Sabtu, Oktober 24, 2015

Ragbi Piala Dunia 2015


Ragbi Piala Dunia yang sedang berlangsung di London sekarang bakal melabuhkan tirainya. Malam ini sudah memasuki peringkat semifinal dan perlawanan malam ini amat menarik. Diantara New Zealand All Blacks menentang South Africa Springboks pada pukul 11 malam ini di channel 837 (kena subscribe). Bagi aku, sudah pastilah aku akan menyokong pasukan idola aku yakni NZ All Blacks. NZ All Blacks ni sejak dulu lagi merupakan pasukan terunggul dunia. Bertahun-tahun menikmati tangga pertama ranking negara-negara ragbi dunia. Sering melahirkan pemain-pemain hebat seumur belasan tahun lagi! Disana, bermain ragbi merupakan tradisi. Permainan lain masih dimainkan tetapi ragbi tetap mendapat tempat dihati masyarakatnya. Baik pasukan lelaki mahupun pasukan wanita, permainan mereka sentiasa menakjubkan!

Sebelum aku mula bersekolah di Seremban dulu, tidak pernah terlintas difikiran aku perihal sukan ragbi ini. Sewaktu dibangku sekolah rendah, aku lebih kepada acara balapan dan bolasepak. Ini ialah kerana abang-abang aku semuanya mahir didalam kedua-dua sukan ini. Mereka mewakili Pulau Pinang dan kemudiannya Melaka di penghujung tahun 70-an dulu dan mereka bermain didalam posisi pertahanan bersama-sama Lim Teong Kim, Akob Itam, Isa Jantan dan lain-lain lagi. Aku sering ke stadium Kubu dan bertenggek di tangga ayam menyaksikan mereka bermain. Dari situ minat aku membuak-buak. 

Fast forward diawal 80-an, even sewaktu aku ditingkatan satu dan dua pun aku masih kurang berminat dengan ragbi. Aku tahu ragbi ialah sukan tradisi sekolah aku. Aku masih lagi dengan bolasepak dan takraw. Sewaktu aku di tingkatan 3, bersesuaian dengan saiz aku pada waktu itu, aku mula memegang bola ragbi. Masyallah, nikmatnya tak dapat nak aku gambarkan. Aku terlupa tentang bolasepak dan sepaktakraw secara total. Tumpuan lebih kepada permainan ragbi. Aku terus bermain ragbi hingga pelajaran aku tambah terabai. Aku katakan "tambah terabai" kerana sebelum aku bergiat dalam sukan ragbi pun pelajaran aku telah terabai! Hahahahaha....makanya aku sangat memahami apabila anak-anak aku mula menunjukkan minat yang sama terhadap permainan bolasepak. Aku tak mahu mereka melalui detik hitam aku dulu didalam bidang pelajaran!

Berbalik kepada ragbi, kebanyakkan orang mengatakan bahawa permainan ini sangat ganas. Bagi aku secara luarannya iya, benar. Nampak ganas. Tetapi permainan inilah yang membentuk disiplin diri aku. Membuatkan aku fokus kepada sesuatu perkara. Mengajar aku untuk merancang "goal" ataupun matlamat. Mengajar erti persahabatan, menitipkan rahsia keakraban sepasukan. Tidak menentang keputusan pengadil dan banyak lagi. Ia juga mengajar aku untuk bangun dan terus berlari setelah terjatuh! Banyak rahsia tersembunyi ada didalam permainan ragbi ini. Tolong-menolong, bantu-membantu dan banyak lagi yang boleh aku tuliskan disini. Sedikit sebanyak ia telah berjaya membentuk peribadi aku. Oleh itu, permainan ini sangatlah dekat dengan hati aku. 

Ada 2 perkara gila yang aku tahu rakan-rakan aku dah buat. Pertamanya ialah perihal beberapa rakan junior aku yang pergi ke London menyaksikan pembukaan Ragbi Piala Dunia baru-baru ini. Mereka ke sana selama 2 minggu dan menyaksikan beberapa perlawanan disana. Gambar-gambar yang dihantar membuatkan kami teruja. Err, sebenarnya jealous! Hahahahaha...

