Sabtu, Januari 18, 2014

Buah hati..

Kyushuk

Hari Khamis lepas Marina merengek-rengek mengajak aku sekali lagi ke sungai. Katanya nak mandi sungai. Aku lantas mencongak apakah dalam tempoh hujung minggu yang panjang itu jadual aku lapang ataupun tidak. Nampak gayanya ok tetapi in between seperti hari Sabtu, ada majlis ditempat aku manakala hari minggu pula ada mesyuarat yang hanya akan bermula pada pukul 3 petang. Aku mengangguk tanda setuju pada Marina dengan syarat mesti pulang ke rumah sebelum 12 tengahari kerana harus menunaikan sembahyang Jumaat selepas itu. Marina melonjak gembira..Marina tidur awal sebab tak sabar nak ke sungai keesokan harinya...

Buku baru beli..

Aku tanya Marina nak pergi sungai mana. Dia kata Sungai Gabai tak ada pondok ditepi sungai. Oleh itu dia lebih suka pergi ke Sungai Pangsun kerana pondok-pondok disitu hanya terletak ditepi sungai! Aku mengangguk lagi dan Marina mula bercerita tentang sungai Pangsun yang telah kami sekeluarga lawati sebulan-dua yang lalu. Esok pagi pukul 7, Marina dah bangun. Kami bersiap dan bertolak pukul 8 pagi. Dalam perjalanan, Marina bagitahu yang dia lapar. Kami berhenti sebentar di sebuah pekan kecil berhampiran Dusun Tua. Aku suka pergi ke kedai-kedai berlainan sewaktu ke sana. Nampak ramai tetamu sedang menjamu selera. Aku mencari sebuah meja yang sesuai dan terus duduk. Pesan makanan, pesan minuman dan tunggu. Lama jugak nak siap sebab pakcik yang buat roti canai tu sangat sentimental didalam pergerakan menebar roti! Tetapi hasilnya, alhamdulillah tidak menghampakan kami.

Budak-budak nakal..

Selepas makan kami kembali bergerak ke Pangsun. Sampai ditepi pondok tepi sungai, kami parkirkan kereta dan keluar ke sungai. Mencari pondok yang sesuai amat mudah kerana masih belum ada orang lain yang sampai kecuali kami! Menghamparkan tikar didalam pondok dan meletakkan semua barang-barang. Marina tak menunggu lama. Terus meluru keluar dan bermain air digigi sungai. Yuya menyusul. Abang ligat dengan smsnya. Aku biarkan mereka dengan dunia mereka sendiri sambil sekali-sekala menjeling agar tidak terlepas pandang. Cuaca masih redup. Aku mengambil novel yang baru dibeli, membawa secangkir kopi panas dan merendamkan kaki kesungai sambil membaca. Alhamdulillah tenang...

Masih jernih..

Air jernih mengalir laju tetapi tidak sampai ke tahap merbahaya. Keluarga lain mula sampai dan dalam sekelip mata hampir kesemua pondok-pondok yang ada habis disewakan! Dalam hati terdetik, bagus juga business ini. Setiap pondok dikenakan kadar sewaan sebanyak RM20 manakala tempat meletak kereta di tepi jalan utama dikenakan caj sebanyak RM2. Tidak ada had waktu! Riuh-rendah dengan hilai-tawa anak-anak. Aku bertambah ralit!


Alam semulajadi yang menakjubkan!

Pukul 11.30 pagi Marina mengingatkan aku yang waktu untuk pulang telahpun tiba. Kami kembali berkemas dan mengumpulkan sampah-sarap yang bertaburan walaupun pada hakikatnya bukan sampah kami. Itu telah menjadi kebiasaan kemana-mana sahaja kami pergi waima padang bola sekalipun! Perjalanan pulang hanya mengambil masa 30 minit ke rumah. Cuaca masih baik. Marina langsung tidak menunjukkan sebarang rasa keletihan. Dimana datangnya tenaga Marina masih menjadi misteri bagi aku. Petangnya Marina keluar lagi bermain dengan kawan. Dania mengajak Marina swimming dan dia pantas pulang kerumah dan meminta izin aku. Walaupun aku tak mengizinkan, Marina akan terus mendesak. Untuk memendekkan cerita aku angguk setuju. Sepantas kilat Marina bersalin pakaian dan berlari beriringan dengan Dania dan Sarah Nor menuju ke kolam renang! Aku senyum. Puas!

Sabtu, Januari 04, 2014

2014!

