Jumaat, September 30, 2016

Pembinaan Hotel Kecil (bah 6)



Assalamualaikum kepada semua yang masih setia membaca cerita-cerita aku. Tempat kerja aku kini telah masuk ke fasa terakhir pemindahan barang-barang. InsyAllah dalam masa beberapa hari saja lagi kesemuanya akan dihantar ke lokasi rahsia. Setelah itu, kerja-kerja pembinaan akan bermula. Ia akan bermula dengan memecahkan apa yang patut.....Aku akan update dari semasa ke semasa dengan harapan ia bakal membantu adik-adik diluar sana untuk melihat dan mengetahui dengan lebih mendalam kerja-kerja pembinaan hotel yang bermula daripada 'kosong'. 

Didalam cerita-cerita yang lalu, aku sedikit-sebanyak menyentuh mengenai jabatan-jabatan didalam sebuah hotel kecil yang perlu ada. Jika adik-adik merancang untuk membina hotel besar, ada beberapa jabatan lagi yang perlu ditambah. Tetapi untuk projek kali ini, biarlah kita mula dengan scale yang kecil. Jabatan itu nanti boleh kita gabungkan kemudian. Contohnya, human resources, finance, security dan beberapa lagi.

Ada beberapa rakan-rakan aku yang anak mereka sedang mula mencari tempat untuk latihan amali. Disini aku berikan sedikit pandangan mengenai permohonan. Oleh kerana aku dah lama tidak melakukan kerja-kerja amali, maka aku dah lupa proses yang berlaku diantara pihak Hotel School dan Hotel penerima itu. Sewaktu aku belajar di sana dulu, kesemua hotel schools mempunyai pegawai (placement officer) yang bertugas untuk menempatkan para pelajar ke hotel-hotel yang telah disediakan. Itulah tugas mereka. Jadi kami cuma harus pergi menghadapi temuduga sebelum diterima masuk. Banyak juga permohonan yang ditolak!

Kepada adik-adik yang berada di sekolah, kolej, universiti tempatan, aku tak pasti. Mungkin juga ada yang harus memohon sendiri. Jika ini berlaku, aku syorkan agar adik-adik beranikan diri untuk terus ke hotel dan pergi ke Human Resources Department. Berpakaianlah dengan sopan. Bawa segala sijil dan surat rujukan yang ada bersama-sama dengan adik-adik (untuk mengelak daripada melakukan 2 kali kerja). Jangan lupa foto adik-adik sama. Bila di HR, bacalah papan kenyataannya. Jika tidak ada apa yang menarik, adik-adik ketuk dan masuk ke dalam pejabat. Beritahu pegawainya dengan secara sopan apa kehendak adik-adik. Isilah borang jika perlu. Tanyakan dan catatkan nama pegawai berkenaan untuk rujukan panggilan seterusnya. Serahkan sijil-sijil yang adik-adik bawa tadi bersama surat permohonan yang telah diisi. Pastikan kesemua sijil yang adik-adik bawa adalah salinan dan telah disahkan. 

Seminggu selepas itu adik-adik boleh membuat panggilan ke hotel tersebut dan merujuk semula. Ini dilakukan jika adik-adik tidak mendapat panggilan daripada pihak hotel. Ini bukan terhegeh-hegeh namanya tetapi menunjukkan adik-adik memang berminat.

Minggu depan jika tidak ada aral melintang, insyAllah aku akan ke Bali sebentar. Ada beberapa perkara yang aku mahu selesaikan disana. Bertemu rakan-rakan perhotelan bakal memberikan aku gambaran yang lebih jelas mengenai halatuju pelancongan serta trend-trend terbaru kini. Ramai para hoteliers yang pernah belajar di suisse dulu kini akan berkumpul di Nusa Dua, Bali.  Tak sabar aku untuk bertukar-tukar fikiran dan mendengar pengalaman mereka. Doakan agar aku sihat sewaktu disana selama beberapa hari agar dapat aku bergaul, bertukar idea, berbincang mengenai teknologi serta sistem (booking engines, reservations system, marketing strategies) hotel terbaru dan sedang dipraktikkan sekarang. Aku tak sabar dan pastinya bertemu rakan-rakan lama yang sealiran bakal membuatkan adrenalin aku bergerak bertambah kencang....Have a wonderful long weekend people!

Selasa, September 20, 2016

Pembinaan Hotel Kecil (bah 5)

With a bunch of hyper active kids!

