Selasa, Ogos 01, 2017

Reunion

Awal 20an

Tak putus-putus 'reunion' datang dan pergi. Seperti yang selalu berlaku, sewaktu aku lepas sekolah/universiti dulu, topik apabila bertemu ialah, "kau dah dapat kerja belum?". Dan kami akan mula bercerita mengenai tempat kerja masing-masing. Manakala yang masih belum bekerja pula akan mula bertanya apakah mereka boleh diserapkan ditempat kerja kawan yang dah mula bekerja tadi? Dan begitulah seterusnya. Dalam tempoh tersebut, banyak perkara berlaku. Sorang demi sorang mula balik ke tanahair ataupun selesai pengajian di universiti tempatan. Kepada pasangan masing-masing, jangan risau....pertemuan sebegini selalunya tidak membahayakan...

Awal 30an

Masih kerap bertemu secara individu mahupun secara berkumpulan. Selalunya pada hari Jumaat malam kerana kebiasaannya ialah sabtu/ahad ramai yang bercuti. Keadaan menjadi riuh-rendah bila ada 'joker' didalam sesebuah group itu. Kembali menceritakan kenakalan sewaktu zaman kanak-kanak. Pada waktu ini soalan banyak berkisar kepada, "Kau dah kahwin belum?" dan jika jawapannya ialah sudah, maka soalan ke duanya pula ialah, "berapa anak kau sekarang?". Pertemuan seperti ini bakal berlangsung hingga ke jam 1-2 pagi! Kepada pasangan masing-masing, sekali lagi aku nak pesan, janganlah risau.....pertemuan sebegini selalunya tidak membahayakan lagi!

Awal 40an

Kebanyakkannya telah stabil dan juga sedang mendaki tangga korporat didalam kareer masing-masing. Pada umur sebegini tatkala kami semua sedang sibuk dengan urusan yang tak pernah henti, kami masih lagi sempat meluangkan waktu untuk ber 'tt' (teh tarik) disetiap kesempatan yang ada apatah lagi dibulan Ramadhan manakala open house dibulan Syawal pasti menjadi alasan untuk kami bertemu. Pada waktu sebegini, soalan yang diajukan lebih cenderung kepada, "anak kau masuk universiti mana?". Seorang demi seorang akan bercerita mengenai anak masing-masing dan berapakah perbelanjaan anak masing-masing sambil menggaru kepala yang tak gatal dan menghirup teh tarik yang sebenarnya dah kosong sejak tadi! Aku masih nak menasihati pasangan masing-masing bahawa budak-budak ni masih lagi tak membahayakan persekitaran....mereka masih lagi waras dan apabila pertemuan berlangsung selalunya mereka tak 'melencong'. Hanya bercerita nakal sahaja....tetapi pertemuan masih sesama mereka.

Awal 50an

Pertemuan menjadi lebih galak diwaktu ini. Galak kerana pada umur sebegini tak semuanya bernasib baik. Ada yang masih bekerja manakala ada juga jika tak bernasib baik telah pun berhenti kerja. Pertemuan masih lagi rancak seperti biasa. Perubahan fizikal mula ketara. Rambut yang dahulunya hitam kini mungkin berwarna putih. Yang ada rambut dulu, kini mungkin dah mula menipis ataupun botak. Yang tegak kini telahpun bengkok. Yang berjalan pantas kini mungkin bertongkat! Hahahahahahahaha....apakah agaknya yang menjadi topik tatkala bertemu disesi tt? Aku pasti soalannya lebih kepada, "Anak kau dah kahwin?" dan jika yang tanya itu mengangguk, soalan ke dua pula ialah, "berapa cucu kau sekarang?". Pada pasangan masing-masing, aku tetap nak pesan disini bahawa, jangan lah dirisaukan pada budak-budak pertengahan umur ni...soalan yang ditanya sesama sendiri ialah terhadap anak masing-masing.....kecualilah kalau soalan yang sama diajukan kepada kawan-kawan sendiri...sebagai contohnya, "Bila kau kahwin lagi?".

Awal 60an

Sungguh menghairankan.....sesi tt masih tetap berlangsung usai solat Isyak.  Masa ni dah ramai pakai songkok ataupun kepiah! Apabila bertemu, mereka masih lagi bersalam dan berpelukan. Maklumlah kenal sejak dari umur 13 tahun! Pada waktu ini ahli sesi tt telah sedikit berkurangan. Ada yang sakit. Kita paham....Minuman yang dipesan mula sedikit berubah....lebih yang mintak 'teh C' daripada teh tarik biasa! Hahahahahahahahaha...Soalan pada umur begini lebih kepada, "bila kita nak melawat si polan kat IJN?". Pesanan kepada pasangan masing-masing, anda semua masih tak perlu risau kerana pasangan anda semua hanya 'sembang deraihh'. Pum-panng...pum-panng......keinginan tinggi tapi kemampuan dah takdak!

Awal 70an

Jalan dah mula perlahan. Kaki dah mula menggeletar. Mata pulak dah mula rabun. Waktu ni anak akan hantar ke sesi tt. Minum secawan teh C dan lepas tu dah mintak air suam! Sering pulak ke toilet dan kadangkala terpaksa queue sesama sendiri! Kawan dah mula kena ulang-ulang cerita yang sama kerana telinga dah mula memberikan masalah. Hahahahahahaha.... Kawan pun naik menyampah! Soalan waktu ni ialah..."laa.....bila dia meninggal? Innalillahiwainnalillahirojiun.....aku baru jumpa dia 2 minggu sudah!". Pada pasangan masing-masing, aku nak pesan, anda semua jangan risau sebab pasangan anda semua dah tak larat nak berjaga sampai pukul 1 pagi...Bila dah pukul 10, suruhlah anak-anak pergi pick up.....tu pun hampir semua dah menguap sakan! Hahahahahahaha....

Awal 80an

Keinginan untuk ber tt masih lagi meluap-luap. Waktu ni, tugas menghantar dan mengambil ditugaskan kepada cucu-cucu pula......Jangka waktu pertemuan pada waktu ini tak lama sebab topik perbualan pon dah sering lupa! Soalan pada waktu ini mula jadi mengerikan....."Kau hidup lagi rupanya...aku ingatkan dah mati 4 tahun sudah?". Pasangan masing-masing dah mula patut risau pada umur-umur sebegini kerana takut tiba-tiba pasangan ada dihospital! 

Awal 90an

Kemungkinan besar pertemuan hanya berlangsung dibilik-bilik di hospital. Topik pon dah jadi tak banyak tapi yang aku pasti, pada usia sebegini dan apabila bertemu, masing-masing akan hairan dan mula bertanya, "Kau siapa?" Hahahahahahahahahaha........dan pada usia sebegini tak ada apa yang perlu risau kerana pasangan sendiri pon dah memang tak kenal! Hahahahahahahahaha....