 
Dah lama aku tak tengok talipon dan pondoknya yang masih didalam keadaan yang baik seperti yang tertera diatas. Bahkan warnanya juga sangat ceria. Pondok talipon sebegini sudah mula digunakan dan gambar ini aku ambil di PD tempohari. Aku harap agar ianya berfungsi. Talipon awam sebegini sangat banyak kegunaannya. Aku ingat lagi di sekitar tahun 70-an. Talipon berwarna hitam digunakan dipejabat-pejabat. Dan jika ada talipon tersebut dirumah bermakna beliau merupakan seorang yang sangat kaya! Pada tahun 1980, sewaktu abang sulung aku mula bertugas di Pulau Pinang, setiap minggu arwah mama akan menalipon abang. Aku dan mama akan berjalan kaki ke pondok talipon yang terletak di pintu masuk ke sekolah henry gurney di telok mas, melaka. Talipon tersebut sebenarnya terletak didalam pondok pengawal di pintu masuk. Aku berjalan mengiringi arwah mama. Mama sediakan tisu ditangan kanan. Kami berjalan pantas. Mama akan mendial nombor talipon bilik pengawal penjara di pulau pinang yakni tempat abang bertugas. Bercakap sebentar, kesat air mata....bercakap sebentar dan kesat air mata. Itulah kali pertama arwah mama berenggang dengan abang yang waktu itu berumur sekitar 19 atau 20 tahun!

Kelas Marina di sekolah Ar Rahmaniah

2 hari lepas aku mengambil cuti gantian. Rancangannya mahu ke sekolah anak-anak untuk melangsaikan beberapa perkara. Sewaktu bangun pagi aku teringat bahawa pada malam tahun baru, aku ada tugas penting. Setelah selesai tugas, aku menghala ke motor aku dan memecut laju kerana didalam fikiran aku, keluarga sedang menunggu untuk makan tahun baru (mengikut tradisi Jepun, dimalam tahun baru diadakan majlis makan bersama keluarga). Jam menunjukkan pukul 10.30 malam. Sesampainya aku di Jalan Bangsar, kenderaan bergerak perlahan. Ramai polis sedang bertugas dan aku diarahkan untuk ketepi. Polis meminta lesen dan road tax. Aku serahkan semuanya. Polis kata terimakasih dan menyerahkan semula lesen beserta road tax kepada aku. Aku juga ucapkan terimakasih. Aku terus pulang tetapi mendapati yang kesemua anak-anak aku sudah tidur! Aku makan sorang-sorang! Hahahahahaha...tetapi 2 hari sudah selepas aku bangun pagi, sekali lagi aku mengambil dompet untuk melihat semula lesen dan road tax/insurance aku. Aku terkejut bila menyedari yang road tax dan insurance aku dah tamat tempoh! Jadi sebelum ke sekolah anak-anak, aku kelam kabut perbaharui!

 
Kelas 2A dimana Marina belajar, tak ramai para pelajarnya. Dari luar aku dengar suara pengawas terjerit-jerit mintak semua budak-budak lain diam dan letakkan kepala diatas meja. Tidur. Aku senyum sendirian. Aku dulu pun serupa jugak kena tengking dengan kawan sekelas. Aku dongak kepala sebab nak mintak kebenaran kerana tak tahan nak terkencing tapi disergah oleh ketua kelas suruh diam dan tidur untuk menghabiskan waktu. Aku dongak lagi dan kena marah lagi...aku dongak lagi dan terus kena marah sekali lagi.....aku terkencing kat dalam seluar dan meleleh-leleh ke lantai....ketua kelas jerit marahkan aku kenapa tak mintak kebenaran nak pergi ke tandas? Aku bingung!

Malam sebelum pulang ke Mekah 6 tahun dulu!
Apabila aku berkesempatan, aku akan melihat dan membaca kembali 'entry-entry' lama didalam blog aku sewaktu aku mula-mula menulis berkenaan kisah aku dulu. Pelbagai perasaan bercampur-baur. Seronok, sedih dan sayu semuanya ada. Seronok sebab banyak kisah-kisah lucu yang berlaku. Sedih sebab cuti aku di Malaysia pada waktu itu dah nak tamat dan terpaksa pulang semula ke luar negara manakala sayu pula apabila melihat lambaian tangan anak-anak di lapangan terbang menghantar aku untuk pulang semula bertugas....masyAllah....berilah kekuatan pada hambamu ini untuk menempuh banyak lagi dugaan yang bakal menjelma!

Reunion

Awal 20an Tak putus-putus 'reunion' datang dan pergi. Seperti yang selalu berlaku, sewaktu aku lepas sekolah/universiti dulu, top...