Sabtu, November 28, 2015

Balik kampung!

25 Lintang Permai 2

Didalam beberapa entry yang lepas aku ada bercerita mengenai rumah peninggalan arwah bapak dan mama kepada kami adik-beradik. Rumah ini sangat dekat dihati aku kerana aku ada disitu sewaktu pembinaannya dan dibalkoni itulah aku akan melompat turun ke timbunan pasir yang ada dibawah. Kesemuanya aku ceritakan didalam blog ini. Alhamdulillah minggu lepas aku berkesempatan untuk balik ke Brown Garden di Gelugor, Pulau Pinang bersama-sama dengan kesemua abang-abang dan kakak-kakak aku untuk melihat, meninjau dan berbincang tentang apa yang perlu kami lakukan pada rumah tersebut. Dari luar kelihatannya tidaklah sebesar mana tetapi apabila melangkah masuk, masyAllah, payah aku nak gambarkan. Di living roomnya aku akan bermain bolasepak dengan menggumpalkan sebanyak mungkin kertas suratkhabar, dikeronyok dan dimasukkan ke dalam plastik merah, diikat dan dijadikan bola. Aku akan menendang "bola" tadi siang dan malam ke dinding sampai pecah. Lepas tu aku buat baru! Hahahahaha...Kakak-kakak aku dah mula masuk ke universiti...abang-abang aku berada disekolah menengah. Jadi tak ada sesiapa dirumah sewaktu aku kecil kecuali arwah mama yang sibuk kesana-kemari memastikan keperluan kami terjaga manakala arwah bapak bertugas di Pulau Jerejak. Sedari kecil aku dah melihat arwah bapak meninggalkan keluarga untuk mencari rezeki membesarkan kami. Mungkin itu yang turun ke aku apabila merantau ke luar negara untuk mencari rezeki yang halal bagi menyara keluarga aku pulak! Kemana tumpahnya kuah kalau tidak ke nasi!

Classic

Yang pasti, ini bukan milik aku...Sony Walkman ni aku jumpa sewaktu menyelongkar almari bilik. Aku rasa mungkin kepunyaan salah sorang abang-abang aku. Bayangkan kalau anak aku pakai Walkman ni. Pasti ramai yang akan terbeliak biji mata. Aku tak pasti samada ianya masih boleh digunakan ataupun tidak. Mungkin aku patut tanya pada SONY di Tokyo. Barangkali boleh dimasukkan ke dalam muzium mereka! Hahahahahahaha....

Gambar dibawah pulak ialah merupakan bilik kakak aku sewaktu mereka masih menginap disitu apabila pulang dari universiti. Seterusnya menjadi bilik aku apabila aku berada di tingkatan 6 tahun 1986 dan 1987. Ada pintu yang menganjur ke balcony. Pintu inilah yang aku buka dan seterusnya panjat penghadang dinding sekitar tahun 1974 untuk terjun ke bawah. Daripada pintu itulah juga jiran sebelah rumah aku si rizal akan memanjat balconynya dan masuk ke bilik aku melalui balcony aku! Kadangkala sewaktu aku mengulangkaji ditengah-tengah malam dia akan memanjat secara senyap dan mengetuk tingkap atau pintu sambil membuat pelbagai bunyi. Mula aku terperanjat tapi lama-kelamaan aku pulak yang panjat masuk ke balconynya! Begitulah akrabnya kami dulu dan sampai sekarang kami masih berhubung rapat. Hahahahahaha...


Adik-adik yang sangat Uncle sayangi. Berbalik kepada topik restoran dan hotel pada minggu ini, pada suatu ketika diwaktu permulaan kerjaya, seperti yang pernah Uncle ceritakan, Uncle bertugas sebagai "cleaner" di Shangri La Hotel Georgetown di Pulau Pinang. Kini dipanggil Jen Hotel kalau tak salah Uncle. Berhadapan dengan St Giles Wembley di Jalan Magazine. Masuk pagi, kami ada briefing. Mendengar dengan teliti kesemua arahan, menerima assignment, mendapat pesanan mengenai vip guests, diulangi standard operating procedures untuk masuk ke bilik dan sentiasa diingatkan agar berdisiplin, jangan panjang tangan dan sebagainya. Hampir setiap pagi Uncle akan mendengar perkara yang sama. Kebanyakkan orang akan memandang remeh kepada briefing yang diberikan setiap pagi. Mereka berbual dan tidak memberikan perhatian. Tidak bagi Uncle. Uncle memandang ini secara serious. Apa yang diberitahu akan Uncle catatkan. Makanya buku nota kecil dan pen amatlah penting sekali. Oleh kerana kerja ini merupakan "routine harian" sebahagian besar daripada mereka mula cepat berasa bosan. Apabila mereka bosan, mereka akan melakukan kerja dengan sambil lewa. Beberapa minit sebelum tamat waktu kerja mereka akan mula berkumpul, menolak trolley masuk ke pantry masing-masing dan mula menukar baju sambil menunggu waktu untuk balik.

