Jumaat, Oktober 24, 2014

Maal Hijrah (topik tak kena-mengena dengan cerita!)


Aku sentiasa menunggang moto kemana-mana saja aku pergi. Hampir kesemua lorong-lorong telah aku susuri. Beberapa hari yang lalu sedang aku asyik menikmati segelas teh, aku menoleh kesebelah kanan aku dan terpandangkan sebuah bangunan lama yang masih kukuh tersergam disebelah aku walaupun warnanya dah pudar tetapi aku lihat ada suatu aura dibangunan usang tersebut. Lalu aku capai talipon bimbit dan mula mengambil angle yang aku rasa baik. Banyak aplikasi boleh digunakan dan ini membuatkan aku terleka sebentar membelek semula talipon bimbit aku yang selalunya tak pernah aku peduli. Menekan apa yang boleh dan mencuba apa juga yang tak pernah aku cuba sebelum ini, aku terperanjat melihatkan kesan yang terhasil. Aku asyik.......
 
Ditenung lama-lama, aku mula dapat membayangkan berpuluh tahun yang lalu sudah pasti bangunan lama ini dihuni oleh sebuah keluarga berbangsa tionghua. Mungkin menjalankan perniagaan runcit disebelah bawahnya dan menginap ditingkat atas. Aku mula berkhayal...Datuk bertenggek dikerusi rotan berhampiran pintu kedai sambil dicelah jari terselit sebatang rokok Gold Leaf ataupun Lucky Strike. Muka berkedut, gara-gara kesusahan hidup dilalui, yang payah untuk diterjemahkan kepada anak cucu. Nenek pula sibuk menyuapkan "moi" ke mulut cucu-cucu kecil yang asyik berkejaran didalam kawasan rumah yang besarnya hanya sekangkang kera. Mulut nenek terkumat-kamit memanggil seorang demi seorang yang berjumlah 3 orang kesemuanya. Penat tidak terhingga...Dalam penat menyeka peluh, nenek masih mampu tersenyum melihatkan keletah cucu-cucunya. Masih terkumat-kamit mulut membebel, nenek bingkas bangun lalu mencapai sebilah rotan yang berada betul-betul berada ditepi meja. Ketiga-tiga cucunya berhenti berlari. Memandang satu sama lain. Merenung muka nenek dengan kening sedikit terangkat menagih simpati.....(cerita tak logik akan bersambung bila aku teringat...hahahahaha...)

Rumah usang ditepi lorong..
 
Kesihatan yang baik menjadi keutamaan aku sejak 1-2 tahun ini. Pelbagai kisah sedih sudah aku baca dan bermacam-macam peristiwa telah aku lalui. Apa yang berlaku kepada kedua-dua arwah ibubapa aku menjadi pengajaran yang sangat berharga. Keinsafan timbul daripada diri sendiri. Bagi aku jika duit banyak bertimbun tetapi kesihatan tidak dijaga dengan baik, ia kurang membawa erti "nikmat kehidupan" yang sebenarnya. Maka dengan kesedaran itulah yang membuatkan aku mendaftarkan diri di Celebrity Fitness di Bangsar Village hampir dua setengah tahun lalu dan sejak dari itu aku tidak pernah menoleh kebelakang. Sesekali timbul juga rasa malas nak ke gym tetapi kemahuan aku untuk menjaga kesihatan telah berjaya mengatasi rasa malas yang kadang kala timbul. Pada suatu ketika berat badan aku pernah melambung ke 95 kilogram! Semua pergerakan terasa berat dan aku sentiasa mendapat sakit kepala. Didalam keadaan yang sakit begitu pun mulut aku sentiasa nak mengunyah sesuatu dan perut sering berasa lapar. Aku nekad tak mahu mengulangi kesilapan masa lalu. Kini alhamdulillah sekurang-kurangnya 3 kali seminggu aku pasti akan berada di gym untuk beriadah. Hasilnya menakjubkan, sakit kepala aku bertambah kurang dan sakit belakang juga telah mula surut. Alhamdulillah juga bilamana aunty, anak aku azumi dan anak menakan aku syafiq juga kini mendaftar di CFBV dan beberapa kali juga kami akan ke gym bersama-sama. Apabila melakukan workout secara berkumpulan, aku tak terasa bosan. Sama-sama berkongsi pengetahuan dan bantu-membantu. Ini tambah menyemarakkan lagi semangat aku untuk sentiasa beringat bahawa kesihatan tubuh badan itu sangat penting. Kini ditambah lagi dengan aplikasi NOOM WALK, aku dapat menghitung berapa steps aku dah buat dalam sehari. Nampak gaya bukan senang nak dapatkan 10,000 steps untuk sehari. Semalam aku hanya berjaya mendapat 3900 steps. Banyak kurang. Rasanya mungkin dalam lingkungan 5-7 kilometer baru dapat 10,000!!! Hahahahahaha.....
 
