Ahad, Jun 26, 2016

Sdara 85 Iftar 22/6/2016

34 orang semuanya

Kali  ni aku happy sebab kami dapat kumpulkan seramai 34 orang budak-budak batch 85 untuk sama-sama berbuka puasa seperti tahun-tahun sebelumnya. Bukan senang nak dapatkan semua ni sebab komitmen masing-masing.  Berbulan jugak kami merencanakan semuanya dengan whatsapp messages hampir saban hari. Ada yang terbang dari KB dan ada yang memandu dari JB. Gila budak-budak ni....Kalau diikutkan kepada gambar pertama diatas, macam tu lah perangai budak-budak ni...sama macam waktu berusia 13-17 tahun di tahun 81-85 dulu. 

Aku, AA dan Leman

AA tulah yang dulu aku ceritakan yang aku kalah lawan badminton masa form 1. Geram aku membara sampailah ke hari ini...insyAllah aku akan cari waktu untuk membalas dendam. "Siap kau AA!". Tapi bila difikirkan balik, aku harus berhati-hati dengan dia sebab tahun depan aku nak cari dia.......hahahahahahahha...."kau jangan lupa aku ye.....aku rela kalah berkali-kali dengan kau...hahahahah" wink!

Sebelah AA pulak si Leman. Bila kami cerita pasal rugby, Leman jugak akan mencelah. Celahannya berisi sebab Leman duduk NZ bertahun-tahun....jadi dia tahu sangat perihal pasukan NZ All Blacks. Hebat si Leman ni......messages beliau setiap hari juga kelakar! Hahahahaha.....Korang ni memang 'penyamun' lah!

Form 1 tahun 1981


Macam diatas tu lah rupa kami apabila memakai salah satu seragam rasmi untuk bersembahyang jumaat di dewan sekolah. Kami bergilir-gilir akan membentangkan carpet sejadah di dewan. Maklumlah form 1........berdiri paling kanan tu kini architect...hahahahahahahaha...cuba tengok muka dia orang betul-betul.....pernah tak terfikir masa depan mereka? Ternyata ketiga-tiga mereka berjaya didalam karier masing-masing.  Ni pun penyamun jugak! Hahahahahahaha...

Brothers In Arms

Budak yang dalam gambar F1 paling kanan tu ialah budak yang sama di gambar atas ni yang berdiri paling kanan.  Since dia juga seorang photographer yang hebat, kami terpaksa patuh pada arahan beliau tentang cara-cara nak posing! Siapa sangka budak yang "chikeding" suatu waktu dulu dah menjelajah Papua New Guinea dengan basikal!  Bulan puasa pon dia kayuh basikal. Ini dah tahap kronik dah budak ni...Dah sampai ke tahap "tak boleh dibantu!"

Terawikh

Ini merupakan acara yang mesti setiap kali kami bertemu. Alhamdulillah...didalam mengejar cita-cita dan mendaki tangga koperat, adik-beradik aku ni masih lagi dilandasan yang betul. Macam aku cerita dulu...setiap kali kami bertemu, cerita tak pernahnya habis....Kepada pasangan masing-masing, jangan risau....semuanya "clean gathering". Tak pernah "menyimpang". Sebab tu aku amat sedih bila ada perjumpaan 'reunion' salah sebuah sekolah ditanahair, digunakan sebagai platform untuk menjalin hubungan kasih-sayang yang terputus dengan kekasih lama....Amat menyedihkan,  kerana mereka telahpun berpasangan dan berkeluarga...btw, sekolah aku semuanya jantan....hahahahaha...




Tengoklah pada air muka masing-masing...masih ceria. Bukannya tak pernah jumpa tetapi setiap kali berjumpa kami seolah-olah tak pernah berjumpa selama 31 tahun! Padahal hampir kesemuanya menetap dan bekerja di KL!



Apam ni memang kelakar. Setiap kali dia bukak mulut ada saja yang melucukan. Begitu jugaklah karektor beliau sejak daripada kecil dulu. Tak kering gusi si Singh mendengarnya. In fact Singh tu merupakan jiran kepada Apam di Paroi Jaya, Somban. Aku yang berdiri kat belakang Apam pun gelihati...hahahahaha...


