Sabtu, Mei 23, 2015

35 Years of Brotherhood! (SDARA85)

Sekali lagi sdara batch 85 bertemu. Tapi kali ini diatas puncak bukit Fraser. Berbulan jugak kami berbincang. Asalnya nak ke JB menaiki keretapi bagi memperingati zaman-zaman "konsesi KTM" untuk balik kampung tetapi malangnya masalah logistik membataskan idea tersebut. Perbincangan dilakukan segera selepas idea ke JB dibubarkan. IQ yang kerap mengunjungi tempat-tempat rekreasi dan pelancongan mencadangkan agar kali ini pertemuan diadakan di FH. Not a bad idea. It was a brilliant idea, in fact! Aku sendiri tak pernah ke sana dan aku rasa ramai juga selama ini hanya mendengar cerita perihal mat salleh yang bernama Henry Gurney mati dibunuh disitu. Satu tarikh dicadangkan untuk beberapa orang diantara kami pergi ke FH bertujuan untuk "recce" tempat serta berbincang dengan pengurus resort bertanyakan package-package menarik yang disediakan. Bersarapan di rumah IQ, aku, kusya, lan hassan dan ketat berangkat ke sana melalui gombak. Jalan bengkang-bengkok tapi panorama sangat menarik. Ada empangan, ada hutan lipur, ada sungai dan ada juga air terjun sebelum sampai ke destinasi. Udara nyaman. Tidak terlalu sejuk dan tidak terlalu panas. Kata orang kampung, "just nice...". Pertemuan dengan pengurus resort berjalan lancar dan kami dibawa untuk melihat persekitaran. Bilik, dewan besar untuk dijadikan surau sementara, tempat makan, padang golf, parking dan lain-lain lagi. Kemudahannya ok. Kami tak memerlukan kelengkapan serta kemudahanan yang luxury kerana idea pokoknya ialah bertemu dengan rakan-rakan yang kami kenali 35 tahun dulu (form 1 tahun 1981), bersembang, bersembang dan terus bersembang sampai ke dini hari...
Pertemuan pertama..



Pelbagai persiapan dilakukan. Kusya melancarkan video-video pendek sebagai "teaser" yang membakar semangat untuk rakan-rakan lain turut serta. Gambar-gambar lama dijadikan umpan. Lagu-lagu nostalgia bagi kami pada zaman itu dijadikan pemikat. Rakan-rakan mula menjadi gusar. Leading to the event, setiap malam kami berhubung melalui whatsapp bercerita kisah-kisah lama, menghantar lagu-lagu lama dengan harapan akan ada penambahan peserta nanti. Rencananya kami hanya mensasarkan seramai 40 orang sahaja. Tetapi disaat-saat akhir kami berjaya mengumpulkan hampir 60 rakan-rakan yang sanggup menangguhkan segala perancangan penting lain hanya semata-mata untuk bersama-sama rakan lain. Aku terharu bilamana rakan-rakan sejauh Abu Dhabi (Mat Jeng) sanggup pulang ke tanahair semata-mata untuk meraikan 30 tahun ulangtahun kami meninggalkan bangku sekolah menengah. Dari Pulau Perhentian (Rodney the Stuntman) dan Kota Bharu (ramai giler!), dari Johor Bahru (giler ramai!) dan segenap pelosok negara. Semua bersemangat untuk kembali menjadi 17 tahun! Ada yang baru balik dari thailand nak ke singapore untuk mesyuarat penting sanggup divert half way untuk ke fh (Joe Labu). Ada yang tak ada booking dan tak ada cerita tiba-tiba muncul sewaktu welcome lunch! (Wak Beng, Siput, Halim). Mat Lani pula sampai pada pukul 11.30 malam hanya setelah mesyuarat penting selesai. Kelibat yang dah 30 tahun aku tak pernah tengok seperti Alan Bay, Banjo dan beberapa orang lagi juga tersenyum simpul ketika pertama kali bersua di Mimi Strawberry Restaurant bersebelahan dengan clock tower. Aku dulu yang merupakan salah sorang diantara yang paling besar kini merasakan diri seperti salah seorang yang paling kecil, comel dan mongel!


