Sabtu, November 30, 2013

3 orang budak!

NIKE Officials

Pasukan bolasepak bawah 15 tahun VI memang bernasib baik kerana NIKE masih lagi mahu menaja mereka. Kelmarin bertempat di padang sekolah VI, pihak pengurusan NIKE telah pergi dan memberikan latihan khas kepada mereka dengan membawa seorang jurulatih terpilih daripada NIKE untuk mengajar para pemain aspek-aspek penting seorang pemain bolasepak remaja. Kesemua pemain VI yang mewakili negara bagi peringkat umur bawah 15 tahun berkumpul walaupun mereka sedang didalam percutian kini. Jurugambar professional daripada NIKE juga dibawa bersama dan katanya gambar-gambar tersebut akan dimuatkan di ruang berita NIKE peringkat antarabangsa. Alhamdulillah dan sekali lagi aku bersyukur kerana mereka diberikan perhatian yang baik oleh pihak penaja. Katanya lagi setiap 3 bulan pihak NIKE akan pergi melawat mereka disekolah dan asrama untuk mengikuti perkembangan mereka. Dan yang menariknya, pengarah mereka yang muda dan bersemangat tinggi yakni Robin juga menyertai fb pemain bolasepak ini untuk menyelami kegiatan harian mereka didalam dan di luar padang!

Kata-kata penaja

Usai latihan keras yang dijalankan selama satu jam setengah, para pemain dikumpulkan ditepi padang dan diberikan penerangan dan bersoal jawab. Soalan-soalan mereka adalah seperti, sebagai pemain bolasepak, apakah aspek-aspek kasut bola yang mereka lihat...pelbagai jawapan diterima pihak NIKE dan kesemuanya dirakamkan. Ini adalah untuk disalurkan ke ibupejabat NIKE bagi proses R&D pengeluaran boots-boots baru nanti. Para pemain dan pihak penaja nampak serasi dan sangat mesra kerana selain daripada faktor umur yang didalam lingkungan 20-an, para pengurus NIKE ini juga sangat rapat dengan para pemain. Mereka mengikuti setiap perkembangan pemain bolasepak bawah 15 tahun VI dengan teliti dan mereka juga sering berhubung di hujung minggu. Aku nampak hubungan sukan ini sangat positif dan pihak NIKE juga mengucapkan jutaan terimakasih kepada kami yakni ibubapa (VIPSG - Victoria Institution Parents Support Group) yang sentiasa berada dipadang walaupun para pemain hanya menjalani latihan biasa dan bukannya perlawanan. Aku berharap agar hubungan sihat antara pemain-NIKE-VIPSG akan berlanjutan.

Mendapat tajaan kasut Hiper Venom dan bola!

Selesai latihan dan pep talk, pihak pengurusan NIKE sekali lagi membuat kejutan kepada para pemain, mula-mula dengan pemberian sebiji bolasepak NIKE setiap pemain disusuli dengan pemberian 'goody bag' dan katanya Robin, sebagai hadiah hujung tahun kepada pemain. To their surprise apabila goody bag tersebut dibuka, para pemain terperanjat apabila mendapati yang goody bag tersebut berisi dengan kasut bola NIKE HIPER VENOM yang mahal harganya sepasang setiap pemain! Kami ibubapa turut berbangga dan terhutang budi dengan pihak NIKE. Sekali lagi aku nak ucapkan terimakasih kepada mereka yang setakat ini telah berbelanja besar termasuk membawa NEYMAR bertemu dan bermain futsal dengan anak-anak ini dihari raya haji yang pertama dulu. Alhamdulillah!
 