Assalamualaikum semua yang amat aku kasihi sekelian. Gambar kat atas tu merupakan gambar yang baru aku ambik semalam (ahad, 18/9) di Taman Tasik di Kepong.  Kebanyakkannya separuh umur aku. Pangkat adik semuanya dan mungkin ada sorang-dua yang pangkat anak! Program fitness yang amat menarik. Seminggu 2 kali kami akan berkumpul samada di Fitlife Gym Pandan ataupun di mana-mana lokasi outdoor. Macam-macam kami buat secara berkumpulan. Tabata, Fit60, kick boxing, circuit training dan banyak lagi. Setiap kali training aku pasti 1000 kalori atau lebih dah dibakar! Balik, sakit badan, letih, otot rasa rabak dan terkoyak tapi hati rasa puas! Banyak sebab kenapa aku sanggup bersusah-payah sampai sakit badan untuk buat benda ni. Patutnya aku duduk saja dirumah dan beristirehat. Ada pengajarannya untuk adik-adik di sini.

Pengajaran 1.

Usia bukanlah penghalang untuk adik-adik berjaya. Uncle bakal mencecah umur 49 pada bulan Feb tahun depan. Uncle nak sihat. Sihat tubuh badan dan juga minda. Bila badan dan minda sihat, secara automatik, Uncle akan menjadi lebih positif dan enthusiastic. 

Pengajaran 2.

Uncle nak mencabar diri Uncle untuk lebih berjaya. Amat bahaya jika Uncle berada didalam 'zon selesa' ataupun dipanggil 'comfort zone'.

Jika Uncle pada usia yang baru nak masuk setengah abad ni masih lagi positif dan berusaha, kenapa tidak adik-adik?

Pengajaran 3.

It's never too late to start something new! Banyak maksud yang tersirat untuk adik-adik rungkaikan...

Baiklah kita kembali kepada cerita asal yakni pembinaan hotel dibawah 40 bilik dan kali ini aku nak ceritakan mengenai sebuah jabatan yang amat dekat dengan hati aku.

Food and Beverage Department.

Food and Beverage Department ini merupakan sebuah dept yang amat besar. Ia merangkumi kesemua restoran, lounge, bar, banquet, dapur dan juga bahagian penyucian dan penyediaan yang dipanggil stewarding. Kesemua bahagian-bahagian ini amat penting di Food & Beverage Dept. Aku sekali lagi bernasib baik kerana pernah bertugas didalam kesemua bahagian yang tersebut diatas. Amat panjang kalau nak diceritakan satu persatu tetapi cukuplah sekadar apa yang penting sahaja. Jika ada adik-adik yang ingin tahu lebih lanjut, silalah tinggalkan komen dan aku akan menjawab sebagai ulasan forum. Jika tidak, aku akan balas secara personal di email masing-masing. 

Restaurant

Banyak nama digunakan. Ditahun 90-an banyak hotel-hotel besar menggunakan nama 'all day dining'. As time goes by, nama itu dipermudahkan lagi sehubungan dengan menu yang disediakan dan dinamakan cafe. Ada juga yang memanggilnya dengan nama 'coffee house'. Walaupun apa namanya, ia merupakan restoran yang amat penting didalam sesebuah hotel besar mahupun kecil. Bagaikan jantung hotel. 

Menu didalamnya bermula dengan yang simple seperti salad ataupun soup dan berakhir dengan makanan berat seperti steak, rice dishes, pasta, poultry dll sebelum dipenghujungnya ada pulak dessert. Kebiasaannya tempat-tempat ini mempunyai 2 jenis cara penyediaan. Satu ialah buffet dan satu lagi ialah a'la carte (sebutannya "ala-kat"). Buffet bermaksud semua makanan terhidang di kaunter dan tetamu akan membayar satu harga manakala A'la carte berasal daripada bahasa peranchis yang membawa maksud 'individual item with an individual price'. 

