Ahad, Julai 27, 2014

Karin Schmidt

Karin dan aku.
 
Dalam entry yang lepas aku ada bercerita mengenai kawan lama aku sorang ni yang bernama Karin Schmidt yang berasal dari Munich, belajar sama aku di Cesar Ritz dan kini menetap di Florida! Karin seorang wanita yang sangat baik bagi aku. Sangat mengambil berat tentang rakan dan sentiasa susah hati jika aku tak berapa faham pelajaran yang diajarkan. Karin juga selalu bertanya kepada aku perihal subject-subject yang lain berkenaan dengan bidang perhotelan yang kami sama-sama pelajari. Didalam kelas, kami duduk bersebelahan. Karin datang dari golongan berada. Memandu bmw disekolah bagi aku sudah cukup mewah berbanding dengan aku yang terpaksa kemana sahaja dengan menaiki bas ataupun keretapi dan selalu juga bekerja di beberapa hotel di Montreaux pada hujung minggu hanya untuk menampung keperluan perbelanjaan bulanan aku. Bantuan setiap bulan yang aku terima hanyalah SFR200 yang sah-sah tidak mencukupi untuk aku survive walaupun hanya untuk 10 hari!
 
Sewaktu aku bertugas di Geneva, Karin akan selalu menalipon bertanya khabar. Kadang-kadang bersama teman lelakinya Florian akan mengunjungi aku di tempat kerja. Karin bertugas di Gstaad yang merupakan kawasan elit di Switzerland dan juga merupakan tempat berlangsungnya Swiss Open Tennis dan menjadi tempat tinggal bagi Diana Ross pada waktu itu. Gstaad sangat terkenal diseluruh dunia sebagai tempat percutian hebat dunia. Aku tak tahan sejuk kalau ke sana. Salji akan memenuhi segenap pelosok dan cerok yang ada di Gstaad. Spring dan Autumn sudah mencapai suhu 10-12C. Itu belum musim sejuk lagi. Jadi bayangkan saja betapa sejuknya kalau aku tinggal disana. Mungkin aku akan bawa "portable heater' kemana-mana saja aku berjalan!

Karin sebelah kanan aku bersama dengan Dagmar dan Doris!

Beberapa minggu yang lalu aku mendapat pesanan daripada Karin mengatakan yang beliau akan ke Singapura melawat kawannya Doris yang bertugas disana. Oleh kerana cuti musim panasnya masih panjang, Karin ingin melanjutkannya di KL pula bersama seorang lagi rakannya dari Munich bernama Dagmar. Aku jawab ok dan mulalah aku mencongak hari. Karin tinggal di Ritz Carlton sebuah hotel hebat di segitiga emas. Yang dah pasti aku tak mampu nak inap! 23hb Karin sampai dan aku janji yang kami akan bertemu pada 24hb. Dinner di Madam Kwan, Pavillion kerana jaraknya hanya sepelaung dari Ritz. Selesai kerja, aku ambil aunty dan kami naik moto menuju ke kl. Parking moto di lot 10 berharga RM3! Mak aiii...mahal nak mampos! Laju aku jalan. Dibaginya meja untuk aku dibelakang berhampiran dengan dapur. Alamak, tak thrill lah kalau nak entertain kawan dari Germany....aku mintak tolong pada Floor Managernya dan aku diberi meja depan. Alhamdulillah dan aku ucapkan terimakasih kepada beliau. Service mereka cepat. Mungkin kerana staff mereka melimpah ruah! Tepat jam 7 malam, Karin dan rakan-rakannya sampai.
 


Karin disebelah kiri aku bersama Dagmar dan Doris.
 
Kami memesan makanan tempatan sahaja. Mee kari, satay, fried yee mee, sayur goreng, ayam goreng rempah, wantan noodle dan hokkien mee. Habis kena lahap. Aku sebab berpuasa manakala yang lain-lainnya sebab lapar kerana dari tengahari mereka tak makan sebab city tour! Banyak yang kami cerita. Kembali kezaman persekolahan sehinggalah bercerita mengenai alam pekerjaan. Bergelak ketawa sakan kerana telah 20 tahun kami tak berjumpa....Karin kini bertugas di Ritz Carlton di Florida sebagai salah seorang Pengarah disana manakala Doris bertugas sebagai akauntan di Singapura dan Dagmar pula sebagai Pharmacist di Munich. Cerita kami bertambah hangat. Oleh kerana terlalu hangat, kami beralih tempat naik ke street level dan minum kopi di The Loaf pula. Keadaan sangat menarik dengan orang-ramai lalu lalang disekeliling sibuk membeli-belah saat akhir sebelum berhari raya! Oh my, saat ini memang aku tunggu-tunggu. Sebelum-sebelum ini aku juga dikunjungi oleh rakan-rakan dari luar negara. Ramai yang transit di KL untuk bertemu aku dan ada juga yang datang ke KL semata-mata untuk berjumpa. Nilai persahabatan yang tak mampu aku tuntut dengan wang ringgit. Pernah sekali aku terkejut apabila Johann Runarrson dari Iceland yang aku panggil "Ice" datang berkunjung ke kl secara mendadak. Tinggal di Legend hotel dan talipon mengatakan yang beliau telah berada di KL untuk bertemu aku. Kelam-kabut aku dibuatnya. Ada seorang lagi yang terus datang ke restaurant tempat aku bekerja pada tahun 96 dulu dan buat surprise kepada aku. Dia dari Sweden. Hyun Joo Lee dari Korea sengaja membuat tempahan menginap di hotel tempat aku bekerja dan menyergah aku sewaktu aku sibuk melayan tetamu sewaktu sarapan pagi! Rozana Winarto yang sanggup transit di KL dalam perjalanan ke Jakarta dari tempat kerjanya di US juga mengejutkan aku. Masyallah...aku bersyukur kerana dikelilingi rakan-rakan sebegini.
 
Dalam masa 2 minggu lagi aku akan bertemu lebih ramai lagi apabila kami akan berkumpul di Bangkok pula. Ini pertemuan Asian Chapter. Hazel dari Hong Kong telah bertanya apakah aku akan ke sana. Manakala aku pula sedang memujuk seorang lagi rakan aku dari Bali untuk sama-sama berada disana nanti. Pertemuan akan diiringi dengan mesyuarat luar biasa yang mana topik perbincangan kami akan berkisar kepada bidang perhotelan dan peluang untuk kami berhijrah kenegara lain melalui 'networking' yang kami ada. It's going to be an exciting event and meeting indeed! Tak sabar aku nak kesana. Banyak yang akan dapat aku ceritakan nanti apabilabertemu ramai rakan dari negara-negara lain di Asia! Ok till then, aku nak mengambil kesempatan ini untuk mengucapkan Selamat Hari Raya, Maaf Zahir dan Batin dari aku sekeluarga!




Isnin, Julai 21, 2014

Untitled

Muka demam!
 
Bulan Ramadhan tahun ni aku jadi sangat malas untuk menulis. Tiba-tiba fikiran jadi buntu. Mungkin kah kerana bulan Ramadhan? Aku rasa tak jugak sebab tahun-tahun yang sebelum ni aku rajin pulak menulis dan bercerita!. Kali ni idea jadi hilang tiba-tiba! Kacau ni...Nak kata aku letih, tak jugak....masih tetap sama. Tapi iyalah, bila lepas zohor, kederat tu kurang lah sikit sebab berpuasa. Berbuka puasa pula harus menunggu sampai ke hujung minggu. Barulah ramai sikit ahli keluarga yang berbuka puasa. Bila Abang dan Yuya balik, barulah terasa berbuka puasa beramai-ramai. Makanan dah semestinya akan penuh dimeja. Dicampur dengan air yang berbeza-beza setiap sorang!
 
Buat masa ini setiap kali dalam perjalanan pulang ke rumah, aku akan melencung masuk ke Kampong Bharu untuk mencari kuih untuk berbuka dan selepas itu aku akan cilok masuk ke IJN pulak untuk melawat abang aku, Wan yang kini masih disana lagi. Duduk bersembang dengan Wan sampai pukul 7. Pelan-pelan aku mintak diri dan celapak naik moto naik elevated hi-way. Dari IJN ke rumah aku cuma mengambil masa lebih kurang 10-15 minit sahaja. Bila sampai rumah, selang beberapa minit, aku dah buka puasa. MasyAllah....senangnya urusan aku.
 
Sebenarnya aku dah lama tak ke Kampong Bharu untuk membeli juadah berbuka sebab dah agak jauh dari rumah aku di Ampang. Sewaktu aku bekerja di RKL, setiap petang aku akan kesana dengan staff aku membonceng moto aku. Beli makanan dan makan beramai-ramai di belakang Vogue Cafe! Sebenarnya bukan hotel tak sediakan makanan untuk pekerja, tapi kami rasa lebih meriah kalau ada juadah dari pasar ramadhan itu sendiri walaupun selalunya tak berapa nak sedap!
 
Berbalik kepada Kampong Bharu, setakat ni dah 2 juadah yang aku dah cuba dan kedua-duanya memang sedap. Yang pertama ialah nasi dagang ikan tongkol. Memang dah lama aku mencari nasi dagang ikan tongkol yang sedap tapi tak pernah berjumpa. Ada saja kekurangan bila aku rasa. Tapi kali ni mungkin nasib aku baik bila aku terjumpa gerai ni di Kampong Bharu. Balik, makan, kemudian teringat dibenak, kenapa aku tak beli 2? Hahahahahaha....syaitan dah merasuk! Nasi dagang yang aku beli berharga RM5 dengan telur rebus yang dimasak sekali dengan ikan tongkol tadi. Makanan yang ke dua ialah kerabu mangga. Dah 4-5 kali aku lalu dan lihat gerai yang jual pelbagai kerabu ni. Pertama sekali yang aku buat bila ada makanan seperti ni dijual, aku akan berdiri agak lama di gerai tersebut semata-mata kerana nak dengar dialek apa yang mereka cakap. Kalau bukan dialek atau bunyi-bunyi pantai timur takpun siam, aku akan berjalan terus sebab dah pasti makanannya tak authentic! Kerabu mangga ini juga berharga RM5. Sedikit pedas bagi aunty tetapi 'just about right' untuk aku! Dan sebenarnya aku rasa nak beli lagi makanan yang serupa hari ni. Hahahahahaha....itu 'habit' aku. Kalau aku suka, aku akan ulang setiap hari sampailah aku jemu. Then baru aku stop! Tak pelik kan? Cerita pasal makanan siam ni, ada sekali aku bawak kawan siam aku makan kat gerai siam di kl. Dia tengok nama "Nasi Goreng Pattaya" dia renggah gelak! Sebab katanya tak pernah wujud "NGP" kat siam! Hahahahahahaha......dan bila dia rasa makanan tu, dia kata, "this is not Thai!". Aku naik segan!
 
