Sabtu, Disember 10, 2016

Sdara 85 ke Selatan Day 3

Nyamuk dan Bear


Hari terakhir di JB menjadikan kami agak sayu. Sayu untuk meninggalkan negeri yang kini hebat dengan permainan bolasepaknya dan sayu nak meninggalkan kawan-kawan lama yang makan dan tidur selama 5 tahun bersama-sama dulu. 

Paginya sebahagian daripada kami keluar untuk bersarapan di sebuah foodcourt berdekatan dengan Banafe (kalau tak salah aku). Selepas sarapan, aku melepak di tepi reception table. Terpandangkan seorang gadis receptionist, lalu aku mengajukan satu soalan yang sejak semalam memang aku berhasrat untuk bertanya. Soalan aku kepada beliau ialah, 

"Adik, kenapa bilik-bilik kami semuanya dilantai paling bawah, apakah kerana lif rosak atau apa?". 

Beliau toleh kearah aku dan menjawab, 

"Begini Pakcik, kami takut pakcik-pakcik semua tak larat naik -turun tangga, itu sebabnya kami letakkan semua bilik-bilik pakcik semua di Ground Floor!". 

Hahahahahahahahahaha......aku lantas kearah penyamun-penyamun lain dan bercerita. Semuanya ketawa sampai rasa macam nak pecah perut!

Dapat bekalan lagi!


Setelah check out, kami pun mengusung beg masing-masing menuju ke kereta. Aku tumpang kereta Nyamuk. Chelayer tumpang kereta orang lain pulak. Ada yang tumpang kereta Pop. Yang lain di kereta Iq dan Betok. Begitulah seterusnya. Hasrat kami ialah untuk melawat Bear yang baru keluar hospital. Mencari rumah Bear pun bukanlah mudah. Alhamdulillah akhirnya bertemu kami dengan beliau. Sebahagian daripada kami tak bertemu dengan Bear dah berpuluh tahun! Sekali lagi kami berpeluk sakan. 

Bear merupakan seorang rakan yang amat aktif sewaktu kami meniti usia remaja. Bermain bolasepak sebagai penjaga gol selain aktif didalam aktiviti keugamaan. Seorang yang sangat dihormati dan disegani. Amat senang untuk didampingi. Hilai tawanya tetap seperti dulu lagi. Bear menjamu kami dengan kuih-muih dan kopi serta teh. Seperti biasa, kami tak pernah menolak. Selalunya menarik saja! Beberapa jam di rumah Bear, kami pon memohon diri untuk berangkat ke destinasi yang terakhir yakni di Ayer Baloi.

Sebelum pulang..


Perjalanan ke Ayer Baloi amat mengasyikkan. Kiri dan kanan jalan banyak ladang nenas. Kami tak berkesempatan nak berhenti kerana mengejar waktu. Haq dan keluarganya telah menunggu. Rupanya ramai diantara kami yang berasal dari Johor merupakan anak murid kepada ayah Haq yakni Cikgu Ahmad yang dengar ceritanya amatlah garang. Bertemu beliau tidaklah pula menunjukkan ciri-ciri garangnya itu. Mungkin telah sangat lama waktu itu berlalu manakala kami pula tambah dewasa! 

Berpeluk sakan sekali lagi sewaktu bertemu. Kawasan rumahnya luas. Rumah depan telah diubahsuai dengan susunatur dan barangan kelengkapan yang lebih modern manakala rumah kayu dibelakangnya pula dibawa beratus kilometer untuk dipasang semula disitu! Memang kerja gila. Rumah kayu yang berusia ratusan tahun itu telah dipelihara, dibaikpulih dan diberikan sentuhan unik agar dapat berdiri teguh sekali lagi. Proses ini memakan masa bertahun lamanya kerana Haq merupakan seorang yang amat teliti.  

Kami makan, baring di beranda rumah beralaskan carpet-carpet kecil. Tidak panas kerana dikelilingi oleh pohon-pohon rendang. Banyak makanan tradisional disediakan. Kami makan lagi....

Setelah selesai makan dan solat, kami memohon izin untuk bergerak pulang ke KL. Perjalanan selama beberapa jam akan kami tempuhi sekali lagi sebelum sampai ke destinasi masing-masing. Macam biasa, aku tumpang kereta Nyamuk. Best kereta dia......hahahahahahaha.....naik je kereta, aku dah menguap....Ingin juga bertukar pemandu kerana takut Nyem ngantuk. Tapi Nyem lebih senang memandu terus pulang ke KL (atau mungkin tak percaya aku...hahahahahahaa).  Sempat berhenti sekejap di salah sebuah R&R untuk minum dan solat, kami terus meluncur ke KL. 
Nyem hantar aku ke rumah LH sebab moto aku ada disitu. 

Hari dah nak masuk Maghrib. Aku jadi pening macamana nak usung barangan semua. Bukan setakat beg aku saja sekarang, malah banyak lagi beg berisi rempeyek, keropok ubi dll hasil titipan rakan-rakan Johor chapter. Beg baju aku galas di belakang. Rempeyek aku gantung kat handle moto sebelah kiri manakala keropok ubi aku gantung di handle sebelah kanan. Serbuk kopi kiriman Wak Didi terpaksa aku tinggalkan di kereta si Nyamuk untuk aku ambil kemudiannya. Kalau dilihat dari jauh atau dari belakang, saratnya seolah-olah 'roti man'. Hahahahahahaha....Perlahan-lahan aku keluar dari rumah LH di Subang Jaya, masuk ke highway dan pulang ke Ampang!

To all my brothers in crime yang kadang-kadang aku panggil 'penyamoon', once again, thank you for the friendship....from the bottom of my heart!

Sabtu, November 26, 2016

Sdara 85 ke Selatan Day 2



Sarapan di lokasi rahsia.


Dah agak lama jugak aku tak bercerita disini. Secara lahiriah aku nampak seperti tak busy....tapi percayalah...(pada yang kurang percaya...hahahahaha) aku memang busy. Paginya selesaikan apa-apa yang patut manakala petangnya pula aku dah mula bertemu dengan supplier dan ramai/banyak untuk berkolaborasi dengan pelbagai pihak pada tahun 2018 nanti. Jauh lagi? Bagi sesetengah orang ya..perjalanan masih jauh. Tapi bagi aku tidak. Ni dah nak masuk hujung tahun. Semuanya perlukan perancangan yang amat teliti. Kerja nak bukak tempat baru ni bukan boleh dibuat 2-3 bulan sebelumnya! As a matter of fact, 'mock' sales kit aku dah pun siap! Hahahahahahaha.....Tu lah sebabnya blog ni agak terbengkalai sikit.
Kembali kepada cerita kami ke JB. Di hari ke dua sewaktu kami di JB, kami dah berpakat malam sebelumnya untuk keluar ke gerai berdekatan untuk bersarapan pagi. Pukul 8 pagi kami dah dok berkumpul di lobi sebelum jalan beramai-ramai ke gerai berdekatan. Aku rasa malam tadi dah makan dengan cukup banyak tetapi oleh kerana kami duduk bersama sekali lagi macam zaman dulu-dulu, selera makan kami meningkat dengan mendadak. Kalau tengok sorang-sorang makan, memang mengerikan. Ada yang boleh makan roti canai  sampai 4 keping sekali hadap! First time aku jumpa. Bila aku tanya, dia jawab, "selera bertambah bila duduk dengan adik-beradik macam tahun 81!". Aku terkedu menelan air liur dengan perasaan terharu!


Rahmat for lunch


Lepas sarapan, kami balik ke bilik untuk bersiap. Tepat pukul 10.30 pagi, kami mula bergerak. Bergerak ke destinasi baru. Satu lagi tempat makan untuk makan tengahari. La....bukan tadi baru habis breakfast ke? Aku tambah ngeri....Sekali ni perjalanan agak jauh. Tapi pemanduan amat santai dengan beberapa biji kereta berkonvoi ke destinasi yang aku sendiri tak pasti. Yang aku tahu, tempat makan tu namanya Rahmat dan dari situ boleh nampak feri ke Batam. Jangan tanya aku banyak soalan. Aku pon menumpang kereta si Nyamuk!

Tak sampai 5 minit duduk, makanan dan minuman dah dihidangkan. Restoran nya ialah pelantar diatas laut. Boleh nampak negara seberang yang kalau berenang lebih kurang 30 minit boleh sampai. Feri juga banyak yang lalu-lalang disitu. Sarapan pagi yang banyak tak membuatkan kami lesu bila mengadap udang, ketam, siakap (rasanya ikan lain) didepan mata. Bila makan dimeja panjang, kenangan kami makan didewan makan sekolah dulu kembali bermain di fikiran masing-masing. Demang merupakan ketua dewan makan waktu itu. bila masuk dewan makan, harus tertib. Ambil makanan dan duduk dimeja masing-masing. Demang akan membacakan doa. Lepas doa baru mula makan.  Justeru itu, di Rahmat pun perkara sama berlaku. Doa dibacakan dan kami mengaminkannya beramai-ramai. Nostalgia lagi! 

Puteri Harbour for tea


Lepas lunch kami berangkat ke salah sebuah masjid berdekatan yang disebelahnya ada taman dan kolam ikan yang besar. Jangan tanya aku lokasinya dimana. Aku kagum melihat kipas dengan bilah besar. Patutlah sejuk! Yang juga menarik perhatian aku ialah sewaktu nak mengambil wuduk, ditepinya ada sebuah peti ais berpintukan cermin sama seperti di restoran mamak. Didalamnya ada tapai dan air mineral memenuhi ruangan setiap shelves. Aku cari tempat untuk membayar ataupun kotak untuk dimasukkan wang. Tak ada....Di pintu peti ais tersebut ada sebuah nota yang dilekatkan. Nota itu bertulis, menjemput tetamu rumah Allah untuk makan dan minum seadanya. Apa yang ada didalam peti ais tersebut ialah sedekah daripada masyarakat setempat. Aku pasti setiap hari ada yang bersedekah disitu. Aku kagum.....idea bernas dan niat yang amat murni!

Lepas solat dan makan tapai serta minum air mineral, kami bergerak lagi ke satu destinasi yang aku tak tahu dimana. Tapi namanya Puteri Harbour. Cantik kawasannya. Ramai pelancong disitu. Rupanya "Hello Kitty" pon ada kat situ.Pemandangan amat mengagumkan. Kami naik ke tingkat atas yang bersebelahan dengan salah sebuah hotel. Ada bar, lounge, swimming pool dan observation deck. Kami duduk di lounge sambil memesan minuman. Bersembang sakan sampai tak ingat dunia. Lounge menjadi kecoh hanya dengan kami. Mat salleh yang tengan mandi pon heran! Hahahahahahaha....Hampir satu jam setengah kami disitu dan kami harus bergerak ke destinasi lain. Dalam perjalanan pulang ke hotel, ada message masuk ke dalam group whatsapp kami bertanya samada kami nak berhenti makan goreng pisang cheese! Pergh, penyamun ni semua memang gila! Kami meneruskan perjalanan ke Pine Studio (betul ke nama ni?) tapi malangnya ia ditutup kerana ada penggambaran. Kami hanya berfoto diluar sebagai 'syarat' yang kami dah sampai!