Hanya hiasan...

Isnin, Julai 17, 2017

Aunty dan mangga







Pokok mangga ni ditanam oleh aunty kat atas rumah aku. Oleh kerana aku di ground floor dan ada tanah lapang didepan, aunty kat atas ni minta permission untuk tanam pokok tersebut. Kalau berbuah, ambil dan makan saja katanya.

Pokok mangga tu ada 2 sebenarnya. Ada panjang dan ada bulat. Suara aunty ni sangat kuat dan kadangkala satu blok (16 unit) boleh dengar. Dulu setiap kali aku balik bercuti kami akan bersembang. Aku letakkan kerusi di atas rumput didepan dan mendongak manakala aunty duduk dibalkoni sambil kami bercerita. Habis bermacam-macam cerita dibualkannya dan kadangkala aku jadi malu dan meminta aunty untuk tapiskan sikit kerana suaranya itu boleh sampai ke tingkat 4.

Pokok mangga mula berbunga dengan banyak dan sebahagiannya telah menunjukkan tanda-tanda nak berbuah...aku bagitahu aunty keadaan tersebut dan dia pon excited tapi katanya mungkin dia tak sempat nak makan. Aku fikirkan dia nak pindah ke tempat lain....

Selain daripada peramah dan baik hati, aunty juga secara tiba-tiba berhenti merokok. Aku sangat hairan kerana seharian di balkoni aunty boleh menghabiskan hingga 2-3 kotak rokok sehari! Memang tegar. Kadangkala dimalam yang sunyi, aku pasti terdengar batuknya yang panjang dan seperti berkahak. Apabila tiba musim perayaan Tahun Baru Cina, aunty akan membekalkan kami dengan banyak buah limau dan anak-anak aku tak lepas dari mendapat angpau. 

Selang beberapa minggu apabila buah mula ranum, Patrick anaknya memberitahu aku bahawa ibunya baru meninggal dunia kerana kanser.

Kini setiap kali pokok-pokok mangga itu berbuah, aku pasti teringatkan aunty tersebut......

Isnin, Julai 10, 2017

Surfing

Yuya  

Aku tak sangka yang anak-anak aku amat selesa bermain surfing. Hanya beberapa minit berlatih, mereka telah dibawa ke laut dan mula melakukan aktiviti yang diajar sebentar tadi. Dengan jarak beberapa meter, 2 orang jurulatih yang menjaga mereka amat serious memerhatikan pergerakan serta memberikan arahan-arahan keras agar bangun, balance, bend their knees dan banyak lagi. Sungguh professional jurulatih mereka. Mata mereka liar memerhatikan pergerakan anak-anak aku. Apabila jatuh, mereka suruh bangun dan kembali menunggu ombak seterusnya.
Abang  
Kali ini aku hanya duduk ditepi pantai memerhatikan gelagat mereka. Aku tahu jika aku yang masuk dan belajar surf, mungkin 2-3 hari aku tak akan bangun. Sakit seluruh badan. Aku nampak yang mereka ni amat natural. Mungkin kerana mereka telah biasa dan boleh berenang sejak kecil membuatkan mereka amat santai aku lihat. The difficult part aku rasa ialah nak balancekan badan diatas papan surfing tersebut. Walaubagaimanapun, untuk bangun dan balance diatasnya, jurulatih-jurulatih professional dari Odysseys Surf School telah pun ajar. Kaki mana harus berada didepan, kaki mana harus berada di belakang, bagaimana nak bengkokkan kaki. Mana posisi tangan nak didepangkan, semuanya diajar satu persatu. Jika tak faham, akan diulang semula sekali lagi.
Yuya lagi
Aku masih lagi bercadang untuk ke Bali. Jika tak tahun ini mungkin tahun depan. Aku takkan surfing. Aku cuma nak sewa scooter dan kali ini mungkin buat round island tour selama beberapa hari...hahahahahaha. Ada yang nak ikut? Hahahahahahaha......

Selasa, Julai 04, 2017

Liburan sekeluarga



Spot yang menjadi kebiasaan bagi aku sekeluarga ialah didepan rumah, diantara 2 pokok mangga yang ada. Kenapa disitu? Ini ialah kerana disitu saja yang ada shades untuk berteduh daripada cahaya matahari! Hahahahahahahaha...at least aku ada reason yang valid! Kebiasaannya matahari akan memancar terik sekitar jam 10 pagi begitu.



Aku merancang untuk membawa keluarga aku ke Bali pada hari raya ke 3. Ini ialah kerana aku kesiankan anak-anak aku yang dah tak punya kampung untuk dikunjungi lagi setelah kedua orang tua aku tidak ada. Cuma hari raya pertama sahaja kami adik-beradik akan berkumpul di rumah Kak Anne sehingga petang. Seterusnya abang-abang aku dan kakak aku akan terus pulang ke kampung pasangan masing-masing. Aku? Huishhh jauh nak mampus kalau nak balik! Oleh itu kali ini aku rancang betul-betul selama 4-5 bulan, buat booking tiket kapalterbang awal dan voila! Kami berkampung di Bali..




Gambar diatas ialah merupakan gambar pemilik Warsi Bungalow di Ubud dimana aku sering inap. Ibu Warsi kini menghampiri ke umur 90 tahun tetapi masih cergas cuma pergerakan agak terbatas dan sedikit lambat. Selain daripada itu beliau seorang yang amat luarbiasa selain fasih berbahasa inggeris kerana beliau merupakan mantan guru bahasa inggeris didalah sebuah sekolah tersohor di Ubud. Scooter dibelakang tu merupakan scooter yang sering aku pakai meronda sekeliling Ubud tanpa membayar apa-apa. Hubungan kami sudah bagaikan saudara sendiri.  

 


Mencari souvenir bukanlah suatu yang menyenangkan apabila Marina turut serta. Habis semua kedai dimasukinya. Manakala aku pula hanya duduk di kaki kedai menantikan kesemua mereka selesai..tak kuasa aku nak belek satu persatu dan aku juga bukanlah seorang yang pandai beli souvenir dan bagi surprise. Jika tak dipesan, memang sah aku tak beli walaupun adik-beradik aku sendiri. Jadi, janganlah berkecil hati dengan aku. Thinking that I might be able to read your mind and buy you ole-ole? Hmmm..... 




Sunset di Kuta beach memang tak akan aku lepaskan. Sangat indah. Matahari perlahan-lahan turun dan tenggelam dihujung horizon seolah-olah ditelan laut lepas! Gambar menunjukkan aku dan Marina sedang menikmati keindahan alam semula jadi ciptaan Allah SWT .
 