Untuk restoran yang menjurus kepada penyediaan makanan sesebuah negara, ia dinamakan 'Specialty Restaurant'. Contohnya ialah French Restaurant, Mediterranean Restaurant, Japanese Restaurant dan juga Middle East Restaurant. Menu mereka hanya menjurus kepada masakan/makanan negara mereka sahaja. Gourmet food atau juga dipanggil didalam bahasa peranchisnya "haute cuisine" (sebutannya "o-kui-zin"). Kebiasaannya mereka akan mempunyai seorang Chef de Cuisine (Head Chef) daripada negara berkenaan untuk memberikan authenticity (keaslian) kepada masakan tersebut. Satu pesanan aku kepada adik-adik yang akan memulakan business restaurant ya.....trend makanan ni sentiasa berubah-ubah. Setiap trend mengambil masa pusingan selama 5 tahun (melalui pengamatan peribadi aku sejak lebih 25 tahun dulu). Maka, jika adik-adik rasa masakan/makanan arab merupakan trend, ia bakal berakhir tak lama lagi. Cycle dan trend baru pula akan tiba. Oleh itu adik-adik harus tahu serta sentiasa mengikuti trend makanan di pasaran. Banyak lah membaca dan layari internet untuk mengetahui trend terbaru. Lebih baik jika adik-adik sendiri buat 'cafe hopping'. Menu didalamnya pada suatu masa dulu ialah merupakan set. Ia merangkumi Appetizer seperti soup dan salad, kemudian main course kemudian dessert. Pada zaman dahulu, set menu mempunyai makanan lebih daripada 4. Diantaranya akan ada pencuci mulut. Oleh kerana itemnya banyak, maka portionnya amatlah kecil. Mungkin 2-3 kali suap, makanan dah habis untuk setiap course itu. Set menu didalam bahasa peranchisnya dipanggil 'table d'hote' (sebutannya "taybel-dot"). Ia membawa maksud sejumlah makanan pada satu harga. Kebanyakan istilah-istilah perhotelan banyak menggunakan bahasa peranchis. Maka oleh itu aku mengambil kelas malam bahasa peranchis selama 2 tahun (88-89) di Alliance Francaise di Petaling Jaya. Ia banyak membantu terutamanya apabila aku melanjutkan pelajaran di Switzerland dan menetap di kawasan perancis. Canton du Valais. 

Bar dan  Lounge

Bar dan lounge pula lebih kepada penyediaan minuman dan makanan yang lebih ringkas dan cepat ataupun dikenali sebagai 'finger food' seperti sandwich, samosa dsbnya. Menu minuman disini amat extensive kerana sumber pendapatan bar dan lounge ialah melalui minuman. Bagi adik-adik yang nak meniaga minuman, aku nak bagitahu satu perkara yang amat jarang diketahui. Kopi merupakan satu jenis minuman yang memberikan pulangan yang amat lumayan. Ia berkali ganda kos penyediaan. Ini kopi daripada machine ya...bukan kopi segera dalam sachet. Adik-adik perlu tahu setiap kos bagi setiap penyediaan. Setiap cawan kopi memerlukan beberapa gram biji kopi untuk dikisar. Ia memerlukan sedikit air, penggunaan sedikit letrik manakala disisinya ada sedikit gula dan susu apabila disajikan. Kos bagi penyediaan secawan kopi di hotel ialah sekitar RM2-RM3 sahaja. Berapakah harga kopi yang adik-adik bayar? Kemungkinan besar ia mencapai hingga RM15 secawan! Tapi adik-adik bukan hanya membayar harga kopi. Adik-adik juga membayar harga keselesaan di cafe berkenaan seperti service/layanan, internet, kopi yang bagus, penghawa dingin, muzik dll. Walaubagaimanapun, hitunglah sendiri ya....kos Rm3, dijual RM15...Oleh sebab itu, sewaktu aku di hotel dulu, kami ada target yang harus dipenuhi. Kami diberikan latihan dan phrases serta cara-cara memulakan perbualan dengan upselling yang ternyata berkesan. Nah, adik-adik haruslah sampai ke tahap itu. 

Untuk pengetahuan adik-adik juga, kopi ini ada pelbagai. Salah satu jenis kopi yang termasyhur didunia ialah ILLY Coffee. ILLY berasal daripada sebuah syarikat di Italy. Orang yang pandai meminum kopi akan mencari jenama ILLY ini. Ia kini telahpun berada di Malaysia. Jenama ini akan terpampang samada di pintu masuk cafe dalam bentuk sticker dengan logo berwarna merah ataupun menu yang diberikan akan ada logo ILLY. Sewaktu aku membuka sebuah cafe di Bali pada tahun 2012, aku juga menggunakan jenama yang sama. Oleh itu cafe tersebut sentiasa ada tetamu sehinggalah ke malam sewaktu nak ditutup. Paginya pula tetamu menunggu untuk kami buka cafe kerana ingin menikmati ILLY coffee. Penggemar kopi sudah pasti tahu akan jenama ini. Ia ada diseluruh dunia termasuklah di bukit bintang!

Banquet

Ia juga merupakan perkataan peranchis yang membawa maksud 'jamuan makan besar-besaran'. Ia bukanlah bermakna dewan besar seperti yang disangka ramai. Oleh kerana jamuan makan itu besar-besaran, maka sudah tentulah ia dilaksanakan di dewan besar. Di eropah jamuan makan seperti ini sering juga diadakan dikawasan luar dewan. Ia menjadi outdoor event. Di Asia keseluruhannya, Ballroom menjadi dewan utama manakala ada juga bilik-bilik kecil yang digunakan untuk acara-acara yang lebih kecil seperti mesyuarat dll. Banyak majlis perkahwinan dilaksanakan dibahagian ini. Department ini mempunyai Sales teamnya yang tersendiri. Mereka report kepada seorang ketua yakni Director of Sales and Marketing. 