Sampai di hotel, berehat sebentar, mandi dan bersalin pakaian. Tepat pukul 7.30 kami bergerak sekali lagi ke rumah salah seorang rakan kami si Ad yang menyediakan bbq dinner! Ini trip gila.....Kami semua terpegun dengan menu yang dihidangkan malam tu. Tak ada nasi. Yang ada ialah ubi kayu rebus, sambal, ayam dan ikan bbq. Mak aiii.....pengsan aku. Kami memang dah lama tak makan ubi kayu. Aku berani kata yang sebahagian kami dah agak bertahun tak makan macam tu! Walaupun perut masih kenyang, malam tu kami makan macam seharian berpuasa! Semuanya sedap. Kopi O pon sedap sampai tambah berjag-jag!

BBQ dinner

Aku rasa neighbour kawan aku tu mesti bertanya pada diri sendiri, bilalah budak-budak ni semua nak bersurai? Punyalah bising nak mampus! Hahahahahahaha......Aku rasa dalam pukul 10 malam kami dah memohon izin untuk bergerak pulang ke hotel. Bahaya duduk lama-lama takut bersambung dikedai kopi berdekatan pulak! Dengan rasa berat hati dan perut yang amat berat, kami memohon izin dari tuan rumah untuk beransur. Bersalam bagaikan tak jumpa esoknya.....ada yang berpeluk sampai 2-3 kali! Hahahahahahaha.......Perjalanan pulang mengambil masa selama 30 minit. Sampai dihotel sempat lagi bersembang di lobby. Cerita lagi. Woit, bukan sepanjang hari dah duduk bercerita ke? Dari satu cerita ke satu cerita yang lain. Tak kering gusi kami ketawa. Bila dah tak boleh ketawa, kami tahu yang kami harus balik ke bilik dan tidur...hahahahahahahahaha.......penyamun betul budak-budak ni....

Ok semua, aku sambung lagi nanti mingu depan bercerita tentang hari terakhir kami di JB. Sekarang aku nak bersiap sedia untuk ke Bangi dulu sebab ada pertandingan Futsal Sdara 2016 yang bakal berlangsung sebentar lagi. Batch 85 dah dimasukkan ke dalam group "LEJEN". Hahahahahahahaha.....

Khamis, November 10, 2016

Sdara 85 ke Selatan Day 1

Welcome dinner di "Jom Ngopi"

Assalamualaikum semua yang dikasihi. Sekali lagi group aku merancang untuk bertemu rakan-rakan di Selatan tanahair pulak. Planning ini tercetus sewaktu kami sedang minum-minum santai menuju ke Pulau Perhentian awal tahun ini. Tujuan lawatan ini ialah untuk mengukuhkan tali persaudaraan diantara kami selain melawat rakan-rakan lain yang selama ini tak berkesempatan untuk datang ke Kuala Lumpur menghadiri segala perjumpaan kami.

Perancangan diatur dengan baik sekali. Ada yang memandu dan ada juga yang mengambil pesawat terus ke Senai dari Kuala Lumpur. Ada juga yang terbang terus usai mesyuarat di Bandar Seri Begawan. Gila budak-budak ni. Oleh kerana aku baru pulang dari Bali, aku mengambil keputusan untuk tidak mengambil cuti pada Jumaat lalu sebaliknya terbang ke destinasi setelah selesai kerja pada hari itu. Rakan-rakan lain dah pun berangkat seawal jam 8 pagi lagi. Yang memandu, program mereka juga penuh sepanjang jalan. Selain daripada menunggu satu per satu kereta yang akan muncul di R&R yang ditetapkan, perjalanan tersebut juga diselang-seli dengan beberapa 'pitstop' untuk bertemu rakan-rakan Negeri Sembilan Chapter dan Melaka Chapter. Betok drive dari Tanjung Malim, bertemu lain-lain di pitstop pertama sebelum bergerak beramai-ramai ke Selatan. 

Di Seremban, Kudo menunggu dengan setianya. Riuh-rendah bila bertemu. Gayanya seperti berpuluh tahun tidak bersua sedangkan whatsapp tak pernah putus selama 24 jam! Gila budak-budak ni.....

the best 'asam pedas' ever is available here!

Group meneruskan pemanduan ke Johor melalui Melaka. Bandaraya Bersejarah. Disana, Juntas dah menunggu. Sekali lagi budak-budak ni semua tak tolak rezeki. Makan serta minum bagaikan belum bersarapan dan minum pagi! Makk aiii....Aku yang masih bekerja jadi tak keruan dek whatsapp messages yang masuk tak henti-henti dan bercerita mengenai perjalanan mereka. Cerita-cerita lucu memenuhi kotak simpanan whatsapp aku. Sampai beratus-ratus jadinya. Kadang-kadang beribu dalam satu hari!

Aku bergegas ke SJ selepas kerja untuk bertemu LH dirumahnya. Tinggalkan moto, kunci tayar, lockkan helmet aku, bid farewell kat moto dan kami dipandu isteri LH ke Subang Airport. Flight delay selama 15 minit. Message dihantar ke Wak Didi yang bakal menunggu kami di Senai nanti. Again I flew with Malindo. Choice aku sekarang! Aku, LH dan IH (anak dak LH) dapat seat depan sekali. Aku suka sebab leg roomnya lebih besar dan selesa. Tambah selesa sebab sebelah aku tak ada orang! Hahahahahaha...Journey was very smooth. Pramugari duduk betul-betul depan aku. Hahahhahahaha...

Setelah mendarat, di arrival hall, aku dah nampak Wak Didi berbaju melayu setia menunggu kami. Bersalam-salaman dan berpeluk sakan bagai 30 tahun tak berjumpa! Wak Didi memecut laju menuju JB yakni tempat pertemuan kami bersama yang lain. Chico dan Johor Chapter menjadi hos kali ini. Pertemuan dan makan malam berlangsung di Jom Ngopi yakni sebuah cafe santai kepunyaan Chico yang lokasinya ialah di bawah pejabat beliau sendiri!

Oleh kerana aku sampai dah pukul 10 malam, hanya kami ber 6 saja yang makan. Yang lain-lain dah melantak awal lagi. Menu special malam tu ialah "Asam Pedas Gearbox". Aku ialah penggemar asam pedas. Daging, ayam, ikan, ekor, semuanya aku suka. Asam pedas melaka, dah aku makan. Di KL pun begitu juga. Yang dibuat dirumah apatah lagi. Secara jujurnya, (personal opinion) ini merupakan asam pedas yang terlazat pernah aku rasa. Bukan kerana Chico tu kawan baik aku, tidak..kalau tak sedap aku akan bagitahu tak sedap walaupun kawan. Oleh kerana aku makan dah lewat, niat untuk menambah terpaksalah aku pendamkan. Setelah makan, aku ke dapur dan mencari chefnya untuk personally ucapkan tahniah kepada beliau kerana resipinya (aku pasti adunan Chico). Well done!

Diluar, keadaan masih huru-hara dengan budak-budak riang yang asyik bercerita. Tak puas duduk, hampir kesemuanya berdiri! Johor Chapter yang ada malam tu seperti Chico, Wak Didi, Banjo, Cheng, Bob, Aidi, Azer serta Ad (ada lagi yang tertinggal ke?) memang host yang best. Buah tangan dibawa bersama untuk diagihkan kepada kami. Semuanya makanan ringan yang famous di Johor. Kerepek pisang, ubi, serbuk kopi dan banyak lagi. Sampai penuh beg aku! Gelak sakan sampai kejang perut!

Cerita masalah dunia..

Aku rasa malam tu walaupun kami duduk bercerita bersama, aku pasti dalam waktu yang sama ada lebih kurang 17 topik yang sedang rancak dibincangkan! Serentak! Heran aku....Ada saja ceritanya. Tiap kali bertemu, inilah jadinya! Ngeri pon ye jugak! Hahahahahahaha.......Untuk dapatkan hampir keseluruhan rakan-rakan Johor Chapter membuatkan aku sedikit emotional. Kesemua mereka ada tugas masing-masing. Semuanya sibuk. Ada juga yang saban minggu turun naik JB-KL-JB pon masih datang untuk bersama-sama. Aku tahu mereka letih. Pada masa yang sama budak-budak tu masih luangkan masa untuk duduk bersama-sama, membuatkan aku amat terharu! Mana aku nak cari 'kawan-kawan penyamun' yang macam ni? Perjalanan hidup aku (orang lain juga) amatlah berliku. Setiap ruang waktu, kita ada priority tersendiri. Sewaktu aku diumur 20-an, priority aku ialah untuk mencari wang. Diumur 30-an, priority aku ialah menstabilkan jawatan. Diumur awal 40-an, hampir kesemuanya dah dirasa. Penghujung 40-an (langsaikan segala hutang) hingga akhirnya, aku nak cherish nilai persahabatan dan pada masa yang sama mempunyai kesihatan yang baik serta travel around the world. Penting kawan-kawan ni....tetapi bukan untuk diambil kesempatan ya....
  
Ini Chelayer the Slayer!

Nanti bila-bila aku pree, aku sambungkan lagi. Ni baru arrival day kan......belum second and third day.....lagi haru-biru!



Sabtu, Oktober 29, 2016

Sibuk betul kali ni!

Lagi 2 tahun! Pasti...

1-2 minggu ni aku menjadi terlalu sibuk berlari kesana dan kemari. Menguruskan perpindahan pejabat ke pejabat sementara, melihat site dll. Paginya aku akan ke site dulu, melihat perkembangan construction, berbual dengan site supervisor, berbual dengan security guard, berbual dengan tukang pecah dinding, berbual dengan pakcik buat hoarding dan ramai lagi. Setiap perbualan dengan mereka aku akan bertanya pelbagai soalan. Dengan adik security aku bertanya mengenai tugasannya, tanya mengenai gaji pokok dan over timenya. Dengan site supervisor aku bertanya mengenai batu konkrit, lesen, drawing dan banyak lagi. Aku akan habiskan sebanyak 45 minit setiap pagi. Kesemua informasi tersebut aku akan input didalam software (otak) aku. Ini sangat penting untuk projek-projek aku seterusnya.

Isnin nanti aku bakal bertemu dengan seorang pengusaha 'bali spa'. Sedang berkembang maju di Malaysia kini. Pertemuan ini adalah untuk mengenal pasti apakah spa ini masih relevant dihotel-hotel. Siapa tahu aku boleh berkolaborasi dengan mereka suatu hari nanti. Bukan niat aku untuk membuka spa. Spa bukanlah bread and butter aku tetapi ia sebagai icing untuk hotel di Bangsar nanti. Samada ia akan berada dipremis kami di Bangsar atau kami hanya berkolaborasi dari segi packagenya, akan aku lihat dan bincang pada isnin nanti. It's going to be fun!

