Sabtu, Ogos 27, 2016

Pembinaan Hotel Kecil (bah 2)

1985 Sdar vs King's College Thailand

Bertemu kita sekali lagi. Gambar diatas sebenarnya tidak ada kena-mengena dengan topik. Memang lari jauh! Aku berdiri didepan sedang menoleh ke kanan sambil sama-sama menyanyikan lagu tradisional kalau tak salah aku. Waktu tu berat aku dalam lingkungan 68-70 kilo. Mampu berlari pantas dengan 'tackle' yang padu. Itu cerita 31 tahun yang lalu! Hahahahahahaha....

Sekarang kita beralih semula ke topik yang agak serious. Ini dah masuk ke bahagian 2. Aku tak tahulah berapa bahagian akan jadi siri ni nanti....

Andaikanlah adik-adik telahpun mendapat pinjaman daripada pihak bank dan permohonan adik-adik melalui 'architect' bertauliah yang dilantik untuk mendapatkan kelulusan daripada pihak berkuasa telah berjaya sepenuhnya, alhamdulillah....itu merupakan satu kejayaan kecil. Kini architect tersebut perlu membuka tender untuk projek. Adik-adik mungkin ada preference tersendiri. It's up to you. Satu yang aku nak nasihatkan ialah, pilihlah yang betul-betul berwibawa. Janganlah dipilih kawan-kawan ataupun adik-beradik dekat dengan niat untuk menolong sedangkan kita dari awal sudah tahu yang mereka tidak ada pengalaman! Adik-adik akan menyesal nanti. Biarlah depa nak kata apa....biarlah depa nak berjauh hati...bagi aku, lantaklah! Ini business...ini bukan main-main. Kalau kerja tak jalan macamana? Depa nak bertanggungjawab? Duit siapa yang akan habis nanti? Duit depa ka? Adik-adik kena berkeras didalam hal-hal sebegini.....ini bukan kerja main-main. Ini bukan juga kerja nak jaga/ambik hati orang...jangan salah hitung! 

Didalam kes aku, kami menutup untuk 'renovasi' dan akan membukanya semula lebih kurang 12-18 bulan yang akan datang. Jadi sementara menunggu architect bersedia dengan teamnya, apa yang aku buat ialah memastikan segala tugasan behind the scene berjalan dengan licin. Apakah tugasan-tugasannya? Aku harus pastikan yang seramai mungkin tetamu aku tahu yang kami akan menutup buat sementara waktu samada melalui website, facebook, instagram ataupun daripada personal messages. Berhubung dengan kesemua 'online booking engines', menghubungi TNB, SYABAS dan yang sewaktu dengannya seperti suppliers dan memberikan notis tempoh yang baik untuk tindakan selanjutnya. Banyak tu....

Foto harus diambil dan inventory juga harus dibuat sebelum barangan dipindahkan ke gudang yang telah dikenalpasti dan setuju dengan kadar sewa selama dalam pembinaan. Adik-adik jangan lepas tangan. Setiap 'packing' yang dibuat, adik-adik haruslah ada sebagai witness. Jangan ingat dah tutup dan sedang pack barang, adik-adik boleh lepas tangan. Jangan buat begitu. Ini semua ialah asset adik-adik. Jika tidak digunakan semula (dapat kurangkan perbelanjaan), adik-adik juga boleh ambil keputusan untuk lupuskannya secara berhemah. Kekalkan disiplin dengan datang seperti hari bekerja biasa. Jika 9-5, 9-5 lah waktu yang adik-adik harus ada di site. Rondalah didalam bangunan tersebut sewaktu barangan sedang dibawa keluar dan pastikan semuanya ada dalam kepala otak adik-adik. Pintu bilik, pintu toilet, almari, tv, penghawa dingin dll mestilah masuk dalam inventory. Masuk juga dalam kepala otak adik-adik. Pastikan hingga ianya terpahat didalam fikiran. Adik-adik juga harus tahu dimana barangan tersebut disimpan didalam stor. Ini penting kerana apabila ditanya, adik-adik dah dapat membayangkan dan mampu menjawab soalan yang ditanyakan oleh tuanpunya syarikat ataupun owner/shareholder dengan baik. 

Pada masa yang sama, adik-adik harus mula membuat jaringan business (business networking) dengan syarikat-syarikat besar yang adik-adik rasa kerjasama dengan mereka bakal membantu adik-adik nanti. Senaraikan contact-contact tersebut. Didalam kes aku, aku dah pastikan 'market segment' mana yang aku harus penetrate nanti dan mula membuat 'link' dengan mereka. Masa masih lama? Tidak! Setahun atau setahun setengah ialah jangkawaktu yang amat singkat. Raya tahun ni baru berlalu. Tiba-tiba adik-adik dah mula berpuasa lagi. Itu menandakan setahun hampir tamat. Tak lama bukan?  

Dalam waktu yang sama, building plan serta hotel plan yang aku dapat daripada architect aku amati betul-betul. Drawings ini aku harus kerap tengok supaya aku tahu suraunya dimana? Biliknya besar mana? Emergency exit dimana. Setelah semuanya aku hafal, aku akan mula berangan seakan-akan hotel telah mula beroperasi...kesibukannya, keluar-masuk tetamu, masalah yang bakal ditempuhi dan macam-macam lagi. 

"Critical Path" juga harus disediakan. Adik-adik harus sediakan carta ini supaya adik-adik tahu perjalanan projek tersebut. Ini penting agar adik-adik tidak terbabas melakukan sesuatu yang tidak diperlukan! Sewaktu aku bertugas di Renaissance KL diawal pembinaannya, kami akan mengadakan mesyuarat sebanyak 2 kali sehari. Ini merupakan 'internal progress meeting'. Director mahu tahu progress kerja kami dan beliau juga perlu tahu untuk beliau laporkan kepada General Manager yang seterusnya akan melaporkan kepada Owner. Malamnya pula kami berjumpa sekali lagi untuk memastikan tugasan hari itu selesai. Jika tidak selesai, apakah masalahnya dan bilakah akan selesai? Ini semua penting. 

Critical Path aku merangkumi tarikh sekian ke tarikh sekian, para tetamu diberitahu akan penutupannya. Tarikh sekian ke tarikh sekian, suppliers semua diberitahu. Kemudian aku harus ada 'final artist impression' sebagai modal kepada aku apabila berjumpa dengan clients. Bila brochures baru akan siap? Bila aku harus melawat ke agensi-agensi kerajaan ataupun swasta untuk pastikan networking aku masih baik? Bila aku harus ke luar negara untuk 'menjual' hotel ini. Bila aku harus membuat 'dry-run'. Bila aku nak buat 'soft launch' dan seterusnya 'official launch'. Bila aku nak berhubung dengan media untuk tujuan promosi?

Untuk building progress pulak, aku harus tahu bilakah bangunan ini akan dirobohkan. Bila akan bermula pembinaannya. Bila supplies akan masuk. Bila 'interior design' akan bermula. Apabila dilakukan 'dry-run' nanti aku harus kenalpasti cabaran dan selesaikan dalam 48 jam. Masalah-masalah yang bakal timbul nanti ialah booking yang tidak masuk sedangkan tetamu sudah buat. Check in yang lambat. Petugas yang tidak tahu head and tail. Penghawa dingin tidak berfungsi. Petugas kurang latihan. Air panas di bilik mandi tidak panas. Kebocoran dll. Banyak ya adik-adik....bukan senang ya!

Adik-adik pergi lah cari buku yang hampir-hampir sama dengan apa yang aku ceritakan kat sini. Kemungkinan besar, adik-adik tak akan jumpa. Jika aku diminta untuk menulis buku untuk cafe ataupun hotel didalam bahasa standard ataupun baku, aku tak mampu nak ceritakan kerana 'lenggoknya' akan jadi lain dan intipati yang aku nak sampaikan tak akan kena. Makanya aku lebih selesa menulis dalam bahasa sebegini. 

Aku berhenti dulu setakat ini. Seperti yang aku bagitahu, ini ialah cerita dari pengalaman peribadi. Pengalaman membuka Renaissance Hotel KL yang mempunyai 900 bilik, Pengalaman membuka Marriott Jakarta. Pengalaman membuka hotel yang mempunyai 570 bilik di Madinah dan Al Safwah di Mekah yang mempunyai 900 bilik. Cerita-cerita aku ini tidak mewakili mana-mana syarikat.  Kalau adik-adik rasa seronok membaca dan dapat membantu adik-adik, aku bersyukur. Jika ada soalan, kemukakan untuk dibincangkan secara terbuka disini. Aku alu-alukan. Jika tidak mahu disiarkan, juga nyatakan supaya aku tak publish. Tetapi aku akan tetap membalasnya jika disertakan email address. Niat aku hanyalah untuk berkongsi pengalaman. Have fun with your loved ones over the weekend! Ciao!

Isnin, Ogos 22, 2016

Pembinaan Hotel Kecil (bah 1)

Carilah 'movers' yang professional

Assalamualaikum adik-adik dan pembaca yang budiman. Disini aku akan mulakan cerita aku yang juga bakal menjadi satu pengembaraan seperti roller coaster. Aku harapkan ianya nanti bakal membantu adik-adik yang berminat didalam industri ini. So people, sit back and enjoy reading.....


Setiap sesuatu projek itu memerlukan perancangan yang amat teliti. Ia tidak berlaku dengan hanya memetik jari ataupun setakat bersembang dikedai kopi berjam-jam tanpa perancangan yang teliti. Acapkali aku ceritakan bahawa wang sahaja tidak mencukupi untuk merealisasikan impian adik-adik untuk memiliki sebuah cafe mahupun sebuah 'boutique hotel'. Tidak cukup juga jika sekadar memiliki idea bernas tetapi perancangan dan perlaksanaannya tiada...Jadi, bagaimanakah segala-galanya bermula?

Amat baik jika adik-adik mempunyai kumpulan kecil yang  boleh dipercayai, seramai 2-3 orang sahaja untuk memulakan projek ini. Mulakan dengan bersembang kosong hanya untuk mendapatkan keserasian pendapat dan citarasa. Tidak perlu berjumpa terlalu kerap. 

Keluarkan kesemua pendapat yang ada. Pendapat-pendapat ini tidak ada yang betul ataupun salah. Ia hanyalah sekadar 'pendapat'. Ia juga bertindak seakan-akan brainstorming yang adik-adik lakukan untuk memulakan sesuatu projek di Universiti! Carilah titik persamaan disitu. 

