Rabu, April 26, 2017

Nak pesan sikit...

it's a long road...
Assalamualaikum aku ucapkan kepada adik-adik yang membaca tulisan-tulisan aku dan juga kepada kakak-kakak dan abang-abang yang membaca ataupun hanya singgah transit sebentar sebelum ke destinasi lain.... Dah lama aku tak bagi nasihat kepada adik-adik pembaca. Jadi hari ni bila sekejap panas dan sekejap hujan, aku secara tiba-tiba teringat nak tinggalkan pesan sikit kepada adik-adik aku.

Adik-adik sekelian. Usaha keras dan disiplin yang tinggi ialah kunci kejayaan. Jika adik-adik 'tersadung' akar yang menjalar sewaktu sedang santai berjalan, jangan cepat melatah. Duduklah sebentar. Pegang luka di lutut itu. Rasakan kesakitannya. Fikirkan kenapa adik-adik tak sedar yang ada akar besar menjalar dibawah. Fikirkan betapa sakitnya apabila lutut adik-adik terluka. Ambillah sedikit masa. Fikir dengan lebih dalam dari kebiasaan. Jikalau adik-adik berjalan dengan berhati-hati, kaki adik-adik pasti  tidak akan tersangkut diakar pokok. Jika adik-adik berjalan sambil sesekali melihat ke bawah, adik-adik pasti tidak akan luka dilutut. Jika adik-adik membuat sedikit 'homework' sebelum cuba jalan menyeberangi denai, adik-adik pasti akan dapat sampai ke destinasi tanpa sebarang kesulitan. Faham maksud yang tersirat?

Aku dah pencen kerja hotel kerana dah tak ada post lagi untuk aku. Sebabnya, aku dah rasa semua post yang ada. Dari paling bawah hinggalah yang paling atas. Lepas daripada itu, dah tak ada apa lagi yang nak aku kejar. Semuanya selesai di posisi tersebut. Semuanya dah aku nikmati. Pernah aku bercerita dulu bahawa niat aku ialah untuk mencapai posisi yang paling tinggi dan seterusnya pencen selepas beberapa waktu menjawat posisi tersebut dan itulah yang aku lakukan. Walaubagaimanapun, seperti yang aku tulis perihal diri aku disebelah kanan muka blog ini, rezeki aku dibidang ini masih ada. Alhamdulillah. Selain daripada sibuk dengan pembinaan sebuah hotel butik kecil di KL, aku juga dilantik menjadi perunding untuk sebuah hotel berjenama antarabangsa yang bakal didirikan di utara tanahair.  Kedua-dua projek ini sedang berjalan serentak kini. Apakah aku 'happy' dengan apa yang aku lakukan sekarang? Sudah pasti. Ini ialah kerana bidang ini ialah 'passion' aku. Jika aku tak buat kerja ni, aku tak tahu kerja apalagi yang akan aku buat....Pernahkah aku jatuh dulu? Sudah pasti....banyak kali...apakah aku mengambil masa yang lama untuk duduk sebelum bangun dan kemudiannya berlari? Tidak. Aku hanya duduk sebentar. Aku analisa kejatuhan tersebut. Aku buat perancangan baru. Aku bangun semula. Aku bertatih. Aku langkah kaki aku satu persatu. Aku pastikan yang aku tak ulangi kesalahan sebelum itu. Aku ikut aturan dan jadual yang aku dah sediakan. Aku lebih berdisiplin. Aku lebih berhati-hati.

Adik-adik yang aku hormati dan sayangi. Jika adik-adik minat dengan sesuatu perkara, laksanakanlah tanggungjawab adik-adik dengan jujur dan amanah. Kerjalah dengan bersungguh-sungguh. Belajar dan terus belajar bidang yang adik-adik minati itu tanpa jemu. Seringlah bertanya kepada orang yang lebih berpengalaman. Jangan malu. Setelah adik-adik mahir, bantulah para pekerja baru. Apabila adik-adik membantu mereka, ingatan adik-adik terhadap perkara yang diajar tadi juga akan bertambah mantap. Ini juga yang sering aku bagitahu kepada anak-anak aku. Jangan kedekut ilmu. Berkongsilah pengetahuan yang ada.....insyAllah adik-adik akan lebih disayangi nanti. 