Yuya leka

Yuya kini sedang meniti usia awal remaja apabila beliau berjaya menamatkan sekolah rendah sebulan yang lalu dan begitu juga dengan sekolah agama. Aku masih ingat sewaktu kecil Yuya akan merengek meminta izin untuk tidak ke sekolah dengan pelbagai alasan diberikan dan kebanyakkan alasan-alasannya tidak masuk akal! Disebelah paginya Yuya harus bangun awal dan bersiap untuk ke sekolah agama. Muka masih mengantuk sebab bangun awal. Sekembalinya dari sekolah agama Yuya harus bersiap dalam masa 30 minit kerana van akan datang menjemput Yuya untuk ke sekolah kebangsaan pula. Pada mulanya aku sangat kasihankan Yuya tetapi memikirkan yang pelajaran sangat penting, aku gagahkan juga perasaan sayu aku dengan memberikan Yuya kata-kata semangat untuk terus kesekolah. Yuya pernah meminta izin daripada aku untuk tidak menyuruhnya kesekolah agama. Yuya minta diberhentikan dari sekolah agama. Aku tersandar memikirkan alasan kukuh yang harus aku berikan kepada Yuya.

Ar Rahmaniah khatam Quran

2 minggu selepas majlis khatam Quran disekolah kebangsaan, sekali lagi Yuya dan rakan-rakan diraikan. Kali ini disekolah agama Ar Rahmaniah pula bilamana mereka mengadakan majlis khatam Quran bagi para pelajar sekolah agama dan sekali lagi Yuya melaluinya. Perasaan bangga dan puas terpancar dimuka Yuya tatkala beliau sedang membacakan ayat-ayat suci Al Quran diatas pentas! Aku sangat berbangga dengan pencapaian ini. Daripada malas dan mahu berhenti sekolah agama, akhirnya Yuya telah berjaya menghabiskan 6 tahun belajar di sekolah agama Ar Rahmaniah dan khatam Quran. Hilang penat aku selama 6 tahun ini mengikuti perkembangan persekolahan rendahnya. Aku menyuapkan pulut kuning ke mulut Yuya sebagai tanda simbolik khatam dan Yuya aku lihat puas! Tahniah Yuya kerana berjaya menghabiskan 30 juzuk walaupun mengambil masa selama 6 tahun! Papa sangat berbangga!

Beberapa minggu yang sudah, sekali lagi Yuya kesekolah. Tapi kali ini adalah untuk mengambil keputusan peperiksaan UPSR. Aku jadi berdebar kerana aku tahu matapelajaran Yuya adalah seperti permainan yo-yo. Apabila aku memberi perhatian, markahnya akan menjadi baik tetapi bila aku sibuk dan tidak sempat menelaah pelajaran bersamanya, markah peperiksaan Yuya akan menjunam turun. Guru-guru Yuya juga amat risau. Banyak kali aku pergi berjumpa guru-guru kelasnya dan kesimpulan yang para guru dan aku dapat rumuskan ialah, aku terpaksa duduk bersama-sama Yuya setiap hari dan mengulangkaji pelajarannya bersama-sama. Jadi setiap malam pukul 8 hinggalah 10 aku akan bersama-sama Yuya duduk dimeja dan bersama-sama melakukan latihan-latihan daripada matapelajaran yang ada. Kesemua matapelajaran aku baca dan ikut. Sama seperti Yuya. Selepas subuh pula kami akan duduk selama 30 minit sebelum Yuya ke sekolah semata-mata untuk sekali lagi bersoal jawab dengan Yuya untuk mengetahui samada Yuya faham ataupun tidak pelajaran yang kami belajar malam sebelumnya! Alhamdulillah keputusan Yuya membanggakan aku walaupun Yuya hanya mendapat 4A1B tapi aku tahu Yuya telah berusaha keras dan bersengkang mata bersama-sama aku setiap malam dan subuh mengulangkaji pelajaran! Tahniah sekali lagi dari Papa!

Tidur sendiri sekarang!

