Sabtu, November 22, 2014

Melayu di perantauan

Shahril Shuib dan Robae
 
Aku mengenali Shahril Shuib sejak dari tahun 1996 lagi sewaktu kami sama-sama bekerja di Renaissance Hotel Kuala Lumpur. Aku, waktu itu di Vogue Cafe manakala Shahril pula di Malay Kitchen di Cafe yang sama. Beliau merupakan seorang chef yang senang untuk diajak berbual. Di waktu awalnya banyak kali juga pekerja aku salah mengambil pesanan ataupun tetamu memberitahu bahawa makanan tak seperti mana yang diharapkan, aku akan membawa balik makanan ke dapur, merasa makanan tersebut bersama chef dan kemudiannya berbincang dengan chef secepat mungkin apakah makanan itu harus digantikan dengan makanan yang sama ataupun harus menukar kepada menu yang lain. Kebanyakkan chef akan menjadi "hijau" bila perkara ini berlaku. Tetapi selama aku mengenali chef Shahril, perkara ini jarang ataupun tidak pernah berlaku. Jika alasan yang diberikan kukuh, beliau akan segera menggantikannya dengan yang baru. Senang bekerja jika Shahril Shuib yang berada di dapur! Ini bukan kerana aku yang cerita tetapi jika ditanya kepada budak-budak lain pun jawapan mereka akan sama dengan aku. Tak banyak hal, tak banyak kerenah. Dapur beliau sentiasa dijaga rapi. Bak kata orang kedah, "cuci-chalat!"


dari kiri, chot, nazri, shahril dan madi di Renaissance Hotel KL pada 1996!
 
Setelah beberapa tahun kerja bersama-sama, Shahril Shuib telah membuat satu keputusan yang bagi kami amat mengejutkan tetapi beliau nekad. Shahril Shuib telah menghantar notis berhenti kerja dan mula mengatur langkah ke Ireland. Sebuah negara asing di Eropah. Kali pertama beliau berjauhan dengan keluarga. Kali pertama berada jauh beribu-ribu kilometer dinegara orang. Kali pertama menghadapi cuaca 4 musim dan musim sejuk yang ekstrem. Beliau tetap nekad. Seketika kami terputus hubungan tetapi kembali berhubung sewaktu aku di Mekah dan beliau di Galway yang menjadi tempat mencari rezeki beliau sehingga kini. Bekerja siang dan malam tanpa henti bagi mencari rezeki halal dengan niat hanya satu yakni membanggakan keluarga di kampung di Kedah! Aku faham benar kesusahan yang beliau harungi kerana aku juga sering merantau ditempat orang sendirian. Tetapi mengenali chef muda berbakat dan sangat positif ini membuatkan aku merasa banyak kekurangan berbanding beliau. Misi dan visinya telah ditetapkan. Tidak akan pulang selagi belum menempah kejayaan..

 
Selang beberapa tahun bekerja diperantauan beliau berkenalan dengan seorang wanita tempatan yang bernama Margo O'Malley. Sering bertemu membuatkan timbul perasaan rindu dan sayang dihati mereka. Sedikit demi sedikit Shahril cuba mengajar Margo akan keindahan agama Islam dan Margo mula tertarik. Shahril mengambil masa selama 2 tahun untuk membimbing Margo dan akhirnya pada tahun 2004, dengan persetujuan keluarga kedua-dua belah pihak, kata sepakat dicapai dan mereka bernikah pada tahun 2004. Margo diberikan nama Mariam binti Abdullah. Mereka dikurniakan 3 orang zuriat. Adam berumur 9 tahun, Azri berumur 7 tahun dan terakhir Nurliyana berumur 4 tahun sebagai penyambung kasih. Rezeki Shahril bertambah baik. Dengan duit yang ada setelah mengumpul bersama-sama dengan isteri tersayang, Mariam, mereka telah berjaya membuka sebuah restoran. Masa terluang banyak dihabiskan bersama keluarga dan sering mereka mengunjungi keluarga Mariam. Selain daripada itu Shahril juga gemar memancing dan hasil tangkapannya akan dibawa pulang untuk dimasak dan dikongsi bersama rakan-rakannya dari Malaysia dan masyarakat tempatan. Penglibatan beliau didalam majlis-majlis tempatan mahupun keagamaan dimasjid berdekatan amatlah menyenangkan banyak pihak. Karektor beliau yang peramah tetapi sedikit "gila-gila" diibaratkan sebagai "icing" pelengkap. Begitu jugalah sikapnya sejak tahun 1996!

 
Sewaktu di RKL dulu, Shahril sering mengambil shift tengah malam. Apabila rakan sebelumnya tidak menghabiskan tugas yang sepatutnya dilaksanakan, Shahril dengan senang hati akan menyiapkan apa saja yang terbengkalai. Menyanyi-nyanyi sendirian didapur sambil menggoreng mee mamak, aku kadangkala ketawa kecil. Setiap kali aku masuk ke dapur akan ada saja makanan yang disuruh aku rasa. Shahril memang mahir dan kemahiran itulah salah satu aspek yang membuatkan beliau berjaya. Kecekalan hati, disiplin dan keinginan untuk merubah nasib diri sendiri juga banyak memainkan peranan didalam melahirkan Shahril Shuib yang aku kenali ini. Senyum tak pernah lekang dari bibirnya. Aku sangat berbangga kerana Shahril ini merupakan anak Melayu yang berjaya di perantauan walaupun bukan yang pertama, tetapi yang sangat aku kenali. Diam tak diam, telah hampir 15 tahun beliau bermastautin disana. Menjadikan Galway sebagai kampung baru beliau dan keluarga. Hubungan dengan ahli keluarga di Kedah tetap diteruskan. Kadang-kala ada saudara-mara yang pergi melawat dan bercuti disana.

 
Shahril juga sama macam aku. Menunggang moto pergi dan balik kerja. Kadang-kadang kami sampai ke hotel pun pada waktu yang sama. Parking moto bersebelahan, sempat kami berborak sebentar sambil berjalan masuk ke hotel dan ke locker room yang sama untuk menukar pakaian. Pertengkaran diantara kami adalah lumrah. Semuanya berkisar kepada kerja sahaja. Tiada yang personal. Shahril akan marahkan aku jika makanan lambat di pick up. Aku akan marahkan Shahril apabila makanan lain dah siap manakala masakannya belum. Penting bagi aku untuk mengeluarkan makanan untuk satu meja pada waktu yang sama. Mungkin aku "old school" tetapi itulah yang aku belajar dan mengajar sewaktu di eropah dulu. Selepas bertegang leher selama beberapa saat, dan makanan dihidangkan kepada tetamu, aku akan masuk semula ke dapur untuk bertemu beliau. Kembali bersembang, bergelak dan kadang-kadang minum kopi bersama di belakang.


Alhamdulillah...alhamdulillah...alhamdulillah...aku bersyukur, rakan yang aku kenali beberapa tahun dulu kini sedang membina kehidupan yang sangat baik di perantauan. Restaurantnya dinamakan sempena nama isterinya. Margo's Restaurant. Nama siapa lagi yang harus diabadikan selain daripada nama isteri? Kata beliau, restaurant ini diusahakan oleh mereka anak-beranak. Makanan yang disediakan ialah Irish dan Asian. Oleh kerana dikawasan beliau tidak banyak restaurant makanan Asia, maka disinilah selalunya menjadi tumpuan dan tempat masyarakat setempat berkumpul. Ada juga disediakan ruang untuk bermain pool. Kalau tetamu belum datang, selalunya anak-anaklah yang akan bermain walaupun kayu "que" tu lebih panjang@tinggi daripada Adam, Azri mahupun Liyana!
 
Aku tumpang seronok melihat rakan aku, seorang anak muda dari Hutan Kampong, Alor Setar, Kedah berjiwa besar, membina kehidupan baru di perantauan dan mengatur langkah mengejar impian...jika ada sesiapa yang sampai ke Galway dan nak makan sambal belacan, aku syorkan carilah dia....alamatnya kini ialah seperti dibawah. To my dear old friend, Shahril Shuib. I am very-very proud of you!
 
Shahril Shuib,
Ratesh Kilconly,
Tuam co Galway,
Ireland.


Ahad, November 16, 2014

Bahasa itu indah!

 
Malam tadi aku menonton satu program disalah sebuah channel tv. "Spell It Right" peringkat kebangsaan. Berlonggok kami depan tv. Aku panggil abang, Yuya dan Marina sama-sama tengok. Aku suka program ni sebab banyak yang aku boleh belajar. Even soalan-soalan peringkat sekolah rendah pun aku dah juling otak nak fikir apalagi soalan untuk sekolah menengah! Tapi pelajar-pelajar ni semua yang mewakili negeri masing-masing memang hebat. Aku pun heran mana depa belajar ejaan ni semua. Nampak mudah tapi sebenarnya tidak. Salah satu soalan untuk sekolah rendah ialah untuk mengeja "abattoir" yakni rumah sembelihan. Ia berasal daripada bahasa Perancis dan aku masih ingat lagi. Dipanggilnya sorang pelajar sekolah rendah ni. Dengan satu nafas beliau berjaya menjawab dengan betul! Phew....itu satu soalan mudah, fikir aku. Kemudiannya dipanggil pulak seorang pelajar dari Sarawak untuk mengeja perkataan yang asalnya ialah perkataan Latin. Oh makk aii...budak ni pun senafas jugak! Anak-anak aku melopong...Masuk ke peringkat sekolah menengah pulak. Pergh...soalan-soalan lebih memeningkan kepala. Mereka dengan tenang menjawap. Ada satu soalan yang ditanya, pelajar sorang ni menjawab dengan muka selamba....soalannya, apakah perkataan yang membawa maksud fobia kepada nombor 13 yang berasal dari Greek? Perkataan itu sebenarnya disebut berulang kali dan peserta boleh meminta ia diulang jika masih ragu-ragu dengan sebutannya. Budak ni terus mengeja "T.R.I.S.K.A.I.D.E.K.A.P.H.O.B.I.A."....dan jawapannya betul! Fuyoo.....aku terkedu! Aku tak nafikan yang pelajar-pelajar ini semua pintar. Ibubapa mereka hebat. Guru-guru mereka juga hebat. Tapi aku teringin nak tahu macamana mereka belajar? Apakah sumber rujukan mereka? Apakah mereka telah diberikan set perkataan berjumlah 1000 atau 2000 untuk dihafal? Jika tidak, dari mana mereka belajar? Apakah dari kamus? Apakah dari sebuah buku yang berkisar mengenai soalan-soalan sebegini? So please kalau ada sesiapa yang tahu tolong bagitahu aku...benda yang macam ni aku minat. Bukan minat nak bertanding tapi minat nak tahu dari sumber mana mereka belajar?