Adik-adik yang amat Uncle sayangi. Uncle mengambil kesempatan diatas kelekaan rakan-rakan setugas tadi dengan bekerja bersungguh-sungguh. Uncle cari kesalahan mereka. Jika mereka sering masuk lambat, Uncle pastikan yang Uncle masuk awal. Jika mereka selalu mencuri waktu, Uncle pastikan yang Uncle selalu melebihkan waktu walau 10 minit sekalipun. Jika Uncle melihat mereka bersembang tak tentu hala tanpa topik yang bernas, Uncle akan buka buku nota dan rujuk kembali pesanan-pesanan supervisor. Bagi Uncle, these are all simple things that you can do untuk memastikan yang adik-adik sentiasa berada sedikit kehadapan berbanding dengan mereka. Ini bukanlah memencilkan diri ataupun anti sosial tetapi adik-adik harus ingat bahawa adik-adik dibayar untuk bekerja. 

Apabila Uncle masuk ke bilik untuk mengemas, Uncle akan pastikan yang barang-barang berharga tidak disentuh. Kadang-kadang terlihat wang yang berselerakan. Barang-barang kemas ditinggalkan begitu sahaja. Kebiasaannya jika ini berlaku, Uncle akan memanggil supervisor untuk menjadi saksi sewaktu Uncle mengemaskan biliknya. Supervisor yang berpengalaman akan mencatatkan barang-barang yang dilihat dan lokasinya sebagai catatan peribadi. Begitu juga Uncle. Ini untuk memastikan yang tidak ada apa-apa barang diubah tempatnya ataupun dibawa keluar daripada bilik. Jika supervisor sibuk, Uncle akan menutup pintu dan kembali lagi apabila supervisor mengiringi Uncle untuk masuk. Harus diingat bahawa setiap kali pintu bilik hotel dibuka, "bacaan"nya akan bermula. Door log boleh diambil untuk memastikan tidak ada pencerobohan bilik berlaku sewaktu ketiadaan tetamu. Didalam log tersesebut akan tercatat pukul berapa pintu dibuka, berapa lama terbuka dan pukul berapa ditutup. Jenis-jenis kunci juga boleh diketahui. Setiap kunci bilik yang diberikan kepada tetamu akan disetkan waktu masuk dan daftar keluarnya. Oleh itu apabila tetamu keluar kuncinya tidak boleh digunakan lagi. Tetamu lain yang masuk ke bilik yang sama selepas dibersihkan akan disetkan dengan kunci yang baru. 

Uncle paling suka jika ada tetamu dibilik sewaktu Uncle membersihkannya. Uncle akan mula berbual dengan mereka. Ini menambahkan ilmu pengetahuan Uncle mengenai negara asal mereka, apa yang mereka suka dan kemana yang mereka ingin lawati. Daripada situ Uncle akan bercerita mengenai tempat-tempat menarik yang ada di Pulau Pinang, makanan-makanan yang lazat serta budaya masyarakat setempat. Disitu Uncle membina keyakinan diri untuk bercakap dengan tetamu baru. Bijak mengatur topik yang sesuai untuk berbicara. Belajar mengenai body language setiap tetamu. Perkara-perkara tersebut menimbulkkan keinginan Uncle untuk membaca, mempelajari lebih dari satu bahasa dan seterusnya timbul keinginan untuk melancong seperti mereka. Adik-adik, bukankah ini semua perkara positif?

Pengajaran untuk adik-adik
  1. Tepati waktu - apabila adik-adik menjawat jawatan yang besar nanti, kelewatan adik-adik akan membuatkan adik-adik dipandang sinis. Bagaimana adik-adik mahu menjadi ketua sedangkan adik-adik sendiri tidak menunjukkan disiplin yang baik?
  2. Dengar arahan - apabila adik-adik menjadi ketua jabatan, adik-adik akan mula memberikan arahan. Apa akan berlaku jika para pekerja adik-adik tidak mendengar setiap arahan yang diberikan? Dimanakah "nilai" adik-adik pada waktu itu?
  3. Integrity - jujur dan amanahlah terhadap apa saja yang adik-adik lakukan. Jangan sekali-kali mengambil hak orang lain kerana suatu hari nanti hak adik-adik pula akan diambil! Laksanakan amanah yang diberikan itu dengan rasa tanggungjawab dan takut kepada Allah. Uncle sering melihat wang yang berkepuk ditinggalkan dibilik. Barangan kemas yang nilainya ratusan ribu ringgit diatas meja solek dan pelbagai lagi. Tetapi alhamdulillah, Uncle selalu teringatkan pesanan arwah Bapak untuk tidak sekali-kali mengambil kesempatan seperti itu.
Kepada adik-adik, Uncle ingin berpesan....lakukan setiap pekerjaan itu dengan bersungguh-sungguh dan jangan mengambil kesempatan diatas kepercayaan yang diberikan terhadap adik-adik untuk kepentingan diri sendiri. InsyAllah adik-adik akan berjaya....Have a pleasant weekend people.....