Berpeluk sakan dan hampir menitiskan airmata setiap kali wajah baru muncul sewaktu welcome lunch diadakan. Bingit telinga. Mimi Strawberry Restaurant terpaksa ditutup kepada pengunjung-pengunjung lain semata-mata untuk menempatkan kami sahaja. Cerita hanya berkisar kepada zaman remaja selama 5 tahun di seremban. Untuk menempatkan rakan-rakan dibilik twin sharing sahaja memerlukan konsentrasi yang bukan sedikit. Terimakasih pada Ketat dan Lan yang bertungkus-lumus memadankan setiap adik-beradik yang menyatakan persetujuan untuk hadir. Aku ditempatkan dibilik sama dengan Ketat, assistant troop leader scout aku dulu. Hebat Ketat ni....Bila aku tengok-tengok balik rakan sebilik yang ditempatkan, aku ketawa sorang. Memang kena! Pukul 3 petang merupakan waktu check in. Ramai yang check in pantas dan turun semula ke lobby untuk bertemu dengan yang lain. Penuh satu lobby hanya dengan kami. Tabiat lama yang susah nak dibuang ialah duduk bertenggek ditangga walaupun lobby penuh dengan kerusi empuk. Bertenggek kat tangga tu merupakan satu favourite pastime bila nak pergi ke dewan ataupun balik dari dewan makan serta pada malam sabtu dan malam ahad. Atas tembok apatah lagi.....Ada yang lebar, ada yang tinggi, ada yang bulat dan ada jugak yang leper. Aku tak keseorangan kerana Nurul Halim menemani aku dengan berambut putih juga! That's what friends are for!
Telematch diadakan pada pukul 5 petang. Kami dibahagikan kepada 4 "rumah sukan" yakni Bendahara, Syahbandar, Temenggong dan Laksamana. 6 acara dijalankan dan hanya dipenuhi dengan gelak ketawa yang lantas mengingatkan aku kezaman awal remaja sewaktu berumur 13 tahun dengan mereka dulu. Telematch sebegini hanyalah untuk mengeratkan lagi silatulrahim kami. Kalaulah associates ataupun anak-anak dan sorang dah bermenantu (Xay...you are included!) kami melihat gelagat kami pada waktu itu, aku pasti ramai yang akan menggeleng-gelengkan kepala! Di penghujungnya kami basah kuyup setelah masing-masing mula membaling bom air kepada satu sama lain!
Pulang ke bilik masing-masing dengan pakaian yang basah kuyup dan senyum melebar sampai ke telinga. Jalan beriringan. Domang, Abul, Katun, Amiri, Pop, Jawer, Apam, Kudo, Katak dan ramai lagi ternyata telah berjaya di transformedkan ke alam remaja...! Mandi dan bersiap untuk sembahyang Maghrib berjemaah. Berbondong-bondong turun kedewan besar apabila tiba waktunya. Pada yang sampai awal, melihat mereka membentangkan sejadah membuat saf mengingatkan kami semua kepada situasi yang sama pada tahun 1981 apabila setiap kelas tingkatan satu mengambil giliran setiap minggu membentangkan tikar dan sejadah sebanyak dua kali yakni khamis malam jumaat dan untuk bersembahyang jumaat di dewan besar. Prof Ipeng mengetuai sembahyang Maghrib/Isyak berjemaah diikuti dengan tahlil dan doa selamat. Alhamdulillah. Semuanya berjalan lancar. Dulu kami dikejar merata ceruk oleh warden hanya semata-mata untuk turun ke surau berjemaah dan ada juga yang sanggup bersembunyi didalam locker sampai terlelap, tetapi kali ini semuanya turun tepat pada waktu yang ditetapkan. Mata aku masuk habuk melihatkan rakan-rakan, seorang demi seorang masuk ke dewan untuk menunaikan solat secara berjemaah. Selesai solat, ramai yang bergegas pulang ke bilik untuk menukar pakaian dan terus ke al fresco cafe di tingkat bawah dimana akan berlangsungnya makan malam dan acara-acara lain. Jawer menjadi emcee. Jawer yang menjadi emcee berjaya mengawal suasana rakus rakan-rakan sebaya dengan joke selambanya. Ucapan aku yang disangkakan pendek rupa-rupanya menjangkaui 11 minit. Jika tidak dijeling oleh rakan-rakan dimeja berdekatan dengan pandangan lapar, mahu aku berucap sampai 2 jam setengah! Paling panjang aku bercakap memberi latihan kepada students dan lecturers hospitality ialah 16 jam yakni 8 jam sehari....makanya 11 minit setengah tu terasa macam baru nak bagi salam! Ada 6 pertunjukkan slides diadakan dan setiap satu mengundang tepukan gemuruh serta siulan nakal. Foto-foto lama ditayangkan balik. Ada yang berbaju senteng, berseluar senteng, bertie senteng dengan pose-pose maut. Chelayer dan Chico dengan pose breakdance dengan signature pantsnya kotak-kotak merah. Alan Bay yang mengambil foto siap berkasut tetapi di shower cubicle! Katak bertenggek kat atas meja. Joe Labu dengan rambut tegak memandang kosong disebelah Judd dan banyak lagi foto-foto yang menarik perhatian kami. Tetamu lain yang berada di dalam restaurant juga tertanya-tanya apa yang sedang berlaku dan apabila aku toleh ke belakang, aku lihat tetamu lain juga dah mula masuk dan berada bersama kami menonton slides yang disediakan oleh Kusya! Riuh-rendah sampailah pukul 11 sebelum sesi makan malam berakhir. Beberapa minit sebelum berakhirnya makan malam, kami dikejutkan dengan dentuman bunga api yang maha hebat abad ini. 84 das kesemuanya. Aku ingatkan 30 das, tapi half way aku dah lost count! Diberitakan keesokan paginya bahawa hanya 84 das yang available di kedai walaupun kami batch 85! Hahahahahahahaha.....memang giler budak-budak tu.....Guys,  the 3 of you are bloody awesome....(you know who you are!). Malam masih muda, ini disusuli dengan kami yang mula membentuk kumpulan-kumpulan kecil bersembang sampai hampir ke jam 2 pagi!
Pagi ahad bermula dengan sembahyang subuh berjemaah dengan di imamkan oleh Judd si taiko besar Paroi Jaya! Ini diikuti pula oleh tazkirah yang banyak memberikan kami kesedaran mengenai "halatuju kehidupan". Tazkirah tambah menarik bilamana sessi ini dibuka kepada beberapa rakan yang lain. Paling membuka mata ialah apabila Aini memulakan ayat. Mata terpaku kepada beliau. Cerita-ceritanya memukau hingga tidak ada yang berkelip. Tinggi betul ilmu Aini! Menarik sungguh perjalanan hidupnya membuatkan kami tumpang merasa bangga dengan kejayaan beliau. Berpeluk lagi kami semua selepas tazkirah. Inilah pelajar-pelajar yang pada tahun 1981 apabila berlangsungnya tazkirah selepas subuh, hampir kesemuanya akan tertidur. Pada tahun 1985 pula pelajar-pelajar inilah juga yang harus dikejutkan berpuluh kali hanya untuk mendengar tazkirah selepas solat subuh. Tapi kini pada tahun 2015, mereka tak payah dikejutkan. Jam biologi masing-masing telah menggerakkan minda kami untuk bangun bersembahyang jemaah bersama rakan-rakan lama, lantas duduk buat seketika mendengar tazkirah pagi. MasyAllah, peralihan minda dari zaman remaja kepada zaman dewasa dan kini mengharungi zaman matang! Walaubagaimanapun, cerita-cerita Aini masih lagi bermain di otak kami dan menjadi topik hangat perbincangan sehinggalah ke hari ini didalam group whatsapp kami. Kami masih terpegun dengan kehebatan ilmu yang Aini ada!