Pada 23hb nanti kawan lama dan juga merupakan kawan baik aku dari Germany akan datang melawat aku selama seminggu melewati tarikh Aidil Fitri juga. Karin Scmidt pernah aku ceritakan dulu. Dia duduk disebelah aku didalam kelas. Kami duduk dimeja paling belakang didalam kelas. Karin sangat bijak bila sampai ke part kira mengira nih. Jadi Karinlah yang tak jemu mengajar aku Accounting sampai ke pukul 2-3 pagi! Karin tak akan puas hati kalau aku masih tak dapat. Tak boleh tidur katanya! Lama kami berkawan dari tahun 94 lagi. Kami juga pernah accident bersama di Geneva dulu. Nasib baik Karin pakai BMW. Kalau tidak, aku pun masuk hospital sekali! Aku pernah bercerita pasal Karin dan berkali-kali jugak aku mengajak Karin datang ke Malaysia. Sekali ni dia bersetuju dan ini membuatkan aku sangat gumbira! 24hb nanti aku dah buat booking untuk kami keluar dinner "berbuka puasa" supaya Karin dapat melihat suasana berbuka puasa di Malaysia dan jika berkesempatan pada 28hb nanti aku nak bawak Karin ke rumah Kak Anne untuk menyambut 1 Syawal bersama dengan keluarga aku! Yess...
 
Pada 14hb Ogos pulak aku akan berangkat ke Bangkok selama beberapa hari untuk menghadiri mesyuarat bersama-sama dengan bekas pelajar-pelajar di Switzerland dulu. Sewaktu diadakan di Barcelona musim spring lalu, aku tak berkesempatan. Oleh kerana Bangkok dekat, aku terpaksa pergi kali ini. Ramai rasanya yang akan aku jumpa dan mesyuarat kali ini pastilah akan lebih tertumpu kepada topik supply and demand dunia perhotelan dialaf baru. Yessss aku teruja! Ok people....have a pleasant day ahead and selamat berbuka puasa!
 
 

Rabu, Julai 16, 2014

Noor Azam Ali

Ini abang aku. Aku panggil beliau dengan nama Wan. Dari mana nama Wan tu datang, jangan tanya sebab aku tak tahu! Penat aku mencari, tetap tak pernah berjumpa. Merupakan anak ke-4 daripada kesemua 7 orang adik-beradik. Aku anak ke 7. Namun abang diatas aku sorang yang bernama Anuar telah meninggal dunia sebelum aku dilahirkan. Jadi total kami adik-beradik ialah 6 orang!

Jarak umur kami agak jauh. Wan kini berumur 53 tahun manakala aku baru berumur 46. Ligat bermain bolasepak dan memasuki apa juga bidang sukan disekolah dulu. Sangat terkenal disekolahnya sebagai seorang athlete serba boleh dan juga pengawas yang sangat berdisiplin. Seringkali aku mengikuti Wan menjalani latihan bolasepak dan juga olahraga. Sebagai atlet olahraga, Wan sangat hebat didalam acara pecut. Itu aku memang tak dapat nafikan. Disebabkan kami tinggal di Henry Gurney Telok Mas waktu itu dan Sekolah Henry Gurney merupakan satu-satunya sekolah di Malaysia yang sudah mempunyai track bitumen, maka kesempatan itu dipergunakan oleh Wan untuk betul-betul berlatih acara balapan. Wan diberikan seorang personal coach untuk mengawasi cara larian, memberikan nasihat mengenai nutrisi dan membuat jadual latihan padat untuk beliau. Ini sangat hebat bagi aku kerana Wan waktu itu tidak dikenali dan berusia hanya didalam lingkungan 17 tahun. Walaubagaimanapun, bagi pelari-pelari pecut di Melaka di tahun 77-79 waktu itu, nama Noor Azam Ali dari SFI telahpun bermain dibibir mereka.
 
Wan hampir-hampir ke peringkat kebangsaan tetapi pada masa yang sama telah dipanggil oleh PULAPOL untuk menjalani latihan kepolisian di Kedah. Ini juga merupakan salah satu minat Wan yang aku tahu. Apabila Wan berada di Kedah menjalani latihan, ada satu insiden yang tak mungkin aku lupa sampai bila-bila. Setiap kali seorang pegawai atasan berbangsa cina ini lalu, setiap orang akan bangun, menghentak kaki, melentikkan badan, memberi tabik hormat sambil menjerit, "Selamat pagi Tuanku!". Aku kebingungan kerana mana mungkin seorang berbangsa cina dipanggil Tuanku? Selang tak berapa lama, aku tersedar 'nametag' beliau tertulis KHOO dan Tuan pula adalah panggilan kesemua prebet kepada pegawai atasan mereka. Jadi sepatutnya didalam penulisan, ia harus ditulis sebagai "Tuan Khoo" dan bukannya "Tuanku" seperti yang aku dengar dan sangka!
 
Bertahun Wan bertugas di Sarawak dan akhirnya mendapat posting untuk kembali ke Semenanjung. Beroperasi dari Shah Alam, Wan dan isteri sentiasa sibuk membesarkan anak-anak. Alhamdulillah, seorang demi seorang kini sedang menempa kejayaan dibidang masing-masing. Yang sulung telahpun bergelar doktor. Yang kedua bakal bergelar peguam. Yang ketiga bakal menjadi chef manakala yang terakhir pula begitu fasih berbahasa Mandarin! Wan mempunyai misi dan visi yang sangat hebat. Pendekatan yang diambil Wan didalam membentuk akhlak anak-anak, mendisiplinkan mereka, menanamkan sikap rajin belajar, membuatkan aku kagum. Tak terfikir dan tak mampu nak aku laksanakan apa yang Wan telah lakukan. Aku tumpang bangga. Kepayahan Wan aku rasai. Kesusahan Wan juga aku rasai. Hebat....itulah  satu-satu perkataan yang mampu aku nyatakan. Wan dan Kak Sutinah telah bersengkang mata membesarkan anak-anak. Bukan senang..
 
Diawal bulan Ramadhan tempohari, Wan dikehendaki masuk ke IJN kerana degupan jantungnya tidak stabil. Oleh kerana IJN berada diantara jalan aku untuk pulang ke rumah maka kesempatan itu aku ambil untuk melawat Wan sebelum pulang berbuka puasa. Banyak kami bersembang. Darihal keluarga sehinggalah kepada penjagaan dan pembelajaran anak-anak. Banyak yang Wan ceritakan kepada aku. Satu persatu nasihat Wan cuba aku ingati.
 
Pagi tadi aku mendapat pesanan ringkas daripada Wan yang mengatakan bahawa esok beliau akan menjalani pembedahan. Aku rasa itu merupakan jalan yang terbaik untuk Wan. Aku pasti anak-anak dan isteri Wan juga berfikiran begitu. Maka dengan itu, di bulan yang mulia, bulan Ramadhan, aku ingin mengucapkan "selamat menjalani pembedahan" esok dan insyAllah aku akan singgah sebelum pulang kerumah untuk bebuka puasa. You take care, be strong and I love you!

Selasa, Julai 08, 2014

Piala Dunia

Bolasepak Piala Dunia telahpun hampir sampai ke penghujungnya. Cuma tinggal 2 perlawanan separuh akhir dan satu perlawanan akhir sahaja lagi. Selesailah penantian selama 4 tahun. Seterusnya, semua negara gabungan FIFA akan kembali sibuk dengan pertandingan ini sekali lagi 4 tahun akan datang! Aku tidak menyokong mana-mana pasukan. Asalkan pasukan itu mempunyai corak permainan yang baik, aku akan sokong. Pada tahun 1970-an dulu aku suka membaca mengenai pasukan Belanda. Mereka mempunyai ramai pemain berbakat dan antara yang aku masih ingat ialah Johan Nieskens dan Johan Cruyff. Cara permainan mereka sangat hebat dan aku pernah berangan-angan untuk menjadi seperti mereka!
 
1981. Bukan pasukan Piala Dunia!

Aku mula bermain bolasepak sewaktu di Tingkatan 1 pada tahun 1981. Oleh kerana aku bermain bolasepak, maka hubungan aku dengan para warden agak lebih rapat diperingkat awalnya....hahahahaha....pada tahun 1982, apabila Piala Dunia bermula, aku dan beberapa rakan yang lain telah diberikan "kebenaran tidak bertulis" untuk menonton di bilik warden dengan syarat, kami tidak membuat bising dan tidak melakukan kesalahan-kesalahan disiplin yang lain. Bilik cikgu merangkap warden yang berdiri tegak baju putih seperti dalam gambar tu lah tempat kami melepak selalu! Cikgu Azizi akan celik mata menyiapkan kerja-kerja beliau manakala kami pulak sibuk menonton bolasepak. Kadang-kadang kami tertidur diatas katil cikgu dan kadang-kadang juga kami termakan makanan dan minuman dibilik cikgu Azizi! Cikgu Azizi tak jadi nak marah bila melihat muka "welfare" kami!
 
Pada tahun 86 dan 90 aku masih lagi mengikuti perkembangan Piala Dunia melalui tv dan pembacaan daripada suratkhabar. Memang hebat! Pada Piala Dunia tahun 1994, aku berada di Switzerland dan bekerja di Geneva. Pada tahun itu juga Switzerland telah melayakkan diri ke Piala Dunia. Diwaktu itu baru lah aku merasai pengalaman bersama-sama penyokong bolasepak eropah meraikan kejayaan! Selepas waktu itu, semangat Bolasepak  Piala Dunia aku telah mula beralih ke RWC yakni Rugby World Cup pulak. Rugby Piala Dunia selalunya diadakan setahun selepas Bolasepak Piala Dunia. Makanya ia akan dijalankan tahun depan di UK! Simpan duit untuk ke sana? Sudah pasti lah....
 
Bolasepak memberi banyak impak kepada aku. Abang sulung aku bermain bola untuk pasukan Piala Rahman dan Piala Razak Melaka dipenghujung tahun 70-an bersama-sama dengan Akob Itam, Isa Jantan, Teong Kim dll pada zaman itu. Setiap kali abang pergi latihan, aku selalunya akan menyusur dibelakang. Melihat beliau mencuci dan mengilatkan but bola dengan "kiwi" hitam tambah menyemarakkan semangat aku untuk berjaya seperti beliau. Posisi kami sama. Cuma dia lebih tinggi dari aku pada ketinggian hampir 6 kaki dan bermain sebagai pemain pertahanan. Banyak perlawanan beliau yang aku tengok dan ini termasuklah perlawanan di Stadium Kubu dan duduk bertenggek di "tangga ayam". Melihat kejayaan beliau satu per satu, tambah menyemarakkan lagi keinginan aku untuk bermain dengan baik. Dari situ lah timbul minat aku didalam permainan bolasepak.