 
Hari ini aku tak berkesempatan nak ke pasar. Pagi tadi aku ada sekumpulan tetamu yang perlukan sarapan awal. Selepas itu ada group yang akan check in awal. Pukul 3 pula ada group lain yang ada hi-tea. Malam ni ada majlis tahlil di function room dan selepas itu ada bbq dinner. Memang padat hari ini. Alhamdulillah. Ini semua rezeki yang Allah bagi kepada kami. Minggu depan juga akan menjadi sibuk. Semua ini mengembalikan kenangan aku bersama-sama dengan hotel besar lain yang pernah aku kerja dulu. Sewaktu di Tokyo Bay Hilton, tetamu sarapan pagi kami pada hujung minggu ialah seramai 800-1200. Tak cukup di cafe dan pool, lounge juga dibuka. Hujung minggu menjadi ramai kerana semua tetamu ingin ke Tokyo Disneyland. Hotel kami terletak di belakang disney yang berhadapan dengan Tokyo Bay. Pemandangan depan mengadap Disneyland dan pemandangan belakang mengadap ke bay! Sangat cantik. Pekerja bekerja tanpa henti. Makanan sentiasa ditambah dan waktu sarapan terpaksa dilanjutkan kepada pukul 11 pagi. Tetamu berpusu-pusu dengan keluarga. Itu kali pertama yang aku terpaksa memberi makan kepada lebih 1000 orang tetamu didalam tempoh 5 jam dari 6 pagi sampai 11 pagi.  Balik ke bilik penginapan sebelah malamnya, aku hanya sempat tapau makanan, bawak balik ke bilik, tukar baju, mandi, makan dan terus tidur sebab terlalu letih! Begitulah setiap hujung minggu aku sewaktu di Tokyo dulu. Pada awalnya aku jadi ngeri memikirkan hujung minggu. Tetapi lama-kelamaan semuanya menjadi routine dan aku mula seronok kerana dapat bertemu ramai tetamu dan aku belajar bahasa Jepun dengan lebih cepat sehingga rakan-rakan aku terkejut sebab sebutan aku menjadi sangat cantik seolah-olah orang Jepun yang bercakap! Itu dulu...hahahahaha!
 
Aku berpesan kepada anak-anak agar menguasai seberapa banyak bahasa yang boleh. Ini sangat penting kerana banyak syarikat didunia yang memerlukan pekerja yang menguasai lebih daripada satu ataupun dua bahasa. Mereka juga boleh bertugas diluar negara, menjadi penterjemah dan lain-lain lagi. Ramai yang berpendapat bahawa bahasa merupakan penghalang untuk mereka ke luar negara ataupun bahasa merupakan penghalang untuk mereka berjaya. Aku menyanggah pendapat sebegitu. Bahasa itu indah. Harus ada minat. Harus ada keberanian. Harus ada muka tebal atau didalam bahasa utara dipanggil "hemoi". Disini aku sekali lagi bernasib baik kerana mengikut arwah bapak bertugas dimerata-rata tempat diseluruh negara. Walaupun masih didalam Malaysia, pergaulan aku telah membuatkan aku cepat menangkap bahasa-bahasa daerah dan seterusnya bercakap seperti orang tempatan. Sekali imbas mereka tidak akan tahu yang aku bukan berasal dari daerah mereka. Bayangkanlah...aku dilahirkan di Kelantan, bersekolah di pulau pinang, seremban dan alor setar. Dari satu tempat ke satu tempat, aku mula mempelajari loghat daerah dan lenggok mereka berbual. Memang seronok. Ada seorang rakan yang sama bertugas dengan aku di kl dulu kini bekerja di Dungun. Asal dari Kedah tetapi sekarang ni bercakap bahasa Trengganu dengan pekat sekali. Aku sendiri terkejut kerana langsung tak melambangkan yang beliau berasal dari Kedah. Aku rasa Nizam (nama beliau) ni kalau pergi kemana-mana sekalipun, beliau akan mampu menguasai pelbagai bahasa dengan baik. Ini merupakan satu kelebihan.
 
Aku teringat pula kepada rakan setugas aku di Geneva dulu yang bernama Patrick. Beliau menguasai bahasa peranchis, german, italy dan sepanyol dengan baik! Tapi itu merupakan kelebihan kepada mereka yang bersekolah di eropah. Harus menguasai bahasa negara jiran...walaubagaimanapun sistem pembelanjaran mereka disekolah adalah berbeza dengan kita! Malangnya kita tidak pandai untuk mengambil peluang sebegini. Jika nak dikira, kita amat mudah untuk menguasai bahasa mandarin mahupun tamil kerana kita membesar didalam kelompok masyarakat yang sama....jika berkesempatan teringin aku untuk kembali menghabiskan pelajaran aku didalam bahasa mandarin yang aku tinggalkan berbelas tahun yang lalu. Hmmm.....satu lagi bahasa selain peranchis yang menarik perhatian aku ialah bahasa sepanyol. Bunyinya sangat sedap bagi aku. Begitu juga dengan bahasa itali. Mungkin aku akan kembali ke kelas bahasa setelah pencen nanti apabila aku mempunyai banyak masa terluang....insyAllah...satu hari nanti!

Ahad, November 09, 2014

Hujung minggu yang padat!

Aku dan rugby tak dapat dipisahkan..!

Ramai orang kata ini permainan gila...aku pulak kata, aku gilakan permainan ni! Aku dah mula merancang bagaimana caranya untuk aku dapat menyaksikan perlawanan rugby Piala Dunia tahun depan dalam suasana yang meriah? Negara terdekat yang menyertai pertandingan peringkat akhir rugby ialah Jepun. Aku ingin merasakan suasana Piala Dunia. Duduk didalam kelompok masyarakat yang gilakan rugby, berkumpul beramai-ramai dengan peminat-peminat rugby seluruh dunia..merasakan suasana dan kehangatan sebenar! Nah...itulah yang aku mahukan...Tapi apakah aku terdaya untuk mengumpul wang sebegitu banyak hanya untuk menonton satu atau dua perlawanan di London nanti? Apakah aku sanggup membelanjakan berbelas-belas ribu ringgit semata-mata untuk membeli tiket KL-London-KL, penginapan serta makan-minum tetapi hanya menonton diluar stadium ataupun hanya mendengar sorakan penyokong-penyokong hebat all blacks, wallabies, springboks, puma, samurai dll? Oh tidak......aku boleh menjadi histeria hanya mendengar sorakan penyokong tegar sedangkan aku tak mempunyai tiket untuk menonton didalam stadium! Kepala otak mula berkira-kira macamana aku nak ke sana. Penginapan tidak menjadi masalah kerana aku boleh tidur dimana-mana sahaja. Cuaca? Aku rasa jugak tiada masalah kerana waktu itu autumn. Cuaca bagus dan pemandangan cantik..Makanan? Makanan tak pernah menjadi masalah untuk aku. Aku tak perlukan sambal tumis ikan bilis macam nak pergi rombongan...aku tak perlukan rempah alagappa untuk mengubat rindu aku pada kari...aku tak perlukan maggi ayam untuk melunaskan nafsu aku kepada makanan malaysia, itu semuanya tak perlu! Bagi aku yang tak pernah risau pasal makanan, kalau tahu tak boleh nak makan benda-benda tu semua, makan roti sajalah! Cicah kopi! Makan telur untuk protein...roti untuk carbohydrates, buah-buahan...sayur-sayuran...ready made salad selalu dah jual beserta dengan dressing sekali. Pilih saja...ngap, habis cerita! Nak makan sedap, balik aja lah ke Malaysia! Hahahahaha.....

Dimana ni?

Lama aku tak ke Masjid Wilayah. Ini adalah kerana jarak pejabat lebih dekat dengan Masjid Bangsar. Lagipun sering berlaku kesesakkan jalanraya yang teruk untuk ke Masjid Wilayah dari ibupejabat di Mont Kiara. Tetapi semalam aku sempat kesana dengan moto. Tiba-tiba terasa Masjid Bangsar terlalu jauh dari MK. Dengan moto, segala-galanya menjadi mudah dan cepat. 10 minit aku dah sampai. Meletakkan moto dibawah membolehkan aku berjalan lebih jauh dan Noom Walk mengira yang aku dah berjalan melebihi 1000 tapak! Sesampainya aku dijambatan untuk masuk ke kawasan masjid, aku berhenti sebentar dan melihat. Subhanallah...cantik pulak! Selalunya waktu sembahyang jumaat, cuaca menjadi sangat panas dan aku akan berjalan cepat untuk masuk sambil menundukkan kepala. Tetapi kali ini oleh kerana cuaca mendung, aku mengambil masa sebelum masuk dan berhenti diluar perkarangan untuk melihat keindahan masjid dan kolam air dibahagian depannya. Orang ramai berpusu-pusu. Baru masuk waktu. Aku bercadang untuk bersolat dibahagian bawah sahaja. Ruangannya besar. Ceilingnya yang tinggi membuatkan kawasan dibawah sedikit dingin. Sebahagian kawasan dipintu masuk telah digunakan untuk berniaga. Dari pakaian hinggalah ke minyak wangi semuanya ada. Yang tidak dijual hanyalah makanan. Ramai rakyat asing disitu. Sewaktu aku sampai, ada 2 orang wanita dengan berjubah dan berbangsa asing juga sampai. Mereka terus menuju ke pejabat pegawai khas. Dari jauh aku lihat mereka diberikan penerangan mengenai masjid dan dibawa naik mengikut seorang wanita tempatan yang rasanya bertugas sebagai pegawai pelancong. Bagus disediakan seseorang untuk membantu pelancong. Di Masjid Negara juga ada. Ada kaunter souvenir, kaunter pertanyaan, kaunter jubah dan lain-lain lagi. Ini penting untuk memberikan penerangan mengenai pembinaan masjid, sedikit sebanyak sejarah Islam dll. Mengingatkan aku kepada beberapa trip ke luar negara. Sewaktu di Switzerland dan Italy, aku juga sering ke chapel mahupun cathedral. Melihat dari dekat pembinaannya, sedikit mengenai sejarah dan latar belakang dan dari situ juga aku lebih memahami budaya masyarakat setempat. 

Guilin?

Apakah perancangan pada hujung minggu ini? Hari Sabtu disebelah malamnya ada perjumpaan Victoria Institution Parents Support Group untuk pasukan bolasepak atau singkatannya dipanggil VIPSG untuk meraikan kejayaan anak-anak yang menjuarai kejohanan bolasepak bawah 17 tahun Kuala Lumpur dan naib juara peringkat kebangsaan tempohari. Pertemuan ini juga penting untuk para ibubapa pemain sekali lagi berkumpul dan merancang program untuk anak-anak bagi kalendar tahun 2015. Selain makan-makan, kami juga merancang untuk mengumpulkan dana bagi projek bolasepak ke Kelantan 2015 nanti dan banyak lagi perkara yang sedang kami aturkan. Ini semua terhasil daripada kerjasama erat ibubapa para pemain sejak beberapa tahun yang lalu. Alhamdulillah para pemain ini telah menempah kejayaan demi kejayaan hasil bimbingan Coach Lan yang sangat berwibawa dan dihormati. Petang tadi pula melalui kerjasama ibubapa dan ahli keluarga pemain, satu perlawanan persahabatan telah disusun menentang pasukan dewasa dari Ulu Langat. Alhamdulillah mereka mendapat keputusan seri. Setelah selesai permainan, pasukan Ulu Langat memberitahu bahawa pasukan VI bawah 16 tahun ini memang sebuah pasukan yang hebat. Dan sebentar tadi juga diberitakan bahawa pasukan Ulu Langat FC sekali lagi akan memanggil pasukan bolasepak VI bawah 16 tahun untuk sekali lagi bermain didalam perlawanan persahabatan. Ini hanyalah pemain-pemain yang berusia 16 tahun dan beberapa pemain yang berumur 15 tahun. Bakat mereka sangat besar dan alhamdulillah Coach Lan yang membimbing mereka selama 4 tahun sejak mereka berusia 13 tahun telah berjaya membentuk pemain-pemain ini menjadi pemain yang berskil dan berdisiplin tinggi. Aku berbangga...aku tak sabar menanti tahun 2015. Banyak pertandingan peringkat negeri dan negara yang sedang dirancang. Aku pasti kejayaan akan menyebelahi mereka. InsyAllah!

