Sabtu, Disember 29, 2012

Impossible Is Nothing (Part 3)

Hari Sabtu dah keluar Bali Post!

Sehari sebelum perlawanan, aku sudah di interview oleh Bali Post. Banyak yang ditanya. Kenapa di Ubud? Apa hubungan aku dengan Ubud? Apa matlamat aku? Jadi disini, aku perturunkan jugak jawapan aku yang lahir daripada hati tulus ikhlas aku.
 
Soalan pertama, kenapa di Ubud? Sebabnya adalah kerana aku selalu berulang-alik di Ubud. Semua tempat aku tahu. Kebanyakkan orang aku kenal. Makanya kalau aku nak mengelolakan apa-apa di Ubud ni, insyAllah tak ada masalah. Masyarakat di Ubud juga amat prihatin dan suka membantu. Yang tu aku jamin. Kalau sakit demam ka, penin ka, kereta rosak tiba-tiba ka, panggil saja....satu kampung akan keluar membantu. Setakat ni begitulah yang terjadi pada aku. Pada orang lain aku tak tahu lah pulak!
 
Soalan kedua, apa hubungan aku dengan Ubud? Jawapan aku, yeah...aku tak ada apa-apa hubungan dengan Ubud. Cuma ramai kenalan rapat aku berada di Ubud. Ini termasuklah Pak Rai serta isteri dan juga ibunya yang bernama Warsi. Depa menjaga makan-minum aku, sakit-pening aku dan segala macam keperluan aku seolah-olah aku ni sebahagian daripada mereka. Ibu Warsi sebagai contohnya akan membuatkan aku air minum dan meletakkan kain yang dicelup dengan air sejuk dikepala aku supaya aku cepat kebah kalau demam. Ibu Warsi yang berusia 78 tahun itu jugalah yang akan terbongkok-bongkok membuka pintu kayu didepan bila aku habis meeting lambat melewati 12 tengah malam. Nah, disitu aku rasa ada sedikit "chemistry" antara aku dengan Ubud.
 
Soalan ketiga, apa matlamat aku? Matlamat aku ada banyak. Pertama sekali aku rasa it's about time for me to give back to the "local community" yang menerima aku dengan baik disini. Lepas tu, aku terpanggil untuk membantu depa dari apa segi sekali pun terutamanya anak-anak disana yang aku lihat sama seperti anak-anak aku jugak! Prasarana sukan tak berapa baik. Padang tak elok. Anak-anak main tak pakai kasut sedangkan anak-anak kita walaupun berumur baru 7 tahun dah pakai kasut adidas! Apalagi yang aku dapat bantu kecuali membantu anak-anak disana. Tengok depa senyum ketawa bila dapat bola baru dah sangat menggembirakan aku. Jadi sekarang kalau aku nak kesana, aku akan bawak peralatan bolasepak. Soccer ball is a must! Kalau ada sapa-sapa nak contribute, alhamdulillah...aku pancitkan bola dan nanti aku bawak kesana! Hahahahaha...Lepas tu, aku nak anak-anak kita mendapatkan pendedahan sebanyak mungkin. Aku tak mahu tunggu lama sebab kalau aku tunggu mungkin akan berlangsung jugak tapi mungkin lambat! Jadi bila aku mampu, masih ada contact, baik aku buat sekarang! Aku juga nak dedahkan anak-anak kita kepada hubungan kebudayaan 2 hala, KL-Bali. Biar depa tengok macamana susahnya anak-anak Bali menjalani kehidupan seharian.....Nah....itulah sebabnya aku buat di Ubud. Matlamat aku cuma nak membantu anak-anak disana sekaligus memberi pendedahan secukup-cukupnya kepada anak-anak dari sini.
 

Warm up di padang Grade A

Pemain-pemain bolasepak yang aku bawa mendapat sambutan yang amat baik daripada masyarakat setempat. Bila pemain ke pasar, mereka disapa. Bila mereka ke Tegallalang, mereka diajak bergambar. Aku pun jadi heran macamana masyarakat setempat kenal dengan depa? Kemudian baru aku teringat yang artikel pasal anak-anak ni dah keluar di suratkhabar! Amboi aih...hebat sunggoh depa nooo.....aku tak dak sesiapa pulak nak ambik gambar! Hahahahahaha...tak aciii ni! Ketika aku bersama supir, Pak Wayan pulang ke hotel, Pak Wayan ada bagitahu aku bahawa kalau aku menganjurkan Pertandingan Bolasepak lagi pada masa-masa yang akan datang, pemuda-pemuda di Ubud depa akan lekatkan sticker di kereta depa selain mengedarkan pamphlet di hotel-hotel dan juga di kesemua tourist attraction bagi membantu memeriahkan lagi perlawanan. Pergh...aku bersyukur dan berterimakasih pada mereka!