Kitchen

Bahagian ini diketuai oleh Executive Chef. Kebiasaan di hotel besar, Executive Chef akan report kepada Director of Operations ataupun General Manager. Aku tukarkan sedikit sewaktu di KSA dulu dan aku arahkan Executive Chef untuk melaporkan diri kepada Director of Food and Beverage, yakni aku! Ini sangat penting kerana akulah yang bertanggungjawab didalam jabatan tersebut. Kenapa Executive Chef perlu melapurkan diri kepada orang lain?  Pejabatnya juga aku sediakan didepan pejabat aku dan aku sengaja membuatkan pintu yang bertingkap kaca. Jadi, Executive Chef tidak boleh menghilangkan diri! Executive Chef aku bernama Nashat Ali. Walaupun kami sering bertengkar mengenai kualiti makanan dan menu cycle serta hygiene, kami masih berhubung sehingga kini di Facebook. Jika ada yang menaip nama aku di facebook, bolehlah cari Chef Nashat Ali.

Setiap restaurant dan lounge akan mempunyai dapur mereka tersendiri. Walaubagaimanapun, lounge kebiasaannya akan berkongsi dapur dengan cafe. Setiap penyediaan makanan dan minuman haruslah mempunyai standardnya yang tersendiri. Ini termasuklah temperature makanan/minumannya. Jangkamasa pembuatannya juga harus standard. Misalnya, setiap soup harus siap dalam jangkamasa 5 minit setelah dimasukkan ke dalam system. Jika adik-adik membuat perkiraan sedetail itu, adik-adik akan tahu jika secara tiba-tiba adik-adik mendapat komplen daripada tetamu yang mengatakan soupnya terlalu kurang ataupun tidak panas. Adik-adik dah boleh mengagak apakah kesalahan yang telah berlaku! Kemungkinan besar, pekerja adik-adik bersembang/bermain game di hp atau melakukan kerja lain sebelum menghantar soup tersebut hingga menyebabkan temperature soup tidak sehangat sepatutnya! Kecualilah tetamu tersebut memang memesan Gazpacho iaitu sejenis soup sejuk! Adik-adik mesti tahu semua ini agar adik-adik dapat menangani setiap permasalahan....Tidak ada jalan pintas ya! Didapur seperti juga dibahagian lain mempunyai ketua dan seterusnya chef-chef lain mengikut bahagian masing-masing. Ada dapur panas, ada dapur sejuk, ada dapur melayu, ada dapur cina, ada dapur india, ada dapur banquet, ada dapur potong daging dan banyak lagi. Hahahahahaha...adik-adik masih ok? 

Stewarding

Bahagian ini juga amat penting. Jika adik-adik ke hotel dan melihat seperti ada doktor berjubah putih meninjau-ninjau buffet counter, nah...inilah mereka. Mereka ditugaskan lebih daripada mencuci pinggan mangkuk malah memastikan kebersihan dapur serta buffet counter serta peralatannya bersih dari kotoran dan menepati piawaian hygiene hotel. Chief Steward harus memastikan yang peralatan juga dalam keadaan baik dan tidak rosak! Chief Steward melaporkan diri kepada Executive Chef.

Sewaktu aku mula bertugas di Tokyo Bay Hilton dulu, inilah merupakan jabatan pertama yang aku masuk. Aku disuruh mencuci pinggan mangkuk serta kuali. Aku hairan. Kenapa aku perlu buat semua itu? Akhirnya aku tahu dan aku berterimakasih kepada mereka kerana menempatkan aku disitu. Banyak aku belajar!

Oklah adik-adik. Aku dah bercerita pasal Food and Beverage Department ni. Itu baru 5% sahaja daripada keseluruhan penceritaan kalau aku nak cerita. Takpa. Aku tak nak adik-adik confuse. Kesemua jabatan yang aku dah ceritakan selama beberapa minggu ini adalah jabatan yang biasa ada didalam sesebuah hotel. Oleh itu, adik-adik haruslah sesuaikan saiznya dengan hotel adik-adik. Jika dirasakan tak perlu, tak payahlah diadakan. Bagi aku, ianya amat perlu. Cuma saiz sahaja yang harus dikecilkan. Seterusnya latihan yang berterusan harus diberikan. Aku mahu adik-adik sendiri yang memberikan latihan. Jika adik-adik sendiri yang berikan latihan, apa yang tak tahu, adik-adik akan cari dan belajar. Kalau sudah tahu, anggaplah ia sebagai refreshment course untuk adik-adik. Satu lagi, anggaplah ilmu yang adik-adik sampaikan itu sebagai sedekah kita ........buleh ka.......

Ok people, hingga bertemu lagi....