Seorang lagi pulak oleh kerana minatnya terhadap permainan ragbi, anak-anak beliau pun sama, beliau nekad menghantar kedua-dua anaknya yang masih kecil waktu itu, ke NZ. Dimasukkan mereka kesekolah ragbi disana dan mengikuti pelajaran disekolah sana. Kini apabila anak-anaknya pulang bercuti, mereka akan mewakili pasukan kebangsaan jika kebetulan ada perlawanan antarabangsa waktu itu. Itulah kegilaan yang sering berlaku apabila seseorang telah "hooked" dengan permainan ragbi ini.

Disiplin pemain-pemain ragbi sangat tinggi. Apabila melakukan kesalahan dan pengadil memberikan amaran ataupun memberikan kad kuning serta mengarahkan pemain tadi ke "sin bin", mereka tidak membantah. Tidak seperti permainan lain yang boleh bertengkar dengan pengadil walaupun beliau sedar yang beliaulah punca masalah! Juga sering berlaku apabila kedua-dua pasukan tiba-tiba bertengkar dan bertumbuk ditengah padang, pengadil tidak masuk campur dan hanya memerhati dari tepi. Ini adalah kerana para pemain tadi akan bersurai secara baik. Rakan-rakan akan meleraikan kekusutan dan tidak mengganggu pengadil lantas permainan akan diteruskan. 

Banyak yang aku dapat belajar daripada permainan ini. InsyAllah jika tidak ada aral melintang, malam ini aku dan beberapa rakan batch aku yang gilakan permainan ragbi akan berkumpul di Renaissance Hotel KL untuk menyaksikan perlawanan separuh akhir diantara New Zealand All Blacks menentang South Africa Springboks. Kepada kedua-dua pasukan, "may the better team wins" dan kepada rakan-rakan aku yang akan sama-sama menonton malam ini, "let's enjoy the game!". 

"J'espere que vous sayez un bon weekend!"


Isnin, Oktober 19, 2015

Roti Benggali


Tadi seperti biasa selepas aku selesai membeli-belah di marrket ampang, aku akan singgah sebentar untuk minum sementara menunggu aunty masuk beli buah dan bawang. Aku suka duduk minum di kedai kopi tu. Pemiliknya telah banyak kali bertukar ganti sepanjang beberapa tahun aku singgah disitu. Ada yang balik kampung, ada yang perniagaan kurang mendapat sambutan dll. Bagi aku lokasinyanya sangat sesuai. Di permulaan masuk ke pasar, berhampiran dengan sebuah sekolah, ada pasar dan dikelilingi oleh deretan kedai-kedai lama di pekan Ampang. Ada sebahagian struktur bangunan disitu yang telah menjangkau puluhan tahun tetapi masih berdiri teguh. Sekali-sekala aku akan berhentikan motor dan mengambil gambar. Aku suka bangunan-bangunan lama. Di Balad, Jeddah aku menghabiskan banyak waktu untuk duduk dan minum air tebu fresh sambil menikmati keindahan bangunan-bangunan lama. Mula berfantasi mengenai peristiwa beratus-ratus tahun dahulu...membayangkan masyarakat setempat waktu itu menjalankan urusan seharian dan sebagainya. Sewaktu aku bekerja di Geneva dulu, aku sering ke Vieille Ville. Hanya 15 minit berjalan dari apartment aku dan 7 minit dari tempat kerja. Disitu ada St Peter's Cathedral yang telah dibina sejak kurun ke 4 dahulu. Berhampirannya di pojok jalan cobble stonenya yang agak curam ada sebuah cafe kecil. Disitu aku akan membaca buku dan minum kopi. Kadang-kadang sampai 3-4 cawan aku minum. Dari black coffee ke cappucino bertukar ke latte dan begitulah seterusnya. Minum dan berada di kawasan yang berkurun usianya memberikan aku inspirasi seperti mendapat udara segar untuk bernafas! Sambil membaca sambil minum dalam cuaca awal Spring atau awal Fall dan sesekali melihat jalanraya yang diturap elok dengan batu-batan dan bangunan-bangunan lama yang mempunyai "bunker", sungguh menarik perhatian aku. Aku akan merasa tenang bila berada didalam suasana sebegitu...