Tepat jam 7.30 pagi, kami terus turun untuk bersarapan pagi. Makanannya enak. Ambiancenya menarik dengan cuaca yang nyaman. Terasa seperti bersarapan di Rue de la Terrasiere, Geneva sewaktu musim bunga! Amat romantik. Yang tak romantiknya apabila melihat muka rakan-rakan. Lamunan terus terhenti! Usai makan pagi, kami segera ke sign board hotel di jalan masuk untuk sesi bergambar secara kumpulan. Alhamdulillah semuanya berlangsung tepat pada waktu yang ditetapkan. Kesedihan mula bersarang apabila seorang dua diantara kami terpaksa pulang dahulu. Aktiviti "remaja matang" tidak habis disitu. IQ (nama betul Iqmal), telah menyediakan satu lagi cabaran. Cabaran ini ialah seperti treasure hunt tetapi tidak ada treasure. Ada hunt tetapi tidak perlu terburu-buru. 3 kilometer kami berjalan mengelilingi golf course sungguh tidak terasa kerana tidak ada time limit. Berjalan pulak dengan rakan-rakan 30 tahun dulu...berhenti di setiap check point yang ditetapkan untuk bergambar mengikut arahan. Malangnya gambar-gambar tersebut tak dapat aku uploadkan disini kerana ianya bakal menimbulkan "huru-hara" di seluruh negara selama 3 hari 3 malam!

Setelah penat berhorey-horey, kami pulang ke bilik masing-masing dan bersiap untuk check out dan makan tengahari. Seorang demi seorang mula meninggalkan hotel. Sekali lagi kami berpelukan dan berjanji akan bertemu sekerap mungkin. Langit mula kelam....hujan mula turun. Masyallah...kebetulan pulak bila semua budak-budak start kereta dan bergerak perlahan..... Kami (aku, jawer dan ketat) yang tumpang kereta Iq mula bergerak setelah kereta terakhir meninggalkan hotel di Fraser's Hill.

Kepada adik-beradik aku, Noneng, Ketat, Marley, Dino, Iq, Kepong, AJ, Lan, Gilos, Ma'e, Banjo, Anje, Pop, Naha, Gapo, Bob, Ayam, Amiri, Kudo, Reza Pahlavi, Leman, Masron, Payau, Mat Jeng, Nikky, Halim, Pisang, Haq, Lani, Aidi, Jawer, Joe Haswell, Chico, Apam, Doyan, Cheng, JR, Katon, Chelayer, Kusya, Kucing, Min, Domang, Judd, Abul, Add, Betuk, Long, Alan Bay, Mat Bo, Aini, Rodney, Kiss serta yang tak masuk gambar ialah Katak, Sipot, Joe Labu, Wak B dan lain-lain yang tak dapat datang, thank you guys for the memories!




