Rabu depan aku bakal bertemu dengan seorang rakan lama yang mahu menceburkan diri didalam bidang restaurant. Aku yakin beliau dan pasangan mampu melakukannya. Mereka sangat memberi perhatian kepada perkara-perkara detail dan aku suka dengan cara kerja mereka. Siapa dan dimana, aku akan bagitahu selepas cafenya dibuka nanti!

Tadi aku ke gym lagi. Walaupun ramai yang dah balik kampung kerana cuti Diwali, sebahagian masih lagi cekal untuk meneruskan kegiatan riadah berpasukan. Yang hadir hanya sekitar 12 orang termasuklah aku. Rakan-rakan di gym yang rata-ratanya pangkat adik-adik untuk aku, memanggil aku dengan nama 'Uncle' juga. Hahahahahahaha. Lebih selamat rasanya....Coach Zack menggasak kami dengan latihan-latihan untuk upper body. Bicep, tricep, lower back, abs, shoulder...makk aiii....masa badan panas aku tak rasa sangat tapi bila balik rumah, dah selesai mandi, pergh......nak bangun payah, nak duduk payah, nak angkat tangan payah....senang cakap, semuanya payah! Aku bagi masa selama 2 tahun lagi untuk membina chest pulak....hahahahahahaha.....siapa kata umur yang menghampiri 50 tak boleh jaga badan? 

Esok awal pagi aku bakal ke sungai gadut sekejap untuk menyaksikan adik-adik SDAR aku yang berumur 13 tahun beraksi didalam perlawanan rugby. Tujuan aku kesana hanyalah untuk menunjukkan sokongan. Semangat old boys yang ada pada aku dan juga rakan-rakan lain amatlah kental sekali. Cukuplah untuk menyaksikan 1-2 perlawanan mereka. Aku bakal kesana dengan komuter. Tinggal moto di parkir KTM, naik komuter lebih selamat. Aku boleh tidur sepanjang perjalanan selama lebih kurang 1 jam tu! Hahahahahaha....Kudo bakal menunggu aku di stesyen sg gadut! Horey!

Ok cukup untuk kali ni...kepada semua rakan-rakan aku yang menyambut Deepavali, aku nak ucapkan Selamat Diwali. Semoga kita rakyat Malaysia dapat hidup dalam keadaan harmoni....Good night people...(badan sakit ni...)

Jumaat, Oktober 21, 2016

Pembinaan Hotel Kecil (bah 7)

Kumpulan remaja..

Assalamualaikum semua dan selamat pagi. Minggu lalu dan minggu-minggu yang mendatang, aku bakal menjadi sedikit sibuk. Aku juga tak pasti samada aku berkesempatan menghadiri majlis minum petang esok (sabtu 22/10) di Shah Alam bersama teman-teman itm aku dulu ataupun tidak. Teman-teman ada yang  akan datang dari Kedah dan Seremban manakala selebihnya dari KL. Aku ada beritahu yang semuanya tergantung kepada jadual 'ad-hoc' aku. Sebetulnya aku kurang gemar perkara yang memerlukan aku secara tiba-tiba. Tetapi kadangkala perkara tersebut tak dapat dielakkan. Just in case jika aku tak dapat berkumpul bersama, aku harap dan doakan agar pertemuan esok bukanlah pertemuan yang terakhir. 

2-3 hari yang lalu, aku dan rakan membuat temu janji untuk bertemu di HRC. Light dinner, discussion and right after bertemu rakan-rakan lain pula. Aku sampai sedikit awal dan menalipon rakan. Katanya, akan turun sebentar nanti. 30 minit kemudian beliau muncul di lobby hotel dan kami mengatur langkah ke HRC yang terletak disebelahnya. Banyak yang kami bualkan. Beliau juga rakan nasi kawah seremban aku dulu. Sewaktu di HRC, aku perhatikan yang para pekerjanya amat ramah dengan tetamu. Apalagi dengan tetamu yang sering berkunjung ke situ. Mereka akan berusaha mendapatkan nama dan terus memanggil nama tetamu tersebut tatkala berbual. 

Setelah light dinner, kami terus melangkah keluar dan menuju ke cafe yang terletak dihotel sebelahnya. Duduk, minum dan bersembang sakan apabila kami dikunjungi oleh 2 orang lagi rakan nasi kawah...Kesempatan berada disesebuah hotel seperti itu aku pergunakan sebaiknya. Pemilik hotel tersebut ialah 'orang kita' tetapi aku lihat perjalanan hotelnya sama seperti hotel-hotel bertaraf antarabangsa yang lain. Bangunannya diseliakan dengan baik sekali. Aku masuk ke tandas dan agak terpegun dengan tatarias walaupun hanya sebuah tandas. Bila aku masuk ke tandas, ia lantas mengingatkan aku kepada sejarah awal aku bekerja dihotel lebih 25 tahun lalu dan ditandas awam seperti itulah tempat aku bekerja! Cuci mangkuk tandas, cuci urinal, cuci lantai, cuci cermin, bagi tissue kepada tetamu yang nak keluar dan banyak lagi. Sewaktu mencuci tangan aku tersenyum sendirian!

Aku terpegun dengan professionalnya management yang ada. Aku pasti mereka mempunyai team yang hebat. Aku juga pasti mereka tidak 'masuk campur' urusan day-to-day ataupun perjalanan operasi hotel tersebut walaupun mereka sebenarnya memang boleh. Sebelum aku kembali ke tempat duduk aku, aku sempat bertanya kepada seorang associate yang kebetulan lalu didepan aku. Aku bertanya apakah pemilik hotel tersebut sering datang dan memberitahu pekerja apa yang harus dilakukan? Jawapannya, tidak pernah walaupun pejabatnya hanyalah ditingkat 3 atau 4 hotel tersebut. Wow.....

Sedikit mengenai progres apa yang sedang berlaku di tempat aku kini ya...Alhamdulillah pemunggahan barang dan penyimpanan telahpun selesai. Kini kontraktor telahpun mengeluarkan kesemua 'fittings' termasuk, lampu, penghawa dingin dan lain-lain lagi. InsyAllah minggu depan tingkap pula akan dibuka dan disimpan oleh pihak yang dipertanggungjawabkan. Setakat ini alhamdulillah semuanya berjalan lancar. Minggu depan penghadang ataupun 'hoarding' akan dipasang disekeliling kawasan setinggi 10 kaki mengikut undang-undang setempat. Setelah penghadang dibina, barulah kerja dalaman akan dijalankan. Pada waktu itu aku hanya mampu untuk melihat dan mungkin merakamkan gambar sahaja. Kesemua instructions akan hanya datang daripada architect. Jangan terlalu ramai yang membuat keputusan atau memberi kata, aku pasti kerja akan tidak menjadi lancar. Banyak hotel yang dah aku lihat yang tergendala pembinaan dan pembukaannya disebabkan oleh campur tangan banyak pihak. 

Jika adik-adik dan rakan-rakan ingin membuka hotel, haruslah ada tertulis syarat-syarat kerja/fungsi bagi setiap orang. Jika adik-adik bekerjasama dengan hotel antarabangsa, pelbagai terma akan diberikan. Pemilik atau diatas kertas dipanggil sebagai 'client' tidak dibenarkan membuat sebarang pertukaran sewenang-wenangnya. Pemilihan tenaga kerja juga akan ditentukan oleh pihak 'operator' berkenaan kecuali 2 posisi tertinggi/terpenting yakni GM dan FC yang mana adik-adik boleh membuat pilihan. Walaupun begitu 2 jawatan tersebut bukanlah orang yang adik-adik bawa masuk ya......adik-adik akan diberikan senarai candidates untuk dipanggil bertemu dan adik-adik boleh memberitahu 'operator' GM mana dan FC mana yang adik-adik rasa menepati kehendak! Jika adik-adik membawa masuk kenalan adik-adik semata-mata kerana ingin membantu kenalan, adik-adik akan menghadapi masalah. Kemungkinan besar mereka tidak tahu 'culture' perhotelan. Ada juga pernah aku lihat, GM sesebuah hotel datangnya dari luar industri! Jika ini berlaku, semuanya tak akan 'sync'. 'Language' akan menjadi berbeda. Tidak ada kesinambungan dan ini amat merbahaya. Pastikan bahawa rakan yang adik-adik nak bawa masuk itu mempunyai pengalaman luas didalam bidang tersebut. 

Aku pernah duduk bersama seorang pengusaha hotel yang hebat yang tak mahu namanya disebutkan. Beliau memberitahu perkara yang sama kepada aku. "Let the expert run the show". Dan aku bersetuju sekali dengan pendapat beliau. Walau bagaimanapun, adik-adik sebagai pemilik hotel masih mampu memberi teguran dan nasihat jika dilihat bahawa perjalanan hotel adik-adik agak tidak seperti yang dijanjikan. Adik-adik yang juga pemilik hotel tersebut sememangnya ada hak untuk memanggil 'operator' dan memberikan amaran lisan kepada mereka agar mereka kembali ke landasan yang betul. Tetapi janganlah sampai masuk ke dapur dan mengarahkan chef untuk membuat itu dan ini. Kesan jangka pendek ialah, chef-chef tersebut akan berhenti kerja! Hahahahahahaha....

InsyAllah jika ada kelapangan dari pelbagai segi, aku akan ke Bangkok pada bulan disember nanti. Tujuan aku kesana adalah untuk melihat konsep-konsep hotel disana. Kini banyak bangunan-bangunan lama diberi nafas baru. Begitu juga di Cambodia, Laos dan Vietnam. Konsep menarik sebegitu amat membuatkan aku terasa lebih ingin tahu. Untuk punya perusahaan sendiri? Hmmmm rasanya tidak.....Aku bukan seorang pengusaha...Aku cuma 'enjoy' buat apa yang aku enjoy buat! Oleh sebab itu aku masih melakukan perkara yang sama walaupun kadangkala agak rutin. 

Kepada adik-adik, apa saja perkara yang nak adik-adik usahakan, pastikan adik-adik mempunyai ilmu. Jika adik-adik tidak mempunyai ilmu, carilah. Belajarlah. Bertanyalah. Selain daripada itu, pastikan adik-adik 'memberi' kepada yang memerlukan. Pak Teddy Rachmat (sila google nama ini dan dengar ucapan-ucapannya di youtube) ada menyatakan, "Less For Me, More For Others and Enough For Everyone!". Have a great weekend people!







Selasa, Oktober 11, 2016

Short Break..Bali


Minggu ni aku stop cerita pasal hotel sekejap. Beralih topik sikit kepada apakah aktiviti aku minggu lalu...



Maya Muchtar and me!

