Sabtu, April 12, 2014

Fine Dining

Peserta wanita..

Minggu lepas tiba-tiba aku dikejutkan dengan satu panggilan talipon daripada seseorang yang aku tak kenali. Beliau memperkenalkan diri. Dahi aku berkerut cuba mengingati. Akhirnya beliau memberitahu yang kami pernah bertemu disalah satu acara yang telah dianjurkan. Aku lagi confuse! Namun begitu, wajah beliau masih tak dapat aku cam! Ini lah masalah aku lately. Cepat lupa....keluar rumah pakai helmet tak bawak kunci motor.....bawak kunci motor, tertinggal helmet kat rumah.....mobile tertinggal lah....dompet tertinggal lah....aku cuba memperbaiki dengan membuat checklist otak bilamana aku nak keluar rumah. Setakat ni alhamdulillah walaupun kadangkala letih jugak nak mencongak satu persatu! Lama jugak kami berbincang di talipon. Beliau bertanyakan samada aku masih memberikan ceramah mengenai topik yang aku gemari yakni "Fine Dining" dan aku mengatakan 'ya' dengan cepat! Topik Fine Dining adalah satu topik yang sangat dekat dengan hati aku. Ini adalah kerana topik ini merupakan topik utama yang aku perlu pelajari sewaktu di suisse dulu. Belajar dan melakukannya secara practical dibawah kendalian pensyarah yang berwibawa bernama Horst Antosch. Beliau banyak mengajar aku erti FD yang sebenarnya. Bagaimana cara duduk, makan, minum, menuang, berbual, dan semua topik yang berkaitan. Waktu terluang, aku akan bertemu dengan beliau dibilik pensyarah dan kami akan terus berdebat sehingga aku mendapat jawapan yang aku mahu. Banyak waktu yang aku luangkan bersama beliau. Sewaktu beliau meninggalkan suisse untuk mengajar disalah sebuah cawangan sekolah kami di washington, secara diam beliau telah menulis surat kepada Paul Walls yakni Director disekolah perhotelan Cesar Ritz agar mengambil aku sebagai tenaga pengajar.

Kesemua peserta yang menunggu giliran 'posting'

Aku dijadualkan untuk memberi ceramah kepada pegawai-pegawai terpilih yang akan berangkat ke luar negara dalam waktu terdekat. Tepat jam 2.30 petang ceramah aku bermula. Aku diberikan selama 3 jam untuk berceramah. 3 jam bagi aku adalah amat singkat. Banyak yang perlu aku kembangkan. History of Fine Dining perlu diterangkan sedikit. Sesuatu perkara yang dilakukan ada sejarah dan ceritanya tersendiri. Aku rasa semua itu penting agar pendengar tahu apakah sebab sesuatu perkara itu berlaku atau dilakukan! Ini semua aku belajar sewaktu disana dulu. Apabila aku disajikan dengan cheese GRUYERE, aku akan terhenti sebentar, mengelamun seketika mengingati tempat proses dan membuat cheese yang berada di suisse yang telah aku kunjungi dulu. Semuanya masih bermain dimata. Bercerita mengenai ladang anggur juga mengingatkan bagaimana aku menenggek dibelakang lori diawal pagi menyusuri lorong-lorong kecil di ladang anggur di France lalu memetik buah-buah anggur yang kemudiannya akan dikumpulkan. Semuanya sekali lagi masih bermain dimata aku. Kebanyakan tenaga pengajar tidak mempunyai pengalaman sebegitu. Kebanyakkannya hanya bermodalkan pengetahuan yang mereka belajar dan lihat di TV ataupun video sedangkan aku tidak. Aku bernasib baik kerana pernah berada disana dan melakukannya sendiri. Makanya segala pengetahuan dan pengalaman yang ada pada aku akan aku curahkan semuanya. Aku juga mengalu-alukan peserta untuk bertanya apa juga soalan dan pastinya aku akan menjawap setiap soalan dengan sebaik mungkin.
 

Meja tuan penceramah..

Aku disediakan segala kelengkapan yang diperlukan. Wah hebat.....dah agak lama aku tak berceramah. Kesempatan sesekali sebegini membuatkan aku sangat teruja. Walaupun dulu sering membuat perkara yang sama, perasaan nervous masih lagi bersarang. Ini adalah kerana rata-rata peserta adalah didalam lingkungan umur 35 tahun keatas dan merupakan pegawai-pegawai tinggi kerajaan! Aku gagahkan juga. Muka mesti confident.....nota diberikan. Penerangan diceritakan dan tibalah masa untuk practical pulak. Disinilah banyak kelemahan dan kesilapan akan berlaku. Bangun dari meja dan memberitahu ingin ke tandas juga merupakan satu kesalahan kecil. Salah menggunakan gelas dan cutleries juga begitu. Minum dengan cara yang betul juga aku terangkan satu persatu secara terperinci. Pengalaman aku sewaktu bertugas dan bertemu dengan pelbagai kerenah tetamu yang pelik juga aku ceritakan sehingga sesekali riuh dengan hilai tawa peserta. Aku bercerita pengalaman aku didalam penerbangan. Ada seorang passenger duduk disebelah aku sewaktu nak ke Dubai. Gayanya hebat. Memakai suit walaupun perjalanan agak jauh. Setelah pesawat agak stabil, beliau membuka laptop dan memulakan kerjanya. Pramugari datang bertanyakan minuman dan tanpa memandang wajah pramugari beliau memesan japanese tea. Japanese tea disajikan dengan cara paling sopan. Beliau menekan punat diatas kepala dan memanggil pramugari datang. Pramugari datang dengan muka senyum bertanya. Suara lelaki disebelah aku tinggi bertanyakan kenapa tidak disajikan gula? Aku diam sambil mendengar. Gula diberikan. Pramugari berlalu pergi. Sekali lagi lelaki disebelah aku menekan butang memanggil pramugari. Dengan suara marah beliau bertanya kenapa tak diberikan susu? Kali ini aku pula yang rasa meluat! Pramugari masih lagi tersenyum dan menjelaskan bahawa Japanese tea tidak diminum dengan gula ataupun susu....ia harus diambil begitu sahaja. Beliau terdiam mungkin malu. Mengucapkan terimakasih , berpaling ke arah aku dan menguntumkan senyuman....Aku juga senyum....bukan sahaja japanese tea tidak diambil dengan gula mahupun susu. Bahkan kesemua jenis herbal tea adalah sedemikian...

Mengingatkan aku sewaktu mengajar dulu..

Soalan daripada para peserta semuanya sangat menarik. Aku jawap dan kupas satu persatu. Tidak boleh hanya mengatakan "tidak'. Aku haruslah memastikan yang mereka tahu apakah sebabnya tidak diboleh melakukan sedemikian. Sebagai contohnya kebanyakan wanita akan melihat cermin kecil selepas makan dan ini dilakukan untuk melihat samada lipstick masih ok, ada makanan terlekat dicelah gigi dan sebagainya. Kesemua ini tidak boleh dilakukan dimeja makan. Harus meminta diri, pergi ke tandas berdekatan dan lakukanlah apa saja disana. In fact kita juga tidak dibenarkan meminta 'toothpick' dan mencungkil gigi dimeja makan. Ini sangat tidak 'sopan'. Banyak lagi perkara yang telah dibincangkan dan harapan aku agar para peserta akan mendapat sedikit pengetahuan dan lebih confident apabila menghadiri jamuan makan rasmi apabila berada diluar negara kelak! Have the best weekend ever people!

Ahad, April 06, 2014

Weekend!

 
Sekembalinya aku dari Cameron Highland tempohari, Marina ada membisikkan ditelinga yang dia dah lama tak ke Zoo. Aku mencongak waktu lagi. Nasib baik aku masih lagi bercuti pada waktu itu. Pagi tu selepas ke pasar dan sebelum kami ke zoo, aku sempat singgah minum pagi dulu di salah sebuah kedai kopi tepi jalan. Wajah riang kelihatan di wajah Yuya dan Marina sewaktu sedang berbual sambil menunggu roti canai! Abang ada dirumah. Pada umur remaja sebegitu, tidak mungkin abang akan mengikut aku ke zoo!