3 malam yang lepas, Marina bagitahu aku yang dia mahukan tilam sendiri, selimut sendiri dan bantal sendiri. Dia tak mahu berkongsi katil lagi sebab katanya dia dah besar! Dia nak tidur sendiri dibawah dan minta jangan diganggu. Wow...dah besar rupanya anak gadis aku ni....Bila aku balik kerja, budak ni lah yang akan buka pintu. Bunyi enjin moto aku pun dia dah tahu. Dari mula dia bukak pintu, mulut dia akan terus bercakap sampailah waktu dia tertidur! Yuya akan datang kat aku dan komplen, "Papa tolong suruh Marina diam sekejap.....sekejap pun jadilah...aman kejap rumah ni.." Aku tak tahu samada nak ketawa ataupun nak marah. Tapi dengan muka serious aku akan panggil Marina duduk atas riba dan bagitahu bahawa setiap orang akan bercakap, perlu bercakap dan mahu bercakap. Tapi ada juga orang yang mahu keadaan tu aman dan hening....Marina cebik mulut kat aku, terjun turun dari peha aku dan meluru masuk bilik. Yuya lega....tapi selang 5 minit dia keluar dengan muka tak bersalah dan sambung bercerita pasal Masyitah....kawan kelas dia. Yuya naik angin...aku senyum sendirian!
 
Dah 2 malam Marina tidur sendirian dengan Minnie Mouse dan Crocky (buaya) di tilam bawah. Dan 2 kali juga setiap pagi bila aku bangun nak mandi Marina sudah terperosok diatas katil bahagian tepi! Sambil mandi aku tersenyum sendirian lagi. MasyAllah.....dulu Azumi seperti ini. Sekarang dah berumur 15 tahun. Yuya juga mengekor dan kini sudah 12 tahun. Marina masih baby dimata aku, kini sudah 7 tahun umurnya....semuanya akan membesar dengan cepat dan seorang demi seorang akan meninggalkan aku dirumah....kesayuan mula bersarang......Have a great weekend people!

Isnin, November 25, 2013

SDAR vs VI

Coach Lan, Cikgu Farah dan Cikgu Hidayah yg banyak membantu!

2 minggu yang sudah, aku telah menganjurkan perlawanan bolasepak dan ragbi bawah 15 tahun bertempat di padang VI. Ini aku laksanakan demi untuk pembangunan sukan kedua-dua sekolah. Kenapa VI? Kerana abang bersekolah disana dan bermain bolasepak untuk pasukan bawah 15 tahun VI. Dan kenapa SDAR? Jawapannya sangat senang. Sebab aku bersekolah disana selama 5 tahun dari 1981 hingga 1985. Aku berpendapat bahawa kedua-dua pasukan akan mendapat faedah hasil daripada perlawanan persahabatan yang aku anjurkan. VI memang terkenal dengan sejarah bolasepak dan banyak mengungguli dan melahirkan pemain ternama negara manakala SDAR pula merupakan sebuah sekolah yang mempunyai sejarah ragbi yang unggul sejak dari dulu lagi. Penyatuan kedua-dua pasukan ini dapadang sekolah VI tempohari telah banyak memberi kesan positif kepada keempat-empat pasukan yang bertanding.  SDAR belajar banyak daripada VI didalam perlawanan bolasepak manakala VI belajar juga didalam perlawanan rugby. It was a win-win situation and at the end of the day, coaches and players of both teams enjoyed the games that I organised. Alhamdulillah!


Pasukan bolasepak VI B15

Pasukan bolasepak bawah 15 tahun VI adalah merupakan juara KL dan juara kebangsaan pada tahun 2013. 3 bulan sebelum PMR mereka tidak dibenarkan bermain bolasepak bagi memberi masa kepada mereka untuk mengulangkaji pelajaran. Kelas tambahan banyak diadakan untuk para pemain bolasepak ini kerana pihak sekolah amat prihatin dan pada masa yang sama amat risaukan apakah keputusan PMR budak-budak bolasepak ni nanti! Aku tak terkecuali kerana sepanjang tahun program latihan dan perlawanan mereka sangatlah padat. Aku cuma mampu menasihati dan berdoa agar abang dan rakan-rakannya nanti beroleh kejayaan yang mampu membanggakan ibubapa dan juga pihak sekolah! Tetapi setelah 3 bulan tidak bermain, kami telah dapat mengenalpasti banyak kelemahan-kelemahan yang memang dijangkakan. Pemain tidak lagi alert dan sharp seperti sebelumnya dan yang amat merisaukan ialah kelemahan dari segi stamina dan pertambahan berat badan masing-masing. Nampak gayanya, coach pada tahun depan haruslah berusaha lebih lagi. Para pemain juga mesti menambahkan waktu latihan dan kontrol apa-apa yang dimakan setiap hari!