Berbalik kepada marrket Ampang..setelah selesai semuanya dan aku pun dah bayar kat tokay kedai, aku mula mengatur tapak ke moto yang aku letakkan diseberang jalan diantara kereta-kereta yang diparkir rapat. Masukkan ayam dan ikan ke dalam bakul, gantungkan sayur di handle kiri dan gantung breakfast anak-anak dihandle kanan moto, pakai helmet dan baru nak start engine, aku terlihat sebuah van yang tertulis "Roti Benggali". Aku turun moto, bagitahu aunty yang aku nak ambil gambar dan mula berjalan ke van tersebut. Aunty mengekor dari belakang. Helmet masih dikepalanya! Aku menyeberang jalan dan singgah sebentar. Tak ada orang waktu tu. Aku mula bertanya perihal roti benggali ini seolah-olah aku tak tahu apa-apa sedangkan roti inilah yang aku sering makan sewaktu kecil dulu sewaktu aku duduk di Brown Garden, Gelugor, Penang. Penjual mula bercerita serba sedikit. Aku senyum nostalgia. Kepala otak mula menerawang ke zaman kecil lebih 40 tahun dulu! Aku sering ikut arwah mama kemana sahaja. Waima ke marrket Jelutong sekalipon. Banyak kali juga aku ikut arwah mama pergi "set rambut" di Helen Brown. Aku suka ke situ sebab keliling rumahnya ada banyak pokok rambutan. Walaupun bukan musim rambutan, aku akan tetap panjat pokok dan mengelamun seolah-olah aku kapten kapal memberi arahan untuk menyerang!


Aku beli 2 buku roti benggali dan bawak balik ke rumah. Aunty tak tahu apa rahsianya. Roti yang disliced berukuran sama diambil aunty lalu dipanaskannya diatas frying pan. Disapu mentega dan kaya dan dimakan. Aunty terkejut kerana kesedapan roti benggali ni sangat berlainan dengan roti Gardenia yang sedia ada. Crustnya sangat rangup tetapi dalamannya sangat lembut dan ringan (light). Bagi aku itulah cara makan yang original. Foto-foto yang aku ambil tadi aku masukkan ke dalam facebook aku dengan beberapa baris cerita pendek. Respon yang aku dapat sungguh menarik. Rakan-rakan aku satu persatu memberikan komen mereka. Aku tersenyum membaca. Tiba-tiba masuk respon daripada seorang wanita yang bernama Bita. Kemudian Anun. Seterusnya Hanita. Bita dan Anun merupakan adik-beradik. Rumah sederet dengan rumah aku sewaktu di BG dulu. Sewaktu aku di tingkatan 6, mereka masih lagi kanak-kanak dan bersekolah rendah. Aku baik dengan abang mereka yang bernama Syam. Pelajar di Penang Free School dan kini merupakan banker di Dubai. Bita dan Anun dah aku anggap seperti adik-adik aku sendiri. Sewaktu kecil mereka sering mengayuh basikal roda 3 atau 4 berhadapan rumah aku. Aku lihat mereka sejak zaman kanak-kanak. Kini mereka telahpun berkeluarga dan kami masih lagi berhubung sekali-sekala. Manakala Hanita pula merupakan bekas pelajar St Georges yakni sebuah sekolah ternama di Pulau Mutiara. Hanita dan aku naik bas yang sama untuk ke sekolah. Walaupun aku dah berada di dalam tingkatan 6, aku masih selesa menaiki bas sekolah setiap hari. Rumah Hanita waktu itu di Taman Saadon. Berhadapan dengan pasar. Setiap kali aku ke pasar malam, kami sering bertemu. Hanita juga telah berkeluarga dan anak sulungnya telahpun berada di Universiti. Suatu ketika sewaktu aku ke PP, kami sempat bertemu di Kopitiam dijalan Burmah. Bercerita dengan kawan lama bagaikan tiada penghujungnya. Bergelak sakan dengan cerita-cerita dizaman persekolahan. Alhamdulillah sehingga kini kami masih berhubung. Terasa seperti saudara kandung sendiri. Mereka inilah yang memberikan komen-komen kelakar didalam fb aku. Aku diperingatkan oleh Anun dan Bita yang ahli persatuan mamak-mamak roti menyewa sebuah rumah corner lot di BG tempat aku dan dari situlah mereka mula bergerak dengan moto setiap pagi dan petang untuk berjualan. Hahahahaha...aku tak ingat sebab dah lama tak balik ke BG di PP. Walaubagaimanapun, kami ada berjanji yang kami akan ke Malila Bakery dan Cafe di Transfer Road, PP untuk mengembalikan nostalgia "Roti Benggali"