Piala Dunia kali ini bagi aku merupakan antara yang terbaik. Ramai bintang-bintang baru dilahirkan. Yang paling dekat dengan hati aku ialah Neymar kerana aku pernah bertemu dengan beliau secara live sewaktu beliau dan pasukan Barcelona datang melawat pasukan bolasepak VI dulu. Bersusuk tubuh kecil tetapi skill dan kelicikan beliau dipadang memang tak boleh ditandingi. Sayang sungguh Neymar tidak dapat beraksi diperingkat separuh akhir kerana kecederaan. Jika tidak, kehadiran beliau pasti sekali lagi mencuri tumpuan para peminat seluruh dunia!


Bilalah Malaysia akan mempunyai pasukan bolasepak yang mantap dan mampu melayakkan diri ke Piala Dunia? Sesuatu harus dilakukan dengan segera agar tidak tercicir ke belakang. Pemain berbakat ramai dan ada dimerata-rata di Malaysia ni. Masih ada sesuatu yang tak berapa nak kena....Ok people....enjoy the last few remaining matches ya.....watch football and watch your puasa too! Have a pleasant day ahead people!

 
 



Rabu, Julai 02, 2014

Buka puasa di Cheras

Semalam bertempat di salah sebuah hotel di Cheras, aku berjaya mengumpulkan beberapa orang rakan 'sekawah' aku sejak tahun 1981 untuk sama-sama berbuka puasa dan merangka beberapa projek untuk tahun baru nanti. Tak lah ramai memandangkan semuanya sibuk berbuka dengan keluarga. Tapi 8 orang termasuk aku sudah memadai untuk merencanakan projek-projek lain dihujung tahun dan juga tahun depan. Sungguh payah nak mengumpulkan rakan-rakan walaupun hanya 8 orang memandangkan jawatan dan tugas yang mereka sandang. Ada yang dah membayar tetapi disaat akhir tidak dapat pula menghadirkan diri. Namun semua itu tidak menjadi masalah kepada 8 orang "teruna" yang dah lama tak bertemu. Paling awal sampai ialah Kudo. Sewaktu Kudo menalipon, aku masih diatas moto. Terpaksa berhenti ditepi jalan untuk menjawab kerana aku risau kalau-kalau itu adalah panggilan penting. Aku jawab yang aku berada diatas moto.
dari kiri: kudo, aku, POP, demang, payau, buji dan chelayer. Tak kelihatan, iq.
 
Hujan sangat lebat. Aku terpaksa berhenti diatas MRR2 hanya untuk memakai baju hujan. Mulanya fikir, aku mahu lajak terus ke hotel tetapi memandangkan cuaca yang sangat tidak menentu, aku terpaksa balik ke rumah dulu untuk bertukar pakaian! Basah lencun aku dibuatnya. Hujan tak juga reda. Apabila dah agak kurang, aku bergegas menunggang moto ke hotel di Cheras. Kudo dah sedia menunggu. Begitu juga POP. Lepas setengah jam, sorang demi sorang mula sampai. Yang paling aku tak jangka ialah PAYAU sebab daripada mula lagi tak pernahnya beliau mengirimkan sms atau apa-apa saja indication yang beliau akan ikut serta tapi tiba-tiba saja ada!
 
Pilihan makanan agak menarik jika nak dibandingkan dengan diskaun yang kami bayar. Makanan kampung biasalah, penuh kaunter buffet.  di buffet ke dua pula diletakkan salad beserta beberapa jenis air termasuk air tebu. Action stall pulak ada satay dan lamb station, pasta station, soup station dan lain-lain lagi. Aku seperti kebiasaan apabila makan buffet, nasi tak akan aku jamah. Kalau nak makan nasi dan rendang, baik aku balik rumah! Makanya aku dok ronda-ronda kat pasta station. Ngap satu spaghetti carbonara. Ronda kat noodle station, ngap satu mee rebus. Ronda-ronda kat meat station, ngap aku rembat lamb dan satay. Lepas makan aku tersadai. Seluar rasa ketat. Baju rasa sendat. Semuanya berlaku secara tiba-tiba...hahahahahahaha.....
 
Perbualan rakan-rakan nasi sekawah banyak berkisar kepada projek dihujung tahun nanti dan juga projek besar tahun depan apabila kami berusia 47 tahun. Diwaktu itu genaplah 30 tahun kami meninggalkan bangku persekolahan menengah. Walaupun umur sudah menghampiri setengah abad, apabila bertemu, kami kembali menjadi 17 tahun seperti tahun 1985. Cerita berkisar dengan bagaimana kami meniru didalam peperiksaan add maths (yang tu aku) dan bagaimana Payau meniru sewaktu peperiksaan English dan lulus lebih baik daripada orang yang ditirunya! Kami ketawa berdekah-dekah. Bukan calang-calang orang yang hadir semalam. Demang baru saja mendapat anugerah cemerlang daripada Perdana Menteri beberapa hari lalu manakala Payau pula merupakan kepala HR disalah sebuah syarikat besar antarabangsa.
 
 
IQ pula orang kuat di Sime Darby dan sampai paling lewat malam tadi. Kesian kat dia kerana katanya payah nak cari hotel. Orang dah buka puasa baru lah dia sampai. Tapi nasib baik dia sampai.....bila IQ dan Payau (dua-dua kelantan) ada, lagilah kecoh jadinya....IQ aku selalu jumpa. Tapi yang lainnya masyAllah punyalah payah. Terutama sekali POP. Rasa aku dah hampir 30 tahun keluar sekolah, ini baru merupakan kali ke 2 aku jumpa POP. POP ni terlepas ke US lepas sekolah dan lepas dia menghabiskan A Level kalau tak salah aku. Sama lah si Demang dan Payau.   Buji dan Chelayer juga bekas graduan universiti besar di Malaysia dan terserlah dengan syarikat dan jawatan yang mereka sandang sekarang. Kudo di negara kangaroo manakala IQ di NZ. Negara yang aku teringin sangat nak pergi. Kalau dapat tengok pasukan all blacks berlatih rugby pon jadi lah...tempat lain aku tak payah pergi!
 
Aku ada bercerita semalam yang aku ada bagitahu staf-staf aku di Mekah dulu yakni kalau di Malaysia, buka puasa ada kugiran....siap ada penyanyi pompuan lagi....Semua staf aku kata, "MasyAllah....haraaammmmm....haraammmmmm". Semuanya terkejut! Hahahahahahaha....Tapi itulah kita.....apa saja yang tak boleh, itulah yang menyeronokkan! Selamat berpuasa people!

Isnin, Jun 23, 2014

Happy 8th birthday Marina Ayumi

Dari kiri: Dania, Sarah, Haris dan Marina manakala Imamatus tak ada dalam gambar!

Marina dah genap berumur 8 tahun. Didalam usia yang sebegitu muda, telah dititipkan pesanan-pesanan hikmat kepada Marina. Makan tak boleh bersuap. Mandi sendiri. Susun jadual sekolah sendiri. Tak boleh didukung bawak masuk ke bilik tidur. Pergi ke bilik belakang sorang-sorang, buka lampu dan ambil buku terus buat homework! Hahahahahaha...macam-macam pesanan diterapkan ke fikiran Marina. Marina cuma menganggukkan kepala dan sekali-sekala mencebik! Aku rasa perhatian dan kawalan harus aku bagi lebih kepada Marina. Anak dara sorang ni....Marina seorang yang pandai dan cepat berkawan. Sewaktu kami mengusung Marina ke padang bola untuk menyaksikan Abang dan Yuya beraksi, Marina akan jalan berlenggang ke arah budak-budak lain yang main kat tepi longkang. Mengendeng-ngendeng dan dalam masa 2 minit, dah mula main sama-sama dengan budak-budak tadi di tepi longkang! Habit sebegini telah bermula sejak Marina kecil lagi. Mungkin dia boring sebab tak ada adik dan kedua-dua abangnya sibuk berlatih bolasepak.
 
Dikawasan perumahan aku ada 6 blok bangunan kesemuanya. Tak tinggi. Cuma 3 tingkat sahaja kalau ground floor tidak diambil kira. Setiap blok pula cuma ada 16 unit. Makanya aku selesa tinggal dirumah sempit ni sebab "low density" dan kami kenal satu sama lain atau sekurang-kurangnya saling bertegur-sapa apabila bertemu. Setiap blok pula didiami oleh keluarga pelbagai bangsa. Melayu, Cina, India, Sikh, Jepun, Mat Salleh dan lain-lain. Nama Sarah sahaja ada 3 orang. Sarah besar, Sarah kecil dan Sarah Mat Salleh. Bila Marina balik dan bercerita mengenai Sarah, aku akan suruh Marina elaborate...sebab aku confuse Marina bercerita mengenai Sarah yang mana satu?
 
Setiap kali Marina balik dari sekolah, terus dia berlari dan salin pakaian. Melalui 2-3 blok untuk sampai ke rumah, aku tengok yang Marina terpaksa berhenti di 2-3 tempat. Samada Marina dipanggil, ditegur atau diajak bersembang atau juga dia sendiri yang kecoh nak bersembang! Lepas tukar baju terus berlari ke pool dan berenang sampai Maghrib. Ada 7-8 orang lagi budak-budak sebaya dengan Marina akan mandi sama-sama. Itulah kegiatan Marina setiap hari balik dari sekolah dan hujung minggu. Makanya apabila aku ajak kemana-mana kecuili KLCC dan keluar minum, yang lain-lainnya akan ditolak mentah-mentah oleh Marina. Alasannya sebab nak main dengan kawan!
 
Minggu sudah, aku talipon cikgu di sekolah Marina. Bertanyakan perihal keputusan peperiksaan Marina. Kata cikgu, keputusan Marina telah meningkat. Kesemua matapelajarannya mendapat A. Aku senyum meleret....alhamdulillah....tak sangka aku kesemua matapelajarannya akan naik mendadak. Dulu aku risau sebab Marina tak pernahnya risau samada lulus atau gagal. Dia masih suka bermain tak mengira samada didalam mahupun diluar kelas. Cikgu yang bagitahu. 2 minggu pertama aku duduk mengulangkaji pelajaran dengan Marina, dia asyik menangis dan nak masuk tidur. Selang 2 bulan, dia balik ke rumah dan bagitahu yang dia ada homework yang perlu dihabiskan. Sangat berlainan dengan kebiasaannya. Selalu dia akan kata tak ada homework sedangkan homework banyak untuk diselesaikan. Dari situ, aku membuat kesimpulan bahawa, semuanya bermula dirumah. Jika kita sebagai ibubapa mengabaikan tanggungjawab melihat pelajaran anak-anak maka keputusan peperiksaan mereka pasti mengecewakan. Manakala jika kita sentiasa bertanyakan mengenai pelajaran mereka, sama-sama mengulangkaji dan melihat buku-buku mereka, aku pasti anak-anak akan timbul minat untuk belajar kerana mereka tahu bahawa ibubapa mereka amat prihatin. Aku berjanji kepada diri sendiri untuk meluangkan masa lebih lagi dengan anak-anak sewaktu mereka mengulangkaji pelajaran!
 