Apabila adik-adik telah bersetuju untuk menjalankan sebuah projek 'boutique hotel' dibawah 40 buah bilik, pastikan yang adik-adik tahu apakah boutique hotel tersebut. Inilah masanya adik-adik memerlukan khidmat seseorang yang tahu selok belok perhotelan. Jika ada diantara adik-adik yang pakar, well, good for you. Ini memudahkan kerja adik-adik. Now, things get a little bit more serious here...

Siapa yang akan membiayai perbelanjaan untuk membina sesebuah hotel? Jika adik-adik dan rakan mempunyai sumber kewangan yang kukuh, baguslah. Namun begitu semua persetujuan pecahan kewangan mestilah direkodkan untuk digunakan kelak. Jika tidak mempunyai sumber kewangan yang baik, adik-adik bolehlah mencongak untuk membuat pinjaman daripada bank. 

Adik-adik haruslah melantik architect yang bertauliah untuk projek adik-adik. Mereka akan membawa bersama pakar-pakar dibidang masing-masing seperti QS (quantity surveyor), engineers dll. Adik-adik harus ada banyak meeting dengan mereka kerana daripada situ adik-adik akan tahu berapakah jumlah wang yang diperlukan untuk memulakan projek adik-adik. An estimation. 

Sesetengah orang melihat bahawa lebih mudah untuk convertkan rumah kedai untuk dijadikan hotel. Well, secara luarannya ya memang begitu. Tetapi ini tidak bererti ianya mudah. Masalah yang bakal timbul selepas itu ialah berkenaan sistem paip dan airnya. Plumbing works. Kebanyakan hotel yang diconvert daripada rumah kedai bakal menghadapi masalah paip tersumbat, air bertakung serta kumbahan melimpah. Ini adalah kerana rumah kedai tidak dibina untuk spesifikasi hotel. Jika ini berlaku, banyak wang tambahan yang akan digunakan..satu perkara yang membuatkan aku sangat marah ialah apabila melihat banyak hotel-hotel kecil tumbuh tanpa memikirkan ciri-ciri keselamatan. Aku hairan kenapa mereka ini tidak dikenakan tindakan. Pintu kecemasan, laluan kecemasan, semuanya tidak ada! Jika berlaku kebakaran bagaimana? Adik-adik haruslah menjadi orang yang bertanggungjawab. Keselamatan harus diutamakan.

Pada masa yang sama, adik-adik sediakanlah kertas kerja tentang bagaimanakah cara adik-adik mahu 'marketkan' hotel adik-adik ini. Adik-adik harus merancang berapakah pendapatan yang bakal diperolehi setiap hari, setiap minggu, setiap bulan, setiap tahun, 5 tahun dan juga 10 tahun. Pastikan yang ianya ada peningkatan sebanyak beberapa %. Ada juga forecast yang tiba-tiba ada sedikit penurunan peratusan pada tahun itu. Ini dilaksanakan kerana mereka menjangkakan bakal ada cabaran.  Untuk sesebuah hotel, kebiasaanya, pendapatan daripada bilik bakal mencecah 60% manakala makanan dan minuman ialah sebanyak 40%. Ini termasuklah events (acara/majlis).

Setelah pelan dan forecast pendapatan telah dibuat, berbincanglah secara baik dengan pihak bank. Yang penting bagi bank ialah pembayaran semula pinjaman. Untuk mendapat kepercayaan pihak bank, sudah pasti pihak bank mahu melihat betapa kukuhnya syarikat adik-adik. Berapakah jangkamasa pembayaran semula kepada bank? Pada waktu ini kertas kerja adik-adik tentang segala perancangan dan juga revenue forecast tadi amat diperlukan. Pihak bank akan 'menekan' adik-adik dengan pelbagai soalan demi soalan. Janganlah anggap yang mereka itu membebankan. Cuba adik-adik bayangkan jika ada seseorang yang adik-adik tak kenali tiba-tiba berjumpa adik-adik dan meminta pinjaman sebanyak RM200,000. Apakah adik-adik akan serahkan wang simpanan dengan sewenang-wenangnya? As simple as that!

Pembinaan hotel memerlukan perbelanjaan yang tinggi. Pulangannya bakal mengambil masa sedikit. Pihak bank akan meminta sekurang-kurangnya 8 tahun (atau kurang) untuk pembayaran semula. Hmmmm, it's tough. Rancanglah dengan teliti agar adik-adik tidak terjerat nanti. Terjerat kerana tidak mampu membayarnya! 10-12 tahun pembayaran semula adalah lebih baik. Walaubagaimanapun ini hanyalah pandangan peribadi. Jika adik-adik mampu membayar dalam tempoh yang lebih cepat, alhamdulillah. Go for it!

Berapakah perbelanjaan untuk mempunyai 30 buah bilik hotel? It all depends. Sekurang-kurangnya ratusan ribu ringgit hinggalah kepada jutaan ringgit. Now back to your drawing board! Duduk semula dengan rakan kongsi tadi. Berbincanglah semula mengenai konsep, return on investment dan carilah satu figure anggaran yang hampir tepat untuk adik-adik mulakan semula perancangan. Jika rencananya tahun pertama room occupancynya hanya 40% dan adik-adik bakal menghadapi masalah untuk membuat pembayaran ke bank, bagaimanakah caranya untuk meningkatkan lagi pendapatan tersebut? Mungkin harus naik ke 55% ditahun pertama. Jika begitu, apakah langkah-langkah yang harus diambil untuk mendapatkan tambahan 15% room occupancy? Duduk dan berbincang. Mungkin sumber lain boleh didapati daripada events? Jika begitu, apakah events yang boleh dilangsungkan dan apakah pakej-pakej yang bakal diadakan? Kesemua points ini amat penting untuk pihak perbankan. Mereka ingin tahu. 

Aku rasa cukuplah untuk kali ini aku ceritakan sikit perkara-perkara yang berlaku sebelum projek tersebut berlangsung. Bukan mudah. Hahahahahaha...ramai yang ingat ada duit saja, semua boleh buat. Ada jugak yang ingat ada duit saja, pakar boleh didapati. Memanglah boleh didapati. Tetapi untuk mendapatkan seseorang yang jujur dan ikhlas amatlah payah. Adik-adik jangan terlalu cepat mempercayai seseorang. Aku takut projek terbengkalai, duit adik-adik lesap....

Baiklah. Kita sambung lagi dilain minggu! Have a nice week ahead people!


Khamis, Ogos 18, 2016

Ada ka yang nak baca?

Cuba saja...

Assalamualaikum adik-adik dan pembaca yang aku sayangi semua. Tiba-tiba aku terpanggil untuk menulis tentang pembikinan projek hotel dalam scale yang sedikit kecil daripada hotel bertaraf antarabangsa yang mempunyai beratus-ratus bilik. Tujuan aku menulis tentang projek aku terkini ialah semata-mata untuk berkongsi kerja dan pengalaman tentang bagaimana nak membuka sesebuah hotel. Apa yang bakal aku catatkan nanti adalah lebih kepada 'operational matters'. Ini aku rasa penting agar ada diantara adik-adik diluar sana bakal mendapat 'insights' tentang bagaimana dan apakah knowledge yang perlu ada untuk seseorang membuka sebuah hotel 'boutique', yakni yang kurang daripada 40 bilik. Penceritaan tentang projek ini juga aku harap dapat membantu adik-adik semua didalam merancang sesuatu dengan lebih baik. Harus adik-adik ingat bahawa, duit saja tidak menentukan kejayaan adik-adik melaksanakan projek ini. Adik-adik perlukan pengetahuan, disiplin, sokongan berterusan dll lagi. 

Apa saja yang bakal aku tuliskan nanti adalah berdasarkan day to day activities yang berlangsung. Maksudnya, "actual" dan bukannya fiction ataupun ikut rasa. Aku harap adik-adik dapat mempelajari serba-sikit daripada kerja yang aku laksanakan. Ini semua tak akan dapat di University ataupun mana-mana hotel school...

Dalam pada itu, adik-adik yang mempunyai pertanyaan, bolehlah kemukakan soalan-soalan tersebut disini agar dapat dikongsi soalan dan jawapannya nanti bersama-sama. 

Aku tertarik apabila minggu lalu aku berkesempatan bertemu dengan seorang tokok korporat bagi bertanyakan pandangan beliau tentang sesuatu. Pertemuan berlangsung di Pelita Ampang Point. Memang dia seorang yang low profile... dan reply yang aku dapat ialah, "Uncle, bagilah pengetahuan apa yang kita ada pada orang lain agar dapat dipergunakan dengan sebaiknya. Kalau aku tak bagi pengetahuan aku kat orang, macamana aku nak dapat pengetahuan baru!" Wah...aku terpegun....terus aku order satu lagi nescafe ais untuk aku dan teh o panas untuk dia....aku belanja dia! Hahahahahaha...

Nah...itulah ceritanya....aku teringin nak menulis 'step-by-step in building a small hotel that you can be proud of!'

Tapi......ada ka orang berminat dan nak membaca? Itu yang aku nak tahu....sila bagi feedback secepat mungkin sebelum aku beralih arah menulis cerita lain..

Sabtu, Ogos 13, 2016

Sedang berehat...


Alhamdulillah....Bukan kerana aku happy JDR ditutup tetapi kerana akhirnya kami boleh menutupnya untuk membuat penambahbaikan demi memberi lebih keselesaan kepada bakal tetamu yang akan menginap atau juga yang bakal mengadakan acara disini. Banyak kemudahan akan diadakan termasuklah 'lift' dan sebagainya. Lebih moden, lebih menarik dan lebih baik daripada sebelum ini tanpa mengenepikan ciri-ciri tradisional. 

Ini merupakan saat yang aku tunggu-tunggu. Aku suka saat ini kerana proses ini memerlukan penelitian. Ia memerlukan pemantauan. Ia memerlukan keputusan diambil dengan tepat. Ia memerlukan perbincangan demi perbincangan. Ia mementingkan deadline. Disiplin. Komitmen. Dan banyak lagi. Ini lah yang membuatkan adrenalin aku sentiasa terangsang. Dan aku sangat sukakan momen seperti ini to also keep me alive and kicking! Hahahahahahaha.....