Rabu, November 05, 2014

Cuti

Pasar Ampang

Cuti 2 minggu lalu agak panjang bagi aku kerana hujung minggu aku selalunya akan penuh dengan aktiviti-aktiviti menarik samada dirumah mahupun di hotel.. anak-anak cuti seminggu. Jadi Azumi dan Yuya pulang dari asrama dengan pelbagai kisah menarik. Marina tak sabar-sabar nak bertemu dengan abang-abangnya. Kak Wiwit komplen sebab abang dan Yuya bawak balik macam-macam yang perlu dicuci. Ini termasuklah stokin bola yang seminggu hanya dibilas, baju yang kolarnya telah hitam berkarat dan kasut yang dah tak ada rupa kasut! Namun walaubagaimanapun Kak Wiwit aku tahu, setakat ini amat sayangkan budak-budak ini. Alhamdulillah dah 6 tahun bersama kami. Hari tu ada ura-ura yang Wiwit nak pulang ke Madiun tetapi Marina merengek enggan membenarkan dan Kak Wiwit cair dengan Marina. Selalunya kalau Marina ada wang lebih, Marina akan belikan gula-gula untuk Kak Wiwitnya. Itu yang buat Kak Wiwit tangguhkan rancangan untuk pulang. Dari setahun ke setahun! Alhamdulillah...

Gerai No 29, Sebelah Roti Canai,Depan Maybank Pandan Jaya.

Aku ada sorang kawan ni. Aku kenal beliau sejak aku di Mekah lagi apabila aku sering menulis dari sana menceritakan tentang kehidupan aku di bumi Mekah. Vimmy terbaca cerita aku dan dari situ kami mengenali satu sama lain. Vimmy juga merupakan penulis blog yang hebat. Dari beliau aku mula mengenali suami dan anak-anaknya. Vimmy bagi aku merupakan seorang wanita yang sangat kuat. Kuat dalam erti kata yang sebenarnya. Mempunyai 4 orang anak yang kesemuanya perempuan bukanlah satu tugas yang mudah. Tambahan pula anak-anak kini menjangkau usia remaja tetapi alhamdulillah kesemuanya sangat menjadi...Vimmy sibuk dengan kerja-kerja kebajikan membantu masyarakat gelandangan, anak-anak dirumah yatim dan pelbagai program lagi yang dijalankannya. Pada masa yang sama Vimmy dan suami juga membuka gerai makan yang terletak berhadapan Maybank di Pandan Jaya menjual makanan-makanan seperti wantan mee, mee kari nyonya dll. Sedap sudah pasti kerana suaminya merupakan bekas Executive Chef yang sanggup berhenti kerja semata-mata untuk membantu isteri tersayangnya melaksanakan kerja-kerja kebajikan. Aku hairan dimana datangnya tenaga dan semangat beliau. Aku pasti beliau tidak mempunyai banyak masa terluang seperti orang-orang lain. Sangat hebat. Itulah sahaja yang mampu aku katakan mengenai beliau dan suaminya. Even hingga kini aku masih lagi tidak mampu mengikuti satupun program kebajikan yang dilaksanakannya walaupun aku tahu mereka mula melaksanakan kerja-kerja amal mereka seawal pukul 4 pagi setiap hari minggu bertempat di Masjid Jamek di KL. InsyAllah jika aku terjaga awal, sudah pasti aku akan turut serta walaupun hanya sekali!

Celebrity Fitness Bangsar Village

Minggu yang lalu, hujan menjadi tidak menentu. Sekejap hujan, sekejap berhenti, sekejap hujan dan sekejap berhenti. Perjalanan aku ketempat kerja dan pulang juga menjadi sama. Sekejap jalan, sekejap berhenti bawah jembatan...sekejap jalan, sekejap berhenti bawah bus stop! Sekarang aku terpaksa mengusung beg besar untuk ke tempat  kerja. Apa yang diisi didalam beg? Ada kasut, ada selipar, ada stokin ke 2, ada baju ke 2, ada kain tuala kecil dll. Ini semua persediaan berlaku hujan ditengah jalan....ubat dalam peket kecil juga dah standby. Hahahahahaha....Paling teruk hari Sabtu lepas. Sesampainya aku dirumah, badan dah mula rasa lain macam. Mula seram-sejuk tak tentu hala! Pergi ke klinik ambil ubat sekejap. Risau jugak kalau-kalau ada penyakit lain. Maklumlah...denggi masih berleluasa. Menonton bolasepak perlawanan akhir pun rasa macam tak puas...keesokkan harinya aku tengok Marina pulak melepek ke rumah. Tidur dari pukul 11 pagi sampai pukul 3 petang. Bila aku pegang tangannya, terasa panas. Lehernya lebih lagi. Cepat-cepat Marina pulak diberi ubat. Alhamdulillah hari Isnin dia bertambah sihat. Marina cuti tak pergi sekolah tetapi sebelah petangnya menalipon aku bertanyakan samada aku benarkan dia keluar bermain diluar! Pagi tadi aku bertanya samada Marina sudah mendapat keputusan peperiksaan atau belum dan katanya sudah. Ditunjukkannya markah BM. Cuma 75%. Aku cari kesalahannya. MasyAllah...tersandar aku sebab terlalu senang untuk dijawap tetapi jawapan yang diberikan salah! Aku menyalahkan diri sendiri kerana tidak memberikan tumpuan yang lebih kepada matapelajaran tersebut. Waktu itu tumpuan aku hanyalah kepada Sains dan Matematik! Aku sedikit terkilan....

Pasembor Ampang

Beberapa hari yang lepas, kami teringin nak makan pasembor. Kak Anne pulak kebetulan akan berziarah ke rumah. Jadi aku pesan kepada abang sewaktu kami keluar membeli untuk membeli sebungkus lebih khas buat Kak Anne yang akan datang. Balik ke rumah, kami makan. Kak Anne sebentar kemudian sampai dirumah. Aku suruh Wiwit tolong siapkan untuk Kak Anne. Wiwit bingung kerana dicarinya pasembor sebungkus lagi tapi tak jumpa. Penat mencari akhirnya kami tersedar yang penjual tadi tidak memberikan sebungkus lagi pasembor walaupun telahpun dibayar! Sekali lagi aku terkilan. Tak ada rezeki untuk Kak Anne!

Jumaat, Oktober 24, 2014

Maal Hijrah (topik tak kena-mengena dengan cerita!)


Aku sentiasa menunggang moto kemana-mana saja aku pergi. Hampir kesemua lorong-lorong telah aku susuri. Beberapa hari yang lalu sedang aku asyik menikmati segelas teh, aku menoleh kesebelah kanan aku dan terpandangkan sebuah bangunan lama yang masih kukuh tersergam disebelah aku walaupun warnanya dah pudar tetapi aku lihat ada suatu aura dibangunan usang tersebut. Lalu aku capai talipon bimbit dan mula mengambil angle yang aku rasa baik. Banyak aplikasi boleh digunakan dan ini membuatkan aku terleka sebentar membelek semula talipon bimbit aku yang selalunya tak pernah aku peduli. Menekan apa yang boleh dan mencuba apa juga yang tak pernah aku cuba sebelum ini, aku terperanjat melihatkan kesan yang terhasil. Aku asyik.......
 
Ditenung lama-lama, aku mula dapat membayangkan berpuluh tahun yang lalu sudah pasti bangunan lama ini dihuni oleh sebuah keluarga berbangsa tionghua. Mungkin menjalankan perniagaan runcit disebelah bawahnya dan menginap ditingkat atas. Aku mula berkhayal...Datuk bertenggek dikerusi rotan berhampiran pintu kedai sambil dicelah jari terselit sebatang rokok Gold Leaf ataupun Lucky Strike. Muka berkedut, gara-gara kesusahan hidup dilalui, yang payah untuk diterjemahkan kepada anak cucu. Nenek pula sibuk menyuapkan "moi" ke mulut cucu-cucu kecil yang asyik berkejaran didalam kawasan rumah yang besarnya hanya sekangkang kera. Mulut nenek terkumat-kamit memanggil seorang demi seorang yang berjumlah 3 orang kesemuanya. Penat tidak terhingga...Dalam penat menyeka peluh, nenek masih mampu tersenyum melihatkan keletah cucu-cucunya. Masih terkumat-kamit mulut membebel, nenek bingkas bangun lalu mencapai sebilah rotan yang berada betul-betul berada ditepi meja. Ketiga-tiga cucunya berhenti berlari. Memandang satu sama lain. Merenung muka nenek dengan kening sedikit terangkat menagih simpati.....(cerita tak logik akan bersambung bila aku teringat...hahahahaha...)

Rumah usang ditepi lorong..
 
Kesihatan yang baik menjadi keutamaan aku sejak 1-2 tahun ini. Pelbagai kisah sedih sudah aku baca dan bermacam-macam peristiwa telah aku lalui. Apa yang berlaku kepada kedua-dua arwah ibubapa aku menjadi pengajaran yang sangat berharga. Keinsafan timbul daripada diri sendiri. Bagi aku jika duit banyak bertimbun tetapi kesihatan tidak dijaga dengan baik, ia kurang membawa erti "nikmat kehidupan" yang sebenarnya. Maka dengan kesedaran itulah yang membuatkan aku mendaftarkan diri di Celebrity Fitness di Bangsar Village hampir dua setengah tahun lalu dan sejak dari itu aku tidak pernah menoleh kebelakang. Sesekali timbul juga rasa malas nak ke gym tetapi kemahuan aku untuk menjaga kesihatan telah berjaya mengatasi rasa malas yang kadang kala timbul. Pada suatu ketika berat badan aku pernah melambung ke 95 kilogram! Semua pergerakan terasa berat dan aku sentiasa mendapat sakit kepala. Didalam keadaan yang sakit begitu pun mulut aku sentiasa nak mengunyah sesuatu dan perut sering berasa lapar. Aku nekad tak mahu mengulangi kesilapan masa lalu. Kini alhamdulillah sekurang-kurangnya 3 kali seminggu aku pasti akan berada di gym untuk beriadah. Hasilnya menakjubkan, sakit kepala aku bertambah kurang dan sakit belakang juga telah mula surut. Alhamdulillah juga bilamana aunty, anak aku azumi dan anak menakan aku syafiq juga kini mendaftar di CFBV dan beberapa kali juga kami akan ke gym bersama-sama. Apabila melakukan workout secara berkumpulan, aku tak terasa bosan. Sama-sama berkongsi pengetahuan dan bantu-membantu. Ini tambah menyemarakkan lagi semangat aku untuk sentiasa beringat bahawa kesihatan tubuh badan itu sangat penting. Kini ditambah lagi dengan aplikasi NOOM WALK, aku dapat menghitung berapa steps aku dah buat dalam sehari. Nampak gaya bukan senang nak dapatkan 10,000 steps untuk sehari. Semalam aku hanya berjaya mendapat 3900 steps. Banyak kurang. Rasanya mungkin dalam lingkungan 5-7 kilometer baru dapat 10,000!!! Hahahahahaha.....
 
