Ahad, Ogos 23, 2015

Small gathering..

Dari kiri Uncle, Gilos, Anje, Domang dan Pachat


Pertemuan diatur sekerap mungkin. Perancangan berlangsung dalam jangka waktu 3 minggu untuk acara bowling ni. Nak main bola kat padang, semua dah tak sanggup. Apatah lagi bermain rugby. Jadi sukan terbaik ialah bowling. Indoor, ada air-cond, ada kerusi dan meja, selain daripada lanes yang tak banyak, bila kami saja berkumpul, hanya kami sajalah yang ada di bowling center tu. Meriah walaupun cuma 14 orang! Ada juga anak-anak gadis peringkat umur anak-anak kami yang datang mengambil satu lane hujung dan bermain sesama mereka. Tetapi aku rasa oleh kerana pakcik-pakcik ni semua terlampau riuh, anak-anak gadis tadi pun cuma main satu game dan berhenti.


Keadaan bertambah kecoh bilamana Nick dan Domang sampai. Begitulah keadaan kami. Persahabatan erat sejak 35 tahun dulu. Berhubung saban hari melalui whatsapp. Membantu sesama kami setakat termampu. Bagitahu saja apa masalahnya...kami pasti ada 24 jam. Setiap seorang dengan kepakaran masing-masing. Jika tiada yang mahir, networking kami cukup untuk menyelesaikan sebarang masalah. Alhamdulillah...so far sangat erat dan sangat baik sekali. Jika ingin bertanyakan tentang penyakit dan ubatan, ada beberapa orang kami yang mahir didalam bahagian tersebut. Aku sering bertanyakan rakan aku Min, seorang doktor di KB mengenai supplement yang baik untuk aku ataupun jika aku berasa tak sedap badan, selalunya nasihat beliau akan aku guna-pakai. Pakar dari segi akademik juga ramai. Kepada merekalah sebahagian kami akan merujuk jika ada yang bersangkut-paut. Beginilah hubungan kami. Tak pernahnya sehari terlepas tanpa "cuit-mencuit" sesama kami sehingga ke tengah malam. Kenduri-kendara, insyAllah kami sampai. 

Kami akan cuba berkumpul setiap 2 bulan sekali untuk acara-acara riadah. Next will be futsal dan sudah semestinya Rugby World Cup yang akan berlangsung pada 18/9 nanti dengan perlawanan pembukaan, tuan rumah England akan menentang Fiji. Mungkin tiada masalah untuk England menang tetapi kekuatan fizikal Fiji tidak boleh dipandang remeh manakala venue untuk futsal pula masih belum ditentukan lagi dan ajk akan berbincang dalam waktu terdekat untuk memilih venue yang dijangka akan menyenangkan semua pihak. Alhamdulillah..aku berdoa agar persahabatan ini berkekalan..insyAllah...



Ahad, Ogos 16, 2015

Syawal dah habis!

Bali...once upon a time when they were still small..


Hari ni last Syawal. Sepanjang Syawal ni punyalah banyak open house...adoi...susah hati aku..makan, makan, dan makan...next week aku kena turunkan balik berat aku yang amat mengerikan ni..Oleh kerana aku menjadi busy tak tentu pasal, planning aku nak ke gym pon terganggu. Selalunya aku ke gym selepas waktu kerja tetapi lately ni, lepas kerja saja, langit mula gelap. Guruh berdentam-dentum dan hujan turun dengan lebatnya. Macamana aku nak ke gym? Sebelum ke gym aku dah basah kuyup! Lokoihh! Bukan sekali, bukan dua kali tapi boleh dikatakan selang sehari cuaca jadi tak menentu. Bila dah kuyup, aku terus saja balik ke rumah. Malas nak kona-kona lagi dah. Then bila sampai rumah pulak, lepas mandi, dengan cuaca yang macam tu, aku jadi sangat lapar. Awalnya aku kata pada diri sendiri, taknak makan...lepas mandi, aku tengok ikan goreng pun dah nampak special semacam! Ah sudah...then masuk weekend, ada jemputan lagi. Aku pulak kalau dah start payah nak stop! Pergh....Sabar.....next week start balik diet dan workout gila-gila..

