Selasa, Februari 28, 2012

Lurah Bilut

Felda Lurah Bilut

Ini first time aku ke Bentong manakala aunty pulak mati-mati kata aku pernah kesana dulu. Aku confused! Abang ada perlawanan bola kat sana dan prior to that ada aku bagitahu abang yang aku akan kesana nanti tengok dia lawan bola. Aku nampak muka dia happy sebab aku akan pergi tengok dia beraksi. Tapi last minute meeting with lunch membuatkan aku terpaksa membatalkan rancangan aku ke Bentong dan aku terpaksa mencari alternative lain untuk abang ikut mana-mana parents yang nak ke sana. Selepas aku selesai meeting dan bagitahu aunty suruh pick-up aku, tiba-tiba dia tanya kat aku samada aku masih ada waktu kalau nak ke Bentong, Pahang. Jam dah menunjukkan pukul 3.30pm manakala perlawanan pulak dijangka berlangsung pada pukul 5 petang. Aku bergegas kesana dengan aunty yang memandu melalui DUKE. Nasib baik aunty pikir panjang dan ambik DUKE. Kalau tak, mungkin game dah nak habis barulah kami sampai!
SYAME berperisa oren....terlampau banyak coloring dan terlalu manis!

Kami sampai sedikit awal dari perlawanan. Tekak terasa haus maka kami terus ke gerai berdekatan. Btw, aku tak sangka yang untuk ke padang bola di Lurah Bilut tu kami terpaksa melalui simpang nak ke Fraser's Hill! Ohhh sini ka....baru aku tahu! Hahahahahahah...bijak geography sungguh aku! Minum di warung tu aku ternampak satu botol oren warna oren yang tertulis name SYAME. Aku cuba dan mintak sebotol. Alamak, manis nak mampus.....dan nampak sangat pewarna yang dipakai tu terlalu banyak sehingga menimbulkan rasa ragu-ragu aku pada SYAME. Good try though tapi lain kali kalau nak buat sesuatu, buatlah baik-baik. Falsafah Cheng Ho ni selalu aku pesan pada adik-adik termasuklah staff aku dimana-mana saja. Aku cakap kalau nak buat hotel 2 bintang tak jadi masalah.....tapi buatlah dan jadikanlah hotel 2 bintang tu yang terbaik didalam kategori 2 bintang. Malangnya dalam hal ini, especially business orang kita, depa ni selalunya ada duit tapi tidak mempunyai expertise. Jadi depa senang ditipu kiri dan kanan. Ini selalu berlaku didalam industri F&B. Selalu aku berpesan, nak bukak restaurant ni bukannya mudah. Depa tak percaya....depa kata depa ada duit dan depa kata orang nak makan 24 jam...ya lah aku tahu orang nak makan 24 jam tapi depa tak sedar yang business restaurant ni memerlukan depa berada di site 24 jam jugak! Cashier cilok duit dengan tak punch ke system ataupun depa ambik duit float, kemudian pi beli ayam 20 kilo, 2 kilo hantar balik rumah....satu lagi orang kita cepat gelap mata.....katalah kita pi sign contract dengan towkay ayam selama 12 bulan, towkay ayam akan hantar ke restaurant dan ke rumah, 2 ekor ayam 2 kali seminggu. Tuan punya restaurant tak tahu...Aku pun heran. Yang tu dah terang lagi bersuluh menyalahi etika kerja. Depa tak nampak yang ni semua. Manakala tuan punya restaurant dok seronok bagitahu orang rata yang dia ada restaurant. Dia tak tahu kat belakang dah "bocor". Last-last lepas 6 bulan, tutup! Tu lah yang berlaku selalu....jadi pada adik-adik yang nak buat business makan dan minum ni, berhati-hatilah...mai lah jumpa Uncle yang tak pandai ni. Uncle akan cerita dan ajar dengan percuma. Tak payah hantar ayam 2 kilo ke rumah Uncle! Hahahahahah...dak aiihhh, Uncle ikhlas nak membantu adik-adik yang nak buat business makanan dan minuman. Uncle akan guide dari mula....mai chek mai....bila dah berjaya, ucaplah terimakasih kalau jumpa Uncle...Uncle akan berbangga dengan kejayaan adik-adik semua! 


Abang dok tunggu bola!
Aku teringin nak tengok kejayaan abang dalam pelajaran dan bolasepak. Bukan aku tamak tapi dari segi bolasepak, aku nak dia lebih cemerlang dari aku yang setakat berbangga bila dapat main ragbi dan takraw untuk negeri ke MSSM atau kejohanan lain dulu. Takat tu saja kejayaan sukan aku. Terbantut sekerat jalan sebab sukan tak dilihat sebagai career pada waktu itu. Tapi la ni dah berbeza. Makanya, aku nak abang excel in both dan pelajaran akan menjadi sandaran bila bersara dari sukan nanti. Abang mempunyai bakat dan saiz. Tapi aku rasa masih ada kelonggaran didalam permainan abang. Agak kurang matang lagi. Nah, macamana aku nak "jual" abang ke kelab-kelab ternama? Pada readers yang dok baca entry ni mungkin dia akan tersenyum dan tergelak bilamana aku kata aku nak "jual" abang pada kelab-kelab ternama. Tapi itulah hakikatnya. Aku memang nak "jual" talent abang pada kelab-kelab luar. Being a sportsman is a career now. Aku ingat lagi dulu masa main untuk negeri, aku dapat RM5 duit makan. Tapi la ni gaji dah dekat RM100,000 sebulan. Tak mustahil dan SS dah membuktikannya. Cerita pasai SS ni, masa aku ke KULIM dulu, sepanjang jalan lebuhraya utara-selatan, ada billboard@papantanda iklan scooter SYM buatan Taiwan. Since SS yang jadi duta untuk scooter SYM ni, dia jadikan SYM tu sebagai = Safee Yang Menunggang! Aku gelak sorang-sorang diikuti oleh pemandu-pemandu lain di lebuhraya utara-selatan.....