Gambar menunjukkan Marina masih lagi kuat dan masih lagi mencai souvenir untuk kawan-kawan ekolah agama, kawan-kawan sekolah kebangsaan, cikgu sekolah agama dan juga cikhu sekolah kebangsaan. Aku, Tak sanagt tak larat nak mengikut dia! 

 


Gambar menunjukkan kami berada disalah sebuah cafe yang amat aku sukai di Ubud. Kini namanya telah bertukar ke 'Coffee and Co' dan interior serta layoutnya juga telah dinaik taraf. Lebih cool dan enak untuk sekeluarga lepak dan 'chill'. Sedar tak sedar, jam dah pun menunjukkan pukul 11 malam dan cafe bakal ditutup.




Aku juga telah menguruskan dengan agent disana untuk membuat whitewater rafting. Ia merupakan aktiviti separa lasak  kami sekeluarga setelah sekian lama.  Hahahahahahahaha....amat menarik. Dalam mendengar nasihat dari juruatih dengan teliti, aku merupakan sorang-sorangnya yang terpelanting keluar dari 'raft' apabila kami terlanggar batu sungai yang amat besar. Aku hilang kawalan dan jatuh ke sebelah kiri. Lengan aku bercalar-balar. Calar kenangan whitewater rafting!




Gambar diambil dihadapan 'Odyssey Surfing School'.  Beberapa tahun yang lalu, sewaktu mereka masih kecil dan Yuya patah tangan, ketika melewati pantai Kuta sambil melihat orang ramai mengusung surfing board ke merata-rata tempat, aku teringat bahawa Yuya mencuit aku lalu memberitahu jika kami berpeluang sekali lagi ke Bali, beliau meminta aku untuk enrolkannya ke dalam sekolah surfing. Aku diam tetapi permintaan itu sentiasa aku ingati.

Di trip kali ini, alhamdulillah. Permintaan anak-anak, aku tunaikan. Apalagi tugas aku sebagai ketua keluarga dan bapa kepada mereka selain daripada memastikan  segala persediaan asas mereka tersedia serta cuba memenuhi permintaan mereka perlahan-lahan selagi termampu?

Sabtu, Jun 17, 2017

Batch 85' berbuka puasa!







Hampir 35 orang juga dapat dikumpulkan untuk berbuka puasa malam tadi di RHR Uniten, Bangi. Ambiance yang menarik di tepi tasik, seleksi makanan yang beraneka serta harga yang affordable membuatkan ianya sentiasa dipenuhi oleh tetamu saban tahun di bulan Ramadhan.  Aku tanyakan anak-anak aku, semua mereka kata sedap. Pagi ni aku tanya aunty nak makan apa untuk iftar nanti? Katanya tak perlu kerana dia dah makan terlalu banyak sewaktu berbuka puasa semalam. Hahahahahahahahaha...anak-anak juga begitu. So, apakah menu kami pada malam ini? Hanya "nasi goreng tokcik" . Itu saja. Tokcik ialah makcik aku yang juga adik kepada arwah mama. Kini menetap di Penang bersama anak, menantu dan 2 cucu perempuan yang sangat comel! Tokcik pandai memasak. Resipi tokcik ini tak pernah aku jumpa ditempat lain. Jadi bila aku kata nasi goreng tokcik buat berbuka malam ni, Marina menjerit riang!
 







Untuk berbuka malam tadi, kami dah merancang selama sebulan setengah. Bukan mudah nak kumpulkan kawan-kawan ni walaupun yang hadir hanya 35 orang. Kesemua mereka sibuk. Duduk pula merata-rata. Ada yang datang dari JB. Ada yang datang dari Paya Rumput, Melaka. Ada yang datang dari Seremban, Bangi, Tanjung Malim dan banyak lagi. Ada juga yang membawa keluarga. Termasuklah aku. Alhamdulillah semuanya ok tapi perangai masih seperti dulu lagi. Ramai yang aku tak jumpa bertahun tapi malam tadi muncul semula. Che Pa, dan Kiss thank you for coming....Ada yang keluar dari hospital pun datang jugak untuk bersama adik-beradik yang lain. Hahahahahahahaha...JR take care ya! 



Usai iftar, seorang demi seorang memohon diri untuk pulang. Yang seronoknya apabila semua sampai rumah, satu persatu message di whatsapp masuk memberitahu yang masing-masing dah selamat pulang ke rumah. Rumah mana dan siapa, aku tak tanya. Janji selamat sudahlah! Kami akan bertemu lagi selepas Raya nanti. Hahahahahahahaha.....Ok people, sehingga bertemu lagi dilain waktu, selamat berpuasa...tak lama lagi dah ni...hahahahahahha kawasan rumah aku ni mercun dah berdentum berjam-jam setiap malam!



Khamis, Jun 08, 2017

Marina dan Ramadhan






Raya tahun ini, aku lihat yang paling seronok sekali ialah Marina. Pada umur 11 tahun sebegitu apakah yang tidak menyeronokkan? Semuanya indah belaka. Tak perlu fikirkan masalah dunia. Dalam kepala otak cuma main dan main sepanjang hari. Bila lapar, balik dan makan. Kemudian berlari keluar untuk bertemu rakan-rakan lagi. Wow...what a life...

Minggu lalu kami dah keluar untuk membeli pakaian Raya untuk Yuya dan Marina. Untuk Abang tak perlu kerana katanya dia akan keluar sendiri dan beli. Maklumlah dah hampir 20 tahun umurnya. Aku pasti remaja lain juga begitu...apabila menginjak ke umur sedemikian, keluar membeli belah dengan keluarga adalah satu perbuatan yang sangat tak cool!

Yuya dah selesai. Marina pula hanya baju kurung yang belum jumpa sesuai dengan warna dan design yang dia nakkan. Tinggi Marina ialah 147cm. Tak kecik dan tak besar. Tu yang payah nak beli pakaian dia. Tapi aku rasa insyAllah dalam 2-3 hari ni setel lah kot. Aku malas nak memandu ke JAKEL atau yang seumpamanya kerana traffic jam yang buruk. Tapi nampak gayanya aku terpaksa pergi jugak..