Sebelah malamnya pulak kami tak masak kerana tengaharinya dah makan besar! Sambil menonton semifinal Rugby World Cup, aunty membakar roti-roti tadi dan disapunya mentega dan kaya. Dibawanya kedepan dan kami dijamu sampai kenyang. Masyallah. Kadang-kadang rezeki yang tak dijangka itu berjaya mengembalikan kita ke dunia kanak-kanak semula. Aku diberitahu (dan memang aku ternampak) yang van ini suatu waktu dulu ada di UOA Bangsar. Tapi selepas beberapa hari apabila aku mula mencari, dia menghilangkan diri. Kini rasanya aku terpaksa beli roti ni dalam kuantiti yang banyak supaya aku tak terputus bekalan. Hahahahaha...Have a nice week ahead people!



Sabtu, Oktober 10, 2015

Kampung

Homemade..

Aku jadi begitu sayu apabila anak-anak bertanya bila nak balik kampung? Baru-baru ni Marina ada bersuara. Katanya cuti sekolah nanti ramai kawan-kawannya akan balik ke kampung. Marina nak kemana? Malam tadi sedang Marina membuat revision dengan aku didalam bilik, tiba-tiba dia menoleh ke arah aku dan bertanya, "Papa...kampung kita kat mana?" Sekali lagi aku tergamam dan tak mampu menjawab. Kalau dulu arwah bapak dan mama masih ada, kami sering juga balik ke Pulau Pinang yang aku ceritakan sebagai kampung walaupun persekitarannya tidak melambangkan suasana kampung langsung. Tidak ada sawah padi, tidak ada sungai dan tidak ada bukit-bukau sebagai latar belakang pemandangan. 

Rumah keluarga kami di Pulau Pinang itu meninggalkan 1001 kenangan kepada aku. Disitulah aku membesar. Seingat aku sejak aku berumur 5 tahun aku dah menginap disitu. Rumah aku waktu itu masih dalam pembikinan. Aku tahu unit mana rumah yang bakal kami duduki kerana arwah mama dah bawak aku ke office developer di Jelutong (kalau tak salah aku). Setiap petang aku akan berlari ke situ dan berhenti didepan unit yang kami beli. Cuma ada tiang! Berhenti didepan rumah, aku akan mula mengelamun membayangkan bilik tidur aku nanti. Bilik air yang aku akan kongsi dengan adik-beradik aku. Berlari turun dari tingkat atas ke bawah, menyiram pokok di laman yang hanya sejemput, menonton tv bersama-sama dengan ahli keluarga, makan bersama-sama dan bermacam-macam lagi. Sebuah padang yang besar bakal diadakan berhadapan dengan rumah kami. Disitu ada 3 padang. Satu ada gelanggang badminton, satu ada taman permainan kanak-kanak dan satu lagi padang untuk permainan bolasepak. Waahhh...tak sabar aku!

