Sabtu, Mac 28, 2015

Pengalaman 3

Seperti yang pernah aku katakan dulu, cerita aku tak pernahnya mengikut sequence. Kebiasaannya tunggang-langgang mengikut apa yang aku teringat. Hahahahahaha...makanya, ia seakan-akan jigsaw puzzle yang berkeping-keping. Bila dah disusun semua, baru lah nampak elok...Anyway, pada adik-adik yang belajar dan ingin bekerja dihotel, silalah ambil panduan. Kebanyakan buku-buku di Universiti ataupun mana-mana buku berkenaan dengan Hotel Management akan hanya bercerita tentang Management yakni lebih kepada administration dan lain-lain. Jarang aku jumpa buku-buku ditulis dan dikarang merangkumi operasi. Makanya cerita-cerita pengalaman aku adalah berdasarkan kepada "operational view in running and operating a Hotel!" Pergh...dah boleh karang buku nih! Hahahahaha....Adik-adik yang Uncle kasihi sekelian, pengalaman Uncle banyak. Yang baik dijadikan teladan dan yang buruk juga dijadikan teladan agar adik-adik tidak mengulanginya...alhamdulillah pada 8hb  April nanti bertempat di Berjaya Times Square, Uncle sekali lagi dipanggil untuk menyampaikan ceramah tertutup kepada pegawai-pegawai kerajaan yang bakal ditugaskan keluar negara samada untuk bertugas di kedutaan, matrade dan lain-lain agensi mengenai "Fine Dining Theory, Reception and Official Entertaining".

Madinah, 2007

Ini kali pertama aku menjejakkan kaki di bumi Saudi Arabia. Beberapa minggu pertama aku ditempatkan disebuah apartment di Jeddah. Tempatnya menarik kerana betul-betul bersebelahan dengan Panda yang dibuka 24 jam kalau tak salah aku. Ditepinya ada Mc Donalds. Apabila aku keluar dari apartment aku, melangkah 10 tapak, aku sudah sampai ke masjid. Kedudukannya betul-betul disebelah kiri apabila aku keluar apartment. Memang mudah. Di Jeddah aku bekerja di satu pejabat dengan tuanpunya hotel yang akan kami buka nanti. In fact apartment aku disatu blok dengan apartmentnya. Maka, setiap hari Sheikh Mohammed lah yang akan menjemput, memandu aku ke pejabat dan balik ke apartment. Dia jugalah yang bayar gaji aku! Jangan terpedaya kerana Sheikh Mohammed fasih berbahasa Indonesia. Tersilap kata, buruk padahnya! Sewaktu di Jeddah, setiap hari aku sibuk. Sibuk kerana SM tidak menepati waktu. Janji nak ke pejabat pukul 8.30 pagi, dia talipon aku suruh siap pukul 10. Siap pukul 10, dia ambil aku pukul 11.30! Sampai pejabat pukul 12.00. Tinggallah lebih kurang 1 jam sebelum masuk waktu zohor. Lepas sembahyang zohor kami makan tengahari. Lepas makan tengahari kami balik ke apartment kerana SM nak tidur! Aku yang tak biasa begitu menjadi sangat resah kerana banyak follow-up yang nak kena buat. Jadi follow up aku banyak dilakukan dari apartment. Lepas asar kami akan ke pejabat semula. 1-2 jam dipejabat, dah masuk maghrib. Berhenti sembahyang diikuti oleh makan malam. Lepas makan malam, tutup lampu balik apartment! Wow....berbeza sungguh budaya kerja mereka. Lebih kepada tak kerja daripada kerja...
 
Kami membuat beberapa trip dari Jeddah ke Madinah. Hotel di Madinah pada waktu itu tinggal 20 peratus untuk siap. Maknanya, di Lobby penuh dengan kotak-kotak tiles yang belum dipasang, kotak-kotak besar yang belum dibuka dan lain-lain lagi. Serabut kalau kali pertama melihat..Beberapa bulan sebelum hotel dibuka (walaupun tak siap) aku berpindah ke Madinah. Apartment berhampiran dengan Oberoi Hotel. Sewaktu ke hotel, aku akan masuk ke Masjid Nabawi dari pintu sebelah Oberoi dan keluar di pintu hujung sana. Balik pulak aku masuk dari pintu sana, sembahyang Maghrib di Masjid Nabawi, duduk sekejap sambil mengenang nasib, sambung sembahyang Isyak, berjalan perlahan balik ke apartment. Sampai di apartment aku terus masuk ke bilik. Tak keluar-keluar. Bukannya apa, dalam bilik bersendirian aku boleh plan apa yang akan aku buat keesokan harinya. Banyak berfikir tentang operationsnya nanti. Banyak berfikir tentang "what if nya". Otak aku sentiasa berfikir apakah yang akan jadi bila jemaah mula membanjiri hotel sedangkan bilik ataupun hotel masih belum siap lagi! Aku jadi ngeri!