Suatu hari Marina bagitahu kepada aku yang apabila besar, dia nak kerja jadi pembantu di tadika, sebab katanya dia sukakan kanak-kanak! Dua hari lepas tu dia kata dia nak jadi doktor haiwan sebab dia sukakan binatang. Sehari lepas tu, Marina berlari-lari kearah aku dan katanya nak jadi ahli bomba pulak! Aku gosok kepala Marina semalam sewaktu dia berbaring di peha aku. Perlahan aku berbisik di telinga Marina, "Marina kerja lah apa-apa pun asalkan tak salah dan Marina enjoy buat apa yang Marina nak buat!". Sambil tangan menggaru-garu dan mengusap kepala Marina, dia tertidur.....Happy 8th Birthday to you Marina! We love you so much!

Isnin, Jun 16, 2014

Gunting rambut

Satu perkara yang aku tak dapat elakkan ialah menggunting rambut. Anak-anak akan bagitahu yang rambut aku masih pendek. Tapi aku dah rasa tak selesa walaupun baru saja menggunting rambut 3 minggu yang lalu. Jika aku dizaman sekolah, seboleh mungkin, aku tak akan menggunting rambut. Biarkan dia panjang. Selagi tak dapat dikesan oleh guru disiplin, selagi itulah aku akan menyimpan selama mungkin. Hujung rambut akan dimasukkan ke dalam kolar baju. Bila guru disiplin lalu ditepi ataupun belakang, aku akan menundukkan kepala agar hujung rambut aku terangkat melebihi kolar baju! Selalunya aksi begini memang tak dapat dikesan. Hujung minggu akan diadakan pemeriksaan dari bilik ke bilik oleh pengawas dan juga warden. Kami akan berbaris ditepi katil masing-masing. Pengawas dan warden akan memeriksa katil, locker, rambut, kasut dll. Aku masih terlepas......Ada sekali kumpulan aku dipanggil ke belakang surau oleh warden. Kami berbaris 6-7 orang. Kami dimarahi warden kerana satu perkara 'nakal' yang kami lakukan. Lama kami di lecture dalam keadaan kami berdiri tegak. Tiba-tiba warden beralih topik ke topik 'rambut'. Semuanya kecut perut terutamanya aku! Tapi dalam ramai-ramai yang kena marah pasal rambut panjang, entah macamana sekali lagi aku terlepas!
 
Gambar tak kena-mengena dgn cerita!


Gelugor
Aku cukup takut nak gunting rambut kerana mamak gunting disitu sangat kasar. Disengguk-sengguknya kepala aku. Jadi setiap kali arwah mama bawak aku nak gunting rambut, aku akan jadi kelam-kabut. Meracau tak tentu hala. Fikiran terganggu. Berguling-guling aku atas lantai. Lepas kena sengguk dengan arwah, barulah aku sanggup disengguk-senggukkan oleh mamak gunting rambut.
 
Alor Setar
Ada 2 tempat yang aku selalu pergi. Satu dengan Ah So di Taman Intan dan satu lagi di kedai mamak di pekan. Aku segan nak pergi ke kedai Ah So ni sebab yang ada situ semuanya pompuan. Semuanya baya-baya arwah mama! Adoi...malunya  aku bukan kepalang. Nak tak nak kena pergi jugak sebab arwah mama yang bayar. Aku tambah letih sebab nak tunggu arwah mama 'serkup kepala' @ steaming. Menguap sakan aku menunggu dan seperti kebiasaanya, lengan aku akan merah-merah sebab kena cubit dengan arwah mama yang dah tak tahan dengan perangai aku mengajak arwah mama pulang! Hahahahahahaha............
 
SDAR
Duit tak ada. Jadi aku kenalah percaya kepada 'Anje' yakni rakan aku untuk mencantas rambut aku sekali-sekala.Nasib baik si Anje ni agak baik dalam hal cantas-mencantas rambut...makanya aku bernasib baik walaupun kadangkala rambut aku jadi macam rambut Ringo Star......Peralatan yang diperlukan oleh Anje amatlah simple. Gunting dan sekeping surat khabar yang dilubangkan ditengah untuk aku masukkan kepala! Kerusi tak berapa penting sebab boleh duduk ditangga ataupun tembok ataupun bersila di koridor ataupun atas baldi baju yang diterbalikkan! Sambil gunting Anje akan nyanyikan lagu Pop Yeh-Yeh dengan suara yang tak berapa nak sedap (Anje...if you are reading this....dah lama benda ni terpendam...hahahahahaha). Waktu bergunting, aku tak boleh kata suara dia tak sedap sebab gunting kat tangan dia...hahahahahaha.

Shibuya
Rambut dah panjang. Sebelum aku ditegur, baik aku gunting dulu. Tapi dimana nak gunting kat Tokyo ni? Beropa harganya? Mak aiihhh...mesti mahal ni....Aku bukak newspaper cari dan cari. Aku tanya orang-orang disitu kat mana nak cari Semua jawapan yang aku dapat berharga RM300 ke atas. This was back in 1992 people! Aku dah susah hati. Waktu tu aku bekerja di Tokyo Bay Hilton. Nama hotel dah gah...disiplin mesti jaga! Adoi...susah hati aku. Sampai aku terfikir nak gunting rambut sendiri. Punya tension! Dalam dok melengung sorang-sorang, aku naik keretapi JR Yamanote dan berhenti di Shibuya. Waktu nak keluar stesyen, aku ternampak satu line panjang. Ramai orang beratur. Aku ingat semuanya nak makan soba, tapi bila aku menghampiri, aku nampak orang yang keluar semuanya nampak kemas bergaya. Rambut rapi. Aku jenguk ke dalam dan confirm yang tu kedai gunting. Aku lihat signboard, ada gambar gunting dan harganya dalam RM60. Itu lah yang paling murah pada tahun 1992 pernah aku jumpa!

Le Bouveret
Ada sorang budak pompuan sweden yang pandai gunting rambut. Aku kena buat booking sebab ramai yang akan guna khidmat dia. Nama Lis. Harga gunting dia memang paling murah di Suisse. Cuma Sfr20. Bayangkan kalau ada sampai 10-15 orang gunting rambut dengan dia seminggu...tak ka kaya-raya budak ni? Modal dia cuma gunting, gunting gigi, sikat dan apron. Itu saja! Jadi kepada adik-adik yang akan masuk Universiti disini dalam ataupun luar negara, Uncle cadangkan belajarlah cara menggunting rambut. Lelaki ataupun pompuan and trust me, adik-adik akan sentiasa ada duit belanja...silap-silap tak payah pakai duit scholarship! Sungguh, Uncle tak tipu!

Geneva
Adoi...kat sini aku pening kepala nak gunting rambut. Yang ada ramainya Italian tak pon Turkish. Letih nak bayar sebab memang mahal. Nak cari Lis pulak jauh....nak tak nak aku terpaksa cari kawan-kawan asia aku. Depa ni pandai macam-macam. Pandai belajar, pandai masak, pandai berkawan dan jugak pandai kelentong! Dalam ramai-ramai budak asia kawan aku yang ada kat geneva, sorang budak siam nama "O" ni boleh menggunting rambut. Makanya setiap bulan aku ke rumah dia untuk gunting rambut. Selalunya dia tak mintak bayaran.....hahahahahaha....sekarang ni "O" merupakan Executive Chef di Bangkok dan sekali sekala dipanggil untuk membuat cooking demonstration di banyak channel di Thailand.

Madinah
Boleh tahan harganya. Kalau nak murah, carilah kedai gunting rakyat Bangladesh. Cepat siap. Aku rasa 5 minit dah settle. Rasanya baru nak selak 3-4 mukasurat majalah, barber dah suruh turun! Hahahahahaha.....Kalau nak bergaya sikit, cari kedai Turki. Depa ni memang pakar. Ada sekali aku ke kedai Turki dan bayarannya memang mahal sikit dari biasa. Selalunya bila nak cuci rambut, aku baring di kerusi gunting dan mengadap keatas (ceiling) tapi di kedai ni aku kena meniarap dan kepala aku masuk dalam singki dan mengadap ke bawah...."lain padang lain stail!"

Mekah
Lepas aku selesai 'melontar', di kawasan nak keluar, ada ramai tukang gunting. Aku serah diri dan serah kepala pada tukang gunting yang dok tersengeh tengok aku jalan menghampiri kedai beliau. Dia suruh aku duduk. Aku duduk. Dia ambik mesin gunting dan mula pegang kepala aku. Aku baru nak tanya mana 'apron'? dia dah sagat suku kepala aku. Dalam masa 1 minit, kepala aku dah botak! Itulah paling pendek pernah aku rasa. Kelebihannya pulak, kepala sentiasa sejuk. Tak payah pakai gel. Tak payah sikat. Okay jugak!

La ni
Aku dan Yuya pergi ke kedai gunting yang sama. Yang ada lampu warna biru-putih-merah gulung-gulung kat luar kedai tu. Lama-lama tengok mata aku jadi juling! Harga Yuya RM7 manakala harga aku pulak RM8. Marina ikut aku ke kedai gunting dan tanya kenapa harga gunting Yuya dan aku berbeza? Aku jawab sebab rambut Yuya hitam manakala rambut aku pulak putih! Marina confuse! Hahahahahaha...Setiap pagi Ahad aney India yang gunting rambut tu akan main cricket di padang tepi rumah aku dan bolanya selalu masuk ke kawasan rumah. Aku lah yang akan baling keluar bola cricket tu. Since aku tolong ambik bola cricket yang depa selalu main, aney tu kata dia akan bagi discount bila aku pergi gunting rambut nanti.....yeay....looking forward.....hahahahahaha!!