 
Semalam aku mendapat satu panggilan talipon dari Kuta di Bali. Rakan lama yang sama-sama bekerja dengan aku sewaktu di KL, Jakarta, Shanghai dan Madinah (bukan hotel yang sama). Rakan yang boleh aku percaya dan saling bantu membantu didalam apa jua keadaan sekalipun. Aku kenal rakan aku ni sejak tahun 96 lagi. Bekerja dibawah satu bumbung membuatkan kami yang pada mulanya kurang akrab, menjadi rapat. Falsafah kerjanya sama dengan aku maka dengan itu kami mampu berbual berejam-jam lamanya. Beliau kini berada di Kuta. 3 jam penerbangan dari KLIA ke Denpasar. Keluarga di KL. Kadang kala aku bersimpati dengan beliau yang terpaksa meninggalkan anak-anak dan isteri demi mencari rezeki. Keluhan beliau aku benar-benar faham kerana aku juga pernah berada didalam situasi sebegitu. Yang menghantui kami apabila berada bersendirian di luar negara ialah isteri dan keluarga yang ditinggalkan. Bagaimana dengan isteri dan anak-anak, pelajaran mereka, pencapaian mereka, pergaulan mereka dan selalunya kami akan bekerja lebih keras sehingga lewat malam semata-mata untuk menghilangkan perasaan rindu kepada anak-anak dan isteri. Tetapi apabila pulang ke bilik penginapan, sebelum terlelap, akan datang satu macam perasaan hiba menghantui fikiran dan jiwa, seorang bapa. Perasaan yang tak dapat aku gambarkan dengan perkataan. Masa aku telah berlalu. Kini rakan aku sedang melaluinya sekali lagi. Beliau juga seperti aku, berharap semua pengorbanan yang dilakukan akan disedari oleh keluarga disuatu hari nanti. Bukan kami tidak sayangkan keluarga, tetapi cara kami menyampaikan perasaan sayang itu berlainan. Aku bersyukur kerana rakan aku diberikan kesihatan dan rezeki yang bertambah baik. Memegang jawatan sebagai General Manager di hotel bertaraf antarabangsa di Bali bukanlah calang-calang. Selalunya jawatan tersebut akan disandang oleh manusia berkulit putih. Rakan aku mendapat kepercayaan besar daripada syarikatnya untuk menerajui beberapa lagi hotel yang sedang dalam pembinaan. Ini termasuklah di Ubud, Lombok dan Surabaya....Alhamdulillah...aku tahu kelebihannya dan aku tahu yang beliau mampu melaksanakan tugas-tugas yang dipertanggungjawabkan kepadanya dengan amat baik...Thanks for the 30 minutes call yesterday and thanks for the lead....Untuk rakan aku, sempena Maal Hijrah, aku doakan kesejahteraan, kesihatan yang baik, umur yang panjang dan berusahalah dengan gigih demi agama, bangsa dan negara yang tercinta...."Malaysia, Tanah Tumpahnya Darahku!".
 
 
 
 
 


Rabu, Oktober 15, 2014

Changloon


Kali ni aku mengambil keputusan untuk menaiki bas ke Kedah. Lama dah tak kesana dan inilah masa yang aku tunggu-tunggu. Pertama kali ke Sintok membuatkan aku teruja. Walaupun aku pernah menetap di Kedah dan ramai adik-beradik disana tapi aku rasa inilah kali pertama aku sampai ke penghujung sempadan! Lepas kerja aku terus bergegas bersiap dan menuju ke stesyen bas Puduraya. Plusliner yang sepatutnya berlepas pada pukul 11 malam hanya berlepas pada pukul 11.30 malam kerana bas tersebut datang dari Putrajaya katanya. Hmm, aku tak boleh terima alasan tersebut. Dah tertera ditiket jam 11 malam jadi, ketepatan waktu amatlah penting bagi aku.