Beberapa hari yang lalu aku tengok Marina asyik berbual dengan kawan-kawan dia.  Ramai yang datang melepak di depan rumah dan duduk dianak tangga. Ada sesuatu yang sedang mereka rancangkan tanpa pengetahuan aku. Amat berahsia. Aku tak dapat menebak kerana setiap kali aku pandang atau lalu, mereka pasti menukar topik lain. Jadi pada hari Ahad yang lalu, aku lihat Marina agak resah. Mundar-mandir dia berjalan dalam rumah. Gayanya seperti nak memberitahu sesuatu pada aku...akhirnya dia beranikan diri untuk bertanya. "Papa, malam nanti Marina nak buka puasa kat luar dengan kawan-kawan, boleh tak?" Wah....hebat budak baru umur 11 tahun ni, fikir aku. Aku tanya Marina di hotel mana dia bercadang untuk pergi berbuka? Dia senyum sambil tunjukkan tangan ke depan. Maksudnya depan rumah di tepi pool....Aku pantas menjawab, "OK"

Ini banyak mengingatkan aku suasana semasa aku kecil dulu. Beginilah keadaanya. Seronok tak duduk dirumah. Asyik bermain dengan kawan diwaktu musim cuti begini. Perut lapar pon tak dihiraukan... hahahahahahaha....Tapi berbuka puasa sesama rakan pada usia sebegitu aku tak pernah buat.....hahahahahaha. Pukul 7, Marina dan kawan-kawan dah bawak makanan/minuman dan disusun diatas meja dengan rapi. Setiap orang yang seramai 6 orang rakan sebaya itu membawa makanan dan minuman masing-masing untuk dikongsi bersama. Gaya pot luck! Hahahahahah aku yang hanya mendengar pun teruja!

Selamat berpuasa people!

 

Rabu, Mei 31, 2017

Makan pon susah!

My sahur


Nak  makan pon susah? Makkk aiii....sampai berdenyut kepala aku pikir apa nak makan masa buka puasa nanti. Aku text Wiwit tanya apa dia akan masak petang nanti. Jawapan yang aku terima amat menghampakan....Katanya dia belum dapat message dari aunty jadi dia tak tahu nak masak apa! Huh? Lauk yang aku terima dari Kak Anne, yakni kari ikan tenggiri dan kurma daging pada hari sabtu lalu dah habis aku perangat 2 hari berturut, Ahad dan Isnin..

Awal pagi semalam aku sempat singgah di sebuah pasar kecil berdekatan dan membeli sepeket kecil ikan kurau masin yang dipotong panjang-panjang. Apabila aku pulang ke rumah disebelah petangnya, aku serahkan kepada Wiwit dan bagitahu ini saja yang aku nak makan untuk berbuka puasa dengan beras perang aku. Aku suruh Wiwit goreng, masukkan bawang besar yang dipotong bulat-bulat dan masukkan cili padi sekali towards the end. Aku nak makan dengan nasi panas.....itu saja!

Untuk anak-anak, sudah pastilah aunty akan masakkan sesuatu untuk mereka. Oh, aunty marinate ayam dengan yoghurt dan disalutkan dengan salt and pepper dan serbuk kari yang kemudiannya digoreng....Yuya cakap, tiap-tiap hari makan macam tu pon ok! Hahahahahahaha....dan apabila aku rasa, hmmmm sedap jugak!

Semalam dalam hujan lebat aku terus ke Taman Kosas. Tujuan aku ke sana ialah untuk mengambil tempahan karipap yang aku buat dengan June. June ni merupakan bekas associate aku dulu yang kini mengusahakan karipap frozen dari rumah. Aku suka beli dengan June kerana satu, June merupakan pekerja aku dulu. Dua, kerana June amat bersih. Tiga, June menepati waktu. Empat, harganya masih sangat berpatutan. Jadi semalam aku ke Kosas untuk collect karipap kentang yang aku tempah. Tak banyak sangat pon...cuma 40 ketul saja yang dipekkan dalam 4 bekas yang mudah untuk aku masukkan dalam peti ais. Lepas buka puasa kami semua terbongkang! Hahahahahahahaha...

Sebelum tidur, aku dok pikir apa nak makan sahur nanti pulak. Rumah aku tak makan nasi waktu sahur. Oleh kerana kami ibubapa tak mulakan, kini anak-anak pon dah terikut tak makan nasi waktu sahur. Biasanya kami cuma makan pisang, cornflakes, sup dan lain-lain yang ringan. Pagi ni berbeza sikit kerana Wiwit dah siapkan 'banana pancake'. Yeayyyy, bertambah sikit selera dan aku makan 3 keping kecil..light tomato soup with lots of vegetables, minum milo panas dan banana smoothie yang aunty dah buat malamnya sebelum tidur. Hahahahahahaha....so far so good....berat badan ada kurang? Hmmmmm nothing much. Turunnya terlalu sikit. Masih ada beberapa perkara yang tak berapa nak kena lagi dengan makanan aku especially pengambilan karbohidrat dan gula walaupun nasi aku ialah nasi perang ataupun dipanggil 'brown rice' yang rendah kanjinya. Aku rasa mungkin kuih-muih berbuka ni merupakan 'culprit' nya selain daripada minuman bergula...Nah...itu yang aku akan cuba kurangkan sewaktu berbuka nanti....aku tengah dok monitor secara mingguan ni....hahahahahahahaha.....rasanya bakal terjadi seperti di tahun-tahun sudah...NAIK!

Jumaat, Mei 19, 2017

Rugby dan pengajarannya.

Pasukan Alumni Sdar Lions
Cerita 1.

Aku memang sejak dari dulu lagi amat berminat dengan permainan rugby. Tatkala aku menjejakkan kaki ke sekolah menengah pada usia 13 tahun dan hampir setiap minggu disuruh untuk menyokong pasukan rugby abang-abang senior, membuatkan aku sedikit-sebanyak terpanggil untuk mula belajar memegang dan membaling bola lonjong ini. Aku sering terpegun dengan semangat berpasukan didalam pasukan rugby. Walaupun bertumbuk didalam padang tetapi apabila keluar, mereka masih berbaris panjang di kedua belah kiri dan kanan laluan keluar di tepi padang sambil memberi laluan kepada pasukan lawan untuk berjalan lalu dan sekaligus bersalaman dan berpelukan seolah-olah tiada perasaan dendam dihati.  Ini menghairankan aku dan membuat aku berasa amat tak sabar untuk menyarung jersi pasukan rugby.

Pengajaran 1

Semangat berpasukan itu amat penting. Apa juga keputusan yang adik-adik bakal ambil haruslah dinilai dari pelbagai sudut dan pandangan. Pertengkaran adalah lumrah didalam setiap organisasi tetapi banyak yang adik-adik boleh belajar daripada situ.  Pandangan setiap orang juga harus didengari dan dinilai. Jika ada yang memberi pendapat dan pendapat tersebut bertentangan dengan pendapat adik-adik, janganlah disisih mereka itu. Nama pun 'pendapat'. Setelah selesai sessi, bersalamlah dengan semua dan ucapkanlah terimakasih kepada yang telah hadir. 

Cerita 2.

Perlawanan pada hari itu dijadualkan bermula pada jam 4 petang. Tepat jam 2 kami telah berada dicafe berdekatan untuk minum sebelum perlawanan dan kebiasaannya kami akan bersembang kosong. Mind you, topik pada petang itu sebelum perlawanan rugby hanyalah berkisar kepada rugby. Apa saja yang keluar daripada mulut kami hanyalah mengenai rugby dan rugby dan rugby. Fikiran, tutur kata, tindakan spontan yang berlaku hanyalah berkenaan rugby. Kesemua kami begitu fokus!