Btw, kepada sesiapa yang merancang nak membina restaurant atau hotel, hahahahahahahahaha, bagitahu aku. Fee aku amatlah berpatutan. Aku sendiri yang pantau. Jangan risau! Take care and have a pleasant weekend with your loved ones!

Jumaat, Ogos 05, 2016

Awang!

Sewaktu aku bertugas di Langkawi dulu, ada seorang associate dari Housekeeping department yang aku nampak bahawa masa depannya amat cerah. Setiap pagi kami ada Head of Department meeting. Jika Executive Housekeeper tidak dapat hadir, Awanglah yang akan menggantikannya. Awang ni rajin. Tak pernah mengeluh, tak pernah menunjukkan muka masam dan tak pernah tak datang kerja dengan cara sengaja apatah lagi masuk lambat. Hebat Awang ni...Apabila aku melakukan rondaan setiap pagi sekeliling hotel, aku selalu terserempak dengan Awang. Kadang-kadang aku jumpa di beach, kadang-kadang aku jumpa di water chalet tapi selalunya di office beliau sedang memberikan briefing. Aku sering masuk dan mendengar beliau memberikan briefing mengenai tugasan seharian yang perlu dilakukan. Kadang-kala menyelit apa yang patut bila dirasakan ada point-point penting yang tertinggal terutamanya VIP arrival. Awang amat disenangi oleh rakan sekerjanya dan begitu juga dengan department lain. Pendek kata, Awang seorang yang rajin, berdisiplin dan amat disenangi bukan saja oleh rakan sekerja malah tetamu antarabangsa juga!


Awang dok drama!

Satu perkara yang buat aku sentiasa ingatkan awang ini ialah perihal motor cubnya yang tak memerlukan kunci untuk menghidupkan enjin. Aku sendiri sampai kesudah tak mendapat jawapan dan sampai ke hari ini dia tak bagitahu aku! Motor Awang ada di parkiran motor ditepi pokok besar. Kadang-kadang sengaja aku hidupkan enjin dan bawak berjalan. Awang cari tak jumpa...hahahahaha....Awang ni aku gelarkan sebagai 'penyamun'. Satu kata ganti diri yang amat 'mesra'. Beliau mengambil kesempatan untuk menggelarkan aku Kepala Penyamun (KP). Takpa...1-1. Seri. Sudah berkahwin dan mempunyai beberapa orang anak. 

Sewaktu aku demam campak buat kali ke 2 (aku kena sampai 2 kali), ianya jatuh pada bulan Ramadhan. Aku tak turun ke office. Cuma membuat kerja dari bilik sahaja. Awang lah yang bersusah payah mencarikan aku makanan untuk berbuka puasa yang dibelinya daripada pasar Ramadhan berhadapan dengan lapangan terbang Langkawi. Kari ikan bawal memang aku suka sebab kuahnya kena dengan aku dan ikannya pulak dihiris tebal. Awang tahu. Jadi itulah yang dibelikannya selalu untuk aku berbuka.

Apabila aku meninggalkan pulau tersebut, Awang ada memberitahu aku yang beliau juga berhasrat untuk berhenti. Aku alu-alukan keputusan beliau kerana Awang dah agak lama disitu dan kareer beliau aku lihat tidak akan berkembang. Sebelum Awang menjadi 'complacent', lebih baik Awang ke tempat lain, kata aku. Alhamdulillah Awang membuat permohonan dan dapat kerja di Kuantan dengan posisi dan aku pasti gaji yang lebih baik. Kami masih lagi berhubung. Kadang-kadang Awang bertanya pendapat dan kami berkongsi idea. Sekali lagi Awang bagitahu aku yang beliau nak balik ke Kedah kerana keluarganya disana dan Awang selalu rindukan keluarganya. Sama juga seperti aku dulu. Aku faham sangat. Aku kata rezeki Allah ni merata-rata. Cuma perlu rajin, berdisiplin dan jangan menipu. InsyAllah akan diberikan lorong. Alhamdulillah Awang ditawarkan jawatan sebagai Exec Housekeeper di TH Hotel Alor Setar. Awang seronok. Aku berbangga. Tahniah Awang. Dalam hati kecil aku, aku rasa Awang boleh naik selangkah lagi. Aku lah rasa. Aku cuma tengok dari jauh perkembangan beliau!

Seminggu-dua yang lalu aku ada mendapat message daripada Awang. Nada penulisan Awang amat ceria. Awang memberitahu aku bahawa namanya 'naik' untuk menjadi petugas haji majikannya. Pagi tadi aku terima message sekali lagi daripada Awang menyatakan bahawa beliau kini berada di Madinah untuk 4-5 hari sebelum kumpulannya bergerak ke station tetap mereka di Mekah. Alhamdulillah. Aku berbangga dengan pencapaian Awang. Kadang-kala rezeki yang Allah bagi tu datang dengan pelbagai cara. Bukan hanya dengan wang ringgit dan pangkat semata-mata. Kesihatan yang baik, kesempatan bertugas sewaktu musim haji dan seterusnya kesempatan menunaikan fardu haji juga merupakan ganjaran daripada Allah. Aku juga ingin jika berkesempatan sekali lagi!

Salah sorang kawan 'blogger' aku yakni 'REZEKI' juga sering ke AS dan dahpun diperkenalkan kepada Awang. Alhamdulillah....semenjak itu 'Rezeki' sering bermalam di hotel tersebut. Di pagi Jumaat yang berkat ini aku nak mengambil kesempatan mengucapkan selamat maju jaya, selamat bertugas serta selamat menjaga kesihatan diri sendiri kepada Awang agar beliau mampu menjaga para jemaah dengan berhemah sama seperti kita menjaga tetamu kita di hotel. All the best Awang! Err, btw, Awang tu bukanlah nama sebenar beliau!

Sabtu, Julai 30, 2016

Let's do it!

Aku berdiri 3 dari kanan. Rambut putih, baju merah ang-ang!

Aku ada diberitahu mengenai satu sesi menjaga kesihatan yang berlangsung secara santai di Tasik Titiwangsa setiap hari Jumaat pukul 8.45-9.45 malam. Ada yang memberitahu aku tempohari. Beliau juga sertakan no talipon seorang wanita untuk aku hubungi dan bertanya apa yang ingin aku ketahui. Setelah berhubung dengan wanita berkenaan, aku pun mengorak langkah untuk turut sama. Buang rasa segan dan aku sempat memberitahu mereka bahawa jika aku jadi pergi, kemungkinan besar aku bakal menjadi peserta yang paling senior. Beliau mendengar cerita aku dengan tekun dan memberitahu aku yang mereka amat terbuka dengan kategori umur. Hahahahaha....biar aku bagitahu kepada mereka walaupun aku tahu aku muda belia!

Jadi, sebulan sebelum Ramadhan, hari Jumaat pukul 8.45 malam, aku pun tercegat kat tepi tasik titiwangsa. Di pondok yang sekarang ni ada banyak basikal disediakan. Dah macam pesta suasana malam di tasik titiwangsa sekarang ni. Aku suka keadaan begitu kerana ia lebih kepada santai dengan keluarga. Ada basikal untuk seorang, 2 orang, 3 dan juga 4 orang. So, satu family boleh naik sama. Memang meriah!

Aku talipon dulu dari bawah pondok untuk pastikan yang kumpulan tu dah ada. Aku jalan perlahan kearah mereka dan perkenalkan diri. Ternyata kesemua mereka lebih muda dari aku tetapi penerimaan mereka membuatkan aku juga rasa seusia mereka. Hahahahahaha...Setelah selesai memperkenalkan diri, coach pun mulakan aktiviti regangan. Longgar seluruh badan rasanya. Setelah 10 minit memanaskan badan, maka mulalah sesi berpeluh. Nampak senang tetapi menitik peluh aku ke lantai. Baju aku basah. Perut, dada, bahu dan lengan aku serta peha dan betis dah mula terasa. Bukannya lama mana pun. Cuma satu jam tetapi kesannya amat baik untuk aku. Senang-senang aku dah bakar 300-500 calories dalam masa satu jam. Untuk umur aku yang 'remaja' ni cukuplah! Pada yang lain-lain aku rasa mungkin 1000-1500!

Esok paginya aku terasa 'menangkap' dikeseluruhan tubuh. Aku ok dengan keadaan begini. Ianya "feel good pain" untuk aku. Badan tak boleh dimanjakan sangat. Kalau manja, naik lemak nanti...hahahahahaha.....Pada minggu seterusnya juga begitu. Apabila hujan mula turun, kami berpindah ke squash court pulak. Squash court ni tertutup dan terletak di sebelah tenis court dan land marknya ialah Satay Station. Lepas workout jangan pergi makan kat Satay Station pulak....itu bukan berkurang calories tapi bertambah calories jadinya! Hahahahahaha....

Minggu lepas dan minggu sebelumnya kami terpaksa berpindah ke squash court kerana hujan turun sewaktu kami baru nak mulakan latihan! Itu tak mampu melemahkan semangat aku. Malah aku jadi tambah berkobar-kobar! Tiba-tiba sewaktu aku sedang mengetatkan ikatan tali kasut, ada seorang wanita menegur aku. "Eh Uncle pon ada? Bila start?". Aku melihat wanita itu dan senyum sambil bagitahu yang aku dah mula sebulan yang lalu. Dia kata dia baru mula. Kami berbalas senyuman. Dalam perjalanan dari tasik nak ke squash court, otak aku mula bekerja keras. Hisshhhh....mana aku jumpa wanita nehh......bila aku jumpa dia nehh.....kat mana aku jumpa dia nehh......mana dia tahu nama aku nehhh.........Hmm....perah punya perah, tiba-tiba aku teringat bahawa inilah wajah yang selalu aku nampak diawal pagi sewaktu aku berada di MJ. 

Sebelum masuk ke squash court untuk memanaskan badan, aku sempat bertanya beliau apa aktiviti hujung minggu yang selalu dibuatnya. Beliau menjawab, Sabtu pagi saya masuk hutan! Huh? Masuk hutan? Kemudian, sambungnya lagi, 2-3 kali seminggu beliau akan berada dikawasan Chow Kit especially lorong-lorong dibelakangnya untuk sama memberi makan, motivasi dan lain-lain lagi kepada rakan jalanan. Wah...hebat sangat wanita ini. Berkorban waktu senggang sendiri semata-mata untuk membantu masyarakat yang memerlukan. Amat murni hatinya. Aku terasa kecil....