 
 

Isnin, Jun 09, 2014

Pasar

 
Penang
Sewaktu aku masih kecil di Penang, aku selaku mengikut arwah mama ke marrket. Ada 2 marrket yang aku selalu pergi selepas peha aku lebam dicubit arwah mama. Yang pertama ialah marrket di Jelutong. Yang kedua ialah marrket Chowrasta! Aku suka ke marrket Chowrasta sebab tokay buah kat tingkat satu tepi tangga tu selalu bagi aku makan buah nangka free. Aku pun tak tahu sebab apa dia suka sangat dengan aku. Kembung perut makan nangka.....dari situ aku kenal ikan kembong, ikan pelata, ikan bawal putih dan hitam, ikan tenggiri dan lain-lain lagi. Lantai yang basah dan bau yang hanyir tak pernah menyebabkan aku menarik selimut untuk menyambung tidur walaupun arwah mama selalu pergi awal ke marrket. Dari situ, aku terikut-ikut perangai arwah mama untuk ke marrket awal. Malam tadi walaupun aku tidur jam 2 pagi, aku masih ke marrket ampang pukul 7 pagi. Orang lain mungkin masih tidur, aku pulak tengah beli sayur. Balik ke rumah pukul 8.15 pagi dan aku lihat ramai yang baru nak ke pasar....senget bakul motor aku!
 
Melaka
Bila aku dah besar sikit dan sewaktu kami menetap di Melaka, aku akan naik kereta vw bernombor BP4538 warna biru dengan dipandu arwah mama menuju ke marrket di bandar Melaka. Jalan apa, aku dah lupa tapi dekat dengan Jalan Bunga Raya kalau tak salah aku. Short walking distance dari sebuah panggung wayang. Masih menolong arwah mama menjinjing segala jenis ikan dan sayur dan terus mengekor arwah mama mendengar dengan teliti setiap tawar-menawar yang berlaku. Arwah mama memang jaguh dalam hal tawar-menawar dan kadang-kala aku akan menarik tangan arwah mama bilamana tokay ikan ataupun sayur dah mula meninggikan suara. Tapi arwah mama tetap tegas dan akhirnya dapatlah harga runtuh walaupun hanya 10 sen!
 
Florence
Sewaktu aku berkesempatan pergi ke luar negara dulu, dalam banyak-banyak tempat yang aku nak pergi, marrket tak pernah terlepas dari ingatan walaupun ada banyak tempat yang boleh aku pergi seperti muziumnya, piazzanya, melepak di jambatan-jambatannya dan banyak lagi. Didalam brochure Florence, aku cepat-cepat bulatkan tempat-tempat yang nak aku lawati dan semestinya lah marrket menjadi itinerary utama aku.  Bangun pagi sahaja, siap-siap, lepas simple breakfast of coffee and toast, aku terus turun ke bawah. Rupa-rupanya marrket yang aku nak pergi tu terletak betul-betul disebelah tempat tinggal aku! Dari balkoni aku lihat sayuran dan buah-buahan disusun rapi didalam kotak-kotak kayu. Cantik berwarna-warni! Daging-daging kering yang diasapkan bergantung penuh berderet-deret. Isi perut lembu dan lain-lain binatang yang telah dikeringkan juga banyak bergantungan. Banyak sayur-sayuran dan aku paling seronok melihat asparagus yang nampak sangat fresh dan kebanyakkannya diimport dari negara lain banyak dijual diwaktu itu. Barangkali musim asparagus fikir aku. Dari satu gerai ke gerai yang lain. Di pasar yang sama juga dijual cenderahati.
 
Ada satu lagi pasar yang menarik perhatian aku. Yakni pasar menjual barangan kulit. Wah, hebat sungguh pemuda dan pemudi disitu menggayakan pelbagai fesyen hasil daripada kulit binatang. Dari jacket ke tali pinggang, vest dan topi. Memang mereka hebat. Pakailah apa saja style pun pasti akan kena dengan gaya mereka. Sekali lagi aku terpegun.
 
Ubud
Pasar disini sangat hampir dengan tempat penginapan aku. Disini jugalah Julia Roberts melakonkan beberapa babak didalam movienya, "Eat, Pray, Love". Menarik juga pasar ini. Kelihatan semak dibahagian luar. Apabila masuk kedalam pasar 2 tingkat ini, keadaan dan susun aturnya bertambah semak! Tingkat atas menjual pelbagai cenderahati manakala dibahagian bawahnya pula dijual sayur-sayuran. Aku sering melepak di sebuah gerai dibahagian bawah sambil menghirup es teler. Scooter aku diparkir didepan. Ramai pelancong asing yang datang ke pasar ini untuk mendapatkan souvenir dan begitu juga aku. Selesai menghilangkan lelah, aku hidupkan enjin scooter dan memecut kearah lain pula!
 
Aziziah
Pasar ini juga amat menarik perhatian aku. Didalam banyak-banyak pasar basah yang aku lawati, ini merupakan pasar terbaik bagi aku kerana ianya sangat bersih! Gerai-gerainya teratur dan pasarnya tidak berbau walaupun banyak gerai menjual ikan. Ikan-ikan yang biasa kita lihat seperti bawal banyak dijual disini. Aku tak tahu macamana orang arab ni makan bawal tetapi yang pasti, aku akan membeli beberapa ekor dan memberikan ikan-ikan bawal hitam yang aku beli kepada Mainul, yakni pekerja Bangladesh aku untuk dimasak kari oleh isterinya. Memang sedap kari Bangladesh nih...dibahagian luar pasar ini ada beberapa gerai yang akan menggoreng ikan-ikan yang telah dibeli dan boleh dimakan terus disitu. Sangat menarik...
 
Vevey
Aku suka datang ke pasar ini yang berada didalam sebuah shopping mall. Gayanya seperti supermarket disini yang mana bahagian bawahnya ada menjual ikan dan ayam. Apabila ke pasar ini di Vevey, aku akan terus mencari ikan masin. Aku beli 2-3 ketul ikan kod yang telah dimasinkan. Aku goreng dengan bawang besar yang dihiris tebal. Dalam masa 5 minit aku menggoreng, aku akan mendapat samada panggilan talipon daripada masyarakat malaysia, indonesia dan thailand yang bertanyakan apakah aku ada lebihan ikan masin lagi atau masyarakat eropah yang menyuruh aku menghentikan gorengan kerana kata mereka 'it smells like stinky socks!'. Hahahahaha....
 

Begitulah hubungan aku dengan pasar sejak dari kecil lagi hinggalah kini. Bermula daripada arwah mama yang mengusung aku ke pasar sejak aku berumur 5 tahun! Anak-anak aku pula tak ada sorang pun berminat. Selalunya pasar merupakan salah satu tempat utama untuk aku lawati bagi mengenal pasti adat dan budaya sesuatu bangsa. Aku suka melihat dan membuat perbandingan 2 budaya yang ketara berbeza. Tetapi kekadang ada juga persamaanya. Ikan merupakan perkara wajib yang aku akan buat perbandingan. Kemudiannya sayur. Banyak juga perbezaanya lebih-lebih lagi sayur kerana ianya bergantung kepada cuaca! Selain daripada itu aku juga suka mengambil tahu cara masakan masyarakat setempat. Ikan sebagai contohnya, bagaimanakah cara mereka masak? Apakah di steam, goreng, bake, grill, boil, smoked ataupun dibiarkan kering sebelum dimakan? Apabila ikan ataupun daging tersebut dikeringkan, ini memberikan aku indication bahawa sejarah telah menyebabkan mereka melakukan perkara sedemikian. Sebagai contohnya dibeberapa pelosok negara didunia ini, banyak berlaku peperangan saudara. Untuk survival berbulan-bulan, ikan mahupun daging akan diasapkan, disalai mahupun dikeringkan dan disimpan sebagai makanan darurat ketika berlaku peperangan. Berbulan-bulan makanan ini dapat disimpan dan ini membantu mereka yang lari diwaktu darurat untuk menyambung kehidupan daripada kebuluran! Menarik bukan? Makanya aku suka kepasar dan mampu menghabiskan masa selama beberapa jam hanya untuk melihat dengan lebih dekat lagi budaya sesebuah bangsa! Have a great week ahead people!

Isnin, Jun 02, 2014

Padat lagi!


 
Satu lagi hari minggu aku berlalu dengan amat pantas sekali. Malam sebelumnya aku sampai rumah pukul 2 pagi. Sibuk menguruskan hal ditempat kerja. Longlai. Badan dah tak berdaya. Fikiran entah kemana. Moto aku pandu perlahan menusuri jalan bangsar, sultan ismail dan ampang untuk sampai ke rumah. Alhamdulillah sampai dalam masa 30 minit walaupun jalan agak lengang. Ahadnya pukul 7.30 baru aku bergerak ke pasar. Kebiasaannya jam 7 pagi! Seperti biasa aku ke gerai ayam, ikan, telur dan sayur. Selesai semua dalam masa 20 minit. Aku dah tahu apa yang aku mahukan jadi waktu aku tidak terbuang! Pasar agak ramai pagi ini. Aku bertanya pada Ah Lian penjual apam balik. Katanya esok merupakan Dumpling Festival....jadi ramai mereka membeli-belah untuk acara tersebut! Hmmm...aku belajar mengenai satu perayaan lagi yang tak pernahnya aku dengar selama ini!
 
 
Seperti kebiasaannya aku akan berhenti di salah satu gerai disitu. Membeli karipap untuk dibawa balik, minum teyy dan membaca suratkhabar selama lebih kurang 30 minit sambil berbual kosong perihal anak-anak dan aktiviti harian mereka. Leka aku membaca, kelibat makcik dan kucing kembali kelihatan ditepi gerai nasi lemak. Aku memberi salam kepada beliau. Lembut dijawabnya salam aku. Aku bertanya apa yang dijualnya selain daripada beg tangan daripada China. Katanya yang selalu habis dibeli ialah tepung jagung. Aku kembali bertanya, kenapa beliau memberi makan kepada kucing? Katanya dia sayangkan kucing. Selain daripada itu, sedikit rezeki yang beliau ada, katanya lebih afdal kalau diagih-agihkan walaupun hanya nasi kosong dan beberapa hirisan-hirisan kecil isi ikan kembung rebus! InsyAllah rezeki kita akan dimurahkan...sambungnya lagi sambil mengira wang yang diterimanya daripada pelanggan yang membeli tepung jagung sebentar tadi!

 
Walaupun bengkak dipipi masih terasa dan esoknya pula aku harus kembali ke doktor gigi untuk mencabut benang, itu bukan penghalang untuk aku diam dirumah tanpa berbuat sesuatu. Aku ajak Azumi untuk ke gym pada pukul 9.30 pagi dan kami sama-sama menghabiskan lebih sejam dengan aktiviti berfaedah. Sama-sama cuba menguatkan otot-otot atas (upper body) dan melihatkan perbezaan saiz badan, aku mula terasa yang usia kami amat ketara bezanya.....