Pasukan ragbi SDAR B15

Kehebatan pasukan rugby SDAR memang tidak perlu dipersoalkan lagi. Pada tahun ini saja mereka telah menjuarai kejohanan rugby bawah 15, 16 dan 17 peringkat Negeri Sembilan dan yang terbaru, pasukan bawah 15 tahun menjuarai peringkat kebangsaan yang berlangsung di Perlis pada minggu lalu. Syabas adik-adik yang telah berjaya mengharumkan nama sekolah. Aku sangat berbangga! Sekarang ini mereka mempunyai pelbagai kemudahan sukan yang tak pernah aku dapat dan rasai dulu. Jersey sahaja dah complete set. Waktu aku dulu, jerseynya dibeli di Thailand dan seluar kami pulak memang tidak seragam. Bertampung-tampung warna seluar ditengah padang. Mereka kini juga mempunyai sebuah gym yang serba lengkap dengan segala kemudahan untuk memantapkan stamina dan bentuk fizikal. Tahniah kepada adik-adik yang menjadi johan kebangsaan minggu lalu! Kami sebagai bekas pelajar sangat berbangga!

Coach Lan membentuk strategi baru..

Coach Lan akan meninggalkan pasukan ini pada tahun depan dan beralih kepada pembangunan bolasepak peringkat bawahan yakni menjaga pasukan tingkatan 1, 2 dan 3. Pasukan bawah 15 tahun sekarang mencapai matlamat sekolah dengan pencapaian-pencapaian yang sangat membanggakan hasil kerja keras Coach Lan selama 3 tahun. Program pembangunan bolasepak kelolaan Coach Lan sangat berhasil. Para ibubapa ada menyatakan kegusaran mereka jika Coach Lan tidak lagi menjadi jurulatih mereka pada tahun depan. Mereka risau yang jurulatih baru tidak mampu mencapai pencapaian baik Coach Lan. Para pemain juga berpendapat sama. Aku hanya mendengar luahan perasaan mereka. Dalam diam aku cuba mengatur satu lagi perlawanan pada pertengahn disember nanti dengan sebuah sekolah sukan dari Negeri Sembilan. Harapan aku agar sedikit sumbangan tenaga aku seperti ini dapat memberikan hasil kepada anak-anak itu nanti! InsyAllah. Kini aku lebih selesa bergerak sendirian. Ini aku lakukan agar segala perancangan aku tidak terganggu. Aku akan berusaha agar setiap bulan akan ada satu perlawanan berkualiti sehinggalah kehujung tahun 2014. Ini bermakna mereka akan bermain 12 perlawanan berkualiti bermula Januari depan. Harapan aku juga agar para jurulatih, pihak sekolah dan para ibubapa akan menyokong usaha-aku ini. Hanya inilah saja yang aku mampu sumbang untuk sekolah ini.

SDAR rugby team mendengar arahan..