Khamis, November 19, 2015

Melawat Cikgu Azizi Sihab

Cikgu dan Zul Raymond. Sebak..


Idea untuk mencari cikgu-cikgu yang pernah mengajar kami suatu ketika dulu tiba-tiba berlegar didalam kepala aku. Lantaran itu, aku ajukan persoalan tersebut kepada ahli jawatankuasa batch aku yang lainnya. Tanpa disangka, idea yang aku anggap hanya cakap-cakap kosong, diterima baik oleh pihak ajk dan disyor agar diberitahu kepada ahli-ahli yang lain.. Bertitik-tolak daripada situ, aku menghubungi Cikgu Azizi dan bertanya apakah tarikh 8/11 sesuai untuk kami bertandang ke rumahnya di Tanjung Karang? Tarikh pertama tidak dapat diteruskan kerana Cikgu Azizi ada acara dan tarikh kedua yakni 15/11 telah dicadangkan dan alhamdulillah, Cikgu Azizi telah bersetuju. Kami hanya menurut kelapangan Cikgu sahaja. 


Setiap malam kami membuat perancangan demi perancangan untuk mendapatkan seramai mungkin bekas anak-anak murid Cikgu Azizi walaupun aku tahu amat sukar untuk mengumpulkan mereka memandangkan kesemuanya sibuk dengan kerjaya dan keluarga masing-masing. Tetapi alhamdulillah sokongan yang aku dapat amatlah memberangsangkan. Yang tak dapat pergi berziarah hanya mengirimkan salam dan aku pasti jika mereka tidak ada rencana keluarga sudah pasti program menziarahi Cikgu Azizi akan menjadi agenda utama mereka.


Cikgu Azizi Sihab

Dapat kami kumpulkan seramai 14 orang kesemuanya. Tempat pertemuan pertama ialah Cendol Bakar Tanjung Karang. Tepat pukul 11 pagi semua berkumpul disitu. Cikgu diberitahu yang kami sedang "menyendol". Sambil makan/minum cendol kami tak putus-putus bercerita mengenai Cikgu Azizi. Bagaimanalah rupanya nanti...bagaimanakah pula reaksi Cikgu Azizi yang bakal melihat bekas anak-anak muridnya lebih 30 tahun lalu diwaktu kami mula remaja. Berseluar pendek, berstokin panjang dan berkasut kulit hitam! Mencari rumah Cikgu Azizi bukanlah mudah. Walaupun menggunakan waze kami tetap harus berhenti dan bertanya. Salah satu tempat yang kami berhenti untuk bertanya ialah sebuah kedai runcit yang jaraknya hampir 1.5km jauhnya dari rumah beliau. Sewaktu menyebut sahaja nama Cikgu Azizi, penjaga kedai runcit tersebut terus menunjukkan jari kearah jalan yang harus kami lalui untuk sampai. Agak terpinga-pinga aku kerana sejauh itu masyarakat mengenali diantara satu sama lain walaupun Cikgu Azizi sendiri tidak pernah mengajar disekolah berhampiran! Hebat keakraban masyarakat disitu!


Seorang demi seorang mula sampai dan akhirnya perkarangan rumah Cikgu Azizi penuh dengan pelbagai jenis kereta dan motor berkuasa tinggi. Moto aku? Aku tinggalkan dirumah Iq dan carpool dengan beliau ke Tanjung Karang. Kalau aku naik cub aku, kemungkinan besar aku masih tak sampai walaupun dah melebihi 2 jam! Hahahahaha....Berpeluk sakan kami sewaktu bertemu.

Banyak cerita-cerita lama yang dibualkan. Nama cikgu-cikgu lama kami seperti Cikgu Sabaruddin, Cikgu Latif, Cikgu Mat Hashim, Cikgu Sazali Sam, Cikgu Malik, Ustad Shafie, Ustad Dollah dan ramai lagi membuatkan kami ketawa terbahak-bahak kerana ada banyak cerita-cerita nakal kami disebalik nama-nama tersebut. Mereka merupakan warden kami dulu termasuklah Cikgu Azizi sendiri yang terpaksa mendisiplinkan kami dari "fly" dan pelbagai kerja-kerja nakal kami.