Rabu, September 14, 2016

Pembinaan Hotel Kecil (bah 4)

Peserta dari seluruh negara bertemu di Kulim

Assalamualaikum semua dan selamat pagi. Cuaca sungguh baik. Redup dan berangin. Yang tak baiknya ialah seat moto aku koyak. Jadi bila hujan, seatnya yang macam sponge tu menyerap air. Bila aku duduk, bahagian belakang seluar aku akan ada kesan tompokan air. Bila aku ke bank dan kemana-mana, orang akan pandang aku seolah-olah aku buang air kecil dalam seluar! Ahhhh ngeri!

Gambar kat atas tu ialah gambar lama tapi masih tahun ni bilamana aku diberikan kesempatan untuk mengadakan satu kursus selama 2 hari yang bertajuk Food Safety Management System (FSMS) di Kulim. Amat menarik sekali bila aku terpaksa bercerita mengenai penyediaan makanan, storage, temperature dan lain-lain lagi. Aku berharap peserta telah mendapat banyak manfaat dan aku juga berdoa agar mereka mempraktikkan apa yang mereka belajar di tempat kerja masing-masing. Amat menarik sekali apabila ada salah seorang peserta dari pantai timur mengirimkan pesanan ringkas kepada  aku dan memberitahu yang beliau sedang melaksanakan apa yang beliau pelajari tempohari dari aku. Alhamdulillah. That is the idea. Bukan hanya datang, dengar, makan, minum dan balik...

Berbalik kepada cerita aku. Dibahagian ini dan mungkin satu ataupun dua selepas ini aku akan bercerita sedikit tentang jabatan-jabatan penting didalam sesebuah hotel. Fokus disini ialah hotel kecil yang mempunyai 40 bilik ke bawah. Baiklah. Kita tengok Front Office.

Front Office.

Front Office ataupun singkatannya FO terletak di bahagian lobi setiap hotel. FO ni mempunyai banyak pecahan pulak. Dibawahnya ada Concierge, Doorman, Bellman, Duty Manager, Night Manager dll. Tugas biasa FO ialah untuk memastikan daftar masuk dan keluar tetamu adalah lancar. Untuk sesebuah hotel kecil yang dibawah 40 bilik, cukuplah setakat beberapa orang pekerja sahaja di bahagian ini. Latihlah mereka dengan standard yang telah adik-adik pelajari. Perturunkan nilai-nilai positif dan professional kepada mereka. Pastikan yang adik-adik juga professional dalam melaksanakan tugas kerana apa yang adik-adik lakukan akan mendapat perhatian dan bakal menjadi ikutan mereka. Jika adik-adik tidak senyum malahan bengis serta kasar apabila bertutur dengan mereka maka itulah juga sifat dan sikap yang akan mereka tunjukkan kepada para tetamu adik-adik nanti. Akhirnya yang akan menanggung rugi ialah adik-adik. Adik-adik akan kerap mendapat komen-komen negatif dan perlahan-lahan tetamu akan berkurangan. Tidak ada bezanya diantara Hotel mahupun Cafe. Falsafah Bill Marriott Jr yakni pemilik Marriott International seluruh dunia ialah "You take care of your associates and your associates will take care of your guests" yang membawa maksud, 'Anda jaga para pekerja anda dengan baik, para pekerja anda akan menjaga tetamu dengan baik'. Jika tetamu adik-adik bertambah kurang dari sehari ke sehari, janganlah disalahkan orang sebelah yang dikatakan 'dengki'. Kesian orang tua tu. Dia bukannya tau apa....dia cuma meniaga 'masalodey' saja pun.....

FO ada kaunter didepannya. Dikaunter itulah segala transaksi berlaku. Cash, kredit kad, debit kad dll. Petugas yang berada di kaunter kebiasaannya mempunyai pengetahuan yang baik mengenai hotel dan juga persekitaran...senyum yang manis juga penting. Tetamu tak suka berurusan dengan petugas yang muka bermasalah@grumpy. 

Dibahagian belakang kaunter dipanggil 'back office' yakni opposite kepada FO ni tadi. Di back office selalunya diadakan briefing, banyak notice board mengenai room occupancy, vip list, arrival and departure list dll. Semua petugas FO harus membaca board ini sekerap mungkin kerana perubahan info akan berlaku bila-bila masa. Sekurang-kurangnya 3 briefing mesti dilaksanakan. Satu pada pukul 6.45am sebelum shift pukul 7, satu pada pukul 2.45pm sebelum shift pukul 3 dan satu pukul 10.45pm sebelum shift pukul 11 malam. Briefing ini wajib dilaksanakan dan wajib dihadiri. Lambat dan tidak hadir, petugas harus ditegur dan catatan disiplin mesti direkodkan. Adik-adik masih boleh ikut ka? 