Pengajaran 2.

Adik-adik harus punctual didalam setiap temujanji dan juga waktu bekerja adik-adik.  Itu merupakan penanda aras awal tahap disiplin adik-adik. Jika adik-adik mahu rakan sekerja respect kepada adik-adik, nah.....itulah salah satu penyebab kenapa rakan-rakan memandang tinggi terhadap adik-adik. Mudah bukan?
Adik-adik perlu fokus didalam melaksanakan apa saja tindakan adik-adik. Jika adik-adik masih belajar, fokuslah kepada pelajaran. Jika adik-adik telah mula bekerja, fokuslah kepada  pekerjaan. Apabila adik-adik fokus terhadap sesuatu tugasan yang diberikan, adik-adik bakal menghasilkan keputusan yang baik. Dengar dengan teliti dan bertanya jika tidak memahami apa-apa arahan yang diberikan. Jangan disimpan hingga esok dan baru bertanya. Adik-adik perlu sedikit keluar dari kepompong dan tidak menjadi kesalahan jika adik-adik pergi semula berjumpa ketua adik-adik dan nyatakan apakah kemushkilan yang bermain diminda adik-adik dan dapatkanlah penjelasan. Setelah semuanya jelas dan nyata, hasil output adik-adik juga bakal lebih tinggi nilainya!
Bengkak di dagu siapalah yang tahu!
Cerita 3.


Kami tiba di padang satu jam sebelum perlawanan bermula. Kesemua kami mula bertukar pakaian kepada yang lebih sesuai dan mula melakukan regangan dan sesi memanaskan badan secara sendirian. Kapten pada hari itu ialah Taren yang mengatur pemain mana yang masuk dahulu dan siapakah yang bakal bermain sebagai pemain gantian. Semuanya diatur dengan teliti. Setelah selesai diatur, Taren juga yang memulakan sesi warm up secara berpasukan. Selain daripada Taren, seorang lagi yang harus disebut disini ialah Moondoc. Moondoc juga melakukan tindakan yang sama apabila group pertama masuk bermain. Ditepi padang Moondoc mula mengatur strategi. Kedua-dua mereka yakni Taren dan Moondoc adalah junior aku. Seorang merupakan pelajar F1 sewaktu aku F5 dan seorang lagi memang aku tak jumpa langsung kerana beliau masuk sekitar 90an jika tak salah aku.

Pengajaran 3.

Apabila adik-adik telah bekerja, adik-adik akan sedari bahawa ada sebahagian daripada ketua adik-adik berusia lebih muda daripada adik-adik.  Kadang-kadang mereka inilah yang 'reprimand' (menegur) adik-adik apabila melakukan kesalahan.  Jika itu berlaku, adik-adik jangan berkecil hati. Adik-adik haruslah tanamkan semangat positif untuk bekerja bersungguh-sungguh agar tidk ditegur lagi keesokannya. Teguran-teguran itu bukan semuanya negatif, hanya adik-adik yang menukarkannya kepada 'mode' negatif. Jika adik-adik bijak, janganlah diulangi apa saja yang tidak kena. Dengar segala tunjuk ajar, nasihat dan juga halatuju syarikat. Ubahlah ia kepada 'positive mode' dan bekerjalah sebagai sebuah pasukan!

Cerita 4.

Setelah selesai perlawanan yang berpihak kepada kami dengan margin kemenangan yang besar, selepas membuat regangan 'warm down', seorang demi seorang mula menyalin pakaian, bersalam, berpeluk dan mengucapkan selamat tinggal dengan harapan dapat bertemu lagi pada perlawanan yang akan datang..Dalam perjalanan pulang dan setengah temperatur badan kembali kepada suhu normal, aku mula merasakan kesakitan diseluruh badan aku. Sebelum dan selepas perlawanan aku sempat minum 'whey protein' untuk membantu untuk repair muscle yang tercedera sewaktu perlawanan. Dalam kereta, badan mula sengal. Dada, bahu dan lengan terasa lenguh. Belakang dan pinggang terasa lenguh. Peha, betis dan kaki terasa sengal. Wah...satu badan ni.....2 hari jugalah untuk badan aku fully recover dari sakit......hmmm not too bad for an almost 50 year old guy like me..

Pengajaran 4.

Didalam sesebuah organisasi, perjalanan syarikat tidak selalunya baik. Ini berpunca daripada pelbagai faktor. Ekonomi, politik, 'cuaca' dan banyak lagi. Adik-adik mungkin sudah dapat menghidu perkara ini. Maka dengan itu, sebelum terjadinya sesuatu perkara, adik-adik haruslah membuat persediaan (homework) yang rapi. Ini penting agar apabila adik-adik ditimpa masalah, adik-adik tidak berkecai sewaktu terhempas. Manakala setelah segalanya selesai, adik-adik harus membuat post mortem minda supaya adik-adik lebih bersedia pada masa yang akan datang.

Ditegur dan diherdik sewaktu mesyuarat juga adalah lumrah walaupun ia tidak sepatutnya berlaku. Jika ia terjadi kepada adik-adik, cuba cari apakah salah yang telah dilakukan? Perbaiki kesalahan tersebut. Balik rumah dan relax. 2 hari adik-adik akan rasa down....itu biasa. Lepas 2 hari adik-adik harus mampu tersenyum dan bangun semula dengan lebih bertenaga.........

Wah...hampir sama kan pengalaman bermain rugby sebagai sebuah pasukan dengan kehidupan seharian kita? Maka sebab itulah rugby ini menjadi permainan nombor satu aku....Rugby telah membina falsafah asas kehidupan aku dengan begitu kukuh. Rugby mengajar aku 'teamwork'. Rugby mengajar aku disiplin. Rugby mengajar aku untuk terus berjuang dan jangan berputus asa. Rugby mengajar aku untuk mendengar. Rugby mengajar aku untuk bersabar. Ia juga merupakan satu-satunya jenis sukan bertaraf antarabangsa yang pemainnya tidak akan 'argue' dengan pengadil. Sebab itulah ia dipanggil sebagai "Gentleman's Game".

Have a pleasant weekend people!

 

Khamis, Mei 04, 2017

Pesan lagi sikit, boleh?

Marina balik kampung

Assalamualaikum sekali lagi adik-adik serta semua yang masih mengikuti cerita-cerita aku yang tak seberapa ni. Kali ni aku sekali lagi terpanggil  untuk bercerita tentang adik-adik yang ingin menceburi profesion penyediaan makanan dan minuman.