Walaupun telah lama aku meninggalkan bangku sekolah yakni tahun 1985, tetapi jauh dilubuk hati aku, ketika bersama-sama dengan rakan-rakan, kami masih seperti berumur 17 tahun. Bercerita mengenai kisah-kisah lama walaupun cerita-cerita tersebut sudah diualangi beribu-ribu kali. Alumni kami sangat kuat. Bekas pelajar seperti aku mempunyai Yang DiPertua yang sangat komited. Aku rasa dia meluangkan masa lebih kepada Persatuan Bekas Pelajar dan juga sekolah daripada di pejabatnya sendiri. Setiap majlis yang dianjurkan oleh bekas pelajar, dia akan berada bersama-sama dan jika ada apa-apa majlis disekolah, dia juga akan berada disana! Setiap batch pula mempunyai ketua masing-masing. Dan ketua-ketua inilah yang akan bermesyuarat dengan YDP sekerap mungkin. Pelbagai aktiviti diadakan bersama. Selain daripada itu, setiap batch dan juga setiap negeri akan menganjurkan sessi TT (teh tarik sesssion) setiap bulan kalaupun tidak setiap minggu. Sessi-sessi sebeginilah yang kami gunakan sebaik mungkin untuk bertanya khabar, berbincang mengenai business dan pelbagai topik lagi dan tidak terkecuali apakah yang dapat kami sumbangkan kepada adik-adik SDAR di Sungai Gadut? Apa juga kejayaan yang dicapai oleh adik-adik disekolah akan kami rai kan sebagai kejayaan kami juga. Begitu juga apabila adik-adik kami disekolah mempunyai masalah, masalah itu akan dikongsi bersama dengan abang-abang seperti kami dan akan dibincangkan di FB dan jalan penyelesaian akan dicari!
 
Baiklah sehingga berjumpa lagi, selamat malam, have a nice and productive week ahead people...good night!

Sabtu, November 16, 2013

Reunion di Suisse

Lobby di Cesar Ritz

Masa berlalu begitu pantas. Sedar tak sedar sudah lebih 20 tahun aku meninggalkan Cesar Ritz yakni salah sebuah sekolah perhotelan yang terbaik didunia! Cesar Ritz melahirkan ramai hoteliers ternama dunia. Pergi saja kemana-mana didunia ini terutamanya hotel-hotel berjenama besar dan antarabangsa, pasti aku akan bertemu alumni daripada Cesar Ritz. Didalam batch aku, telah ramai yang menjadi General Manager dan ramai juga yang operate hotel-hotel besar diseluruh dunia. Dari Monaco ke Paris ke London ke New York ke Hong Kong Ke Tokyo ke Afrika, ke Vietnam ke Jakarta dan banyak lagi yang aku tak tersebut kesemuanya! Aku berbangga dengan pencapaian rakan-rakan aku semua. Tak aku sangka rakan-rakan aku yang dahulunya malas belajar, setiap malam mabuk di bar-bar berdekatan dan perpeleseran, kini menjawat jawatan-jawatan tinggi yang aku tak terduga lebih daripada 20 tahun dulu!
 
Diawal januari 2013, aku mendapat email yang menjemput aku dan rakan-rakan lain diseluruh dunia untuk sekali lagi berkumpul disekolah lama kami di Switzerland. Surat jemputan datangnya daripada Christos, seorang budak Greek daripada kelas aku yang berkahwin dengan Raphael, gadis Suisse yang juga senior kami 2 tahun. Christos dan Raphy (panggilan kami kepada Raphael) kini merupakan pengusaha hotel di Switzerland yang mana tetamu-tetamu mereka adalah merupakan orang-orang ternama termasuklah pembesar-pembesar negara yang berkumpul di Davos tempohari! Aku sangat berbangga dengan pencapaian mereka. Mereka juga dikurniakan dengan anak-anak yang comel hasil perkahwinan campur antara Greek dan Suisse!