Perancangan awal kami ialah untuk ke rumah Cikgu Azizi, minum, bawa beliau makan tengahari dimana-mana restaurant terbaik di Tanjung Karang yang beliau sendiri pilih, hantar Cikgu Azizi pulang ke rumah, solat zohor berjemaah dan farewell....walaubagaimanapun, kami pulak yang disurprisekan oleh Cikgu Azizi bilamana isteri beliau mula mengeluarkan lauk satu persatu. Ketam, kepah, lala, ayam, dipping sauce dan banyak lagi. Steamboat pon ada. Nasi putih satu periuk besar yang cukup untuk 20 orang makan! Mungkin Cikgu lupa yang kami dah berumur 47 tahun dan bukannya 17 tahun yang mempunyai selera makan yang amat besar! Hahahahahaha...Terimakasih cikgu.


Makan dan makan sampai lupa dunia. Ketawa terbahak-bahak bilamana Cikgu Azizi menceritakan bahawa isterinya dulu belajar di Maktab Perguruan Raja Melewar, Seremban....la.....MPRM tu kat atas sekolah kami. Dulu kami tunggu bas untuk ke pekan Seremban dari bus stop MPRM lah....siap tukar baju lagi sambil curi-curi isap rokok! Menurut kata isterinya, beliau sering menggunakan public phone di pak guard SDAR (rumah sewanya disebelah main gate SDAR dan waktu itu hanya bergantung kepada public phone) dan disitu jugalah pertemuan berlangsung dengan Cikgu Azizi hingga ke jinjang pelamin.....Phewiiittt...kami bersorak riuh! Hahahahahahaha......

Dipenghujung pertemuan, aku yang mewakili rakan-rakan lain menggenggam erat tangan Cikgu Azizi lalu memohon ampun dan maaf serta memohon keredhaan ilmu yang beliau ajarkan kepada kami berpuluh-puluh tahun dulu.....Berpeluk sedih dan airmata tergenang di kelopak mata masing-masing...masyAllah.....akhirnya misi pertama kami untuk bertemu guru-guru yang mengajar kami dari tahun 1981-1985 tercapai dengan Cikgu Azizi Sihab sebagai guru pertamanya. Puas hati aku bila dapat memeluk beliau, memohon ampun dan maaf kerana aku tahu aku (mungkin yang lain juga) telah banyak melukakan hati beliau secara sengaja maupun tidak sengaja.

Kami batch 81-85 dengan ini ingin mengucapkan jutaan terimakasih kepada Cikgu Azizi kerana telah banyak mencurahkan ilmu kepada kami selama kami menjadi anak murid beliau dulu. Nama cikgu tak pernah kami lupakan. Jasa cikgu terhadap kami akan sentiasa terpahat didalam jiwa kami.....

Jumaat, November 13, 2015

Seronoknya bila bertemu..

Amelia dan Marina



Alhamdulillah pada minggu lepas sewaktu sedang berlegar-legar selepas waktu kerja, aku terserempak dengan 2 orang associates lama aku yang kini kedua-duanya sedang meniti kejayaan didalam kareer masing-masing disalah sebuah hotel ternama di Kuala Lumpur. Mereka masih kenal aku walaupun rambut aku kini telah hampir putih keseluruhannya. Walaupun pertemuan tersebut sangat singkat dan kami tak sempat untuk duduk, minum kopi dan bercerita, tetapi cukuplah sekadar bertanya khabar keluarga  masing-masing. Singkat tetapi padat bagi aku lebih baik daripada panjang tetapi meleret-leret! To those 2 beautiful and gorgeous girls, keep up the good work and may you both have the best of health!



Semoga mereka berjaya!
Alhamdulillah, sessi pada minggu lalu berlangsung dengan baik tetapi aku rasa 3 jam yang diperuntukkan kepada aku adalah terlalu pendek. Banyak perkara nak aku sampaikan. Makanya aku terpaksa pecahkan kepada 3 bahagian. Bila dah dipecahkan, aku terpaksa "cramp"kan segala informations. Banyak perkara nak aku kongsikan bersama. Aku harap dan berdoa agar segala apa yang aku ceritakan dapat dipergunakan. Mereka adalah pegawai-pegawai tinggi kerajaan yang telah dipilih berdasarkan merit untuk berkhidmat diluar negara. Menjunjung rukunegara dan membawa misi yang amat besar. Tanggungjawab yang sangat hebat. Mereka ini telah terpilih dan ternyata mereka inilah yang terbaik. Pelbagai program telah mereka lalui untuk mempersiapkan diri sebelum berangkat dan program aku merupakan yang terakhir rasanya. To all of you, all the best and to spouses yang akan ikut bersama, aku mohon dimanfaatkan pemergian ke luar negara selama 3 tahun itu dengan sebanyak mungkin ilmu mengenai negara yang bakal menjadi hos nanti dan itu merangkumi kebudayaan, bahasa dan pelbagai lagi! As long as anda semua enjoy buat apa yang ditugaskan, anda tidak akan merasa bebanan....again, all the best!