Pagi tadi aku bangun awal dan terus ke gym di Nu Sentral. Masih kosong dan aku merupakan orang pertama yang sampai. Alhamdulillah. Ini merupakan kali pertama aku ke gym yang sama tetapi lokasi yang berbeza. Aku ni jenis yang tak boleh "routine". Aku akan cepat bosan sebab aku dah tahu susun atur gym di bangsar village tu. Aku pon kenal semua staff kat situ, hampir kesemua orang yang beriadah kat situ termasuklah makcik-makcik cleaner sekali. Jadi bila boring, baik aku tukar venue secepat mungkin. Nu Sentral ni aku suka sebab aku senang nak parking motor walaupun diluar bangunan. Aku letakkan motor berhadapan Nu Sentral yakni disebelah kedai makan yang juga terletak ditepi kaunter masuk ke lrt di brickfields. Situ ada kawasan untuk parking motor yang besar. Jadi aku pasti yang aku tak akan disaman, insyallah. Seronok ke Nu Sentral kerana banyak tempat aku boleh stop dan tinjau. restaurant bertaburan dan aku boleh pilih nak yang mana. Tetapi selalunya aku lebih suka balik dan makan dirumah dengan keluarga. Walaupun makanannya tak lah special mana tetapi aku rasa puas makan dengan keluarga dalam suasana santai..Sudah lama aku makan dihotel...dari makanan tempatan hinggalah kepada makanan dari Sri Lanka, Eropah, Australia dan lain-lain semuanya aku dah rasa. Salmon, lobster, barramundi, mandi, kabsah dan pelbagai makanan dan cara masakan lagi. Akhir sekali aku tetap cari sambal ataupun ikan masin!

Semalam kakak aku, anaknya serta cucu-cucunya datang berkunjung dirumah. Aku dah ada 6 orang cucu menakan sekarang. Hahahahaha....seronok melihat keletah mereka. Dulu anak-anak aku sebesar mereka. Kini apabila melihat mereka bermain didalam rumah mengembalikan nostalgia aku kepada Abang, Yuya dan Marina sewaktu mereka sangat-sangat kecil dulu. Sungguh cepat masa berlalu. Aku pulak tak pernah merasa yang umur telahpun meningkat. Cuma kadangkala apabila menonton berita jam 8 malam aku akan terlelap 10-20 minit! Tetapi masih tidak mengaku yang umur akan menghampiri separuh abad tak lama lagi...hahahahaha.....Bagaimana aku nak mengaku? Apabila bertemu rakan-rakan sekolah, ingatan dan cerita kami masih berkisar dizaman remaja.....tadi siang aku dijemput ke shah alam oleh seorang rakan sekolah aku. Doa selamat untuk anaknya yang akan melanjutkan pelajaran ke Canada. Huishhhh....ada anak rakan aku yang dah mula menjejaki menara gading! Setahun dua lagi aku akan mula mendapat jemputan kahwin anak rakan-rakan....kemudian mungkin aqiqah....tetapi aku masih dalam 'denial mode" tak mengaku dah nak 50! Hahahahahaha....muda lagi....dan banyak perkara yang aku masih belum berjaya lakukan...salah satunya ialah naik harley sampai london!

Oleh kerana aku dah makan jm briani dirumah kawan aku tengahari tadi, aku bertekad tak nak makan malam ni. Tapi sampai bila aku dapat bertahan, aku tak pasti lagi. Bila dijenguk kedalam almari didapur, aku terlihat maggi kari seolah-olah menggamit aku...aku kembali ke depan...menaip sambil sekali-sekala menjeling ke tv untuk melihat result terkini badminton bergu wanita...dalam pada tu, fikiran aku asyik teringatkan maggi kari tadi....adoi..dugaan yang amat besar pada saat ini! Takpa...aku cuba tahan nafsu yang selalu membuak-buak! Hahahahahaha...

Aku dah bertekad untuk menyaksikan Rugby World Cup 2019 di Jepun nanti. Setahun sebelum berlangsungnya Olimpik. Venue perlawanan telahpun aku check dan alhamdulillah kebanyakkannya akan berlangsung di Tokyo manakala selebihnya di Sapporo dan beberapa kawasan lain yang agak jauh bagi aku tetapi hanya beberapa jam dengan shinkansen. Tak sabar rasanya walaupun ianya akan berlangsung 4 tahun lagi. Perancangan aku telah bermula terlalu awal...tak mengapa. Ini merupakan tournament yang termasuk didalam "a must list" aku. Hmmm...mungkin aku harus mula menulis buku bertajuk, "A Lonely Journey to RWC 2019 Tokyo!"




Khamis, Ogos 06, 2015

Minyak angin Tok Nah dan Tok Chik

Tutup bumi

Sewaktu aku disekolah rendah di Alor Setar sekitar 1980 dulu, aku tinggal buat sementara waktu dengan makcik-makcik dan nenek aku di Taman Intan. Ini ialah setelah arwah Bapak ditukarkan untuk bertugas daripada Henry Gurney Telok Mas ke Penjara Alor Setar. Oleh kerana kedua ibubapa aku merupakan orang Kedah, pertukaran ini dilihat sebagai blessing untuk pulang ke kampung halaman. Perkhidmatan arwah Bapak juga sudah hampir tamat yakni hanya tinggal 1-2 tahun sahaja sebelum pencen pada waktu pertukaran itu! 