 
Sejajar dengan kenaikan harga tiket, kebersihan zoo dan prasarana telah diberikan perhatian serius. Kali ini aku benar-benar kaget kerana harimau dan singa semuanya berjalan mundar-mandir didalam kandang dan sekali-sekala menuju ke kawasan berair disekeliling kandang untuk minum ataupun berenang. Selalunya harimau dan singa akan hanya terbaring lesu menunggu makanan! Cuaca sangat baik untuk aku melawat dari satu ke satu kandang. Redup dan sesekali angin bertiup nyaman! Aku berhenti sebentar di kedai minum. Walaupun peralatannya agak 'dated' tetapi aku lihat susun atur kerusi dan meja serta kaunter makanan semuanya rapi. Persepsi aku berubah 360 darjah serta-merta. Tahniah kepada pengurusan zoo yang telah bertungkus-lumus cuba mengindahkan kawasan persekitaran dibantu oleh ramai pekerja sukarela! Sedang leka melayan keletah anak-anak, aku terpandang satu papan tanda jalan yang tertulis Ismail Hutson. Perlahan aku sedekahkan al fatihah kepada arwah. Datuk Ismail Hutson yang aku kenali adalah seorang pelakon serba boleh yang hebat. Banyak drama-drama beliau aku tonton sewaktu ditahun 70-an lagi. Pada masa yang sama beliau juga merupakan pencinta haiwan dan menjadi orang kuat Zoo Negara. Pemergian beliau adalah satu kehilangan besar!

sdar U15

Seperti biasa jika aku berkesempatan, aku akan menyusur masuk ke VI selepas waktu kerja. Dari tempat kerja aku di Bangsar untuk ke VI hanya mengambil masa 15 minit dengan motor. Aku sukakan laluan ke VI kerana aku harus masuk ke Brickfields yang mengingatkan aku tentang gerai-gerai makan di sekeliling YMCA. Gerai-gerai makan itu sering aku kunjungi sewaktu aku mengambil kursus bahasa Jepun dan tinggal di Wisma Belia sekitar tahun 92 dulu. Disebelahnya pula merupakan pusat urut yang dikendalikan oleh pakar-pakar urut yang buta penglihatan. Dari situ aku terus melalui jalan susur disebelah KTM dikirinya dan Klang Bus Stand di depannya. KTM memang mengembalikan nostalgia aku berkeretapi dari KL ke Butterworth manakala Bus Stand Klang pula merupakan tempat aku menaiki bas untuk ke rumah Kak Anne di DJ pada waktu dulu sekitar tahun 1981! Belok ke kanan dan menaiki bukit ke Stadium Merdeka kembali mengimbau kenangan aku bersama arwah bapak menonton perlawanan bolasepak diantara pasukan Malaysia menentang pilihan professional dari India, Mohan Bagan juga awal-awal tahun 80-an dulu. Melewati stadium merdeka disebelah kanan, ialah Stadium Negara. Aku pernah menyaksikan konsert Zainal Hijau di Stadium Negara....motor dilencongkan ke kanan dan aku masuk ke VI. Ada pertandingan rugby 10 sebelah sebenarnya pada sabtu dan ahad. Dan yang paling penting, SDAR juga menyertai pada kali ini. Aku meletakkan motor di pavilion dan berjalan turun ke padang untuk melihat score board. Nama SDAR terpampang didalam kelompok pasukan 'maut'. Dalam hati aku mendoakan kejayaan adik-adik aku!

Wan Bon yg gila rugby!

Mata aku liar mencari orang yang aku kenali. Di bawah khemah pengadil, aku terserempak dengan cikgu rugby SDAR yang juga merupakan salah seorang pengadil pada kejohanan pada kali ini. Aku bersalam dan bertanyakan tentang perkembangan adik-adik. Kali ini prestasi mereka kurang memberangsangkan. Sedikit kecewa tetapi aku yakin bahawa untuk menempa kejayaan, banyak cabaran dan kegagalan yang harus dilalui. Maka dengan itu, berusahalah adik-adik....aku masih ligat mencari kelibat yang pasti aku kenal. Langkah diatur mencari jersi yang tertera nama SDAR. Dihujung padang kelihatan sekumpulan pemain yang sedang mendengar arahan daripada jurulatih. Aku senyum dan merapati kumpulan tersebut. Aku terpandangkan Wan Bon. Junior aku disekolah dulu. Wan Bon bagi aku merupakan seorang bekas pelajar yang 'gila'. Gila dalam pelbagai segi. Walaupun sibuk dengan pekerjaan, kesempatan terluang pasti dicuri beliau untuk turun ke padang di sungai gadut memberi tunjuk ajar kepada adik-adik didalam permainan rugby. Komitmen yang ditunjukkan beliau amatlah hebat. Aku tak termampu melaksanakannya. Ada adik yang tercedera dikening dan terpaksa diberikan 5 jahitan. Wan Bon dengan penuh rasa tanggungjawab memastikan yang jahitan dan balutannya rapi sebelum beliau bergegas ke gerai ditepi padang yang menjual 'head gear' untuk dipakaikan kepada adik tadi supaya tidak tercedera lebih lagi! Timbul perasaan bangga....that is what i call 'responsibility'. Pancaran matahari mula terik. Aku berjalan membelah padang dan menuju ke motor aku yang diletakkan di pavilion. Menepuk seat motor beberapa kali, memakai topi keledar, menghidupkan enjin, perlahan-lahan meninggalkan padang menuju ke Jalan Imbi, Kampung Pandan dan pulang ke rumah di Ampang. Sepanjang perjalanan, aku mendoakan agar adik-adik aku kembali bersemangat merampas kejuaraan!

Jumaat, Mac 28, 2014

Bala's Chalet

 
 
Dah lama aku tak sampai ke Cameron Highland. Seingat aku sejak berkeluarga, kali pertama aku ke sana, Abang muntah didalam kereta semasa di Ringlet. Aku duduk di hotel belakang balai bomba di Tanah Rata. Abang mula mengatur langkah disana sewaktu aku ke Boh Plantation. Seronok bukan kepalang melihatkan anak pertama mula berjalan. That was almost 16 years ago. Even pada waktu itu, aku dah mula mengenal Bala. Bukan kenal secara peribadi, tetapi mengenali chalet yang diuruskannya. Kali kedua sejak berkeluarga pula, aku kesana bersama kak lit, nurul, aku sekeluarga dan juga mama. Aku ingat lagi yang arwah mama pernah memberitahu aku dalam banyak-banyak tempat, Cameron Highland masih belum dijejakinya. Aku menjadi sayu. Arwah mama mengusung aku kemana saja aku nak pergi. Batu Feringgi? Tokong Ular? Tengok tapak kaki Sang Kelembai? Akuarium? Semuanya arwah mama bawak aku. Aku terasa sangat sebab apalah sangat CH kalau nak dibandingkan dengan pengorbanan arwah mama? Aku mula membuat perancangan dan mencari tarikh yang sesuai. Akhirnya tarikh lahir Yuya menjadi waktu yang paling sesuai. Aku berasa puas setelah dapat membawa arwah mama naik ke CH. Kami menginap di Equatorial Hotel yang kini diberi nama Copthorne CH.

 
Aku bertolak awal tapi berhenti dimerata-rata tempat. Makan di Tapah dan mengikut jalan lama. Berhenti lagi di Lata Iskandar untuk mandi. Sengaja aku memilih tarikh tersebut kerana tidak mahu bertembung dengan pengunjung hujung minggu! Dalam perjalanan naik selepas mandi, aku berhenti lagi di Bharat Tea Plantation untuk minum petang. Croissant untuk aku dan aunty, cheese cake untuk abang, sandwich untuk Yuya dan scones untuk Marina. Setelah kenyang, kami bergerak semula ke atas. Terus ke Bala's Chalet di Tanah Rata. Bertemu Dass di reception. Membuat pendaftaran dan membayar, aku disuruh tunggu sebentar. Dipanggilnya Ijul, seorang pekerja Bangladesh untuk membantu aku memilih bilik mana yang sesuai didalam kategori yang telah dibayar tadi. Bilik pertama, kami dah terpegun. Katil besar dibawah dan 2 katil single diatas. Ijul memujuk untuk aku lihat satu bilik lagi yang katanya lebih besar bernama Buckingham! Melihat bilik ke 2, aku terus meletakkan beg dan confirm yang bilik ke 2 itulah yang aku mahukan. Dibawah ada katil bersaiz queen dan diatasnya ada 3 lagi katil. 2 single untuk Marina dan Yuya dan satu katil bersaiz queen seperti katil aku, untuk Abang! Aku ucapkan terimakasih pada Ijul.
 
 
Lantai kayu di tingkat atas dan bumbung yang senget seperti digambar, ditambah pula dengan cuaca yang dingin nyaman mengingatkan aku kepada tahun 90an sewaktu aku belajar dan bekerja di Switzerland dulu. Ada tempat pemanas badan di bahagian bawah seolah-olah berada diluar negara. Melihatkan senyuman dimuka anak-anak, aku yakin yang percutian pendek ini pasti memuaskan!

 
Dibahagian luar bilik, pokok merayap direkahan dinding. Kami mengambil kesempatan untuk berfoto sebanyak mungkin sebelum menuruni anak-anak tangga menuju ke bahagian reception untuk melihat ceruk-ceruk Bala's Chalet. Mengagumkan aku. Kawasannya bersih walaupun hanya mempunyai pekerja seramai 7 orang untuk 44 buah bilik! Makanya seawal kedatangan aku, aku terlihat Ijul menyiram pokok bunga. Sekelip mata dia juga yang membawa aku menunjukkan bilik. Sekarang dia sedang menyapu sampah dilaman! Talking about efficiency!