Macam biasa, aku berdrama dengan muka serious. Membentangkan belanjawan/program batch aku hingga ke tahun 2018. Nasib baik ramai dengar...


Ada yang hairan dengan keakraban kami. Memang mereka patut hairan macamana kami dapat bersama selama berpuluh-puluh tahun. Ucapan terimakasih aku kepada 2 rakan kami yang bukan beragama Islam yang sama-sama datang berbuka puasa pada malam tersebut. Manimaran dan Jeffrinder Singh merupakan 2 orang penyamun yang bersama-sama kami di waktu susah dan senang selama 5 tahun kami di seremban dulu. Aku terharu kerana kali ini kedua-duanya mampu meluangkan masa untuk datang berbuka puasa bersama. In fact ke dua-duanya berbuka puasa bersama selama 5 tahun kami hidup bersama dulu. 

Thank you all....thank you all...korang semua memang "penyamun!"

Selasa, Jun 21, 2016

Bot



Cantik pulak bila tengok gambar bot ikan ni. Gambar ni aku ambil sewaktu aku bertugas di Langkawi beberapa tahun yang lepas. Aku tak tahu apa nak buat hari tu, ambil kunci kereta, ronda-ronda, sampailah kat muara sungai ni. Lepak sekejap, tiba-tiba bot ni lalu, aku capai kamera, snap dan kemudian aku terkebil-kebil....kenapa aku snap? Walaubagaimanapun tujuan kita mengambil gambar ialah untuk memahatkan momen dan memori indah sebagai kenangan..

Aku dan bot/sampan ni dah ada hubungan sejak dulu lagi. Dari aku berumur 5 tahun aku dah mula naik bot dari jeti di Gelugor menuju ke Pulau Jerejak untuk melawat arwah bapak aku yang bertugas dengan Jabatan Penjara Malaysia waktu itu. Hampir setiap minggu aku akan kesana dengan arwah mama. Kadang-kadang bermalam dan kadang-kadang hanya untuk menghantar makanan kepada arwah bapak. Seronok naik bot tetapi bunyi enjinnya yang bising membuatkan aku jadi pekak selama 30 minit perjalanan dan 10 minit lagi 'post' perjalanan. Aku dengan arwah mama terpaksa menjerit walaupun kalau ikutkan, ayat perbualan kami sangatlah sopan....."Mama, cheq nak terkencin..." dan arwah mama pulak menjawab, "tunggu sat naaa...dah nak sampai ni...". Tapi dalam bot kami terpaksa menjerit untuk berkata-kata..maka intonasinya, dah jadi lain. Seakan-akan aku menengking arwah mama! Hahahahahaha

Bila aku berumur 14 tahun, aku dan kawan adventurous aku yakni IQ travel all the way dari seremban ke kuala kedah. Hanya kami berdua. Keluarga kami tak tahu apa satu. Dari kuala kedah kami naik bot ikan menuju langkawi. Seronok sangat sebab tangan dapat cecah air sepanjang perjalanan ke langkawi! Kalau lah sekarang ni aku diberi kesempatan sekali lagi menaiki bot ikan tersebut ke langkawi. Kompom aku demam! Hahahahahaha.....

Apabila aku berada di Tokyo dulu, fine dining tempat aku bekerja yang bernama Ma Maison (tokyo bay hilton) tingkap-tingkapnya mengadap ke teluk. Pemandangan menakjubkan apabila melihat kapal-kapal belayar. Terasa seolah-olah ia sangatlah hampir. Ada juga aku terleka sebentar apabila membuat 'flambe' kepada tetamu kerana terlalu asyik melihat kapal-kapal besar lalu. Nasib baik peach melba yang aku sediakan didepan tetamu tak terbakar!