Pada entry yang lalu aku ada bercerita sedikit mengenai store. Kini aku akan bercerita sedikit mengenai "juice" pulak. Nampak seperti satu topik yang remeh especially untuk adik-adik yang berminat dengan bidang Food and Beverage ni. Sewaktu aku bertugas sebagai bussboy di Paya Serai, PJ Hilton, ada sorang bartender muka bengis yang bernama Abang Joe. Misainya tebal dan rapi seperti Tom Selleck. Jalannya sedikit bongkok dan tangannya mengepak. Abang Joe berasal dari Alor Setar. Gila memancing. Abang Joe tak masuk awal. Kebiasaannya bartender akan masuk pada pukul 9 pagi. Abang Joe akan datang ke Paya Serai (bar dibelah belakang restaurant sebelum ke dapur), muka bengis dan akan panggil aku. Abang Joe akan tunjukkan aku 2-3 tong oren, 2-3 tong tembikai, 2-3 tong honeydew dll. Aku akan usung semua tong-tong itu dengan trolley ke pantry, sediakan cutting board, tong sampah, glove, asahkan pisau, siapkan blender dan mula bekerja. Pada waktu itu, apabila dikatakan "freshly squeezed juice", minuman buah-buahannya memang freshly squeezed. Aku tahu sebab aku yang squeeze! Tetapi kini semuanya datang didalam tub berliter-liter siap dengan "pulp"nya sekali! Keasliannya? Hmmmm......walaupun aku pakai glove untuk memotong dan memerah buah, tetapi oleh kerana terlalu banyak, jari-jari aku menjadi kecut! Kebiasaannya aku akan mengambil masa selama 3-4 jam untuk selesai memotong dan memerahkan juice semua! Setelah selesai, aku akan labelkan, bersihkan semula pantry, hantar kepada Abang Joe dan selain daripada itu, dapat rasa buah-buah tersebut untuk memastikan kesegarannya serta dapat minum jus percuma perahan sendiri secara sorok-sorok daripada Abang Joe! Apa yang aku belajar daripada situ? Aku belajar mendengar arahan. Aku belajar cara-cara penyediaan perahan air buah-buahan yang segar. Aku juga belajar tentang kebersihan.