Terserempak 'Bulat' SDARA 82 di KEA Farm!
 
Dinner, Yuya nak makan steamboat. Restaurant disebelah hotel De La Fern penuh sesak. Aku terpaksa menunggu meja. Walaupun begitu, para pekerja disitu sangat cepat dan senyuman sentiasa terukir dibibir. Sekali lagi aku terpesona! Aku terlupa nama adik yang mengambil order aku yang aku rasa patut diberi kredit disini...makanannya ok. I have no complaint. Harganya, bagi aku sesuai dengan apa yang kami pesan. Sekali lagi I have no complaint! Balik ke bilik dah pukul 11 malam dan mata pun dah mula layu. Main dengan Marina sekejap sebelum dia tidur dan aku sendiri tak sedar pukul berapa aku tidur! Hahhahahahaa...

 
Paginya aku bangun awal seperti hari aku bekerja. Bersiap untuk bersarapan dan terus ke KEA Farm. Pasti nak cari sayur dan buah segar untuk dibawa pulang. Sedang masih didalam kereta sementara mata liar mencari parkir, aku dikejutkan dengan satu jeritan "SDAR" dari seseorang di tepi jalan. Cepat aku meletakkan kereta, melintas jalan dan mencari suara tadi. Kami bersalam dan mempekenalkan diri masing-masing. Beliau ialah bro Bulat batch 82. Bila dia sebut nama panggilannya, baru aku teringat. Aku tingkatan 1 dan beliau tingkatan 4. Bagaimana kami boleh kenal walaupun dah hampir 30 tahun tak berjumpa? Semuanya kerana kereta aku ada sticker SDAR didepan dan belakang! Hahahahahaha...what a small world indeed!
 
 


Membeli sayur dan buah seperti satu kemestian kalau ke CH. Dalam pada itu aku sempat juga mencuba Butterhead Juice (Butterhead ialah sejenis sayur tanah tinggi) dan rasanya........I love it! Dalam perjalanan pulang, aku sekali lagi singgah di Lata Iskandar. Kali ni, aku pulak nak mandi. Hahahahahaha.....Air yang sejuk membuatkan aku hilang sengal badan memandu. Lega dan terus menggigil! Hampir sejam kami disitu, dengan berat hati kami mula berkemas dan mula memandu ke KL. Late lunch yang dirancang ialah Satay Kajang di Jejantas Sungai Buluh. Makan dan makan...terus aku memandu pulang. Aku mengambil cuti selama 5 hari bermula Rabu lalu. Esok aku harus ke gym kerana makan aku dah bercelaru! Rancangan aku lepas sembahyang Jumaat nak bawak anak-anak ke kedai buku pulak. MPH ka, Popular ka, KinoKuniya ka, aku tak pasti lagi tapi kedai buku. Saturday, bawak Marina ke zoo. Sunday macam biasalah...ke pasar diawal pagi, gym, big lunch, petangnya hantar abang dan Yuya balik ke asrama....hmmm, it was a nice short trip to CH dan niat aku mengambil cuti  5 hari (paling panjang dalam tempoh 4 tahun ni) hanyalah semata-mata untuk bersama anak-anak bersantai! Waktu terlalu pendek untuk aku bersama-sama mereka. Setahun dua lagi anak-anak akan mula melangkah lebih jauh.....Aku teringat kata-kata abang sewaktu aku minum dengan dia disalah sebuah warung tepi jalan dua minggu lalu. Katanya, "Papa, you left us too long when you went to Saudi!". Dada aku beralun.....aku mengesat airmata sambil memohon maaf!


Sabtu, Mac 15, 2014

Sebatang pokok di tepi kelas...



Aku ke sekolah anak aku pagi tadi untuk menyaksikan perlawanan bolasepak peringkat akhir zon Bangsar. Akibat daripada minum banyak air sejak cuaca berjerebu ni, aku agak kerap pergi ke tandas. It's ok,  aku tahu kenapa lately aku kerap ke tandas....masalahnya jika aku tak tahu sebab! Nah, itu masalah! Aku naik moto untuk ke tandas kerana jarak antara padang dan tandas agak jauh juga. Selepas selesai dan baru start engine moto, aku terpandang sebatang pokok di tepi kelas. Batangnya besar dan tegap manakala daunnya pula rimbun. Aku rasa yang pokok ini mungkin telah agak berusia. Aku terpegun melihat pokok tersebut. Pelbagai kisah menarik kembali menerjah dikotak fikiran. Kisah yang terpalit 39 tahun dulu begitu segar didalam ingatan aku. Melihat pokok sebegini, aku terbayang wajah arwah mama menunggu aku dibawah pokok yang seperti itu pada tahun 1975 sewaktu aku di darjah 1 di Sekolah Rendah Francis Light, Pulau Pinang dulu. Sebatang pokok ditepi kelas...
 
Pokok tersebut berada betul-betul ditepi kelas aku. Akar-akar yang tebal dan gemuk menyelirat diatas rumput. Sewaktu didalam kelas, pokok itulah menjadi tumpuan aku setiap hari, menantikan kelibat arwah mama membawa bekal nasi goreng dan air sirap. Pandangan aku hanya tertumpu disitu sehinggakan cikgu kelas marahkan aku dan menutup cermin. Aku sayu, satu perasaan bimbang tiba-tiba menular. Apa akan jadi kalau mama datang dan aku tak nampak? Apa akan jadi kalau mama datang dan mama tak nampak aku? Apakah mama dah sampai ataupun belum? Apakah mama datang bersama nasi goreng dengan air sirap ataupun tidak? Bagaimana kalau mama tak sampai lagi? Pelbagai persoalan bermain di benak sehingga membuatkan aku hilang tumpuan pada kelas. Mata aku merah dan perlahan-lahan aku keluarkan sapu tangan kecil berwarna merah berbunga ros pemberian mama dari poket kiri seluar biru pendek aku. Aku mengesat air mata yang mula membasahi pipi. Menundukkan kepala ke lantai. Jantung berdegup kencang. Fikiran berkecamuk. Perasaan ingin tahu meronta-ronta meminta penjelasan atau sekurang-kurangnya dibenarkan membuka cermin barang sesaat untuk aku menjeling ke pokok tersebut.
 
Jarum jam bergerak sangat lambat. Peluh membasahi dahi dan belakang baju aku. Duduk menjadi tidak selesa. Tenaga seperti telah dikerah berkawat diawal paginya. Jantung berdegup bertambah kencang. Mata mula berpinar. Dunia terasa kecil. Rakan-rakan sekeliling tidak aku hiraukan. Guru didepan tidak aku endah. Tumpuan aku hanya terarah kepada mama..Masyallah, lambatnya putaran jam. Satu minit aku rasa bagaikan satu jam! Kaki sudah terasa ingin berlari keluar kelas. Mata liar memandang jam ditangan rakan sebelah dan sekali-sekala cuba menerobos tingkap yang tertutup rapat! Aku gundah. Aku gulana!
 
Angin bertiup lembut. Sehelai dua daun-daun kering dari pokok yang sama berterbangan memasuki kelas. Bunyi daun berlaga daun terus membuatkan jiwa aku mula meronta-ronta ingin keluar. Mata aku kembali berkaca...Aku jeling lagi sekali ke lengan kiri teman. Ada 5 minit lagi untuk loceng berbunyi menandakan waktu rehat telah bermula. Tetapi itu masih ada 5 minit berbaki.....aku rasa seperti waktu tidak bergerak langsung. Suara cikgu tidak aku hiraukan. Suara rakan-rakan kelas tidak aku pedulikan. Tumpuan aku hanyalah pada pokok diluar kelas.
 
Ada lagi 2 minit untuk aku menerjah keluar. Aku pejamkan mata. Menyika airmata yang bertambah laju. Berpaling kearah berlawanan dengan harapan agar rakan-rakan tidak melihat. Menundukkan kepala kelantai. Membuka tali kasut. Mengikatnya semula. Membuang batu-batu kecil yang melekat ditapak kasut. Semuanya aku lakukan untuk menyentap waktu agar bergerak lebih laju.
 
2 minit berlalu dan loceng menandakan waktu rehat telahpun dibunyikan. Aku tidak hiraukan guru. Aku tidak hiraukan rakan-rakan. Sepantas kilat aku bangun dan sepantas kilat juga aku berlari menuju pintu untuk keluar daripada kelas. Setelah 10 langkah aku berlari, aku berhenti. Aku nampak kelibat mama duduk bertenggek diatas akar pokok yang menonjol diatas tanah. Baju kurung hijau yang selalu mama pakai. Ditangan kanannya ada nasi goreng manakala tangan kirinya memegang botol air yang berisi air sirap! Aku puas.....
 
Al fatihah!

Sabtu, Mac 08, 2014

Langkawi, revisited!

Timing was perfect....right on the dot!