Seringkali kita disogokkan dengan cerita-cerita indah di TV mahupun akhbar mengenai the so called, 'celebrity chef'. Cerita mengenai bagaimana mereka mempunyai restoran mewah dan elegan dan tetamu yang  mampu membayar berapa sahaja harga makanan mahupun minuman yang disediakan. Dapur mereka hebat. Peralatan mereka tidak kurangnya. Para pekerja mereka pula cantik dan kacak. Lokasi restoran mereka strategik dan pelbagai lagi yang mewah. Realitinya tidak selalunya begitu. Ada yang bernasib baik, iya. Di Eropah mahupun di Amerika, mungkin. Ada dan aku pasti ada chef-chef begini dan restoran-restoran begitu. Tetapi jika adik-adik mempunyai impian sedemikian, ayuh...berusahalah...belajarlah..

Kepada adik-adik yang mempunyai wang yang banyak, mungkin adik-adik  mampu membeli francais dan membukanya disini. Alhamdulillah dan tahniah aku nak ucapkan. Kepada adik-adik yang tak mampu, jangan putus asa. Masih ada francais-francais lain yang lebih murah harganya. Mainly jenama tempatan. Walaupun begitu harga francais sebegini mencecah ribuan ringgit. Jika adik-adik mampu, please go ahead. Salah satu local franhise yang berkembang pesat kini ialah "My Takoyaki".  

Apakah nasihat aku untuk adik-adik kali ini? Nasihat aku untuk adik-adik kali ini ialah penuhkan ilmu didada....maksud aku, adik-adik harus tahu apa yang adik-adik nak jual. Adik-adik mesti tahu selok-belok membuat business. Adik-adik mesti tahu selok-belok public relations yang basic. Adik-adik mesti tahu cara-cara berinteraksi dengan para pelanggan dan tetamu. Adik-adik mesti tahu lokasi strategik. Adik-adik mesti tahu apa yang pelanggan/tetamu mahu dan bukannya apa yang adik-adik mahu. Adik-adik mesti tahu bertanggungjawab. Adik-adik mesti tahu mengambil dan mengira stok secara basic dan banyak lagi perkara-perkara yang adik-adik perlu tahu walaupun business adik-adik kecil dengan hanya menggunakan 'push cart' sahaja. Walaupun business adik-adik kecil, tetapi asasnya tetap sama.

Adik-adik yang dihormati sekelian. Memang bagus jika adik-adik mempunyai impian. Aku juga begitu. Aku mula cenderung ke arah hospitality sejak berumur 19 tahun yakni setelah aku tamat peperiksaan STPM. Didalam perjalanan pulang ke rumah di Brown Garden, aku dah mula merencanakan masa depan aku. Perkara yang sama aku nak unjurkan kepada adik-adik. Pasang cita-cita. Pasang angan-angan. Kemudian cari jalan bagaimana adik-adik mampu untuk mencapai kesemua itu. Aku percaya jika adik-adik nekad dan bijak mengemudi business adik-adik, aku rasa adik-adik akan berjaya. 

Kepada yang teringin nak membuka hotel kecil ataupun boutique hotel, pastikan yang adik-adik juga memang berminat dengan bidang tersebut. Cabaran yang bakal adik-adik hadapi selain daripada financial ialah halatuju perjalanan hotel tersebut. Maka dengan itu, adik-adik memerlukan sebuah pasukan kecil yang sama pemikiran dengan adik-adik. Adik-adik mesti 'spearhead' projek tersebut tetapi setiap kali bermesyuarat, dengarlah pendapat mereka. Pendapat secara kolektif ini ternyata memberi kelebihan. Tetapi pasti ada beberapa perkara yang adik-adik harus tegas. Since the company is yours, lepas mengambil beberapa langkah berhati-hati, adik-adik boleh 'veto' saja. Tetapi pastikan yang 'final decision' adik-adik itu tepat. Jika tidak, semuanya akan collapse. Amat merbahaya.

InsyAllah dalam beberapa waktu terdekat ini aku akan melawat beberapa tempat. Akan aku gunakan kesempatan tersebut untuk melihat perjalanan business mereka secara lebih dekat. Ini bukan saja meliputi food and beverage malah accommodation juga. Maksud aku keseluruhan hotel. Setelah berpuluh tahun didalam bidang yang sama, aku masih lagi seperti kanak-kanak pertama kali mendapat aiskrim. Excited untuk melihat ataupun menginap di hotel lain. What I'm trying to say is, minat adik-adik harus terus membara. Jangan padam sekerat jalan. Banyak kejadian pernah aku saksikan. Restoran dibuka sekejap, hanya selang beberapa bulan ianya ditutup. Hotel dibuka dengan gilang-gemilang apabila sekerat jalan, managementnya ditukar. Ini amat membahayakan kerana banyak masa dan wang telah dibelanjakan.  Aku pasti adik-adik pembaca aku yang budiman tidak begitu.....

Ok people, have a pleasant week ahead...as for me, weekend aku masih penuh dengan aktiviti. Sabtu ada Sdara Annual Dinner dan Ahadnya pulak, selain daripada program aku di Masjid Jamek seawal 4.30 pagi, petangnya kakak aku jemput semua adik-beradik untuk berkumpul. Stay healthy, stay positive and 'live balanced life to the fullest!'

 

Rabu, April 26, 2017

Nak pesan sikit...

it's a long road...
Assalamualaikum aku ucapkan kepada adik-adik yang membaca tulisan-tulisan aku dan juga kepada kakak-kakak dan abang-abang yang membaca ataupun hanya singgah transit sebentar sebelum ke destinasi lain.... Dah lama aku tak bagi nasihat kepada adik-adik pembaca. Jadi hari ni bila sekejap panas dan sekejap hujan, aku secara tiba-tiba teringat nak tinggalkan pesan sikit kepada adik-adik aku.

Adik-adik sekelian. Usaha keras dan disiplin yang tinggi ialah kunci kejayaan. Jika adik-adik 'tersadung' akar yang menjalar sewaktu sedang santai berjalan, jangan cepat melatah. Duduklah sebentar. Pegang luka di lutut itu. Rasakan kesakitannya. Fikirkan kenapa adik-adik tak sedar yang ada akar besar menjalar dibawah. Fikirkan betapa sakitnya apabila lutut adik-adik terluka. Ambillah sedikit masa. Fikir dengan lebih dalam dari kebiasaan. Jikalau adik-adik berjalan dengan berhati-hati, kaki adik-adik pasti  tidak akan tersangkut diakar pokok. Jika adik-adik berjalan sambil sesekali melihat ke bawah, adik-adik pasti tidak akan luka dilutut. Jika adik-adik membuat sedikit 'homework' sebelum cuba jalan menyeberangi denai, adik-adik pasti akan dapat sampai ke destinasi tanpa sebarang kesulitan. Faham maksud yang tersirat?