Takdak kerja

Gambar kat atas tak ada kena mengena dengan yang hidup ataupun yang dah mati....kenyataannya, aku gatai tangan. Fullstop. Gatai sebab banyak semut gatai dok menjalar kat kaki dan tangan aku. Sakit bila dia ketit!

Di Pak Ya Chinese Muslim Restaurant

Nanti kalau aku rajin, aku akan ceritakan sikit pasal Pak Ya Chinese Muslim Restaurant ni. Menarik dan sangat berjaya. Restaurant yang simple set-upnya tapi sedap dan berpatutan harganya. Aku makan char kway teow, siakap kukus, daging black pepper, ayam lemon, pucuk keledek belacan dan apa tah lagi beserta dengan 5 minuman, baru RM105. Aku rasa berbaloi. Tak lah mahal sangat. Kalau pi makan kat hotel mahu kena sembelih beratus-ratus tu. Confirmed!
Yuya pun tunggu bola!

Yuya pun  gila bola. Dia main goalkeeper. La ni tengah berusaha untuk mendapatkan tempat didalam kesebelasan utama team Sekolah Taman Nirwana. Walaupunmasih didalam peringkat sekolah, kesungguhan Yuya tak aku nafikan. Seperti jugak dengan abang, aku rasa Yuya akan pergi lebih jauh lagi sebab Yuya mempunyai advantage jangkamasa yang masih panjang. Baru 11 tahun, jadi target aku pada depa masih berbaki banyak tahun lagi untuk Yuya. Target bolasepak untuk anak-anak aku mudah saja. Sebelum umur 16 tahun, depa dah kena sign dengan mana-mana kelab hebat di rantau ni. Kalau tak berjaya, pesan aku, "Back to school!". Have a good and productive week ahead people!

Jumaat, Februari 24, 2012

Laura Fygi Live in KL


Posing maut

2 malam yang lepas aku berkesempatan menyaksikan satu konsert penyanyi hebat dari Holland yang berketurunan Egypt yakni Laura Fygi. Aku suka suara dia, aku suka melody yang dia bawakkan dalam bentuk jazz dan aku ada beberapa koleksi album dia. Jadi bila aku subscribe dengan MPO dan diemailkan program-program terbaru depa, aku cepat-cepat tengok konsert apa yang akan diadakan. Tengok-tengok LF nak datang KL untuk konsert selama 2 hari. Aku pakat dengan aunty dan bagitahu kat kakak aku yang sama-sama meminati penyanyi ni. Kami dapatkan tiket di Box Office.

Tepat jam 8 malam kami terpacak kat depan MPO. Sambil dok minum kopi di concourse, aku ditegur oleh seorang lelaki. Kami bersalam dia dia kata yang rupa aku tak berubah! Dia masih kenal aku dan begitu jugak dengan aku. Nama dia Hashim dan kami pernah sama-sama kerja di RKL dulu. Dia sebagai Senior Butler manakala aku pulak di VC. Sekarang Hashim cuma menjaga VVIP yang berkunjung ke konsert hall di MPO. Well done Hashim!



Eldest sister Kak Anne

Announcement dibuat menandakan konsert akan dimulakan tepat pada pukul 8.30 malam. Ramai VIP yang aku nampak dan dalam celah-celah tu ada jugak beberapa celebrities yang datang termasuklah Othman Hafsham dan isteri, Datuk Yusni Hamid dan Salimah Mahmood. Masa minum di concourse tadi depa duduk di meja sebelah kami. Sempat melihat sekali imbas tanpa menegur sapa.

Tepat pukul 8.30 malam LF muncul dipentas dengan pakaian hebat dia. Menegur audience yang datang dan tanpa melengahkan waktu, terus memulakan repertoirenya yang kebanyakkannya kami dah hafal. Enjoy dengan muzik dari The Big Band MPO, suara gemersik LF membuatkan aku terpukau. Terasa berada di Sydney Opera House. Tapi aku rasa kita pun equivalent dengan other big concert halls di seluruh dunia!

Sambil aku asyik dok dengar lagu-lagu yang dialunkan, aku terpandang beberapa kelibat familiar diatas stage. Obviously 75% musicians adalah dari luar negara tapi yang menakjubkan aku ada 25% adalah muka-muka familiar Malaysian musicians yang aku kenal sangat secara personal! Pertama sekali yang main sax. Nama dia Ahmad Shah. Beberapa tahun dia sign contract bermain di RKL Lobby Lounge. Sorang pemain sax yang bagus si Ahmad Shah ni. Jugak pemain clarinet yang sangat hebat! Sewaktu 20 minute interval, aku keluar dan menuju ke tandas VIP. Orang ramai....semuanya VIP.....masa aku masuk, aku tengok, makk aiii.....orang besar tu ada, orang besar ni ada.....semuanya dengan hal masing-masing.....aku terkebil-kebil mencari tempat sesuai. Tiba-tiba aku dengar satu suara kuat menegur aku dari sebelah tepi. "Abang.......Abang.....!" VIP-VIP tadi termangu-mangu. Suara tadi memanggil lagi dengan nada yang lebih tinggi. "Abang...lama tak jumpak...!". Aku toleh dan ternampak Shah. Kami bersalam walaupun dia masih belum sempat mencuci tangan! Kami bertanya khabar....orang sekeliling tengok aku....pergh.....sampai musician MPO pun kenal aku ni.....powerrr tuh.....heheheheh...maklumlah, toilet VIP.....kalau musician hebat dah kenal aku dan tak kenal orang lain, maksudnya...aku lagi VIP dari VIP-VIP yang lain tu lah....hahahahahahahah! (Gelak sombong lagi bongkak.....ala-ala Mahmud June atas vespa!). Aku cakap kat Shah, eh pianist tu macam kenal lah...Michael kan? Shah angguk kat aku dan confirmkan yang pianist tu ialah Michael Veerapan. Seorang pianist terbaik negara yang dulu didalam group Asiabeat Percussion sama-sama dengan Louis Pragasam dll. Aku kenal Michael Veerapan sebab contract music dia main kat Hilton dulu aku yang buat. Aku anjurkan Malaysian Jazz Festival di Hilton dulu. Kemudian aku tanya Shah lagi, eh drummer tu muka pun familiar....Shah jawab, "Ish...apa pulak abang tak kenal....tu lah anak Jose Thomas....". Aku kenal rapat Jose Thomas ni sebab dia pun sign contract main music kat tempat aku dulu. Dia pakar sax dan horn. Hebat Jose Thomas ni...tiap-tiap malam aku akan suruh dia main lagu Kenny G dan dia akan tiupkan untuk aku! Classic betul! OMG......what a small world! Shah mintak diri untuk naik ke stage dan kami sama-sama keluar toilet. Aku tersentak bila mana aunty tanya kat aku, "sudah?" Aku geleng-geleng kepala dan pusing masuk dalam toilet balik.....aku lupa tujuan asal bila dah jumpa dengan kawan! Hahahahahahah.....