Sebuah kilang cokelat

Aku tidak bernasib baik kerana kali ini aku tidak dapat mengikuti mereka didalam pertemuan yang julung-julung kali diadakan. Teman aku Elaine dari Hong Kong, Masato dari Jepun, Georgina dari Malaysia yang kini menetap di kota London, Jordi dan Luis dari Sepanyol dan ramai lagi telah berkumpul disekolah yang banyak mengajar kami erti hospitaliti, sekolah yang banyak mengajar kami bergaul dengan para pelajar yang datangnya daripada beratus-ratus negara dan juga sekolah yang mengajar kami supaya berdaya saing dan tahan lasak tentang sepak-terajang dunia korporat dan perhotelan yang sentiasa mencabar. Kami ke sana dengan komitmen yang sangat tinggi. Sewaktu mengambil keputusan yang kami akan menyambung pelajaran didalam bidang perhotelan, kami telah tahu bahawa kami tidak akan mempunyai waktu yang terluang untuk keluarga. Waktu kami akan menjadi terhad. Bekerja sehingga 16-18 jam sehari menjadi kebiasaan bagi kami. Tidak bercuti sewaktu musim perayaan juga merupakan perkara biasa bagi kami. Kami tidak merengek-rengek meminta kebenaran untuk bercuti dan pulang ke kampung halaman. Kami tidak membuat muka sembab tatkala permohonan cuti ditolak majikan dan kami tidak juga berhenti kerja semata-mata kerana tidak dapat cuti raya selama 2 hari! Semua itu adalah perkara biasa. Semua itu mengajar kami erti berdikari, berdisiplin memotivasikan diri dan pelbagai perkara-perkara positif yang lain. Pokok pangkalnya ialah "PASSION". Kami sayang apa yang kami lakukan. Mengemop lantai, mencuci tandas, mengemas katil, membuang sampah, memasak, dan lain-lainnya bukanlah pekerjaan yang bermartabat rendah. Itu semua hanyalah sebahagian daripada pekerjaan yang pernah aku lakukan. Adatlah...semuanya bermula dari bawah. Bagi aku, you have to be comfortable dengan kerja-kerja bawahan sebelum melangkah ke atas menaiki tangga korporat. Alhamdulillah aku telah melaksanakan kesemuanya dan pernah juga merasa melaksanakan tugas dengan baik dan meraih berpuluh juta ringgit pendapatan hotel setahun. Ini adalah pekerjaan mulia. Aku pernah sekali bertanya kepada seorang sheikh di Masjidil Haram apakah aku 'tidak baik' dan 'tidak bagus' kerana tidak berkesempatan melaksanakan solat terawikh setiap malam bulan ramadhan secara berjemaah di Masjidil Haram? Jawabnya, buatlah pekerjaan aku yakni memberi dan menyediakan makanan serta minuman kepada lebih 1500 jemaah setiap waktu makan. InsyAllah ganjarannya lebih besar lagi! Aku tergamam! Terus sambung bekerja walaupun terawikh sedang berlangsung di Masjidil Haram waktu itu!

Student bar, The Dog And Lamppost

Ini merupakan tempat yang paling 'happening' disekolah aku. Bar ini dijalankan dan diuruskan oleh para pelajar sendiri. Segala promosi, penjualan dan pengambilan stok hanya dilakukan oleh para pelajar. Maka oleh itu ramai yang setelah graduate dari Cesar Ritz menjawat jawatan sebagai Bar Manager dihotel-hotel seluruh dunia. Ini adalah kerana di bar itulah mereka dilatih untuk melakukan segala macam pekerjaan. Namanya yang cukup unik, mengembalikan nostalgia kami sewaktu bergelar pelajar dulu.


Duduk kiri Luc Hegetscweiler dan Harold Fracheboud

Matapelajaran-matapelajaran yang diajar sangatlah memenuhi citarasa dan kemahuan aku. Aku paling gembira bilamana aku berada didalam kelas 'service'. Walauypun penat kerana bekerja 16 jam sehari tetapi lecturer aku seperti Luc dan Harold sangat-sangat bagus dan baik hati. Mereka akan bersama-sama aku siang dan malam. Bila aku letih, merekalah yang sentiasa memberi perangsang kepada aku untuk bangun dan berusaha lebih keras. Sehingga kini jika aku masih ada kemushkilan tentang service atau apa-apa pertanyaan tentang hotel, merekalah menjadi buku rujukan aku! Aku juga tidak ketinggalan memakai baju seperti budak-budak diatas. Selepas sekolah, aku diterima untuk bekerja di Geneva. Sebuah bandaraya hebat, khas untuk orang-orang kaya tetapi tidaklah sebesar yang aku jangkakan. Setelah kontrak aku hampir tamat, aku telah dipanggil semula untuk kembali ke Cesar Ritz dan menjadi pensyarah dan bersama-sama dengan Luc serta Harold mengajar pelajar-pelajar yang datangnya dari segenap pelosok benua. Dari berdua didalam gambar, kini Luc dan Harold mempunyai seorang lagi tenaga pengajar yang juga merupakan bekas pelajar mereka dulu yakni ALI!

