Sabtu, Julai 30, 2016

Let's do it!

Aku berdiri 3 dari kanan. Rambut putih, baju merah ang-ang!

Aku ada diberitahu mengenai satu sesi menjaga kesihatan yang berlangsung secara santai di Tasik Titiwangsa setiap hari Jumaat pukul 8.45-9.45 malam. Ada yang memberitahu aku tempohari. Beliau juga sertakan no talipon seorang wanita untuk aku hubungi dan bertanya apa yang ingin aku ketahui. Setelah berhubung dengan wanita berkenaan, aku pun mengorak langkah untuk turut sama. Buang rasa segan dan aku sempat memberitahu mereka bahawa jika aku jadi pergi, kemungkinan besar aku bakal menjadi peserta yang paling senior. Beliau mendengar cerita aku dengan tekun dan memberitahu aku yang mereka amat terbuka dengan kategori umur. Hahahahaha....biar aku bagitahu kepada mereka walaupun aku tahu aku muda belia!

Jadi, sebulan sebelum Ramadhan, hari Jumaat pukul 8.45 malam, aku pun tercegat kat tepi tasik titiwangsa. Di pondok yang sekarang ni ada banyak basikal disediakan. Dah macam pesta suasana malam di tasik titiwangsa sekarang ni. Aku suka keadaan begitu kerana ia lebih kepada santai dengan keluarga. Ada basikal untuk seorang, 2 orang, 3 dan juga 4 orang. So, satu family boleh naik sama. Memang meriah!

Aku talipon dulu dari bawah pondok untuk pastikan yang kumpulan tu dah ada. Aku jalan perlahan kearah mereka dan perkenalkan diri. Ternyata kesemua mereka lebih muda dari aku tetapi penerimaan mereka membuatkan aku juga rasa seusia mereka. Hahahahahaha...Setelah selesai memperkenalkan diri, coach pun mulakan aktiviti regangan. Longgar seluruh badan rasanya. Setelah 10 minit memanaskan badan, maka mulalah sesi berpeluh. Nampak senang tetapi menitik peluh aku ke lantai. Baju aku basah. Perut, dada, bahu dan lengan aku serta peha dan betis dah mula terasa. Bukannya lama mana pun. Cuma satu jam tetapi kesannya amat baik untuk aku. Senang-senang aku dah bakar 300-500 calories dalam masa satu jam. Untuk umur aku yang 'remaja' ni cukuplah! Pada yang lain-lain aku rasa mungkin 1000-1500!

Esok paginya aku terasa 'menangkap' dikeseluruhan tubuh. Aku ok dengan keadaan begini. Ianya "feel good pain" untuk aku. Badan tak boleh dimanjakan sangat. Kalau manja, naik lemak nanti...hahahahahaha.....Pada minggu seterusnya juga begitu. Apabila hujan mula turun, kami berpindah ke squash court pulak. Squash court ni tertutup dan terletak di sebelah tenis court dan land marknya ialah Satay Station. Lepas workout jangan pergi makan kat Satay Station pulak....itu bukan berkurang calories tapi bertambah calories jadinya! Hahahahahaha....

Minggu lepas dan minggu sebelumnya kami terpaksa berpindah ke squash court kerana hujan turun sewaktu kami baru nak mulakan latihan! Itu tak mampu melemahkan semangat aku. Malah aku jadi tambah berkobar-kobar! Tiba-tiba sewaktu aku sedang mengetatkan ikatan tali kasut, ada seorang wanita menegur aku. "Eh Uncle pon ada? Bila start?". Aku melihat wanita itu dan senyum sambil bagitahu yang aku dah mula sebulan yang lalu. Dia kata dia baru mula. Kami berbalas senyuman. Dalam perjalanan dari tasik nak ke squash court, otak aku mula bekerja keras. Hisshhhh....mana aku jumpa wanita nehh......bila aku jumpa dia nehh.....kat mana aku jumpa dia nehh......mana dia tahu nama aku nehhh.........Hmm....perah punya perah, tiba-tiba aku teringat bahawa inilah wajah yang selalu aku nampak diawal pagi sewaktu aku berada di MJ. 