Aunty dan Kak Anne, awat kaki depa jadi lagu tu?

Suasana dewan filharmonik sungguh gah. Susun atur kerusi empuk pun memberi kesempatan kepada aku untuk betul-betul menikmati muzik terbaik. Tiada "echo" langsung dan tiada masalah teknikal berlaku. Semuanya sangat professional. Cara interaksi LF dengan audience pun sangat bagus. Very professional and polished! Sewaktu LF menyanyi aku terlihat kepala orang-orang lain didepan aku agak terlentuk-liuk mengikut alunan muzik LF. Aku pun begitu. Jarak antara stage dan kerusi paling belakang tidaklah jauh. Hall tak nampak besar mana tapi menampung full capacity seramai 850 orang. Mainan lampu stage sungguh mempersonakan aku. Waktu tu teringat aku pada show KABUKI  yang aku tonton dengan aunty di Tokyo suatu masa dulu......waktu berasmara....hahahahahahah...


On a blind date!

Aunty pakai baju baru yang kami sama-sama pergi beli minggu lepas. Tiba-tiba dia nak kaler pink. Dan aku bersetuju sangat dengan opinion dia. Aunty ada fashion sense yang lebih baik dari aku. Dia tahu color tone apa yang sesuai dengan kulit dia ataupun aku. Makanya, when it comes to our clothes, aunty lah yang akan decide apa warna dan style yang kena dengan aku. And usually dia tak salah....btw, kemeja yang aku pakai tu dia yang pilih kaler. Kolar keras gila sebab petang baru ambik dari kedai. Oh yes....to those who are interested nak buat nice suits, shirts or trousers, kindly go to Liew. Taylor aku kat Wisma Cosway tingkat satu, naik escalator, sebelah kanan. Sangat baik dan aku suka dengan hasil kerja tangan dia. Semua suits aku dan kemeja aku, Liew lah yang buat.  And yes.......my dear readers.....I don't get any commission......tu rezeki Liew...wink! hahahahahah!

Mat Pitt and Angelina Julin!

Aku rasa kalau Uncle Pet ka, Lotfi Mekah ka...Awang ka tengok gambar aku kat atas tu, lain tak dak...depa mesti jelezz....apa taknya....ni pasangan hollywood.....Mat Pitt dengan Angelina Julin...hahahahhah!

The DIVA, Laura Fygi signing CD

Masa keluar concert hall tu, aku pun pi lah beratur sat kat line yang dah disediakan. Tak berapa lama lepas tu, LF datang berlari-lari anak dan duduk di bangku yang dah disediakan. Aku berada dalam nombor  15 atau 16 in line masa tu dan bila aku sampai, LF cuma boleh sign saja dan tak boleh bergambar. Takpalah...aku cuma suka-suka saja nak beratur dan dapatkan signature dia....anyway, semalam masa aku pi kat ampang point beli baju sukan marina dan track bottom yuya, aku lalulah kat satu jedai jual cd ni dan di situ ada poster David Sanborn yang akan buat concert pada bulan March nanti di KLCC. Dia main clarinet. Bila tengok David Sanborn, aku teringat pulak kat Dave Koz. Sorang lagi pemain clarinet dan saxophone yang ternama dan sebaris dengan Kenny G. Dave Koz ni pulak adalah artist jemputan aku masa di Hilton dulu sewaktu aku organised kan Jazz Festival yang Michael Veerapan semua datang tu. Ada satu lagi jazz pianist hebat dari Singapore nama Monteiro. Kalau google mesti dapat pianist ni. Anyway, cerita pasal Koz ni, aku sempat duduk-duduk dengan DK sambil minum lepas "showcase" dia. Banyak yang kami sembang walaupun aku tak reti main alat muzik selain daripada ketuk 2 belah tempurung kelapa! Hahahahahahah....sembang punya sembang, dia keluarkan cassette (masa tu cassette lagi) dan sign exclusive untuk aku. Hahahahahahah....sampai la ni aku ada lagi cassette tu. Kalau aku cerita kat orang, mati-mati depa kata aku sign sendiri! Hahahahahahah....

With Sheila

Masa aku turun tangga lepas dapatkan signature tu, aku dengar ada orang panggil nama aku. "Shahrir...Shahrir....". Aku harapkan LF yang panggil tapi kali ni sora jantan! Aku cari dicelah-celah orang ramai tu dan aku terpandang sorang lelaki tinggi dan sorang pompuan tak tinggi dengan kaki terginjat-ginjat dok gamit sambil panggil nama aku. Aku kenal sangat dengan orang ni. Azri kawan aku yang sama-sama ke jepun dengan aku dulu kini bekerja dengan Petronas. Bila aku sampai kat dia, dia suruh aku tunggu pulak dan cakap ada someone special yang dia nak introduce kat aku. Tunggu punya tunggu, datanglah penyanyi "Sinaran" menyapa aku. Sheila pandang kat Azri dan cakap, "Oh...inilah Shahrir yang you bagitahu kat I tu....oh...inilah wife dia yang you cerita depa jumpa masa concert Zainal Abidin Konsert Hijau di Bunkamura, Tokyo tu...". "La ni baru I dapat jumpa you Shahrir..." Aku diam dok terkejut lagi....hahahahahahah...Sheila sambung..."nanti I ada buat konsert dengan Zainal dan akan panggil both of you as our special guest...you tunggu Shahrir!" Pergh........aku rasa pemezz sungguh aku malam tu.....sampai kat dalam toilet pun orang kenai aku....tambah lagi dengan Sheila pulak tu......pergh.....confirmed.....aku famous......hahahahahahah...have a nice and productice !@#$% weekend people!