Sewaktu di Madinah, aku memegang 2 portfolio. Sebagai Director of Food and Beverage dan juga sebagai Executive Housekeeper! Pengalaman aku mencuci toilet dan mengemas bilik di Shangri La banyak membantu aku. Adik-adik sekelian, itulah kepentingannya bermula dari bawah. Uncle dah pesan hari tu...jangan malu walaupun ada kelulusan ijazah...itu semua pengalaman untuk adik-adik melonjak keperingkat yang lebih tinggi! Bayangkan adik-adik, jika Uncle tidak bekerja mencuci toilet ditahun 80an dulu, apakah Uncle dapat menjalankan tugas sebagai Executive Housekeeper dengan berkesan?  Ok, Executive Housekeeper mempunyai tugas yang lebih mencabar lagi. Besar tanggungjawabnya. Tetapi tidakkah EH juga perlu tahu selok belok mencuci tandas? Now adik-adik, it comes in "handy!"

Kami ada 600 bilik kesemuanya. Bilik masih lagi kosong dan yang ada hanyalah dinding! Kami masih menunggu shipment mattress, divan dan headboard dari Malaysia! Johor to be exact. Bilik-bilik ini nampak saja senang tetapi harus dibuat configuration supaya ada yang King bed, Queen bed, twin, triple dan quad untuk para jemaah...aku hirup kopi arab di gerai tepi jalan sambil berfikir...memohon doa selepas solat agar dipermudahkan kerja-kerja aku. Selang beberapa hari sewaktu aku ke tempat kerja, aku lihat ada hampir 10 treler panjang sedang parking didepan hotel. Ada yang berlabel tilam, ada yang berlabel perabut dan lain-lain lagi. Wah....pengsan aku...staff masih tak ada! Yang ada cuma aku, boss aku, Chief Engineer aku dan Financial Controller. Semua pandang kat aku. Aku terkebil-kebil....Cepat-cepat aku cari owner bagitahu yang aku perlukan sekurang-kurangnya 60 pekerja segera. Dia senyum dan suruh orang lain cari. Selang 30 minit sampai 2 lori yang penuh dengan pekerja bangladesh, myanmar, pakistan dll yang diambil dari tepi jalan. Pengsan aku. Aku suruh depa berkumpul depan aku. Aku tanya, siapa boleh cakap inggeris? 2 orang angkat tangan....aku tanya siapa pernah kerja hotel? 1 orang angkat tangan. Aku mula berpeluh...Aku asingkan depa kepada beberapa kumpulan. Aku agihkan tugas mengikut kumpulan. Ada kumpulan turunkan tilam dari lori bawa ke lobby. Ada kumpulan susun tilam ikut configuration yang aku buat ikut floor. Ada kumpulan yang masukkan tilam kedalam lift untuk dihantar ke floor dll. Kami bekerja dari jam 9 pagi sampai jam 1 pagi. Baru selesai bab tilam. Belum yang lain lagi! Waktu tu aku cuma ada 2 minggu untuk menghabiskan kesemua 600 bilik!

Madinah dah mula dingin. Selepas subuh aku sekali lagi terkebil-kebil cuba membuat percaturan agar kesemua 600 bilik dapat disiapkan dalam tempoh 2 minggu dengan para pekerja yang sentiasa bertukar setiap hari. Apabila pekerja bertukar setiap hari maknanya aku harus mengajar perkara yang sama setiap hari! Pengsan! Aku tabahkan hati, berfikiran positif dan berdoa agar semuanya lancar. Siang malam aku bekerja bersama pekerja baru setiap hari dan akhirnya lobby kami bersih daripada beratus-ratus tilam...Mengikut configuration, semua tilam dimasukkan kedalam bilik yang telah ditetapkan. Yang ini berjalan pantas. Atau aku yang tak sedar bahawa kami bekerja tanpa henti sebanyak 18 jam sehari. Berhenti untuk ke Masjid Nabawi dan kembali ke hotel untuk menghabiskan sisa-sisa kerja. Seperti yang aku katakan, aku tak suka delay hingga keesokan harinya. Apa yang aku rancangkan, harus tamat, harus diselesaikan pada hari itu juga. Aku bekerja sekurang-kurangnya 16 jam sehari tanpa cuti mingguan. Akhirnya semua tilam dan bantal berjaya dimasukkan kedalam bilik. Head board dan almari telahpun disiapkan sebelum tilam dan divan masuk. Pada masa yang sama, toilet juga telah mula beroperasi. Yakni air sejuk dan panas telahpun siap. Barangan electrical semuanya dah dipasang. Curtain, sampai seminggu sebelum opening. Masalah aku sekarang ialah linen kerana shipment belum masuk. Sudah sampai di pelabuhan jeddah tetapi belum mendapat "clearance" dari kastam! Setiap kali aku ajukan soalan kepada owner, jawapannya pasti, "mafii musyhkilah ya akhi..." Linen merangkumi bedsheet, duvet cover, pillowcase, bath towel, hand towel dan juga face towel! Semuanya masih di pelabuhan di Jeddah dan aku nak mula beroperasi seminggu lagi. Aku confident yang aku akan dapat barangan tu semua pada saat-saat akhir. Aku memohon agar pekerja aku semuanya on standby 3 hari sebelum tetamu pertama sampai dari Mekah selepas musim haji. Tepat seperti jangkaan, aku dapat linen aku 5 hari sebelum pembukaan. Kalut kami buat inventory dan labelkan setiap linen yang masuk. Immediately kami hantar linen-linen tadi ke laundry dan harus dapat semula dalam tempoh 48 jam. Kami berdoa dan menunggu dengan sabar. Diwaktu yang sama, kami siapkan bahagian-bahagian lain di hotel terutamanya bilik-bilik. Memastikan yang tandas berfungsi sepenuhnya, lampu-lampu serta penghawa dingin beroperasi, peralatan-peralatan kecil lain dipastikan agar tersusun rapi dibilik. Front Desk sibuk. Aku yang juga bertugas sebagai Dir of Food and Beverage agak kurang sibuk kali ini dengan persiapan makan-minum jemaah yang akan sampai kerana pada musim pertama pembukaan, kami menggunakan khidmat caterer luar. Jadi tugas aku sedikit mudah dan aku hanya berhubung dengan Catering Manager dari syarikat berkenaan sahaja. Oleh itu, aku concentrate lebih kepada bilik-bilik tetamu.
 