Classmate aku dulu, Elaine!

Elaine sangat bijak didalam subject accounting. Apa saja masalah accounting akan ditangani oleh Elaine dengan sangat mudah! Elaine duduk dihadapan sekali didalam kelas manakala aku duduk dibelakang sekali didalam kelas bersebelahan dengan Karin Scmidt (Germany). Setiap kelas hanya mempunyai seramai 19-20 orang pelajar. Jumlah yang sangat kecil bagi aku yang datang dari Malaysia! Setiap pelajaran akan mempunyai 2 waktu selama 40 minit setiap satu dan 10 minit break ditengah-tengahnya. Didalam waktu rehat itu, kami dibenarkan turun ke cafe untuk minum kopi ataupun menghisap rokok. Sangat bebas dan santai. Kami juga bebas bersoal jawab dengan para pensyarah yang kesemuanya amat baik dan sentiasa mendengar pendapat kami. Kami juga bebas berdebat dengan para pensyarah dan pada malamnya pula kami akan sama-sama berkunjung ke restaurant untuk makan malam bersama. Sering juga kami dipanggil ke rumah mereka hanya untuk minum petang!
 
Memang sangat menyeronokkan apabila dapat bertemu kawan lama. Pada minggu lalu aku bertemu seorang kawan lama di alam maya, AiYi. AiYi merupakan junior aku sewaktu aku mula mengajar disana. Lama tidak mendapat kabar berita dan kini rupanya Ai Yi bekerja dengan sebuah syarikat perhotelan antarabangsa yang sangat besar berpengkalan di Singapura untuk Asia Pacific dan beliau sedang mencari seorang General Manager untuk sebuah hotel antarabangsa yang sedang diambil alih oleh syarikat beliau di Melaka. Beliau ada bertanya samada aku berminat ataupun tidak. Aku jawab terimakasih dan tidak. Aku sudah menjawat jawatan itu sewaktu aku di Langkawi. Cukuplah sekali......

Sabtu, November 09, 2013

Music 2

Shan, Loga, David, Hock, Meng dan Frances

Aku memang minat dengan Alleycats. Siapa yang tidak? Walaupun kesemuanya berbangsa asing tetapi mereka sangat hebat. Daripada mengenali mereka melalui corong-corong radio ataupun kaset yang dibeli di kedai sehinggalah aku mula bertemu mereka secara 'live' apabila aku bekerja di PJ Hilton sekitar tahun 1980-an dan mereka membuat persembahan di kelab disana yang bernama "Reflections". David, Loga, Ah Hock, Ah Meng, Frances dan Shan akan datang ke Paya Serai bilamana selesai persembahan mereka. Pada waktu itu aku bekerja malam dari 11 malam sampai ke 7 pagi selama 6 bulan kerana itu membolehkan aku menghadiri kelas bahasa Perancis di Alliance Francaise pada awal malamnya. Persembahan mereka akan berakhir sekitar jam 1 pagi. Shan akan datang dan order makanan untuk abang-abangnya, Loga dan David. Bagi aku, kumpulan ini merupakan kumpulan yang tersangat baik dan sopan. Tak pernah marah-marah dan tak pernah meninggikan suara ketika order 'nasi goreng kampung' dengan aku. Apatah lagi Ah Hock dan Ah Meng. Semuanya cakap Melayu dengan fasih dan tak pernah aku dengar mereka bertutur didalam bahasa orang putih kecuali kalau didatangi tetamu luar negara. Senyuman tidak pernah lekang dari wajah terutamanya Ah Hock dan Ah Meng! Lagu-lagu mereka meruntun jiwa. Ada sekali sewaktu aku di Mekah dan tidak pulang berhari-raya ditanahair bersama keluarga, lagu-lagu Alleycats dan video clip mereka menjadi peneman aku sebelum tidur.....