Ahad, Mei 10, 2015

Pengalaman 8 - Buka Restaurant

Pertama sekali Uncle nak ucapkan jutaan terimakasih kepada adik Afiqah yang menegur Aunty dan Marina petang tadi (sabtu 9/5) sewaktu Marina di PetroSains! Tak habis-habis Marina bercerita mengenai kakak Afiqah sekembalinya dia ke rumah! In fact memang dah lama Marina nak kesana. Bukannya tak pernah pergi tetapi itu lama dulu, sewaktu abang dan Yuya masih kecil! Itulah kelebihannya dunia sekarang. Mengenali diantara satu sama lain hanya melalui alam maya. Terimakasih juga Uncle ucapkan kepada Afiqah yang mengikuti penulisan Uncle...
 
Kali ini aku terpanggil untuk bercerita mengenai pembukaan restaurant. Walaupun sudah beberapa kali aku bercerita namun sekali lagi aku terpanggil untuk menulis mengenai topik yang sama kerana aku rasa ramai diluar sana tidak tahu dan tidak faham mengenai pembukaan sesebuah restaurant itu. Apa yang aku bakal tulis ialah berdasarkan kepada pengalaman aku membantu untuk membuka beberapa restaurants. Tulisan aku ini tidak mewakili mana-mana pihak atau diatas arahan mana-mana pihak.
 
Konsep
 
Pemilik atau tuanpunya yang akan mengeluarkan wang harus melakukan banyak kajian. Kerap berlaku apabila pemilik (yg bakal mengeluarkan wang) ke luar negara kerana melancong ataupun menghadiri seminar dll, singgah ke sesebuah restaurant di bandar ataupun negara tersebut, tertarik dengan rekabentuk, menu, servis, makanan serta minumannya lantas pulang ke negara sendiri dan ingin melaksanakan konsep yang sama! Pause and think! Banyak perkara harus difikirkan. Konsep sebegitu mungkin tidak sesuai disini. Supplynya bagaimana, untuk mengekalkan "authenticity of that particular dishes", expertise dari segi chefnya? Apakah konsep tersebut dapat berterusan? Melalui pengalaman aku, konsep sesebuah restaurant akan berubah setiap 5 tahun. Diawal tahun 90-an, konsep Tex-Mex begitu hangat menular kenegara ini. Kami di Hilton tidak terkecuali. Kemudian sekitar awal pertengahan 90-an, konsep Meditteranean pula bermaharajalela. Sewaktu aku di Renaissance KL, kami juga menuai hasil daripada kehangatan konsep tersebut! Ini sangat menarik dan jarang dilihat dan dinilai oleh pemilik. Apabila kerajaan melaksanakan konsep Malaysian Kitchen dengan harapan dapat menawarkan kelebihan makanan Malaysia dan pada waktu yang sama mampu memperkenalkan negara ini diluar selain daripada menarik pelancong datang ke negara ini, ramai yang mengambil kesempatan. Sekarang aku pun dah tak dengar mengenai Malaysian Kitchen ini! Apakah ianya masih "exist?" Konsep tersebut sangat hebat tetapi perlaksanaannya yang menjadi persoalan.
 
Oleh kerana itu, apabila seseorang bercerita kepada aku yang beliau ingin membuka restaurant, aku akan bertanya apakah konsep yang akan dilaksanakan. Apabila aku tahu yang konsep tersebut "mungkin" tidak sesuai, aku akan terus beritahu pemilik beserta dengan hujah aku. Aku pernah dimarahi pemilik kerana reply aku yang agak negatif. Aku bertindak begitu kerana ingin menyelamatkan beliau daripada kerugian ratusan ribu ringgit! Pemilik berkata yang aku tidak "adventureous". Pemilik tersebut mahu "mencuba!" Whoops, maafkan aku.. Business restaurant yang memerlukan pelaburan ratusan ribu ringgit bukan untuk dicuba-cuba. Aku boleh mencuba jika burger yang aku nak jual ditepi jalan apakah boleh disertakan dengan wedges ataupun french fries tetapi pelaburan ratusan ribu ringgit bukan kerja aku untuk mencuba. Lebih baik pemilik marah aku sewaktu initial plannya daripada owner benci aku setelah percubaan tak menjadi!
 