Kadang-kadang aku merasa hairan melihat orang sekeliling aku yang boleh makan dan terus makan tanpa henti. Aku yang tengok jadi ngeri. Anyway, kepada sesiapa yang agak free pada hari Jumaat sebelah malamnya, pergi sajalah ke tasik titiwangsa dibahagian tengah tu. Ramai orang kayuh basikal kat situ. Group ni ada ditengah-tengah. Senang nak cam. Kalau nampak sekumpulan manusia terasa muda tapi tak berapa nak muda, maksudnya kami lah tu! Datang saja dan jangan lupa bawak air sebotol sebab anda akan berpeluh gila nanti! See you there people!

Rabu, Julai 27, 2016

Sunday yang masih busy!

dari kiri Uncle, Nyem, Kusya, AJ, Judd dan Ketat
Tajuk yang hampir sama macam minggu lepas sebab aktiviti pada ahad kali ini juga hampir-hampir sama dengan minggu lepas! Semua anak-anak ada dirumah. Semuanya sibuk. Termasuklah aku. Macam biasa paginya aku bangun awal, bersiap dan terus ke Masjid Jamek bagi bertemu 'rakan jalanan'. Aku sampai awal. 4.45am dah terpacak kat MJ. Toleh kiri dan kanan, yang ada cumalah abang-abang security yang memerhatikan pergerakan aku masuk berjalan perlahan-lahan sambil menguap sakan!

Sampai di tangga, aku terlihat yang makanan sedekah telahpun berada didalam MJ yakni tempat yang bakal kami jadikan sebagai kaunter untuk menyerahkan makanan kepada mereka.  Aku jalan longlai ke salah sebuah tiang masjid dibahagian belakang dan menunaikan solat sunat. Selesai solat, aku toleh kiri dan kanan sekali lagi. Takde sorang pon disitu. Jeling ke jam di mobile phone. Waktu dah menunjukkan hampir pukul 5.30 pagi. Makanan belum di packkan lagi. Sukarelawan tak nampak muka. Yang ada cuma aku seorang! Gulp...aku telan air liur. Rakan jalanan mula mengatur langkah masuk ke perkarangan masjid. Tiba-tiba aku nampak kelibat yang biasa aku lihat saban minggu. Mummy dan Farid. Lega sikit rasanya...walaupun tak berapa nak lega sebab hanya kami ber 3 sahaja bakal menyediakan makanan untuk beratus-ratus tetamu nanti. 

Afza Sdara 96 yang berziarah...tq!
Makanan pagi ini ialah lemang super-duper dan ayam masak merah serta 2 jenis kuih. Sirap ais serta kopi o dan teh o. Dalam waktu terdesak begitu, aku teringatkan tugas-tugas seperti di hotel dahulu. Ada kalanya aku akan jadi 'panas hati' sebab staff tak datang kerja disebabkan mc. Breakfast nak sediakan untuk 400 orang tetamu sedangkan staff termasuk aku cuma ada 4 orang sahaja! Jadi, situasinya adalah hampir-hampir sama. Fikiran tetap positif. Tarik nafas dalam-dalam dan senyum.....siapkan kaunter air, aku masukkan lemang dalam bekas, mummy sendukkan rendang. Tetamu beratur panjang. Alhamdulillah walaupun hanya kami ber 3 saja yang bertugas, semuanya berjalan lancar dan lemang yang berpuluh batang habis kami jamu pada rakan-rakan jalanan. In fact ayam masak merah yang berbaki juga kami pack kan untuk mereka yang mahu dan boleh dimakan tengahari nanti pesan aku. 

Selasai saja di MJ, aku bergegas ke padang rugby di UM pula untuk membakar kalori yang banyak terkumpul. Kali ni aku rasa puas sebab kebanyakkan latihan yang diberikan dapat aku buat walaupun ada yang lebih muda aku lihat agak liat! Hahahahaha....10.40 pagi aku mohon untuk beredar kerana perlu balik ke rumah bersiap sebelum ke rumah Nyamuk@Nyem untuk majlis rumah terbuka. Sesampai dirumah, semua dah siap. Aku mandi, tukar pakaian dan memandu ke Shah Alam. Bila sampai aku tengok ada beberapa orang budak batch aku macam dalam gambar kat atas tu dah pon sampai. Just nice kata orang Gelugor! Aku tak lama disitu sebab tetamu mula datang. Perlahan-lahan aku salam dengan semua orang dan menghilangkan diri.

Destinasi seterusnya ialah ke Uniten untuk hantar abang. Tersesat jalan sebanyak 2-3 kali, finally sampai jugak bila jam menunjukkan hampir pukul 2 petang! Sekejap saja disana sebab hanya nak menghantar. Cerita aku tak habis disitu. Kali ni aku pecut laju balik ke rumah di ampang untuk ambil 2 ekor kucing betina Marina daripada 4 kesemuanya untuk aku bawa ke SPCA. Kasi cucuk sikit....maklumlah bila dah meningkat remaja ni 2 ekor tu jadi aktif tak tentu pasal. Tak boleh tidur aku malam-malam bila 2 ekor tu asyik dok mengintai "bopren" kat tepi tingkap. Badan meliuk-lentuk! Aduhai...pengsan aku sampai pukul 3-4 pagi tak boleh lelap sebab terlalu bising mengiau!

Aku sempat sampai ke SPCA Ampang sebelum klinik ditutup pada pukul 3. Aku masih lagi boleh memandu walaupun tidur tak cukup. Aktiviti Ahad aku hanya berakhir pada pukul 4 petang! Hahahahahahahaha.....Dah kira macam marathon lah pulak! Nak 'nap' sekejap rasanya tak berbaloi sebab dah terlalu lewat. Biarlah malamnya sekali harung saja tidur awal. Lagi baik!

Jadi, Ahad aku sekali lagi tak sunyi. Ada saja aktiviti. Perkara-perkara personal yang aku suka buat ialah ke MJ dan main rugby dengan Lions di UM. Lain-lain tu bersama keluarga lebih membuatkan hari minggu aku lebih bermakna. Ok people....aku harap minggu ni lebih produktif!

Isnin, Julai 18, 2016

Busy Sunday!

Raya 1995 di Switzerland


Assalamualaikum adik-adik dan pembaca yang sangat aku hormati dan sayangi sekelian. Sekali lagi kita menyambut Syawal. Cepat rasanya Ramadhan meninggalkan kita. Sedar tak sedar, setiap hari berlalu dengan begitu pantas. Bangun awal pagi, bersiap untuk pergi ke pejabat. Menghadiri beberapa mesyuarat, menghantar email kepada client, membuat report dan pelbagai perkara lagi. Kadang-kala makan tengahari juga terbabas dek kesibukan yang melampau. Balik ke rumah, makan, uruskan tution anak-anak dan bila mata menjeling ke arah jam, waktu dah pun menunjukkan tepat pukul 12 tengah malam. Begitulah keadaan dari sehari ke sehari. Walaubagaimanapun, aku suka jadual yang padat sebegini kerana dengan jadual yang sebegitu rupa, perjalanan seharian aku teratur. Semuanya terancang! Apa yang aku buat pada hari Ahad yakni semalam?

Ahad (17/7/2016)

1) Seperti kebiasaannya, aku akan bangun pada pukul 4.15 pagi, mandi dan bersiap untuk bersama-sama dengan NGO Unggas KL bagi menyediakan sarapan pagi kepada rakan jalanan setiap hari ahad bermula selepas sembahyang subuh hinggalah sekitar 7.30 pagi. Kebiasaannya aku akan berada di Masjid Jamek sekitar 4.45 pagi. Sebenarnya kegiatan tetap diteruskan walaupun dibulan Ramadhan tetapi aku tidak mengikuti programnya sepanjang tempoh tersebut...

Persiapan terpaksa dilakukan didalam masjid jamek kerana memandangkan keadaan persekitarannya sedang didalam proses penambahbaikan/mencantikkan oleh DBKL. Makanya kawasan meletak kereta menjadi sangat terhad. Aku tak naik moto kali ni kerana ada program lain selepas itu. Alhamdulillah semuanya berjalan dengan baik tatkala jam menunjukkan pukul 7 pagi. Terimakasih kepada adik-adik daripada UIA PJ dan sebuah lagi kolej/universiti yang sama-sama membantu selain daripada sukarelawan tegar seperti Farid, Bobo dan Cacing serta seorang lagi yang aku tak ingat namanya..First activity in the morning selesai dilaksanakan dengan jayanya....(aku sendiri yang kata 'jaya' walaupun tak diendorse oleh sesiapa!) Hahahahahahahaha.....

2) Selesai tugas sekitar jam 7.30 pagi. Aku bergegas ke Bangsar seperti kebiasaan hari minggu untuk melihat tempat kerja aku samada semuanya berjalan lancar ataupun tidak. Melihat persekitaran, meninggalkan 1-2 pesanan kepada petugas, membelikan sedikit sarapan untuk mereka dan memastikan tidak ada 'tetamu' yang tak diundang menginap disitu. 'spot check' mestilah dilakukan secara berkala.....hanya untuk memastikan yang semuanya mengikut arahan. Rondaan seperti ini hanya memerlukan masa sekitar 30 minit maksima. Kadang-kadang 'rasa hati' memberitahu ada sesuatu yang tak berapa nak kena.....hahahahahah.......

3) Bersarapan sebentar sebelum menuju Ke UM. Kenapa aku ke UM pada pagi ahad? PJJ? Tidak....memberi 'talk'? Tidak.....Seperti yang aku pernah ceritakan dulu, aku sangat suka bermain rugby. Jika disekolah dulu aku diberikan pilihan samada rugby ataupun pelajaran, sudah pasti aku akan memilih 'bola lonjong' tersebut!

                           Aku dibelakang, no 5 dari kanan

Janjinya latihan untuk pasukan "Sdar Lions - Veteran" akan bermula pada pukul 9 pagi selama 1 jam. Alhamdulillah ramai yang turun pada kali ini. Kategori Veteran ditubuhkan untuk pencinta rugby yang berumur 35 tahun ke atas dan yang masih mempunyai keinginan yang meluap-luap tapi kemampuan dah tak ada! Aku tengok sekeliling, rupa-rupanya aku tak kenal pon dengan sesiapa kerana rata-rata mereka adalah dari batch tengah 90-an manakala aku dari batch 85. Maknyanya, aku lah yang paling veteran ada diatas padang tersebut! Hahahahahaha...