Apabila sebahagian rumah kami telah siap, aku lihat bahagian bawah dan lantai tingkat 2 telahpun didirikan. Apabila pekerja pembinaan meninggalkan kawasan lebih kurang pukul 5 petang, aku ambil kesempatan tersebut untuk masuk ke dalam. Waktu itu masih belum ada pagar dan pintu. Timbunan pasir berlonggok didepan rumah. Aku meninjau satu persatu segenap pelosok rekabentuk rumah.. Ada satu bilik air di bawah dan ada satu bilik air diatas. Ada 3 bilik kesemuanya. Aku mula mencongak bilik mana aku akan tidur. Mencari sudut yang bersesuaian dengan usia kanak-kanak aku waktu itu. Seketika aku berlari ke dapur yang dibahagikan oleh dinding living area. Di belakang dapur ada kawasan menyidai pakaian yang tidak berapa besar yang kemudiannya kami letakkan reban ayam 2 tingkat disebelah kiri dan rak kasut disebelah kanannya. Di tengah-tengah ada pintu kecil untuk keluar ke belakang. Ini fikir aku untuk memudahkan aku masuk dan keluar selepas pulang dari kelas mengaji nanti! Aku naik semula ke atas. Ada sebuah bilik yang mempunyai balcony. Pintu masih tidak ada. Maka aku mampu untuk keluar sebentar dan berdiri di balcony. Ada dinding pemisah setinggi pinggang orang dewasa tapi diperbuat daripada kayu. Aku panjat kayu penghadang tersebut dan melompat ke atas bumbung yang kemudian merupakan bumbung porch untuk meletakkan kereta. Ketinggiannya dari situ ke bawah ialah sekitar 12 kaki. Aku merangkak hingga ke hujung lantai dan melihat kebawah...aku jadi gayat! Tapi dibawahnya ada selonggok pasir! Aku mula terfikir bagaimana caranya orang terbang? Ingatan-ingatan gila itu membuatkan adrenalin aku kencang. Aku mengelamun lagi. Apa rasanya orang terbang? Apa rasanya bila jatuh ke bawah? Apa bakal terjadi jika aku tidak jatuh tetapi terus terbang seperti burung? Bermacam-macam perkara bermain di fikiran aku. Menggelongsor semula ke belakang. Tak lama aku berfikir sebelum membuat keputusan. Dari atas bumbung garage aku melompat turun ke timbunan pasir. Aku jadi seronok selepas berjaya buat kali pertama. Timbunan pasir berselerak tetapi masih bertimbun! Aku berlari ke atas lagi dan mengulangi aktiviti yang sama. Aku tambah seronok dan tak puas...berulang-ulang aku buat sampailah timbunan pasir tidak berupa timbunan pasir lagi gara-gara impak terjunan aku. Setelah hampir 17 kali aku naik terjun, naik terjun, aku perasan yang langit dah mula gelap! Waktu itu baru aku perasan yang kira-kira 20 minit tadi aku ada kedengaran azan maghrib. Aku bergegas membersihkan diri ala kadar. Seluar aku, baju aku kesemuanya penuh dengan pasir. Muka, tangan dan kaki juga begitu. Rambut aku pun ada. Aku menggoyang-goyangkan badan untuk meleraikan kesemua pasir-pasir binaan. Selipar aku sebelah saja ada dan sebelah lagi tak kelihatan. Mungkin tertinggal didalam rumah dan aku dah tak berani nak masuk ke dalam kerana cuaca dah gelap! Tersenyum puas dan merancang untuk aktiviti yang sama keesokan harinya, aku mula mengatur langkah berjalan pulang..

Sesampainya aku dirumah, arwah mama dah kelihatan dengan rotan ditangan. Cekak pinggang. Aku nampak muka arwah mama dah macam 3 hari tak melibas aku! Menakutkan....aku bagi salam dan cuba menyelit melalui pintu depan. Belum sempat aku melangkah masuk, betis aku dah berbirat. Aku nak lari tapi tangan kiri aku dipegang erat. Inilah masalahnya bila arwah mama selalu tengok "wrestling" di tv! Aku menjerit melolong macam kena sampuk. Siappp...siapppp....2-3 round lagi dibilasnya betis aku! Aku lari masuk ke bilik. Masuk mandi. Tukar baju dan terus tidur! Tengah malam aku terjaga kerana arwah mama tengah menyapukan minyak angin di betis aku. Cepat-cepat aku tutup mata rapat-rapat takut arwah mama kembali bertukar fikiran...hahahahahaha....