 
Semalam aku mendapat satu panggilan talipon dari Kuta di Bali. Rakan lama yang sama-sama bekerja dengan aku sewaktu di KL, Jakarta, Shanghai dan Madinah (bukan hotel yang sama). Rakan yang boleh aku percaya dan saling bantu membantu didalam apa jua keadaan sekalipun. Aku kenal rakan aku ni sejak tahun 96 lagi. Bekerja dibawah satu bumbung membuatkan kami yang pada mulanya kurang akrab, menjadi rapat. Falsafah kerjanya sama dengan aku maka dengan itu kami mampu berbual berejam-jam lamanya. Beliau kini berada di Kuta. 3 jam penerbangan dari KLIA ke Denpasar. Keluarga di KL. Kadang kala aku bersimpati dengan beliau yang terpaksa meninggalkan anak-anak dan isteri demi mencari rezeki. Keluhan beliau aku benar-benar faham kerana aku juga pernah berada didalam situasi sebegitu. Yang menghantui kami apabila berada bersendirian di luar negara ialah isteri dan keluarga yang ditinggalkan. Bagaimana dengan isteri dan anak-anak, pelajaran mereka, pencapaian mereka, pergaulan mereka dan selalunya kami akan bekerja lebih keras sehingga lewat malam semata-mata untuk menghilangkan perasaan rindu kepada anak-anak dan isteri. Tetapi apabila pulang ke bilik penginapan, sebelum terlelap, akan datang satu macam perasaan hiba menghantui fikiran dan jiwa, seorang bapa. Perasaan yang tak dapat aku gambarkan dengan perkataan. Masa aku telah berlalu. Kini rakan aku sedang melaluinya sekali lagi. Beliau juga seperti aku, berharap semua pengorbanan yang dilakukan akan disedari oleh keluarga disuatu hari nanti. Bukan kami tidak sayangkan keluarga, tetapi cara kami menyampaikan perasaan sayang itu berlainan. Aku bersyukur kerana rakan aku diberikan kesihatan dan rezeki yang bertambah baik. Memegang jawatan sebagai General Manager di hotel bertaraf antarabangsa di Bali bukanlah calang-calang. Selalunya jawatan tersebut akan disandang oleh manusia berkulit putih. Rakan aku mendapat kepercayaan besar daripada syarikatnya untuk menerajui beberapa lagi hotel yang sedang dalam pembinaan. Ini termasuklah di Ubud, Lombok dan Surabaya....Alhamdulillah...aku tahu kelebihannya dan aku tahu yang beliau mampu melaksanakan tugas-tugas yang dipertanggungjawabkan kepadanya dengan amat baik...Thanks for the 30 minutes call yesterday and thanks for the lead....Untuk rakan aku, sempena Maal Hijrah, aku doakan kesejahteraan, kesihatan yang baik, umur yang panjang dan berusahalah dengan gigih demi agama, bangsa dan negara yang tercinta...."Malaysia, Tanah Tumpahnya Darahku!".
 
 
 
 
 


Rabu, Oktober 15, 2014

Changloon


Kali ni aku mengambil keputusan untuk menaiki bas ke Kedah. Lama dah tak kesana dan inilah masa yang aku tunggu-tunggu. Pertama kali ke Sintok membuatkan aku teruja. Walaupun aku pernah menetap di Kedah dan ramai adik-beradik disana tapi aku rasa inilah kali pertama aku sampai ke penghujung sempadan! Lepas kerja aku terus bergegas bersiap dan menuju ke stesyen bas Puduraya. Plusliner yang sepatutnya berlepas pada pukul 11 malam hanya berlepas pada pukul 11.30 malam kerana bas tersebut datang dari Putrajaya katanya. Hmm, aku tak boleh terima alasan tersebut. Dah tertera ditiket jam 11 malam jadi, ketepatan waktu amatlah penting bagi aku.

Sampai di stesyen bas Shahab Perdana di Alor Setar tepat pada pukul 5 pagi. Aku menalipon Lan, bekas associate yang sama-sama dengan aku di Langkawi dulu. Lan mengesyorkan agar aku mengambil keretanya yang hanya disimpan di rumah mak mertuanya sahaja. Aku setuju memandangkan Alor Setar asyik hujan kebelakangan ini. Selepas sarapan aku menalipon seorang lagi rakan yakni junior aku semasa di sdar dulu yang merupakan bank manager di pekan Alor Setar. Beliau mengesyorkan aku supaya mengambil scooternya agar lebih mudah aku bergerak kemana-mana nanti. Aku ucapkan terimakasih kepada Yasir tetapi mengambil keputusan untuk menggunakan kereta sahaja sepanjang aku berada disana. Tepat jam 7 pagi aku memohon izin untuk ke Sintok. Lan memberikan aku panduan jalan mana yang harus aku ambil. Senang sangat kerana cuma perlu mengikut jalan ke Bukit Kayu Hitam all the way.

Aku sampai 5 minit sebelum perlawanan bermula. Para pemain nampak bersemangat. Bertemu dengan Labuan tidak membuatkan para pemain gentar. Mereka "meratah" Labuan dengan jaringan terbesar kejohanan yakni 10-2! Tahniah. Aku bergegas pula ke hotel memohon agar aku dibenarkan masuk awal untuk berehat. Hari aku masih panjang. Berehat sebentar dibilik dan tepat pukul 2 petang sekali lagi aku ke Sintok dari hotel penginapan aku di Changloon. Cuma 10 minit diperlukan untuk aku sampai di padang UUM. Para pemain sedang memanaskan badan untuk bertemu Melaka. Sekali lagi mereka meranapkan harapan Melaka untuk keperingkat seterusnya dengan kemenangan 8-0! Perlawanan ketiga kumpulan ialah menentang musuh tradisi, Selangor. Bermain didalam keadaan padang yang sangat baik, para pemain masih bersemangat untuk menamatkan perlawanan ke 3 dengan mengalahkan Selangor 1-0 untuk menjuarai kumpulan B. Petangnya mereka mendapat rehat cukup sebelum melangkah ke peringkat suku akhir menentang Perlis.
 

Sebelah malamnya aku menjadi agak sibuk kerana harus bertemu dengan beberapa orang kuat daripada Bank Islam Alor Setar dan lain-lain yang merupakan pensyarah di Universiti berdekatan. Bertemu dan berbincang dari jam 10 malam sehinggalah pukul 1 pagi. Aku betul-betul letih dan tiba-tiba aku rasa kurang sihat. Pulang ke bilik, aku telan 2 biji panadol berehat sebentar dan terus terlelap. Terjaga jam 5 pagi, menunggu waktu solat dan turun ke lobby hotel untuk bersarapan. Jam 7.30 pagi aku telah berada dipadang dan para pemain telahpun bersiap-sedia untuk perlawanan suku akhir. Mereka nampak sangat bersemangat untuk mengulangi kejayaan seperti hari-hari sebelumnya. Perlis bukanlah calang-calang pasukan dan kali ini KL hanya mampu menundukkan mereka dengan jaringan 2-0 sahaja. Mereka diarahkan untuk terus pulang ke asrama penginapan untuk berehat sebelum bermain perlawanan separuh akhir pada petang itu juga jam 4 petang. 


Kesempatan yang ada sempat juga aku bertemu dengan beberapa orang lagi di sekitar Kedah sambil mengadakan mesyuarat pendek sebelum aku pulang ke hotel untuk berehat sebentar sebelum sekali lagi aku ke padang untuk menonton perlawanan separuh akhir menentang Pulau-Pinang. Langit nampak gelap dan guruh kedengaran menandakan petang nanti hujan akan turun dengan lebatnya. Sebelum sampai ke padang, aku sempat singgah disebuah kedai di pinggir pintu masuk UUM. Kedai masyarakat tempatan tetapi pertuturan keseluruhannya didalam bahasa Thailand. Teh tarik yang dibuat terasa sangat sedap. Apa perbezaan dengan di KL tidak pula aku ketahui. Disediakan oleh anak gadis yang manis menawan yang aku pasti merupakan salah seorang daripada anak-anaknya yang sempat aku hitung berjumlah 5 orang. Kesemuanya perempuan! Para pemain telahpun tiba dipadang. Memulakan regangan untuk memanaskan badan, aku lihat mereka sudah cukup bersedia. Perlawanan amat sengit dengan kedua-dua pasukan melancarkan serangan demi serangan. Keputusan diakhir perlawanan, KL 1 - Pulau Pinang 0 dan KL berjaya melangkah ke perlawanan akhir yang dijadualkan berlangsung di stadium UUM pada pukul 8.30 malam keesokan harinya.


Hari Selasa, aku harus pulang ke Kuala Lumpur. Tak sempat aku menonton perlawanan akhir. Berat hati nak meninggalkan para pemain yang akan berjuang diperlawanan akhir peringkat kebangsaan B17 tahun menentang Selangor sekali lagi. Pagi ini aku ada satu lagi mesyuarat pendek sewaktu sarapan. Terimakasih kepada pegawai berkenaan yang sanggup datang dari Kulim untuk bertemu aku hanya untuk 25 minit dan beliau hanya sempat minum kopi secawan. Setelah beliau pulang aku kembali ke bilik untuk berehat sebelum mula mengemaskan barang untuk pulang ke Kuala Lumpur. Perjalanan dari Changloon ke Alor Setar sangat lancar. Sebelum aku ke stesyen bas Shahab Perdana aku sempat singgah sebentar di Tabung Haji Hotel untuk bertemu seorang lagi pegawai penting di TH untuk berbincang sesuatu. Pertemuan ini juga tidak mengambil masa lama. Hanya 30 minit. Menaiki bas pada pukul 12.30 tengahari, aku sampai di Puduraya tepat jam 7.30 malam. Dirumah aku menunggu dengan sabar keputusan perlawanan akhir diantara Kuala Lumpur menentang Selangor. Malang sungguh apabila keputusan berpihak kepada Selangor yang berjaya mengalahkan KL dengan jaringan 2-0.
 
Aku berharap agar keputusan kekalahan tersebut akan membuatkan pemain-pemain tambah bersemangat untuk meneruskan latihan dibawah kendalian coach Azlan, seorang jurulatih yang sangat hebat dan berwibawa. Never give up boys.....

Selasa, Oktober 07, 2014

Korban sungguh...

Raya Haji tahun 2014 aku terkonteng-konteng duduk kat rumah tak kemana....Kak Anne ke Langkawi bawak cucu, Kak Lit ke Kelang jumpa keluarga mertua, Abang Eddie di Penang tak cuti, Abang Wan balik ke Melaka rumah mertua. Yang tinggal cuma abang aku sorang lagi, Joey, di Tasik Biru. Semalam aku sempat ke rumah Kak Anne. Kak Lit pun join sekali dari Subang Jaya. Kami makan besar sebab Kak Anne tak sempat beraya di KL sebab nak ke Langkawi pada pagi Raya. Satay Kajang ada, leg of lamb ada, nasi impit kuah kacang ada, laksa Johor ada....yoghurt drink ada, iced latte pon ada....oh makk aii....aku tersandaq! Tadi pulak aku ke rumah Joey di Tasik Biru selepas Rahman Putra dan sebelum sampai ke Kuang. Agak jauh. Hampir satu jam aku memandu. Dah lama tak kesana. Masih suasana kampung. Seperti di Janda Baik. Tenang disini...Yang tak tenangnya bila tiba-tiba air-cond jadi tak berapa nak sejuk dan lampu battery menyala memberi amaran!  Aku hairan sebab baru bulan March lepas aku tukar battery baru. Berhenti di Tesco sambil engine kereta tak dimatikan sebab aku takut akan terus mati tak menyala...Nasib baik sempat sampai dirumah dan nasib baik jugak sebab aku ada moto walaupun cabok! Hahahahaha...