Sebelum masuk ke squash court untuk memanaskan badan, aku sempat bertanya beliau apa aktiviti hujung minggu yang selalu dibuatnya. Beliau menjawab, Sabtu pagi saya masuk hutan! Huh? Masuk hutan? Kemudian, sambungnya lagi, 2-3 kali seminggu beliau akan berada dikawasan Chow Kit especially lorong-lorong dibelakangnya untuk sama memberi makan, motivasi dan lain-lain lagi kepada rakan jalanan. Wah...hebat sangat wanita ini. Berkorban waktu senggang sendiri semata-mata untuk membantu masyarakat yang memerlukan. Amat murni hatinya. Aku terasa kecil....

Kadang-kadang aku merasa hairan melihat orang sekeliling aku yang boleh makan dan terus makan tanpa henti. Aku yang tengok jadi ngeri. Anyway, kepada sesiapa yang agak free pada hari Jumaat sebelah malamnya, pergi sajalah ke tasik titiwangsa dibahagian tengah tu. Ramai orang kayuh basikal kat situ. Group ni ada ditengah-tengah. Senang nak cam. Kalau nampak sekumpulan manusia terasa muda tapi tak berapa nak muda, maksudnya kami lah tu! Datang saja dan jangan lupa bawak air sebotol sebab anda akan berpeluh gila nanti! See you there people!

Rabu, Julai 27, 2016

Sunday yang masih busy!

dari kiri Uncle, Nyem, Kusya, AJ, Judd dan Ketat
Tajuk yang hampir sama macam minggu lepas sebab aktiviti pada ahad kali ini juga hampir-hampir sama dengan minggu lepas! Semua anak-anak ada dirumah. Semuanya sibuk. Termasuklah aku. Macam biasa paginya aku bangun awal, bersiap dan terus ke Masjid Jamek bagi bertemu 'rakan jalanan'. Aku sampai awal. 4.45am dah terpacak kat MJ. Toleh kiri dan kanan, yang ada cumalah abang-abang security yang memerhatikan pergerakan aku masuk berjalan perlahan-lahan sambil menguap sakan!

Sampai di tangga, aku terlihat yang makanan sedekah telahpun berada didalam MJ yakni tempat yang bakal kami jadikan sebagai kaunter untuk menyerahkan makanan kepada mereka.  Aku jalan longlai ke salah sebuah tiang masjid dibahagian belakang dan menunaikan solat sunat. Selesai solat, aku toleh kiri dan kanan sekali lagi. Takde sorang pon disitu. Jeling ke jam di mobile phone. Waktu dah menunjukkan hampir pukul 5.30 pagi. Makanan belum di packkan lagi. Sukarelawan tak nampak muka. Yang ada cuma aku seorang! Gulp...aku telan air liur. Rakan jalanan mula mengatur langkah masuk ke perkarangan masjid. Tiba-tiba aku nampak kelibat yang biasa aku lihat saban minggu. Mummy dan Farid. Lega sikit rasanya...walaupun tak berapa nak lega sebab hanya kami ber 3 sahaja bakal menyediakan makanan untuk beratus-ratus tetamu nanti. 

Afza Sdara 96 yang berziarah...tq!
Makanan pagi ini ialah lemang super-duper dan ayam masak merah serta 2 jenis kuih. Sirap ais serta kopi o dan teh o. Dalam waktu terdesak begitu, aku teringatkan tugas-tugas seperti di hotel dahulu. Ada kalanya aku akan jadi 'panas hati' sebab staff tak datang kerja disebabkan mc. Breakfast nak sediakan untuk 400 orang tetamu sedangkan staff termasuk aku cuma ada 4 orang sahaja! Jadi, situasinya adalah hampir-hampir sama. Fikiran tetap positif. Tarik nafas dalam-dalam dan senyum.....siapkan kaunter air, aku masukkan lemang dalam bekas, mummy sendukkan rendang. Tetamu beratur panjang. Alhamdulillah walaupun hanya kami ber 3 saja yang bertugas, semuanya berjalan lancar dan lemang yang berpuluh batang habis kami jamu pada rakan-rakan jalanan. In fact ayam masak merah yang berbaki juga kami pack kan untuk mereka yang mahu dan boleh dimakan tengahari nanti pesan aku. 