Sekali lagi aku berkesempatan ke Langkawi tetapi kali ini kerana kerja. Kali pertama aku cuba menggunakan bas dari KL Sentral. Mencari tiket bas satu hal...akhirnya tiket bas dibayar didalam bas! Perjalanan sangat lancar walaupun untuk melepasi KL agak payah. Bas selesa dan barangan semuanya dimasukkan ke perut bas oleh para petugas. Bas sampai tepat pada waktu dan kami terus turun kerana waktu 'pendaftaran masuk' akan tamat bila-bila masa sahaja. Penerbangan dijadualkan berlepas pada jam 12.30pm. Aku agak skeptikal kerana selama ini tak pernahnya flight aku terbang pada waktu yang dinyatakan di tiket. Paling teruk pernah aku lalui bilamana flight delay selama 3 jam! Anyway, tahniah kepada AA kerana telah memberikan pengalaman perjalanan yang sangat baik dan selesa bermula dari KL Sentral lagi!


Oh nooo........

Perkara yang sepatutnya dilakukan telah berjaya dilaksanakan. Pertemuan demi pertemuan berlangsung sejak pukul 1.30 petang sehinggalah berakhirnya pertemuan pada pukul 11.45 malam. Bagi aku, alhamdulillah...semuanya sangat fokus dan tahu perjalanan dan halatuju. InsyAllah jika semuanya menjalankan amanah masing-masing mengikut jangka waktu yang ditetapkan, kita akan berjumpa lagi didalam waktu yang terdekat. Syukur ke hadrat Allah swt!
 

The Loaf

Aku sempat singgah sebentar disini. Menyambung sedikit perbincangan tambahan. Sungguh tenang. Tiada ombak. Hanya angin yang meniup perlahan dan matahari yang mula terbenam membuatkan suasana waktu itu sangat indah sekali. Menghirup iced cappucino menambahkan lagi 'nikmat hidup' aku. Sewaktu menikmati suasana senja aku sempat mengelamun dan teringatkan waktu aku bertugas di Langkawi hampir 4 tahun yang lalu. Disinilah tempat aku membawa tetamu aku dari luar negara untuk duduk bersembang kosong. Sewaktu di Langkawi dulu aku diberikan sebuah kereta Proton Perdana yang kesemuanya ditanggung oleh pihak hotel. Jadi aku mengambil kesempatan senggang di waktu petang untuk membawa tetamu aku jalan sambil menikmati kopi di Marina tersebut. Ramai yang aku bawa terutama sekali dari eropah. Mereka senang bila dilayan begitu. Banyak topik yang kami bualkan dan diwaktu itulah aku akan mendapat segala macam pujian ataupun kecaman mengenai perkhidmatan kami dihotel. Kesempatan sebegitu aku gunakan sebaik mungkin untuk menambahbaikkan segala macam service di hotel! Itu semua merupakan komen-komen ikhlas daripada para tetamu yang aku harus ambil serius!

"Bo" saja....

Kami agak awal untuk pertemuan penting seterusnya. Oleh kerana aku pernah tinggal di Langkawi selama hampir setahun, banyak juga tempat yang masih aku ingat. Salah satunya ialah gerai ini. Jika diamati, top menunya adalah menu yang sama sejak dari tahun 2010 dulu. Memang top sampaikan kuey tiaw mempunyai dua jenis ejaan yang berbeza! Hahahahahaha....Kuey san, anda pilihlah yang mana anda suka!

SDARians are everywhere....(l to r) Joe and me 85 and Ray 81

Setelah aku check out dari hotel dan menunggu waktu untuk penerbangan pulang ke KL, aku mencuri sedikit kesempatan untuk bertemu fellow sdarians lain yang kini terdampar di Pulau Langkawi! Kamal atau lebih mesra di panggil "Joe Labu" merupakan seorang pakar motivasi /ekonomi yang kini berpusat di Langkawi manakala senior aku Raizam pula kini membuka sebuah pusat bahasa dan juga mengajar perkara berkaitan perhotelan bagi hotel-hotel berjenama di Langkawi. Pada masa yang sama beliau yang dikenali sebagai 'DJ' Ray kini sedang mengendalikan program beliau sendiri di Radio Langkawi bagi mempromosikan Langkawi sebagai destinasi pelancongan VMY 2014 yang dikelolakan didalam bahasa Inggeris. Aku mengambil kesempatan ini mengucapkan selamat maju jaya kepada mereka berdua dan InsyAllah dalam jangka waktu yang terdekat, kita akan berjumpa lagi. Meantime, have a pleasant weekend people!

Isnin, Mac 03, 2014

Coffee Library

Aku bahagia bila dapat buku dan kopi!
 
Semalam hari Ahad. Kadang-kadang aku bercuti pada hari Ahad dan kadang-kadang juga aku harus bekerja pada hari Ahad. Seperti hari-hari Ahad setiap minggu jika aku bercuti, aktiviti kebiasaannya ialah pergi ke pasar pada pukul 7 pagi. Dengan motor koman aku tu, aku bawak pelan-pelan....bukannya apa, cuma ingin menikmati suasana santai tak bergegas ke tempat kerja selain daripada menikmati cuaca pagi yang dingin. Pelan saja aku bawak keluar dari kawasan rumah melewati beberapa taman perumahan. Melihat aunty-aunty berbangsa tionghua bersenam setiap hujung minggu (ataupun mungkin setiap pagi) membuatkan aku terfikir, apakah aunty-aunty kita buat? Selepas penat mengusung ayam, aku selalunya akan singgah disebuah kedai kopi dipersimpangan lorong nak masuk ke pasar. Aku akan duduk sambil menghirup nescafe kurang manis (walaupun masih manis!) dan membaca MM ataupun BM. Mencari topik-topik menarik. Setelah selesai, pelan-pelan aku mula mengorak langkah menuju ke moto aku yang diparkir di depan kedai ubat di Pekan Ampang dan mula mencongak aktiviti seterusnya. Anak-anak bangun lambat (sesuatu yang aku kurang gemar sebenarnya). Terus bersiap untuk me celebrity fitness untuk bersenam sikit sebab aku tahu makan tengahari di hari minggu aku selalunya lebih dari biasa! Jadi sebelum ditambah, baik aku bakar dulu apa yang patut. Hahahahahaha...selesai sahaja workout dan mandi, aku sempat berehat sebentar sambil membaca satu lagi suratkhabar, Sunday Star. Didalam surat khabar tersebut ada sebuah article yang merujuk kepada sebuah cafe  bernama Coffee Library, terletak di Avenue K. Hmmm, sekali lagi aku mencongak apakah aku punya waktu untuk kesana nanti petang....

Gambar ini tidak memberikan gambaran jelas tentang cafe ini
 
Setelah selesai aku menghantar Abang dan Yuya pulang ke asrama, aku berlegar-legar di sekitar Bangsar mencari makanan untuk aku beli buat makan malam Rahmat yang bertugas di JDR malam itu. JDR dalam keadaan baik. Selalunya walaupun aku bercuti, sekurang-kurangnya satu atau dua kali sehari aku akan lalu disitu. Nah, itulah sebabnya aku memilih gym yang berada dekat dengan tempat kerja kerana apabila aku ke gym, aku masih sempat menjengah tempat kerja selepas itu. Selepas menghantar makanan, aku pula memecut ke Avenue K. Tujuan aku hanya satu. Ingin ke Coffee Library dan menikmati kopi yang terbaik selain daripada merasai suasana cafe yang baru 2 hari beroperasi!
 

Muka PUAS!

Aku memesan double espresso in a large cup. Ingin merasai dan menilai kebaikan aroma dan rasa kopi yang terbaik disini. Sementara menunggu kopi aku siap, aku menuju ke sebuah meja di sudut cafe. Kopi siap dan aku mengambilnya di kaunter. Pertama aku suka menghidu bau aroma kopi setelah baru dikisar. Bagus. Texture diatas permukaan kopi juga sangat smooth dan sedikit oily. Bagus. Suhu kopi juga sangat baik. Mungkin cawannya dipanaskan dulu dan dibilas dengan air panas sebelum kopi mengalir ke cawan. Bagus. Hmmm, aku berpuas hati dengan kopinya dan aku akan ke sana lagi! 

Mat the MECHANIC!

Sebenarnya sewaktu aku sampai di Avenue K dan setelah dimatikan enjin, aku dapati bahawa kereta aku senget didalam petak parkir. Aku menghidupkan semula enjin dan ingin meletakkan kereta dengan betul. Tak hidup. Cuba lagi...tak hidup jugak. 46 kali aku cuba, masih juga tak nak hidup. Aku dah geram. Lalu aku tinggalkan kereta dan masuk ke Avenue K. Coffee Library berjaya menenangkan aku. Sewaktu tenang aku teringatkan insurance company dan sticker yang melekat di cermin depan mengingatkan bilakah waktu servis yang seterusnya. Aku talipon dan pegawainya melayan dengan baik. Satu jam setengah aku menunggu memang tak terasa sebab nikmatnya double espresso yang aku minum! Mat the Mechanic datang pada pukul 8.30pm dan selesai hanya dalam masa 5 minit. Menukar bateri lama kepada yang baru......Amboi...dalam satu hari, macam-macam yang berjaya aku laksanakan dan terjadi! Balik rumah aku dah longlai.....Have a nice week ahead people!