Di bahagian lobi, yakni ditepi pintu masuk, kebiasaannya akan ada sebuah kaunter. Kaunter ini ialah kaunter 'concierge'. Untuk hotel kecil dibawah 40 bilik, adik-adik boleh gabungkan kaunter ini menjadi 2 atau 3 fungsinya. Ia boleh menjadi information desk dan juga concierge itu sendiri. Untuk pengetahuan adik-adik concierge ini mempunyai rangkaian seluruh dunia. Bukan semua orang dapat memasuki group ini. Banyak kriteria yang perlu dipenuhi sebelum diiktiraf oleh badan antarabangsa, "Les Clefs d'Or". Ia merupakan badan antarabangsa para petugas concierge seluruh dunia!

Sewaktu aku sempat bertugas di bahagian ini di Geneva dulu, aku sering berurusan dengan tetamu yang mahu pergi bermain ski. Jadi aku setiap hari akan melengkapkan pengetahuan aku dengan pelbagai informasi yang biasa ditanya tetamu seperti jarak dari Geneva nak ke Mont Blanc/Mont Titlis, apakah temperature diatas sana, penyewaan peralatan ski, ketebalan salji dan banyak lagi. Oleh kerana aku datang dari negara khatulistiwa, bertambah banyaklah yang aku kena pelajari agar message yang aku sampaikan menepati kehendak mereka. 

Adik-adik harus pastikan setiap petugas adik-adik mempunyai kemahiran yang setaraf dengan adik-adik. Maksud aku, petugas-petugas terutamanya di bahagian FO harus tahu tempat-tempat menarik persekitaran. Makan dan minum yang sedap. Tempat tumpuan pelancong terdekat dan bagaimana nak ke sana. 

Kaunter FO beroperasi 24 jam. Adik-adik hendaklah menyediakan jadual kerja yang seimbang. Mungkin boleh sediakan jadual 2 minggu atau lebih baik jadual sebulan. Kenapa aku kata baik? Jika adik-adik menyediakan roster selama sebulan, para petugas mampu merancang personal activities mereka lebih awal. 

Sebagai pemilik, adik-adik haruslah sering membuat lawatan ke tempat kerja. Jangan dibiarkan mereka bersendirian. Mereka akan hanyut. Penyelewengan juga akan berlaku. Lakukan 'spot check' dari masa ke semasa agar mereka tahu yang adik-adik sentiasa berada dibelakang mereka memerhati. 

Oleh kerana kebiasaannya aku bertugas di bandar-bandar besar, aku juga akan pastikan yang aku tahu mengenai flight arrival ditengah malam dan departure keesokan harinya. Ini banyak memudahkan aku berinteraksi dan memberikan info yang tepat kepada tetamu. Adik-adik, reason kenapa aku bercerita perkara-perkara tersebut ialah untuk memberikan panduan kepada adik-adik untuk menjadi seorang yang mempunyai sikap 'attention to detail'. Jangan diambil mudah. 

Adik-adik nak mempunyai perniagaan sendiri. Nak mempunyai cafe ataupun hotel kecil sendiri, pastikan adik-adik cukup ilmunya. Jangan bangun pukul 10 pagi dan sampai dipejabat pukul 12 tengahari. Jika itulah amalan adik-adik, maka lingkuplah business tersebut. Aku pernah menjaga seorang lelaki berbangsa tionghua yang sering makan di Sagano Japanese Restaurant di Renaissance Hotel KL. Aku panggil beliau Mr Lim. Tiap-tiap minggu akan datang makan tengahari. Aku dan Mr Lim sering berbual. Mr Lim seorang yang amat humble dan amat senang untuk dijaga. Tak pernah meninggikan suara dan tak pernah marah. Kalau makanan kegemarannya tak ada, aku akan bagitahu dan dia akan suruh aku pilih sendiri untuk dia. Mr Lim senang kalau aku sendiri pilihkan makanannya. Lama aku bertanya apakah pekerjaannya tapi Mr Lim tak pernah bagitahu aku. Dia kata itu tak penting. Mr Lim juga selalu pesan kat aku untuk bekerja dengan jujur, disiplin, jangan datang lambat dan jangan ponteng kerja. Dia sendiri masuk kerja diawal pagi sebelum lain-lain sampai! Sekarang Mr Lim ni dah pun berjaya. Mr Lim memiliki I-Berhad. Mr Lim juga merupakan salah seorang jutawan di negara ini. Sekarang kalau jumpa tak bolehlah aku panggil dia Mr. Lim lagi......la ni dah kena panggil Tan Sri Lim....itu sikit saja cerita mengenai Tan Sri Lim Kim Hong pemilik syarikat I-Berhad yang sangat humble.