Sampai di stesyen bas Shahab Perdana di Alor Setar tepat pada pukul 5 pagi. Aku menalipon Lan, bekas associate yang sama-sama dengan aku di Langkawi dulu. Lan mengesyorkan agar aku mengambil keretanya yang hanya disimpan di rumah mak mertuanya sahaja. Aku setuju memandangkan Alor Setar asyik hujan kebelakangan ini. Selepas sarapan aku menalipon seorang lagi rakan yakni junior aku semasa di sdar dulu yang merupakan bank manager di pekan Alor Setar. Beliau mengesyorkan aku supaya mengambil scooternya agar lebih mudah aku bergerak kemana-mana nanti. Aku ucapkan terimakasih kepada Yasir tetapi mengambil keputusan untuk menggunakan kereta sahaja sepanjang aku berada disana. Tepat jam 7 pagi aku memohon izin untuk ke Sintok. Lan memberikan aku panduan jalan mana yang harus aku ambil. Senang sangat kerana cuma perlu mengikut jalan ke Bukit Kayu Hitam all the way.

Aku sampai 5 minit sebelum perlawanan bermula. Para pemain nampak bersemangat. Bertemu dengan Labuan tidak membuatkan para pemain gentar. Mereka "meratah" Labuan dengan jaringan terbesar kejohanan yakni 10-2! Tahniah. Aku bergegas pula ke hotel memohon agar aku dibenarkan masuk awal untuk berehat. Hari aku masih panjang. Berehat sebentar dibilik dan tepat pukul 2 petang sekali lagi aku ke Sintok dari hotel penginapan aku di Changloon. Cuma 10 minit diperlukan untuk aku sampai di padang UUM. Para pemain sedang memanaskan badan untuk bertemu Melaka. Sekali lagi mereka meranapkan harapan Melaka untuk keperingkat seterusnya dengan kemenangan 8-0! Perlawanan ketiga kumpulan ialah menentang musuh tradisi, Selangor. Bermain didalam keadaan padang yang sangat baik, para pemain masih bersemangat untuk menamatkan perlawanan ke 3 dengan mengalahkan Selangor 1-0 untuk menjuarai kumpulan B. Petangnya mereka mendapat rehat cukup sebelum melangkah ke peringkat suku akhir menentang Perlis.
 

Sebelah malamnya aku menjadi agak sibuk kerana harus bertemu dengan beberapa orang kuat daripada Bank Islam Alor Setar dan lain-lain yang merupakan pensyarah di Universiti berdekatan. Bertemu dan berbincang dari jam 10 malam sehinggalah pukul 1 pagi. Aku betul-betul letih dan tiba-tiba aku rasa kurang sihat. Pulang ke bilik, aku telan 2 biji panadol berehat sebentar dan terus terlelap. Terjaga jam 5 pagi, menunggu waktu solat dan turun ke lobby hotel untuk bersarapan. Jam 7.30 pagi aku telah berada dipadang dan para pemain telahpun bersiap-sedia untuk perlawanan suku akhir. Mereka nampak sangat bersemangat untuk mengulangi kejayaan seperti hari-hari sebelumnya. Perlis bukanlah calang-calang pasukan dan kali ini KL hanya mampu menundukkan mereka dengan jaringan 2-0 sahaja. Mereka diarahkan untuk terus pulang ke asrama penginapan untuk berehat sebelum bermain perlawanan separuh akhir pada petang itu juga jam 4 petang. 