Arwah nenek aku merupakan pembuat ubatan tradisional yang agak dikenali di alor setar. Sering ke istana anak bukit untuk menghantar bekalan dengan menaiki beca yang aku panggil teksi. Kesemua ubatannya dibuat sendiri. Renyah nak membuatnya tapi arwah nenek aku sanggup bersengkang mata. Aku lihat sendiri bagaimana mereka (nenek dan makcik) membuat bedak sejuk serta ubat beranak kerana aku tinggal bersama-sama mereka selama beberapa bulan sebelum aku dan keluarga berpindah ke berek penjara di Jalan Sultanah (dulu dipanggil Jalan Day). Ubat lain aku masih ok tetapi yang aku tak tahan hanyalah bedak sejuk. Proses pemeraman beras didalam air yang disimpan didalam tempayan kadang-kala berbulan lamanya semata-mata untuk menghancurkan beras tadi membuatkan tekak aku selalu mual apabila makcik aku mahu menukarkan airnya. Baunya terlalu kuat hingga kadangkala aku terpaksa duduk dibuaian depan rumah sementara makcik aku melaksanakan tugas...Tetapi yang menyeronokkan ialah apabila menitikkan bedak sejuk tadi diatas kain dengan menggunakan corong yang diperbuat daripada daun pisang. Selepas titisan-titisan bedak sejuk itu kering aku mengambil kesempatan untuk mengikiskan ketulan-ketulan kecil bedak sejuk tadi. Seronok melihat hasil kerja makcik aku. Makcik aku akan melakukan beberapa kerja-kerja lagi sebelum bedak-bedak tadi dibungkus. Belum sempat makcik aku menghantarkan pesanan dengan mengayuh basikal disekeliling pekan alor setar, jiran-jiran tetangga sudah ramai yang datang untuk membeli sebungkus-dua. Ada yang membeli untuk dibawak balik oleh anak-anak mereka yang hanya pulang ke kampung sekali-sekala..Pada waktu itu, Taman Intan kebanyakkannya dihuni oleh kaum tionghua. Merekalah yang banyak membeli bedak sejuk yang dihasilkan oleh makcik aku. Diwaktu pagi mahupun petang akan kelihatanlah makcik-makcik berbangsa tionghua menyidai baju diampaian dengan hanya "ketang kedada" (berkemban) dan didada dan muka mereka "penoh selepong" dengan bedak sejuk! Aku akan ketawa sendirian. Aku berumur 12 tahun waktu itu. Meminjam basikal makcik aku yang berwarna "pink" serta berbakul didepan, aku akan mengayuh satu taman sehingga penat!  

Fast forward

Aunty bertanya kepada aku siapa yang tahu membuat minyak angin serta ubat beranak dll selepas makcik aku. Aku termenung sebentar dan aku rasa tak ada siapa pun yang tahu. Aku tak pasti samada kemahiran tersebut ada turun ke anak-menantu ataupun tidak. Aku bagitahu aunty perkara ini. Suatu hari aunty bagitahu aku yang dia berminat untuk mendokumentasikan cara-cara pembuatan dan bahan-bahan yang digunakan agar ianya tidak hilang begitu sahaja. Aku kata ia satu idea yang baik dan makcik aku harus diberitahu dan izinnya harus kami dapat. Alhamdulillah makcik bersetuju dan pada hari raya ke 3, aunty dan Marina menaiki bas menuju ke Alor Setar. Bahan semuanya telah disiapkan walaupun ada beberapa bahan rahsia masih kurang. Seharian mereka bertiga "bergelumang" (Marina juga!) dan akhirnya selepas berhempas pulas selama beberapa jam, minyak angin berjaya dihasilkan. Gambar diambil dan dihantar kepada aku. Aku lihat dan perati betul-betul. Memang ada nampak seolah-olah minyak angin Tok Nah dan Tok Chik. Aunty dan Marina puas dan bawa pulang ke KL hampir 2 liter. 

Sesampai dirumah, aku ditunjukkan minyak angin tersebut. Aku belek lama-lama...melihatkan secara fizikal, memang seiras apa yang makcik aku buat dulu. Aku buka tudung botol dan menghidu baunya. Masyallah...baunya juga bau herba, sama dengan yang pernah aku lihat dan hidu lebih 35 tahun dulu! Marina mencuba sedikit dibadannya apabila digigit nyamuk dan alhamdulillah ia segera sembuh. Aku jatuh moto minggu lepas dan pinggang serta belakang peha aku lebam. Pun alhamdulillah, ok jugak...walaubagaimanapun, aunty agak kurang senang dengan hasil tersebut dan memberitahu aku yang dia akan membuat sendiri beberapa kali lagi tanpa bantuan Tok Chik. Yes...semoga berjaya dan harapan aku agar legasi minyak angin Tok Nah dan Tok Chik akan berjaya didokumentasikan dan disimpan sebagai salah satu khazanah keluarga yang amat besar nilainya! Err, cuma satu aku nak pesan kat sini....ini "BUKAN PROMOSI" minyak angin ya...hahahahaha.....



Dah dekat...part 1

Hampir 3 tahun sudah Aku dah merancang perjalanan ini hampir setahun yang lalu. Sewaktu aku ke Bangkok bersama Yuya tahun lalu, aku d...