Begitulah kisahnya aku dengan rumah kami di Pulau Pinang yang aku anggap dah sebagai kampung. Kini rumah tersebut kosong tak berpenghuni. Setiap kali aku balik dan singgah, aku mula terbayang arwah bapak dan mama, kakak-kakak aku sewaktu mereka remaja, abang-abang aku diusia mereka belasan tahun dan aku lantas menjadi sayu. Cepat masa berlalu. Dulu aku berusia 5 tahun. Kini 47 tahun! Makanya apabila Marina membuka mulut bertanyakan perihal kampung kami, aku menjadi sebak. InsyAllah bulan November nanti aku akan cuba mencuri waktu untuk kesana bersama-sama dengan kakak-kakak aku dan abang-abang aku yang lain dan fikirkan apa yang mampu kami buat. Sayang kalau ditinggalkan begitu sahaja....Bukan untuk aku. Bukan untuk keluarga aku. Tetapi untuk kami adik-beradik yang seramai 6 orang ini. Hiishhhh...tiba-tiba mata masuk habuk pulak!

Have a pleasant weekend people and don't forget to watch Rugby World Cup....quarter finals coming up!

Sabtu, Oktober 03, 2015

Jerebu

Beberapa tahun lalu!

Cuaca sungguh buruk sekarang ni. Ramai yang terganggu kesihatan mereka dan aku tidak terkecuali. Teruk betul. Sekejap ok dan sekejap tidak. Suhu badan aku pun jadi tidak menentu. Aku rasa inilah jerebu yang paling teruk pernah berlaku, seingat aku. Dulu kalau jerebu pun dalam 1-2 minggu sahaja dan kemudian pulih semula. 2 hari yang lepas, sesampainya aku dirumah, mata kanan aku terasa gatal. In fact dari atas moto lagi mata kanan aku dah rasa pelik. Masa berhenti kat traffic light aku sempat tengok kat cermin sisi. Alamak merah sikit...balik saja ke rumah, bila aku tengok cermin sekali lagi, masyAllah dan menyala-nyala! Cepat-cepat aku titiskan ubat mata dan tunggu 30 minit. Alhamdulillah. Gatal hilang dan mata mula kembali ke warna asal. Risau aku sebab lepas itu aku ada kelas yang perlu aku attend. Risau kalau-kalau depa ingat ini conjunctivitis dan boleh merebak. Kelas tak ramai malam tu. Cuma 6 orang saja yang attend. Aku dah miss satu kelas maka aku agak terkapai-kapai nak menyampai ke level pelajar-pelajar lain. Alhamdulillah. Aku tak mengambil masa yang lama. Sekejap saja aku dah boleh bersaing. 