 
Pulang ke rumah, jam sudah menunjukkan pukul 12.30 tengahari. Kami dijamu dengan 'homemade lasagne' dan terlentang didepan tv selepas itu! Tepat pukul 2, cucu menakan aku sampai. Sarah, rakan Marina juga sampai. Semuanya nampak happy dan dah tak sabar-sabar. Bila jarum jam menunjukkan tepat pukul 3 petang, aku mengarahkan kesemua mereka masuk ke dalam kereta. Aku memandu perlahan ke FINAS di Hulu Kelang untuk sama-sama menonton rakaman sebuah rancangan kanak-kanak terbitan sebuah syarikat besar dinegara ini. Ramai selebriti-selebriti negara dan luar datang berkumpul rupanya. Aku menerima panggilan talipon daripada Producer mengatakan bahawa salah seorang daripada Managernya sedang menunggu aku dipintu masuk studio. Kami adalah antara yang pertama dibawa masuk ke studio. Terasa seperti VIP. Setelah tempat diambil dan penonton-penonton lain dibenarkan masuk, En Producer datang bertemu aku bertanya samada semuanya ok untuk aku dan keluarga? Apa lagi yang aku mahu katakan kepada Encik Producer selain daripada mengucapkan terimakasih. Encik Producer berlalu pergi. Beliau teramat sibuk menyelenggarakan semua program. Anak-anak ternganga melihat seorang lepas seorang selebriti masuk ke pentas. Berada betul-betul dihadapan kami. Hampir 4 jam kami disana dan rakamannya pun selesai. Aku terus keluar menuju ke kereta. Sewaktu aku menghampiri kawasan rumah, aku menerima panggilan talipon daripada Encik Producer yang bertanyakan samada aku masih berada diperkarangan studio ataupun tidak untuk anak-anak aku bergambar dengan kesemua selebriti. Aku mengucapkan jutaan terimakasih kepada beliau diatas keikhlasan dan kesanggupan beliau menjemput aku sekeluarga untuk sama-sama menonton rakaman program hebat tersebut! Sekali lagi aku dan keluarga dijemput untuk satu lagi acara yang lebih menarik! Alhamdulillah....rezeki kita, tak siapa pun tahu kecuali Allah SWT. Dalam waktu yang sama aku mula teringatkan kata-kata Makcik yang memberi makan kucing liar di pasar pagi tadi... 

Ahad, Mei 25, 2014

Fine Dining di Melia Hotel

Beberapa kali aku telah bercerita mengenai pengalaman aku belajar di Institut Hotelier Cesar Ritz
(Le Bouveret Campus, Le Bouveret, 1897 Switzerland, Phone: +41 24 482 8282, Fax: +41 24 482 8899) dulu dan aku tak pernahnya berasa jemu untuk bercerita dan terus bercerita mengenai sekolah perhotelan ini yang sehingga kini masih terunggul sebagai salah satu sekolah perhotelan terbaik di Switzerland mahupun di dunia. Nama Cesar Ritz diambil sempena nama seorang pakar perhotelan Eropah yang sama-sama bertungkus-lumus dengan Chef Escoffier membawa era baru "Fine Dining" ke mata dunia di kurun ke 19 dulu. Satu persatu hotel dibuka mereka. Titik peluh mereka ternyata berbaloi apabila banyak hotel-hotel Ritz dibuka diseluruh dunia!


Sewaktu belajar selama beberapa tahun disana, aku bernasib baik kerana mendapat tunjuk ajar yang sangat hebat daripada pensyarah-pensyarah terunggul Eropah seperti Harold Fracheboud, Luc Hegetsweiler, Michael Sweet, Chef Max Houser, Chef Alain dan ramai lagi yang sangat dedikasi dan tak pernah mengenal penat apalagi jemu menitipkan ilmu-ilmu perhotelan kepada aku. Aku terus menulis dan terus menulis apa juga ilmu yang aku dapat didalam kelas. Tidak cukup dengan itu, aku akan berjumpa mereka secara peribadi samada dipejabat mahupun di luar waktu pembelajaran hanya semata-mata untuk mencungkil rahsia-rahsia service dan Fine Dining yang bagi aku amat unik dan tak semua orang tahu! Keakraban aku dengan Harold Fracheboud banyak membantu. Aku sering ke rumah beliau. Bertemu isteri beliau dari Mexico dan belajar dari kedua-duanya peradaban serta cara makan yang betul. Semuanya aku tulis dan buat nota untuk kegunaan aku di kemudian hari. Aku pernah mengikat perut mengumpul wang untuk bersama-sama Harold untuk mengembara ke Peranchis, masuk ke kampung-kampung terutamanya wilayah Champagne, tinggal bersama masyarakat Peranchis dan belajar selok-belok Fine Dining dengan mereka. Fine Dining mempunyai "art" yang tersendiri. Ramai yang mengambil remeh dan apabila mereka dijemput menghadiri majlis-majlis "high profile" sebegini diluar negara, mereka akan berasa malu dan seterusnya melakukan beberapa kesalahan-kesalahan adab sewaktu makan. Mereka lupa bahawa kad jemputan sangat penting. Mereka tidak ambil peduli RSVP yang tertulis "respondez s'il vous plait" atau didalam bahasa mudah kita disebut, "sila jawab".


Masyarakat juga tidak ambil peduli dengan cara pemakaian yang betul. Ramai antara kita tidak tahu apakah acara "black tie" dan mereka juga tidak pernah tahu bahawa selain daripada acara black tie, ada satu lagi acara yang sangat berprestij yang dipanggil "white tie". Cara pemakaian bagi kedua-dua acara ini hampir sama cuma warna yang akan membezakannya. Aku selalu mencadangkan agar masyarakat yang sering menghadiri majlis-majlis rasmi mempunyai sekurang-kurangnya 2 'suit' dan sepasang black tie costume. Ini sangat penting. Beberapa perkara remeh juga selalu aku ceritakan. Mereka masih menggunakan talipon bimbit sewaktu dimeja makan. Membaca teks, membalas teks dan kadang-kala membuat panggilan. Ini sangatlah mengecewakan aku. Ini tidak sepatutnya berlaku dimajlis-majlis yang berprofil tinggi apatah lagi jika acara tersebut dihadiri oleh menteri-menteri mahupun pembesar-pembesar negara.
 
 
Alhamdulillah sekali lagi aku diberikan rezeki oleh Allah swt untuk memberi ceramah kepada para pegawai yang akan bertugas diluar negara. Senarai nama telah aku dapat seminggu sebelum ceramah untuk aku membuat sedikit 'homework' untuk mengetahui siapakah yang akan menghadiri ceramah aku nanti. Aku sedikit kaget apabila terlihat beberapa Brigedier General dari Mindef juga akan turut serta selain beberapa pegawai atasan kedutaan. Total keseluruhan berjumlah hampir 90 orang kesemuanya. Aku menarik nafas panjang di pejabat. Tahu yang aku mampu melakukannya cuma sedikit 'nervous' apabila melihat senarai nama! Menu juga aku dapat seminggu sebelum acara. Ini penting untuk aku membuat persediaan sewaktu di hotel nanti. Tepat pada waktu yang diberikan, aku sampai dua jam lebih awal untuk memastikan setting semuanya baik. Berjumpa dengan Liza, Sales Manager dan juga Headwaiter Azhar di Melia Hotel untuk mengetahui serba-sedikit set-up yang disediakan dan jika aku ada apa-apa perubahan yang harus dilakukan.disaat-saat akhir. Alhamdulillah...3 jam yang diberikan telah berjaya aku laksanakan dengan sebaik mungkin. Selesai tepat pada waktu 5.30 petang sama seperti yang tertera diluar ballroom. Setelah selesai, ada beberapa orang pegawai menghampiri aku dan memberitahu yang mereka akan ke Paris selama beberapa tahun. Aku mengucapkan tahniah dan ada aku beritahu beberapa nama penting yang juga merupakan rakan-rakan aku yang kini berada di Paris. Semoga ini sedikit-sebanyak dapat membantu mereka nanti disana!
 
Segala tunjuk ajar daripada tenaga pengajar aku di luar negara dulu serta pengalaman aku merantau ke pelbagai negara untuk mencari rezeki telah banyak mengajar aku selok-belok perhotelan. Alhamdulillah sedikit-sebanyak dapat aku curahkan kepada yang memerlukan. Aku berasa terhutang budi kepada semua yang telah aku temui dan segala tunjur ajar yang aku terima daripada mereka dulu. Jika tidak kerana mereka masakan aku berada disini. Pada waktu ini di Barcelona sedang berlangsung reunion rakan-rakan aku di Switzerland dulu. Teman aku Lilian dari Ipoh yang kini menetap di Germany juga sedang berada disana. Hasrat hati ini bersama-sama mereka tetapi memandangkan jarak yang sangat jauh serta tugasan yang tak pernah reda, aku terpaksa lupakan buat sementara waktu. Kemungkinan besar tahun depan akan diadakan di Bangkok jika tidak Jakarta seperti yang diberikan kepada aku minggu lalu! Have a pleasant week ahead people!
 
 
 

Ahad, Mei 18, 2014

Pasar Ampang

Setiap hari minggu aku akan ke Pasar Ampang. Tidak ada apa yang specialnya disini. Sama seperti pasar-pasar yang lain. Tetapi setelah berbelas-belas tahun, aku masih juga ke pasar ini. Pasar Ampang sangat unik bagi aku. Setiap lorong yang ada dipergunakan dengan sebaik-baiknya. Pasar Ampang bukanlah sebuah pasar yang bersih. Oleh kerana itulah ia mempunyai 'karektor' tersendiri. Hampir kesemua peniaga disini aku kenal. Dari aku rambut 'hitam' sampailah aku rambut 'putih'. Sampai kadangkala aku ditegur penjual ayam...Sam, penjual ayam yang aku kenal sejak dia masih lagi anak dara. Sekarang dah beranak-pinak dan masih disitu berniaga ayam bersama keluarga. Aku rasa ahli keluarga Sam semuanya perempuan sebab yang ada disitu semuanya perempuan. Pernah aku dah bayar, pergi ke gerai ikan dan terlupa nak ambil ayam. Sampai dirumah aku dapat panggilan dari Sam yang memberitahu, aku tertinggal ayam digerainya!

 
Ah Soh pula akan tersenyum bila aku sampai. Aku tak perlu bercakap atau meminta. Cukuplah dengan menudingkan 2 batang jari. Dalam sekelip mata, telur gred A sebanyak 20 biji siap dibungkusnya untuk aku.  Ah Soh melakukannya dengan sangat berhati-hati. Setiap 2 biji telur, Ah Soh akan lapikkan kertas surat khabar. Ini bermakna 10 kepingan suratkhabar kecil dilapiknya untuk telur sebanyak 20 biji yang aku pesan! Senyum sentiasa terukir dibibir. Umurnya kalau tak salah telahan aku mungkin didalam lingkungan 70-an. Mukanya yang lonjong dan tirus penuh dengan kedutan-kedutan didahi dan dagu. Tekun melaksanakan tugas dan tabah dengan kerenah pelbagai ragam manusia.
 