Seorang demi seorang memperkenalkan diri. Ikatan adik-beradik seperti ini amat kuat diantara kami. Yang muda bertemu yang lebih dewasa memperkenalkan diri dan bersalaman. Latihan dimulakan. Baru warm up peluh dah mencurah-curah. Selama sebulan berpuasa, aku tak pergi ke gym. Dulu aku masih ke gym sewaktu Ramadhan tetapi akhirnya aku sendiri yang sakit dan demam berhari-hari. Aunty ada pesan agar aku tak ke gym sewaktu bulan puasa. 

Seronok bermain dengan adik-adik yang ratanya lebih 10 tahun muda daripada aku. Apabila kami berlari sambil pass bola dan ada seorang yang baling terlalu rendah kepada aku (terlalu rendah untuk aku sahaja, tidak pada mereka!) dan aku tak dapat tangkap, beliau memohon maaf kepada aku dengan berkata , "sorry Uncle.....terlupa Uncle dah tak boleh tunduk!". Hahahahahahaha....aku tiba-tiba terlupa yang umur aku dah nak masuk 50 tahun! Tadi masa nak masuk padang, aku rasa macam 17 tahun! All in all, aku sukakan sikap hormat-menghormati diantara pelajar-pelajar junior dan senior walaupun dah keluar sekolah. Dan of course I enjoy the company. Being among the younger ones membuatkan aku rasa 'remaja dan bertenaga'. Hahahahahaha...

4) Aku bergegas pulang dan terlelap sebentar kerana paginya aku bangun awal. Marina kejutkan aku sebab kami ada satu majlis rumah terbuka yang perlu dikunjungi di Segambut. Azumi tak ikut kerana pulang ke U lebih awal manakala Yuya berada di MSN Bukit Jalil untuk perlawanan bolasepak. Jadi, hanya kami bertiga sahaja. Kami akan ke rumah Rashid (bukan budak sdar). Kawan lama aku yang sama-sama bertugas di kedai aiskrim Swensen di Damansara Jaya sekitar penghujung tahun 80-an dulu. Rashid seringkali marah kepada aku sewaktu bertugas dulu kerana aku jarang kerja petang/malam. Selalunya aku akan kerja pagi kerana petangnya aku ada latihan/perlawanan rugby untuk pasukan Royal Selangor Club ataupun Selangor. Aku ada surat daripada RSC Sports Convenor yakni Teng Mui Ngee (pada waktu itu) sekarang ni tak salah aku Richard Dutton yang meminta agar majikan membenarkan aku pulang awal pada hari-hari tertentu untuk menghadiri latihan rugby. Sorry Rashid! Hahahahaha...

Rashid pada waktu itu sedang menghadiri kursus Asasi Jepun di UM. Siangnya menghadiri kelas dan malamnya bekerja untuk mencari wang tambahan. Seringkali aku tumpang moto cub buruknya untuk balik ke rumah. Waktu tu aku cakap moto cub arwah bapaknya yang paling best pernah aku naik! Hahahahaha...Fast forward, Rashid ke Jepun dan aku ke ITM dan seterusnya ke Switzerland. Kami terputus hubungan seketika. Sewaktu aku bertugas di Vogue Cafe, Renaissance Hotel KL, Rashid datang makan malam dengan clientnya. Kami bersalam sakan dan bercerita pendek. Rashid memberitahu aku yang beliau ada girlfriend Jepun bernama Akiko dan akan berkahwin tak lama lagi. 

Fast forward lagi. Rashid ada 4 orang anak kini dan 2 orang sudah pun di universiti. Seorang disekolah menengah dan yang kecilnya bernama Sakura didalam darjah 4. Rumah terbuka diadakan dirumah arwah ibubapanya di Segambut yang tak jauh dari klinik gigi kawan aku, Singh! Aku masih ingat lagi rumah itu kerana pernah melawat Akiko yang didalam pantang sewaktu melahirkan anak pertama yang bernama Akira! Happy berjumpa dan berbual dengan rakan lama. Rakan bujang yang kini telahpun mempunyai anak-anak yang dah besar panjang! Setiap kali aku melihat Rashid, aku akan teringat kisah aku dan dia yang bekerja di kedai aiskrim Swensen's di Damansara Jaya. Semalam sewaktu bertemu, aku tanyakan Rashid, "Shid, kau ingat tak dengan supervisor Swensen's yang nama Lilian?" Rashid ketawa berdekah-dekah penuh makna! Hahahahahahaha.....




Isnin, Julai 11, 2016

3 cerita..

Starsky and Hutch
Cerita 1

Mereka


Ini merupakan kondisi van salah seorang tukang kebun yang amat aku kenali. Katanya van ini sering memberi masalah kepada beliau dan keluarga untuk bergerak kemana-mana. Aku lihat luar dan dalam dan terfikir bahawa van ini tidak layak lagi berada diatas jalanraya kerana selain daripada memudaratkan beliau sekeluarga, ia juga memudaratkan pengguna jalanraya yang lain. Tetapi setelah berbual agak lama dengannya, beliau bagitahu aku, kalau bukan kerana van ini, bagaimana caranya untuk beliau dan isteri pergi dari satu rumah ke satu rumah yang lain untuk bekerja sebagai tukang kebun? Aku jadi 'speechless' tak tahu apa nak cakap. 

Beliau dan isteri amat tekun. Kadang-kadang aku lihat ada anak kecil mereka yang dibawa bersama. Tidur didalam van yang pintunya sengaja dibukakan. Katanya anak mereka demam dan tak ada sesiapa dirumah untuk ditinggalkan. Jadi mereka terpaksa mengusung kemana sahaja mereka pergi potong rumput. Aku sayu...tetapi ada sesuatu pada mereka yang membuatkan aku ingin tahu lebih lanjut lagi. Kedua-dua mereka yang tekun bekerja tidak pernah aku lihat ponteng secara sengaja. Jika lambat, mereka akan menalipon. Jika sakit dan tak dapat hadir, mereka akan gantikan dengan hari lain pula. Apabila aku berkesempatan untuk duduk dan bersembang, mereka mula bercerita...mereka terpaksa bekerja keras demi untuk menyekolahkan anak-anak dan juga untuk melangsaikan sedikit lagi hutang rumah. Mereka ada 3 buah rumah!

Kita

Talipon hanya mahu yang berjenama hebat. Pakaian mesti juga yang mempunyai jenama terbaik. Malu sangat dengan kawan-kawan apabila ditanya dan pakaian bukannya dari ZARA (sekurang-kurangnya).

Kerja taklah sehebat mana tetapi kereta dan apartment tak mahu kalah...Perbelanjaan melebihi pendapatan.....maka akhirnya sampai ke tua asyik menyewa rumah!

Peringatan!

Aku teringin nak pakai suits daripada jenama SACOOR Brothers. Aku teringin nak menunggang motosikal Harley Davidson.
Aku teringin nak menaiki keretapi Orient Express meredah Silk Road.

Tetapi aku pendamkan dulu semua itu kerana aku tahu yang aku tak mampu nak memilikinya secara tunai. Kalau secara credit, itu senang saja...sekarang pon insyallah boleh....

Adik-adik, set your priorities right!

Cerita 2

Aku melihat seorang lelaki berumur, bekerja sebagai tukang cat. Terus-menerus mengecat walaupun cuaca amatlah panas. Apatah lagi kita kini dibulan Ramadhan..tekun sungguh beliau mengecat. Topi besar seperti kebiasaan orang pakai di kebun sayur menutupi kepalanya yang sedikit botak. 

Aku bersembang dengan bosnya bertanyakan perihal para pekerja catnya yang sibuk mengecat dinding belah luar. In fact rumah aku pun dicat oleh beliau. Bosnya memberitahu yang tukang catnya seorang itu sangat rajin. Manakala kerjanya pula sangat halus. Tidak akan berhenti sehingga beliau sendiri merasa puas hati. Oleh sebab itu, bosnya tadi mengekalkan beliau selama dah bertahun ni. Telah lama berkelana dinegara ini dan bekerja sebagai tukang cat. Berkahwin dan mempunyai beberapa orang anak yang kini mempunyai taraf penduduk tetap/warganegara disini. Bosnya berpaling kepada aku dan berbisik memberitahu bahawa salah seorang anak tukang cat ni tadi sedang berada ditahun terakhir universiti tempatan didalam jurusan perubatan!

Dalam diam aku memanjatkan doa agar mereka berdua dan lain-lain yang tak aku kenali diluar sana (juga untuk diri aku sendiri) sentiasa diberikan taufiq dan hidayah dan khudrat serta akal fikiran yang baik untuk berusaha dengan gigih dan tidak hanya berharap kepada takdir!

Kita

Tidak ada keutamaan didalam hal-ehwal menyimpan wang demi pelajaran anak-anak dan masa depan mereka. Rata-ratanya begitu...Tiada perancangan jitu dan segalanya bergantung kepada 'bantuan' (if you know what I mean!)

Cerita 3

Sewaktu aku kecil dulu, aku sering mengikut arwah mama kemana saja beliau pergi. Ke pasar Jelutong aku ikut. Ke Post Office pon aku akan ikut. Kakak-kakak dan abang-abang aku dah besar waktu itu. Semuanya di sekolah menengah dan juga universiti. Tetapi ada satu "habit" luarbiasa arwah mama yang pada suatu waktu dulu aku tak paham. Aku hairan kenapa setiap bulan arwah mama pergi ke Post Office di Gelugor. Seperti biasa, aku juga berdiri disisi arwah mama sewaktu beratur. Dalam genggamannya ada 6 buah buku simpanan. Bila tiba giliran arwah mama, aku lihat beliau meletakkan buku-buku tersebut di kaunter, berbicara sedikit dengan 'teller' dan kemudiannya menyelitkan wang kertas sebanyak RM5 setiap satu buku.