Aku dah pencen kerja hotel kerana dah tak ada post lagi untuk aku. Sebabnya, aku dah rasa semua post yang ada. Dari paling bawah hinggalah yang paling atas. Lepas daripada itu, dah tak ada apa lagi yang nak aku kejar. Semuanya selesai di posisi tersebut. Semuanya dah aku nikmati. Pernah aku bercerita dulu bahawa niat aku ialah untuk mencapai posisi yang paling tinggi dan seterusnya pencen selepas beberapa waktu menjawat posisi tersebut dan itulah yang aku lakukan. Walaubagaimanapun, seperti yang aku tulis perihal diri aku disebelah kanan muka blog ini, rezeki aku dibidang ini masih ada. Alhamdulillah. Selain daripada sibuk dengan pembinaan sebuah hotel butik kecil di KL, aku juga dilantik menjadi perunding untuk sebuah hotel berjenama antarabangsa yang bakal didirikan di utara tanahair.  Kedua-dua projek ini sedang berjalan serentak kini. Apakah aku 'happy' dengan apa yang aku lakukan sekarang? Sudah pasti. Ini ialah kerana bidang ini ialah 'passion' aku. Jika aku tak buat kerja ni, aku tak tahu kerja apalagi yang akan aku buat....Pernahkah aku jatuh dulu? Sudah pasti....banyak kali...apakah aku mengambil masa yang lama untuk duduk sebelum bangun dan kemudiannya berlari? Tidak. Aku hanya duduk sebentar. Aku analisa kejatuhan tersebut. Aku buat perancangan baru. Aku bangun semula. Aku bertatih. Aku langkah kaki aku satu persatu. Aku pastikan yang aku tak ulangi kesalahan sebelum itu. Aku ikut aturan dan jadual yang aku dah sediakan. Aku lebih berdisiplin. Aku lebih berhati-hati.

Adik-adik yang aku hormati dan sayangi. Jika adik-adik minat dengan sesuatu perkara, laksanakanlah tanggungjawab adik-adik dengan jujur dan amanah. Kerjalah dengan bersungguh-sungguh. Belajar dan terus belajar bidang yang adik-adik minati itu tanpa jemu. Seringlah bertanya kepada orang yang lebih berpengalaman. Jangan malu. Setelah adik-adik mahir, bantulah para pekerja baru. Apabila adik-adik membantu mereka, ingatan adik-adik terhadap perkara yang diajar tadi juga akan bertambah mantap. Ini juga yang sering aku bagitahu kepada anak-anak aku. Jangan kedekut ilmu. Berkongsilah pengetahuan yang ada.....insyAllah adik-adik akan lebih disayangi nanti. 

Itu saja yang aku nak pesan kepada adik-adik.............hahahahahahahahahahahahahahahahahahaha...
 

Isnin, April 17, 2017

Cikgu Amir dan Speedy Bilis..

Marina Ayumi bangga! 
Assalamualaikum sekali lagi adik-beradik yang sangat aku sayangi.. Selalu sangat aku bercerita pasal Azumi dan Yuya sewaktu mereka aktif bersukan disekolah dulu. Kali ni aku nak cerita pasal Marina pulak. Hahahahahahaha....Tahun lalu Marina bagitahu aku yang dia nak main hoki. Aku ikut saja sebab abang-abangnya dulu pun aktif bersukan sampai merata ceruk aku ikut. Aku bawak (orang kedah kata, 'mott') naik moto ke Pertama Kompleks untuk cari kayu hoki. Yang basic saja...taklah advance..beli kayu dapat bola pree! Lepas beli kayu hoki, aku bawak dia pi minum kat kedai dibawah. Sambil minum sambil belek kayu hoki. Mata Marina bersinar. Hidungnya kembang kuncup. Di masukkan dalam sarung. Lepas 30 saat dibuka balik dan dibelek lagi kayu hoki tu...Hidungnya kembang kuncup kembali!

Setiap minggu Cikgu Amir akan mengaturkan perlawanan persahabatan di padang hoki samada UM ataupun UIA untuk para pemain dapat sesuaikan diri dengan keadaan padang yang licin dan bersaiz pertandingan sebenar. Cikgu Amir akan hantar message siang dan malam memberitahu mengenai kesemua program Speedy Bilis. Cikgu Amir aturkan makan dan minum. Cikgu Amir aturkan transport untuk bawak budak-budak ni kemana-mana. Cikgu Amir sediakan makanan dan minuman. Cikgu Amir hantarkan anak-anak sampai ke pagar rumah dan talipon ibubapa. Cikgu Amir mohon maaf pada ibubapa sebab latihannya keras sewaktu dipadang. Cikgu Amir mohon maaf dulu kepada ibubapa bila nak mintak ibubapa tolong bawak kereta untuk sama-sama konvoi ke sesuatu perlawanan kerana keretanya hanya muat 3 orang dan duit kurang untuk sewa bas. Kami ibubapa amat memahami dan kami sebagai ibubapa berjanji untuk melakukan apa saja bagi membantu Cikgu Amir dan pihak sekolah serta para pemain untuk maju lagi didalam permainan hoki dan pelajaran mereka. 



Aku rasa ramai lagi cikgu-cikgu diluar sana yang bertungkus-lumus didalam melaksanakan tanggungjawab mulia mereka ini, cuma ianya amat jarang diwar-warkan. Jika kita lihat jadual mengajar mereka, aku pasti kita akan kagum dengan mereka. Pada yang bersekolah pagi, lepas subuh dah bersiap untuk ke tempat kerja. Masuk kelas, menghadapi kerenah para pelajar, mesyuarat, arahan dari pejabat daerah, kpi setiap guru, siapkan program pembelajaran, petangnya ada program ko-ko, lepas tu ada lagi. Cuti sekolah cikgu-cikgu masih sibuk dengan pelbagai program lain. Waaahhhh, aku sangat hormat dengan penjawat awam ini. Mulia sangat. Maka dengan itu kami beberapa para ibubapa dalam kumpulan kecil hoki ni sempat bersembang tadi sambil merangka beberapa program persendirian bagi membantu Cikgu Amir yang super-duper dan awesome tu dengan niat untuk meringankan bebanan beliau. Aku harap ianya akan membantu Cikgu Amir. Yeayyyyy kami bersemangat demi Speedy Bilis! Kepada Persatuan Hoki Negeri dan Kebangsaan, tunggulah kemunculan Speedy Bilis dibawah kelolaan jurulatih Cikgu Amir. Mereka bakal menggegarkan arena hoki negara tak lama lagi...hahahahahahahahaha.....

Ahad, April 09, 2017

Puas..