Rabu lalu aku berangkat ke Bali buat kesekian kalinya. Kali ini aku dah merancang untuk bertemu beberapa orang sahabat yang dah lama aku tak jumpa dan aku tahu mereka berada di Bali. Perancangan mesti teliti. Aku sampai betul-betul pukul 12.20pm seperti tertera di kepingan tiket. Mulanya aku ingatkan flight pukul 12.20pm. Jadi aku book teksi pada pukul 9.30am. Sehari sebelum berlepas, aku check tiket sekali lagi dan kali ini aku baru terperasan yang 12.20pm ialah 'arrival time' aku di bali dan flight aku sebenarnya ialah pada pukul 9.20am! Kelam-kabut aku talipon teksi untuk tukarkan waktunya! Hahahahahahahaha...

Aku mahu mencuba Malindo. Ternyata ianya amat memuaskan. Lebih baik daripada saingannya. Lebih leg room dan servicenya bagus serta ada makanan yang dihidangkan walaupun hanyalah 2 keping roti bom dan kuah dhal vegetarian. In-flight movienya juga bagus. 2 jam berlalu tanpa aku sedar. Aku memang akan menonton movie jika kemana-mana kerana lebih mengasyikkan. Beberapa in flight movies dan aku pun dah nak sampai. 

Sesampainya aku di bandara (airport) aku disambut oleh Hamidi. Rakan lama aku yang dah 5 tahun bertugas di Kuta. Beliau terkejut melihat aku yang hanya ber tee lusuh jenama hrc, seluar separas lutut dan berselipar. Hamidi tanya mana luggage aku. Aku jawab mana ada......satu beg kecil dan satu beg sandang saja yang aku bawak..dia geleng kepala. Hahahahahahaha....Hamidi ni jugaklah yang bersama aku dulu di Jakarta dan Shanghai Marriott serta di Saudi Arabia. Kenal sangat dengan perangai masing-masing! Aku sering travel begitu. Tak suka mengusung pelbagai keperluan hingga sarat!


Best coffee from Wina HV


Kami bergegas ke Kerobokan untuk bertemu rakan lama aku yang mengusahakan sebuah restoran hebat. Dulu ada aku bercerita mengenai beliau. Seorang wanita yang amat tabah membina kerjaya dari sebuah warung hingga menjadi sebuah restoran. Kini berjaya didalam bidang hartanah dan sedang merancang untuk membina villa-villa mewah disana. Aku sampai lebih awal secara sengaja. Memanggil namanya dari belakang, beliau kaget (terkejut) sambil marah-marah kepada aku kerana tidak memberitahu yang aku akan sampai awal! Hahahahahahaha.....Teman sekuliah aku yang aku kenali lebih 20 tahun lalu! 

Dari Warung kami bergegas ke Beach Club untuk minum dan melihat sunset. Ramainya manusia. Selepas minum 2 mocktail, aku dipandu laju untuk dihantar ke hotel. 

Lama kami bercerita dan secara tiba-tiba terpacul  nama Maya dari mulut aku. Kami mula mencari contactnya. Aku hubungi Maya melalui FB tetapi tidak mendapat balasan. Malamnya baru aku pulang ke hotel. Hari Khamis selepas sarapan, aku ke Ubud. Ada 3 perkara yang aku harus lakukan disana. Pertamanya ialah bertemu keluarga Pak Rai yang aku anggap seperti keluarga aku. Selama aku disana dulu, beliau sekeluargalah yang menjaga makan minum sakit demam serta laundry aku. Itu tujuan pertama. Tujuan ke dua pula ialah untuk menyerahkan beberapa peralatan sukan bolasepak kepada Pak Rai (merangkap coach untuk Ubud FC) yang aku bawa dari KL. Kesian melihat anak-anak kecil sana bermain bola didalam keadaan yang serba kekurangan. Mengingatkan aku sewaktu kecil bermain bola dengan hanya kaki ayam circa 70-an dulu. Makanya aku berjanji kepada diri sendiri bahawa setiap kali aku ke Bali, aku harus membawa peralatan sukan bolasepak untuk disedekahkan kepada anak-anak disana melalui Pak Rai. Tujuan ketiga pula ialah untuk membeli Sabun Masako yang diperbuat daripada kelapa.

Menarik sekali cerita sabun ni. Sesampainya aku di Ubud, aku terus kearah Utara (gaya percakapan mereka banyak menggunakan arah seperti itu. Utara, Selatan, Timur dan Barat untuk menunjukkan arah). Berhenti di tepi jalan sebelum sampai ke Maya Resort (kebetulan nama Maya juga). Aku bertanya penjaga kedai bagaimana nak mencari Sabun Masako tu. Beliau tersenyum dan katanya kepada aku, "Kebetulan Pak. Nah yang disebelah saya ini tuanpunyanya perusahaan itu!". Beliau terus membawa aku ke factory kecilnya. Harus melewati banyak petak sawah. Hampir 150m kedalam, kelihatan beberapa orang gadis sedang melakukan kerja memasukkan sabun-sabun yang dipesan kedalam kotak. Wow....aku kagum! Jadi itulah 3 sebab kenapa aku ke Ubud. 


Gado-gado di Warung Eropa

Aku ke Sunset Road, Kuta kali ini mencari Maya. Katanya receptionist, Maya baru saja berangkat ke Ubud. Hahahahahahahaha....Aku ke Ubud, dia ke Kuta. Aku ke Kuta, dia ke Ubud. Kami selisih dijalanan rasanya. The next day kami kesana lagi. Maya ada kelas yoga dan kelas memasak. Kami tunggu di lobby. Selesai saja sesi beliau, terus diterpanya kearah kami, bersalam erat hingga hampir mengalirkan airmata. Lebih 20 tahun kami tidak bersua! Maya mengeluarkan sebuah buku kisah hidupnya yang dikarang sendiri bercerita mengenai zaman kanak-kanak mengikuti ayahnya yang juga seorang diplomat mengembara keseluruh dunia. Beliau mencoretkan sesuatu khas untuk aku dilembar ke 2 buku. Kata-kata yang akan aku cherish seumur hidup aku. Maya kini merupakan seorang tokoh penceramah korporat dan juga seorang aktivis "Peace" yang amat dikenali. United Nations kini mengambil beliau sebagai penceramah bebas untuk World Peace. Maya berbisik ke telinga aku, "Ali kamu tahu ngak siapa yang bakal aku ketemu waktu ceramah World Peace itu?" Aku geleng-gelengkan kepala. Maya tersenyum dan menyebut yang beliau dijemput untuk duduk bersama satu meja dengan Leonardo di Caprio! Hahahahahahahahaha.....Aku tumpang bangga dengan kejayaan beliau. Rakan aku yang kecil molek aku kenali sewaktu sama-sama belajar di eropah dulu! Aku ucapkan selamat tinggal kepada Maya dan sekali lagi kami bersalam erat serta berjanji akan bertemu lagi jika aku ke Bali nanti. 

Aku ada pertemuan dengan bekas pelajar-pelajar sekolah perhotelan dari suisse yang diadakan di Nikki Beach, Kuta. Kawasan yang sangat mewah dan cantik sekali. Dipenuhi dengan hotel-hotel eksklusif sepanjang pantainya! Banyak topik yang dibincangkan. Masing-masing bercerita mengenai hotel/projek masing-masing. Aku membuat promosi dan terus bercerita mengenai projek aku yang sedang berjalan. Banyak yang kami bincangkan hingga larut malam sebelum aku kembali pulang ke Kerobokan.

Alhamdulillah. Sepanjang 5 hari aku di Bali, kebajikan aku, makan-minum aku, kesihatan aku, transportasi aku, semuanya dijaga rakan-rakan sekeliling. Aku hairan kenapa ini berlaku kepada aku. Dari mula aku sampai di bandara hinggalah ketika aku kembali ke bandara untuk berangkat pulang. Semuanya amat prihatin. Setiap pergerakan aku dijaga rapi oleh teman-teman. MasyAllah.....nikmat dunia pemberian Allah yang tak mampu nak aku ceritakan. Nilai persahabatan yang tulus ikhlas. Didalam perkara sebegini, aku amat bersyukur kerana dikelilingi oleh ramai kawan-kawan yang sangat 'care' terhadap aku. Nilai persahabatan sebeginilah yang harus aku jaga. Tidak boleh diambil kesempatan dan dicabul. Dalam diam aku teringat kisah aku kecil dulu bila arwah mama selalu memberi makan biskut kering dan kopi o nipis kepada sesiapa saja yang berkunjung ke rumah kami walaupun kami sekeluarga tidak semewah mana....

To Hamidi, thank you so much for the best hospitality provided. Your associates were awesome! Remember the incident? Marvellous! 

To all my Bali friends, I will definitely return or perhaps retire there. You guys berada dekat dengan hati aku...."Dance to His Tune". 


Jumaat, September 30, 2016

Pembinaan Hotel Kecil (bah 6)



Assalamualaikum kepada semua yang masih setia membaca cerita-cerita aku. Tempat kerja aku kini telah masuk ke fasa terakhir pemindahan barang-barang. InsyAllah dalam masa beberapa hari saja lagi kesemuanya akan dihantar ke lokasi rahsia. Setelah itu, kerja-kerja pembinaan akan bermula. Ia akan bermula dengan memecahkan apa yang patut.....Aku akan update dari semasa ke semasa dengan harapan ia bakal membantu adik-adik diluar sana untuk melihat dan mengetahui dengan lebih mendalam kerja-kerja pembinaan hotel yang bermula daripada 'kosong'. 

Didalam cerita-cerita yang lalu, aku sedikit-sebanyak menyentuh mengenai jabatan-jabatan didalam sebuah hotel kecil yang perlu ada. Jika adik-adik merancang untuk membina hotel besar, ada beberapa jabatan lagi yang perlu ditambah. Tetapi untuk projek kali ini, biarlah kita mula dengan scale yang kecil. Jabatan itu nanti boleh kita gabungkan kemudian. Contohnya, human resources, finance, security dan beberapa lagi.

Ada beberapa rakan-rakan aku yang anak mereka sedang mula mencari tempat untuk latihan amali. Disini aku berikan sedikit pandangan mengenai permohonan. Oleh kerana aku dah lama tidak melakukan kerja-kerja amali, maka aku dah lupa proses yang berlaku diantara pihak Hotel School dan Hotel penerima itu. Sewaktu aku belajar di sana dulu, kesemua hotel schools mempunyai pegawai (placement officer) yang bertugas untuk menempatkan para pelajar ke hotel-hotel yang telah disediakan. Itulah tugas mereka. Jadi kami cuma harus pergi menghadapi temuduga sebelum diterima masuk. Banyak juga permohonan yang ditolak!