Isnin, Februari 20, 2012

Family outing

My Fair Ladies!

Malam sabtu yang lepas, kami bercadang nak ke KLCC sebab lama dah tak kesana selain daripada abang pun ada selepas 2 minggu tak balik ke rumah kerana minggu orientasi di asrama. Lepas makan malam di rumah, kami bersiap dan jam 8 malam terus kesana melalui Ampang Elevated Highway. Cuma 10 minit dari rumah! Aku bertujuan nak ke UNIQLO. Aunty nak ke Banana Republic dan anak-anak nak ke kedai ADIDAS yang baru dibukak. Jadi permintaan semua dituruti. Aku sukakan UNIQLO kerana selain daripada harga yang berpatutan, fashion juga boleh dikatakan not bad. Sebenarnya aku ni memang peminat setia UNIQLO semenjak tahun 1992 lagi sewaktu aku di Jepun dulu. Banyak jugak baju-baju UNIQLO aku yang masih aku simpan rapi walaupun kebanyakkannya agak sendat disebabkan "muscle" aku yang semakin terbina...Kalau di Jepun, lokasinya adalah sangat strategic. Selalunya dia akan berada di Stesen-stesen keretapi penting. Jadi aku tak perlu berjalan jauh. Semuanya dalam short walking distance. Manakala semasa aku kat geneva dulu, favourite place untuk aku dan aunty ialah di H&M! Alamak.....kalau lah H&M tu ada kat KL ni.....pergh.....mahu setiap minggu aku window shopping kat situ! Hahahahahahah....window shopping sajalah! Aku suka kat H&M ni dulu pasal pakaian dia bertukar mengikut musim. Kaler dia...mak aiii....syahdu habis! Harga dia not so bad! Kalau makan maggi setiap hari selama sebulan, pagi, tengahari dan malam....aku rasa mampu lah aku kalau nak beli "snow cap" untuk aku pakai masa musim sejuk. Tapi aku tengok budak-budak sini dok pakai sambil jalan kot tengah rembang dengan matahari panaih lit...lit.....berminyak muka depa sambil dok lintas jalan kat bukit bintang dan jalan tuanku abdul rahman....amboih kuat sungguh budak-budak kita!

Marina pakai gelang Brickfields!

Puas kami di UNIQLO, kami masuk ke SWATCH pulak. Yuya berkenan dengan satu jam yang kaler dia HIJAU tua! Fuyooo...hijau tua tuh! Aku kata pasai apa nak kaler hijau tua? Abang kata hijau tua tu kaler yang tengah "in" la ni.....aku guling kepala dan cakap jangan merepek.....Belum habis aku guling kepala kali ke 17, ada sorang budak jantan masuk pakai seluar pendek kaler hijau.....kawan dia sorang lagi pakai seluar kaler kunin ang-ang! Aku kalah.......Yuya senyum meleret kat aku! Grrrrrr.....

Rambut dah cat..

Lepas SWATCH, kami cilok masuk ke GAP pulak. Aku suka jacket kat GAP ni especially yang PARKA tu...aku ada satu...heheheheheheh.....aunty beli masa birthday aku 4 tahun sudah! La ni aku dok pakai pi-balik...pi-balik....naik moto cabok aku! Kelas....rasa macam orang kaya-kaya naik Harley Davidson! Belek sana dan belek sini, kali ni tak ada apa yang aku berkenan.....errr...actually aku tak dak duit pon...hahahahahah.....Dari GAP, kami terus ke BANANA REPUBLIC. Dulu aku ingat BR (bukan aiskerim baskin robbins yea adik-adik!) ni buat kat HK.....aunty jelin siappp...siappp kat aku sambil cakap "US lah...." amboih...sebijik macam mami jarromm! Hahahahahah...aunty sudak nampak satu baju pompuan. Dia kata blouse...aku kata baju.....dia berkenan yang tu. Kaler pink! Fuyoo.....Zup-zap...zup-zap....size 0 takdak kat KLCC yang tu cuma ada kat Gardens. Jay tolong buat booking kat BR di Gardens dan aku kata esok aku ke sana ambik baju@blouse tu....The next day aku ke Gardens dan instead of ambik baju@blouse, aku dah ambikkan "dress" pulak! Omakkk aiiii....since dress ni lagi panjang dari baju@blouse tu tadi, jadi harga dia pun panjanglah sikit dari biasa! Nanti bila kami keluar dan pakai baju tu (aunty lah yang pakai!) aku masukkan kat dalam entry ni. Aunty tidoq malam tadi mata pejam elok...aku pulak tidoq malam tadi dengan mata celik terbeliak!

Rambut belum cat..hahahah..

Dulu ada anak sepupu aunty dari Yamagata Jepun datang ke KL dan kami bawak pusin satu KL sampai ke Kuala Gandah tengok gajah. Kali ni depa mai lagi sebab depa nak lari dari musim sejuk kat Yamagata. Tahun ni macam jugak tahun-tahun yang lalu, salji di kampung depa naik sampai 3 meter! Pasai tu lah bila tiba musim sejuk, depa tak pernah pasang peti ais.....semua ikan dan daging serta ayam, depa jolok masuk kat dalam ais yang setinggi bumbung kat belakang rumah depa! Jimat letrik selama 3 bulan! Hahahahahah...Kali ni bila depa sampai, aku ambik depa dari Royal Chulan Hotel dan bawak makan kat Kampong Baru. Parking punyalah payah...mahu tak mahu aku kena masuk ke "car wash!" Kalau nak pusin cari parking mahu sampai penin kami dalam kereta nanti! Gambar kat atas tu adalah muka-muka 2 orang jepun yang kekenyangan lepas makan ikan pari bakar!