2 hari selepas itu, linen yang dihantar untuk dicuci mula dihantar semula ke hotel. Kali ini aku dah pecahkan para pekerja kepada 3 shift standard yakni 7-3, 3-11 dan 11-7 pagi. Depa dah start masuk shift dan aku dah assignedkan tugas-tugas yang sepatutnya dilakukan dan dihabiskan. Esok paginya lepas subuh aku dah berjalan ke hotel. Early visit. Nak kasi surprise depa sikit. Semua berkelumbung kepala sambil dok buat kerja kerana cuaca musim sejuk di Madinah kadangkala boleh turun sehingga 10-12C!. 2 hari sebelum kami mula mendapat tetamu pertama yang datang dari Mekah, semuanya telah siap. Cuma tinggal sedikit touch up yang perlu dilakukan seperti marble polishing dilobby, letakkan carpet dibahagian tertentu hotel, susun kerusi dan meja di bahagian lobby, letakkan jambangan bunga, pastikan semua aircond berfungsi, pastikan tandas di public area bersih, pastikan hotel system yakni front office  dan lain-lain ok dan voila....tugas aku selesai buat sementara waktu. Tiba pada waktunya, jemaah mula bergerak masuk ke Madinah dan sampai dilobby. Para pekerja sedang sibuk menurunkan bagasi dari atas bumbung bas....aku? Aku sedang duduk minum kopi arab dari kedai berdekatan sambil memertikan dari sana. Aku tersenyum puas!
 
Pengajaran.
 
Seperti juga yang Uncle selalu katakan, adik-adik harus tahu basic. Asasnya mesti kukuh. Jika asas tidak kukuh, adik akan mudah menyerah kalah. Adik akan mudah goyang jika ditegur. Adik akan terus mengelak apabila melakukan kesalahan. Adik-adik jangan khuatir. Kesalahan itulah yang akan menguatkan adik-adik suatu hari nanti. Tanamkan azam. Kuatkan cita-cita. Setkan target dalam masa 5 tahun apa position yang akan adik-adik dapat? Dalam masa 10 tahun apakah position yang akan adik-adik pegang dan begitulah seterusnya. Uncle bermula susah. Uncle bekerja sebagai "bussboy" di Paya Serai Restaurant PJ Hilton selama 2 tahun dan bekerja sebagai junior waiter juga selama 2 tahun sebelum mula mengorak langkah. Semuanya telah Uncle ceritakan. Sewaktu Uncle bekerja sebagai Vogue Cafe Manager (10 tahun di sana sejak pembukaan 1996-2006), didalam appraisal Uncle, Director of Food and Beverage Uncle waktu itu ialah Marc Cosyns (kini bertugas sebagai GM di Marriott Sibu dan Mulu) pernah menulis....Mohd Shahrir Ali - BULLISH! 
 
 
Cerita lama di BH....rambut hitam lagi...

Sabtu, Mac 21, 2015

Pengalaman 2

 
 
Aku suka bercerita dan sekali lagi aku akan ceritakan salah satu pengalaman aku sewaktu bertugas diluar negara untuk dijadikan sebagai panduan dan pengajaran oleh adik-adik pembaca yang ingin melanjutkan pelajaran didalam bidang perhotelan secara professional. Enjoy reading!
 
Mekah
 
Pembukaan hotel demi pembukaan hotel telah aku lalui. Bukan senang nak membuka hotel. GM selalunya akan masuk dan akan bertugas dengan pihak "owner" sejak bermulanya acara "pecah tanah". Department Head yang paling penting seperti Head of Finance dan beberapa jawatan lagi akan mula masuk 12 bulan sebelum pembukaan. Diikuti oleh Department Head yang lain. Paling lambat pun ialah 6 bulan sebelum pembukaan. Walaubagaimanapun 6 bulan itu adalah masa yang terlalu singkat untuk mana-mana Department Head masuk. Kebiasaannya lebih awal. Sebagai Director of Food and Beverage di Al Safwah Hotel di Mekah yang mempunyai lebih dari 900 bilik dan mempunyai seating capacity sewaktu makan sebanyak 700 (dimusim puncak seperti Ramadan dan Haji meningkat ke 1500 seating capacity), itu merupakan salah satu pembukaan hotel paling besar pernah aku lakukan. Beberapa bulan sebelum pembukaan, aku dah pun mengumpulkan sebanyak mungkin maklumat mengenai bandar Mekah, hotel-hotel bertaraf antarabangsa 5 bintang sekelilingnya, suppliers yang ada disekitar Mekah, Jeddah, negara mana yang paling ramai pengunjung, jenis makanan seluruh negara teluk, harga makanan dikesemua hotel sekitar Mekah dan lain-lain lagi. Semuanya ini adalah "homework" aku sebelum memulakan tugas. Berdebar memang berdebar kerana inilah kali pertama aku bertugas di Mekah yang menjadi pusat tumpuan umat Islam sedunia. Apatah lagi dengan bilangan jemaah yang mencecah 4-5 juta orang setiap musim haji!
 