Selasai saja di MJ, aku bergegas ke padang rugby di UM pula untuk membakar kalori yang banyak terkumpul. Kali ni aku rasa puas sebab kebanyakkan latihan yang diberikan dapat aku buat walaupun ada yang lebih muda aku lihat agak liat! Hahahahaha....10.40 pagi aku mohon untuk beredar kerana perlu balik ke rumah bersiap sebelum ke rumah Nyamuk@Nyem untuk majlis rumah terbuka. Sesampai dirumah, semua dah siap. Aku mandi, tukar pakaian dan memandu ke Shah Alam. Bila sampai aku tengok ada beberapa orang budak batch aku macam dalam gambar kat atas tu dah pon sampai. Just nice kata orang Gelugor! Aku tak lama disitu sebab tetamu mula datang. Perlahan-lahan aku salam dengan semua orang dan menghilangkan diri.

Destinasi seterusnya ialah ke Uniten untuk hantar abang. Tersesat jalan sebanyak 2-3 kali, finally sampai jugak bila jam menunjukkan hampir pukul 2 petang! Sekejap saja disana sebab hanya nak menghantar. Cerita aku tak habis disitu. Kali ni aku pecut laju balik ke rumah di ampang untuk ambil 2 ekor kucing betina Marina daripada 4 kesemuanya untuk aku bawa ke SPCA. Kasi cucuk sikit....maklumlah bila dah meningkat remaja ni 2 ekor tu jadi aktif tak tentu pasal. Tak boleh tidur aku malam-malam bila 2 ekor tu asyik dok mengintai "bopren" kat tepi tingkap. Badan meliuk-lentuk! Aduhai...pengsan aku sampai pukul 3-4 pagi tak boleh lelap sebab terlalu bising mengiau!

Aku sempat sampai ke SPCA Ampang sebelum klinik ditutup pada pukul 3. Aku masih lagi boleh memandu walaupun tidur tak cukup. Aktiviti Ahad aku hanya berakhir pada pukul 4 petang! Hahahahahahahaha.....Dah kira macam marathon lah pulak! Nak 'nap' sekejap rasanya tak berbaloi sebab dah terlalu lewat. Biarlah malamnya sekali harung saja tidur awal. Lagi baik!

Jadi, Ahad aku sekali lagi tak sunyi. Ada saja aktiviti. Perkara-perkara personal yang aku suka buat ialah ke MJ dan main rugby dengan Lions di UM. Lain-lain tu bersama keluarga lebih membuatkan hari minggu aku lebih bermakna. Ok people....aku harap minggu ni lebih produktif!

Isnin, Julai 18, 2016

Busy Sunday!

Raya 1995 di Switzerland


Assalamualaikum adik-adik dan pembaca yang sangat aku hormati dan sayangi sekelian. Sekali lagi kita menyambut Syawal. Cepat rasanya Ramadhan meninggalkan kita. Sedar tak sedar, setiap hari berlalu dengan begitu pantas. Bangun awal pagi, bersiap untuk pergi ke pejabat. Menghadiri beberapa mesyuarat, menghantar email kepada client, membuat report dan pelbagai perkara lagi. Kadang-kala makan tengahari juga terbabas dek kesibukan yang melampau. Balik ke rumah, makan, uruskan tution anak-anak dan bila mata menjeling ke arah jam, waktu dah pun menunjukkan tepat pukul 12 tengah malam. Begitulah keadaan dari sehari ke sehari. Walaubagaimanapun, aku suka jadual yang padat sebegini kerana dengan jadual yang sebegitu rupa, perjalanan seharian aku teratur. Semuanya terancang! Apa yang aku buat pada hari Ahad yakni semalam?