Kepada adik-adik yang berada di sekolah, kolej, universiti tempatan, aku tak pasti. Mungkin juga ada yang harus memohon sendiri. Jika ini berlaku, aku syorkan agar adik-adik beranikan diri untuk terus ke hotel dan pergi ke Human Resources Department. Berpakaianlah dengan sopan. Bawa segala sijil dan surat rujukan yang ada bersama-sama dengan adik-adik (untuk mengelak daripada melakukan 2 kali kerja). Jangan lupa foto adik-adik sama. Bila di HR, bacalah papan kenyataannya. Jika tidak ada apa yang menarik, adik-adik ketuk dan masuk ke dalam pejabat. Beritahu pegawainya dengan secara sopan apa kehendak adik-adik. Isilah borang jika perlu. Tanyakan dan catatkan nama pegawai berkenaan untuk rujukan panggilan seterusnya. Serahkan sijil-sijil yang adik-adik bawa tadi bersama surat permohonan yang telah diisi. Pastikan kesemua sijil yang adik-adik bawa adalah salinan dan telah disahkan. 

Seminggu selepas itu adik-adik boleh membuat panggilan ke hotel tersebut dan merujuk semula. Ini dilakukan jika adik-adik tidak mendapat panggilan daripada pihak hotel. Ini bukan terhegeh-hegeh namanya tetapi menunjukkan adik-adik memang berminat.

Minggu depan jika tidak ada aral melintang, insyAllah aku akan ke Bali sebentar. Ada beberapa perkara yang aku mahu selesaikan disana. Bertemu rakan-rakan perhotelan bakal memberikan aku gambaran yang lebih jelas mengenai halatuju pelancongan serta trend-trend terbaru kini. Ramai para hoteliers yang pernah belajar di suisse dulu kini akan berkumpul di Nusa Dua, Bali.  Tak sabar aku untuk bertukar-tukar fikiran dan mendengar pengalaman mereka. Doakan agar aku sihat sewaktu disana selama beberapa hari agar dapat aku bergaul, bertukar idea, berbincang mengenai teknologi serta sistem (booking engines, reservations system, marketing strategies) hotel terbaru dan sedang dipraktikkan sekarang. Aku tak sabar dan pastinya bertemu rakan-rakan lama yang sealiran bakal membuatkan adrenalin aku bergerak bertambah kencang....Have a wonderful long weekend people!

Selasa, September 20, 2016

Pembinaan Hotel Kecil (bah 5)

With a bunch of hyper active kids!

Assalamualaikum semua yang amat aku kasihi sekelian. Gambar kat atas tu merupakan gambar yang baru aku ambik semalam (ahad, 18/9) di Taman Tasik di Kepong.  Kebanyakkannya separuh umur aku. Pangkat adik semuanya dan mungkin ada sorang-dua yang pangkat anak! Program fitness yang amat menarik. Seminggu 2 kali kami akan berkumpul samada di Fitlife Gym Pandan ataupun di mana-mana lokasi outdoor. Macam-macam kami buat secara berkumpulan. Tabata, Fit60, kick boxing, circuit training dan banyak lagi. Setiap kali training aku pasti 1000 kalori atau lebih dah dibakar! Balik, sakit badan, letih, otot rasa rabak dan terkoyak tapi hati rasa puas! Banyak sebab kenapa aku sanggup bersusah-payah sampai sakit badan untuk buat benda ni. Patutnya aku duduk saja dirumah dan beristirehat. Ada pengajarannya untuk adik-adik di sini.

Pengajaran 1.

Usia bukanlah penghalang untuk adik-adik berjaya. Uncle bakal mencecah umur 49 pada bulan Feb tahun depan. Uncle nak sihat. Sihat tubuh badan dan juga minda. Bila badan dan minda sihat, secara automatik, Uncle akan menjadi lebih positif dan enthusiastic. 

Pengajaran 2.

Uncle nak mencabar diri Uncle untuk lebih berjaya. Amat bahaya jika Uncle berada didalam 'zon selesa' ataupun dipanggil 'comfort zone'.

Jika Uncle pada usia yang baru nak masuk setengah abad ni masih lagi positif dan berusaha, kenapa tidak adik-adik?

Pengajaran 3.

It's never too late to start something new! Banyak maksud yang tersirat untuk adik-adik rungkaikan...

Baiklah kita kembali kepada cerita asal yakni pembinaan hotel dibawah 40 bilik dan kali ini aku nak ceritakan mengenai sebuah jabatan yang amat dekat dengan hati aku.

Food and Beverage Department.

Food and Beverage Department ini merupakan sebuah dept yang amat besar. Ia merangkumi kesemua restoran, lounge, bar, banquet, dapur dan juga bahagian penyucian dan penyediaan yang dipanggil stewarding. Kesemua bahagian-bahagian ini amat penting di Food & Beverage Dept. Aku sekali lagi bernasib baik kerana pernah bertugas didalam kesemua bahagian yang tersebut diatas. Amat panjang kalau nak diceritakan satu persatu tetapi cukuplah sekadar apa yang penting sahaja. Jika ada adik-adik yang ingin tahu lebih lanjut, silalah tinggalkan komen dan aku akan menjawab sebagai ulasan forum. Jika tidak, aku akan balas secara personal di email masing-masing. 

Restaurant

Banyak nama digunakan. Ditahun 90-an banyak hotel-hotel besar menggunakan nama 'all day dining'. As time goes by, nama itu dipermudahkan lagi sehubungan dengan menu yang disediakan dan dinamakan cafe. Ada juga yang memanggilnya dengan nama 'coffee house'. Walaupun apa namanya, ia merupakan restoran yang amat penting didalam sesebuah hotel besar mahupun kecil. Bagaikan jantung hotel. 

Menu didalamnya bermula dengan yang simple seperti salad ataupun soup dan berakhir dengan makanan berat seperti steak, rice dishes, pasta, poultry dll sebelum dipenghujungnya ada pulak dessert. Kebiasaannya tempat-tempat ini mempunyai 2 jenis cara penyediaan. Satu ialah buffet dan satu lagi ialah a'la carte (sebutannya "ala-kat"). Buffet bermaksud semua makanan terhidang di kaunter dan tetamu akan membayar satu harga manakala A'la carte berasal daripada bahasa peranchis yang membawa maksud 'individual item with an individual price'. 

Untuk restoran yang menjurus kepada penyediaan makanan sesebuah negara, ia dinamakan 'Specialty Restaurant'. Contohnya ialah French Restaurant, Mediterranean Restaurant, Japanese Restaurant dan juga Middle East Restaurant. Menu mereka hanya menjurus kepada masakan/makanan negara mereka sahaja. Gourmet food atau juga dipanggil didalam bahasa peranchisnya "haute cuisine" (sebutannya "o-kui-zin"). Kebiasaannya mereka akan mempunyai seorang Chef de Cuisine (Head Chef) daripada negara berkenaan untuk memberikan authenticity (keaslian) kepada masakan tersebut. Satu pesanan aku kepada adik-adik yang akan memulakan business restaurant ya.....trend makanan ni sentiasa berubah-ubah. Setiap trend mengambil masa pusingan selama 5 tahun (melalui pengamatan peribadi aku sejak lebih 25 tahun dulu). Maka, jika adik-adik rasa masakan/makanan arab merupakan trend, ia bakal berakhir tak lama lagi. Cycle dan trend baru pula akan tiba. Oleh itu adik-adik harus tahu serta sentiasa mengikuti trend makanan di pasaran. Banyak lah membaca dan layari internet untuk mengetahui trend terbaru. Lebih baik jika adik-adik sendiri buat 'cafe hopping'. Menu didalamnya pada suatu masa dulu ialah merupakan set. Ia merangkumi Appetizer seperti soup dan salad, kemudian main course kemudian dessert. Pada zaman dahulu, set menu mempunyai makanan lebih daripada 4. Diantaranya akan ada pencuci mulut. Oleh kerana itemnya banyak, maka portionnya amatlah kecil. Mungkin 2-3 kali suap, makanan dah habis untuk setiap course itu. Set menu didalam bahasa peranchisnya dipanggil 'table d'hote' (sebutannya "taybel-dot"). Ia membawa maksud sejumlah makanan pada satu harga. Kebanyakan istilah-istilah perhotelan banyak menggunakan bahasa peranchis. Maka oleh itu aku mengambil kelas malam bahasa peranchis selama 2 tahun (88-89) di Alliance Francaise di Petaling Jaya. Ia banyak membantu terutamanya apabila aku melanjutkan pelajaran di Switzerland dan menetap di kawasan perancis. Canton du Valais. 

Bar dan  Lounge

Bar dan lounge pula lebih kepada penyediaan minuman dan makanan yang lebih ringkas dan cepat ataupun dikenali sebagai 'finger food' seperti sandwich, samosa dsbnya. Menu minuman disini amat extensive kerana sumber pendapatan bar dan lounge ialah melalui minuman. Bagi adik-adik yang nak meniaga minuman, aku nak bagitahu satu perkara yang amat jarang diketahui. Kopi merupakan satu jenis minuman yang memberikan pulangan yang amat lumayan. Ia berkali ganda kos penyediaan. Ini kopi daripada machine ya...bukan kopi segera dalam sachet. Adik-adik perlu tahu setiap kos bagi setiap penyediaan. Setiap cawan kopi memerlukan beberapa gram biji kopi untuk dikisar. Ia memerlukan sedikit air, penggunaan sedikit letrik manakala disisinya ada sedikit gula dan susu apabila disajikan. Kos bagi penyediaan secawan kopi di hotel ialah sekitar RM2-RM3 sahaja. Berapakah harga kopi yang adik-adik bayar? Kemungkinan besar ia mencapai hingga RM15 secawan! Tapi adik-adik bukan hanya membayar harga kopi. Adik-adik juga membayar harga keselesaan di cafe berkenaan seperti service/layanan, internet, kopi yang bagus, penghawa dingin, muzik dll. Walaubagaimanapun, hitunglah sendiri ya....kos Rm3, dijual RM15...Oleh sebab itu, sewaktu aku di hotel dulu, kami ada target yang harus dipenuhi. Kami diberikan latihan dan phrases serta cara-cara memulakan perbualan dengan upselling yang ternyata berkesan. Nah, adik-adik haruslah sampai ke tahap itu. 

Untuk pengetahuan adik-adik juga, kopi ini ada pelbagai. Salah satu jenis kopi yang termasyhur didunia ialah ILLY Coffee. ILLY berasal daripada sebuah syarikat di Italy. Orang yang pandai meminum kopi akan mencari jenama ILLY ini. Ia kini telahpun berada di Malaysia. Jenama ini akan terpampang samada di pintu masuk cafe dalam bentuk sticker dengan logo berwarna merah ataupun menu yang diberikan akan ada logo ILLY. Sewaktu aku membuka sebuah cafe di Bali pada tahun 2012, aku juga menggunakan jenama yang sama. Oleh itu cafe tersebut sentiasa ada tetamu sehinggalah ke malam sewaktu nak ditutup. Paginya pula tetamu menunggu untuk kami buka cafe kerana ingin menikmati ILLY coffee. Penggemar kopi sudah pasti tahu akan jenama ini. Ia ada diseluruh dunia termasuklah di bukit bintang!