Abang Joey dan aku sekeluarga


Pagi ni pulak selepas sembahyang sunat aidil adha, kami berehat sekejap dirumah. Dalam pada tu aku sempat ke pasar untuk membeli ayam. Kali ni ayam berada pada harga kawalan. Sekilo RM7.70 dan yang tinggal hanyalah "ayam-ayam keding" sebab yang gemuk dah dibeli lebih awal untuk samada digulaikan ataupun direndangkan...hahahahaha....aku sampai pun dah lepas solat.....apa lagi yang tinggal? Ini lah waktu yang paling lambat aku ke pasar. Hampir pukul 9 pagi sebab selalunya pukul 7 aku dah pecut moto dan pukul 8 selalunya aku dah menenggek dikedai kopi sambil minum teh ataupun kopi selepas membeli barangan dapur! Semua gerai dipasar dibuka kerana kebanyakkan mereka berbangsa tionghua. Adalah 3-4 gerai orang kita dan kesemuanya ditutup. Itu saja yang kami beli kerana aunty dah pon ke pasar semalam. Sebab datang hari ini pun ialah kerana ayam dah habis semalam! Perancangan kami ialah aunty akan masakkan nasi ayam untuk makan tengahari sebelum kami menghantar abang dan yuya balik ke asrama pada pukul 5 petang pada hari Isnin nanti.
 
Japanese snacks for breakfast
 
Semalam sewaktu aku ke gym dipagi hari sebelum ke pejabat, aku bertemu 2 orang rakan gym aku. Mereka sering bersama menolong dan memotivasikan diri masing-masing sewaktu membuat workout. Aku selalu berhenti dan bertanyakan pada mereka bagaimana nak mengurangkan lemak badan, bagaimana nak mempertingkatkan tahap metabolisma aku yang sememangnya dah rendah ni dan macam-macam pertanyaan lagi. Mat mempunyai bisnes laundry, membawa masuk fabrik dari luar negara dan juga merupakan seorang modal iklan tv. Manakala rakannya pula yakni Vijay, merupakan seorang doktor pakar disalah sebuah hospital swasta. Aku sering bertanyakan kepada beliau jika ada masalah dengan belakang aku kerana 2 minggu yang lalu aku tersalah mengangkat bebanan dan itu telah menyebabkan muscle disebelah kiri belakang aku terasa "menangkap" dan menyebabkan aku agar sukar nak bernafas apabila berpaling. Doktor tadi menjelaskan kepada aku satu persatu. Aku risau kerana sukar bernafas tapi beliau menenangkan aku dengan menceritakan mengenai diafram dan pelbagai topik lagi sewaktu kami di locker room. Minggu seterusnya aku bertemu beliau lagi di gym. Kali ini beliau berjalan dengan agak "keras". Aku tanya kenapa beliau berjalan begitu dan beliau menjawab yang beliau mendapat musibah yang sama dengan aku di bahagian belakang badannya sebelah kiri gara-gara salah mengangkat bebanan! Hahahahahaha....kami ketawa sakan di locker room!
 
Lepas 2.5 tahun ke gym...
 
 Kereta masih rosak dan tersadai di parkir rumah. Ada satu kedai dibelakang rumah yang memberitahu bahawa yang bermasalah bukannya bateri tetapi "alternator" yang dah tak menjanakan bateri! Katanya lagi kalau tukar alternator yang baru, harganya ialah RM880. Mak aii....KORBAN sunggoh raya kali ni! Oleh kerana kereta aku rosak, terpaksalah aku buat 2 trip menghantar anak-anak balik ke asrama. Trip pertama yang dah dibooking awal, aku hantar Yuya pada pukul 5 petang. Nasib baik dekat.....kalau kat Ipoh, mahu pengsan aku.....kembali ke rumah dan pick up abang pulak pada pukul 5.40 petang. Alhamdulillah semuanya selesai sebelum pukul 6.30 yakni waktu untuk mereka masuk ke asrama! Malamnya pulak mata aku terasa berat seperti ada sesuatu di dalam kelopak mata. Bukan ngantuk bukan gatal tapi berat. Aku tidur awal. Pagi ni aku bangun dan tengok cermin, oh makk aii.....mata kanan aku dah bengkak! Amboihh...Raya Korban sunggoh aihh tahun ni!
 

Sabtu, September 27, 2014

Pasemborr daa...

Tajuk kali ni dah jadi pasemborr...bukan pasai apa, tapi disebabkan cerita pada kali ini ada beberapa. Jadi aku rasa, tajuk yang paling sesuai ialah "Pasemborrr". Semua ada.....tokua (tauhu) ada, cucoq ada, togeyy ada, timun ada, sengkuang ada...kuah taroh ataih..Pergh...memang kelas kalau pekena dengan chendoyy...
 
 
Mario Cozzi from Argentina and me.

Tetamu ini datang dari Argentina. Baik orangnya. Masih muda dan bekerja sebagai pakar audit bertauliah. Dia tinggal di tempat aku selama beberapa hari. Kali pertama Mario sampai, beliau sudahpun merasa selesa dengan persekitaran dan layanan mesra daripada salah seorang associates yang ada disini. Ambiance yang terasa seperti dirumah membuatkan Mario terus menghantar message kepada ibunya di Argentina untuk segera datang bercuti dan tinggal bersama kami di Kuala Lumpur. Mario memberitahu selalunya beliau akan dihantar ke negara-negara latin amerika untuk membuat audit tetapi dia hairan kenapa kali ini diarahkan untuk datang ke Malaysia kerana Malaysia bukanlah kawasannya. Tapi yang aku pasti, jika tidak ada apa-apa yang mustahak, sudah tentu Mario tidak diarahkan untuk kesini. Aku tidak mahu bertanya lanjut mengenai syarikat yang harus diauditnya. Yang pasti, syarikat yang harus diauditnya secara tergempar itu berada berhampiran dengan sebuah pusat membeli-belah di Bangsar! Ooppss....
 
Mario memberitahu aku bahawa tidak ada teksi yang mahu mengambilnya setiap pagi jam 8.45 dari JDR ke pejabatnya. Aku cadangkan Mario berjalan sahaja tetapi Mario enggan kerana nanti belakang bajunya basah berpeluh dan beliau harus menghadiri beberapa mesyuarat penting katanya. Aku talipon teksi, semuanya memberi alasan tidak ada teksi pada waktu itu sedangkan aku tahu mereka tidak mahu mengambil Mario kerana jaraknya ke pejabat terlalu dekat....Mario resah diantara menunggu teksi dengan berjalan kaki. Perlahan-lahan aku mengambil helmet extra di store dan aku hulurkan pada Mario sambil bertanya samada beliau mahu dihantarkan dengan moto cabuk aku. Nak menghantar Mario dengan kereta, aku tak mampu. Hanya dengan moto cabuk saja aku terdaya. Janji, aku ikhlas..tanpa membuang masa Mario terus memakai helmet dan celapak dibelakang aku...seronok Mario naik moto. Sejuk katanya...cepat pun cepat! 3 minit saja dah sampai di pejabat beliau!

Marina=sirap limau=Marina

Tidak ada sesiapa dirumah. Abang dan Yuya diasrama. Aunty balik kampong. Jadi siangnya Marina akan tinggal dengan Wiwit dan malamnya aku ada. Marina sampai rumah sekitar 6.46 petang. Mandi dan bersalin pakaian, kami berdua akan makan malam pada pukul 7 atau lebih sedikit....homework ataupun revision akan kami lakukan bersama pada pukul 8 malam selama sejam. Aku juga belikan novel kanak-kanak kepada Marina. Untuk menambahkan minat dan supaya Marina tidak mengantuk, aku akan baca satu mukasurat dan Marina akan baca satu mukasurat yang lain. Begitulah yang kami lakukan sebanyak beberapa chapter. Kami akan gelak bersama jika ada cerita yang lucu. Apabila ada perenggan atau perkataan yang Marina tak faham, aku boleh terus betulkan..Ini membuatkan kami lebih akrab. Setelah selesai membaca buku cerita ataupun mengulangkaji pelajaran, aku akan mengajak Marina berjalan disekitar rumah. Ada 2 sebab kenapa aku nak berjalan malam-malam. Pertama sebab aku suka bersembang dengan Marina sebab Marina bertambah petah kini. Keduanya sebab aku makan terlalu banyak jadi dengan cara berjalan, aku harap dapatlah membakar sedikit kalori....hahahahahaha.....selalunya kami akan menyusur di tepi-tepi deretan rumah kedai dan pengakhirannya akan sampai di kedai mamak. Bila sampai dikedai mamak, Marina kembali lapar. Jadi Marina akan makan roti pisang cicah susu pekat sambil minum sirap limau manakala aku cuma minum segelas nescafe panas ataupun teh panas. Melayan Marina makan sangat menyeronokkan aku. Marina petah bercerita. Macam-macam boleh diceritakan pada aku. Dari cerita kucing jatuh dari tingkat 3 hinggalah kepada cerita ada hantu ditandas sekolahnya....semua dicampur adukkan bersama sampai aku sendiri confuse dengan cerita Marina!

Kumpul duit sendiri RM30 untuk kasut ni..

Sewaktu aku membawa Marina ke Ampang Point tempohari, kami melalui sebuah kedai kasut. Marina menarik tangan aku untuk masuk ke dalam. Aku terpaksa mengekor kerana tangan kami tergenggam erat. Mata Marina tak berkelip-kelip bila terpandangkan kasut berwarna pink yang sangat diminati. Marina merayu tapi aku kata setiap kali kita nak membeli sesuatu, kita harus menyimpan duit. Jangan biasakan diri berhutang. Kalau tak mampu, jangan beli....lama-kelamaan keinginan nak memiliki sesuatu yang kita sendiri tak mampu itu akan lenyap dengan sendirinya. Marina mengangguk walaupun mungkin tak faham. Tangan aku masih digenggam erat. Aku beritahu Marina kita boleh masuk ke dalam kedai, lihat kasut yang kita suka, tanya berapa harga, cuba saiz yang sesuai dan kemudian keluar. Marina angguk tanda faham..Kami masuk kedai, bertanyakan harga, memilih warna yang sesuai dan mencuba. Mata Marina bersinar-sinar. Harganya RM29.90! Duit aku cukup tapi aku tak mahu membiasakan diri dengan membeli apa saja yang diingini anak-anak tanpa mereka berusaha sedikit pun. Dalam perjalanan pulang, aku beritahu Marina kalau kita simpan duit sekolah sebanyak RM3 sehari selama 10 hari, kita boleh datang lagi ke kedai itu dan terus beli. Sesampainya Marina dirumah, dicarinya tabung plastik botol dan dikeluarkan isinya. Ada RM18 terkumpul. 4 hari Marina membawa bekal ke sekolah. Bermakna 4 hari juga Marina menyimpan wang untuk mendapat RM12 untuk menggenapkan jumlah RM30. Marina bersungguh-sungguh. Setiap malam sebelum tidur dia akan bercerita dan berangan-angan. Setelah 4 hari mengumpul wang, Marina bertanya aku bila nak beli? Aku kata malam nanti lepas makan kita ke Ampang Point. Malam tu Marina makan dengan cepat, mandi dengan cepat, baca buku tanpa disuruh pada pukul 8 malam. Tepat jam 9 kami ke Ampang Point. Marina terus meluru ke kedai kasut dan mencuba. Marina keluarkan duit dari poket kecilnya dan diletakkan diatas meja cashier. Semuanya berkeronyok! Kakak cashier senyum. Marina senyum. Aku senyum. Aku syorkan Marina pakai terus. Dia angguk. Dimasukkan selipar kedalam beg dan dia terus memakai kasut baru. Kami ke sox world dan aku belikan stokin kecil supaya kakinya tidak melecet. Selepas itu Marina mengajak aku ke kedai buku ditingkat atas. Marina asyik membelek dan membaca buku dinasour. Oleh kerana Marina bersungguh-sungguh menyimpan wang untuk membeli kasut idaman, aku terdetik nak menghadiahkan Marina dengan buku yang dia tengah baca.....aku belikan buku dinasour tadi. Harganya RM39.90 yakni RM10 lebih mahal daripada kasut baru Marina. Kami pulang beriringan. Puas......