Ahad (17/7/2016)

1) Seperti kebiasaannya, aku akan bangun pada pukul 4.15 pagi, mandi dan bersiap untuk bersama-sama dengan NGO Unggas KL bagi menyediakan sarapan pagi kepada rakan jalanan setiap hari ahad bermula selepas sembahyang subuh hinggalah sekitar 7.30 pagi. Kebiasaannya aku akan berada di Masjid Jamek sekitar 4.45 pagi. Sebenarnya kegiatan tetap diteruskan walaupun dibulan Ramadhan tetapi aku tidak mengikuti programnya sepanjang tempoh tersebut...

Persiapan terpaksa dilakukan didalam masjid jamek kerana memandangkan keadaan persekitarannya sedang didalam proses penambahbaikan/mencantikkan oleh DBKL. Makanya kawasan meletak kereta menjadi sangat terhad. Aku tak naik moto kali ni kerana ada program lain selepas itu. Alhamdulillah semuanya berjalan dengan baik tatkala jam menunjukkan pukul 7 pagi. Terimakasih kepada adik-adik daripada UIA PJ dan sebuah lagi kolej/universiti yang sama-sama membantu selain daripada sukarelawan tegar seperti Farid, Bobo dan Cacing serta seorang lagi yang aku tak ingat namanya..First activity in the morning selesai dilaksanakan dengan jayanya....(aku sendiri yang kata 'jaya' walaupun tak diendorse oleh sesiapa!) Hahahahahahahaha.....

2) Selesai tugas sekitar jam 7.30 pagi. Aku bergegas ke Bangsar seperti kebiasaan hari minggu untuk melihat tempat kerja aku samada semuanya berjalan lancar ataupun tidak. Melihat persekitaran, meninggalkan 1-2 pesanan kepada petugas, membelikan sedikit sarapan untuk mereka dan memastikan tidak ada 'tetamu' yang tak diundang menginap disitu. 'spot check' mestilah dilakukan secara berkala.....hanya untuk memastikan yang semuanya mengikut arahan. Rondaan seperti ini hanya memerlukan masa sekitar 30 minit maksima. Kadang-kadang 'rasa hati' memberitahu ada sesuatu yang tak berapa nak kena.....hahahahahah.......

3) Bersarapan sebentar sebelum menuju Ke UM. Kenapa aku ke UM pada pagi ahad? PJJ? Tidak....memberi 'talk'? Tidak.....Seperti yang aku pernah ceritakan dulu, aku sangat suka bermain rugby. Jika disekolah dulu aku diberikan pilihan samada rugby ataupun pelajaran, sudah pasti aku akan memilih 'bola lonjong' tersebut!

                           Aku dibelakang, no 5 dari kanan

Janjinya latihan untuk pasukan "Sdar Lions - Veteran" akan bermula pada pukul 9 pagi selama 1 jam. Alhamdulillah ramai yang turun pada kali ini. Kategori Veteran ditubuhkan untuk pencinta rugby yang berumur 35 tahun ke atas dan yang masih mempunyai keinginan yang meluap-luap tapi kemampuan dah tak ada! Aku tengok sekeliling, rupa-rupanya aku tak kenal pon dengan sesiapa kerana rata-rata mereka adalah dari batch tengah 90-an manakala aku dari batch 85. Maknyanya, aku lah yang paling veteran ada diatas padang tersebut! Hahahahahaha...

Seorang demi seorang memperkenalkan diri. Ikatan adik-beradik seperti ini amat kuat diantara kami. Yang muda bertemu yang lebih dewasa memperkenalkan diri dan bersalaman. Latihan dimulakan. Baru warm up peluh dah mencurah-curah. Selama sebulan berpuasa, aku tak pergi ke gym. Dulu aku masih ke gym sewaktu Ramadhan tetapi akhirnya aku sendiri yang sakit dan demam berhari-hari. Aunty ada pesan agar aku tak ke gym sewaktu bulan puasa. 