Banquet

Ia juga merupakan perkataan peranchis yang membawa maksud 'jamuan makan besar-besaran'. Ia bukanlah bermakna dewan besar seperti yang disangka ramai. Oleh kerana jamuan makan itu besar-besaran, maka sudah tentulah ia dilaksanakan di dewan besar. Di eropah jamuan makan seperti ini sering juga diadakan dikawasan luar dewan. Ia menjadi outdoor event. Di Asia keseluruhannya, Ballroom menjadi dewan utama manakala ada juga bilik-bilik kecil yang digunakan untuk acara-acara yang lebih kecil seperti mesyuarat dll. Banyak majlis perkahwinan dilaksanakan dibahagian ini. Department ini mempunyai Sales teamnya yang tersendiri. Mereka report kepada seorang ketua yakni Director of Sales and Marketing. 

Kitchen

Bahagian ini diketuai oleh Executive Chef. Kebiasaan di hotel besar, Executive Chef akan report kepada Director of Operations ataupun General Manager. Aku tukarkan sedikit sewaktu di KSA dulu dan aku arahkan Executive Chef untuk melaporkan diri kepada Director of Food and Beverage, yakni aku! Ini sangat penting kerana akulah yang bertanggungjawab didalam jabatan tersebut. Kenapa Executive Chef perlu melapurkan diri kepada orang lain?  Pejabatnya juga aku sediakan didepan pejabat aku dan aku sengaja membuatkan pintu yang bertingkap kaca. Jadi, Executive Chef tidak boleh menghilangkan diri! Executive Chef aku bernama Nashat Ali. Walaupun kami sering bertengkar mengenai kualiti makanan dan menu cycle serta hygiene, kami masih berhubung sehingga kini di Facebook. Jika ada yang menaip nama aku di facebook, bolehlah cari Chef Nashat Ali.

Setiap restaurant dan lounge akan mempunyai dapur mereka tersendiri. Walaubagaimanapun, lounge kebiasaannya akan berkongsi dapur dengan cafe. Setiap penyediaan makanan dan minuman haruslah mempunyai standardnya yang tersendiri. Ini termasuklah temperature makanan/minumannya. Jangkamasa pembuatannya juga harus standard. Misalnya, setiap soup harus siap dalam jangkamasa 5 minit setelah dimasukkan ke dalam system. Jika adik-adik membuat perkiraan sedetail itu, adik-adik akan tahu jika secara tiba-tiba adik-adik mendapat komplen daripada tetamu yang mengatakan soupnya terlalu kurang ataupun tidak panas. Adik-adik dah boleh mengagak apakah kesalahan yang telah berlaku! Kemungkinan besar, pekerja adik-adik bersembang/bermain game di hp atau melakukan kerja lain sebelum menghantar soup tersebut hingga menyebabkan temperature soup tidak sehangat sepatutnya! Kecualilah tetamu tersebut memang memesan Gazpacho iaitu sejenis soup sejuk! Adik-adik mesti tahu semua ini agar adik-adik dapat menangani setiap permasalahan....Tidak ada jalan pintas ya! Didapur seperti juga dibahagian lain mempunyai ketua dan seterusnya chef-chef lain mengikut bahagian masing-masing. Ada dapur panas, ada dapur sejuk, ada dapur melayu, ada dapur cina, ada dapur india, ada dapur banquet, ada dapur potong daging dan banyak lagi. Hahahahahaha...adik-adik masih ok? 

Stewarding

Bahagian ini juga amat penting. Jika adik-adik ke hotel dan melihat seperti ada doktor berjubah putih meninjau-ninjau buffet counter, nah...inilah mereka. Mereka ditugaskan lebih daripada mencuci pinggan mangkuk malah memastikan kebersihan dapur serta buffet counter serta peralatannya bersih dari kotoran dan menepati piawaian hygiene hotel. Chief Steward harus memastikan yang peralatan juga dalam keadaan baik dan tidak rosak! Chief Steward melaporkan diri kepada Executive Chef.

Sewaktu aku mula bertugas di Tokyo Bay Hilton dulu, inilah merupakan jabatan pertama yang aku masuk. Aku disuruh mencuci pinggan mangkuk serta kuali. Aku hairan. Kenapa aku perlu buat semua itu? Akhirnya aku tahu dan aku berterimakasih kepada mereka kerana menempatkan aku disitu. Banyak aku belajar!

Oklah adik-adik. Aku dah bercerita pasal Food and Beverage Department ni. Itu baru 5% sahaja daripada keseluruhan penceritaan kalau aku nak cerita. Takpa. Aku tak nak adik-adik confuse. Kesemua jabatan yang aku dah ceritakan selama beberapa minggu ini adalah jabatan yang biasa ada didalam sesebuah hotel. Oleh itu, adik-adik haruslah sesuaikan saiznya dengan hotel adik-adik. Jika dirasakan tak perlu, tak payahlah diadakan. Bagi aku, ianya amat perlu. Cuma saiz sahaja yang harus dikecilkan. Seterusnya latihan yang berterusan harus diberikan. Aku mahu adik-adik sendiri yang memberikan latihan. Jika adik-adik sendiri yang berikan latihan, apa yang tak tahu, adik-adik akan cari dan belajar. Kalau sudah tahu, anggaplah ia sebagai refreshment course untuk adik-adik. Satu lagi, anggaplah ilmu yang adik-adik sampaikan itu sebagai sedekah kita ........buleh ka.......

Ok people, hingga bertemu lagi....






Rabu, September 14, 2016

Pembinaan Hotel Kecil (bah 4)

Peserta dari seluruh negara bertemu di Kulim

Assalamualaikum semua dan selamat pagi. Cuaca sungguh baik. Redup dan berangin. Yang tak baiknya ialah seat moto aku koyak. Jadi bila hujan, seatnya yang macam sponge tu menyerap air. Bila aku duduk, bahagian belakang seluar aku akan ada kesan tompokan air. Bila aku ke bank dan kemana-mana, orang akan pandang aku seolah-olah aku buang air kecil dalam seluar! Ahhhh ngeri!

Gambar kat atas tu ialah gambar lama tapi masih tahun ni bilamana aku diberikan kesempatan untuk mengadakan satu kursus selama 2 hari yang bertajuk Food Safety Management System (FSMS) di Kulim. Amat menarik sekali bila aku terpaksa bercerita mengenai penyediaan makanan, storage, temperature dan lain-lain lagi. Aku berharap peserta telah mendapat banyak manfaat dan aku juga berdoa agar mereka mempraktikkan apa yang mereka belajar di tempat kerja masing-masing. Amat menarik sekali apabila ada salah seorang peserta dari pantai timur mengirimkan pesanan ringkas kepada  aku dan memberitahu yang beliau sedang melaksanakan apa yang beliau pelajari tempohari dari aku. Alhamdulillah. That is the idea. Bukan hanya datang, dengar, makan, minum dan balik...

Berbalik kepada cerita aku. Dibahagian ini dan mungkin satu ataupun dua selepas ini aku akan bercerita sedikit tentang jabatan-jabatan penting didalam sesebuah hotel. Fokus disini ialah hotel kecil yang mempunyai 40 bilik ke bawah. Baiklah. Kita tengok Front Office.

Front Office.

Front Office ataupun singkatannya FO terletak di bahagian lobi setiap hotel. FO ni mempunyai banyak pecahan pulak. Dibawahnya ada Concierge, Doorman, Bellman, Duty Manager, Night Manager dll. Tugas biasa FO ialah untuk memastikan daftar masuk dan keluar tetamu adalah lancar. Untuk sesebuah hotel kecil yang dibawah 40 bilik, cukuplah setakat beberapa orang pekerja sahaja di bahagian ini. Latihlah mereka dengan standard yang telah adik-adik pelajari. Perturunkan nilai-nilai positif dan professional kepada mereka. Pastikan yang adik-adik juga professional dalam melaksanakan tugas kerana apa yang adik-adik lakukan akan mendapat perhatian dan bakal menjadi ikutan mereka. Jika adik-adik tidak senyum malahan bengis serta kasar apabila bertutur dengan mereka maka itulah juga sifat dan sikap yang akan mereka tunjukkan kepada para tetamu adik-adik nanti. Akhirnya yang akan menanggung rugi ialah adik-adik. Adik-adik akan kerap mendapat komen-komen negatif dan perlahan-lahan tetamu akan berkurangan. Tidak ada bezanya diantara Hotel mahupun Cafe. Falsafah Bill Marriott Jr yakni pemilik Marriott International seluruh dunia ialah "You take care of your associates and your associates will take care of your guests" yang membawa maksud, 'Anda jaga para pekerja anda dengan baik, para pekerja anda akan menjaga tetamu dengan baik'. Jika tetamu adik-adik bertambah kurang dari sehari ke sehari, janganlah disalahkan orang sebelah yang dikatakan 'dengki'. Kesian orang tua tu. Dia bukannya tau apa....dia cuma meniaga 'masalodey' saja pun.....

FO ada kaunter didepannya. Dikaunter itulah segala transaksi berlaku. Cash, kredit kad, debit kad dll. Petugas yang berada di kaunter kebiasaannya mempunyai pengetahuan yang baik mengenai hotel dan juga persekitaran...senyum yang manis juga penting. Tetamu tak suka berurusan dengan petugas yang muka bermasalah@grumpy. 

Dibahagian belakang kaunter dipanggil 'back office' yakni opposite kepada FO ni tadi. Di back office selalunya diadakan briefing, banyak notice board mengenai room occupancy, vip list, arrival and departure list dll. Semua petugas FO harus membaca board ini sekerap mungkin kerana perubahan info akan berlaku bila-bila masa. Sekurang-kurangnya 3 briefing mesti dilaksanakan. Satu pada pukul 6.45am sebelum shift pukul 7, satu pada pukul 2.45pm sebelum shift pukul 3 dan satu pukul 10.45pm sebelum shift pukul 11 malam. Briefing ini wajib dilaksanakan dan wajib dihadiri. Lambat dan tidak hadir, petugas harus ditegur dan catatan disiplin mesti direkodkan. Adik-adik masih boleh ikut ka? 

Di bahagian lobi, yakni ditepi pintu masuk, kebiasaannya akan ada sebuah kaunter. Kaunter ini ialah kaunter 'concierge'. Untuk hotel kecil dibawah 40 bilik, adik-adik boleh gabungkan kaunter ini menjadi 2 atau 3 fungsinya. Ia boleh menjadi information desk dan juga concierge itu sendiri. Untuk pengetahuan adik-adik concierge ini mempunyai rangkaian seluruh dunia. Bukan semua orang dapat memasuki group ini. Banyak kriteria yang perlu dipenuhi sebelum diiktiraf oleh badan antarabangsa, "Les Clefs d'Or". Ia merupakan badan antarabangsa para petugas concierge seluruh dunia!