Suatu hari tu, bila cuaca baik, aku cuba menaiki bot pelancong menyusuri sungai Sumida. Botnya cantik. Orang bersesak-sesak didalam bot tersebut. Perjalanan tidaklah begitu lama tetapi pemandangannya kali ini sangat menarik kerana kita melihat Tokyo dari aras pandangan yang berbeza. Dari sungai! Menyusuri sungai Sumida, kita akan melalui banyak jembatan yang merentangi sungai. Setiap jembatan ini ada ceritanya. Aku suka sangatlah kalau ada cerita disegenap pelosok tempat.... hahahahahaha.....

Bila aku belajar di Le Bouveret dan kemudiannya bekerja di Geneva, aku sering menaiki bot di Lac Leman. Tasiknya amatlah luas dan beberapa bandar berada disekelilingnya. Tak reti aku nak bercerita tetapi dengan bahasa mudahnya, sekolah aku berada disebelah sini tasik. Separuh perjalanan dan masih lagi menyusuri tepian tasik, kita akan sampai di sebuah bandar kecil yang bernama Montreaux. Memandu lebih kurang 40 minit lagi kita akan sampai disebelah sana tasik dan bandaraya hebat yang dipanggil Geneva! Faham ka? 

Pier dimana bot ini mengambil penumpang di Geneva terletak berhampiran dengan Noga Hilton. Jika ada masa terluang, aku dan rakan akan menaiki bot ini sewaktu musim panas. Mengelilingi sebahagian tasik sambil diberikan penerangan. Apabila lalu disesuatu kawasan berbukit elit, kita akan diberitahu bahawa rumah diatas bukit yang kita nampak itu ialah kepunyaan "so and so".....para penumpang pun mula berbunyi "uuuuuuuu.....", "aaaaaaaa....." sambil tangan sibuk mengambil gambar. Hahahahahahah....Aku tak ada duit masa tu (sekarang pon) jadi, aku tak ada kamera! Walaupun aku tak ada kamera, tetapi alhamdulillah aku masih ingat setiap apa yang berlaku dan lihat seolah-olah ianya hanya baru semalam! 

Sunda Kelapa di Jakarta merupakan satu lagi port yang aku amat suka. Sekiranya aku diberikan kesempatan oleh Allah untuk melawat/bekerja di Jakarta sekali lagi, aku pasti akan melawat pelabuhan ini. Bagi aku pelabuhan Sunda Kelapa ini sangat unik. Kapal/botnya masih seperti yang dulu. Bermuncung tajam melengkung keatas seolah-olah mendongak. Apabila aku berada disitu, aku terasa seperti dibawa ke zaman dahulukala. Jam waktu tetiba berhenti. Aku terbayang kapal-kapal dagang membawa hasil muatan berupa rempah dan macam-macam lagi. Wah.........tak sama macam bot Pulau Jerejak....

Jangan ditanya kenapa secara tiba-tiba aku bercerita pasal bot. Sebenarnya aku pun tak tahu kenapa.....hahahahhahahaha....

Selasa, Jun 14, 2016

Sardin..



Banyak kenangan aku dengan 'sardin/mackerel' ni. Ini selalunya akan menjadi makanan 'darurat' aku. Salah satu kenangan yang aku tak boleh lupa pasal sardin ni ialah sewaktu bulan Ramadhan sekitar 2008 atau 2009 dulu bilamana ada sekumpulan VIP termasuk beberapa Menteri menginap di Hotel Al Safwah tempat aku bekerja. Kebiasaanya aku akan meneliti guests list yang akan menginap di tempat kami. 2 minggu sebelum itu aku akan mula membelek-belek negara asal jemaah-jemaah ini. Ada yang datang dari Qatar, ada yang dari UAE, ada yang dari England dan ada juga yang dari Amerika. Daripada situ aku akan groupkan pula benua mereka. Ini aku lakukan dengan teliti. Aku mengambil masa yang agak lama untuk membuat perancangan makanan mereka. Maklumlah yang akan menjamu selera nanti mencecah 1500 orang setiap kali makan! Makanan dari segenap benua dipilih daripada beratus-ratus jenis makanan didalam menu kami yang telah disiapkan oleh Executive Chef aku yakni Chef Nashat dari Egypt (masih lagi disana). Setiap malam kami akan duduk berbincang selama 2 jam dan merencanakan menu-menu yang akan disediakan untuk jemaah dari setiap negara. Amat melelahkan fikiran..