Kesempatan yang ada sempat juga aku bertemu dengan beberapa orang lagi di sekitar Kedah sambil mengadakan mesyuarat pendek sebelum aku pulang ke hotel untuk berehat sebentar sebelum sekali lagi aku ke padang untuk menonton perlawanan separuh akhir menentang Pulau-Pinang. Langit nampak gelap dan guruh kedengaran menandakan petang nanti hujan akan turun dengan lebatnya. Sebelum sampai ke padang, aku sempat singgah disebuah kedai di pinggir pintu masuk UUM. Kedai masyarakat tempatan tetapi pertuturan keseluruhannya didalam bahasa Thailand. Teh tarik yang dibuat terasa sangat sedap. Apa perbezaan dengan di KL tidak pula aku ketahui. Disediakan oleh anak gadis yang manis menawan yang aku pasti merupakan salah seorang daripada anak-anaknya yang sempat aku hitung berjumlah 5 orang. Kesemuanya perempuan! Para pemain telahpun tiba dipadang. Memulakan regangan untuk memanaskan badan, aku lihat mereka sudah cukup bersedia. Perlawanan amat sengit dengan kedua-dua pasukan melancarkan serangan demi serangan. Keputusan diakhir perlawanan, KL 1 - Pulau Pinang 0 dan KL berjaya melangkah ke perlawanan akhir yang dijadualkan berlangsung di stadium UUM pada pukul 8.30 malam keesokan harinya.


Hari Selasa, aku harus pulang ke Kuala Lumpur. Tak sempat aku menonton perlawanan akhir. Berat hati nak meninggalkan para pemain yang akan berjuang diperlawanan akhir peringkat kebangsaan B17 tahun menentang Selangor sekali lagi. Pagi ini aku ada satu lagi mesyuarat pendek sewaktu sarapan. Terimakasih kepada pegawai berkenaan yang sanggup datang dari Kulim untuk bertemu aku hanya untuk 25 minit dan beliau hanya sempat minum kopi secawan. Setelah beliau pulang aku kembali ke bilik untuk berehat sebelum mula mengemaskan barang untuk pulang ke Kuala Lumpur. Perjalanan dari Changloon ke Alor Setar sangat lancar. Sebelum aku ke stesyen bas Shahab Perdana aku sempat singgah sebentar di Tabung Haji Hotel untuk bertemu seorang lagi pegawai penting di TH untuk berbincang sesuatu. Pertemuan ini juga tidak mengambil masa lama. Hanya 30 minit. Menaiki bas pada pukul 12.30 tengahari, aku sampai di Puduraya tepat jam 7.30 malam. Dirumah aku menunggu dengan sabar keputusan perlawanan akhir diantara Kuala Lumpur menentang Selangor. Malang sungguh apabila keputusan berpihak kepada Selangor yang berjaya mengalahkan KL dengan jaringan 2-0.
 
Aku berharap agar keputusan kekalahan tersebut akan membuatkan pemain-pemain tambah bersemangat untuk meneruskan latihan dibawah kendalian coach Azlan, seorang jurulatih yang sangat hebat dan berwibawa. Never give up boys.....

Selasa, Oktober 07, 2014

Korban sungguh...

Raya Haji tahun 2014 aku terkonteng-konteng duduk kat rumah tak kemana....Kak Anne ke Langkawi bawak cucu, Kak Lit ke Kelang jumpa keluarga mertua, Abang Eddie di Penang tak cuti, Abang Wan balik ke Melaka rumah mertua. Yang tinggal cuma abang aku sorang lagi, Joey, di Tasik Biru. Semalam aku sempat ke rumah Kak Anne. Kak Lit pun join sekali dari Subang Jaya. Kami makan besar sebab Kak Anne tak sempat beraya di KL sebab nak ke Langkawi pada pagi Raya. Satay Kajang ada, leg of lamb ada, nasi impit kuah kacang ada, laksa Johor ada....yoghurt drink ada, iced latte pon ada....oh makk aii....aku tersandaq! Tadi pulak aku ke rumah Joey di Tasik Biru selepas Rahman Putra dan sebelum sampai ke Kuang. Agak jauh. Hampir satu jam aku memandu. Dah lama tak kesana. Masih suasana kampung. Seperti di Janda Baik. Tenang disini...Yang tak tenangnya bila tiba-tiba air-cond jadi tak berapa nak sejuk dan lampu battery menyala memberi amaran!  Aku hairan sebab baru bulan March lepas aku tukar battery baru. Berhenti di Tesco sambil engine kereta tak dimatikan sebab aku takut akan terus mati tak menyala...Nasib baik sempat sampai dirumah dan nasib baik jugak sebab aku ada moto walaupun cabok! Hahahahaha...