Sewaktu aku sempat bertugas di bahagian ini di Geneva dulu, aku sering berurusan dengan tetamu yang mahu pergi bermain ski. Jadi aku setiap hari akan melengkapkan pengetahuan aku dengan pelbagai informasi yang biasa ditanya tetamu seperti jarak dari Geneva nak ke Mont Blanc/Mont Titlis, apakah temperature diatas sana, penyewaan peralatan ski, ketebalan salji dan banyak lagi. Oleh kerana aku datang dari negara khatulistiwa, bertambah banyaklah yang aku kena pelajari agar message yang aku sampaikan menepati kehendak mereka. 

Adik-adik harus pastikan setiap petugas adik-adik mempunyai kemahiran yang setaraf dengan adik-adik. Maksud aku, petugas-petugas terutamanya di bahagian FO harus tahu tempat-tempat menarik persekitaran. Makan dan minum yang sedap. Tempat tumpuan pelancong terdekat dan bagaimana nak ke sana. 

Kaunter FO beroperasi 24 jam. Adik-adik hendaklah menyediakan jadual kerja yang seimbang. Mungkin boleh sediakan jadual 2 minggu atau lebih baik jadual sebulan. Kenapa aku kata baik? Jika adik-adik menyediakan roster selama sebulan, para petugas mampu merancang personal activities mereka lebih awal. 

Sebagai pemilik, adik-adik haruslah sering membuat lawatan ke tempat kerja. Jangan dibiarkan mereka bersendirian. Mereka akan hanyut. Penyelewengan juga akan berlaku. Lakukan 'spot check' dari masa ke semasa agar mereka tahu yang adik-adik sentiasa berada dibelakang mereka memerhati. 

Oleh kerana kebiasaannya aku bertugas di bandar-bandar besar, aku juga akan pastikan yang aku tahu mengenai flight arrival ditengah malam dan departure keesokan harinya. Ini banyak memudahkan aku berinteraksi dan memberikan info yang tepat kepada tetamu. Adik-adik, reason kenapa aku bercerita perkara-perkara tersebut ialah untuk memberikan panduan kepada adik-adik untuk menjadi seorang yang mempunyai sikap 'attention to detail'. Jangan diambil mudah. 

Adik-adik nak mempunyai perniagaan sendiri. Nak mempunyai cafe ataupun hotel kecil sendiri, pastikan adik-adik cukup ilmunya. Jangan bangun pukul 10 pagi dan sampai dipejabat pukul 12 tengahari. Jika itulah amalan adik-adik, maka lingkuplah business tersebut. Aku pernah menjaga seorang lelaki berbangsa tionghua yang sering makan di Sagano Japanese Restaurant di Renaissance Hotel KL. Aku panggil beliau Mr Lim. Tiap-tiap minggu akan datang makan tengahari. Aku dan Mr Lim sering berbual. Mr Lim seorang yang amat humble dan amat senang untuk dijaga. Tak pernah meninggikan suara dan tak pernah marah. Kalau makanan kegemarannya tak ada, aku akan bagitahu dan dia akan suruh aku pilih sendiri untuk dia. Mr Lim senang kalau aku sendiri pilihkan makanannya. Lama aku bertanya apakah pekerjaannya tapi Mr Lim tak pernah bagitahu aku. Dia kata itu tak penting. Mr Lim juga selalu pesan kat aku untuk bekerja dengan jujur, disiplin, jangan datang lambat dan jangan ponteng kerja. Dia sendiri masuk kerja diawal pagi sebelum lain-lain sampai! Sekarang Mr Lim ni dah pun berjaya. Mr Lim memiliki I-Berhad. Mr Lim juga merupakan salah seorang jutawan di negara ini. Sekarang kalau jumpa tak bolehlah aku panggil dia Mr. Lim lagi......la ni dah kena panggil Tan Sri Lim....itu sikit saja cerita mengenai Tan Sri Lim Kim Hong pemilik syarikat I-Berhad yang sangat humble.

Cukuplah dulu untuk minggu ini. Aku takut adik-adik tak boleh digest. "Berilmu Untuk Berjasa"

Isnin, September 05, 2016

Pembinaan Hotel Kecil (bah 3)

Masjid Jamek setiap Ahad, 4.30pagi.


Assalamualaikum adik-adik dan pembaca budiman. Seperti juga minggu lepas, gambar diatas tak ada kena mengena dengan apa yang aku nak ceritakan dibawah ni nanti. Itu hanyalah sebagai 'iklan santai' sebelum kita masuk ke topik yang lebih berat. Gambar menunjukkan aktiviti pagi minggu yang aku rasa amat bermakna untuk diri aku. Bermakna kerana aku dapat bersama-sama dengan para sukarelawan yang muda belia seperti Bubu, Robby, Mommy, Chef Farid, Cacing serta Chief Vimmy dan beberapa orang lagi. Bertemu rakan-rakan jalanan dan berbual dengan mereka memberi keinsafan kepada aku. Aku berpeluang melihat diri sendiri dan aku bersyukur kerana masih bernasib baik dengan diberiNya kesihatan yang alhamdulillah, fikiran yang masih waras, rumah untuk berteduh serta makan-minum yang terhidang sentiasa. Oh ya tak lupa juga bersyukur kerana aku ada 'kapchai' yang memudahkan pergerakan aku kesana-sini. Kepada sesiapa sahaja yang free pada hari Ahad, silalah datang ke Masjid Jamek KL. Para sukarelawan akan berada disitu sejak dari pukul 4.30-7.30 pagi kebiasaannya. Bila datang, sila perkenalkan diri untuk memudahkan urusan. Sukarelawan berada didalam kawasan masjid. Parkir untuk kereta agak terhad kerana masjid sekarang sedang diperbaiki untuk kelihatan lebih cantik.

Baiklah. Sekarang dah pun masuk ke bahagian ke 3. Kita telahpun faham sedikit-sebanyak apa yang berlaku serta apa yang harus dilakukan. Adik-adik haruslah fokus dengan apa yang adik-adik nak laksanakan. Be it a small project ataupun projek yang besar. Fundamentalsnya tetap sama. Sekaranglah waktunya adik-adik dan rakan kongsi mula duduk berbual dengan lebih serius mengenai halatuju projek. Pada waktu ini keputusan telahpun ada samada adik-adik sendiri yang akan melaksanakannya ataupun adik-adik hanya bertindak sebagai orang-orang dibelakang tabir sahaja. Jika adik-adik mengambil keputusan untuk menjalankannya sendiri, aku cadangkan agar adik-adik stop, pause and think. Apakah adik-adik memang mempunyai kepakaran? Jika tidak, siapakah yang boleh dipercayai untuk melaksanakannya? Jika ya, apakah position-position yang akan diwujudkan nanti dan berapakah gaji yang harus disediakan? Adik-adik boleh mula membuat 'market survey' tentang posisi yang bakal ada nanti dan juga jumlah gaji yang dibayar dipasaran sekarang? Ini ialah anggaran yang hampir tepat. Of course sebelum ini adik-adik juga haruslah membuat anggaran. Harus dibandingkan anggaran dulu dan anggaran terbaru adik-adik. Kebiasaannya untuk posisi sebagai seorang waiter, gaji bersih yang mampu dibawa pulang ialah sebanyak RM1200-RM1300. Ada sesetengah hotel di KL yang gaji waiter boleh mencapai hingga RM2700 sebulan. Manakala dibahagian dapur, gaji adalah sedikit kurang daripada 'front of the house' walaupun posisi/gred kerja mereka adalah sama. 

Housekeeping

Apa yang penting disini adik-adik perlu tahu jabatan manakah yang diperlukan didalam sesebuah organisasi. Bagi hotel yang kecil adik-adik harus memastikan mereka yang dibawa masuk ini mahir didalam beberapa tugas. Multi skill. "Rule of Thumb" menyatakan bahawa ratio pekerja ialah sama dengan jumlah bilik yakni 1:1. Maksudnya jika adik-adik mempunyai hotel yang mempunyai 40 buah bilik, para pekerja juga haruslah berjumlah 40 orang. Come on...... Itu dulu. Itu 30 tahun dulu. Waktu itu banyak tugas terpaksa dilakukan secara manual. Kini segala-galanya telah berubah. Adik-adik haruslah memastikan yang mereka bekerja dengan efficient. Bagaimanakah adik-adik nak pastikan yang mereka bekerja dengan efficient? Adik-adik harus sediakan latihan yang mencukupi. Barangan (tools) yang mencukupi. Adik-adik harus berada bersama-sama mereka untuk menunjukkan 'best practises'. Setiap tugas yang/bakal dilaksanakan harus mempunyai waktu untuk selesai. Sebagai contohnya, housekeeping associate yang baru atau kurang pengalaman memerlukan hingga 1 jam untuk mengemaskan bilik dengan baik tanpa pengawasan manakala yang berpengalaman pula hanya memerlukan 30 minit. Setiap pergerakan didalam bilik yakni cara-cara pembersihan bilik haruslah diajar satu persatu walaupun nampaknya sangat remeh. Ramai yang tidak tahu bahawa pergerakan terbaik untuk mengemas bilik ialah dengan mengikut pusingan jam ataupun clockwise. Jika tidak adik-adik akan jadi kelam-kabut!

Sewaktu interview, adik-adik jangan terlalu percaya dengan apa yang dipertuturkan oleh pemohon. Sebaik-baiknya diadakan pertemuan sebanyak 2 kali dengan calon yang sama supaya in between, adik-adik boleh menalipon majikan mereka dan bertanyakan mengenai prestasi kerja mereka. Aku selalunya amat berhati-hati apabila seseorang yang aku interview itu sangat manis mulutnya. Adik-adik juga harus hati-hati apabila calon tersebut memperlecehkan majikan sebelumnya semata-mata untuk menarik perhatian adik-adik untuk mengambil mereka. Tidak mustahil mereka akan bercerita yang kurang enak mengenai adik-adik apabila memohon kerja ditempat lain pula. 

Housekeeping department amatlah penting kerana kebersihan sesebuah hotel terletak ditangan mereka. Ini merangkumi ruang taman dan parking spaces, public areas termasuklah public toilets, surau, lobby, restaurants, pejabat dan sudah semestinya bilik tetamu dan juga laundry. Adik-adik harus tahu tugasan mereka. Jika adik-adik tidak tahu, silalah belajar. Belajar dalam ertikata membaca. Paling mudah ialah melalui internet. Adalah lebih baik adik-adik sendiri mencari pengalaman bekerja dibahagian housekeeping ini untuk mengetahui dengan lebih lanjut apakah tugasan mereka. Adik-adik harus tahu jenis-jenis linen dan saiznya. Adik-adik harus tahu mengenai fabric dan cara penyuciannya serta chemical yang boleh digunakan. Untuk mendapatkan linen yang berkualiti, adik-adik harus tahu berapakah 'thread countnya' dan banyak lagi. Bukan senang ya adik-adik! Florist juga terletak didalam Housekeeping Department. 