Modal
 
Selepas konsep dipersetujui, aku akan terus bertanyakan mengenai "cash flow". Ada juga yang tak menyukainya kerana aku seolah-olah mata duitan! Oh, tidak begitu. Ini penting untuk aku tahu agar pembayaran kepada architect, interior designer dan seterusnya kepada kesemua supplier mampu dilakukan dan tidak "tersangkut" dipertengahan jalan. Kebiasaannya, supplier tidak akan memberi muka kepada restaurant yang baru tumbuh. Mereka tidak akan memberi kredit. Oleh itu, jika pemilik tidak mempunyai working capital yang cukup sewaktu pembukaan sesebuah restaurant, kelicinan operasi akan terbantut. Ini akan menyebabkan "frustration" kepada para associates apabila barang yang dipesan tidak sampai ataupun tidak ada supplier yang mahu menghantar. Apabila perkara ini tidak ditangani dengan segera, associates akan meninggalkan restaurant. Bila pertukaran pekerja berlaku, ini akan menyebabkan peningkatan kos. Maka oleh itu, kepada sesiapa yang ingin membuka restaurant, sila pastikan yang mereka mempunyai modal pusingan sekurang-kurangnya 4 bulan hingga 6 bulan.supaya pengurusan restaurant boleh berjalan lancar.  
 
Be at the premise
 
Harus dipastikan yang pemilik berada di restaurant diawal waktu pembukaannya. Setelah itu, jika pemilik tidak berada disitu, beliau haruslah melantik seorang pengurus yang berwibawa untuk menjaga operasi restaurant. Seorang yang berpengalaman, berdisiplin, amanah dan bertanggungjawab. Memang sukar kerana kebiasaannya apabila ditinggalkan kepada seseorang untuk melaksanakannya, pelbagai "pilferage" ataupun ketirisan akan berlaku. Disiplin juga memainkan peranan yang penting. Disiplin merangkumi banyak perkara. Disiplin kedatangan. Disiplin kebersihan. Disiplin mengikut resipi yang ditetapkan. Disiplin didalam membuat report. Disiplin didalam melayan tetamu dengan baik.

Latihan ataupun training harus dilaksanakan secara berkala. Sewaktu aku bertugas dengan beberapa buah hotel yang berjenama antarabangsa, kami diwajibkan untuk menghabiskan beberapa puluh jam training didalam setahun. Apabila setiap pekerja mahu diserapkan ke jawatan kekal ataupun untuk mendapatkan kenaikan pangkat, latihan berkala ini akan dinilai semula. Apakah calon itu telah menerima latihan yang telah ditetapkan. Training boleh dilakukan didalam pelbagai situasi. Ada dilakukan di dalam bilik khas. Ada juga dilakukan sewaktu bertugas. Ini dipanggil "on the job training". Sebagai pengusaha restaurant ataupun pemilik mutlak restaurant, program latihan haruslah disediakan. Jika kesemua latihan telah diberi, associates harus mempraktikkannya. Apabila kesemua associates mempraktikkannya, maka standard operating procedures akan diikuti. Apabila standard telah diikuti, kualiti akan terjaga. Berikutan daripada itu, tetamu akan berasa puas dan seterusnya akan terus mengunjungi premis. Walaubagaimanapun, ramai pengusaha yang mengeluh mengatakan bahawa mereka terpaksa menanggung kerugian kerana setelah melaksanakan pelbagai jenis training, associates ini akan meninggalkan restaurant tersebut untuk mencuba nasib ditempat lain. Aku nak nasihatkan disini, latihan adalah sesuatu yang perlu dilakukan setiap masa. Seperti juga kita menjaga anak-anak kita. Latihan serta teguran akan kita lakukan sepanjang hidup mereka. Tak begitu? Jadikanlah latihan yang kita beri itu sebahagian daripada tanggungjawab sosial. Tidak pun anggaplah ia sebagai pelaburan yang tidak ternilai. Jika latihan yang kita berikan dengan baik dipraktikkan di establishment lain, tidakkah kita merasa bangga?

Berbalik kepada nasihat aku agar pengusaha restaurant sekerap mungkin berada dipremis, harus diambil serious. Untuk mendapatkan standard yang tinggi, ianya mengambil masa yang sangat lama. Kebiasaan pengusaha/pemilik kita, akan hanya berada dipremis pada waktu tertentu sahaja. Untuk promosi masuk tv/suratkhabar ataupun majalah. Selain daripada itu mereka akan memberitahu seluruh dunia bahawa mereka mempunyai restaurant. Rakan-rakan pula amatlah tidak membantu bilamana mengunjungi premis makan tersebut dan terus meminta diskaun kerana ia merupakan restaurant rakan karib! Come on people....jika kita ingin melihat rakan kita berjaya, janganlah minta diskaun. Bayar sahaja mengikut harga yang ditetapkan. Ini seterusnya tidak akan mengeruhkan persahabatan. Pernah berlaku kepada aku bilamana rakan yang datang berkunjung di tempat aku bertugas dulu membayar keseluruhan harga makanan yang dipesannya walaupun aku dengan tegas ingin belanja. Aku boleh sign dan dimasukkan didalam "entertainment check" tetapi beliau menjawab, "Uncle, kita nak kawan lama...". Aku kagum dengan kawan sebegini!