 
Makcik Esah pula akan duduk diatas sehelai tikar dan disebelahnya disusun beg-beg tangan buatan China. Bertahun aku perhatikan Makcik Esah ni berjual. Kebetulan pula gerai makan yang selalu aku singgah bersebelahan pula dengan tempat Makcik Esah ni berniaga. Aku perhatikan, setiap kali Makcik Esah nak mula berniaga, mula-mula sekali dia akan buka sebungkus nasi putih bergaulkan isi ikan dan diletakkan dibelakangnya. Banyak kucing-kucing tak ber'tuan' akan mengerumuni Makcik Esah dan makan makanan yang diletakkan dilantai itu. Setiap minggu tanpa jemu, itulah yang akan Makcik Esah lakukan. Seolah-olah itu sudah menjadi rutin setiap hari minggu bagi Makcik Esah. Alhamdulillah....banyak beg-beg Makcik Esah yang laku dijual. Mungkin keluhuran hati Makcik Esah menjamu kucing-kucing liar tadi makan telah membuka pintu rezekinya. Wallahuallam!
 
 
Sebelum aku keluar dari kawasan pasar, aku akan singgah di gerai Ah Khoon dan suaminya Ah Lai yang menjual suratkhabar. Setiap kali aku sampai, 2 suratkhabar melayu telahpun diikatnya untuk aku. Ah Khoon akan bertanya khabar aku dan kami akan berbual sebentar. Keakraban dan kerancakan kami berbual akan menyebabkan pengunjung-pengunjung lain kehairanan. Mereka tidak tahu yang kami telah berbelas tahun mengenali antara satu sama lain. Kekadang aku bergurau dengan Ah Khoon. Aku akan berkata, "Ah Khoon ahh, sudah banyak tahun saya beli suratkhabar sama you, tapi tak pernah sekalipun saya dapat diskaun!" Ah Khoon akan ketawa mengekek-ngekek sambil menutup mulut dengan sopan, menghindarkan aku daripada terlihat giginya yang rongak! Suratkhabar-suratkhabar ini akan aku baca sewaktu melepaskan lelah usai membeli-belah. Sambil menghirup teh tarik kurang manis, aku menyelak satu persatu helaian suratkhabar tadi mencari bahan berita yang  menarik. Karipap berinti ubi digerai makan itu juga aku suka. Rangup dan terasa margerine. Setiap kali aku sampai, karipapnya masih lagi panas dan itulah yang membuatkan tangan aku laju menyuap karipap ke mulut. Aku boleh duduk dikedai makan itu berjam-jam melihat kerenah penjual di gerai dan tingkah laku pengunjung pasar yang ligat tawar-menawar.
 
Barangan telah meningkat harga. Aku pernah membeli ikan kembong berharga RM8 sekilo dulu. Kini telah naik ke harga RM12-14 mengikut musim. Pekerja pasar masih lagi ligat berniaga. Pengunjung tak putus-putus tiba. Kerancakan perniagaan dan suasana santai dan harmoni masih dapat dilihat di pasar ini. Leka aku memerhatikan orang-ramai. Leka lagi aku menghirup teh tarik dan menyuapkan karipap ke mulut. Tiba-tiba Kak Kiah datang dengan bungkusan karipap yang aku pesan untuk anak-anak dirumah.....

 
 




Isnin, Mei 12, 2014

Pesanan untuk Yuya

 
Dengan huruf 'kanji' yang tepat, Yuya membawa maksud "Help from Heaven". Lama Papa dan Mama mencongak dan mencari nama yang sesuai. Nama Jepun sahaja bagi Papa dan Mama, agak 'sabishii'. Maka dengan itu dihadapan nama Yuya, Papa dan Mama tambahkan Kamal Ariffin. Maka terbentuklah satu nama panjang yang amat memberi makna besar kepada Papa dan Mama.
 


Yuya dah berumur 13 tahun pada tahun ini. Sungguh cepat masa berlalu. Papa masih ingat sewaktu Yuya kecil dulu, Yuya sangat comel. Berkulit putih melepak dan seringkali disalah anggap bahawa Yuya ialah seorang budak perempuan. Begitu juga apabila Papa membawa Yuya pulang ke kampung halaman di Tokyo. Apabila Papa dan Mama membawa Yuya berjalan-jalan, ramai makcik-makcik yang akan menegur dan mencubit pipi Yuya. Mata Yuya yang besar membuatkan Yuya sangat comel dan sentiasa menjadi perhatian. Ada sekali kita sekeluarga berkhemah di National Park di Jepun dan tinggal didalam karavan. Abang menjaga Yuya dengan sangat baik. Dipimpinnya tangan Yuya kesana-kemari. Papa yang memandang dari jauh berasa sangat tenang! Walaupun selalu bertegang leher dengan Yuya, Marina juga amat sayangkan Yuya. Ditulisnya mesage-message yang menyentuh perasaan apabila Marina berenggang dengan Yuya walaupun hanya beberapa hari!




Yuya mempunyai karektor yang sangat berbeza berbanding dengan adik-beradik yang lain. Yuya lebih santai menyuarakan pendapat. Ketidakpuasan hati akan tenang dizahirkan. Walaubagaimanapun sikap bertanggungjawab Yuya terserlah bilamana Yuya diberikan tugasan yang memerlukan Yuya memberikan perhatian yang lebih. Yuya akan cemas jika tidak mampu melaksanakan apa-apa saja didalam tempoh waktu yang ditetapkan. Sebaik mungkin Yuya akan menyelesaikan satu persatu. Yuya juga mempunyai sikap yang sangat prihatin terhadap ahli keluarga. Yuya sangat concern jika ada yang tidak kena dirumah. Selalu memuji masakan mama...tidak mengabaikan solat juga membuatkan Papa sangat berbangga!
 

 
Papa tahu Yuya sentiasa mahu melakukan yang terbaik didalam apa jua yang Yuya lakukan. Berusahalah Yuya dengan bersungguh-sungguh dan jangan mengaku kalah dipertengahan jalan. Papa pernah jatuh...Papa kembali bangkit perlahan-lahan, tidak menoleh kebelakang dan kembali mengorak langkah. Papa mahu Yuya juga begitu. Apabila Yuya berada di 'comfort zone', itu merupakan satu jerat yang akan memerangkap Yuya dikemudian hari apabila Yuya terleka. Sentiasalah berhati-hati didalam apa juga bidang yang Yuya ceburi. Berusahalah...

 
Tanggungjawab Papa terhadap Yuya akan berakhir setelah Yuya berjaya didalam pelajaran. Papa tak kisah apa saja bidang yang ingin Yuya ceburi. Laksanakanlah dengan penuh dedikasi. Laksanakan kerja Yuya dengan penuh disiplin. Jangan sesekali menipu. Papa tak pernah mengajar anak-anak Papa menipu didalam apa juga bidang. Jika Yuya berjaya didalam pelajaran, berjaya didalam bidang pekerjaan, segala kejayaan itu haruslah bermaruah..Papa dan Mama tidak mengharapkan apa-apa kecuali ingin melihat kejayaan Yuya. Happy 13th birthday Yuya! We love you so much...

Sabtu, Mei 03, 2014

Hujan rintik-rintik..

 
Hujan rintik-rintik
pagi hingga ke petang
masuk dalam semak
aku malas....tak mahu pulang!
 
 
 
Hujan rintik-rintik
pelangi tampak berbelang
aku tangkap belalang
simpan dalam balang!
 
 
 
Hujan rintik-rintik
jalan basah lecah
mama mula membebel
aku buat tak kesah!
 
 
 
 
Hujan rintik-rintik
kelkatu mula terbang
seluk tangan dalam kocek
duit mama dah hilang!
 


 
Hujan rintik-rintik
longlai langkah pulang
rotan ditangan kiri
tangan kanan mama dah dipinggang!
 


Isnin, April 28, 2014

Sakit

Tea boiled together with clove, cardamon, cinnamon, ginger and finished with honey!
 
Alhamdulillah...itu yang dapat aku ucapkan. Apalagi yang mampu aku ucapkan selain daripada alhamdulillah? Ini semua punya Allah. Termasuklah kesihatan aku. Walau sering ke gym, menjaga pemakanan (kadang-kadang tergelincir jugak), membaca artikel-artikel kesihatan, minum air yang banyak, tidur awal dan bermacam-macam lagi tetapi jika tidak diizinkanNya aku beroleh kesihatan yang baik, maka sakit lah aku. Selama seminggu kebelakangan ni aku berulang alik ke tempat kerja didalam cuaca yang tak menentu. Pergi kerja hujan lebat. Keluar sekejap ke bank, panas terik.....pulang ke rumah hujan lagi. Badan yang baru nak segar kembali lemah! Walaupun sempat bertemu rakan-rakan, muka senyum aku sebenarnya menyembunyikan sesuatu. Tekak terasa sangat perit. Penghawa dingin yang suhunya sekitar 23 darjah pun sudah mampu menyebabkan aku menggeletar dan tak tentu arah. Apalagi kalau kurang daripada itu? Peluh seperti nak keluar tak nak keluar! Gerammmmm...ini cuma satu dugaan sekecil zarah!
 
Semasa aku berada dinegara matahari terbit sekitar tahun 92 dulu, aku sering mendapat tonsilitis yang kronik. Dimasukkan ke Hospital Shinagawa, di diagnose, lantas diarahkan untuk dibuang dengan segera. Tak pernah aku dengar buang tonsil kena duduk wad selama 10 hari. Tapi didalam kes aku, itulah yang berlaku. Duduk dibilik persendirian pada mulanya mengasyikkan. Terasa seperti sedang bercuti mewah apabila semua makanan aku akan dihantar ke bilik. Pakaian aku digantikan. Aku juga diberikan penterjemah yang akan bersama dengan aku dari jam 9 pagi sampai 5 petang untuk memudahkan aku berurusan dengan pihak hospital! Tapi setelah 2 hari begitu, aku mula berasa rimas..aku mula keluar dari bilik dan mundar-mandir di reception counter, bersembang dengan pakcik yang sedang menonton 'yakyu' di bilik tv dan melepak di taman kecil ditepi bangunan. Kesempatan untuk menghilangkan rasa bosan dengan berinteraksi dengan pesakit tempatan telah membolehkan aku belajar bahasa mereka dengan lebih cepat!
 