Datang permintaan daripada sebuah agensi ternama memberitahu aku bahawa rombongan yang dibawa kali ini ialah rombongan VIP. Termasuklah beberapa orang Menteri. Aku jadi tak sabar nak bertemu jemaah daripada Malaysia. Menu mereka telahpun disiapkan. Jemaah Malaysia yang menginap di Hotel Al Safwah agak fleksibel. Mereka mahukan makanan international seperti yang aku dah rencanakan untuk jemaah lain dari seluruh dunia walaupun kadangkala aku selitkan juga kurma ayam, kari daging dll.

10 hari jemaah Malaysia tinggal di Hotel Al Safwah dan tiap-tiap hari makan kabsah dan mandhi kambing dan ayam. Tiap-tiap hari makan seafood dll hinggalah suatu hari sewaktu nak bersembahyang Zohor di Masjidil Haram, aku sempat bertanya kepada salah seorang daripada mereka. "rombongan Dato' malam ni nak makan malam di tempat biasa ka?". Kami menuruni escalator untuk ke masjid bersama-sama..."Macam ni lah Shahrir, kami dah tak tahu nak makan apa. Semuanya bagus kat sini tetapi agak 'heavy' dah untuk kami...rasanya malam ni kami pakat nak pergi makan kat luar pulak...ala....yang simple-simple saja....buffet you tu banyak sangat makanan. Bila makan tak boleh stop!". Perbualan terhenti disitu dan kami mengambil tempat masing-masing untuk bersolat jemaah. 

Secara kebetulan sekali lagi kami bertemu sewaktu mahu pulang ke hotel selepas bersembahyang Asar. Kali ini pula tiba-tiba beliau bersuara bertanyakan apa yang aku siapkan untuk berbuka puasa. Macam biasa, aku pun bercerita mengenai menu international aku. Aku lihat beliau seperti tak berminat dengan apa yang aku cakapkan. Sewaktu menaiki escalator untuk ke lobby hotel, aku bagitahu, "Dato', malam ni saya masak sardin.....campur bawang dan cili padi". Dalam keadaan separa dengar, Dato' menoleh kearah aku dengan mata bersinar-sinar. "Shahrir, kalau macam tu, saya turun makan nanti. Saya kena bagitahu pada yang lain. Confirm semua turun cari you nanti!". Aku gelak kecil. Kami berjabat tangan.

Selalunya di bulan Ramadhan, hari aku bermula dari pukul 9 pagi. (Hari lain aku mula pukul 7 pagi). Meeting dengan pasukan aku, meeting dengan chef aku, meeting dengan sales department, meeting dengan accounts department, meeting dengan engineering department, meeting dengan tour leaders serta bertemu dengan para jemaah untuk mendapatkan feedback. Kesemuanya berlarutan hinggalah ke malam. Sekitar 11 malam barulah aku dapat duduk sebentar dan minum cappucino sambil menikmati keindahan dataran Masjidil Haram dari restaurant kami yang bertentangan dengan masjid. Pukul 1 pagi, sahur akan bermula sehinggalah ke waktu sebelum azan Subuh. Aku masih bertugas. Aku hanya melangkah kaki balik ke bilik selepas itu. Lepas Subuh aku akan tidur hingga pukul 8 dan kembali bersiap untuk masuk ke pejabat pada pukul 9. Tidak ada off day sewaktu bulan Ramadhan dan juga musim Haji. 