Isnin, September 22, 2014

Anak-anak

Semalam hari Ahad, aku cuti. Bangun awal seperti biasa. Anak-anak masih berdengkur. Hasrat nak keluar ke pasar awal terpaksa aku batalkan kerana hujan turun dengan lebat. Duduk melangut diserambi rumah sambil menyaksikan titisan-titisan hujan yang sesekali merembis masuk kedalam rumah apabila sliding door kaca, aku buka luas. Membancuh secawan kopi, aku kembali ke serambi. Melangut lagi sambil berfikir apa aktiviti aku bersama anak-anak pada hari ini. Hujan mula reda. Perlahan-lahan aku menuju ke motor untuk ke pasar. Ikan bawal sekilo RM14 di luar pasar manakala disebelah dalam pasar dijual RM17! Aku beli yang diluar...Ayam RM8 sekilo. Aku beli 2 ekor...dah RM37! Terus tersedak....sayur jangan ceritalah harganya. Barangan kering yang lain tak kurang hebatnya. Perlahan aku jalan menuju ke kedai kopi. Sambil meneguk teh tarik kepala otak aku laju membuat kiraan. Itu sahaja dah RM100 aku habis pagi ni. Apakah akan terjadi 10 tahun dari sekarang? Apa pulak yang akan berlaku pada waktu anak-anak aku nanti? Aku buntu!
 
 
Balik ke rumah, semuanya dah bangun. Aku letakkan barang-barang yang aku beli didapur. Pagi ni aku merancang nak bawa anak-anak breakfast di Taman Muhibah. Katanya meriah. Ada yang bagitahu bahawa makanan disitu juga sedap. Abang juga bersemangat untuk turut serta dengan adik-adiknya. Cepat anak-anak bersiap, mungkin kerana lapar. Kami terus menuju ke destinasi. Mencari parkir rupanya merupakan masalah yang paling besar dipagi minggu. Lepas dapat parkir satu lagi cabaran tiba. Nak cari meja pulak. Terpaksalah kami berdiri disebelah meja pakcik yang tengah membayar harga makan dan minum. Pakcik jeling aku, aku senyum.....dia terus bangun dan kami terus duduk. Banyak van bergerak menjual makanan sampai aku pun tak tahu mana nak pilih. Sewaktu makan, kelihatan ramai kanak-kanak yang berpakaian hitam seragam Silat Fatani sedang melakukan latihan disebelah meja kami. Pemandangan yang menarik sewaktu bersarapan. Habis diet aku terbarai pagi ni. Anak-anak senyum puas...

Aktiviti seterusnya cuma melepek kat depan tv. Marina terus keluar berjumpa dengan kawan-kawan yang kalau tak salah aku berjumlah 8 orang kesemuanya. Bersedia dengan swimming suit masing-masing sambil menolak basikal. Marina berlari keluar diikuti kawan-kawan yang lain. Basikal dilempar diatas rumput dan kesemuanya terjun ke dalam pool. Mengekek-ngekek gelak ketawa. Macam-macam fesyen ada. Ada terjun tiruk, ada terjun pusing-pusing, ada kepala dulu, ada kaki dulu dan ada juga yang punggung dulu! Ketawa aku sorang-sorang. Pool tak lah jauh. Cuma 5 meter dari balcony aku. Jadi kalau aku ngopi, masih boleh melihat Marina di pool. Dulu masa Azumi dan Yuya berumur sekitar Marina, mereka juga begitu. Dari tak tahu berenang sampailah pandai berenang hanya dengan belajar terjun dan berenang "free style" setiap hari. Gaya renangan mereka kini juga sangat "smooth". Tak ada kocakan air yang besar. Aku rasa kalau hantar ke Pusat Renang Bukit Jalil, anytime boleh masuk mana-mana team. Ada aku cadangkan dulu tetapi mereka kurang berminat.

 

Hari ni pulak aku mengambil cuti gantian. Kesempatan ini aku gunakan untuk menghantar Marina ke sekolah. Semalam aku menghantar abang-abang balik ke asrama. Marina jadi bosan. Tak ada orang yang nak bertengkar dengan dia katanya! Dalam hati aku ketawa walaupun muka aku nampak serious. Balik dari gym pagi tadi aku berhenti di gerai tepi jalan berhampiran simpang ke Taman Dagang untuk membeli sesikat pisang. Marina suka makan pisang dan setiap kali aku lalu disimpang tersebut setiap kali itulah aku bernekad nak berhenti dan beli pisang untuk Marina. Sampai kesudah aku tak beli. Tapi hari ni aku bawak balik pisang untuk Marina. Selain tu aku belikan jugak danish dari Tous Les Jours. Croissant kosong yang Marina mintak belum siap sewaktu aku sampai awal pagi tadi. Aku belikan sekeping besar croissant untuk aku dan itulah yang akan menjadi santapan malam aku nanti.

Cuaca nampak elok. Marina tak tahu yang aku memang berniat nak menjemput dia dari sekolah nanti pukul 6.30 petang. Aku pasti yang dia akan tersenyum bila nampak aku bertenggek diatas motor buruk aku ni dengan helmet extra didalam bakul motor. Lepas tu aku nak bawak dia pergi beli "slurpee" di 7-11 sebab semalam dia kata dah lama tak makan......kesian anak perempuan aku sorang nih! Baca petikan di bawah ni.......
 
My Promise To My Children!
 
For as long as I live,
I will be your parent first,
And your friend second,
I will stalk you, flip out on you,
Lecture you, drive you insane,
Be your worst nightmare
and hunt you down like a bloodhound when I have to,
because I love you!
When you understand that,
I will know you have become a responsible adult.
You will never find anyone else in your life
who loves, prays, cares and worries about you more than I do.
If you don't mutter under your breath, "I hate you" at least once in your life,
I'm not doing my job properly
(unknown quotes)

 

Isnin, September 15, 2014

Kawan sedunia!

Aku bernasib baik sebab mungkin dari kecik hidup aku berpindah randah membuatkan aku mempunyai ramai kawan bukan sahaja didalam bahkan diluar negara jugak. Bersekolah rendah di Penang, Melaka dan Kedah menemukan aku dengan pelbagai jenis manusia pelbagai bangsa dan pelbagai ragam! Aku masih berhubung dengan mereka sehingga kini. Samada aku mencari kawan-kawan ataupun kawan-kawan mencari aku!

Penang.

Kawan baik aku namanya Anuar Rawi. Kini di Petronas KLCC kalau tak pindah tempat lain. Dengan AR ni lah aku dok bermain kejar-kejar, kayuh basikal, perang-perang, main hujan, panjat bukit botak, kutip duit raya, main bunga api dan macam-macam lagi...AR baik sebab dia selalu ajak aku ke rumah dia. Hahahahaha.....kakak-kakak dia pon comeyy...hahahahahaha...duduk selang 2 rumah dari rumah aku sebelum dia berpindah ke Sungai Petani. Aku hilang kawan....

Melaka

Azli Omar ni memang fower. Budak Telok Mas. Pandai sungguh dia belajar dan aku seringkali kalah dengan dia didalam peperiksaan. Melanjutkan pelajaran ke Maktab Tentera Diraja dan kini menjadi doktor. Kami didalam satu kelas di Sekolah Banda Hilir. Pergi ke pusat tuition yang sama. Mendapat keputusan 5A juga sama sewaktu darjah 5 tahun 79 dulu. Baik sungguh budak ni....

Kedah

Munir ni aku kenal dari tahun 1980 sebab dia baik dan anak ustad. Best friend ni sampai ke la ni kami masih berhubung lagi. Kini menetap di Kulim dan jika beliau datang ke KL, kami akan berjumpa di kawasan sekitar Pandan. Rambut lebih putih dari aku dan kurang hemsem dari aku....dulu masa sekolah, marrka cukup minat kat dia...jadi selalunya kalau dia tak "ngam" dia akan rekomen kat aku....hampeh punya kawan!
 
Bila masuk sekolah menengah, aku merayap lagi. 5 tahun di Negeri Sembilan dan 2 tahun di Pulau Pinang.

Negeri Sembilan

Oleh kerana aku disini selama 5 tahun, makanya kami semua menjadi best friends forever. Sampai ke la ni kami masih berhubung dan almost setiap hari kami berkomunikasi. Ini lah kawan-kawan yang sentiasa ada disisi disaat susah dan senang. Bukan mudah nak dapat kawan-kawan lagu ni. In fact bersama senior dan junior juga kami bergabung. Seakan-akan sebuah keluarga besar! Nak cabut gigi ada doktor, nak naik kapalterbang ada pilot, nak beli rumah ada lawyer, nak cuci darah ada lagi kawan, nak pergi bank lagilah ramai! Hahahahaha....perjumpaan demi perjumpaan kami adakan hampir saban bulan! In fact semalam aku sempat bertemu rakan aku yang aku kenali sejak dari tahun 1981. Orang Gomeh, Negeri Sembilan. Menetap di Dengkil kini dan mempunyai 3 orang anak. Sempat kami keluar makan bersama semalam. Terimakasih POP kerana sudi meluangkan masa untuk bertemu. InsyAllah lusa pula aku akan bertemu dengan rakan aku sorang lagi yang berasal dari Johor. Alhamdulillah rezeki yang Allah bagi kepada aku untuk mempunyai kawan-kawan yang ramai!

Penang

Aku kembali ke Penang untuk belajar di Tingkatan 6. Oleh kerana aku bersekolah di sekolah cina, maka diwaktu itu ramai kawan-kawan aku berbangsa cina. Seronok berkawan dengan mereka sebab budaya mereka sedikit berbeza. Walaupun kami berlainan bangsa, tetapi aku masih dianggap sebahagian dari mereka. Sering datang ke rumah aku makan laksa yang arwah mama buat dan aku juga sering dibawa mereka ke apa juga majlis yang diadakan termasuklah "hungry ghost!".