Jumaat, Februari 21, 2014

Unexpected!

Haji Hazudin Bin Haji Baharudin

Selalunya didalam hidup, pelbagai perkara yang tidak dijangka akan berlaku. Berita yang tak diduga juga akan kita terima dan begitulah seterusnya. Pertemuan dengan rakan-rakan adalah lumrah biasa kehidupan tetapi pertemuan di Jeumpa d'Ramo dengan Imam Besar Masjid Tunku Mizan dari Putrajaya, masyAllah...memang aku tak terfikir langsung. Kebetulan pada hari tersebut ada acara istimewa dan Imam Besar masjid Putrajaya juga turut serta. Aku kebetulan berada disalah sebuah khemah yang mana Tuan Haji Hazudin sedang duduk berbual. Kami berjabat tangan dan aku memperkenalkan diri. Tuan Haji Hazudin juga memperkenalkan diri dan kami mula berbual. Aku terkejut bilamana Tuan Haji bertanya apakah aku SDARian? Soalan tersebut membuatkan aku juga bertanya soalan yang sama kepada Tuan Haji! Beliau senyum. Tiba-tiba topik perbualan kami bertukar kepada pengalaman bekerja di Madinah dan Mekah. Aku terasa kerdil bilamana Tuan Haji yang juga merupakan Imam Besar Masjid Putrajaya memberitahu yang beliau ada membaca tulisan-tulisan aku di blog ini! Masyallah....aku malu sendirian.....malah teman-teman aku di Mekah seperti  'trio manja' yakni Lutfi Lokman, Aznawi dan Rashid yang aku gelarkan 'penyamun' juga beliau kenali! Jangan salah anggap. Panggilan 'penyamun' antara kami adalah seperti kata laluan apabila berhubung. Aku pula 'kepala penyamun'. Nahh....sangat mesra hubungan kami! Banyak yang aku dan Imam Besar bercerita pada hari itu sebelum beliau bergegas untuk mengimamkan sembahyang Maghrib dan Isyak. Kepada Tuan Haji Hazudin Bin Haji Baharudin, saya ingin mengambil kesempatan ini mengucapkan jutaan terimakasih yang tidak terhingga kerana sudi membaca cerita-cerita merepek saya di blog yang tak sepertimana ini..

Professor Ariffin Bin Ghazali

Beberapa hari selepas itu, aku mendapat satu panggilan daripada seorang teman lama yang sudah berpuluh tahun aku tak jumpa. Ini merupakan salah seorang rakan aku yang telah lama menghilangkan diri tetapi muncul semula. Selesai sahaja SPM pada tahun 85, masing-masing membawa haluan sendiri walaupun kami masih berhubung.  Professor Ariffin merupakan teman lama dari Kelantan yang sama-sama mendaftarkan diri memasuki tingkatan 1 Putih bersama-sama aku pada tahun 1981 dulu. Seorang rakan yang amat disegani dan dihormati. Kerap berada disurau sejak dari dulu lagi...

Lama tak dengar berita dari beliau tetapi beberapa bulan yang lalu kami mula berhubung bilamana aku mengetahui yang beliau akan mengerjakan umrah pada tahun lalu. Banyak kami berbual mengenai umrah, Madinah dan Mekah. Sikit sebanyak yang aku tahu, aku kongsikan bersama. Tapi masih belum berkesempatan bertemu. Aku pernah berjanji yang aku akan menaiki komuter ke Tanjung Malim, jumpa beliau, lunch dan balik semula ke KL. Malangnya semua perancangan terpaksa aku batalkan kerana hujung minggu aku sentiasa penuh dengan acara...Beberapa hari yang lalu, aku menerima sms dari rakan aku ni menyatakan yang beliau akan ke KL kerana ada urusan dan akan mencuri waktu bertemu aku. Alhamdulillah...semuanya berjalan lancar. Kami berpelukan di tepi jalan. Merenung wajah masing-masing yang dah mula menunjukkan garisan-garisan kecil (tak ketara) di dahi! Aku menjemput masuk ke dalam dan menyajikan minuman. Sembang kami bertambah rancak dan diselang-selikan dengan hilai tawa. Cerita kami seperti biasa hanya berkisar kepada kenakalan sewaktu dizaman remaja dulu sewaktu berumur 13 hingga 17 tahun. Banyak juga yang kami bualkan dan tiba-tiba beliau bingkas bangun menelek jam tangan dan memberitahu aku yang beliau harus beransur dan ingin menjemput isterinya yang sedang bermesyuarat disalah sebuah pejabat besar di KL. Aku sedih. Tangan aku digenggamnya erat dan sekali lagi kami berpelukan. Segala kenangan sewaktu remaja kembali berderu-deru datang. Teringat sewaktu kami berjabat-tangan dan berpelukan di stesyen keretapi sewaktu mahu pulang bercuti ke kampung masing-masing. MasyAllah...aku berdoa agar beliau sekeluarga diberikan kesihatan yang baik dan harapan aku agar kami dapat bertemu lagi....buat teman aku, Professor Arifin Ghazali, insyAllah aku akan berkunjung ke TM suatu hari nanti bersama-sama beberapa budak-budak nakal yang lain!

Ahad, Februari 09, 2014

Aliff Satar in da house!

Aliff and me!

Aku mendapat panggilan talipon daripada salah seorang producer salah sebuah syarikat TV yang besar. Aku kenal rapat dengan beliau. Beberapa kali juga kami bekerjasama dan ternyata sangat senang untuk bekerjasama dengan beliau. Masih muda tetapi pertuturan dan adap sopan melangkaui jangka usia. Producer menalipon aku bertanya samada aku senang untuk berjumpa beliau pada tarikh yang diberikan. Aku memohon maaf kerana tidak dapat memenuhi keinginan untuk bertemu pada tarikh pertama lalu kami tundakan pada tarikh yang lain yakni selang 2 hari dari tarikh pertama. Persetujuan dicapai.

Sesampainya beliau dan isteri yang juga seorang producer, kami terus bersalam dan bertanya khabar. Sesudah itu, beliau terus menyatakan hasrat kedatangan beliau adalah untuk memohon kerjasama aku untuk mengadakan satu meeting pendek dengan seorang penyanyi muda bernama Aliff Satar. Aku kenal penyanyi ini melalui lagu-lagu 'catchy' dan 'nakal' beliau. Dalam diam aku dan anak-anak meminati lagu-lagu nyanyiannya dan sesekali terdengar Marina menyanyi beberapa bait.
 

Majalah Harmoni edisi Feb 2014


Kedengaran bunyi moto menderam kuat diluar. Bukan sekelas dengan aku tetapi aku rasa moto ini hanya layak berada di litar sepang! Sleek.....berhelmet vespa, turun seorang penyanyi lelaki yang sangat murah dengan senyuman. Masih muda. Baru 22 tahun dan dengan sopan menghulur tangan kepada aku sebagai tanda hormat. Alhamdulillah...dulu Hazama pon serupa! Moto berenjin 1200cc diletakkan disebelah motor 125cc aku. Sekali imbas tak ada perbezaan pun....aku cakap kat dia "Aliff, moto Aliff ni ada weakness la...". Dia terkejut dan tanya aku balik, "Apa yang tak kena Uncle?". Cepat aku balas, "Moto Aliff tak ada bakul! Susah nak pi marrket". Dia gelak panjang! 
 
Aliff berkarektor periang. Perbincangan tak lama. Hanya lebih kurang 1 jam sahaja. Aku tak masuk campur sebab soal hiburan ni bukan soal aku. Kalau makan-minum dan penginapan baru lah aku akan menyelit. Aku cuma diam mendengar perbincangan yang semakin lama semakin rancak diselang-seli dengan hilai tawa! Aliff berminat mengadakan beberapa sessi lagi di JDR. Aku bersyukur dan berterimakasih kepada beliau dan producer selepas aku menunjukkan semua fasiliti yang ada di JDR.
 
 
Majalah HIJAB keluaran Feb 2014
 
Sebelum berangkat pulang, sekali lagi Aliff menghulur tangan dan kami bersalam lagi sambil sempat aku berbisik yang aku sukakan program Aliff mengembara di Australia tempohari....very professionally done...dan tak dengar pulak ayat "jom" yang selalu aku dengar dalam setiap program travelogue! Have a productive week ahead people! I'm going to enjoy nasi tomato, darrcha sayur and ayam goreng in an hour's time....makan sampai lebam then petang kena workout!
 