Sewaktu aku diluar negara dulu, Saudi merupakan sebuah negara yang aku rasa agak payah untuk aku dapatkan rawatan-rawatan kecil. Seingat aku, tak pernah aku jumpa klinik-klinik seperti dinegara kita. Ataupun aku tak berjumpa, sebenarnya! Haha..Ada sekali kulit muka aku bermasalah. Penat aku fikir apakah ini disebabkan oleh pemakanan aku yang tak betul ataupun kekurangan air? Selang beberapa hari ia tambah merebak dan ini menyulitkan aku kerana kerja aku menuntut aku untuk bertemu tetamu hotel setiap saat. Amat memeritkan untuk berdepan dan bercakap dengan tetamu. Aku bertanya kepada Chef dari Morocco aku yang bernama Aidil Bou Naser. Dia kata nanti petang lepas zohor dia akan bawak aku berjumpa doktor menunggang moto cub buatan China. Tepat pada waktunya, kami menunggang moto tanpa topi keledar menuju ke klinik. Lama juga aku naik moto. Rupa-rupanya aku dibawa ke sebuah hospital. Aku lupa namanya. Nasib baik Aidil ada bersama-sama aku. Jadi pendaftaran berjalan lancar tanpa masalah. Dah masuk waktu Asar dan musollah penuh dengan jemaah. Doktor pun ada! Manusia punyalah ramai, masyAllah...aku ingat kalau wanita sarat mengandung, mungkin dah lama bersalin kat situ. Sekali lagi aku jeling nombor giliran. Pergh....jauh lagi! Aku sempat terlelap sekejap di kerusi dengan kaunter reception. Chef Aidil kejutkan aku 7 kali. Lebih pesakit wanita daripada lelaki! Aku melangut. Apa aku nak buat? Kalau aku pergi minum, nanti dipanggilnya nombor aku! Aku jalan mundar-mandir kat reception. Pergi-balik saja kalau dihitung mungkin dah menjangkau 2-3 kilometer! Aku tanya Chef Aidil, bila nak panggil? Dia kata, sabar...kejap lagi akan dipanggil....Tunggu punya tunggu dah masuk waktu Maghrib. Aku solat jemaah di musollah berdekatan. Aku tunggu lagi. Aku tanya Chef Aidil, bila nombor aku akan dipanggil. Sekali lagi Chef Aidil ke kaunter pertanyaan dan bertanya. Jawapannya masih sama....sabar...kejap lagi akan dipanggil! Aku terlelap buat kali ke 78. Aku tersedar bila Chef Aidil cuit aku ajak sembahyang Isyak. Hahahahahaa....aku dengan fikiran masih berkecamuk terus mengekor. Lepas solat Isyak, barulah nombor aku dipanggil. Aku masuk ke dalam. Doktor wanitanya dari Egypt. Muka aku dibelek kiri dan kanan. Doktor bercakap dengan Chef Aidil beberapa saat dan tersenyum. Aku terpana melihat mata doktor yang sangat cantik! 2 minit bertemu doktor, aku pun keluar. Doktor prescribe kat aku satu ubat sapu dan satu sabun muka! Pergh.......

Sewaktu aku berkesempatan ke JW Marriott Shanghai dulu, aku juga lihat hampir kesemua penduduknya yang menunggang basikal menggunakan "face mask". Pada waktu itu construction berlangsung dengan hebatnya di bandaraya tersebut. Sesak nafas aku sewaktu keluar berlegar-legar di kedai berhampiran untuk mencari roti bagi mencicah dengan "Brahim" product yang aku bawa. Jerebu disitu memang lain macam. Hampir sama dengan jerebu kita hasil pembakaran hutan.. Aku diberitahu yang jerebu disana berpunca daripada projek-projek pembangunan yang pesat berjalan. Wa...hebat Shanghai waktu itu. Apakah keadaan Shanghai pada waktu ini tidak aku ketahui. Apakah keadaannya sama berjerebu seperti dulu?

Diawal tahun 90-an tatkala aku mula menjejakkan kaki di Tokyo, aku menjadi hairan kerana ramai juga menggunakan face mask sedangkan cuaca disana sangat baik dan tiada pula pencemaran. Agak lama aku perhatikan. Ada juga aku bertanya kepada rakan-rakan yang pergi bersama-sama aku tetapi jawapan mereka menghampakan. Setelah beberapa minggu disana dan aku dah mula mendapat kawan Jepun, aku beranikan diri untuk bertanya. Mereka menjawap bahawa society mereka adalah sebuah society yang tak suka menyusahkan orang. Maka oleh itu, apabila ada diantara masyarakatnya mendapat sakit seperti demam ataupun selsema, mereka secara automatik akan memakai face mask. Aku melopong mendengar dan mengangguk kagum. Kita disini tak pedulikan itu semua. Bila bersin pun tangan kita tidak menutup mulut dan apabila bersin, suara akan dilaungkan sekuat-kuatnya! Hahahahaha....tetapi alhamdulillah sekarang aku dapat melihat yang masyarakat kita juga telah mula memakai face mask apabila ada masalah kesihatan kecil.....pesanan aku kepada semua pembaca sekelian, jagalah kesihatan....banyakkan minum air, gunakanlah pelindung agar kita tak dijangkiti sebarang jenis penyakit sewaktu cuaca tidak menentu ini. Have a nice family break people!







Musim hujan..

Penyamoons buat gila kat airport KB! Semua gambar ni masih berkisar dengan cerita yang dipaparkan pada minggu lalu. Cuma kali ni saja a...