The next day tu aku ingat nak bawak depa makan malam kat Pak Ya Chinese Muslim Restaurant tapi Pak Ya tutup kedai pulak! Ishh...Pak Ya ni....Tapi elok jugak tak kesana sebab Ryosule demam teruk malam tu dan aunty bawak dia pi klinik. The next day tu demam dah kebah dan depa pun balik ke Yamagata naik AIRASIA!

3 beradik!

Oh ya...gambar 3 adik-beradik yang masih muda belia kat atas tu aunty ambik kat kedai aiskerim New Zealang di KLCC. Marina suka aiskerim tu sedangkan aku prefer SWENSENS sebab aku pernah kerja kedai SWENSENS di Damansara Jaya dulu.....nostalgia sikit...hahahahahah...Yang paling kiri baju biru tu nampak paling muda dalam ramai-ramai...rambut pun hitam lagi......dia senyum pun depa kata macam Brad Pitt...hahahahahah....AWANG jangan jelez na.....Have a nice and productive day people!

Rabu, Februari 15, 2012

Special tribute to Cikgu Gandhi


Yuya dok "drama" tu...

Dah lama aku nak bercerita pasal cikgu gandhi ni. Ni sorang lagi wanita cekal yang sangat aku kagum. Entry yang lepas aku bercerita pasal Tania, kawan lama aku masa kat "sana" dulu. Manakala kali ni aku nak tulis pulak pasal CG ni pasal aku rasa kecekalan wanita ini sedikit-sebanyak telah mampu memberi inspirasi kepada aku untuk menjadi seorang yang lebih tabah.

Cikgu Gandhi berasal daripada keluarga sederhana. Kesederhanaan itu mengajar Cikgu Gandhi sentiasa bersederhana didalam apa-apa juga tindakan dan kehidupan beliau. Aku bernasib baik diperkenalkan kepada Cikgu Gandhi ni melalui seorang lagi guru yang aku terminate kerana tidak menunjukkan disiplin yang baik kepada abang dan jugak kepada kami. Setiap kali ada tuition, setiap kali tu lah dia bagi alasan yang sama yakni "traffic jam" sedangkan dia sebenarnya pergi mengajar anak murid yang lain ditempat lain. Yang tu aku kategorikan dengan istilah "tamak". Mungkin nak kaya cepat! Sebelum aku terminate yang lama, aku tanya dia samada dia ada kawan lain yang boleh di recommendkan kat aku. Lama dia ambik masa dan last-last sekali, dia bagi nombor talipon cikgu gandhi ni....Pertemuan diatur dengan cikgu gandi. Lama kami bersembang bertanyakan latar-belakang masing-masing ala-ala aku nak recruit staff baru nak kerja hotel...Aku nyatakan pada Cikgu Gandhi apa expectation aku dan dia jugak bagitahu kat aku apa yang dia mampu dan akan buat dalam melatih anak-anak aku dan mengajar depa dalam pelajaran yang sama-sama kami setujui. Alhamdulillah, Cikgu Gandi melaksanakan tugas dengan amat baik sekali dan kesemua anak-anak murid Cikgu Gandi mendapat keputusan cemerlang dengan mendapat A didalam kesemua mata pelajaran. Cikgu Gandi ni tak suka ambik murid ramai-ramai. Dia sangat mementingkan kualiti daripada kuantiti. Semuanya one-to-one dan very personalise! By the way, Cikgu Gandhi jugak mengajar bahasa malaysia!

Lepas ni cikgu gandhi naik angin...hahahahahah...

Cikgu Gandhi merupakan seorang ibu tunggal yang juga merupakan pesakit cancer. Selain daripada menjadi seorang ibu tunggal yang kematian suami sejak lama dahulu, beliau bertungkus lumus cuba membesarkan anak lelaki tunggal dengan sebaik mungkin. Siang dan malam Cikgu Gandi hanyalah diabdikan kepada melakukan kerja-kerja tuition dan menjaga anak lelaki yang kini sudahpun menjangkau umur 16 tahun. Itu semua diceritakan kepada kami. Beberapa bulan sekali Cikgu Gandhi akan menaiki bas untuk ke sebuah hospital untuk suntikan kimo. Apabila ini dilakukan, Cikgu Gandi akan menalipon kami untuk menangguhkan kelas ke hari lain kerana badan menjadi terlalu lemah katanya. Ini berlanjutan sehingga ke beberapa hari. Kami memahami sangat kesusahan dan kesukaran yang Cikgu Gandhi hadapi. Beliau bernasib baik kerana anak tunggalnya itu merupakan pelajar pintar. Anak tadi sedar akan kesukaran ibunya lalu bertindak mengikut Cikgu Gandhi kemana saja Cikgu Gandhi pergi mengajar. Selalu datang ke rumah aku dan dia sama-sama melakukan tugasan sekolah dimeja yang sama dan apabila keletihan akan berbaring disofa rumah aku. Terlelap disofa aku selepas melakukan homework menguatkan telahan aku bahawa anak tunggalnya ini akan berjaya suatu hari nanti. Aku juga berharap yang anak tunggalnya itu akan mampu membalas segala jasa baik ibunya dan terus menjaga sepertimana beliau dijaga. 

Untuk datang kerumah aku, Cikgu Gandhi akan menaiki bas ataupun berjalan kaki sebanyak beberapa kilometer semata-mata untuk tidak membazir wang! Aku terguris rasa bila mengetahui perkara ini lalu bertindak menghantar Cikgu Gandhi pulang sampai kerumah setiap kali beliau selesai mengajar! Kalau aku tak berkesempatan, tugasan menghantar Cikgu Gandhi pulang akan digalas oleh aunty. Ini telah kami pesetujui dan lakukan hampir 2 tahun. 