 

 

Sabtu, Februari 01, 2014

Sweet 16!

Arman Azumi dah 16!

Tiba-tiba Azumi menghantarkan sms menyatakan yang dia inginkan jam tangan sebagai hadiah di hari lahirnya tanggal 31hb Januari yang juga merupakan cuti umum kerana sambutan Tahun Baru Cina. Kebetulan pula! Ini merupakan minggu terakhir untuk anak-anak semua berkumpul memandangkan pada Selasa minggu depan Yuya juga akan menyusul abangnya untuk tinggal di asrama. Kedua-dua Azumi dan Yuya kini mengikuti latihan bolasepak yang lebih sistematik kerana mereka berdua terpilih untuk menganggotai projek bolasepak sekolah dan harus menetap diasrama. Aku rasa itulah pilihan yang terbaik. Belajar dengan tekun dan pada masa yang sama mengikuti latihan bolasepak secara intensif setiap hari!

Tengah demam..

Marina tiba-tiba demam panas. Kebetulan juga aku sebenarnya sedang bercuti kerana aku perlu menyelesaikan beberapa perkara berkenaan dengan kemasukan Yuya ke sekolah projek bolasepak VI. Setelah selesai dengan kemasukan Yuya ke asrama, aku bergegas pulang untuk melihat Marina. Marina terlantar lesu tak bermaya. Aku bagi dia makan ubat dan tunggu sebentar. Aunty balik dan terus bawak Marina ke klinik. Aku takut Marina diserang demam denggi tetapi TIDAK! Aku lega. Lepas makan malam aku, abang dan Yuya bersiap nak ke KLCC. Tiba-tiba Marina bingkas bangun dan bagitahu yang dia nak ikut. Kelam-kabut dia mandi dan bersiap manakala kami menunggu dengan sabar. Marina kembali bercakap banyak dan ini melegakan kami semua!

Bangga dgn anak-anak!

Selepas mendapatkan kasut sukan Yuya (ada dalam syarat kemasukan keasrama), kami berbondong-bondong menuju ke kedai FOSSIL ditingkat atas KLCC. Abang mencuba beberapa jam dan memilih satu yang digemari. In fact aku sendiri sukakan jam tu. Aku berbisik pada abang yang aku juga teringin nak pakai jam yang sama. Abang kata ok! Hahahahahahaha...

Segalanya untuk anak-anak!

Dah selesai dapatkan kasut untuk Yuya dan jam untuk abang, kami mula melangkah turun menuju ke kereta. Pada hari ini, 31hb Januari 2014, bersempena dengan Tahun Baru Cina, abang genap berumur 16 tahun.....Selamat Hari Jadi abang.....Papa doakan yang abang akan menjadi anak yang soleh dan sentiasa mengutamakan pelajaran dan keluarga. Sayangilah adik-adik kerana itu sahajalah adik-beradik yang abang ada! Once again, Happy Birthday my dearest son.....I love you!

Sabtu, Januari 18, 2014

Buah hati..

Kyushuk

Hari Khamis lepas Marina merengek-rengek mengajak aku sekali lagi ke sungai. Katanya nak mandi sungai. Aku lantas mencongak apakah dalam tempoh hujung minggu yang panjang itu jadual aku lapang ataupun tidak. Nampak gayanya ok tetapi in between seperti hari Sabtu, ada majlis ditempat aku manakala hari minggu pula ada mesyuarat yang hanya akan bermula pada pukul 3 petang. Aku mengangguk tanda setuju pada Marina dengan syarat mesti pulang ke rumah sebelum 12 tengahari kerana harus menunaikan sembahyang Jumaat selepas itu. Marina melonjak gembira..Marina tidur awal sebab tak sabar nak ke sungai keesokan harinya...

Buku baru beli..

Aku tanya Marina nak pergi sungai mana. Dia kata Sungai Gabai tak ada pondok ditepi sungai. Oleh itu dia lebih suka pergi ke Sungai Pangsun kerana pondok-pondok disitu hanya terletak ditepi sungai! Aku mengangguk lagi dan Marina mula bercerita tentang sungai Pangsun yang telah kami sekeluarga lawati sebulan-dua yang lalu. Esok pagi pukul 7, Marina dah bangun. Kami bersiap dan bertolak pukul 8 pagi. Dalam perjalanan, Marina bagitahu yang dia lapar. Kami berhenti sebentar di sebuah pekan kecil berhampiran Dusun Tua. Aku suka pergi ke kedai-kedai berlainan sewaktu ke sana. Nampak ramai tetamu sedang menjamu selera. Aku mencari sebuah meja yang sesuai dan terus duduk. Pesan makanan, pesan minuman dan tunggu. Lama jugak nak siap sebab pakcik yang buat roti canai tu sangat sentimental didalam pergerakan menebar roti! Tetapi hasilnya, alhamdulillah tidak menghampakan kami.

Budak-budak nakal..

Selepas makan kami kembali bergerak ke Pangsun. Sampai ditepi pondok tepi sungai, kami parkirkan kereta dan keluar ke sungai. Mencari pondok yang sesuai amat mudah kerana masih belum ada orang lain yang sampai kecuali kami! Menghamparkan tikar didalam pondok dan meletakkan semua barang-barang. Marina tak menunggu lama. Terus meluru keluar dan bermain air digigi sungai. Yuya menyusul. Abang ligat dengan smsnya. Aku biarkan mereka dengan dunia mereka sendiri sambil sekali-sekala menjeling agar tidak terlepas pandang. Cuaca masih redup. Aku mengambil novel yang baru dibeli, membawa secangkir kopi panas dan merendamkan kaki kesungai sambil membaca. Alhamdulillah tenang...

Masih jernih..

Air jernih mengalir laju tetapi tidak sampai ke tahap merbahaya. Keluarga lain mula sampai dan dalam sekelip mata hampir kesemua pondok-pondok yang ada habis disewakan! Dalam hati terdetik, bagus juga business ini. Setiap pondok dikenakan kadar sewaan sebanyak RM20 manakala tempat meletak kereta di tepi jalan utama dikenakan caj sebanyak RM2. Tidak ada had waktu! Riuh-rendah dengan hilai-tawa anak-anak. Aku bertambah ralit!


Alam semulajadi yang menakjubkan!

Pukul 11.30 pagi Marina mengingatkan aku yang waktu untuk pulang telahpun tiba. Kami kembali berkemas dan mengumpulkan sampah-sarap yang bertaburan walaupun pada hakikatnya bukan sampah kami. Itu telah menjadi kebiasaan kemana-mana sahaja kami pergi waima padang bola sekalipun! Perjalanan pulang hanya mengambil masa 30 minit ke rumah. Cuaca masih baik. Marina langsung tidak menunjukkan sebarang rasa keletihan. Dimana datangnya tenaga Marina masih menjadi misteri bagi aku. Petangnya Marina keluar lagi bermain dengan kawan. Dania mengajak Marina swimming dan dia pantas pulang kerumah dan meminta izin aku. Walaupun aku tak mengizinkan, Marina akan terus mendesak. Untuk memendekkan cerita aku angguk setuju. Sepantas kilat Marina bersalin pakaian dan berlari beriringan dengan Dania dan Sarah Nor menuju ke kolam renang! Aku senyum. Puas!

Sabtu, Januari 04, 2014

2014!

 
Dah lama aku tak tengok talipon dan pondoknya yang masih didalam keadaan yang baik seperti yang tertera diatas. Bahkan warnanya juga sangat ceria. Pondok talipon sebegini sudah mula digunakan dan gambar ini aku ambil di PD tempohari. Aku harap agar ianya berfungsi. Talipon awam sebegini sangat banyak kegunaannya. Aku ingat lagi di sekitar tahun 70-an. Talipon berwarna hitam digunakan dipejabat-pejabat. Dan jika ada talipon tersebut dirumah bermakna beliau merupakan seorang yang sangat kaya! Pada tahun 1980, sewaktu abang sulung aku mula bertugas di Pulau Pinang, setiap minggu arwah mama akan menalipon abang. Aku dan mama akan berjalan kaki ke pondok talipon yang terletak di pintu masuk ke sekolah henry gurney di telok mas, melaka. Talipon tersebut sebenarnya terletak didalam pondok pengawal di pintu masuk. Aku berjalan mengiringi arwah mama. Mama sediakan tisu ditangan kanan. Kami berjalan pantas. Mama akan mendial nombor talipon bilik pengawal penjara di pulau pinang yakni tempat abang bertugas. Bercakap sebentar, kesat air mata....bercakap sebentar dan kesat air mata. Itulah kali pertama arwah mama berenggang dengan abang yang waktu itu berumur sekitar 19 atau 20 tahun!