Itu saja yang aku nak pesan kepada adik-adik.............hahahahahahahahahahahahahahahahahahaha...
 

Isnin, April 17, 2017

Cikgu Amir dan Speedy Bilis..

Marina Ayumi bangga! 
Assalamualaikum sekali lagi adik-beradik yang sangat aku sayangi.. Selalu sangat aku bercerita pasal Azumi dan Yuya sewaktu mereka aktif bersukan disekolah dulu. Kali ni aku nak cerita pasal Marina pulak. Hahahahahahaha....Tahun lalu Marina bagitahu aku yang dia nak main hoki. Aku ikut saja sebab abang-abangnya dulu pun aktif bersukan sampai merata ceruk aku ikut. Aku bawak (orang kedah kata, 'mott') naik moto ke Pertama Kompleks untuk cari kayu hoki. Yang basic saja...taklah advance..beli kayu dapat bola pree! Lepas beli kayu hoki, aku bawak dia pi minum kat kedai dibawah. Sambil minum sambil belek kayu hoki. Mata Marina bersinar. Hidungnya kembang kuncup. Di masukkan dalam sarung. Lepas 30 saat dibuka balik dan dibelek lagi kayu hoki tu...Hidungnya kembang kuncup kembali!

Setiap minggu Cikgu Amir akan mengaturkan perlawanan persahabatan di padang hoki samada UM ataupun UIA untuk para pemain dapat sesuaikan diri dengan keadaan padang yang licin dan bersaiz pertandingan sebenar. Cikgu Amir akan hantar message siang dan malam memberitahu mengenai kesemua program Speedy Bilis. Cikgu Amir aturkan makan dan minum. Cikgu Amir aturkan transport untuk bawak budak-budak ni kemana-mana. Cikgu Amir sediakan makanan dan minuman. Cikgu Amir hantarkan anak-anak sampai ke pagar rumah dan talipon ibubapa. Cikgu Amir mohon maaf pada ibubapa sebab latihannya keras sewaktu dipadang. Cikgu Amir mohon maaf dulu kepada ibubapa bila nak mintak ibubapa tolong bawak kereta untuk sama-sama konvoi ke sesuatu perlawanan kerana keretanya hanya muat 3 orang dan duit kurang untuk sewa bas. Kami ibubapa amat memahami dan kami sebagai ibubapa berjanji untuk melakukan apa saja bagi membantu Cikgu Amir dan pihak sekolah serta para pemain untuk maju lagi didalam permainan hoki dan pelajaran mereka. 



Aku rasa ramai lagi cikgu-cikgu diluar sana yang bertungkus-lumus didalam melaksanakan tanggungjawab mulia mereka ini, cuma ianya amat jarang diwar-warkan. Jika kita lihat jadual mengajar mereka, aku pasti kita akan kagum dengan mereka. Pada yang bersekolah pagi, lepas subuh dah bersiap untuk ke tempat kerja. Masuk kelas, menghadapi kerenah para pelajar, mesyuarat, arahan dari pejabat daerah, kpi setiap guru, siapkan program pembelajaran, petangnya ada program ko-ko, lepas tu ada lagi. Cuti sekolah cikgu-cikgu masih sibuk dengan pelbagai program lain. Waaahhhh, aku sangat hormat dengan penjawat awam ini. Mulia sangat. Maka dengan itu kami beberapa para ibubapa dalam kumpulan kecil hoki ni sempat bersembang tadi sambil merangka beberapa program persendirian bagi membantu Cikgu Amir yang super-duper dan awesome tu dengan niat untuk meringankan bebanan beliau. Aku harap ianya akan membantu Cikgu Amir. Yeayyyyy kami bersemangat demi Speedy Bilis! Kepada Persatuan Hoki Negeri dan Kebangsaan, tunggulah kemunculan Speedy Bilis dibawah kelolaan jurulatih Cikgu Amir. Mereka bakal menggegarkan arena hoki negara tak lama lagi...hahahahahahahahaha.....

Ahad, April 09, 2017

Puas..