About to start

Dari luar padang, para pemain ni semua nampak kecik. Tapi bila di padang, aik...sama besar dengan referee pulak! Seronok aku tengok anak-anak semuanya seronok. Selain melancong, depa dapat main bola, berkenalan dengan rakan-rakan yang baru dan belajar tentang budaya dan adat resam masyarakat setempat!

Managed to get FIFA referees!

Amboi, masuk padang macam Germany vs France pulak! Bersemangat depa melangkah masuk untuk perlawanan pertama. Alhamdulillah depa tak ambil masa yang panjang untuk menjaringkan gol pertama dan seterusnya depa menang dengan keputusan 3-0! Semua pemain puas bermain dipadang yang terbaik. Masalahnya cuma cuaca yang tersangat panas walaupun jam baru menunjukkan pukul 9 pagi!


Co-organiser dah tergolek!

Amboi letih sungguh aih...mengalahkan organiser! Anyway, kami tinggal di Saru Dori Bungalow. Bilik berharga RP200,000. Ada air panas, coffee and tea making facilities, a huge balcony, long bath, breakfast inclusive and a ceiling fan. Bersebelahan pulak dengan toko buku terhebat yakni, PERIPLUS dan berhadapan dengan Delta Dewata (24 hours convenience store)! All for a mere RM64! Mana boleh dapat? Hahahahahaha....tapi yang tu harga aku. Harga orang lain, mestilah lain! Sendiri mau ingat lah! Hahahahahaha....

 
Dari kiri reporter Bali Post, Pak Ketut owner of Honeymoon Villa, orang kaya Jalan Cahaya 13 dan Ketua Polis Gianyar

Sewaktu perlawanan dijalankan, aku duduk bersama-sama dengan seorang reporter dari Bali Post. Soal jawab banyak berlangsung dengan beliau. Sorang lagi ialah Pak Ketut yang juga merupakan orang kuat Ubud. Aku kata beliau merupakan orang kuat Ubud kerana beliau dan isteri (ibu Janet, warga Australia) adalah merupakan organiser kepada "UBUD WRITERS FESTIVAL" yang mengumpulkan penulis-penulis besar dunia dan salah sorangnya ialah Karim Raslan dari Malaysia selama seminggu di Ubud untuk bengkel penulisan, bercerita, membaca buku dan banyak lagi workshop-workshop lain. Selain itu mereka juga merupakan pengusaha kepada restaurant-restaurant ternama di Ubud sepeti INDUS dan CASA LUNA serta HONEYMOON VILLA. Kesemua nama-nama ini boleh di GOOGLE dan lihatlah sendiri tempat-tempat tersebut.

Players dibawa ke Mont Batur.

Selepas selesai game pertama dan menang 3-0, anak-anak ini pulang ke hotel penginapan masing-masing. Lunch "nasi kotak" dah pun menunggu dan memang umur-umur nak membesar. Depa makan dengan berselera sekali! Tepat pukul 2 petang, kami berkumpul di Warsi dan bertolak ke Mount Batur. Seronok melihat gelagat depa. Dalam perjalanan pulang pulak, kami singgah sekejap di Tegalalang untuk bergambar dan membeli-belah sedikit. Sebenarnya bukan sedikit....dalam kesempatan yang singkat itu, depa sempat pulak berkenalan dengan beberapa anak-anak gadis dari Ubud! Alamak...yang ni tak ada pulak dalam agenda aku! Hahahahahaha....

Rabu, Disember 26, 2012

Impossible Is Nothing (Part 2)

Stadium Dipta, Gianyar.

Alhamdulillah, dengan kesabaran dan ketekunan kami berusaha, maka kami telah dibenarkan untuk bermain di Stadium Dipta di daerah Gianyar yang merupakan stadium terbaik di Bali. Bukan senang katanya nak bermain disini kecuali di Liga Kebangsaan sahaja dan dihadkan hanya beberapa perlawanan sahaja setahun. Hebat sungguh dan pemain-pemain kita berjaya bermain disitu. Satu pengalaman yang tak akan dilupakan sampai bila-bila!

Bersemangat anak-anak!