Trengganu

Aku masuk ITM disini dan banyak bermain rugby untuk pasukan ITM Vulture. Bertambah ramai kawan aku bila masuk sini. Tak kira lah lelaki ataupun perempuan. Seronok di Dungun sebab persekitarannya yang masih ke desaan. Makanannya juga menarik perhatian aku terutamanya nasi dagang yang dijual dimerata-rata tempat!
 
Apabila sudah bekerja aku kembali mengatur tapak dari satu tempat ke satu tempat yang lain. Menimba pengalaman selain mencari rezeki yang halal.

Jepun

Aku dihantar untuk bekerja. Masa banyak dihabiskan untuk bekerja tetapi waktu santai, aku pergunakan dengan sebaik mungkin. Bergerak dari satu bandar ke bandar yang lain membuatkan hari cuti aku begitu padat. Pengangkutan awam yang sangat reliable menyenangkan aku ke mana-mana. Cuaca dan makanan juga menarik minat aku untuk tinggal lebih lama disini. Cuba menguasai bahasa dengan secepat mungkin supaya aku tak ketinggalan. InsyAllah dalam waktu terdekat aku akan kesana untuk bertemu rakan-rakan. Sedang mencari masa dan cuaca yang sesuai untuk aku berada disana selama beberapa hari. Minggu lepas aku dihubungi oleh seseorang yang menyatakan bahawa beliau sedang menunggu aku disana....yes brada...will let you know on the latest development!
 
Switzerland
 
Disini merupakan tempat yang menemukan aku dengan ramai kawan dari seluruh dunia. Campak lah dimana-mana pun, insyAllah akan ada yang datang dari sekolah yang sama. Finland ada, Tunisia ada, South Africa ada malah dari Maldive pun ada! Baru sebentar tadi aku mendapat message dari rakan aku di Bali mengatakan bahawa "Ice" baru saja berpindah dan kini bertugas di Grand Hyatt Nusa Dua di Bali....horr liaoo...aku ada reason nak kesana lagi!
 
Mekah
 
Sewaktu aku bertugas disini, tak ramai rakan aku dari bangsa Arab. Bukannya apa, aku rasa macam "tak ngam" berkawan dengan depa. Apabila lama duduk dan bersembang dengan depa, timbul satu perasaan lain macam...perasaan yang tak dapat aku nak huraikan apa dan kenapa. Kebanyakkan yang aku kenal samada penipu ataupun nak mencari kesempatan. Tapi ada sorang budak arab yang aku agak rapat. Budak ni sebenarnya budak "badwi". Kecil saja orangnya. Sangat menghormati orang lain, berfikiran dewasa dan sangat lurus serta baik. Jokes selamba beliau amat mencuit hati aku. Maaf aku terlupa namanya. Beliau bertugas sebagai cashier. Ini lah sorang-sorangnya yang aku boleh percaya dari segi disiplin dan ketepatan waktu. Sangat mengambil berat perihal rakan-rakan yang lain. Pernah beberapa kali beliau mengajak aku ke rumahnya. Masyallah...sangat besar hati dengan tetamu yang hadir. Benar-benar terasa "hospitalitynya". Apabila keadaan menjadi sibuk, beliau bersama-sama akan mengembeling tenaga. Bukan seorang yang sentiasa hilang seperti rakan-rakan arab yang lain.
Ini budak "badu" yang akan ceritakan!
 
Alhamdulillah. Aku sangat bersyukur kerana kemana saja aku pergi, aku sentiasa dilayan dengan baik. Aku selalu berpesan kepada anak-anak aku, berkawanlah dengan baik. Mereka kini diasrama dan kehidupan diasrama merupakan sebuah kehidupan yang sangat menarik. Banyak yang boleh dipelajari apabila menginap diasrama. Pelbagai ragam yang akan kita temui. Yang baik dijadikan panduan manakala yang tidak baik pula dijadikan tauladan agar perkara tidak baik itu tidak berulang. Disiplin harus dijaga. Apabila disiplin serta ketetapan waktu terbela, perlahan-lahanlah racuni fikiran rakan-rakan agar mereka juga mendapat hikmah daripadanya. Aku juga selalu berpesan kepada anak-anak agar belajar dengan bersungguh-sungguh. Tidak ada apa yang dapat aku berikan kepada mereka kecuali pelajaran. Jika kita mempunyai kelebihan didalam apa-apa juga pelajaran, janganlah bersikap sombong atau lokek dengan ilmu pengetahuan...ajarlah rakan-rakan dan berkongsi dengan mereka agar mereka juga beroleh kejayaan. Jangan irihati...jangan sombong dan jangan dengki dengan kelebihan orang lain. Selalulah bersyukur....insyAllah kemana saja kita pergi, kita akan sentiasa dilindungiNya dan insyAllah akan mendapat rakan-rakan yang sentiasa akan menceriakan kita dan membantu sewaktu kesusahan!
 
Ok people, have a nice day and "Selamat Hari Malaysia!"
 


Sabtu, Ogos 30, 2014

3 Is Enough!


Hampir 2 minggu aku tak berkesempatan mencuri waktu untuk memuat naikkan entry yang baru. Tiba-tiba menjadi sibuk tak tentu hala. Minggu depan, anak-anak akan menduduki peperiksaan. Ada antaranya sibuk berlatih untuk perarakan Hari Kebangsaan di Dataran Merdeka dan ada yang sibuk menyanyi disekolah bagi pertandingan lagu-lagu patriotik yang telah berlangsung semalam. Untuk lagu-lagu patriotik, Marina dengan bangganya bagitahu aku yang kelas dia dapat nombor 8. Aku tanya, berapa kelas yang bertanding? Dia jawab 8!!!!! Homework kemana, revision kemana....Marina dah menguap sakan bila aku suruh dia baca buku pukul 8 malam disebelah aku....tapi bila waktu mengulangkaji pelajaran dah habis, cepat-cepat dia mintak permission nak guna i-pod Yuya nak tengok program kanak-kanak di youtube. Itu yang buat Yuya marah setiap kali dia balik di hujung minggu sebab banyak games kanak-kanak perempuan yang di download Marina! Yuya 'hangin' satu badan...Tapi angin Yuya tak lama sebab Marina akan datang 'mengendeng' lagi. Akhir sekali kedua-dua depa akan bergelak sakan...
 
 
 
 
Minggu lepas sewaktu Marina balik dari sekolah, tiba-tiba dia datang duduk sebelah aku. Aku hairan sebab selalunya bila balik sekolah, dia akan lari bermain kat depan dengan kawan-kawan sebaya. Tapi kali ini tidak. Aku suruh mandi dan tukar baju, dia mandi dan tukar baju. Aku ajak makan malam sama-sama (btw, waktu makan malam kami ialah pada pukul 7), dia duduk sebelah aku dan makan malam sama-sama. Aku angkat pinggan pergi ke dapur lepas makan, dia pun angkat pinggan pergi ke dapur lepas makan. Ehh, lain macam nih...aku buat-buat tak tahu sambil menonton berita di tv3. Marina datang duduk disebelah aku sambil bertanya, "Papa...malam ni tak baca buku boleh tak? Homework dah habis kat sekolah tadi...". Aku tanya kenapa tak nak baca buku? Dia kata dia nak ajak aku ke pasar malam nak cari doll ELSA dari cerita Frozen. Marina merengek....aku cair.....Aku bawak Marina naik moto ke pasar malam. 8 kali aku pergi-balik...pergi-balik di pasar malam mencari tapi tak jumpa jugak....sampaikan kakak "Bakso Goyang Lidah" pon heran tengok aku! Aku tahu Marina sedih. Aku ajak dia ke Spectrum. Dia senyum. Aku pecut ke Bandar Baru Ampang pulak. Naik sampai ke tingkat atas tapi masih tak jumpa. Ada...tapi itu bukan yang Marina mahu.
Muka Marina nampak kecewa. Aku jadi sayu....aku cakap, elok kita ke pasar malam yang satu lagi di kawasan tu jugak. Marina senyum. Aku ke pasar malam di BBA tapi malam tu tak ada pulak pasar malam! Marina kecewa lagi. Aku cuit pipi dia dan cakap, "let's go to ampang point'. Marina senyum panjang. Sampai saja di AP, kami terus ke tingkat atas yang ada banyak kiosk menjual barang-barang termasuklah mainan kanak-kanak. Ada....30 minit Marina tenggelam punca tak tahu mana nak pilih. Last sekali dengan agak sedih sebab Elsa tak ada, Marina ambil Anna. Salesgirl tu cakap RM48...makkk aiii...mahalnya! Lepas tawar-menawar harga turun menjadi RM40. Aku cakap yang RM40 tu masih mahal. Mata Marina berair. Aku sedih. Diseluknya tangan kanan kedalam poket seluar dan dikeluarkan segumpal duit-duit kertas. Duit balance raya dan juga duit sekolah yang disimpan berminggu-mingu lamanya. Ada RM45.70 dan Marina bayar sendiri. Dalam mengatur tapak kembali ke moto yang aku letakkan di depan Starbucks, aku sekali lagi menjadi sayu. Dalam perjalanan pulang ke rumah, aku ajak Marina minum dulu di kedai mamak yang baru dibuka ditepi kawasan rumah aku. Anna dibukanya dari kotak dan diletakkan di kerusi sebelah kerusinya. Marina happy dapat beli Anna dengan duitnya sendiri....sambil menyedut tey, timbul sedikit rasa bangga di hati aku....pandai dia simpan duit....semoga habit sebegitu akan terikut sampai ke dewasa nanti!
 
 
 
Malam tadi aku ajak Yuya dan Marina pergi minum. Kami cuma berjalan kaki sebab kononnya aku nak bakar calories...jaraknya cuma beberapa meter dari rumah. Sebelum sampai ke kedai, Yuya bagitahu yang seliparnya di asrama dah hilang...Kami melencong ke Speedmart. Marina pilihkan untuk Yuya. Aku senyum dan bayar, RM9.50! Marina pegang tangan aku sambil melintas jalan. Yuya dan Marina memesan minuman yang sama, sirap laichi. Duduk 20 minit selepas itu, aku mendapat panggilan daripada Azumi yang bertanya kami dimana? Aku bagitahu tetapi Azumi yang baru sampai dirumah terlalu letih untuk keluar sekali lagi ke kedai mamak. Dia cuma pesan, "sirap laichi!" Aikk....Azumi pun minum yang sama? Sekali lagi aku tersenyum....3-3 orang anak-anak aku minum minuman yang sama. Dan mungkin mereka tak mengetahui diantara satu sama lain. Cuma naluri kekeluargaan yang membuatkan mereka memesan air minuman yang sama....aku teringatkan uri mereka bertiga yang arwah mama tanam disebelah dinding rumah dihujung kepala aku....
 
Anak-anak semakin membesar. Perbelanjaan mereka juga tak pernah berkurang. Aku bercerita dengan seorang rakan yang pakar didalam pengurusan kewangan. Bercerita perihal anak-anak yang akan mula habis sekolah dan seterusnya ke peringkat Universiti dan seterusnya perbelanjaan untuk aku menghabiskan sisa-sisa tua sambil melayan cucu, insyAllah dan err....sedikit diperlukan untuk melancong! Aku bertanya berapakan jumlah wang yang aku perlukan untuk mereka bertiga dan setelah bersara nanti berapakah wang yang aku perlukan untuk menguruskan diri kami. Beliau menghitung dan mencongak. Kerut didahi beliau amat ketara. Terkumat-kamit mulutnya seperti membaca doa makan. Aku menunggu dengan penuh sabar....setelah lebih kurang 8-9 minit beliau mengira, beliau berpaling kearah aku...ditenungnya mata aku dengan tajam. Aku gelisah...beliau mula membuka mulut.....akhirnya terpacul, "Shahrir....dalam RM3 juta!!!!" Gaaaanngggggg........aku tampar dahi........