Jika pemilik/pengusaha tidak berada dipremis, siapa yang akan memantau operasi? Siapa yang akan menjaga keluar/masuk wang? Siapa yang akan menjaga stok? Siapa yang akan memastikan standard makanan dan kebersihan premis sentiasa didalam keadaan baik? Business sebegini yang melibatkan duit cash keluar dan masuk 24 jam tidak ada konsep memberi kepercayaan 100%. Aku juga pernah ditipu bilamana associates yang aku ambil bekerja rupanya tidak amanah dan sedikit demi sedikit menggelapkan duit syarikat. Sakit hati, sedih, kecewa semuanya bersarang. Come to think of it, ia seperti "blessing" kepada aku agar lebih berhati-hati! Walaupun aku sudah berpengalaman lebih 25 tahun didalam bidang ini, aku masih lagi ditipu! Bayangkan jika aku baru mula nak bertapak didalam industri ini! Sewaktu aku bersama Marriott International dulu, salah satu perkataan lazim yang harus kami ingat ialah, "check, check and check!" Ini membawa maksud bahawa pemeriksaan harus dijalankan pada bila-bila masa sahaja! Ini merangkumi check toilet, check tong sampah, check kebersihan premis, check kebersihan pekerja termasuk bau badan, rambut disisir rapi, kasut, kuku, check peti sejuk, check makanan dan minuman, check tarikh luput, check tajuk briefing setiap hari, check kebersihan dapur, check peralatan agar semua berfungsi dengan baik, check pengetahuan associates setiap masa, check cashiering system, check float, check, check and check!

Apabila pemilik/pengusaha tidak berada dipremis, disiplin pekerja akan kendur. Pekerja akan masuk lambat. Pekerja akan melayan mobile phone lebih daripada melayan tetamu. Duit masuk akan gradually berkurangan walaupun barangan jualan habis terjual. Pelbagai masalah lagi. Maka oleh itu aku sarankan agar pemilik/pengusaha harus berada dipremis sebanyak mungkin. Aku ambil contoh sebuah restaurant di Damansara Utama yang bernama Village Park. Cuba pergi makan disana dan saksikan sendiri. Restaurant ini masih berjaya hingga kini. Kenapa ini terjadi? Ini ialah kerana pemilik/pengusahanya sentiasa berada dipremis. Jika tidak menjadi cashier untuk memastikan duit dan transaksi kewangan berjalan lancar, beliau akan berada didapur untuk memastikan resipi ayam goreng ataupun nasi lemaknya diikuti dengan baik. Jika chefnya tidak melakukannya, beliau sendiri yang akan menggaul ayam tadi dengan rencah yang telah disediakan! Awesome isn't it?

Know a-z what you are doing

Pemilik/pengusaha harus tahu secara detail business yang mereka laksanakan. Jika tidak tahu, belajarlah daripada mereka yang tahu. Be humble. Mengakulah yang anda tak tahu dan ingin belajar. Anda akan lebih dihormati. Jangan berpura-pura tahu ataupun tunjuk pandai. Akhirnya anda akan ditipu kiri dan kanan! Aku harap ini tidak berlaku. InsyAllah. Ada juga berlaku yang pemilik/pengusaha ini tidak mengetahui restaurant business tetapi mempunyai wang dan mereka fikir dengan wang, restaurant boleh dibuka dan maju. Hmm, 10% benar. 90% tidak. Lihatlah disekeliling kita. Berapa banyakkah restaurant yang dibuka telah ditutup hanya setelah beberapa bulan beroperasi?  Ada juga pemilik yang menggunakan cara "remote control" yakni hanya memberi arahan dan mendengar dari jauh. Ini bahaya.....jika anda berada/melaksanakan operasi seperti "remote control", berhentilah dengan segera. It's just a matter of time anda akan menanggung kerugian!

Jika restaurant anda tutup hanya setelah beberapa bulan beroperasi, tolong jangan disalahkan restaurant sebelah. Tolong jangan katakan bahawa restaurant sebelah tu dengki. Tolong jangan katakan tiba-tiba anda terlihat kain kuning dipintu masuk restaurant.....itu mungkin hanyalah pampers anak anda yang lupa nak dibuang malam tadi!

Ok have a pleasant Sunday, people! 
 
 
bersama pakar motivasi, Fairus Shidi (senior aku tu....jangan bandingkan rambut kami yea..)

Ahad, Mei 03, 2015

Mak Siah

 
 
Terimakasih aku nak ucapkan kepada para pembaca yang telah berhubung dengan aku secara personal bertanyakan perihal interview kerja yang mereka akan hadapi, bertanyakan berkenaan business catering yang akan mereka ceburi dan ada juga yang bertanyakan perihal peluang pekerjaan di bidang perhotelan. Silalah berhubung selalu agar ia membantu memudahkan apa saja yang pembaca nak tahu mengenai bidang hospitaliti ini. Aku akan membantu yang termampu, insyAllah.
 