Seronok bermain dengan adik-adik yang ratanya lebih 10 tahun muda daripada aku. Apabila kami berlari sambil pass bola dan ada seorang yang baling terlalu rendah kepada aku (terlalu rendah untuk aku sahaja, tidak pada mereka!) dan aku tak dapat tangkap, beliau memohon maaf kepada aku dengan berkata , "sorry Uncle.....terlupa Uncle dah tak boleh tunduk!". Hahahahahahaha....aku tiba-tiba terlupa yang umur aku dah nak masuk 50 tahun! Tadi masa nak masuk padang, aku rasa macam 17 tahun! All in all, aku sukakan sikap hormat-menghormati diantara pelajar-pelajar junior dan senior walaupun dah keluar sekolah. Dan of course I enjoy the company. Being among the younger ones membuatkan aku rasa 'remaja dan bertenaga'. Hahahahahaha...

4) Aku bergegas pulang dan terlelap sebentar kerana paginya aku bangun awal. Marina kejutkan aku sebab kami ada satu majlis rumah terbuka yang perlu dikunjungi di Segambut. Azumi tak ikut kerana pulang ke U lebih awal manakala Yuya berada di MSN Bukit Jalil untuk perlawanan bolasepak. Jadi, hanya kami bertiga sahaja. Kami akan ke rumah Rashid (bukan budak sdar). Kawan lama aku yang sama-sama bertugas di kedai aiskrim Swensen di Damansara Jaya sekitar penghujung tahun 80-an dulu. Rashid seringkali marah kepada aku sewaktu bertugas dulu kerana aku jarang kerja petang/malam. Selalunya aku akan kerja pagi kerana petangnya aku ada latihan/perlawanan rugby untuk pasukan Royal Selangor Club ataupun Selangor. Aku ada surat daripada RSC Sports Convenor yakni Teng Mui Ngee (pada waktu itu) sekarang ni tak salah aku Richard Dutton yang meminta agar majikan membenarkan aku pulang awal pada hari-hari tertentu untuk menghadiri latihan rugby. Sorry Rashid! Hahahahaha...

Rashid pada waktu itu sedang menghadiri kursus Asasi Jepun di UM. Siangnya menghadiri kelas dan malamnya bekerja untuk mencari wang tambahan. Seringkali aku tumpang moto cub buruknya untuk balik ke rumah. Waktu tu aku cakap moto cub arwah bapaknya yang paling best pernah aku naik! Hahahahaha...Fast forward, Rashid ke Jepun dan aku ke ITM dan seterusnya ke Switzerland. Kami terputus hubungan seketika. Sewaktu aku bertugas di Vogue Cafe, Renaissance Hotel KL, Rashid datang makan malam dengan clientnya. Kami bersalam sakan dan bercerita pendek. Rashid memberitahu aku yang beliau ada girlfriend Jepun bernama Akiko dan akan berkahwin tak lama lagi. 

Fast forward lagi. Rashid ada 4 orang anak kini dan 2 orang sudah pun di universiti. Seorang disekolah menengah dan yang kecilnya bernama Sakura didalam darjah 4. Rumah terbuka diadakan dirumah arwah ibubapanya di Segambut yang tak jauh dari klinik gigi kawan aku, Singh! Aku masih ingat lagi rumah itu kerana pernah melawat Akiko yang didalam pantang sewaktu melahirkan anak pertama yang bernama Akira! Happy berjumpa dan berbual dengan rakan lama. Rakan bujang yang kini telahpun mempunyai anak-anak yang dah besar panjang! Setiap kali aku melihat Rashid, aku akan teringat kisah aku dan dia yang bekerja di kedai aiskrim Swensen's di Damansara Jaya. Semalam sewaktu bertemu, aku tanyakan Rashid, "Shid, kau ingat tak dengan supervisor Swensen's yang nama Lilian?" Rashid ketawa berdekah-dekah penuh makna! Hahahahahahaha.....




Isnin, Julai 11, 2016

3 cerita..