Flybaits

Aku tak kenal dengan mereka secara dekat tetapi aku kenal amat dengan Fredo yakni penyanyi mereka. Mana tidaknya, sewaktu Fredo berpecah dengan Flybaits dan menubuhkan kumpulan baru bernama 'Fredo And The Flinstone', mereka bermain di Piccadilly, Damansara Jaya.  Aku jual nasi lemak dan teh tarik betul-betul didepan Piccadilly bersama-sama dengan Bob dan Sulaiman. Fredo setiap malam akan datang menjamah nasi lemak Bob. Kalau dia busy dan sibuk dengan peminat dia kat atas, 'bouncer' akan bagitahu pada aku dan aku akan bungkuskan nasi lemak dan teh tarik untuk Fredo. Aku dapat special pass sebab hantar supper kat Fredo. Hahahahahaha....Lagu-lagu Fredo juga meruntun jiwa dan raga. Beberapa hari yang lalu aku terbaca satu article di salah sebuah suratkhabar tentang Fredo. Katanya Fredo kini sudah berusia 60 tahun tetapi masih menyanyi! Hahahahahahaha......dah lama rupanya cerita Fredo perform kat Piccadilly.....cuma aku saja yang tak perasan bahawa usia aku jugak meningkat sama! Hahahahahaha....

Dah Datuk!

Tahniah aku ucapkan kepada penyanyi bersuara lunak merdu ini kerana dianugerahkan gelaran Datuk. Aku rasa Jamal memang layak. Dia seorang 'living legend'. Suaranya tiada tandingan dan tidak akan berjaya diganti. Aku masih ingat pada Bintang RTM peringkat akhir bilamana Jamal merebahkan badan dan melutut sambil mendendangkan lagu Alleycats dengan gayanya yang tersendiri. Keesokan harinya lagu Alleycats itu menjadi siulan aku sewaktu ke sekolah. Aku mula kenal Jamal Abdillah sejak tahun 1980 pada ketika aku di darjah 6 sekolah rendah iskandar di alor setar. Gaya Jamal dan suara dalamnya turut menjadi ikutan aku pada waktu itu walaupun aku cuma berada didalam darjah 6.

Roy dan Fran

Satu pasangan yang terbaik bagi aku pada waktu itu. Keserasian mereka mendendangkan lagu serta keharmonian suara mereka membuatkan nama mereka cepat melonjak naik apatah lagi mereka merupakan pasangan duo bukan melayu. Roy akan bermain piano manakala Fran akan menyanyi disebelahnya. Pada mulanya ramai yang beranggapan bahawa mereka merupakan pasangan yang lebih daripada 'teman tapi mesra'. Tapi hingga kesudah impian para peminat menyaksikan mereka berkahwin tidak kesampaian apabila Roy berhijrah ke Australia dan memulakan karier nyanyiannya disana dan Fran mula membuat album-album solo dan seterusnya berkahwin. Walapun sudah berpuluh tahun lagu mereka berkumandang, tetapi para peminat masih teruja apabila mendengar nyanyian dan dendangan mereka berdua.
 
Aku suka mendengar lagu. Tidak kiralah samada ianya lagu tempatan, asing atau lagu-lagu etnik sekalipun asalkan ianya merdu dan sedap untuk didengar, aku akan terus meminatinya. Lagu-lagu inggeris yang beremtak rock dan heavy metal serta new wave juga menjadi halua telinga aku pada suatu ketika. Tetapi apakah aku lalai tatkala mendengar lagu-lagu tersebut? Alhamdulillah tidak. Allah telah memberikan kita akal dan fikiran untuk berfikir. Makanya, pertimbangkanlah dengan sewajarnya! Have a great weekend people! By the way, badan aku seram sejuk seminggu ni. Nak demam tak demam....ishhhhh!

Pengembaraan Solo Tanpa Tujuan - part 5

(cerita ini diambil dari entry saya di FB, trip 30/9 -7/10) Alhamdulillah saya selamat sampai di Hualamphong Train Station dan seterusny...