Kali pertama sampai, aku dah dapat mengagak yang hotel masih diperingkat "construction". Setelah banyak kali berbincang dengan pihak tuanpunya hotel, mereka berkali-kali menyatakan bahawa hotel mampu dibuka tepat pada waktu yang telah ditetapkan. Aku risau. Risau aku bertempat kerana pakej-pakej haji pada tahun itu telahpun dijual ke negara-negara Teluk terutamanya UAE dan Oman serta Qatar. Melihatkan tempahan yang masuk, aku menjadi sangat risau kerana hotel masih berbaki 10-15 peratus untuk siap. Tambah merisaukan aku ialah kerana "restaurant dan kitchen layout" tidak menepati citarasa yang aku mahukan. Tambah memenatkan otak bilamana dengan layout yang sedemikian aku terpaksa memastikan yang makanan untuk maksimum 1500 sekali makan mampu dimasak didalam jangkawaktu yang singkat! Itu baru breakfast. Belum lagi lunch dan dinner! Bagaimana dengan storage? Bagaimana dengan cold store dan walk-in chiller yang harus menampung jumlah makanan mentah untuk sekurang-kurangnya 5 hari sebelum stok baru sampai? Bagaimana apabila jalanraya masuk ke Masjidil Haram ditutup kepada kenderaan sewaktu tempoh puncak sewaktu Ramadhan dan Haji? Memang banyak yang perlu difikirkan. Bukan senang. Kebanyakkan orang cuma nampak dari luarannya sahaja. Kami berpakaian kemas dan segak. Kami kelihatan sentiasa tersenyum dan sangat "accommodating". Tetapi hakikatnya kepala kami terutamanya aku bagai nak pecah memikirkan perkara-perkara "besar". Itu belum termasuk dengan perkara-perkara "kecil" seperti interview untuk mendapatkan para pekerja, menu analysis dan lain-lainnya. Sewaktu pembukaan, aku tidak mempunyai assistant. Aku juga tidak mempunyai secretary (disitu semuanya lelaki berjawatan secretary). Semuanya harus dilakukan daripada scratch. Beberapa kali aku kelihatan memandang kosong tetapi pada waktu yang sama otak berfikir ligat. 12 jam bekerja adalah terlalu pendek. Selalunya sewaktu sebelum membuka hotel kami akan bekerja sebanyak 16-20 jam sehari dan tidur kami juga sering terganggu.
 
Perkara pertama yang aku lakukan ialah meneliti dapur. Peralatan yang telah diorder, lokasi setiap kitchen yang harus ada, equipments yang mencukupi dan tahan lasak. Aku perasan yang lantainya tidak disimen dengan betul dan aku arahkan supaya dilakukan sekali lagi dan  kali ini aku sendiri yang akan berdiri melihat kerja-kerja tersebut. Ini termasuklah membuat "water proofing" sekali lagi mengikut spesifikasi hotel bertaraf 5 bintang. Siang dan malam aku tunggu. Masalah lain ialah seperti dapur yang terlalu kecil untuk menampung production makanan untuk ribuan tetamu. Jadi aku terpaksa mengarahkan agar beberapa bahagian dapur dipecahkan untuk membesarkannya seperti "production kitchen @ hot kitchen". Lokasi antara satu sama lain seperti butcher, cold kitchen, bakery dan pastry haruslah berdekatan diantara satu sama lain agar mudah hubungan diantara kitchen kitchen semua. Juga memudahkan Executive Chef dan aku untuk memantau. Storage area harus mencukupi. Dalam tempuh sebulan semuanya siap. Oleh kerana kami menggunakan khidmat "pakar dapur", makanya setiap susun atur barangan keperluan didapur semuanya tersusun rapi. Tiada "gap" diantara satu equipment dengan equipment yang lain. Jika ada gap ini akan menyebabkan kotoran dan bakteria mula berkumpul dan merebak. Penyimpanan bahan mentah didalam peti ais juga aku pantau. Makanan panas tidak boleh dicampurkan dengan yang sejuk kerana ini akan menyebabkan "cross contamination" dan sangat hazardous kerana boleh menbawa maut. Fridge temperature harus diambil sebanyak 3 kali sehari mengikut shift 8 jam dan harus dihantar ke pejabat aku setiap hari. Bayangkan jika didapur ada 20 fridge maka 20 X 3 bacaan harus ada diatas meja aku setiap hari dan aku akan memantau satu persatu. Setiap makanan yang disimpan harus dilabelkan. Setiap cutting board mempunyai warna tertentu dan tidak boleh dicampur aduk. Untuk memotong sayur ada warnanya. Untuk memotong daging ada warnanya. Untuk menyiang ikan ada warnanya dan begitulah seterusnya.
 