20 tahun kemudian (fast forward)
  • sewaktu aku bertugas sebagai Restaurant Manager/Food and Beverage Manager, Food and Beverage Director, setiap kali aku berkesempatan untuk bersarapan di cafe dan melihat associates aku menuangkan jus tambahan kedalam juice container di buffet, aku akan sentiasa terkenangkan Abang Joe dan jari kecut aku. Aku belajar mengenal discipline melakukan sesuatu tugas secara "routine". Ini adalah kerana potong dan perah buah merupakan tugas aku hampir setiap pagi! Dari situ aku belajar teknik yang betul. Dari situ aku belajar untuk bekerja secara smart. Apabila dah smart, aku akan lebih bersedia. Preparation teratur apabila mengetahui "Abang Joe Misai Melintang" akan cari aku nanti pukul 9.15am! Dari situ aku belajar erti "bersih" dan "freshly squeezed" dan apabila aku bertemu dengan tetamu, aku akan rekomen minuman segar tadi sebab aku tahu kesegarannya! Dari situ aku mula belajar bercakap dengan tetamu secara confident. 
  • apabila aku mula deal dengan beverage supplier, setiap tutur kata dan body language mereka aku tahu. Supplier tak boleh tipu aku mengatakan bahawa orange juice mereka tak ada gula kerana hanya yang aku perah sahaja tak ada gula. Again, aku tahu sebab aku yang perah sendiri! Hahahahahaha...Aku juga tahu berapa biji oren digunakan untuk mendapatkan orange juice segelas (highball glass). Selalunya supplier akan menghadapi kesukaran apabila berurusan dengan aku. Aku jadi lebih confident dan kebiasaannya aku akan berjaya untuk convincekan mereka dengan fakta-fakta aku berdasarkan daripada pengalaman aku memerah buah...
  • selain daripada itu, kebiasaannya para pengusaha restaurant yang tiada pengalaman dan juga yang masih baru akan terus membeli peralatan dapur dan bar tanpa banyak soal. Ini ialah kerana mereka tiada pengalaman ataupun mereka dinasihatkan secara salah oleh the so called "specialist" ataupun "expert". Ini membuatkan kos permulaan mereka melambung tinggi. Kebiasaannya aku akan berunding dengan supplier tadi. Setiap rundingan aku dengan supplier akan disertai oleh pegawai daripada finance department. Ini penting bagi aku agar tidak timbul cerita yang kurang enak dikemudian hari. Setiap apa yang dibincangkan terutamanya harga dan kontrak akan dicatatkan oleh beliau dan ini bakal menjadi proof bahawa deal tadi berjalan dengan transparent. Apabila aku bertugas sebagai General Manager, aku dapati bahawa bakeries yakni danish pastries serta croissant aku tidak menepati standard hotel bertaraf 4-5 bintang. Aku panggil supplier dan berbincang. Aku naikkan gramsnya dan dia naikkan harga untuk aku. (aku mengambil bakeries dari luar). Aku tak puas hati kerana kualiti masih rendah. Aku minta kontrak untuk diteliti. Aku dan DOF duduk berbincang untuk menamatkan kontrak. Alhamdulillah semuanya berjalan lancar dan supplier pertama ditamatkan perkhidmatannya. Supplier seterusnya masuk dan mahukan kontrak ditandatangani dengan segera. Aku letakkan syarat bahawa oven untuk membakar/memanaskan bakeries aku harus yang baik dan portable, diberikan secara percuma selama 2 tahun, training diberikan kepada associates aku, maintenance secara berkala, harga barangan ditetapkan selama 6-12 bulan tidak boleh dinaikkan. Agak payah tetapi akhirnya termeterai. Aku happy sebab aku dapat kualiti yang diinginkan. Aku happy sebab dapat oven secara percuma berserta training dan maintenance berkalanya selama 2 tahun. Aku happy sebab dapat panaskan danish pastries serta croissant aku didalam restaurant dan baunya sangat enak sewaktu sarapan pagi. Tetamu aku happy kerana mereka dapat menikmati yang freshly baked. Supplier aku happy sebab mereka tahu yang aku tak akan mengubah fikiran dan beralih kepada supplier lain selama 2 tahun! It's a "win-win situation". Apa yang aku nak sampaikan pada perenggan terakhir ini ialah, para pengusaha boleh bekerjasama dengan supplier dalam memastikan kos permulaan pembukaan restaurant itu dapat dikurangkan walaupun sedikit. Apa yang adik-adik perlu tahu ialah how the business runs. Adik-adik juga perlu tahu basicsnya. Adik-adik perlu ada minat yang mendalam, belajar untuk mendengar arahan (Abang Joe), belajar untuk negotiate, dan belajarlah daripada sumber yang benar (sekali lagi Abang Joe...). Berita terkhir yang aku dengar mengenai Abang Joe ialah, beliau kini merupakan pengusaha makanan di salah sebuah universiti di negeri Perak. Hahahahahaha.....rasanya kalau aku berjumpa dengan Abang Joe, sudah pasti beliau tak mengenali aku sebab rambut aku dah putih. Tapi kalau aku bernasib baik dan berjumpa Abang Joe, aku nak belanja dia minum oren jus sebanyak 8 gelas besar! Hahahahahaha.....
Banyak lagi perkara-perkara kecil yang akan aku sentuh nanti dan aku harap dan berdoa agar adik-adik yang berminat didalam bidang perhotelan ini akan gigih bekerja keras, berdisiplin, jujur, tidak menipu serta sentiasa berusaha untuk memberikan tunjuk ajar kepada para pekerja yang baru. Jangan sombong. Jangan lokek. Turunkanlah pengalaman dan pengetahuan adik-adik tadi secara ikhlas. Insyallah suatu hari nanti adik-adik akan berjaya.....sekali lagi aku dengan bangganya dan dengan muka tak tahu malunya ingin memberitahu bahawa aku bermula daripada jawatan sebagai "cleaner!" Have a pleasant weekend people!




Sabtu, November 07, 2015

3 dalam 1

Bersama Azman

Beberapa hari yang lalu aku sekali lagi diberikan kesempatan untuk memberi ceramah kepada sekumpulan pegawai kerajaan yang akan memulakan tugas di pelbagai agensi kerajaan diluar negara. Semasa aku bertanya, ada yang akan di tempatkan di Tokyo, Jakarta, Beijing, Paris dan juga Brussel! Wah...Brussel....memang hebat. Aku masih tak berkesempatan untuk menjejakkan kaki kesana lagi. Insyallah suatu hari nanti. Begitu juga dengan Budapest. Kenapa tiba-tiba Budapest menyinggah dikepala otak aku? Ini ialah kerana minggu lalu, telah berlangsungnya pertemuan alumni Cesar Ritz di Budapest. Aku lihat ramai rakan-rakan Eropah aku telah ke sana termasuklah rakan sekelas aku dulu yang gila berjalan melancong yakni Elaine Lee dari Hong Kong. Elaine ni memang super-duper. Sekejap dikirimkan gambar di Paris. Sekejap di Lisbon dan kini di Budapest. Ramai juga yang ke reunion disana. Terutamanya dari Spain, Turkey, Germany dan lain-lain. Aku memang teringin nak ke Europe sekali lagi tetapi memandangkan kadar pertukaran kini sangatlah mengerikan, aku rasa baik aku tangguhkan dulu...nah...makanya dalam kepala otak aku sekarang asyik terbayangkan Budapest!