Apabila aku meningkat dewasa dan telah mempunyai keluarga sendiri, aku secara automatis telah menjadi seperti arwah mama. Terus membuka akaun anak-anak dan setiap bulan akan ke bank untuk memasukkan sedikit wang. Terus terang aku hanya masukkan RM10 setiap bulan. In fact pegawai Maybank pun terkejut! Tetapi apabila aku mempunyai wang yang lebih, aku akan bahagikan diantara anak-anak yang bertiga tu dan ditambahkan dengan jumlah pokoknya yakni RM10. Oleh kerana jumlah RM10 seorang tu aku dah masukkan selama berbelas-belas tahun, aku 'upkan' lagi 10 menjadi RM20 sebulan. Kini setiap bulan aku menyimpan sebanyak RM20 didalam akaun mereka masing-masing. Buku bank, aku yang pegang. Tujuan aku membuka akaun-akaun tersebut adalah sebagai persediaan untuk digunakan apabila mereka nak masuk ke universiti nanti. Of course, simpanan lain harus ada untuk anak-anak. Ini hanyalah contoh RM10 yang aku bagi...

Suatu hari aku jadi sedikit buntu bila 'abang' memberitahu aku bahwa untuk membuat assignment, beliau memerlukan laptop. Hmmm, memang banyak perbelanjaannya. Didalam kebuntuan, aunty tiba-tiba bersuara..."akaun simpanan untuk kegunaan misc anak-anak kan ada...". Nah itulah untungnya! Maksud aku, untungnya 'menyimpan' walaupun hanya rm10 sebulan..kerana kita tak tahu bila kita akan memerlukannya! Aku benar-benar lupa dengan duit simpanan tersebut kerana mungkin jumlah simpanan bulanannya yang sangat rendah membuatkan aku mudah terlupa! Tetapi percayalah...ianya amat membantu!

Pengajaran/pesanan ulangan utk adik-adik;

Apa yang aku nak cuba sampaikan kat sini adalah seperti berikut;

Lihatlah orang sekeliling kita yang lebih susah tetapi bijak     mengatur perjalanan hidup mereka sekeluarga.

Jangan berbelanja lebih daripada pendapatan.

Boleh untuk 'berangan' tetapi setkan priority dulu. Uncle juga berangan nak pakai suits yang ditempah daripada SACOOR.

Simpanlah wang walaupun sedikit. Didalam kes ni, walaupun RM10!

Have a productive week ahead!









Ahad, Jun 26, 2016

Sdara 85 Iftar 22/6/2016

34 orang semuanya

Kali  ni aku happy sebab kami dapat kumpulkan seramai 34 orang budak-budak batch 85 untuk sama-sama berbuka puasa seperti tahun-tahun sebelumnya. Bukan senang nak dapatkan semua ni sebab komitmen masing-masing.  Berbulan jugak kami merencanakan semuanya dengan whatsapp messages hampir saban hari. Ada yang terbang dari KB dan ada yang memandu dari JB. Gila budak-budak ni....Kalau diikutkan kepada gambar pertama diatas, macam tu lah perangai budak-budak ni...sama macam waktu berusia 13-17 tahun di tahun 81-85 dulu. 

Aku, AA dan Leman

AA tulah yang dulu aku ceritakan yang aku kalah lawan badminton masa form 1. Geram aku membara sampailah ke hari ini...insyAllah aku akan cari waktu untuk membalas dendam. "Siap kau AA!". Tapi bila difikirkan balik, aku harus berhati-hati dengan dia sebab tahun depan aku nak cari dia.......hahahahahahahha...."kau jangan lupa aku ye.....aku rela kalah berkali-kali dengan kau...hahahahah" wink!

Sebelah AA pulak si Leman. Bila kami cerita pasal rugby, Leman jugak akan mencelah. Celahannya berisi sebab Leman duduk NZ bertahun-tahun....jadi dia tahu sangat perihal pasukan NZ All Blacks. Hebat si Leman ni......messages beliau setiap hari juga kelakar! Hahahahaha.....Korang ni memang 'penyamun' lah!

Form 1 tahun 1981


Macam diatas tu lah rupa kami apabila memakai salah satu seragam rasmi untuk bersembahyang jumaat di dewan sekolah. Kami bergilir-gilir akan membentangkan carpet sejadah di dewan. Maklumlah form 1........berdiri paling kanan tu kini architect...hahahahahahahaha...cuba tengok muka dia orang betul-betul.....pernah tak terfikir masa depan mereka? Ternyata ketiga-tiga mereka berjaya didalam karier masing-masing.  Ni pun penyamun jugak! Hahahahahahaha...

Brothers In Arms

Budak yang dalam gambar F1 paling kanan tu ialah budak yang sama di gambar atas ni yang berdiri paling kanan.  Since dia juga seorang photographer yang hebat, kami terpaksa patuh pada arahan beliau tentang cara-cara nak posing! Siapa sangka budak yang "chikeding" suatu waktu dulu dah menjelajah Papua New Guinea dengan basikal!  Bulan puasa pon dia kayuh basikal. Ini dah tahap kronik dah budak ni...Dah sampai ke tahap "tak boleh dibantu!"

Terawikh

Ini merupakan acara yang mesti setiap kali kami bertemu. Alhamdulillah...didalam mengejar cita-cita dan mendaki tangga koperat, adik-beradik aku ni masih lagi dilandasan yang betul. Macam aku cerita dulu...setiap kali kami bertemu, cerita tak pernahnya habis....Kepada pasangan masing-masing, jangan risau....semuanya "clean gathering". Tak pernah "menyimpang". Sebab tu aku amat sedih bila ada perjumpaan 'reunion' salah sebuah sekolah ditanahair, digunakan sebagai platform untuk menjalin hubungan kasih-sayang yang terputus dengan kekasih lama....Amat menyedihkan,  kerana mereka telahpun berpasangan dan berkeluarga...btw, sekolah aku semuanya jantan....hahahahaha...




Tengoklah pada air muka masing-masing...masih ceria. Bukannya tak pernah jumpa tetapi setiap kali berjumpa kami seolah-olah tak pernah berjumpa selama 31 tahun! Padahal hampir kesemuanya menetap dan bekerja di KL!



Apam ni memang kelakar. Setiap kali dia bukak mulut ada saja yang melucukan. Begitu jugaklah karektor beliau sejak daripada kecil dulu. Tak kering gusi si Singh mendengarnya. In fact Singh tu merupakan jiran kepada Apam di Paroi Jaya, Somban. Aku yang berdiri kat belakang Apam pun gelihati...hahahahaha...


Macam biasa, aku berdrama dengan muka serious. Membentangkan belanjawan/program batch aku hingga ke tahun 2018. Nasib baik ramai dengar...


Ada yang hairan dengan keakraban kami. Memang mereka patut hairan macamana kami dapat bersama selama berpuluh-puluh tahun. Ucapan terimakasih aku kepada 2 rakan kami yang bukan beragama Islam yang sama-sama datang berbuka puasa pada malam tersebut. Manimaran dan Jeffrinder Singh merupakan 2 orang penyamun yang bersama-sama kami di waktu susah dan senang selama 5 tahun kami di seremban dulu. Aku terharu kerana kali ini kedua-duanya mampu meluangkan masa untuk datang berbuka puasa bersama. In fact ke dua-duanya berbuka puasa bersama selama 5 tahun kami hidup bersama dulu. 

Thank you all....thank you all...korang semua memang "penyamun!"

Selasa, Jun 21, 2016

Bot



Cantik pulak bila tengok gambar bot ikan ni. Gambar ni aku ambil sewaktu aku bertugas di Langkawi beberapa tahun yang lepas. Aku tak tahu apa nak buat hari tu, ambil kunci kereta, ronda-ronda, sampailah kat muara sungai ni. Lepak sekejap, tiba-tiba bot ni lalu, aku capai kamera, snap dan kemudian aku terkebil-kebil....kenapa aku snap? Walaubagaimanapun tujuan kita mengambil gambar ialah untuk memahatkan momen dan memori indah sebagai kenangan..

Aku dan bot/sampan ni dah ada hubungan sejak dulu lagi. Dari aku berumur 5 tahun aku dah mula naik bot dari jeti di Gelugor menuju ke Pulau Jerejak untuk melawat arwah bapak aku yang bertugas dengan Jabatan Penjara Malaysia waktu itu. Hampir setiap minggu aku akan kesana dengan arwah mama. Kadang-kadang bermalam dan kadang-kadang hanya untuk menghantar makanan kepada arwah bapak. Seronok naik bot tetapi bunyi enjinnya yang bising membuatkan aku jadi pekak selama 30 minit perjalanan dan 10 minit lagi 'post' perjalanan. Aku dengan arwah mama terpaksa menjerit walaupun kalau ikutkan, ayat perbualan kami sangatlah sopan....."Mama, cheq nak terkencin..." dan arwah mama pulak menjawab, "tunggu sat naaa...dah nak sampai ni...". Tapi dalam bot kami terpaksa menjerit untuk berkata-kata..maka intonasinya, dah jadi lain. Seakan-akan aku menengking arwah mama! Hahahahahaha

Bila aku berumur 14 tahun, aku dan kawan adventurous aku yakni IQ travel all the way dari seremban ke kuala kedah. Hanya kami berdua. Keluarga kami tak tahu apa satu. Dari kuala kedah kami naik bot ikan menuju langkawi. Seronok sangat sebab tangan dapat cecah air sepanjang perjalanan ke langkawi! Kalau lah sekarang ni aku diberi kesempatan sekali lagi menaiki bot ikan tersebut ke langkawi. Kompom aku demam! Hahahahahaha.....

Apabila aku berada di Tokyo dulu, fine dining tempat aku bekerja yang bernama Ma Maison (tokyo bay hilton) tingkap-tingkapnya mengadap ke teluk. Pemandangan menakjubkan apabila melihat kapal-kapal belayar. Terasa seolah-olah ia sangatlah hampir. Ada juga aku terleka sebentar apabila membuat 'flambe' kepada tetamu kerana terlalu asyik melihat kapal-kapal besar lalu. Nasib baik peach melba yang aku sediakan didepan tetamu tak terbakar!

Suatu hari tu, bila cuaca baik, aku cuba menaiki bot pelancong menyusuri sungai Sumida. Botnya cantik. Orang bersesak-sesak didalam bot tersebut. Perjalanan tidaklah begitu lama tetapi pemandangannya kali ini sangat menarik kerana kita melihat Tokyo dari aras pandangan yang berbeza. Dari sungai! Menyusuri sungai Sumida, kita akan melalui banyak jembatan yang merentangi sungai. Setiap jembatan ini ada ceritanya. Aku suka sangatlah kalau ada cerita disegenap pelosok tempat.... hahahahahaha.....