Rabu, Ogos 20, 2014

Bangkok Trip

 


Dari kiri, Elaine (Hong Kong), John (Korea), aku (M'sia) dan Yuya Egawa (Japan)
 
Dah lama aku tak naik kapalterbang. Kali ini aku nekad walaupun ada beberapa kejadian yang tak sepatutnya berlaku telah menghiasi dada-dada akhbar kebelakangan ini. Risau, cuak, bimbang, semuanya bersarang difikiran. 2 jam perjalanan insyAllah akan berjaya aku lalui. Kali pertama ke KLIA2 membuatkan aku teruja. Bangun awal dipaginya dan membuat panggilan talipon untuk mendapatkan teksi amatlah mengecewakan. Rancangan aku nak ke KL Sentral dan menaiki ERL ke KLIA2 tetapi semuanya tidak menjadi gara-gara tidak ada teksi yang mahu ke KL Sentral. Tetapi beberapa minit kemudian, apabila aku sekali lagi menalipon ke syarikat yang sama dan memberitahu kali ini aku mahu ke KLIA2, sungguh pantas mereka mengirimkan sms beserta nombor pendaftaran teksi! Hmm........
 
Aku sampai awal di KLIA2 dan selalunya begitulah kerana aku tak mahu terburu-buru mendaftar masuk, tergesa-gesa mencari Pintu dan juga boarding. Aku sampai 2 jam lebih awal. Relaks, mengunjungi salah satu cafe yang ada disitu, memesan secawan kopi dan membaca novel yang aku bawa. Bliss...nikmat dunia! Melangkah masuk ke pesawat, para petugas telah bersedia menyambut dengan senyuman yang amat manis dan genuine....kalau tak genuine selalunya kita akan dapat lihat dari senyuman, ekspresi muka dan mata yang mungkin akan melirik ke lain!
 
 
Penerbangan kali ini tepat pada waktunya. Alhamdulillah. Sampai di Don Mueng Airport juga tepat pada waktunya. DMK tidaklah sebesar mana dan tambah lengang kerana kini hanya menjadi lapangan terbang AA dan lain-lain penerbangan tambang murah sahaja. Mudah untuk aku selesaikan urusan imigrasi. Dalam masa 30 minit aku telahpun berada diluar lapangan terbang. Mencari teksi bukanlah payah. Menuju ke hotel pula hanya mengambil masa perjalanan 25 minit . Sesampainya aku dihotel aku mendapat message yang rakan-rakan aku telahpun berada di Bangkok tetapi menginap di hotel berlainan. Aku tidak berhajat bertemu mereka lagi. Petang dan malamnya aku "free" dan kesempatan ini aku gunakan sebaik mungkin untuk mencari lokasi baik untuk aku tuju. Terutamanya untuk membeli belah buat keluarga. Tidak banyak yang aku beli kerana akupun bukannya seorang yang pandai membeli cenderahati. Kalau tak dipesan, memang sah aku takkan beli! Cuma tee shirts untuk keluarga dirumah dan sabun mandi manggis yang dipesan aunty. Itu sahaja. Selepas pulang ke hotel, baru aku sedar yang aku tak beli tee shirt untuk diri sendiri. Hahahahaha.....
 
Hari Jumaat selepas sarapan, aku menjadi kelam-kabut kerana internet tidak ada di hotel. Bagaimana aku nak access email dan lain-lain? Aku meminta tolong kepada receptionist yang ada dan hanya dibenarkan menggunakan pc kepunyaan pejabat selama beberapa minit sahaja untuk menyemak dan membalas email yang aku terima berkenaan kerja. Fikiran aku pulak yang semak. 20 tahun dulu sewaktu kemudahan internet tidak ada, aku tak pernahnya risau memikirkan hal-hal berkenaan membalas email, membaca serta membalas whatsapp dan lain-lain lagi tapi kini bila internet tidak berfungsi, semuanya menjadi kelam-kabut! Punggahhh....(mengikut kata-kata arwah pelawak Maidin).
 
Sebelah malamnya sewaktu kami berkumpul disebuah restoran ditengah kota Bangkok, banyak perkara yang kami bincangkan. 20 tahun bukanlah satu jangka waktu yang singkat. Kebanyakkannya telahpun berkahwin dan mempunyai anak-anak yang kini sedang bersekolah. Jon datang dari California, Fon dari Germany, Janssen dari Singapura, Elaine dan Hazel dari Hong Kong, Yuya Egawa dari Jepun manakala John dan Carla dari Korea. Yang lain-lainnya adalah alumni dari Thailand sendiri. Banyak yang kami ceritakan. Seperti kebiasaannya banyak gambar yang kami ambil. Pertemuan selama 3 jam beserta makan malam makanan tradisional Thailand amat menyelerakan. Selesai majlis makan malam dan ucapan Yuya mengusulkan agar kami terus menuju ke salah sebuah bar yang hebat katanya di Bangkok. Aku memohon maaf kepada Yuya dan meminta diri untuk pulang dengan alasan baru sampai walaupun penerbangan hanyalah 2 jam sahaja! Aku letih dan perlukan rehat yang cukup. Sebenarnya aku kurang selesa dengan muzik yang bingit dan suasana bar yang penuh dengan minuman keras. Biarlah mereka berhibur. Hiburan untuk aku ialah membeli-belah untuk keluarga, melawat sahabat yang lama tak aku temui, berkunjung ke cafe dan membaca novel, berehat sebaik-baiknya dan juga sekali-sekala pergi berurut yang ternyata masih murah kalau nak dibandingkan dengan di KL. 2 jam oil massage hanyalah berharga tak sampai RM80. Jika di Thai Odyssey sejam sudah mencapai RM90! Makanya aku lebih senang ke Brickfields sahaja. Sekembalinya aku ke hotel, aku hairan kenapa mata aku terlalu berat rasanya walaupun jam baru menunjukkan pukul 12 malam. Aku terlupa waktu Thailand ialah sejam dibelakang kita. Maksudnya waktu itu sebenarnya pukul 1 pagi. Sama dengan waktu aku masuk tidur di KL. Patutlah ngantuk sangat!
 
Senang nak "cam" kat mana aku! Hahahahaha...
 
Hari Sabtu selepas bersarapan, sekali lagi aku menyusuri Jalan Petchaburi menuju ke tengah kota. Singgah sebentar dibeberapa buah lorong untuk meninjau gerai-gerai kecil serta kereta sorong yang menjual makanan. Sangat menarik...aku teringin mencuba tetapi membatalkan hasrat kerana baru sahaja selesai bersarapan. Malam nanti ada satu lagi majlis makan malam. Kali ini akan dihadiri oleh beberapa orang lagi teman yang baru sampai dari Hong Kong. Memasuki sebuah bangunan disebelah kanan, aku terus naik ke tingkat 5. Menyatakan hasrat aku untuk berurut kepada receptionist yang sedia menunggu, aku dibawa ke sebuah bilik diantara berbelas-belas bilik yang ada. Kali ini aku meminta "oil massage" selama 2 jam. Berbaring dikatil tinggi, menukar kepada pakaian yang disediakan, aku mula dikerjakan. Hasrat untuk melelapkan mata terpaksa aku batalkan kerana setiap kali nak terpejam, setiap kali itulah aku "disesah" oleh tukang urut tadi! Selesai berurut, aku keluar dan rupa-rupanya hujan di kota Bangkok. Susah pulak nak dapat teksi manakala tuk-tuk berharga 2 kali ganda. Hanya berpandukan kepada nama jalan, aku memberanikan diri mengatur tapak berjalan terus hingga aku terlihat beberapa bangunan yang aku rasa familiar setiap kali lalu disitu. Setelah setengah jam dan aku pun berpeluh sakan, aku sampai di hotel penginapan dan bersiap untuk makan malam di Chesa Suisse Restaurant di Sukhumvit Soi 20 malam nanti.
 
Aku keluar awal dari hotel. Jam 5.30 aku dah menaiki teksi menuju ke Sukhumvit yang kalau tidak sesak, cuma mengambil masa 10-15 minit untuk sampai. Tapi masyAllah, orang punyalah ramai...kenderaan punyalah banyak dan jalan pulak punyalah sempit! Tepat pukul 7 malam baru aku sampai di Chesa! Pergh...memang SEKSA! Makan malam berlangsung dengan meriah. Makanan utama sudah pastilah raclette dan fondue yang berasaskan cheese. Itulah makanan kami disekolah dulu apabila ada acara "compulsory lunch/dinner" sebulan sekali dulu. Sangat nostalgia. Bergenang kelopak mata kawan-kawan aku bila mengenangkan 20 tahun dahulu kami pernah belajar disekolah yang sama serta makan makanan yang sama! Berfoto, bergelak ketawa dan ada rakan aku dari China yang membawa anak dan isteri sekali ke majlis berkenaan. Kami menjadi seperti sebuah keluarga besar yang terputus hubungan sebentar. Sedar tak sedar jam dah menunjukkan hampir pukul 12 tengah malam dan restaurant telahpun lengang. Yang tinggal hanyalah kami didalam 'private room'. Yuya mengusulkan agar malam itu disambung disebuah bar Jepun yang sering dikunjunginya hampir saban malam. Sekali lagi aku memberi alasan bahawa keesokkannya aku ada early flight dan harus keluar dari hotel pada pukul 5 pagi! Mereka akur dengan alasan aku. Setelah bersalam dan berfoto untuk entah kali ke berapa, aku menahan teksi untuk pulang ke hotel. Kali ini hanyalah mengambil masa selama 15 minit!
 
 
Hmmm, aku tak ambil pesawat ini..."berdiri bulu roma ku"
 
Aku memanggil teksi pada pukul 5.45 pagi. Berat nak pulang ke KL meninggalkan rakan-rakan yang aku kenal, makan serta belajar bersama selama beberapa tahun dulu....tetapi sebelum pulang dari makan malam malam sebelumnya, kami sudahpun berjanji yang ini akan menjadi acara tahunan kami dan 2015 bakal berlangsung sekali lagi di Bangkok sebelum ianya berubah kebeberapa negara Asia yang lain. Aku cadangkan 2016 nanti diadakan di Bali. Jika di Bali aku pasti ramai yang akan kesana dan ini juga boleh dijadikan acara keluarga. Waktunya masih tetap di bulan Ogos setiap tahun....kepada rakan-rakan aku yang sempat aku temui di Bangkok dan kepada rakan-rakan lain yang bercadang untuk sama-sama berada di Bangkok pada tahun 2015 nanti, aku nak mengucapkan agar semuanya berjaya didalam kerjaya masing-masing, "Till We Meet Again......." dan sama-samalah kita hayati kata-kata hikmat Cesar Ritz yakni, "Spirits of Excellence". Ok people...jumpa lagi nanti....enjoy the last few days of Syawal...jangan makan banyak sangat...jaga kesihatan dan ceria selalu!