Kembali kepada cerita jemaah VIP tadi, aku dapat panggilan daripada beliau yang mengatakan semua jemaah Malaysia didalam group beliau akan turun makan sahur dalam pukul 2 pagi. Aku kata ok tak ada masalah sebab semua dah disediakan. Tapi sebelum beliau mematikan panggilan, beliau berkata, "Shahrir, kami cuma nak makan sardin cicah roti. Ada......kan......". Hahahahahahahaha.......kali ni aku jadi kalut sebab sardin semalam untuk iftar dah habis mereka makan! Kelam-kabut aku berlari ke stor dan ambil satu kotak yang didalamnya ada berisi tin-tin sardin. Sampai didapur, aku bagitahu Chef Dollah...(Chef Abdullah dari Indonesia masih disitu lagi), ini kena masak ekspres.....mesti siap dalam masa 20 minit. Chef Dollah jadi kalut. Bila Chef Dollah jadi kalut, Chef Eka (dari Bali) akan juga jadi kalut! Mereka berdua ni merupakan diantara chef terbaik aku waktu itu. Tidak pernah mengeluh apabila bekerja dengan aku. Suruhlah masak apa pun. Pasti akan dibuat mereka. Beriani mereka, soto mereka, kurma ayam mahupun daging, kari kepala ikan salmon dll mereka ni lah yang masak. Sampai kepada ikan masin aku pun digorengnya mereka di rumah dan dibawa ke hotel untuk aku. Kalau goreng di hotel semua orang akan pengsan katanya....hmmm betul jugak! Penangan sardin ni memang hebat..

Berbalik kepada tetamu-tetamu VIP aku tadi, tepat pukul 2 pagi kumpulan mereka pun turun. Aku dah tunggu di depan restaurant untuk menyambut walaupun tadi iftar aku dah sambut! Hahahahahaha..... Mereka turun dengan pasangan masing-masing. Semuanya terus menuju ke meja buffet untuk mengambil shorba, salad dan juga roti. Sebelum mereka mula bertanya, aku keluarkan sardin yang baru chef Dollah dan Eka prepare dan letak diatas meja. Kelihatan masing-masing tersenyum. Makan berselera. Ada yang makan dengan nasi dan ada yang cicah dengan roti...aku yang melihat berasa puas!

Waktu kecil, tin-tin sardin akan sentiasa tersusun didalam gerobok buruk di dapur rumah. Waktu aku kecil dulu bila arwah mama pening tak tahu nak masak apa untuk kami ber enam, sardin lah yang akan dimasak. Tak ada orang yang komplen. Arwah mama hiris bawang bulat-bulat dan kemudian masukkan beberapa biji cili api. Ternganga kami adik-beradik makan. Sampai keluar hingus! Tak ada sesiapa yang merungut apa-apa pon......

Macam-macam kalau nak cerita pasal sardin ni. Sekali-sekala makan sardin ni sedap jugak. Tadi ada pulak kawan lama yang dah apikan aku suruh buat kari sardin. Disuruhnya aku masukkan ubi yang dipotong kiub! Wah...sedap ni...macamana nak diet! Huaarghhhhhhhhhh! Takpa...itu menu untuk esok aku berbuka....jadi kepada semua, selamat berbuka puasa pada waktu berbuka puasa! Hahahaha...

Isnin, Jun 06, 2016

Cikgu Sabarudin Ahmad the Lejen!

Cikgu Sabarudin di tengah

Gambar kat atas tu merupakan gambar beberapa orang "budak-budak baik" batch 85 yang melawat cikgu Sabarudin Ahmad (SA) apabila anak beliau melangsungkan perkahwinan tempohari di Nyalas, Melaka. Dari kiri ialah Iq, Wak Beng, Chelayer, Aku, Cikgu SA, Lan H, Mat Bo, Ketat dan Demang


Cikgu SA ni memang lejen di sekolah kami dulu sekitar 81-85. Lejen dari pelbagai sudut. Selain daripada lejen kerana kami terpaksa menghafal perkara-perkara penting Geografi, beliau juga merupakan seorang coach sepaktakraw sekolah yang menghasilkan ramai pemain-pemain terbilang untuk mewakili NS di peringkat kebangsaan. Salah seorangnya ialah Lan H yang merupakan seorang 'killer' hebat waktu itu!