Diawal pembukaan, aku sendiri yang akan turun ke dapur dan mencuci kesemua peti ais yang ada sambil diperhatikan oleh Executive Chef dan Chief Steward. Gambar diambil, nota dibuat dan ditampalkan disetiap pelosok dapur dan store. Aku tidak menggunakan chemical untuk mencuci. Cukuplah dengan vinegar yang aku larutkan dengan air suam. Vinegar merupakan natural agent pembunuh kuman yang terbaik. Vinegar sentiasa ada didapur jadi mereka tak boleh bagi alasan kenapa fridge tidak dapat dicuci. Aku ada seramai 120 staff dan kesemua mereka boleh berhubung dengan aku samada melalui panggilan talipon, pesanan ringkas, berjumpa dipejabat mahupun sewaktu aku sedang membuat rondaan. Mereka ada 24 jam untuk menghubungi aku. Ini aku lakukan agar setiap masalah dapat diselesaikan secepat mungkin. Masalah tidak boleh ditangguh hingga keesokan harinya. Selalunya kami akan duduk berbincang sambil minum kopi diantara waktu asar dan maghrib. Jika tidak, sudah menjadi rutin untuk aku bertemu dan minum kopi sekurang-kurangnya dengan 5 orang pekerja aku sehari. Cukup setakat 5-10 minit setiap orang. Dalam tempoh 3 minggu aku sudah duduk berbual personally dengan hampir kesemua staff yang aku ada. Ini menjadi kebiasaan dan diulang-ulang sehingga aku mengenali mereka secara personal dan mereka mengetahui cara kerja aku secara peribadi. End of the day, hubungan kami menjadi sangat akrab!
 
Oleh kerana kami mengejar waktu untuk membuka hotel sewaktu musim Ramadhan pada tahun 2008, banyak perkara yang harus dilakukan. Perkara yang paling aku takuti ternyata berlaku. 2 hari sebelum pintu dibuka untuk semua menginap di bulan Ramadhan, Executive Chef aku kelam-kabut datang ke pejabat aku dan bagitahu yang kesemua peralatan dapur tidak boleh digunakan walaupun aku dah "dry-run" banyak kali sebelum itu. Chief Engineer aku tak dapat pastikan kenapa. Jadi aku terpaksa menghubungi supplier untuk datang membetulkannya. Supplier kitchen equipment memberitahu bahawa kitchen equipment hanya dapat digunakan setelah semua kerja mencari punca masalah selesai dan ini mengambil masa 2-3 hari dan 2 hari lagi untuk percubaan. Aku tak boleh tunggu kerana tetamu akan mula membanjiri hotel. Aku memanggil Chief Steward, Executive Chef, Executive Sous Chef dan juga Outlet Managers aku untuk berbincang. Kata sepakat diambil dan kami segera menghubungi sebuah hotel bertaraf 5 bintang yang berhampiran (200 meter jauhnya) untuk mendapatkan bekalan makanan sepanjang 1 minggu pembukaan. Serabut kepala otak aku memikirkan logistics dan lain-lain. Kualiti makanan, taste, temperature makanan, penghantaran makanan dan lain-lain kerana seperti yang aku katakan, jalanraya menuju ke Masjidil Haram akan ditutup pada waktu puncak. Pada waktu yang sama aku kerahkan kitchen equipments supplier untuk bertugas 24 jam. Aku sendiri yang pantau! Tidur aku tak menentu.....Walau dalam keadaan apa sekalipun, aku masih belum menekan "panic button" kerana aku percaya dengan keupayaan kami sebagai satu pasukan. General Manager aku pulak yang tak tentu hala. Pelan-pelan aku bagitahu yang semuanya akan berjalan lancar. Aku ada. Executive Chef ada. Jangan campur tangan. Kalau dia campur tangan, kami akan jadi kelam-kabut. Alhamdulillah, dia percaya kat aku tetapi 2 kali sehari aku akan lapurkan perkembangan progress. Sekali lagi aku bersyukur kerana akhirnya semua berjalan lancar dan beberapa hari selepas itu "dapur" aku telah berfungsi sepenuhnya!
 
Napsun Arfat merupakan Manager aku di Al Safwah dulu!
 
 
Pengalaman seperti ini tidak akan dapat dipelajari dimana-mana Universiti atau mana-mana sekolah perhotelan terbaik dunia sekalipun. Semuanya "REAL" dan aku dah laluinya sendiri....looking back, aku boleh berbangga kerana berjaya melakukannya. Aku juga boleh berbangga kerana mempunyai kualiti associates yang sanggup bersusah-payah serta kepercayaan seratus-peratus diberikan kepada aku oleh General Manager Al Safwah Hotel. Aku harap cerita-cerita aku ni dapat diambil iktibar oleh adik-adik pembaca yang ingin mendalami bidang perhotelan secara serious. Tidak ada jalan pintas untuk mencapai kejayaan...oleh kerana personally aku berpendapat bahawa tidak ada jalan pintas untuk menempah kejayaan, makanya secara peribadi aku tidak menyokong langsung program "Celebrity Chef". Bagi aku, it is an insult to all the chefs and hoteliers yang bertungkus-lumus bekerja berjam-jam dan berpuluh tahun membina karier.......that's my own personal opinion! Hahahahahaha....have a pleasant weekend people! 
 