Anak-anak semua happy sebab inilah kata mereka padang terbaik pernah depa main selama ni. Aku bersyukur sebab segala susah payah mengelolakan telah terbayar. Para pemain kata padang ni lebih baik daripada padang di Stadium Bukit Jalil! Isshhh ya ka? Tak tahulah pulak aku sebab aku tak pernah dapat main kat situ. Paling hampir yang dapat aku main masa semi final lawan AFATS di padang negeri yakni satu-satunya stadium di Seremban tahun 84 dulu.

Coach Sam (VI) dan Hamidi (GM Holiday Villa Bali) bertukar cenderahati.

Sesampainya anak-anak di Bali, aku bawak terus ke Holiday Villa Hotel di pantai Kuta untuk makan tengahari. Kawan lama aku si Hamidi hostkan. Alhamdulillah...rezeki anak-anak....makanlah elok-elok sebab lepas ni cuma makan nasi kotak! Sekali lagi alhamdulillah sebab HV melayan anak-anak dengan baik sekali. Semuanya makan dengan berselera. Mak-bapak jugak tidak ketinggalan menikmati juadah malaysia. Executive Chef disitu anak kelahiran Flat San Peng. Memang berhadapan dengan VI pun. Makanya, lagi sedaplah dia masak! Walaubagaimanapun tempat penginapan anak-anak bukan disitu sebab aku takut anak-anak ni semua tak balik ke bilik malamnya nanti sebab terlalu banyak gangguan yang ada. Kalau kat Ubud tu senang aku nak control! Ronda dengan motor pun dah jumpa...dan masyarakat kat Ubud pun dah kenal jugak dengan aku. Jadi, jika ada masalah kalau pemain tak balik ke bilik pukul 8 malam, sekejap saja dapat dicari. By the way, bila ikut rombongan aku, players semua makan malam pukul 7. Rehat. Pukul 9 ada briefing daripada coaches dan pukul 10 malam pulak lampu mesti dimatikan. Ini terpaksa dibuat untuk menjaga tenaga pemain-pemain semua! Pasal tu lah depa menang ke tiga-tiga perlawanan dan menjuarai kejohanan 4 penjuru tersebut. Cara permainan juga nampak "mature" dan sangat sistematik. Bila dilihat dari atas, pergerakan pemain-pemain 14 tahun ni semua sangat cantik dan terancang. Terimakasih kepada coach Sam (qualified FIFA referee) dan coach Lan (former national defender in the 90's) yang berjaya membentuk anak-anak ni semua!
Dari kiri Afzal, Shafiq, Shamel dan Naufal

Oleh kerana perjalanan ke Bali telah terlewat selama satu jam, maka para pemain semua sampai lambat dan ternyata depa semua tersangat lapar. Kesian melihatkan depa sewaktu sampai sekitar pukul 3 petang. Makan tengahari cuma pada pukul 4 petang. Nasib baiklah Hamidi berbesar hati menangguhkan sehingga pukul 5!

Coach Sam, Coach dari Nicaragua, Hamidi dan Coach Lan

Selepas makan dan bertukar-tukar cenderahati, Hamidi memberikan sedikit kata-kata semangat kepada para pemain. Aku tumpang bersemangat pulak. Macamlah aku yang nak main! Yang aku tahu sepanjang berada di Bali, berat aku bertambah naik dan tak turun-turun sampai sekarang! Hahahahahaha.....


Entrance HV Kuta sebelum ke Ubud

Selepas bergambar sakan di depan hotel, kami mula bergerak ke bas yang telah siap menunggu. Aku terpaksa mengambil 2 bas sebab bas 40 seater tak boleh nak masuk Kuta dan Ubud yang diketahui semua tersangatlah sempit dan berliku! Ditambah pulak dengan "macet", kami cuma sampai di Ubud dalam pukul 9 malam! Sesampainya kami disana, Pak Rai telah menyiapkan makanan untuk semua. Pergh...nasi padang! Melantak lagi tak ingat dunia. Para pemain dan jurulatih berhimpun di Warsi. Aku dan beberapa ibubapa lain di Saru Dori manakala selebihnya di Gerhana Sari. Alhamdulillah semua berpuas hati dengan penginapan yang aku sediakan. Bilik taklah semewah Four Seasons ataupun Westin di Nusa Dua tapi bilamana para pemain dan ibubapa kata selesa dan berpuas hati, makanya tugasan hari pertama aku berjalan lancar dan aku berpuas hati! Pak Rai kasi harga kawan-kawan RM64 sebilik untuk 2 orang berserta sarapan pagi! Fuyoo...lavish tuuuu.....dengan harga yang sebegitu murah, di Gerhana Sari, ada pulak swimming pool mengadap sawah! Mak aiiiii......heaven...heaven.....