Starsky and Hutch
Cerita 1

Mereka


Ini merupakan kondisi van salah seorang tukang kebun yang amat aku kenali. Katanya van ini sering memberi masalah kepada beliau dan keluarga untuk bergerak kemana-mana. Aku lihat luar dan dalam dan terfikir bahawa van ini tidak layak lagi berada diatas jalanraya kerana selain daripada memudaratkan beliau sekeluarga, ia juga memudaratkan pengguna jalanraya yang lain. Tetapi setelah berbual agak lama dengannya, beliau bagitahu aku, kalau bukan kerana van ini, bagaimana caranya untuk beliau dan isteri pergi dari satu rumah ke satu rumah yang lain untuk bekerja sebagai tukang kebun? Aku jadi 'speechless' tak tahu apa nak cakap. 

Beliau dan isteri amat tekun. Kadang-kadang aku lihat ada anak kecil mereka yang dibawa bersama. Tidur didalam van yang pintunya sengaja dibukakan. Katanya anak mereka demam dan tak ada sesiapa dirumah untuk ditinggalkan. Jadi mereka terpaksa mengusung kemana sahaja mereka pergi potong rumput. Aku sayu...tetapi ada sesuatu pada mereka yang membuatkan aku ingin tahu lebih lanjut lagi. Kedua-dua mereka yang tekun bekerja tidak pernah aku lihat ponteng secara sengaja. Jika lambat, mereka akan menalipon. Jika sakit dan tak dapat hadir, mereka akan gantikan dengan hari lain pula. Apabila aku berkesempatan untuk duduk dan bersembang, mereka mula bercerita...mereka terpaksa bekerja keras demi untuk menyekolahkan anak-anak dan juga untuk melangsaikan sedikit lagi hutang rumah. Mereka ada 3 buah rumah!

Kita

Talipon hanya mahu yang berjenama hebat. Pakaian mesti juga yang mempunyai jenama terbaik. Malu sangat dengan kawan-kawan apabila ditanya dan pakaian bukannya dari ZARA (sekurang-kurangnya).

Kerja taklah sehebat mana tetapi kereta dan apartment tak mahu kalah...Perbelanjaan melebihi pendapatan.....maka akhirnya sampai ke tua asyik menyewa rumah!

Peringatan!

Aku teringin nak pakai suits daripada jenama SACOOR Brothers. Aku teringin nak menunggang motosikal Harley Davidson.
Aku teringin nak menaiki keretapi Orient Express meredah Silk Road.

Tetapi aku pendamkan dulu semua itu kerana aku tahu yang aku tak mampu nak memilikinya secara tunai. Kalau secara credit, itu senang saja...sekarang pon insyallah boleh....

Adik-adik, set your priorities right!

Cerita 2

Aku melihat seorang lelaki berumur, bekerja sebagai tukang cat. Terus-menerus mengecat walaupun cuaca amatlah panas. Apatah lagi kita kini dibulan Ramadhan..tekun sungguh beliau mengecat. Topi besar seperti kebiasaan orang pakai di kebun sayur menutupi kepalanya yang sedikit botak. 

Aku bersembang dengan bosnya bertanyakan perihal para pekerja catnya yang sibuk mengecat dinding belah luar. In fact rumah aku pun dicat oleh beliau. Bosnya memberitahu yang tukang catnya seorang itu sangat rajin. Manakala kerjanya pula sangat halus. Tidak akan berhenti sehingga beliau sendiri merasa puas hati. Oleh sebab itu, bosnya tadi mengekalkan beliau selama dah bertahun ni. Telah lama berkelana dinegara ini dan bekerja sebagai tukang cat. Berkahwin dan mempunyai beberapa orang anak yang kini mempunyai taraf penduduk tetap/warganegara disini. Bosnya berpaling kepada aku dan berbisik memberitahu bahawa salah seorang anak tukang cat ni tadi sedang berada ditahun terakhir universiti tempatan didalam jurusan perubatan!