Dihujung minggu pula Cikgu Gandhi banyak menghabiskan masa dengan melakukan kerja-kerja amal dengan mengajar anak-anak setempat yang tidak berkemampuan beberapa matapelajaran penting. Cikgu Gandhi sangat humble. Pernah aku diajak kerumahnya untuk sama-sama makan tengahari sempena Deepavali. Kami sekeluarga pergi kerumah Cikgu Gandhi untuk makan tengahari. Katanya kami special. Jadi waktu itu cuma kami sekeluarga saja yang ada disitu selain Cikgu Gandhi dan anak lelakinya melayan kami. 

Cikgu Gandhi yang sangat dedikasi..
Riak wajahnya sewaktu mengajar banyak menunjukkan ciri-ciri seorang ibu, guru dan mentor yang baik kepada anak-anak aku. Apakah cara untuk aku membantu Cikgu Gandhi selain daripada menyambung kelas-kelas tuition anak-anak aku daripada abang dua tahun dulu, menyambung ke Yuya kini dan Marina akan datang? Aku berharap agar sumbangan aku ini (dengan menyambung kelas-kelas tuition anak-anak aku) mampu meringankan sedikit-sebanyak bebanan Cikgu Gandi! Kepada Cikgu Gandhi, aku nak ucapkan selamat maju jaya, jaga kesihatan dan semoga masih mampu untuk membantu anak bangsa Malaysia yang memerlukan expertise seperti yang beliau ada. Anda merupakan seorang model terbaik bagi aku, seorang ibu yang cekal membesarkan anak.....serta seorang isteri yang setia dan tabah walaupun sudah kehilangan suami.....To Cikgu Gandhi, this is my way of paying respect to you!

Selasa, Februari 07, 2012

Warung Eropa

Pemandangan indah

Aku tak pernah gemar memandu ke Kerobokan apabila sampai di Bali. Jalanrayanya yang sempit dan bersimpang-siur membuatkan aku selalu tersesat. Kawasan ini sangat mashur disebabkan oleh beberapa perkara. Salah satunya ialah penjara Bali yang mana ramai jugak penghuninya datang dari Malaysia kerana masalah "narkoba". Kalau aku ke Kerobokan, land mark untuk aku senang mencari atau dicari ialah di penjara ini. Kalau aku cakap penjara, rata-rata orang yang akan menjemput aku tahu dan tak pernahnya tersesat. Selain penjara, kawasan ini juga terkenal dengan hotel-hotel bertaraf 5-6 bintang yang bakal ataupun telah dibuka apatah lagi vila-vila mewah kepunyaan orang kaya-kaya.


Banyak hotel2 baru dibina disekitar ini

Sewaktu di Bali ini aku sempat berhubung dengan sorang rakan sekelas aku semasa di Cesar Ritz Switzerland dulu bernama Tania Arlene. Wanita java berasal dari Surabaya ini telah aku kenal sedari tahun 1994 lagi sewaktu kami sama-sama sedang belajar di dalam bidang perhotelan. Sekembalinya Tania dari Switzerland, dia tidak pulang terus tetapi menyambung pelajaran ke Culinary School Cordon Bleu di Perancis untuk mendalami ilmu masakan. Tania sangat gila memasak dan ini dapat aku lihat dari kesungguhan dia sewaktu disana dulu. Festival masakan Asia yang kami sama-sama uruskan akan diketuai oleh Tania dibahagian dapurnya. Ternyata masakan Tania telah mendapat pujian masyarakat seluruh dunia pada waktu itu walaupun beliau baru mencapai umur 18-19 tahun!

Beautiful sunset..awesome!

Kepulangan Tania ke Surabaya bukan saja dinantikan keluarga malah tawaran kerja telah datang mencurah-curah. Tania memilih untuk berkhidmat di Westin Surabaya dan memanjat anak tangga satu persatu sehinggalah mencapai jawatan tertinggi di bahagian Food and Beverage yakni sebagai Director of F&B! Bukan senang untuk seorang anak tempatan mendapat jawatan yang begitu besar di bahagian yang dikuasai sepenuhnya oleh masyarakat eropah. Tetapi penat-jerih Tania terbayar sudah!

Interior

Dengan sedikit wang terkumpul, Tania mengorak langkah berpindah ke Bali dan melakukan pelbagai kerja tanpa rasa malu dan aku kaget apabila Tania memberitahu aku yang dia pernah menjual ice cream untuk menampung perbelanjaan yang semakin besar. Menyewa sebuah rumah kecil Tania bekerja keras sehingga dapat membina sebuah warung kecil menjual makanan Java yang disukainya. Anak-anak disekolahkan di international school dan beliau terus bekerja siang dan malam. Dari sebuah warung kecil dan dengan sedikit simpanan, Tania berjaya membeli sebidang tanah kosong yang dijual murah selepas pengeboman di bali dulu! Dia mula mengorak langkah dengan membekalkan bakeries untuk sarapan kehotel-hotel berdekatan dan kini setelah beberapa tahun, telah mula menampakkan hasil apabila hasil buatannya kini telah ditempah hotel-hotel besar sekitar Kerobokan. Seawal jam 5 katanya van-van hotel akan penuh menunggu dihadapan warungnya untuk mengambil danish, croissant dan lain-lain yang dimasak segar!
  
Tania Arlene, wanita gigih!

Aku sangat teruja untuk berjumpa Tania apabila diberitahu yang pemandu peribadinya akan menjemput aku di hotel penginapan. Tepat jam 10 pagi selepas aku bersarapan di hotel, aku mendapat panggilan dari Pak Agung yang datang menjemput aku. Aku dan rakan bergegas turun. Kami dipandu laju kerana katanya Ibu Tania sibuk seharian ini dengan tamu specialnya tanpa dia tahu yang tamu special ibu Tanianya ialah aku! Perjalanan yang sepatutnya mengambil masa cuma 30 minit menjadi 1 jam 30 minit kerana kesesakan lalu lintas. Sesampai kami di Warungnya yang dipanggil dengan nama "Warung Eropa" aku terpana dengan kehebatan reka bentuk dan hiasan dalaman yang kesemuanya adalah hasil rekaan Tania. Ruang resto yang mampu memuatkan seramai 80 orang berserta dapur yang luas dan bakery yang lengkap mengzahirkan citarasa wanita gigih dari Surabaya ini. Kami bersalam erat dan mula bercerita kisah-kisah nakal di sekolah dulu. Bertanyakan perihal rakan-rakan lain yang berselerak diseluruh dunia, bercerita mengenai keluarga, bercerita mengenai kareer masing-masing dan sebagainya.