Jumaat, Disember 14, 2012

Impossible is Nothing (Part 1)

Pak Rai berbaju biru

Trip ini mengambil jangka waktu yang sangat lama untuk dilaksanakan. Banyak perkara yang harus aku pikirkan. Banyak citarasa harus aku ikuti dan banyak cabaran yang perlu aku lalui. Segala-galanya bermula daripada cakap-cakap kosong sewaktu sarapan pagi bersama Pak Rai 8 bulan yang lalu. Sewaktu itu, oleh kerana bilik yang aku tinggal berhadapan dengan padang (bahasa indonesia dipanggil lapangan) bola, satu pagi sewaktu aku makan pagi dan ngopi bersama Pak Rai, aku ajukan soalan samada Ubud mempunyai pasukan bolasepak peringkat umur apa tidak? Katanya ada dan dia merupakan pengendali yakni jurulatih merangkap pengurus. Aku terdiam. Keesokan harinya aku ajukan satu lagi soalan. Kali ini aku bertanya samada Pak Rai boleh membimbing lalu membawa pasukan bolasepaknya ke KL untuk menyertai kejohanan di Kuala Lumpur. Pak Rai terdiam dan perlahan memberitahu aku yang mereka tiada dana mencukupi. Dalam pada itu, Pak Rai bertanya pula kepada aku apakah aku sanggup membawa pemain bolasepak dari KL untuk berkunjung ke Bali dan bermain beberapa perlawanan competitive disana. Hmm, aku rasakan bahawa ini merupakan peluang terbaik untuk anak-anak menimba ilmu, melihat budaya lain dan dalam waktu yang sama masih berkesempatan untuk enjoy apa yang mereka suka, yakni bermain bolasepak!


LCCT

Idea tersebut aku bawa pulang ke KL dan bila aku berkesempatan mengadakan mesyuarat pertama di KL, selain daripada perbincangan mengenai pelajaran anak-anak, aku selitkan juga idea aku yang ingin membawa pasukan bolasepak bawah 14 tahun sekolah anak aku ini ke Bali. Cetusan idea tersebut mendapat maklum balas yang positif. Aku nyatakan bahawa aku akan membuat satu kertas kerja dan merancang berapa jumlah wang yang diperlukan oleh setiap pemain. Oleh kerana anak-anak ini merupakan pemain-pemain bolasepak yang berbakat dan mereka merupakan pemain-pemain untuk sekolah sukan bolasepak, makanya idea aku tadi lebih senang untuk diterjemahkan. Mungkin ada aku nyatakan dulu didalam entry-entry aku yang lepas bahawa didalam pasukan bolasepak dibawah umur 14 tahun ini, telah ada beberapa pemain yang telah dipanggil untuk latihan bolasepak kebangsaan. Mereka memang hebat. Bermain 5 hari seminggu disekolah, sabtu dan ahad mereka akan berlatih dengan kelab masing-masing di sekitar KL.
Pemain-pemain yang sangat berbakat
Pertemuan pertama menampakkan hasil yang sangat baik. Aku berdoa agar rancangan ini akan mampu dilaksanakan pada bulan Disember 2012 sebaik sahaja anak-anak selesai peperiksaan akhir tahun. Setiap sesuatu yang dirancangkan, aku haruslah memberikan target sebelum mereka kami bawa ke Bali. Carrotnya ialah "bali trip" dan untuk mampu ke bali dan bermain bolasepak, mereka haruslah mendapatkan result yang bagus didalam peperiksaan akhir tahun. Dan alhamdulillah, keputusan mereka adalah lebih baik daripada peperiksaan-peperiksaan yang lalu. Meningkat dengan  positifnya. Oleh kerana aku bukanlah sponsor yang besar, aku nyatakan pada mereka bahawa mereka harus membiayai tambang mereka sendiri. Mereka harus mencari dana sebanyak RM1000 seorang! Ramai pemain yang tiba-tiba menjadi sangsi dengan jumlah yang aku nyatakan. Aku tahu, dalam kepala otak mereka, tentulah ada yang terfikir bagaimana caranya nak dapatkan jumlah sebesar itu diwaktu mereka masih lagi bersekolah dan di dalam lingkungan umur 14 tahun!