Aku bernasib baik kerana housekeeping merupakan jabatan pertama yang aku masuk pada tahun 1987 dulu dan tugas pertama aku waktu itu ialah sebagai 'public area attendant'. Maksudnya aku akan standby menjaga bilik air di paras lobby. Aku harus check tong sampahnya, sinkinya agar tidak ada setitik pun air, jambannya sentiasa kering dan harus berbau segar. Didalam bilik air juga aku ambil kesempatan untuk mengasah penguasaan bahasa inggeris aku dengan berbual kecil dengan tetamu. Aku pastikan yang rambut aku tersisir rapi. Mulut, badan dan tangan aku tidak berbau. Nah....adik-adik sila ambil iktibar ya. Sekali lagi aku nak tegaskan bahawa bekerja di bahagian housekeeping bukanlah semudah yang disangka. Maka oleh itu aku syorkan adik-adik sendiri bekerja di jabatan ini selama beberapa ketika untuk mengetahui apakah tugasan seorang 'housekeeping attendant' itu. 

Kali ni aku bercadang untuk menceritakan sedikit-sebanyak tugasan setiap jabatan agar ia memberi idea kepada adik-adik semua. Aku selalu berpendapat bahawa untuk menjadi majikan yang baik, adik-adik haruslah tahu tugasan setiap jabatan itu. Lebih afdal jika adik-adik sendiri mempunyai pengalaman. Dengan adanya pengetahuan, adik-adik tidak akan ditipu. Pernah berlaku associate cuba berlagak lebih pandai dari ketuanya. Maka itulah kelebihannya apabila adik-adik mempunyai pengalaman dan pengetahuan yang lengkap mengenai apa yang adik-adik nak laksanakan. 

Jumpa lagi minggu depan. Sebelum aku sign off, jika ada pembaca yang nak bertanya soalan, janganlah segan. Tanya saja. Berkenaan hotel ya....insya Allah aku akan cuba jawab sebaik mungkin. 


Sabtu, Ogos 27, 2016

Pembinaan Hotel Kecil (bah 2)

1985 Sdar vs King's College Thailand

Bertemu kita sekali lagi. Gambar diatas sebenarnya tidak ada kena-mengena dengan topik. Memang lari jauh! Aku berdiri didepan sedang menoleh ke kanan sambil sama-sama menyanyikan lagu tradisional kalau tak salah aku. Waktu tu berat aku dalam lingkungan 68-70 kilo. Mampu berlari pantas dengan 'tackle' yang padu. Itu cerita 31 tahun yang lalu! Hahahahahahaha....

Sekarang kita beralih semula ke topik yang agak serious. Ini dah masuk ke bahagian 2. Aku tak tahulah berapa bahagian akan jadi siri ni nanti....

Andaikanlah adik-adik telahpun mendapat pinjaman daripada pihak bank dan permohonan adik-adik melalui 'architect' bertauliah yang dilantik untuk mendapatkan kelulusan daripada pihak berkuasa telah berjaya sepenuhnya, alhamdulillah....itu merupakan satu kejayaan kecil. Kini architect tersebut perlu membuka tender untuk projek. Adik-adik mungkin ada preference tersendiri. It's up to you. Satu yang aku nak nasihatkan ialah, pilihlah yang betul-betul berwibawa. Janganlah dipilih kawan-kawan ataupun adik-beradik dekat dengan niat untuk menolong sedangkan kita dari awal sudah tahu yang mereka tidak ada pengalaman! Adik-adik akan menyesal nanti. Biarlah depa nak kata apa....biarlah depa nak berjauh hati...bagi aku, lantaklah! Ini business...ini bukan main-main. Kalau kerja tak jalan macamana? Depa nak bertanggungjawab? Duit siapa yang akan habis nanti? Duit depa ka? Adik-adik kena berkeras didalam hal-hal sebegini.....ini bukan kerja main-main. Ini bukan juga kerja nak jaga/ambik hati orang...jangan salah hitung! 

Didalam kes aku, kami menutup untuk 'renovasi' dan akan membukanya semula lebih kurang 12-18 bulan yang akan datang. Jadi sementara menunggu architect bersedia dengan teamnya, apa yang aku buat ialah memastikan segala tugasan behind the scene berjalan dengan licin. Apakah tugasan-tugasannya? Aku harus pastikan yang seramai mungkin tetamu aku tahu yang kami akan menutup buat sementara waktu samada melalui website, facebook, instagram ataupun daripada personal messages. Berhubung dengan kesemua 'online booking engines', menghubungi TNB, SYABAS dan yang sewaktu dengannya seperti suppliers dan memberikan notis tempoh yang baik untuk tindakan selanjutnya. Banyak tu....

Foto harus diambil dan inventory juga harus dibuat sebelum barangan dipindahkan ke gudang yang telah dikenalpasti dan setuju dengan kadar sewa selama dalam pembinaan. Adik-adik jangan lepas tangan. Setiap 'packing' yang dibuat, adik-adik haruslah ada sebagai witness. Jangan ingat dah tutup dan sedang pack barang, adik-adik boleh lepas tangan. Jangan buat begitu. Ini semua ialah asset adik-adik. Jika tidak digunakan semula (dapat kurangkan perbelanjaan), adik-adik juga boleh ambil keputusan untuk lupuskannya secara berhemah. Kekalkan disiplin dengan datang seperti hari bekerja biasa. Jika 9-5, 9-5 lah waktu yang adik-adik harus ada di site. Rondalah didalam bangunan tersebut sewaktu barangan sedang dibawa keluar dan pastikan semuanya ada dalam kepala otak adik-adik. Pintu bilik, pintu toilet, almari, tv, penghawa dingin dll mestilah masuk dalam inventory. Masuk juga dalam kepala otak adik-adik. Pastikan hingga ianya terpahat didalam fikiran. Adik-adik juga harus tahu dimana barangan tersebut disimpan didalam stor. Ini penting kerana apabila ditanya, adik-adik dah dapat membayangkan dan mampu menjawab soalan yang ditanyakan oleh tuanpunya syarikat ataupun owner/shareholder dengan baik. 

Pada masa yang sama, adik-adik harus mula membuat jaringan business (business networking) dengan syarikat-syarikat besar yang adik-adik rasa kerjasama dengan mereka bakal membantu adik-adik nanti. Senaraikan contact-contact tersebut. Didalam kes aku, aku dah pastikan 'market segment' mana yang aku harus penetrate nanti dan mula membuat 'link' dengan mereka. Masa masih lama? Tidak! Setahun atau setahun setengah ialah jangkawaktu yang amat singkat. Raya tahun ni baru berlalu. Tiba-tiba adik-adik dah mula berpuasa lagi. Itu menandakan setahun hampir tamat. Tak lama bukan?  

Dalam waktu yang sama, building plan serta hotel plan yang aku dapat daripada architect aku amati betul-betul. Drawings ini aku harus kerap tengok supaya aku tahu suraunya dimana? Biliknya besar mana? Emergency exit dimana. Setelah semuanya aku hafal, aku akan mula berangan seakan-akan hotel telah mula beroperasi...kesibukannya, keluar-masuk tetamu, masalah yang bakal ditempuhi dan macam-macam lagi. 

"Critical Path" juga harus disediakan. Adik-adik harus sediakan carta ini supaya adik-adik tahu perjalanan projek tersebut. Ini penting agar adik-adik tidak terbabas melakukan sesuatu yang tidak diperlukan! Sewaktu aku bertugas di Renaissance KL diawal pembinaannya, kami akan mengadakan mesyuarat sebanyak 2 kali sehari. Ini merupakan 'internal progress meeting'. Director mahu tahu progress kerja kami dan beliau juga perlu tahu untuk beliau laporkan kepada General Manager yang seterusnya akan melaporkan kepada Owner. Malamnya pula kami berjumpa sekali lagi untuk memastikan tugasan hari itu selesai. Jika tidak selesai, apakah masalahnya dan bilakah akan selesai? Ini semua penting. 

Critical Path aku merangkumi tarikh sekian ke tarikh sekian, para tetamu diberitahu akan penutupannya. Tarikh sekian ke tarikh sekian, suppliers semua diberitahu. Kemudian aku harus ada 'final artist impression' sebagai modal kepada aku apabila berjumpa dengan clients. Bila brochures baru akan siap? Bila aku harus melawat ke agensi-agensi kerajaan ataupun swasta untuk pastikan networking aku masih baik? Bila aku harus ke luar negara untuk 'menjual' hotel ini. Bila aku harus membuat 'dry-run'. Bila aku nak buat 'soft launch' dan seterusnya 'official launch'. Bila aku nak berhubung dengan media untuk tujuan promosi?

Untuk building progress pulak, aku harus tahu bilakah bangunan ini akan dirobohkan. Bila akan bermula pembinaannya. Bila supplies akan masuk. Bila 'interior design' akan bermula. Apabila dilakukan 'dry-run' nanti aku harus kenalpasti cabaran dan selesaikan dalam 48 jam. Masalah-masalah yang bakal timbul nanti ialah booking yang tidak masuk sedangkan tetamu sudah buat. Check in yang lambat. Petugas yang tidak tahu head and tail. Penghawa dingin tidak berfungsi. Petugas kurang latihan. Air panas di bilik mandi tidak panas. Kebocoran dll. Banyak ya adik-adik....bukan senang ya!

Adik-adik pergi lah cari buku yang hampir-hampir sama dengan apa yang aku ceritakan kat sini. Kemungkinan besar, adik-adik tak akan jumpa. Jika aku diminta untuk menulis buku untuk cafe ataupun hotel didalam bahasa standard ataupun baku, aku tak mampu nak ceritakan kerana 'lenggoknya' akan jadi lain dan intipati yang aku nak sampaikan tak akan kena. Makanya aku lebih selesa menulis dalam bahasa sebegini. 

Aku berhenti dulu setakat ini. Seperti yang aku bagitahu, ini ialah cerita dari pengalaman peribadi. Pengalaman membuka Renaissance Hotel KL yang mempunyai 900 bilik, Pengalaman membuka Marriott Jakarta. Pengalaman membuka hotel yang mempunyai 570 bilik di Madinah dan Al Safwah di Mekah yang mempunyai 900 bilik. Cerita-cerita aku ini tidak mewakili mana-mana syarikat.  Kalau adik-adik rasa seronok membaca dan dapat membantu adik-adik, aku bersyukur. Jika ada soalan, kemukakan untuk dibincangkan secara terbuka disini. Aku alu-alukan. Jika tidak mahu disiarkan, juga nyatakan supaya aku tak publish. Tetapi aku akan tetap membalasnya jika disertakan email address. Niat aku hanyalah untuk berkongsi pengalaman. Have fun with your loved ones over the weekend! Ciao!