Pintu masuk dari kayu jati

Selepas makan "crispy duck", "gado-gado" dan "creme brulee", Tania mengajak kami ke satu kawasan yang sedang dibangunkannya. Tania juga merupakan pengusaha hartanah yang besar di Bali. Projek-projek villa penginapan miliknya ditunjukkan pada aku satu persatu. Didalam usia yang baru menjangkau 36 tahun, Tania ternyata hebat! Villa-villa miliknya memang gah. Senibina pereka tersohor dari Italy serta ide-ide dari beliau agak membingungkan aku. Wanita yang dulunya "naive dan fresh" kini merupakan seorang wanita berjaya! Tania membuat satu panggilan mengejut kepada Pierre Moerland (boleh google nama ini) yakni seorang Vice President Sales and Marketing bagi syarikat pemaju dari Qatar bertanyakan samada Pierre mempunyai masa untuk bertemu kami. Pertemuan di atur pada pukul 6 di Warung Eropa. Tania tersenyum pada kami sambil menunjukkan isyarat bagus dengan ibu jari kanannya. Kami masih mempunyai waktu selama 2 jam lagi sebelum bertemu Pierre. Membuang waktu dengan acara "ngopi" di tepi pantai adalah yang terbaik! Tepat jam 6 petang Pierre terpacul di hadapan Warung. Kami berjabat tangan dan terus bercerita. Bicara kami tak akan berhenti disitu kerana akan bersambung lagi sekembalinya aku ke kuala lumpur dan pierre ke kota singa!

Pintu masuk dari luar

Kami sambung bercerita dan perbualan tak berhenti disitu. Tania mengajak kami ke Cuban Bar berhampiran yang katanya baru dibuka sebulan tapi hasil jualannya telah mencapai target 6 bulan! Wanita gigih ini memang dikenali. Ramai yang datang bertegur sapa dan aku tak terkecuali...perbualan bertambah rancak dengan secawan cappucino untuk aku!

Bahagian bumbung dihias indah

Banyak kisah-kisah lama dicerita semula dan ramai rakan-rakan kami telah merantau keseluruh dunia membina empayar perhotelan. Dari Australia, India, China, Amerika, Perancis, Germany, Spain  dan pelbagai pelosok lagi. Semua mengejar cita-cita. Aku kini di fasa ke-2. Begitu juga mereka yang lain!

Hiasan patungan menarik

Tetamu-tetamu di Warung Eropa pula bukan calang-calang orang. Hampir kesemua celebrities dan orang-orang ternama di Indonesia apabila berkunjung ke Bali tidak akan melepaskan peluang merasai masakan dan hidangan hebat "Crispy Duck" yang resipinya dicipta sendiri oleh Ibu Tania. Ayam gorengnya yang direndam dan direneh dengan air kelapa muda menjadi salah satu menu asli terbaik di Bali kalau bukan di seluruh negara. Jika dilihat pada foto dibawah, kita dapat melihat bahawa Bunga Cinta Lestari (BCL) dan Ashraf Sinclair adalah pengunjung tetap disini setiap kali mereka ke Bali untuk bercuti. Mereka kenal rapat. BCL dan AS kenal rapat dengan Tania Arlene. Tania Arlene kenal rapat dengan aku.....jadi secara tak logiknya, BCL dengan AS juga kenal rapat dengan aku!!!!!!!

Lihat betul2...BCL sama Ashraf Sin.. juga pernah berkunjung

Foto dibawah yang tertulis dengan pen hijau adalah merupakan politician terhebat Indonesia sekarang ini yang juga merupakan majikan kepada Safee Sali yakni Pak Bakri. Jika dia juga pernah berkunjung ke sini setiap kali ke Bali, apa lagi yang perlu aku ceritakan tentang salah seorang teman rapat aku ini.......Oh ya, rancangan masakan yang dihoskannya telah disiarkan di ANTV 2 minggu sudah!

Tulisan nama hijau itu ialah Pak Bakri....boss besar Safee Sali
Kata Tania, Warungnya ini akan diperbesarkan lagi dengan tambahan tingkat atas sebagai ruang makan keluarga manakala dibawahnya akan dijadikan Piano Lounge. Aku terpegun dengan perancangan restonya dan aku juga sangat terpegun dengan villa-villa mewah miliknya. Aku dijemput menginap di salah sebuah villanya malam tadi tapi aku tak bersedia. Pakaian aku semuanya di Ubud. Villa yang dimaksudkan itu menepati citarasa aku apabila dibawa melawat disebelah siangnya. Swimming pool besar di depan villa dan bathroomnya yang besar serta tatarias kamar mandinya yang sedikit nakal menepati citarasa aku yang juga masih lagi sedikit nakal! (wink!).
Disahkan bagus oleh para tetamu

Pertemuan dengan Tania di Bali ini akan bersambung lagi mungkin di Bali ataupun di Kuala Lumpur ataupun ditempat-tempat lain diseluruh dunia mengikut kepada keperluan  dan jika tidak untuk usahasama, pertemuan-pertemuan dengan alumni Cesar Ritz yang lain bersama keluarga masing-masing, sedang dirancang!

Tak akan terlepas pandang!

Kepada teman aku sejak dari tahun 1994 ini, Tania Arlene, aku tahu yang dia akan melangkah lebih jauh didalam bidang yang diceburinya dan aku juga tahu yang beliau akan lebih berjaya setelah mampu mengharungi fasa pertama didalam kareernya. Nah...kepada yang akan berkunjung ke Bali dan ingin merasakan kehebatan masakan rakan aku ini, sila hubungi :

Tania Arlene
Warung Eropa
Petitenget Street No 9D
Kerobokan
Bali
email: warung.eropa@ymail.com

Besok insyAllah aku akan pulang ke KL........have a nice public holiday people!!!