Bila aku belajar di Le Bouveret dan kemudiannya bekerja di Geneva, aku sering menaiki bot di Lac Leman. Tasiknya amatlah luas dan beberapa bandar berada disekelilingnya. Tak reti aku nak bercerita tetapi dengan bahasa mudahnya, sekolah aku berada disebelah sini tasik. Separuh perjalanan dan masih lagi menyusuri tepian tasik, kita akan sampai di sebuah bandar kecil yang bernama Montreaux. Memandu lebih kurang 40 minit lagi kita akan sampai disebelah sana tasik dan bandaraya hebat yang dipanggil Geneva! Faham ka? 

Pier dimana bot ini mengambil penumpang di Geneva terletak berhampiran dengan Noga Hilton. Jika ada masa terluang, aku dan rakan akan menaiki bot ini sewaktu musim panas. Mengelilingi sebahagian tasik sambil diberikan penerangan. Apabila lalu disesuatu kawasan berbukit elit, kita akan diberitahu bahawa rumah diatas bukit yang kita nampak itu ialah kepunyaan "so and so".....para penumpang pun mula berbunyi "uuuuuuuu.....", "aaaaaaaa....." sambil tangan sibuk mengambil gambar. Hahahahahahah....Aku tak ada duit masa tu (sekarang pon) jadi, aku tak ada kamera! Walaupun aku tak ada kamera, tetapi alhamdulillah aku masih ingat setiap apa yang berlaku dan lihat seolah-olah ianya hanya baru semalam! 

Sunda Kelapa di Jakarta merupakan satu lagi port yang aku amat suka. Sekiranya aku diberikan kesempatan oleh Allah untuk melawat/bekerja di Jakarta sekali lagi, aku pasti akan melawat pelabuhan ini. Bagi aku pelabuhan Sunda Kelapa ini sangat unik. Kapal/botnya masih seperti yang dulu. Bermuncung tajam melengkung keatas seolah-olah mendongak. Apabila aku berada disitu, aku terasa seperti dibawa ke zaman dahulukala. Jam waktu tetiba berhenti. Aku terbayang kapal-kapal dagang membawa hasil muatan berupa rempah dan macam-macam lagi. Wah.........tak sama macam bot Pulau Jerejak....

Jangan ditanya kenapa secara tiba-tiba aku bercerita pasal bot. Sebenarnya aku pun tak tahu kenapa.....hahahahhahahaha....

Selasa, Jun 14, 2016

Sardin..



Banyak kenangan aku dengan 'sardin/mackerel' ni. Ini selalunya akan menjadi makanan 'darurat' aku. Salah satu kenangan yang aku tak boleh lupa pasal sardin ni ialah sewaktu bulan Ramadhan sekitar 2008 atau 2009 dulu bilamana ada sekumpulan VIP termasuk beberapa Menteri menginap di Hotel Al Safwah tempat aku bekerja. Kebiasaanya aku akan meneliti guests list yang akan menginap di tempat kami. 2 minggu sebelum itu aku akan mula membelek-belek negara asal jemaah-jemaah ini. Ada yang datang dari Qatar, ada yang dari UAE, ada yang dari England dan ada juga yang dari Amerika. Daripada situ aku akan groupkan pula benua mereka. Ini aku lakukan dengan teliti. Aku mengambil masa yang agak lama untuk membuat perancangan makanan mereka. Maklumlah yang akan menjamu selera nanti mencecah 1500 orang setiap kali makan! Makanan dari segenap benua dipilih daripada beratus-ratus jenis makanan didalam menu kami yang telah disiapkan oleh Executive Chef aku yakni Chef Nashat dari Egypt (masih lagi disana). Setiap malam kami akan duduk berbincang selama 2 jam dan merencanakan menu-menu yang akan disediakan untuk jemaah dari setiap negara. Amat melelahkan fikiran..

Datang permintaan daripada sebuah agensi ternama memberitahu aku bahawa rombongan yang dibawa kali ini ialah rombongan VIP. Termasuklah beberapa orang Menteri. Aku jadi tak sabar nak bertemu jemaah daripada Malaysia. Menu mereka telahpun disiapkan. Jemaah Malaysia yang menginap di Hotel Al Safwah agak fleksibel. Mereka mahukan makanan international seperti yang aku dah rencanakan untuk jemaah lain dari seluruh dunia walaupun kadangkala aku selitkan juga kurma ayam, kari daging dll.

10 hari jemaah Malaysia tinggal di Hotel Al Safwah dan tiap-tiap hari makan kabsah dan mandhi kambing dan ayam. Tiap-tiap hari makan seafood dll hinggalah suatu hari sewaktu nak bersembahyang Zohor di Masjidil Haram, aku sempat bertanya kepada salah seorang daripada mereka. "rombongan Dato' malam ni nak makan malam di tempat biasa ka?". Kami menuruni escalator untuk ke masjid bersama-sama..."Macam ni lah Shahrir, kami dah tak tahu nak makan apa. Semuanya bagus kat sini tetapi agak 'heavy' dah untuk kami...rasanya malam ni kami pakat nak pergi makan kat luar pulak...ala....yang simple-simple saja....buffet you tu banyak sangat makanan. Bila makan tak boleh stop!". Perbualan terhenti disitu dan kami mengambil tempat masing-masing untuk bersolat jemaah. 

Secara kebetulan sekali lagi kami bertemu sewaktu mahu pulang ke hotel selepas bersembahyang Asar. Kali ini pula tiba-tiba beliau bersuara bertanyakan apa yang aku siapkan untuk berbuka puasa. Macam biasa, aku pun bercerita mengenai menu international aku. Aku lihat beliau seperti tak berminat dengan apa yang aku cakapkan. Sewaktu menaiki escalator untuk ke lobby hotel, aku bagitahu, "Dato', malam ni saya masak sardin.....campur bawang dan cili padi". Dalam keadaan separa dengar, Dato' menoleh kearah aku dengan mata bersinar-sinar. "Shahrir, kalau macam tu, saya turun makan nanti. Saya kena bagitahu pada yang lain. Confirm semua turun cari you nanti!". Aku gelak kecil. Kami berjabat tangan.

Selalunya di bulan Ramadhan, hari aku bermula dari pukul 9 pagi. (Hari lain aku mula pukul 7 pagi). Meeting dengan pasukan aku, meeting dengan chef aku, meeting dengan sales department, meeting dengan accounts department, meeting dengan engineering department, meeting dengan tour leaders serta bertemu dengan para jemaah untuk mendapatkan feedback. Kesemuanya berlarutan hinggalah ke malam. Sekitar 11 malam barulah aku dapat duduk sebentar dan minum cappucino sambil menikmati keindahan dataran Masjidil Haram dari restaurant kami yang bertentangan dengan masjid. Pukul 1 pagi, sahur akan bermula sehinggalah ke waktu sebelum azan Subuh. Aku masih bertugas. Aku hanya melangkah kaki balik ke bilik selepas itu. Lepas Subuh aku akan tidur hingga pukul 8 dan kembali bersiap untuk masuk ke pejabat pada pukul 9. Tidak ada off day sewaktu bulan Ramadhan dan juga musim Haji. 

Kembali kepada cerita jemaah VIP tadi, aku dapat panggilan daripada beliau yang mengatakan semua jemaah Malaysia didalam group beliau akan turun makan sahur dalam pukul 2 pagi. Aku kata ok tak ada masalah sebab semua dah disediakan. Tapi sebelum beliau mematikan panggilan, beliau berkata, "Shahrir, kami cuma nak makan sardin cicah roti. Ada......kan......". Hahahahahahahaha.......kali ni aku jadi kalut sebab sardin semalam untuk iftar dah habis mereka makan! Kelam-kabut aku berlari ke stor dan ambil satu kotak yang didalamnya ada berisi tin-tin sardin. Sampai didapur, aku bagitahu Chef Dollah...(Chef Abdullah dari Indonesia masih disitu lagi), ini kena masak ekspres.....mesti siap dalam masa 20 minit. Chef Dollah jadi kalut. Bila Chef Dollah jadi kalut, Chef Eka (dari Bali) akan juga jadi kalut! Mereka berdua ni merupakan diantara chef terbaik aku waktu itu. Tidak pernah mengeluh apabila bekerja dengan aku. Suruhlah masak apa pun. Pasti akan dibuat mereka. Beriani mereka, soto mereka, kurma ayam mahupun daging, kari kepala ikan salmon dll mereka ni lah yang masak. Sampai kepada ikan masin aku pun digorengnya mereka di rumah dan dibawa ke hotel untuk aku. Kalau goreng di hotel semua orang akan pengsan katanya....hmmm betul jugak! Penangan sardin ni memang hebat..

Berbalik kepada tetamu-tetamu VIP aku tadi, tepat pukul 2 pagi kumpulan mereka pun turun. Aku dah tunggu di depan restaurant untuk menyambut walaupun tadi iftar aku dah sambut! Hahahahahaha..... Mereka turun dengan pasangan masing-masing. Semuanya terus menuju ke meja buffet untuk mengambil shorba, salad dan juga roti. Sebelum mereka mula bertanya, aku keluarkan sardin yang baru chef Dollah dan Eka prepare dan letak diatas meja. Kelihatan masing-masing tersenyum. Makan berselera. Ada yang makan dengan nasi dan ada yang cicah dengan roti...aku yang melihat berasa puas!

Waktu kecil, tin-tin sardin akan sentiasa tersusun didalam gerobok buruk di dapur rumah. Waktu aku kecil dulu bila arwah mama pening tak tahu nak masak apa untuk kami ber enam, sardin lah yang akan dimasak. Tak ada orang yang komplen. Arwah mama hiris bawang bulat-bulat dan kemudian masukkan beberapa biji cili api. Ternganga kami adik-beradik makan. Sampai keluar hingus! Tak ada sesiapa yang merungut apa-apa pon......

Macam-macam kalau nak cerita pasal sardin ni. Sekali-sekala makan sardin ni sedap jugak. Tadi ada pulak kawan lama yang dah apikan aku suruh buat kari sardin. Disuruhnya aku masukkan ubi yang dipotong kiub! Wah...sedap ni...macamana nak diet! Huaarghhhhhhhhhh! Takpa...itu menu untuk esok aku berbuka....jadi kepada semua, selamat berbuka puasa pada waktu berbuka puasa! Hahahaha...