Lorong Fajar, Jalan Day, Alor Setar.
 
Aku ada sorang kawan baik nama Munir. Pak si Munir ni arwah Ustad Talib.  Arwah Ustad Talib dok mengajar aku matapelajaran Ugama Islam semasa aku di Sekolah Rendah Iskandar tahun 1980 dulu. Cara penyampaiannya yang bersahaja dan sangat understanding membuatkan kami amat senang dengan Ustad Talib. Ustad Talib merupakan seorang yang senang didampingi. Disekolah, di jalanan kalau terserempak, mahupun apabila beliau mengajar kami cara-cara bermain bolasepak. Dari Ustad Talib aku mula kenal anaknya yang bernama Munir ni tadi. Rumah aku di berek Penjara Jalan Day manakala Munir di Lorong Fajar. Kalau aku tak kayuh basikal ke rumah dia, dia akan kayuh basikal ke rumah aku. Kalau aku tak ada seharian kat rumah, maksudnya seharianlah aku dok ada kat rumah Munir. Begitulah juga dengan Munir ni. Memang rapat sungguh. Mak Munir nama Makcik Norsiah. Kami panggil Mak Siah. Amat dikenali dikawasan itu sebagai "old time caterer". Makanan yang dimasaknya sedap. Bila hujung minggu, aku akan ke rumah Munir. Dari pagi sampailah ke petang. Kami duduk kat dalam bilik dan bersembang, bersembang dan bersembang. Sedar-sedar dah waktu untuk makan tengahari. Bila waktu makan, aku akan masuk kedapur Mak Siah, ambik pinggan, sendukkan nasi, bukak periuk, ceduk gulai daging dengan ubi kentang, tuang kicap sikit, bancuh air sirap segelas, duduk atas anak tangga kayu ke dapur dan makan dengan lahap. Kalau tak cukup aku bukak periuk lagi dan senduk sampai 2-3 round! Bila Mak Siah masuk dapur dia akan tanya, "Hang dah makan ka..." aku akan jawap, "Dah Makcik...tambah 3 kali...!" dengan muka tak malu! Mak Siah masuk ke dapur dan terus buat kerja dia. Kadang-kadang Mak Siah akan berpaling ke arah aku dan bagitahu..."Shah, tulong Makcik pi kedai beli ubi mengala sat....nak masak, ni nanti orang nak mai ambik...". Aku dengan rela hati bingkas bangun, capai basikal dan kayuh sederas mungkin ke kedai untuk beli "ubi mengala" 2-3 kilo. Bila balik, aku serah pada Mak Siah, dan dia dengan cepatnya membasuh dan mengupas kulit, kemudianya memotong ubi tadi mengikut apa yang nak dimasaknya. Mak Siah memang hebat...aku memang suka masakan Mak Siah. Nampak bersahaja sewaktu memasak tetapi semuanya menjadi. Rumah Mak Siah sentiasa penuh dengan orang yang datang tolong Mak Siah memasak ataupun yang datang mengambil makanan dari rumah Mak Siah. Aku tak boleh nak  tolong hantar sebab aku hanya boleh kayuh basikal. Baru berusia 12 tahun waktu itu..Aku enjoy berada dirumah tu. Mak Siah ada 6 orang anak. Abang Mat Noor, Kak Chak, Kak Chik, Munir, Talha dan Nuha. Semuanya aku kenal tapi aku agak jarang ataupun kurang berjumpa dengan Abang Mat Noor sebab waktu aku ligat dok kayuh basikal kot Jalan Day, Abang Mat Noor dok belajar di Amerika! Kak Chak nak ambil SPM kalau tak salah aku dan Kak Chik nak ambil SRP. Aku dan Munir masih horey-horey tak ingat dunia manakala Talha dan Nuha masih sangat kecil.
 