 

Sabtu, Mac 14, 2015

Pengalaman 1

 
Pengalaman bekerja dihotel selama lebih 25 tahun amat menyeronokkan aku. Pelbagai negara dah aku lawati dan pelbagai kerenah dah aku tempuhi. Ada yang manis, ada yang tak berapa nak manis. Semuanya masih ingat di kepala otak aku. Ada yang aku pernah cerita dan ada juga yang aku tak pernah cerita. Untuk aku susun satu persatu, aku rasa agak leceh...baiklah aku cerita dengan cara aku, yakni tunggang langgang....hahahahahaha!
 
Langkawi
 
Sewaktu musim arab membanjiri negara, ramai pelancong-pelancong ini yang mengambil kesempatan untuk mengunjungi pulau langkawi. Apabila mereka kesana, hotel aku akan menjadi tumpuan. Didalam kesibukan waktu peak untuk check-in,, ada seorang lelaki tempatan memarahi receptionist aku yang tekun bekerja. Tetamu ini tidak mahu menunggu lama sedangkan kami memang sesak pada waktu itu. Suara beliau memarahi receptionist terdengar hinggalah ke pejabat aku. Duty Manager datang memanggil aku tetapi aku pesan supaya Front Office Manager yang settlekan dulu. 15 minit kemudian, FOM pulak datang jumpa aku dan katanya tetamu tadi nak jumpa aku. Aku pun berhenti buat kerja, capai name card aku, tutup pintu pejabat dan perlahan-lahan berjalan ke arah Reception. Aku nampak seorang lelaki tempatan yang agak berumur sedang memarahi Receptionist aku tanpa henti. Orang ramai disitu. Aku bagi salam, hulurkan business card aku dan menjemput beliau ke lounge. Beliau menurut. Aku tanya apa yang beliau nak minum dan aku sendiri yang buatkan dibelakang bar counter. Aku sendiri serve dan duduk disebelah beliau. Aku tanyakan apa yang berlaku. Beliau menceritakan dengan satu persatu..dalam nada yang tinggi beliau memberitahu yang beliau akan menalipon salah seorang VVIP yang sering menginap di hotel aku dan menceritakan ketidakpuasan hatinya. Katanya kepada aku, jika beliau menalipon VVIP tersebut, kami satu hotel akan mendapat masalah. Aku tekun mendengar. Nada beliau naik dan turun. Aku minta izin untuk ke reception sebentar untuk menguruskan bilik beliau. 2 minit kemudian, biliknya siap dan aku sendiri yang memandu buggy dan menghantar beliau hingga ke bilik...
 
Petangnya sewaktu aku sedang meronda, aku lihat beliau berada di swimming pool. Setelah melihat waktu agak sesuai, aku berjalan perlahan-lahan kearah beliau sambil membawa minuman untuk beliau walaupun tidak dipesan. Beliau mengucapkan terimakasih kepada aku tetapi masih menceritakan kepada aku kejadian tengahari tadi sewaktu mendaftar masuk. Aku memohon maaf walaupun sebenarnya itu bukan salah kami. Ditepi swimming pool itu juga beliau sekali lagi mengulangi kata-katanya yang beliau akan menalipon temannya dan memberitahu akan kejadian tersebut. Aku mengangguk dan mendengar dengan kyusyuk. Biar tetamu tu curahkan semua yang beliau tak puas hati. Sebelum aku beredar, aku tanya, apa programnya malam itu. Katanya beliau nak memancing dan bertanyakan aku apakah aku dapat membantu beliau mencari lokasi pancing yang baik diatas jembatan disekitar chalet atas laut tempat aku bekerja. Aku beritahu yang aku akan ke chaletnya selepas sembahyang maghrib. Beliau bersetuju.
 
Sebaik sahaja selepas solat Maghrib, aku menaiki buggy untuk ke chalet beliau. Menekan loceng dipintu dan memperkenalkan diri. Beliau membuka pintu dan menyuruh aku tunggu diluar sementara beliau menyalin baju. Dah siap salin, beliau mengikut aku turun ke bawah. Kami menuju ke jambatan yang dibawahnya banyak ikan. Sambil memegang joran (aku bukan kaki pancing tapi dah buat homework dengan doorman aku yang gila pancing!) Sekali lagi aku bertanya soalan yang sama seperti tengahari tadi. Yakni bertanyakan siapakah VVIP yang beliau akan talipon. Beliau menyebut satu nama. Aku yang mendengar cuma mampu tersenyum didalam hati. Aku beranikan diri bertanya apakah beliau telah menalipon VVIP berkenaan. Aku sempat berpesan jika beliau menalipon VVIP berkenaan tolong sampaikan salam aku, Shahrir dari Hotel Al Safwah di Mekah kepada beliau serta isteri dan anak-anak cucunya. Beliau lantas mencapai talipon bimbit lalu mendial satu nombor. Beliau bercakap dengan lembut. Setelah selesai bercakap, beliau berpaling kearah aku sambil memberitahu bahawa VVIP berkenaan kirim salam kat aku dan berpesan jika aku balik ke Kuala Lumpur, jangan lupa untuk talipon beliau untuk sama-sama makan tengahari.....aku senyum dan mengucapkan terimakasih kepada tetamu aku tadi lalu memohon izin untuk kembali ke pejabat.......Beliau memandang aku dengan 1001 persoalan yang bermain difikirannya!
 