Oleh kerana aku pernah mewakili Kedah keperingkat MSSM pada tahun 1980 dan menjadi johan peringkat kebangsaan, secara automatik aku terus turun berlatih untuk pasukan bawah 15 tahun sewaktu aku di tingkatan satu lagi. Aku merupakan salah seorang pelajar tingkatan satu yang paling besar. Ada satu peristiwa dimana kami terlambat balik selepas latihan. Waktu dah hampir masuk ke Maghrib. Sewaktu menghampiri asrama, aku bersama-sama para pemain bawah 15 dan 18 tahun ditahan oleh Penolong Kanan yang bernama Cikgu Ahmad Said. Kami terus dimarahi beliau kerana lambat pulang  untuk membersihkan diri dan bersolat jemaah. Cikgu Ahmad Said menempeleng pemain-pemain bawah 18 tahun. Ditolehnya pulak ke aku dengan mata merah menyala bagaikan naga. Oleh kerana aku berbadan besar macam pemain bawah 18 tahun, aku juga ditempelengnya! Waktu itu aku merupakan satu-satunya pelajar tingkatan satu yang pernah kena tempeleng! Itu Cikgu Ahmad Said, penolong kanan sekolah waktu itu!

Sewaktu aku di tingkatan 3, ada satu peristiwa telah berlaku didalam kelas 3 Putih (kelas aku) diantara aku dan Cikgu SA. Pertengkaran telah berlaku diantara aku dan beliau. Suara aku bertambah tinggi melawan apa yang disebutnya didalam kelas. Rakan-rakan kelas, aku pasti sudah kecut perut. Lagi kuat suara Cikgu SA lagi kuat aku melawan....dipendekkan cerita, aku berhenti main sepaktakraw hinggalah sekarang!

Setiap blok asrama akan ada 2 orang warden yang tinggal bersama-sama. Walaupun menginap di blok berasingan, warden-warden akan terus meronda dikesemua empat blok yang ada setiap malam. Cikgu SA tak perlu menjerit untuk membuatkan muka kami pucat lesi. Cukuplah dengan batuknya sahaja. Dengar batuknya, kami akan terus lari sejauh mungkin ataupun buat-buat tidur dan berdengkur walaupun baru 2 minit balik dari 'prep malam!'

Cara jalan beliau, cara berdehem beliau dan cara batuk beliau sudah kami tahu. Kami hafal dan kami cari jalan untuk mengelak. Walaubagaimanapun, kami selalu kecundang...Muka cikgu SA jarang aku lihat tersenyum. Misai beliau membuatkan ramai kecut perut. Homework yang diberikan selalunya akan secara automatik siap sebelum beliau masuk ke kelas. Oleh kerana aku dan cikgu SA ada 'peristiwa hitam', maka oleh itu, matapelajaran Geografi merupakan satu subjek yang walaupun aku suka, aku jadi tak suka sebab beliau. Berat kaki nak melangkah masuk ke kelas....walaupun kaki aku memang selalu berat nak masuk kelas....waima matapelajaran lain sekalipun! Hahahahaha.....

Beberapa bulan yang lalu aku mendapat jemputan ke majlis perkahwinan anak beliau yang diwakilkan kepada batch lain. Aku tergamam. Berfikir panjang sama ada nak pergi ataupun tidak. Hati berdebar-debar rasanya....aku panjangkan jemputan tersebut kepada budak-budak batch aku pulak.

Rancangan dibuat untuk kami ke rumah beliau di Melaka. Masuk melalui Simpang Ampat tol..kereta bersesak-sesak dan parkir dahpun penuh. Melimpah sampai ke tepi jalan walaupun rumah beliau sekitar 100m ke dalam. Perasaan aku bercampur-baur tatkala terlihat kelibat beliau. Risau, cuak, sedih semuanya ada.

Tatkala aku dan budak-budak lain berdiri betul-betul didepan beliau, Cikgu SA terkejut dan perkataan pertama yang terpacul dari mulutnya ialah, "Oii, kau pon datang jugak rumah aku, Uncle!" sambil memandang tepat ke muka aku dengan mendepangkan tangan. Aku terus peluk Cikgu SA seeratnya. Tangan beliau aku genggam dan cium sambil memohon ampun dan maaf diatas segala kesilapan aku pada tahun sekitar 81-83 dulu....

Nak pesan sikit...

it's a long road... Assalamualaikum aku ucapkan kepada adik-adik yang membaca tulisan-tulisan aku dan juga kepada kakak-kakak dan a...