Wak Beng, aku dan Ketard

Assalamualaikum adik-beradik sekelian. Terimakasih kerana masih membaca cerita-cerita aku walaupun kini media lain lebih mendapat tempat. Aku akan cuba meluangkan masa untuk terus menitipkan apa saja kisah yang aku teringat di kepala aku. Hahahahahaha.....


Pagi tadi sewaktu aku membahagikan cawan kepada rakan jalanan, datang seorang wanita berbaju kurung yang sering aku temui setiap hari ahad datang menyapa aku. Memakai tudung dan mukanya sebahagian terlindung. Wanita ini dah lama aku kenal. Lebih setahun dan aku kenal pun di MJ itu juga. Dah lama sebenarnya aku perhatikan beliau. Seringkali apabila beliau berkunjung ke MJ, jalannya amat pantas. Mukanya ditundukkan. Seperti biasa selepas solat subuh, beliau dengan tergesa-gesa mengambil makanan dan minuman, tanpa menoleh ke kiri dan kanan terus berjalan laju meninggalkan perkarangan masjid. Lama aku perhatikan. Teringin juga aku nak mengetahui kisahnya seperti rakan jalanan aku yang lain tapi masih tak berkesempatan. Hari berganti hari, minggu berganti minggu dan bulan berganti bulan...seperti biasa, aku terlupa nak menyelidik latar belakang beliau. 

Usai solat subuh berjemaah pagi tadi dan sewaktu aku nak mengagihkan cawan kosong kepada rakan-rakan jalanan aku, tiba-tiba wanita ini datang meluru kearah aku dan mengucapkan terimakasih. Aku pandang beliau. Inilah kali pertama beliau berdiri didepan aku. Ada kecacatan disebelah kanan mukanya. Aku rasa itulah sebabnya beliau sering menundukkan muka dan sering bergegas keluar setelah mengambil makanan dan minuman. Dalam pada itu, aku bertanya kenapa beliau berterimakasih kepada aku? Dengan nada ceria beliau berkata ucapan terimakasih itu ditujukan kepada aku (kami@Unggas KL) kerana membantunya memberikan makanan dan minuman setiap subuh hari Ahad di MJ dan dengan sedikit pemberian daripada penderma, dapatlah beliau makan-minum dan tidak berasa lapar pada hari minggu. MasyAllah, aku terkedu. Apa yang aku dah buat? Aku jadi malu sendiri. Ini bukan kerja aku...ini kerja ahli persatuan Unggas KL yang bertungkus-lumus melaksanakan program ini setiap minggu! Aku cuma datang tolong siapkan kaunter air (pasal pengalaman aku kerja hotel). Itu pun hanya 2 jam setiap pagi Ahad.....

Berbalik kepada wanita ini tadi, tidak seperti minggu-minggu sebelum ini, pagi tadi beliau kelihatan amat ceria. Amat konfiden dan amat ramah bercerita. Katanya minggu ini merupakan minggu terakhir beliau datang ke MJ untuk mengambil makanan dan minuman. Aku kehairanan dan bertanya kenapa. Dengan nada gembira, beliau memberitahu aku bahawa kesnya telah mendapat pembelaan daripada Jabatan Kebajikan Masyarakat dan beliau kini telah diberikan sebuah rumah dikampungnya di Negeri Sembilan. Beliau akan balik ke kampung bersama anak-anaknya bagi memulakan hidup baru setelah sekian lama menjadi rakan jalanan. Aku kaget dan hanya mampu mengucapkan tahniah dan aku doakan semoga beliau dan anak-anak akan lebih terbela dan selesa selepas ini. 

Dalam perjalanan pulang, hati aku berbunga. Terasa seperti ada satu kepuasan dijiwa aku. Terasa seperti satu perkara berat telah diangkat dari bahu aku walaupun aku tak tahu apakah perkaranya. Dengan perasaan yang sebegitu, aku tak perasan yang aku pusing dalam KL sebanyak 2 kali instead of terus menuju ke Ampang dari MJ. Sedar-sedar aku nampak Puduraya 2 kali! Hahahahahahahahahaha.....

Rugby dan pengajarannya.

Pasukan Alumni Sdar Lions Cerita 1. Aku memang sejak dari dulu lagi amat berminat dengan permainan rugby. Tatkala aku menjejakkan k...