Dalam diam aku memanjatkan doa agar mereka berdua dan lain-lain yang tak aku kenali diluar sana (juga untuk diri aku sendiri) sentiasa diberikan taufiq dan hidayah dan khudrat serta akal fikiran yang baik untuk berusaha dengan gigih dan tidak hanya berharap kepada takdir!

Kita

Tidak ada keutamaan didalam hal-ehwal menyimpan wang demi pelajaran anak-anak dan masa depan mereka. Rata-ratanya begitu...Tiada perancangan jitu dan segalanya bergantung kepada 'bantuan' (if you know what I mean!)

Cerita 3

Sewaktu aku kecil dulu, aku sering mengikut arwah mama kemana saja beliau pergi. Ke pasar Jelutong aku ikut. Ke Post Office pon aku akan ikut. Kakak-kakak dan abang-abang aku dah besar waktu itu. Semuanya di sekolah menengah dan juga universiti. Tetapi ada satu "habit" luarbiasa arwah mama yang pada suatu waktu dulu aku tak paham. Aku hairan kenapa setiap bulan arwah mama pergi ke Post Office di Gelugor. Seperti biasa, aku juga berdiri disisi arwah mama sewaktu beratur. Dalam genggamannya ada 6 buah buku simpanan. Bila tiba giliran arwah mama, aku lihat beliau meletakkan buku-buku tersebut di kaunter, berbicara sedikit dengan 'teller' dan kemudiannya menyelitkan wang kertas sebanyak RM5 setiap satu buku.

Apabila aku meningkat dewasa dan telah mempunyai keluarga sendiri, aku secara automatis telah menjadi seperti arwah mama. Terus membuka akaun anak-anak dan setiap bulan akan ke bank untuk memasukkan sedikit wang. Terus terang aku hanya masukkan RM10 setiap bulan. In fact pegawai Maybank pun terkejut! Tetapi apabila aku mempunyai wang yang lebih, aku akan bahagikan diantara anak-anak yang bertiga tu dan ditambahkan dengan jumlah pokoknya yakni RM10. Oleh kerana jumlah RM10 seorang tu aku dah masukkan selama berbelas-belas tahun, aku 'upkan' lagi 10 menjadi RM20 sebulan. Kini setiap bulan aku menyimpan sebanyak RM20 didalam akaun mereka masing-masing. Buku bank, aku yang pegang. Tujuan aku membuka akaun-akaun tersebut adalah sebagai persediaan untuk digunakan apabila mereka nak masuk ke universiti nanti. Of course, simpanan lain harus ada untuk anak-anak. Ini hanyalah contoh RM10 yang aku bagi...

Suatu hari aku jadi sedikit buntu bila 'abang' memberitahu aku bahwa untuk membuat assignment, beliau memerlukan laptop. Hmmm, memang banyak perbelanjaannya. Didalam kebuntuan, aunty tiba-tiba bersuara..."akaun simpanan untuk kegunaan misc anak-anak kan ada...". Nah itulah untungnya! Maksud aku, untungnya 'menyimpan' walaupun hanya rm10 sebulan..kerana kita tak tahu bila kita akan memerlukannya! Aku benar-benar lupa dengan duit simpanan tersebut kerana mungkin jumlah simpanan bulanannya yang sangat rendah membuatkan aku mudah terlupa! Tetapi percayalah...ianya amat membantu!

Pengajaran/pesanan ulangan utk adik-adik;

Apa yang aku nak cuba sampaikan kat sini adalah seperti berikut;

Lihatlah orang sekeliling kita yang lebih susah tetapi bijak     mengatur perjalanan hidup mereka sekeluarga.

Jangan berbelanja lebih daripada pendapatan.

Boleh untuk 'berangan' tetapi setkan priority dulu. Uncle juga berangan nak pakai suits yang ditempah daripada SACOOR.

Simpanlah wang walaupun sedikit. Didalam kes ni, walaupun RM10!

Have a productive week ahead!









Reunion

Awal 20an Tak putus-putus 'reunion' datang dan pergi. Seperti yang selalu berlaku, sewaktu aku lepas sekolah/universiti dulu, top...