 
 

Ahad, Mac 08, 2015

Seri - a special tribute.


Aku telah mengenali Seri hampir 25 tahun yakni bersamaan dengan suku abad! Berusia sekitar awal 20-an dan kali pertama berada di Malaysia pada waktu itu. Bekerja dengan kakak sulung aku dan dianggap seperti ahli keluarga sendiri. Sudah pastilah ada "ups and downs" nya tetapi itu tidak mengeruhkan hubungan diantara kakak aku sekeluarga dengan beliau. Malah kami juga merasa selesa dengan kehadiran Seri. Seorang yang sangat rajin dan juga tidak banyak bercakap, Berjaya menyesuaikan diri hanya setelah beberapa hari bekerja. Menjaga 3 orang anak-anak kakak aku sejak kecil tanpa menimbulkan sebarang kerenah. Dari tak tahu memasak hinggalah menjadi seorang yang pakar dalam menyediakan apa juga masakan yang anak-anak kakak aku suka. Aku rasa jarang ada sesiapa yang mampu bekerja dengan satu majikan selama hampir 25 tahun. Seri berjaya menidakkan tanggapan sesetengah orang yang "skeptical" dengan kehadiran mereka yang datang bekerja disini. Diterima dan dijaga baik oleh kakak aku membuatkan kami selalu bertanya kepada Seri apakah beliau mempunyai saudara-mara yang ingin bekerja disini. Alhamdulillah, beliau merekomenkan Wiwit untuk bekerja dengan aku dan kini Wiwit telah menghampiri tahun ke 6 nya dengan aku.

Oleh kerana Seri menjaga anak-anak kakak aku sejak mereka kecil lagi, maka hubungan mereka dengan Seri sangatlah akrab. Jika kakak aku sibuk, Serilah yang bertanggungjawab menjaga makan-pakai mereka. Memastikan yang kesemuanya disediakan dan Seri juga yang akan menjadi sibuk tatkala anak-anak kakak aku sakit. Apabila anak sulung kakak aku melangsungkan perkahwinan, Seri merupakan salah seorang yang aku lihat sangat gembira pada mulanya dan menjadi sangat sedih kemudiannya. Apabila kakak aku mendapat cucu pertama, Seri diibaratkan sebagai "the right hand person". Sibuk bertugas dan pada masa yang sama memastikan keperluan lain-lainnya terjaga. Cucu-cucu kakak aku sudah menjadi seperti cucu-cucunya juga. Terutama sekali Izat yang sangat manja dan rapat dengan Seri. Apabila anak sulung kakak aku bertugas di Colombo, Sri Lanka (kini telah menjangkau berbelas tahun beliau bermastautin disana.) Seri juga ikut serta untuk menjaga Izat. Daripada tidak tahu berbahasa inggeris sehinggalah beliau mahir berkomunikasi didalam bahasa itu setelah bertugas menjaga Izat serta Kayla yang bersekolah disana selama beberapa tahun.

Setelah cucu-cucu kakak aku (seperti juga cucu-cucunya) besar, Seri kembali ke Kuala Lumpur untuk bersama-sama dengan kakak aku. Semalam aku mendapat message daripada kakak aku mengatakan yang Seri sakit setelah terjatuh. Aku anggap beliau hanya sakit biasa. Pagi ini sewaktu aku menghubungi kakak aku, dengan nada sedih aku dikhabarkan bahawa terdapat sedikit pendarahan di kepala Seri dan CT scan harus dilakukan segera. Seri dimasukkan disalah sebuah hospital dan kini berada di unit kecemasan dan diletakkan dibawah "observation". Aku bergegas melawat Seri siang tadi. Hanya seorang dibenarkan masuk selama 10 minit untuk bertemu beliau. Aku meminta jasa baik pengawal untuk membenarkan aku membawa masuk Wiwit yang juga merupakan sepupunya. Wiwit sedih dan menangis dan aku menjadi sebak. Aku panjatkan doa agar Seri sembuh dengan cepat dan kembali ceria seperti sediakala.....seperti yang aku katakan tadi, 25 tahun bukanlah satu jangka masa yang singkat!

Wiwit melawat Seri

Ahad, Mac 01, 2015

Jumpa kawan lama..


Seronok sungguh bila dapat berjumpa dengan kawan lama ni. Kena pulak kawan satu sekolah masa aku berumur 13 sampailah ke 17. Ada juga beberapa kali aku bercerita pasal si Nyamuk ni dalam beberapa entry aku yang terdahulu. Tapi cerita mengenai budak-budak sdar ni takkan habis sampai ke bila-bila. Setiap kali aku bercerita pasal budak-budak ni, seringkali mata aku "masuk habuk". Apa tidaknya, dari awal remaja kami kenal dan sampai kini kami masih berhubung dan ada kalanya hampir setiap hari. Ada saja cerita yang kami luahkan didalam group whatsapp kami. Dari cerita sekecil-kecil pokok cili tak tumbuh kat depan rumah walaupun disiram air dan bubuh baja hinggalah perbincangan besar yang merangkumi bagaimana kami nak beramai-ramai nak memanjat gunung Everest! Didalam group aku 81-85, kalau tak salah hanya aku yang menyerlah dari segi kehebatan dan keseksian warna rambut! Yang lainnya samada masih hitam ataupun dah menipis macam si Nyamuk ni! Tapi walaubagaimanapun, senyuman, gelak ketawa serta fikiran kami sewaktu berjumpa masih sama seperti kami dilingkungan 13 hingga 17 tahun! Cerita "selipar pakai padlock" pon kami akan gelak sakan walaupun dah kami ulang sebanyak 489 kali!