Abang Joey dan aku sekeluarga


Pagi ni pulak selepas sembahyang sunat aidil adha, kami berehat sekejap dirumah. Dalam pada tu aku sempat ke pasar untuk membeli ayam. Kali ni ayam berada pada harga kawalan. Sekilo RM7.70 dan yang tinggal hanyalah "ayam-ayam keding" sebab yang gemuk dah dibeli lebih awal untuk samada digulaikan ataupun direndangkan...hahahahaha....aku sampai pun dah lepas solat.....apa lagi yang tinggal? Ini lah waktu yang paling lambat aku ke pasar. Hampir pukul 9 pagi sebab selalunya pukul 7 aku dah pecut moto dan pukul 8 selalunya aku dah menenggek dikedai kopi sambil minum teh ataupun kopi selepas membeli barangan dapur! Semua gerai dipasar dibuka kerana kebanyakkan mereka berbangsa tionghua. Adalah 3-4 gerai orang kita dan kesemuanya ditutup. Itu saja yang kami beli kerana aunty dah pon ke pasar semalam. Sebab datang hari ini pun ialah kerana ayam dah habis semalam! Perancangan kami ialah aunty akan masakkan nasi ayam untuk makan tengahari sebelum kami menghantar abang dan yuya balik ke asrama pada pukul 5 petang pada hari Isnin nanti.
 
Japanese snacks for breakfast
 
Semalam sewaktu aku ke gym dipagi hari sebelum ke pejabat, aku bertemu 2 orang rakan gym aku. Mereka sering bersama menolong dan memotivasikan diri masing-masing sewaktu membuat workout. Aku selalu berhenti dan bertanyakan pada mereka bagaimana nak mengurangkan lemak badan, bagaimana nak mempertingkatkan tahap metabolisma aku yang sememangnya dah rendah ni dan macam-macam pertanyaan lagi. Mat mempunyai bisnes laundry, membawa masuk fabrik dari luar negara dan juga merupakan seorang modal iklan tv. Manakala rakannya pula yakni Vijay, merupakan seorang doktor pakar disalah sebuah hospital swasta. Aku sering bertanyakan kepada beliau jika ada masalah dengan belakang aku kerana 2 minggu yang lalu aku tersalah mengangkat bebanan dan itu telah menyebabkan muscle disebelah kiri belakang aku terasa "menangkap" dan menyebabkan aku agar sukar nak bernafas apabila berpaling. Doktor tadi menjelaskan kepada aku satu persatu. Aku risau kerana sukar bernafas tapi beliau menenangkan aku dengan menceritakan mengenai diafram dan pelbagai topik lagi sewaktu kami di locker room. Minggu seterusnya aku bertemu beliau lagi di gym. Kali ini beliau berjalan dengan agak "keras". Aku tanya kenapa beliau berjalan begitu dan beliau menjawab yang beliau mendapat musibah yang sama dengan aku di bahagian belakang badannya sebelah kiri gara-gara salah mengangkat bebanan! Hahahahahaha....kami ketawa sakan di locker room!
 
Lepas 2.5 tahun ke gym...
 
 Kereta masih rosak dan tersadai di parkir rumah. Ada satu kedai dibelakang rumah yang memberitahu bahawa yang bermasalah bukannya bateri tetapi "alternator" yang dah tak menjanakan bateri! Katanya lagi kalau tukar alternator yang baru, harganya ialah RM880. Mak aii....KORBAN sunggoh raya kali ni! Oleh kerana kereta aku rosak, terpaksalah aku buat 2 trip menghantar anak-anak balik ke asrama. Trip pertama yang dah dibooking awal, aku hantar Yuya pada pukul 5 petang. Nasib baik dekat.....kalau kat Ipoh, mahu pengsan aku.....kembali ke rumah dan pick up abang pulak pada pukul 5.40 petang. Alhamdulillah semuanya selesai sebelum pukul 6.30 yakni waktu untuk mereka masuk ke asrama! Malamnya pulak mata aku terasa berat seperti ada sesuatu di dalam kelopak mata. Bukan ngantuk bukan gatal tapi berat. Aku tidur awal. Pagi ni aku bangun dan tengok cermin, oh makk aii.....mata kanan aku dah bengkak! Amboihh...Raya Korban sunggoh aihh tahun ni!
 

Musim hujan..

Penyamoons buat gila kat airport KB! Semua gambar ni masih berkisar dengan cerita yang dipaparkan pada minggu lalu. Cuma kali ni saja a...