Cukuplah dulu untuk minggu ini. Aku takut adik-adik tak boleh digest. "Berilmu Untuk Berjasa"

Isnin, September 05, 2016

Pembinaan Hotel Kecil (bah 3)

Masjid Jamek setiap Ahad, 4.30pagi.


Assalamualaikum adik-adik dan pembaca budiman. Seperti juga minggu lepas, gambar diatas tak ada kena mengena dengan apa yang aku nak ceritakan dibawah ni nanti. Itu hanyalah sebagai 'iklan santai' sebelum kita masuk ke topik yang lebih berat. Gambar menunjukkan aktiviti pagi minggu yang aku rasa amat bermakna untuk diri aku. Bermakna kerana aku dapat bersama-sama dengan para sukarelawan yang muda belia seperti Bubu, Robby, Mommy, Chef Farid, Cacing serta Chief Vimmy dan beberapa orang lagi. Bertemu rakan-rakan jalanan dan berbual dengan mereka memberi keinsafan kepada aku. Aku berpeluang melihat diri sendiri dan aku bersyukur kerana masih bernasib baik dengan diberiNya kesihatan yang alhamdulillah, fikiran yang masih waras, rumah untuk berteduh serta makan-minum yang terhidang sentiasa. Oh ya tak lupa juga bersyukur kerana aku ada 'kapchai' yang memudahkan pergerakan aku kesana-sini. Kepada sesiapa sahaja yang free pada hari Ahad, silalah datang ke Masjid Jamek KL. Para sukarelawan akan berada disitu sejak dari pukul 4.30-7.30 pagi kebiasaannya. Bila datang, sila perkenalkan diri untuk memudahkan urusan. Sukarelawan berada didalam kawasan masjid. Parkir untuk kereta agak terhad kerana masjid sekarang sedang diperbaiki untuk kelihatan lebih cantik.

Baiklah. Sekarang dah pun masuk ke bahagian ke 3. Kita telahpun faham sedikit-sebanyak apa yang berlaku serta apa yang harus dilakukan. Adik-adik haruslah fokus dengan apa yang adik-adik nak laksanakan. Be it a small project ataupun projek yang besar. Fundamentalsnya tetap sama. Sekaranglah waktunya adik-adik dan rakan kongsi mula duduk berbual dengan lebih serius mengenai halatuju projek. Pada waktu ini keputusan telahpun ada samada adik-adik sendiri yang akan melaksanakannya ataupun adik-adik hanya bertindak sebagai orang-orang dibelakang tabir sahaja. Jika adik-adik mengambil keputusan untuk menjalankannya sendiri, aku cadangkan agar adik-adik stop, pause and think. Apakah adik-adik memang mempunyai kepakaran? Jika tidak, siapakah yang boleh dipercayai untuk melaksanakannya? Jika ya, apakah position-position yang akan diwujudkan nanti dan berapakah gaji yang harus disediakan? Adik-adik boleh mula membuat 'market survey' tentang posisi yang bakal ada nanti dan juga jumlah gaji yang dibayar dipasaran sekarang? Ini ialah anggaran yang hampir tepat. Of course sebelum ini adik-adik juga haruslah membuat anggaran. Harus dibandingkan anggaran dulu dan anggaran terbaru adik-adik. Kebiasaannya untuk posisi sebagai seorang waiter, gaji bersih yang mampu dibawa pulang ialah sebanyak RM1200-RM1300. Ada sesetengah hotel di KL yang gaji waiter boleh mencapai hingga RM2700 sebulan. Manakala dibahagian dapur, gaji adalah sedikit kurang daripada 'front of the house' walaupun posisi/gred kerja mereka adalah sama. 

Housekeeping

Apa yang penting disini adik-adik perlu tahu jabatan manakah yang diperlukan didalam sesebuah organisasi. Bagi hotel yang kecil adik-adik harus memastikan mereka yang dibawa masuk ini mahir didalam beberapa tugas. Multi skill. "Rule of Thumb" menyatakan bahawa ratio pekerja ialah sama dengan jumlah bilik yakni 1:1. Maksudnya jika adik-adik mempunyai hotel yang mempunyai 40 buah bilik, para pekerja juga haruslah berjumlah 40 orang. Come on...... Itu dulu. Itu 30 tahun dulu. Waktu itu banyak tugas terpaksa dilakukan secara manual. Kini segala-galanya telah berubah. Adik-adik haruslah memastikan yang mereka bekerja dengan efficient. Bagaimanakah adik-adik nak pastikan yang mereka bekerja dengan efficient? Adik-adik harus sediakan latihan yang mencukupi. Barangan (tools) yang mencukupi. Adik-adik harus berada bersama-sama mereka untuk menunjukkan 'best practises'. Setiap tugas yang/bakal dilaksanakan harus mempunyai waktu untuk selesai. Sebagai contohnya, housekeeping associate yang baru atau kurang pengalaman memerlukan hingga 1 jam untuk mengemaskan bilik dengan baik tanpa pengawasan manakala yang berpengalaman pula hanya memerlukan 30 minit. Setiap pergerakan didalam bilik yakni cara-cara pembersihan bilik haruslah diajar satu persatu walaupun nampaknya sangat remeh. Ramai yang tidak tahu bahawa pergerakan terbaik untuk mengemas bilik ialah dengan mengikut pusingan jam ataupun clockwise. Jika tidak adik-adik akan jadi kelam-kabut!