Isnin, Jun 06, 2016

Cikgu Sabarudin Ahmad the Lejen!

Cikgu Sabarudin di tengah

Gambar kat atas tu merupakan gambar beberapa orang "budak-budak baik" batch 85 yang melawat cikgu Sabarudin Ahmad (SA) apabila anak beliau melangsungkan perkahwinan tempohari di Nyalas, Melaka. Dari kiri ialah Iq, Wak Beng, Chelayer, Aku, Cikgu SA, Lan H, Mat Bo, Ketat dan Demang


Cikgu SA ni memang lejen di sekolah kami dulu sekitar 81-85. Lejen dari pelbagai sudut. Selain daripada lejen kerana kami terpaksa menghafal perkara-perkara penting Geografi, beliau juga merupakan seorang coach sepaktakraw sekolah yang menghasilkan ramai pemain-pemain terbilang untuk mewakili NS di peringkat kebangsaan. Salah seorangnya ialah Lan H yang merupakan seorang 'killer' hebat waktu itu!

Oleh kerana aku pernah mewakili Kedah keperingkat MSSM pada tahun 1980 dan menjadi johan peringkat kebangsaan, secara automatik aku terus turun berlatih untuk pasukan bawah 15 tahun sewaktu aku di tingkatan satu lagi. Aku merupakan salah seorang pelajar tingkatan satu yang paling besar. Ada satu peristiwa dimana kami terlambat balik selepas latihan. Waktu dah hampir masuk ke Maghrib. Sewaktu menghampiri asrama, aku bersama-sama para pemain bawah 15 dan 18 tahun ditahan oleh Penolong Kanan yang bernama Cikgu Ahmad Said. Kami terus dimarahi beliau kerana lambat pulang  untuk membersihkan diri dan bersolat jemaah. Cikgu Ahmad Said menempeleng pemain-pemain bawah 18 tahun. Ditolehnya pulak ke aku dengan mata merah menyala bagaikan naga. Oleh kerana aku berbadan besar macam pemain bawah 18 tahun, aku juga ditempelengnya! Waktu itu aku merupakan satu-satunya pelajar tingkatan satu yang pernah kena tempeleng! Itu Cikgu Ahmad Said, penolong kanan sekolah waktu itu!

Sewaktu aku di tingkatan 3, ada satu peristiwa telah berlaku didalam kelas 3 Putih (kelas aku) diantara aku dan Cikgu SA. Pertengkaran telah berlaku diantara aku dan beliau. Suara aku bertambah tinggi melawan apa yang disebutnya didalam kelas. Rakan-rakan kelas, aku pasti sudah kecut perut. Lagi kuat suara Cikgu SA lagi kuat aku melawan....dipendekkan cerita, aku berhenti main sepaktakraw hinggalah sekarang!

Setiap blok asrama akan ada 2 orang warden yang tinggal bersama-sama. Walaupun menginap di blok berasingan, warden-warden akan terus meronda dikesemua empat blok yang ada setiap malam. Cikgu SA tak perlu menjerit untuk membuatkan muka kami pucat lesi. Cukuplah dengan batuknya sahaja. Dengar batuknya, kami akan terus lari sejauh mungkin ataupun buat-buat tidur dan berdengkur walaupun baru 2 minit balik dari 'prep malam!'

Cara jalan beliau, cara berdehem beliau dan cara batuk beliau sudah kami tahu. Kami hafal dan kami cari jalan untuk mengelak. Walaubagaimanapun, kami selalu kecundang...Muka cikgu SA jarang aku lihat tersenyum. Misai beliau membuatkan ramai kecut perut. Homework yang diberikan selalunya akan secara automatik siap sebelum beliau masuk ke kelas. Oleh kerana aku dan cikgu SA ada 'peristiwa hitam', maka oleh itu, matapelajaran Geografi merupakan satu subjek yang walaupun aku suka, aku jadi tak suka sebab beliau. Berat kaki nak melangkah masuk ke kelas....walaupun kaki aku memang selalu berat nak masuk kelas....waima matapelajaran lain sekalipun! Hahahahaha.....

Beberapa bulan yang lalu aku mendapat jemputan ke majlis perkahwinan anak beliau yang diwakilkan kepada batch lain. Aku tergamam. Berfikir panjang sama ada nak pergi ataupun tidak. Hati berdebar-debar rasanya....aku panjangkan jemputan tersebut kepada budak-budak batch aku pulak.

Rancangan dibuat untuk kami ke rumah beliau di Melaka. Masuk melalui Simpang Ampat tol..kereta bersesak-sesak dan parkir dahpun penuh. Melimpah sampai ke tepi jalan walaupun rumah beliau sekitar 100m ke dalam. Perasaan aku bercampur-baur tatkala terlihat kelibat beliau. Risau, cuak, sedih semuanya ada.

Tatkala aku dan budak-budak lain berdiri betul-betul didepan beliau, Cikgu SA terkejut dan perkataan pertama yang terpacul dari mulutnya ialah, "Oii, kau pon datang jugak rumah aku, Uncle!" sambil memandang tepat ke muka aku dengan mendepangkan tangan. Aku terus peluk Cikgu SA seeratnya. Tangan beliau aku genggam dan cium sambil memohon ampun dan maaf diatas segala kesilapan aku pada tahun sekitar 81-83 dulu....

Selasa, Mei 31, 2016

HBD Yuya!

HRC KL
Beberapa minggu yang lalu Yuya menyambut harijadinya yang ke 15. Wah...cepat sungguh masa berlalu. Aku masih ingat saat Yuya dilahirkan. Melalui pembedahan sama seperti abangnya. Entah kenapa kali ini aku teringin nak ke HRC pulak untuk makan malam tetapi oleh kerana Marina masih lagi kanak-kanak, aku terpaksa menalipon dulu untuk bertanya apakah syarat-syaratnya. Aku diberitahu bahawa 'live band' akan bermula pada pukul 10.30pm. Jadi sebelum itu, kami disyorkan keluar..takpa..aku faham. Memang tak sesuai untuk kanak-kanak. 

Lepas aku dah buat booking dan semuanya ok, aku menerima panggilan talipon daripada bos HRC pulak mengatakan bahawa pada hari yang aku dah booked tadi mereka ada kumpulan besar daripada negara jiran yang akan makan malam disitu dan mengesyorkan agar aku menukar makan malam aku ke hari lain. Hmmmm......janganlah macam tu bang......bukan aku tak tahu kerja tu....Ok beginilah....biasanya apabila dikatakan 'restoran penuh', selalunya masih ada beberapa meja kosong lagi yang boleh menampung tetamu VIP, last minute VIP dan sebagainya. Jika last minute tidak ada VIP ataupun regular VIP, meja tersebut akan diberikan kepada walk-in guests....hahahahahaha....dah lebih 25 tahun aku dalam business ni bang! So, dipendekkan cerita, aku diberikan meja booth untuk 5 orang! Hahahahaha...btw, ini semua merupakan pelbagai cara restaurant yang tak diketahui umum. Begitu juga dengan bilik.....

Ada satu acara persembahan kebudayaan pada malam itu. Bermula betul-betul saat aku nak mula makan. Bingitnya dari jam 8.30 malam. Hahahaha....kuatnya bunyi muzik mengingatkan aku pada tahun awal 90-an dulu sewaktu aku membuka Uncle Chilli's Fun Pub di PJ Hilton. Begitulah kuatnya. Waktu tu ada Alleycats, ada Headwind, ada Asia Beat Percussions dan banyak lagi band yang bermain disitu. Zaman muda....semuanya 'hentam saja'......balik pukul 2-3 pagi dan ada juga lepas subuh baru sampai rumah! Makanan juga tak jauh bezanya dengan apa yang ada di HRC. Burgers, steaks etc....nachos lah, tacos lah, quesadilla lah, Phew....that was a good 24 years ago when I was 24!

Anyway, dinner was great. Semuanya happy. Wah...aku masih tak sangka yang Yuya pun dah meningkat remaja. Dulu Yuyalah yang paling kuat buat muka kelakar. Banyak gambar-gambar Yuya yang akan aku abadikan didinding-dinding rumah nanti. Sungguh berbeza Yuya kini. Dulu putih, sekarang hitam. Hahahahahaha....Yuya juga seperti Azumi, dah hampir sama tinggi dengan aku. Lanky! Horeyy...best-best anak dah besar....10 tahun lagi aku akan merindui setiap anak-anak aku yang mula meninggalkan rumah untuk hidup sendiri. 

Pesan aku pada Azumi, Yuya dan Marina, Papa tak mahu duit kamu semua. Papa juga bukan nursery untuk anak-anak kamu semua nanti. 

  • Yang Papa mahu ialah doa daripada kamu bertiga. 
  • Yang Papa mahu ialah kamu bertiga tak bergaduh. 
  • Yang Papa mahu ialah kamu bertiga mesti pertahankan ikatan adik-beradik walau macamana keadaan sekalipun.
  • Yang Papa mahu ialah kamu semua mesti bantu-membantu jika ada salah seorang yang kesusahan.
  • Yang Papa mahu ialah kamu bertiga berusaha bersungguh-sungguh untuk mendapatkan sesuatu dan tidak meminta-minta. 
  • Yang Papa mahu kamu bertiga tidak menipu adik beradik, tidak menipu rakan-rakan, tidak menipu ibubapa, tidak menipu di tempat kerja dan tidak menipu pasangan masing-masing nanti!
  • Yang Papa mahu ialah kamu sering bertanyakan khabar Papa nanti.
  • Yang Papa mahu ialah kamu mesti balik raya di rumah kecik kita. Itulah rumah kamu bertiga membesar!
  • Yang Papa mahu ialah kamu bertiga tidak sombong dan menunjuk-nunjuk.
  • Yang Papa mahu ialah kamu semua ada sifat 'empathy' dan selalulah membantu orang yang memerlukan. 
  • Yang Papa mahu ialah kamu bertiga tidak terlalu mengikut orang lain dalam berbelanja. Maksudnya, berbelanja mengikut kemampuan sendiri.
  • Yang Papa mahu kamu semua tidak lupa perintahNya.
  • Yang Papa mahu ialah, bila kamu bertiga nak kahwin nanti, carilah duit sendiri! Papa dulu kahwin satu sen pun tak pinjam duit orang! Hahahahahahahaha.......
Ok selamat bercuti sekolah ya!