Duduk di rumah Mak Siah telah membuka mata aku untuk terlibat dengan bidang food and beverage ini. Melihatkan ketangkasan Mak Siah mengusahakan business cateringnya, melihatkan kehebatan Mak Siah memasak didapur, melihatkan kelembutan Mak Siah melayan tetamu, aku jadi berminat. Setelah aku berada di bangku sekolah menengah dan apabila pulang bercuti, selain daripada rumah aku, rumah Mak Siah lah yang akan jadi rumah yang aku cari. Aku masuk dapur, selongkar periuk, senduk nasi, cari gulai daging dengan ubi mengala, duduk ditangga kayu tepi dapur dan makan. Munir sama naik dengan aku. Banyak yang akan kami bualkan. Makan, minum, mengekek gelak....makan, minum, mengekek gelak....Lepas makan, kami cuci pinggan dan duduk bersembang lagi. Aku pun heran apa yang kami dok bersembang sampai berejam-jam satu hari. Balik rumah cuma sebelum waktu maghrib. Oh ya, topik utama cerita kami sewaktu remaja mestilah banyak berkisar kepada "marka". Hahahahahaha...Sekali-sekala terdengar suara Mak Siah, "Shah...hang tulong pi kedai sat..." "Beli apa Makcik?". "Hang pi beli santan sat.....duit ambik kat bawah talipon ataih tv tu...". Aku bingkas bangun, capai basikal mana yang ada, kayuh cepat kekedai dan beli santan. Lepas serahkan santan pada Mak Siah, aku sambung bersembang dengan Munir di bilik...sejam lepas tu aku dah mula bau masakan. Aku ke dapur tanya Mak Siah masak apa.....Mak Siah cakap, "Makcik buat buboq pulut itam....tu Makcik dah buboh ataih meja...kopi pon ada...hangpa pi makan buboq hangat-hangat tu!" Mak Siah memang special. Mak Siah dah aku anggap macam mak aku sendiri. In fact kadang-kadang bila aku balik bercuti, aku habiskan waktu lebih dirumah Mak Siah daripada rumah aku sendiri.
 
Petang-petang kalau aku tak ke rumah Mak Siah, aku dan Munir akan main rollerskate ataupun skateboard kat kawasan rekreasi berdekatan yang jaraknya hanya beberapa meter sahaja dari Berek Penjara Alor Setar. Kalau dah tak tahu apa nak buat, kami akan kayuh basikal satu pekan Alor Setar tanpa hala tuju. Bila penat kayuh basikal, kami berhenti tepi jalan dan minum sirap. Kalau ada duit lebih dalam poket, kami berhenti kedai apek beli jeruk ceremai dan sambung kayuh basikal! Tepi stadium darulaman ada sebuah taman. Situ pun kami selalu melepak sambil main buaian. Memang "free" sungguh.....tak ingat dunia waktu tu. Petang pulak kami main bola di padang kecil di Taman Uda. Begitulah aktiviti aku apabila di Alor Setar dan ketika pulang bercuti sewaktu musim cuti sekolah.
 
Ada sekali aku pulang ke Alor Setar dan ke rumah Mak Siah. Aku cari Mak Siah tak jumpa. Depan tak ada, atas rumah tak ada, dapur pon tak ada....rupa-rupanya Mak Siah tengah kyusyuk menonton cerita Korea di bilik bawah! Hahahahahahaha...very cute...Mak Siah siap boleh bagitahu lagi character yang ada dalam drama korea tu! Hebat Mak Siah. Aku pernah hantar makanan ke Wisma Negeri apabila aku bercuti dan Mak Siah selalu cater untuk mereka. Mak Siah sangat baik, pemurah, kaya senyuman dan sudah tentu budi bahasa dan kesemua nilai-nilai itulah yang diterap kepada kesemua anak-anaknya!
 
Mak Siah merupakan salah sorang diantara yang pertama membuka mata aku didalam bidang ini. Banyak nilai-nilai murni aku dapat bila membantu Mak Siah. Mak Siah tak pernah berkira dengan aku bila tiba soal makan dan minum. Mak Siah juga selalu bagi nasihat kat aku dengan cara yang paling sopan bila ada perkara yang tak berapa nak kena dimata Mak Siah. Mak Siah percayakan aku untuk membeli ubi mengala, santan dan lain-lain. Mak Siah sentiasa bekerja kuat tanpa mengira waktu dan kadang-kala aku terfikir yang waktu tidur aku jauh melebihi waktu tidur Mak Siah!
 
Pengajaran daripada Mak Siah:
  • bekerja bersungguh-sungguh pada setiap masa
  • berdisiplin
  • bersopan-santun
  • jimat-cermat
  • laksanakan tanggungjawab dengan penuh amanah walau sekecil mana tugasan tersebut
  • tidak mudah melenting dan sentiasa memberi nasihat
  • delegate tugasan sama-rata
 
Kali terakhir aku berjumpa dengan Mak Siah ialah beberapa bulan yang lalu di Hospital Pakar Damansara bilamana arwah Ustad Talib dimasukkan apabila tenat. Kesemua anak-anak, menantu, cucu berkumpul disitu dan itulah kali terakhir aku bersalam dengan Mak Siah. Raut wajah Mak Siah telah dimamah usia tetapi suara, seyuman dan nasihat Mak Siah tetap seperti dulu. Tetap sama seperti 35 tahun dulu! Aku pasti bahawa masakan Mak Siah juga pasti sesedap tahun 1980 dulu! Aku mengambil kesempatan ini mendoakan kesihatan Mak Siah dan kesemua ahli keluarga Mak Siah agar sentiasa baik. InsyAllah.. 
 
jantung hati....merah ang-ang!

Musim hujan..

Penyamoons buat gila kat airport KB! Semua gambar ni masih berkisar dengan cerita yang dipaparkan pada minggu lalu. Cuma kali ni saja a...