Gambar aku bersama Azman diambil sewaktu berlangsungnya "talk" yang aku sampaikan itu di Istana Hotel. Azman pada tahun 2006/2007 merupakan Asst Manager kalau tak salah aku tetapi kini telah menjawat jawatan sebagai Banquet Manager. Alhamdulillah. Azman seorang yang berdisiplin dan tegas dan oleh kerana itu, aku tidak terkejut bilamana bertemu sekali lagi dengan beliau didalam posisi Banquet Manager ini. Tahniah Azman.

Bersama June

Gambar ini pulak aku ambil di Mezzo, Renaissance Hotel KL. June merupakan staff awal aku sejak tahun 1996! Bayangkan kini June telahpun bertugas selama 19 tahun di hotel yang sama. Talking about "loyalty!" Ada beberapa kali aku bercerita mengenai June yang setiap pagi menyiapkan aku kopi dan croissant untuk sarapan kerana selalunya aku tak berkesempatan. June seorang yang mudah diajar dan sentiasa positif. Sentiasa ceria walaupun bukanlah senang bekerja dengan aku. Aku ada cara tersendiri apabila bekerja. Ketegasan harus ada supaya sentiasa ada jurang pemisah. Ini penting bagi aku. Jurang tersebut bukanlah untuk membezakan pangkat tetapi lebih kepada batas-batas pergaulan serta perbualan supaya ada timbul sifat hormat-menghormati. Sewaktu mula bekerja June masih didalam umur belasan tahun. Kini anak sulungnya telahpun bersekolah menengah. Aku amat berbangga kerana mempunyai seorang pekerja yang sangat komited seperti beliau walaupun banyak kali juga beliau menangis sewaktu bekerja dulu. To June, please send my warmest regards to those who are still there. You guys are awesome! Insyallah kalau ada pertandingan rugby secara "live" aku akan singgah lagi. And yes, "neskepey" yang June buat merupakan yang terbaik di rantau ini!

Dah jadi stem!

Anak-anak dah aku stemkan. Puas hati. Dapat hantar ke serata pelosok dunia! Stok lain akan menyusul nanti. Hahahahaha...thank you very much kepada junior aku si Nadim di Pos Malaysia. Budak tu lah yang ke London menonton beberapa perlawanan Rugby World Cup tempohari! Memang gila budak tu! Bro Nadim, insyallah jumpa kita nanti dalam waktu terdekat. Btw, kalau sesiapa nak buat bbq kambing, si Nadim ni lah orangnya

Ok. Biar aku ambil kesempatan sedikit disini untuk sentuh berkenaan dengan kerja perhotelan sekali lagi, khas untuk adik-adik (mungkin pangkat anak-anak) dan juga kepada ibubapa yang mungkin agak risau dengan kerjaya pilihan anak-anak mereka ini..Kepada ibubapa, jangan risau....bidang perhotelan sama juga dengan bidang-bidang lain. Memerlukan disiplin dan komitmen yang tinggi untuk berjaya. Ada yang contact aku secara personal untuk bertanyakan beberapa perkara. Yes, tuan-tuan dan puan-puan, please do so. Aku sangat suka jika ada yang bertanyakan kepada aku secara direct. Disini aku ingin sentuh mengenai satu perkara secara spesifik:

Ada berlaku terhadap adik atau anak kita yang pada awalnya menunjukkan minat yang mendalam terhadap bidang perhotelan ini tetapi apabila masuk ke alam realiti, mereka menjadi sedikit skeptikal. Mereka merasakan bahawa apabila bekerja, segala-galanya berbeza! Tidak sama seperti apa yang mereka lihat di tv, di drama-drama ataupun melalui bacaan. Bagi aku, untuk berjaya didalam bidang ini, adik-adik mestilah bermula dari bawah. Mungkin sesetengah profession "work entry"nya bermula daripada executive ataupun assistant manager. Ini juga berlaku di bidang perhotelan tetapi amat jarang ataupun tidak berlaku didalam bidang food and beverage terutamanya "culinary". Apabila seseorang menceburi bidang culinary, mereka harus tahu asas-asasnya. Ada sesetengah pekerja-pekerja baru ini disuruh untuk check dan mengambil stok dari store selama beberapa minggu dan mereka cepat bosan dan akan mula malas untuk bekerja. Didalam situasi sebegini, adik-adik kena pandai mengambil kesempatan dan mengubahnya agar menjadi sesuatu tugasan itu menarik dan mencabar. Apabila aku ditugaskan begitu sewaktu di Hilton dulu (aku bussboy di Paya Serai, PJ Hilton tahun 1988 dan bukan di dapur) oleh Captain aku samada Che Lah, Manan, Nick, Jay, Norizan, Philip, Lat dll, aku akan ambil masa sikit untuk meneliti barangan yang diorder. Dimanakah kedudukan store tersebut? Kenapa store tersebut dipanggil sedemikian? Bagaimanakah cara susunan barangan distore? Bagaimana storekeeper membuat inventory? Kenapa store kebiasaannya hanya dibuka pada pukul 9-5? Apa yang perlu dilakukan apabila barangan dari store perlu diambil selepas waktu tersebut? Bagaimanakah procedurenya? Berapakah jangka hayat setiap makanan basah, kering dan tin yang boleh disimpan didalam store? Setiap persoalan itu memerlukan jawapan. Jadi apabila aku mendapat arahan untuk ke store, aku akan bertanya secara detail kepada captain aku. Perkara penting aku catatkan dibuku kecil aku yang sentiasa ada didalam poket. Apabila aku ke store, aku akan meneliti barangan di rak yang disusun rapi. Jika masih ada soalan, aku akan bertanya kepada storekeeper dan terus membuat catatan! Sesetengah pekerja menganggap bahawa ini tidak berfaedah malahan membuang masa dan tidak seperti yang mereka belajar di Universiti tetapi percayalah. Ini semua adalah seperti jigsaw puzzle. They come in small-small pieces. Ambil kesempatan tersebut, ingat, buat catatan, suatu hari nanti you'll be telling yourself how lucky you are kerana mempunyai sedikit pengetahuan tentang bagaimana nak mengambil barang di store.

Pengajaran kepada/daripada aku:
  1. apabila aku bertugas sebagai Director of Food and Beverage sewaktu di Al Safwah, Mekah dulu, store aku tidak cukup. Aku perlu menyediakan store yg banyak dan besar untuk menampung keperluan jemaah memandangkan musim puncak, tiada kenderaan dibenarkan masuk didalam jarak 1.5km ke Masjidil Haram pada waktu-waktu tertentu. Jadi bagaimanakah cara untuk aku menyimpan stock yang banyak dan lama? Sewaktu aku mencari idea sambil menggaru kepala yang tak gatal, pengalaman-pengalaman yang aku perolehi sewaktu bekerja di PJ Hilton tahun 1988 kembali secara tiba-tiba.....aku buat beberapa buah store yang besar di aras bawah tanah yang sememangnya kosong dan tidak digunakan.
  2. apabila aku bertugas sebagai General Manager, aku berkesempatan melawat kebeberapa buah hotel besar dan mendapat kebenaran untuk meninjau store-store mereka, aku dapati sebahagiannya tidak mempunyai keluasan yang sesuai. Tidak mempunyai pengudaraan yang baik. Ceiling yang rendah. Pencahayaan yang lemah. Rak-rak simpanan tidak menepati piawaian. Lokasinya juga tidak betul. Tidak baik untuk mereka tetapi baik untuk aku kerana segala pengalaman yang aku kutip ditahun 1988 digunakan dengan sebaik mungkin untuk perancangan hotel yang akan datang!
Adik-adik, ambil pengalaman yang kurang baik tadi, stop, pause and think....jika adik-adik menjadi General Manager untuk pembukaan sesebuah hotel, apakah yang adik -adik akan lakukan jika didapati bahawa architect yang mereka cipta bangunan tersebut tidak berbincang secara teliti atau kebiasaannya mengambil mudah dan tidak menyediakan store yang baik kerana menganggap bahawa storage tidak penting!

Aku selalu cuba "link"kan sesuatu perkara yang berlaku dengan perkara yang belum berlaku. Apakah kesinambungannya? Apakah pengajaran yang aku dapat daripada situ? Bagaimanakah aku nak mengolah sesuatu perkara agar dikemudian harinya, segala-galanya akan berjalan lancar?

Adik-adik yang amat aku kasihi, setiap perkara kecil itu, jangan diambil remeh. Stop, pause and think.....suatu hari nanti ia bakal menjadi pengalaman yang amat berguna kepada adik-adik....Have a pleasant weekend people!


Isnin, November 02, 2015

Abang dah SPM?

Briefing sebelum masuk dewan untuk SPM 2015

Aku jadi nervous....minggu ni tak ada idea....
ada rama-rama dalam perut aku secara tiba-tiba! Entah dari mana datangnya aku pun tak tahu dan aku datang kerja tak pakai stokin!

Musim hujan..

Penyamoons buat gila kat airport KB! Semua gambar ni masih berkisar dengan cerita yang dipaparkan pada minggu lalu. Cuma kali ni saja a...