Kelas Marina di sekolah Ar Rahmaniah

2 hari lepas aku mengambil cuti gantian. Rancangannya mahu ke sekolah anak-anak untuk melangsaikan beberapa perkara. Sewaktu bangun pagi aku teringat bahawa pada malam tahun baru, aku ada tugas penting. Setelah selesai tugas, aku menghala ke motor aku dan memecut laju kerana didalam fikiran aku, keluarga sedang menunggu untuk makan tahun baru (mengikut tradisi Jepun, dimalam tahun baru diadakan majlis makan bersama keluarga). Jam menunjukkan pukul 10.30 malam. Sesampainya aku di Jalan Bangsar, kenderaan bergerak perlahan. Ramai polis sedang bertugas dan aku diarahkan untuk ketepi. Polis meminta lesen dan road tax. Aku serahkan semuanya. Polis kata terimakasih dan menyerahkan semula lesen beserta road tax kepada aku. Aku juga ucapkan terimakasih. Aku terus pulang tetapi mendapati yang kesemua anak-anak aku sudah tidur! Aku makan sorang-sorang! Hahahahahaha...tetapi 2 hari sudah selepas aku bangun pagi, sekali lagi aku mengambil dompet untuk melihat semula lesen dan road tax/insurance aku. Aku terkejut bila menyedari yang road tax dan insurance aku dah tamat tempoh! Jadi sebelum ke sekolah anak-anak, aku kelam kabut perbaharui!

 
Kelas 2A dimana Marina belajar, tak ramai para pelajarnya. Dari luar aku dengar suara pengawas terjerit-jerit mintak semua budak-budak lain diam dan letakkan kepala diatas meja. Tidur. Aku senyum sendirian. Aku dulu pun serupa jugak kena tengking dengan kawan sekelas. Aku dongak kepala sebab nak mintak kebenaran kerana tak tahan nak terkencing tapi disergah oleh ketua kelas suruh diam dan tidur untuk menghabiskan waktu. Aku dongak lagi dan kena marah lagi...aku dongak lagi dan terus kena marah sekali lagi.....aku terkencing kat dalam seluar dan meleleh-leleh ke lantai....ketua kelas jerit marahkan aku kenapa tak mintak kebenaran nak pergi ke tandas? Aku bingung!

Malam sebelum pulang ke Mekah 6 tahun dulu!
Apabila aku berkesempatan, aku akan melihat dan membaca kembali 'entry-entry' lama didalam blog aku sewaktu aku mula-mula menulis berkenaan kisah aku dulu. Pelbagai perasaan bercampur-baur. Seronok, sedih dan sayu semuanya ada. Seronok sebab banyak kisah-kisah lucu yang berlaku. Sedih sebab cuti aku di Malaysia pada waktu itu dah nak tamat dan terpaksa pulang semula ke luar negara manakala sayu pula apabila melihat lambaian tangan anak-anak di lapangan terbang menghantar aku untuk pulang semula bertugas....masyAllah....berilah kekuatan pada hambamu ini untuk menempuh banyak lagi dugaan yang bakal menjelma!

Rabu, Disember 25, 2013

www.quaysidehotel.com.my

HRC Melaka.

Dengan santai aku memandu ke Melaka pagi ini. Tujuan aku ke Melaka ialah untuk menghadiri majlis perkahwinan anak saudara aku di Taman Noorbar. Pernah aku ke sana dulu di tahun 1981 sewaktu abang aku bertunang dengan Kak Ngah aku yang berasal dari sana. Itu tahun 1981. Kini 2013 dan aku pun dah lupa macamana nak kesana! Hahahahaha.....Hasrat aku nak tinggal dimana-mana rumah tumpangan yang banyak terdapat di tebing sungai Melaka. Unik dan sangat menarik perhatian aku dengan konsep-konsep simple dan minimalist. Rumah-rumah tumpangan ini berharga sekitar RM50-RM65 semalam. Sangat basic dan aku senang menginap ditempat-tempat sebegini. Banyak mengingatkan aku sewaktu diluar negara dulu!
 
Pencarian aku untuk menginap di rumah tumpangan berkubur apabila tiba-tiba salah seorang rakan lama aku yang juga merupakan GM di hotel tersebut memberitahu bahawa beliau kini mengendalikan sebuah gudang lama ditebing sungai Melaka yang kini dijadikan sebuah 'boutique hotel'. Aku google nama Quayside Hotel dan membaca komen-komen tetamu yang pernah menginap disana dan ternyata kesemuanya sangat baik. Aku tertarik dengan konsep gudang yang diubahsuai dan dijadikan hotel. Unik dan sangat berkesan. Hiasan dalaman mencerminkan yang tuanpunya boutique hotel yang mempunyai 38 buah bilik ini mempunyai citarasa yang tinggi dan aku mengkagumi beliau. Quayside Hotel terletak betul-betul dihadapan Casa Del Rio dan juga bersebelahan dengan replika kapal Flore De La Mar. Amat sentral untuk para tetamu. 2 minit berjalan kekiri menuju ke Jonkers Street manakala 2 minit berjalan ke sebelah kanan pula, kita akan sampai ke fort A Famosa.

 
Lobi. Quayside Hotel, Melaka

Sesampainya aku dihotel, aku terus mendaftar masuk. Alhamdulillah arrangement telah dibuat oleh sahabat aku dan aku dibenarkan check in awal. Lobi yang luas dan berbumbung tinggi menyebabkan ruang sekitar kelihatan amat lapang. Warna lantai dan sofa sangat berpadanan. Perabut kayu yang digunakan menimbulkan suasana 'rustic' yang tidak mengingatkan kita kepada 'gudang' yang dahulunya dijadikan tempat penyimpanan rempah-ratus di zaman dahulu-kala! Dekorasi yang minima sekali lagi memberikan impak yang sungguh ekslusif. Transformasi yang bagi aku amat berjaya. Tatarias moden dengan sofa kolonial ditingkat atas berserta dengan anak-anak tangga 'spiral' sekali lagi menimbulkan suasana yang sungguh istimewa dan menyerlahkan lagi keperibadian pemiliknya!
Apabila aku masuk ke bilik sahaja aku terus merasa kagum dengan penggunaan ruang yang maksima. 2 bilik aku digabungkan dengan sebuah pintu yang membolehkan anak-anak aku masuk kebilik aku dan didalam bahasa hotel ianya dipanggil 'connecting room'. Penggunaan 'warm light' didalam bilik memberikan efek yang sangat menarik. Begitu juga apabila berlantaikan 'parquet', keadaan tiba-tiba berubah kepada suasana tenang dan nyaman. Apabila bidai tingkap dibuka, kelihatan bot-bot pelancong menyusuri sungai Melaka. Bilik airnya luas dan lapang. Bilik mandi diasingkan daripada tandas dengan pintu dan dinding kaca. Dwi tona cream yang polos dan cokelat pekat memberikan 2 dimensi warna berbeza apabila masuk saja ke ruang mandi. Siling tinggi dan pancuran air daripada 'cromed rain shower' memberikan aku kepuasan yang tidak terhingga!




Nice cafe along the river..

Dibahagian luarnya disebelah hujung pula ada sebuah restoran yang diberi nama HALIA Inc. Banyak menggunakan perabot kayu dan terbahagi kepada 3 ruang. Ruang dalam merangkumi meja-meja makan dan buffet serta 2 meja pool dan sebuah bar yang rasanya mampu menampung seramai 60 orang tetamu manakala  ruang kedua pula ialah dibahagian luar yang mampu menampung seramai 100 orang dan boleh diadakan majlis-majlis private dan berkonsepkan gerai ataupun dipanggil 'stall concept' dan yang terakhir ialah ditebing sungai mengadap sebuah lagi hotel mewah. Disediakan juga payung-payung kecil untuk tetamu duduk menikmati suasana romantis matahari terbenam sambil menghirup kopi latte ataupun cappucino!
 

Aku menulis dari meja ini!


Confirmed aku di Melaka!

Tidak sah ke Melaka jika tidak melihat beca yang dihias indah berkumpul di hadapan bangunan merah serta persimpangan jalan ke Jonker's Street. Pelancung penuh mengerumuni beca-beca ini samada untuk mengambil gambar ataupun mengambil peluang bersiar-siar disekitar kawasan Banda Hilir. Harga yang dikenakan juga berpatutan. Bukan sahaja hiasan yang menyebabkan para pelancung teruja. Muzik yang dialunkan juga ibarat berada disebuah konsert di Stadium Melaka! Terletak tidak sampai satu minit berjalan kaki daripada Quayside Hotel.
 
Untuk pertanyaan lanjut, Quayside Hotel di Melaka boleh dihubungi melalui 06-2841001 ataupun e-mail sahaja ke hello@quaysidehotel.com.my dan anda semua pasti berpuas hati dengan lokasi, tawaran-tawaran menariknya serta harga bilik yang berpatutan. Bagi aku pula, penginapan kali ini adalah merupakan salah satu penginapan bercuti bersama keluarga yang terbaik buat penutup tahun 2013!

 


Sabtu, Disember 21, 2013

Panic!