Khamis, Februari 02, 2012

Little India

Lama tak ke dataran merdeka!

Last Friday, macam biasa aktiviti aku, keluar dating dengan aunty naik motor. Kami ke Brickfield untuk acara last week. Traffic tak seteruk kalau memandu kereta pada hari jumaat di kl. Dalam 25 minit aku dah sampai brickfield tempat parking motor kat tepi main road. Siap aku naik atas divider lagi! Hahahahahah...Ronda sana dan ronda sini....banyak kedai-kedai baru yang dibukak dan suasana sungguh meriah. Lepas penat dok pusing, kami pun duduk lah disatu kedai. Kerusi dan meja penuh kat atas pejalan kaki. Ada 2 kedai makan kat situ yang buat lagu tu. Divided into 2 sections. Kerusi plastik merah untuk kedai daun pisang manakala kerusi plastik putih untuk kedai bukan daun pisang! Aku duduk kat kerusi merah untuk kedai daun pisang. Manakala tetamu lain duduk merata-rata disekeliling aku. Masa baru nak duduk, tiba-tiba aku nampak 2 orang pompuan mat salleh mintak banana leaf dinner. Bila aku mintak nescafe panas, datang pulak 3 orang lelaki mat salleh mintak tosei etc. Pergh...hebat penangan "little india". Dalam dok sembang sambil dok minum, tiba-tiba aunty tanya kat aku...pasai apa baju thaipusam semuanya kaler kunyit? Tak dan aku nak jawab, dia tanya lagi kat aku...yang "daun nyoq kerin" yang dok tergantung horizontal tu apa? Adoi....tak terjawab aku. Melengung aku 20 minit mengenang nasib labu-labi aku ni.....lepas diam sepada, aku terduduk melutut kat atas jalan sambil kepala dok hantuk-hantuk aspal jalan......meraung aku sambil mengaku yang aku tak tahu! Jadi, apakah point aku menulis perkara ni? Point aku ialah, walaupun aku dilahirkan di Malaysia hampir-hampir 44 tahun yang lalu, walaupun aku dah hidup dengan masyarakat pelbagai bangsa dan ugama selama ini, tapi aku masih tak tahu budaya dan cara hidup masyarakat Malaysia yang lain! Cuba bayangkan......aku jadi malu sendiri dengan soalan-soalan aunty dan aku berjanji yang aku akan membaca sebanyak mungkin buku-buku budaya masyarakat lain di Malaysia ni supaya aku lebih memahami antara satu sama lain dan aku akan galakkan anak-anak aku bergaul dengan semua orang dan semua bangsa! Hahahahahah...amacam? Power tu!

Bought these in Brickfield. Yang dalam paket tu sedap...only at RM4.40
Dalam perjalanan pulang, aku masuk ke satu mini marrrket 2 tingkat yang ada kat situ. Kami suka tengok rempah. Lepas kami belek satu persatu, aku capai satu paket kurma sayoq yang ready to eat dan belikan marina gelang sepapan sampai ke lengan dan terus bayar. Pelan-pelan kami jalan keluar mencari moto yang aku park atas divider depan kedai DVD! Hahahahahahah....pelan-pelan aku bawak motor 30km/j. Kalau aku bawak sorang-sorang, aku bawak 70km/j tapi yang ni pasai aunty dok kat belakang, jadi kena bawak pelan-pelan la...lambat sikit sampai.....teringat macam 15-16 tahun sudah.....hahahahhahahahah!
Ni baru first month....

Marina for the time being memang sangat teruja nak ke sekolah. Homework pun dia dah siapkan sampai ke syllabus nak habis tahun. Adoi...awat cepat sangat? Ada 10 bulan lagi ni nak habiskan tadika! Apa dia nak buat nanti kalau la ni semua homework dah siap! Even Yuya pun tak serajin Marina. Yuya marah bila aku kata lagu tu. Dia jeling pandang aku bila aku cakap macam tu sambil dia berjalan menuju bilik dia tanpa dia sedar, sampai terantuk dinding nak masuk bilik....hahahahahahah aku kata, "tu la...jelin kat Papa lagi...". Yuya lagi sentap!


Lepas buat homework!

Punyalah letih depa buat homework, aunty sempat tukar baju dan seluar marina. Sambil ralit dok main kat atas kerusi, aku pulak ralit tengok berita, pusing-pusing belakang, tu dia aiihhh....dah jalan rupanya...patutlah dunia aku rasa senyap sunyi! Pelan-pelan aku capai kamera dan snapped. Hahahahahah...aku rasa 15-20 tahun lagi kalau depa baca cerita dan tengok gambar depa, mesti kalau tak marah kat aku, depa akan gelak sama-sama! Anyway, seperti tajuk blog ni jugak, aku nak depa baca blog aku bila depa dah besar panjang nanti. Kalau yang bagus tu jadikanlah pedoman!
 
Ishhhyyy, sapa lah yang sebelah kanan tu!

Seperti yang aku dok cerita dulu. Aku bercita-cita besar hasil daripada membaca 2 buah buku, yakni "The Magic of Thinking Big" dan "How To Get To The Top!". Kedua-dua buku ni aku baca lebih daripada 24 tahun sudah. Waktu aku mula berjinak-jinak dengan bidang perhotelan.  Alhamdulillah cita-cita aku tercapai dan kini aku sedang melalui fasa ke-2 hidup aku dengan cuba mencapai cita-cita baru aku. Aku nak buktikan yang bangsa kita, Malaysia mampu berjaya ke luar negara. Membawa jenama tempatan. Bawa kehalusan hospitaliti kita. Tak payah perlu jauh. Cukup kalau dapat dibawa jenama syarikat kami ke bali, myanmar dan lain-lain. Mana tahu tak lama lagi jenama kami juga mampu menembusi pasaran hospitality di london? Aku rasa tak mustahil...wink!@#.....doakan usaha aku dan lain-lain berjaya......