Nyamuk dah hampir 8 tahun berada di Riyadh. Suruh balik tak nak balik....selain daripada dia sukakan cuaca Riyadh, dia juga sukakan saudi riyal yang berkepuk setiap kali dia terima gaji. Sewaktu aku disana dulu, Nyamuk sering bertandang melaksanakan umrah dan menginap dibilik aku. Selalunya Nyamuk duduk di InterCon ataupun Hilton yang berharga SR800 semalam tapi bila duduk dengan aku, tak payah semua tu...cukuplah dengan belanja aku "kabsah" sepanjang dia menginap dengan aku. Pasal si Nyamuk ni lah aku terus-menerus letakkan extra bed kat bilik aku sebab Nyamuk ni kalau datang "angin" nak buat umrah, tiba-tiba aja dia terbang dari Riyadh! Penyamun betul Nyamuk ni! Tapi itulah...kami kenal dah lebih 30 tahun. Kenal luar dan dalam. Dah boleh baca otak masing-masing! Alhamdulillah walaupun poket aku tak setebal Nyamuk tapi nilai persahabatan seperti inilah yang membuatkan aku kaya-raya! Nyamuk ni lah budak yang masa umur 18 tahun nak surprisekan aku, datang ke Penang rumah aku unannounced dan aku tak ada rumah. Malam tu dia tidur di surau Taman Saadon (sekarang masjid) dan ada aku cerita dalam entry aku dulu.


Nyamuk dan aku!


Kat bawah ni pulak bro Azri. F5 masa aku F1. Tolong jangan tanya pasal rambut kami yang berbeza dan siapa "senior" dan siapa "junior" sebab aku tak boleh nak jawab. Nyamuk pulak happens to be budak F1 yang duduk dimeja makan bro Azri di dining hall tahun 1981 dulu! Nasi berketul didalam mangkuk nasi yang besar dan kami budak-budak F1 terpaksa ketuk nasi-nasi tu sampai terlerai sebelum disendukkan pada abang-abang. Masa tu memang aku kecut perut tengok muka seniors tu semua. Mungkin junior aku pun cerita benda yang sama apabila aku jadi senior depa! Hahahahaha.....what a small world...kami jumpa di jdr! Bro Azri instead of masuk jadi witness kepada acara akad nikah, dah bantai bersembang dengan aku dari mula sampai habis event...hahahahahaha....kami siap ber"teyy tarik" lagi kat bawah khemah! Pun satu hal bila nama-nama legend diutarakan...nama-nama seperti Yon, Tomo, Benta, Haridass dll lagi membuatkan aku tak kering gusi. Gelak sampai sakit rahang! Sekarang bolehlah bergelak...dulu kalau lalu depan depa, muka aku tak berani nak angkat...bila angkat depa sergah, "apa stare-stare?" Pergh....25 over years down the road, bila jumpa kami berpeluk sakan....tak ada perasaan dendam, tidak ada perasaan benci. Bahkan lebih menilai erti keakraban itu!

Bro Azri sdara81 dan aku sdara85

Banyak sangat cerita budak-budak ni dan kalau aku nak bercerita tak akan habis sampai ke bila-bila. Ni pun sebentar tadi ada junior aku tanya, "Uncle, ada bilik kosong?" Of course la ada...kalau tak ada pun aku adakan jugak! Esok ada shooting awal katanya. Terimakasih IR kerana mencari Uncle....

Beginilah kami. Kemana saja kami pergi aku pasti akan ada samada senior mahupun junior yang kebetulan bekerja atau menetap disesuatu kawasan. Maka berjumpalah kami walaupun jarak batch kami sangat jauh berbeza. Alhamdulillah. Untuk rakan-rakan batch aku pulak, rasanya ramai yang dah tak sabar untuk menyambut ulangtahun 30 tahun kami meninggalkan alam persekolahan tak lama lagi. Ramai teruja dengan plan yang telah dirancang beberapa bulan yang lalu. Kami akan beramai-ramai naik keretapi dari stesyen nostalgia KTM di KL untuk ke satu destinasi rahsia...rakan-rakan disebelah sana akan menunggu dan malam tu kami akan ber'horey-horey" tak ingat dunia! Esoknya lepas breakfast kami akan bertolak balik KL naik bas...hahahahahaha...ni semua yang berumur 47 tahun nak mengenang semula nostalgia naik keretapi ramai-ramai dengan rakan-rakan berumur 13 tahun pada tahun 1981 dulu....cari kelas 3 rupanya dah bertahun tak ada...hahahahahahaha....ok people, RBS 6Nations, England vs Ireland is starting soon and I don't want to miss this exciting game...have a great week ahead people!

Reunion

Awal 20an Tak putus-putus 'reunion' datang dan pergi. Seperti yang selalu berlaku, sewaktu aku lepas sekolah/universiti dulu, top...