Mak-pak

Pukul 10 pagi aku dah terpacak kat sekolah anak aku yakni VI. Mak dan pak yang lain masih ramai yang belum sampai. Semuanya sibuk sebab hari keputusan keluar jatuh pada hari bekerja. Perlahan-lahan aku parking motor cabuk aku kat tepi office jurulatih bolasepak kat tepi padang berdekatan dengan pavilion sekolah. Bawah pokok. Teduh sikit motor aku. Kereta mak bapak mula berderu-deru masuk. Macam-macam jenis aku tengok. Kejap audi merah...kejap audi putih...ada yang datang dengan driver....dalam hati aku berkata, amboih, hebat mak-bapak depa! Berapa ratus ribulah harga kereta tu semua....pasti banyak gaji depa sampai dapat beli kereta semewah itu. Motor aku yang harga RM7,000 (waktu tu) pun tercungap-cungap aku nak bayar. Instalment sampai 2 tahun! Hahahahahaha.....Kelebihan motor aku, senang nak pergi marrket...traffic jam free...dan parking pon free...hahahahaha (aku gelakkan depa) tapi aku tahu bila turun hujan, depa pulak ambik kesempatan untuk gelakkan aku! Takpa...adatlah tu...janji aku happy sebab aku "hutang free!".
 
Pemain-pemain bolasepak bawah 15 semuanya berkumpul diluar dewan ramai-ramai. Kami mak-bapak pemain bolasepak pun serupa. Bila semuanya dah masuk dewan, barulah aku langkah kaki masuk dewan sambil menggalas beg merah yang aku pinjam dari Yuya 6 bulan sudah! Perasaan bercampur-baur. Sama macam waktu aku pergi mengambil keputusan Yuya dulu. Mengambil keputusan peperiksaan anak-anak adalah sesuatu yang sangat penting bagi aku. Walau sesibuk mana sekalipun, aku akan cuba mencuri waktu untuk bersama-sama anak-anak berkongsi kegembiraan ataupun kesedihan sewaktu mengambil keputusan. Aku tawakkal dan berkata pada diri sendiri, apapun keputusan anak-anak, aku harus terima. Aku dah berpesan dulu pada anak-anak semua, keputusan yang akan diterima melambangkan apakah pengorbanan kita ikhlas ataupun tidak. Sewaktu didalam kelas apakah kita benar-benar faham ataupun tidak. Apakah kita telah menipu kepada ibubapa masing-masing dan juga guru-guru masing-masing ataupun tidak. Aku tidak pernah mengajar anak-anak aku menipu. Jadi apa juga keputusan yang bakal mereka terima adalah penghasilan daripada setiap keringat, usaha dan juga doa mereka. Jika keputusan tidak baik maksudnya itulah sahaja usaha yang telah mereka laksanakan. Jika keputusan mereka baik, itu jugalah merupakan keputusan yang menunjukkan bahawa mereka benar-benar belajar, mendengar nasihat dll! 'Results don't lie'....seperti juga kata-kata 'figures don't lie!'

Anak-anak

Para pelajar mula masuk ke dalam dewan dan berkumpul dibahagian belakang. Wah...dah besar panjang semuanya. Ada juga yang tak tinggi ke atas tetapi melebar ke tepi....sama lah seperti masa depan mereka. Tak akan ada yang sama! Diwajah para pelajar ini aku nampak harapan yang sangat besar. Merekalah bakal memegang tampuk teraju negara suatu hari nanti.Tiba-tiba timbul perasaan bangga didalam hati aku. Abang berdiri depan mengikut kelas masing-masing. Cikgu Farah sudah mula mengambil tempat diatas pentas dan mula memberikan kata-kata aluan kepada kesemua muka-muka cemas...Keputusan peringkat negeri diumumkan diikuti oleh keputusan setiap matapelajaran. Ada peningkatan dan penurunan didalam setiap matapelajaran yang diumumkan berbanding dengan tahun yang lalu! Pelajar-pelajar bertambah cemas. Kalau tak salah pendengaran aku ada lebih daripada 40 orang pelajar yang mendapat keputusan A didalam kesemua matapelajaran. Nama-nama yang mencapai keputusan 8A diumumkan satu persatu. Berpeluk sakan mereka anak-beranak kegembiraan. Alhamdulillah. Pelajar-pelajar lain pula diarahkan untuk mengambil keputusan masing-masing mengikut kelas. Abang dihadapan sekali. Mungkin kerana namanya bermula dari huruf A. Aku turut serta kedepan menanti dalam debaran. Cikgu kelas tersenyum sewaktu memberikan abang kertas keputusan PMR. Cikgu mengucapkan tahniah. Mata aku terbeliak melihat tulisan-tulisan halus yang payah aku nak baca. Abang mendapat 6A didalam kesemua matapelajaran teras manakala B didalam 2 matapelajaran yang tertera dikertas. Aku mengucap panjang. Bersyukur. Aku tahu abang telah belajar bersungguh-sungguh walaupun sibuk dengan latihan dan perlawanan bolasepak yang hanya berakhir 2 bulan sebelum peperiksaan....Alhamdulillah. Kami berpelukan dan aku mengucapkan tahniah kepada abang. Abang tersenyum panjang. Puas! Lega! Bercampur-baur..

Anak dan pak

Ada yang meraikan kejayaan tetapi ada juga yang nampak kecewa dengan keputusan yang mereka dapat. Itu lumrah. Setiap tahun dan setiap zaman perkara sama akan berulang-ulang. Aku juga tak terkecuali. Sewaktu disekolah rendah keputusan peperiksaan aku sangatlah baik. Didalam kelas sentiasa berada didalam lingkungan 3 teratas. Melangkah ke sekolah menengah, aku mula lalai dengan lebih banyak bermain daripada mengulangkaji pelajaran. SRP, aku hanya mendapat 15 aggregat. Aggregate yang sangat lemah bagi standard SBP walhal rakan-rakan aku yang lain hampir kesemuanya mendapat aggregate dibawah 10! 2 tahun berselang aku menduduki peperiksaan SPM. Masih lagi ligat bermain bolasepak dan ragbi dan aku mendapat 35 aggregate dan jatuh ke pangkat 3. Berselang lagi 2 tahun aku menduduki peperiksaan STPM pula dan hanya mendapat 2 Prinsipal. Aku kecewa. Tetapi kekecewaan aku telah menzahirkan 'semangat juang' yang tinggi. Malu untuk bersemuka dengan rakan-rakan seusia yang bakal pulang ke tanahair selepas melanjutkan pelajaran ke luar negara! Aku berusaha keras. Siang kerja dan malamnya aku mengambil kelas tambahan. Aku berjaya lulus Bahasa Perancis setelah 2 tahun berhempas pulas di Alliance Francaise. Setiap usaha keras dengan niat yang baik sentiasa dijanjikan dengan ganjaran yang setimpal. Alhamdulillah aku diterima masuk ke ITM dan seterusnya melanjutkan pelajaran di luar negara....

Dunia pekerjaan pula tidak menjanjikan bulan dan bintang jika kita tidak berusaha bersungguh-sungguh. Ada yang mempunyai kelulusan yang hebat tetapi tidak berpuas hati dengan apa yang mereka lakukan. Alhamdulillah, bidang perhotelan mengalir pekat didalam darah aku. Dulu, kini dan selamanya....Apa yang aku cuba sampaikan disini ialah, keputusan peperiksaan disekolah tidak menjanjikan masa depan yang gemilang. Keputusan yang baik hanya menjadi landasan untuk mempercepatkan proses mengejar apa yang kita mahu. Samada kita akan berjaya ataupun tidak, itu perkara yang kita sendiri tak dapat tentukan. Nah, kepada anak-anak yang tidak mendapat keputusan yang cemerlang didalam peperiksaan UPSR dan PMR, jangan berterusan kecewa. Perasaan kecewa itu harus ditukarkan dengan semangat juang untuk bersaing kembali dengan rakan-rakan yang lain. Percayalah....jika ada  dua calon yang aku temubual untuk mendapatkan hanya satu jawatan di hotel aku akan memilih seseorang yang mempunyai semangat juang tinggi daripada seseorang yang hanya mempunyai kelulusan yang tinggi! (pendapat ini hanyalah pendapat persendirian dan tidak mewakili syarikat-syarikat yang pernah aku bertugas!)

Pak dan anak

Aku akan sentiasa memberikan pelajaran yang terbaik untuk anak-anak aku walaupun aku sendiri tidak mempunyai sebarang simpanan dan walaupun aku hanya bermotor cabuk. Aku tidak mampu memberikan kemewahan wang ringgit sewenang-wenangnya kerana bagi aku ini akan melalaikan mereka. Cukuplah dengan pendidikan dunia serta akhirat yang maksima. Aku mahu anak-anak aku sedar bahawa rewards dari segi wang ringgit akan datang secara semulajadi dengan kerja keras dan usaha yang berterusan tanpa mengenal jemu. Have a nice weekend people!