Ibu-ibu yang juga sangat berbakat!
Keinginan untuk ke Bali meluap-luap dikalangan mereka. Pertandingan demi pertandingan mereka harungi dan yang terbesar mereka berjaya ke peringkat separuh akhir dan kejohanan itu pula ada menawarkan wang tunai. Duit daripada kejohanan seperti itulah yang mereka kumpul. Ada seorang lagi pemain yang bermain dengan bermati-matian sepanjang pertandingan, sehingga dinobatkan sebagai pemain terbaik kejohanan. Duit yang diterima sebagai pemain terbaik diserahkan terus kepada kami sebagai tambahan dana. Hebat budak-budak ni semua. Bersemangat waja demi bolasepak....

Ngurah Rai Airport, Bali

Kesungguhan anak-anak mengumpul wang daripada pertandingan bolasepak tempatan membuatkan aku tambah bersemangat untuk merealisasikan impian membawa anak-anak ke luar negara. Banyak syarikat-syarikat besar yang aku telah hubungi dan nantikan jawapan. Sehinggalah ke suatu waktu apabila tiada satu pun yang membalas surat-surat aku dan panggilan-panggilan aku. Sementara pada waktu yang sama Pak Rai telah menghubungi aku dan menyatakan bahawa harga bas adalah sekian, harga bilik adalah sekian dan ada beberapa perkara yang terpaksa aku buat bayaran tambahan! Aku jadi buntu. Jumlah kutipan telahpun aku beritahu kepada anak-anak dan para ibubapa. Aku tak boleh menukar "as and when". Sedaya-upaya aku cuba menbendung perbelanjaan agar terus didalam lingkungan yang telah diberitahu. Meeting demi meeting aku laksanakan. Sehingga pada suatu waktu, aku terasa seperti aku kurang mendapat sambutan! Aku jadi bingung. Tanpa patah semangat, demi passion anak-anak terhadap bolasepak, aku terus bekerja keras mendapatkan sokongan daripada ibubapa yang lain, anak-anak yang berminat dan alhamdulillah aunty yang sentiasa menyokong dan niat aku cuma satu, memberi pendedahan sebaik-mungkin kepada anak-anak dari segi kebudayaan, mengembangkan minda mereka agar dapat melihat perbedaan masyarakat 2 negara serumpun dan yang paling utama ialah untuk memajukan sukan bolasepak,  demi negara "Tanah Tumpahnya Darahku!"

Sabtu, Disember 01, 2012

Petaling Street


Sekali-sekala berjalan di Petaling Street agak menyeronokkan. Selain daripada dapat melihat pelbagai jualan, aku juga suka melihat benda yang aku rasa jarang dapat aku jumpa dimana-mana. Lantas tangan cepat mencapai kamera untuk aku abadikan sebagai kenangan. Gambar-gambar lain tu aku tak minat sangat sebab selalu boleh dapat! Sekarang ni aku lebih kerap kesana sebab sekolah abang cuma beberapa ratus meter sahaja dari PS.


Kedai ni berada betul-betul dihadapan sekali sebelah kanan kalau kita datang dari arah Kotaraya. Susunan herbal jelly disusun rapi didalam botol-botol  cantik. Mata aku tak berkelip membaca potongan-potongan suratkhabar mengenai kedai tersebut. Dah berpuluh tahun aku perasan kedai ni. Cuma sekarang aku saja yang aku berhenti dan duduk didalam kedai.


Salah satu gambar disudut yang menarik. Katanya salesgirl yang bertugas, minuman yang dijual baik untuk kesihatan. Tak tahulah aku. Tak berani pulak aku nak makan ataupun minum sebab takut ditambah "steroid". Tak pasal-pasal kena barah! Tapi aku rasa tempat ni bebas daripada bahan-bahan terlarang. Kalau tidak takkanlah mantan PM pun pernah pergi kesana!



Yang ni pulak signboard dibadan sebuah van yang kebetulan lalu kat situ. Aku suka tengok gambar chef tu yang seolah-olah Jeneral Mac Arthur ( betul ke ni?) dengan "America Wants U!" tagline. Sukakan bahasa yang digunakan dan begitu jugak gambar yang dipertaruhkan agar dapat menarik minat orang ramai. Selain daripada yang diatas, ada jugak kedai yang bernama "Ta Li Pon" dan jugak "Belly Good!". Menarik sungguh.....Ok people, kejap lagi aku nak menuju ke Stadium bukit Jalil dan bagi sokongan pada rimau-rimau yang kelaparan. Bonne weekend!

Nak pesan sikit...

it's a long road... Assalamualaikum aku ucapkan kepada adik-adik yang membaca tulisan-tulisan aku dan juga kepada kakak-kakak dan a...