Aku pernah duduk dan bersembang dengan sorang pakcik didalam sebuah hospital. Pakcik tersebut menghidapi penyakit yang tidak membolehkan beliau hidup lama. Bersembang dengan pakcik berkenaan menyebabkan aku melihat sebarang penyakit yang dihadapi, daripada pandangan yang berbeza. Pakcik begitu bersemangat bercerita kepada aku betapa kehidupan beliau tidak sedikit pun berkurang setelah mengetahui beliau mengidap penyakit tersebut. Aku teruja....kenapa tidak? Pakcik yang hanya diberikan waktu singkat untuk hidup tidak meraung dan meratapi nasibnya yang berbaki beberapa bulan sahaja lagi. Malah pakcik berkenaan masih lagi mampu 'live life to the fullest!'. Katanya kepada aku, semua yang sihat akan sakit.....tetapi apakah kita hanya harus duduk, menangis, meratap apabila diberitahu yang kita sakit? Pakcik tadi melipat-gandakan amal ibadatnya, berjumpa seberapa ramai sedara yang dah lama tak jumpa, memberi ceramah-ceramah kesihatan dsbnya. Selepas itu aku dah tak jumpa pakcik tu lagi. Mungkin masih ada ataupun mungkin sudah tiada. Tapi bagi aku, pakcik tadi telah cuba menghabiskan sisa-sisa berbaki dengan sangat positif!
 
Setiap kali aku bercuti kemana sahaja, didalam mahupun diluar negara, kesihatan aku sering terganggu. Terutamanya apabila berlaku pertukaran cuaca dari panas ke sejuk ataupun sebaliknya. Sebagai langkah berjaga-jaga, aku akan sentiasa membuat pemeriksaan kesihatan sebelum berlepas dan membawa bekalan ubat yang mencukupi. Setidak-tidaknya aku mesti tahu nama dan jenama ubat tersebut! Aku pernah mendapat sakit gigi yang teruk sewaktu berada diluar negara. MasyAllah....amatlah menyiksakan. Sekali lagi aku bernasib baik kerana insurance aku sewaktu kenegara itu merangkumi dengan insurance pergigian (tidak termasuk cosmetic surgery yakni untuk mencantikkan gigi). Wisdom tooth aku mula memberi masalah. Ia naik secara horizontal instead of vertical seperti kebiasaannya. Pembedahan kecil terpaksa dilakukan. 30 minit digunakan untuk mencabut gigi geraham aku terasa seperti 6 jam....akhirnya berjaya dicabut dan pipi aku bengkak selama seminggu!
 
Beberapa tahun yang lalu sewaktu aku masih bertugas di RKL, aku mendapat demam denggi. Memang menyiksakan. Seminngu aku ditahan diwad dan seminggu selepas itu aku tersadai dirumah kerana terlalu lemah tak bermaya. Sejak daripada itu aku sentiasa berhati-hati diawal pagi dan lewat petang kerana waktu itulah nyamuk aedes bermaharajalela! Hampir 2 minggu yang lalu aku demam. Setelah agak reda, aku kembali demam. Aku fikir mungkin cuaca yang tak menentu menyebabkan suhu badan aku juga naik dan turun. Hari Jumaat lepas tiba-tiba tekak aku rasa seperti terbakar. Suhu kembali meningkat. Pada hari Sabtunya pula aku mengambil cuti kerana harus menguruskan beberapa perkara di sekolah anak. Hujan pulak petang itu. Sewaktu aku pulang ke Ampang hujan masih renyai-renyai. Badan tambah tak selesa. Ahadnya aku ke klinik dan bacaan keputusan darah aku tidak baik. Semuanya dibawah paras normal...white blood count aku dibawah......hemoglobin di bawah......platelet aku juga dibawah.....terus doktor mengesyorkan aku kembali membuat pemeriksaan darah 24 jam selepas itu kerana bacaan darah aku memang mengarahkan kepada denggi. Pesanan doktor hanyalah minum air banyak-banyak. Hari ni memang aku kerap ke toilet. Kalaulah toilet rumah aku ni jenis toilet dbkl yang kena bayar setiap kali pakai, aku rasa mungkin dah hampir RM200 aku bayar hari ni! Alhamdulillah berkat doa rakan-rakan dan kali pertama aku dengar cakap doktor untuk minum air banyak-banyak, semua bacaan pada hari ini telah meningkat kedalam lingkungan 'normal' walaupun tak banyak. Badan masih lemah. Insyallah jika aku mendapat rehat secukupnya, aku pasti lusa aku sudah boleh kembali ke pejabat.
 
Alhamdulillah! Sakit dan sihat semuanya daripada Allah...kita hanya mampu berusaha!
 
 
 
 
 
 

Sabtu, April 19, 2014

Renaissance Hotel, KL

Renaissance Hotel KL, 1996. Aku duduk di sebelah Mika Hori
 
Aku mula bertugas di RKL setelah pulang ke sini sebaik sahaja tamat belajar dan tamat bersuka-ria...Sebenarnya aku sekadar mencuba nasib apabila mendapat tahu yang RKL ada membuat 'open interview' di site officenya yang terletak diseberang jalan berhadapan dengan RKL sekarang ni. Aku hadir hanya dengan tujuan untuk mengisi borang dan tunggu untuk dipanggil temuduga. Meletakkan motor aku dibawah pokok besar yang rendang ditepi jalan, aku mengatur tapak ke pejabat HR. Mengambil borang dan terus isi. Aku tak bawa apa-apa sijil. Position yang aku apply ialah "Fine Dining Restaurant Manager". Borang yang siap diisi aku serahkan kepada pegawai HR yang ada disitu, Abang Tahir. Selang beberapa hari aku menerima satu panggilan dari Puan Zaleena yang menyuruh aku datang untuk interview pertama.
 
Ist Interview
 
Aku menunggu agak lama sehinggalah datang seorang lelaki yang berpakaian kemas yang bernama Kesang Sugatsang berasal dari Tibet dan menetap di Germany masuk dan memanggil aku. Banyak yang dia tanya dan soalan terakhir yang beliau tanya ialah apakah position yang aku apply? Aku pun jawablah yang aku apply sebagai Restaurant Manager di 'Marche Meditteranean Restaurant.' Beliau menarik nafas panjang dan kembali membelek resume dan application form aku. Dengan pandangan mata yang tajam, beliau memberitahu aku bahawa position yang aku minta itu ialah position yang beliau sandang! Aku telan air liur....memohon maaf dan terus memberitahu yang aku sedia menerima apa saja position yang masih ada tetapi aku mahukan restaurant kerana itu merupakan 'forte' aku. Kesang Sugatsang menganggukkan kepala dan menyuruh aku balik dan datang semula keesokan harinya untuk interview seterusnya.
 
2nd Interview 
 
Aku tak boleh tidur lena malam tadi menantikan hari ini. Pelbagai perkara bermain difikiran aku. Apakah soalan yang bakal ditanyakan dan apakah dan bagaimanakah harus aku jawab. Akhirnya aku terlelap juga. Sekali lagi aku memecut motor aku dari DJ menuju ke Jalan Ampang. Terus ke pejabat HR dan menunggu. Seorang lelaki berbangsa Suisse keluar dari pejabat dan memanggil aku masuk. Lengan baju beliau disinsing ke lengan dan ada sebatang pensel terselit ditelinga kanannya sambil tangannya memegang borang permohonan kerja aku. Alamak.....telan air liur lagi! beberapa soalan diajukan kepada aku. Semuanya mengenai pengalaman kerja aku sebelum ini. Alhamdulillah semuanya ok. Ditanyanya kepada aku apa position yang aku minta dan kali ini aku menjawab Coffee House Manager setelah tahu yang Marche Restaurant telahpun ada calonnya! Lama beliau merenung aku dan akhirnya beliau menggeleng-gelengkan kepala dan memberitahu bahawa Coffee House Manager juga telah diisi! Adoi...parah aku. Apalah nasib aku kali ni. Terasa hampa dan longlai.
 
Dalam keadaan yang agak tak tentu arah, pintu pejabat beliau diketuk dari luar dan masuk seorang lagi lelaki mat salleh, Robert Aschwanden. Robert Aschwanden merupakan GM di RKL yang pertama. Berbangsa Suisse/German. Muka garang dan berbadan besar. Berbual dengan orang yang interview aku tadi didalam bahasa German dan kemudiannya memandang kearah aku. Mukanya masih lagi serious. Bertanya aku beberapa soalan dan soalan yang terakhir beliau tanya ialah, "You studied in Switzerland? Which school?". Belum habis aku menjawab, dia terus menghulurkan tangan untuk berjabat sambil berkata, "Welcome on board!". Aku tergamam.....aku tergamam kerana pertama, begitu cepat beliau membuat keputusan dan keduanya, dimana aku akan diletakkan nanti kerana ke dua-dua restaurants telahpun diisi! Ketiganya kerana kami masih belum berbincang tentang gaji! Hahahahahahaha!
 
3rd Interview
 
Robert faham yang aku bingung lalu dipanggilnya aku untuk bertemu beliau keesokan harinya. Aku sekali lagi ke RKL. Semua kebimbangan, aku utarakan kepada beliau. Beliau sangat memahami. Aku diberikan jawatan Room Service Manager. Tugas aku ialah memastikan semua pesanan makanan dan minuman yang dihantar kebilik memenuhi piawaian. Dihantar dalam tempoh yang telah ditetapkan. Menjawab panggilan talipon dengan standard yang telah diberikan. Aku juga diberikan jumlah sales yang perlu dicapai didalam sebulan. Wah.....ini cabaran baru untuk aku. Aku tak pernah bekerja di RS. Kecualilah membantu menghantar makanan dan minuman ke bilik jika pekerja RS sibuk ataupun kurang. Kali ini aku sendiri yang harus menguruskannya! Tapi ini bukan yang aku minta. Robert memberitahu aku bahawa beliau personally akan menilai kerja aku dan dari situ dia akan melakukan pertukaran ke tempat yang sesuai untuk aku jika prestasi kerja aku baik.....Bagaimana pula dengan gaji? Aku dibayar sebanyak RM2700 sebulan dan akan meningkat jika prestasi aku baik. Itu janjinya. Aku mengangguk tanda setuju. Pada tarikh yang ditetapkan, dengan motor cabuk aku, kasut hitam baru yang dibungkus elok didalam kertas suratkhabar dan dimasukkan kedalam plastik, stokin hitam baru yang juga dibungkus sama, aku masukkan ke dalam bakul motor. Manakala aku pula hanya memakai selipar jepun untuk ke tempat kerja! Hahahahahaha.......enjoy the weekend people!