Sewaktu interview, adik-adik jangan terlalu percaya dengan apa yang dipertuturkan oleh pemohon. Sebaik-baiknya diadakan pertemuan sebanyak 2 kali dengan calon yang sama supaya in between, adik-adik boleh menalipon majikan mereka dan bertanyakan mengenai prestasi kerja mereka. Aku selalunya amat berhati-hati apabila seseorang yang aku interview itu sangat manis mulutnya. Adik-adik juga harus hati-hati apabila calon tersebut memperlecehkan majikan sebelumnya semata-mata untuk menarik perhatian adik-adik untuk mengambil mereka. Tidak mustahil mereka akan bercerita yang kurang enak mengenai adik-adik apabila memohon kerja ditempat lain pula. 

Housekeeping department amatlah penting kerana kebersihan sesebuah hotel terletak ditangan mereka. Ini merangkumi ruang taman dan parking spaces, public areas termasuklah public toilets, surau, lobby, restaurants, pejabat dan sudah semestinya bilik tetamu dan juga laundry. Adik-adik harus tahu tugasan mereka. Jika adik-adik tidak tahu, silalah belajar. Belajar dalam ertikata membaca. Paling mudah ialah melalui internet. Adalah lebih baik adik-adik sendiri mencari pengalaman bekerja dibahagian housekeeping ini untuk mengetahui dengan lebih lanjut apakah tugasan mereka. Adik-adik harus tahu jenis-jenis linen dan saiznya. Adik-adik harus tahu mengenai fabric dan cara penyuciannya serta chemical yang boleh digunakan. Untuk mendapatkan linen yang berkualiti, adik-adik harus tahu berapakah 'thread countnya' dan banyak lagi. Bukan senang ya adik-adik! Florist juga terletak didalam Housekeeping Department. 

Aku bernasib baik kerana housekeeping merupakan jabatan pertama yang aku masuk pada tahun 1987 dulu dan tugas pertama aku waktu itu ialah sebagai 'public area attendant'. Maksudnya aku akan standby menjaga bilik air di paras lobby. Aku harus check tong sampahnya, sinkinya agar tidak ada setitik pun air, jambannya sentiasa kering dan harus berbau segar. Didalam bilik air juga aku ambil kesempatan untuk mengasah penguasaan bahasa inggeris aku dengan berbual kecil dengan tetamu. Aku pastikan yang rambut aku tersisir rapi. Mulut, badan dan tangan aku tidak berbau. Nah....adik-adik sila ambil iktibar ya. Sekali lagi aku nak tegaskan bahawa bekerja di bahagian housekeeping bukanlah semudah yang disangka. Maka oleh itu aku syorkan adik-adik sendiri bekerja di jabatan ini selama beberapa ketika untuk mengetahui apakah tugasan seorang 'housekeeping attendant' itu. 

Kali ni aku bercadang untuk menceritakan sedikit-sebanyak tugasan setiap jabatan agar ia memberi idea kepada adik-adik semua. Aku selalu berpendapat bahawa untuk menjadi majikan yang baik, adik-adik haruslah tahu tugasan setiap jabatan itu. Lebih afdal jika adik-adik sendiri mempunyai pengalaman. Dengan adanya pengetahuan, adik-adik tidak akan ditipu. Pernah berlaku associate cuba berlagak lebih pandai dari ketuanya. Maka itulah kelebihannya apabila adik-adik mempunyai pengalaman dan pengetahuan yang lengkap mengenai apa yang adik-adik nak laksanakan. 

Jumpa lagi minggu depan. Sebelum aku sign off, jika ada pembaca yang nak bertanya soalan, janganlah segan. Tanya saja. Berkenaan hotel ya....insya Allah aku akan cuba jawab sebaik mungkin. 


Rugby dan pengajarannya.

Pasukan Alumni Sdar Lions Cerita 1. Aku memang sejak dari dulu lagi amat berminat dengan permainan rugby. Tatkala aku menjejakkan k...