Wak Beng, aku dan Ketard

Assalamualaikum adik-beradik sekelian. Terimakasih kerana masih membaca cerita-cerita aku walaupun kini media lain lebih mendapat tempat. Aku akan cuba meluangkan masa untuk terus menitipkan apa saja kisah yang aku teringat di kepala aku. Hahahahahaha.....


Pagi tadi sewaktu aku membahagikan cawan kepada rakan jalanan, datang seorang wanita berbaju kurung yang sering aku temui setiap hari ahad datang menyapa aku. Memakai tudung dan mukanya sebahagian terlindung. Wanita ini dah lama aku kenal. Lebih setahun dan aku kenal pun di MJ itu juga. Dah lama sebenarnya aku perhatikan beliau. Seringkali apabila beliau berkunjung ke MJ, jalannya amat pantas. Mukanya ditundukkan. Seperti biasa selepas solat subuh, beliau dengan tergesa-gesa mengambil makanan dan minuman, tanpa menoleh ke kiri dan kanan terus berjalan laju meninggalkan perkarangan masjid. Lama aku perhatikan. Teringin juga aku nak mengetahui kisahnya seperti rakan jalanan aku yang lain tapi masih tak berkesempatan. Hari berganti hari, minggu berganti minggu dan bulan berganti bulan...seperti biasa, aku terlupa nak menyelidik latar belakang beliau. 

Usai solat subuh berjemaah pagi tadi dan sewaktu aku nak mengagihkan cawan kosong kepada rakan-rakan jalanan aku, tiba-tiba wanita ini datang meluru kearah aku dan mengucapkan terimakasih. Aku pandang beliau. Inilah kali pertama beliau berdiri didepan aku. Ada kecacatan disebelah kanan mukanya. Aku rasa itulah sebabnya beliau sering menundukkan muka dan sering bergegas keluar setelah mengambil makanan dan minuman. Dalam pada itu, aku bertanya kenapa beliau berterimakasih kepada aku? Dengan nada ceria beliau berkata ucapan terimakasih itu ditujukan kepada aku (kami@Unggas KL) kerana membantunya memberikan makanan dan minuman setiap subuh hari Ahad di MJ dan dengan sedikit pemberian daripada penderma, dapatlah beliau makan-minum dan tidak berasa lapar pada hari minggu. MasyAllah, aku terkedu. Apa yang aku dah buat? Aku jadi malu sendiri. Ini bukan kerja aku...ini kerja ahli persatuan Unggas KL yang bertungkus-lumus melaksanakan program ini setiap minggu! Aku cuma datang tolong siapkan kaunter air (pasal pengalaman aku kerja hotel). Itu pun hanya 2 jam setiap pagi Ahad.....

Berbalik kepada wanita ini tadi, tidak seperti minggu-minggu sebelum ini, pagi tadi beliau kelihatan amat ceria. Amat konfiden dan amat ramah bercerita. Katanya minggu ini merupakan minggu terakhir beliau datang ke MJ untuk mengambil makanan dan minuman. Aku kehairanan dan bertanya kenapa. Dengan nada gembira, beliau memberitahu aku bahawa kesnya telah mendapat pembelaan daripada Jabatan Kebajikan Masyarakat dan beliau kini telah diberikan sebuah rumah dikampungnya di Negeri Sembilan. Beliau akan balik ke kampung bersama anak-anaknya bagi memulakan hidup baru setelah sekian lama menjadi rakan jalanan. Aku kaget dan hanya mampu mengucapkan tahniah dan aku doakan semoga beliau dan anak-anak akan lebih terbela dan selesa selepas ini. 

Dalam perjalanan pulang, hati aku berbunga. Terasa seperti ada satu kepuasan dijiwa aku. Terasa seperti satu perkara berat telah diangkat dari bahu aku walaupun aku tak tahu apakah perkaranya. Dengan perasaan yang sebegitu, aku tak perasan yang aku pusing dalam KL sebanyak 2 kali instead of terus menuju ke Ampang dari MJ. Sedar-sedar aku nampak Puduraya 2 kali! Hahahahahahahahahaha.....

Khamis, Mac 30, 2017

Jagalah kesihatan...

Gym Rakyat Tasik Titiwangsa



Assalamualaikum semua adik-beradik yang amat aku hormati dan sayangi. Hari ini aku terasa nak bercerita sikit tentang penjagaan kesihatan. Aku ni pun sebenarnya taklah berapa nak sihat sangat. Nothing major but small little things yang kadang-kala mengganggu pergerakan aku setiap hari. Aku pernah bercerita dulu yang 'turning point' aku sebenarnya ialah setelah berbual dengan salah sorang tetamu mat salleh aku sewaktu aku bertugas di Renaissance Hotel KL dulu. Aku tanya kenapa dia menjaga kesihatannya kerana badannya aku lihat 'cantik' dan agak muscular. Dia jawab, dia menyampah apabila setiap pagi sewaktu bangun tidur dan berdiri bogel didepan cermin, dia sendiri menyampah tengok bentuk badannya yang tak terjaga...sejak itu dia nekad untuk buat sesuatu.....jadi sewaktu aku berehat, aku pun terfikir benda yang sama...hahahahahaha.....

Aku ke gym Celebrity Fitness selama 4 tahun dan berhenti pada tahun lalu kerana aku ni jenis cepat bosan. Bosan dengan diri sendiri sebenarnya yang buat exercise sendirian dan routine kerana aku tak mampu nak membayar personal trainer yang harganya beratus-ratus ringgit untuk sejam. Selain daripada itu aku juga hilang confident dengan mereka kerana kebanyakkannya 'tidak nampak fit' untuk bekerja di fitness center! Selepas CF, aku termangu-mangu mencari program yang bersesuaian dengan kehendak dan waktu aku,  hinggalah aku terbaca program Kevin Zahri tentang "Jom Kurus". Aku join pada hujung tahun lalu. Programnya tak lama. Kali ini aku seronok dan minat aku kembali meningkat kerana program ini dijalankan secara berkelompok. Aku rasa aku yang paling senior dalam kumpulan tu. Hahahahahaha...Setelah selesai mengikuti program JK tetapi aku tetap tak kurus, aku sambung program kesihatan di Fitlife Center di Kampung Pandan. Program diketuai oleh Coach Zack dan isterinya Fifi. Programnya bagus dan aku sentiasa tak sabar mengikuti latihan. Pasangan ini juga sering muncul di kaca tv Al Hijrah untuk program senaman pagi dan juga kick boxing. Coach Zack ialah seorang coach kesihatan yang diiktiraf. Btw, Fifi juga mengajar kickboxing! Kami buat macam-macam disitu termasuklah TABATA (yang ni parah) Hahahahahahaha...Anda semua boleh masuk ke youtube dan taip "TABATA" dan ikutilah programnya yang hanya berdurasi selama 4 minit setiap sessi. Pendek bukan? Tapi mahu muntah-muntah pada yang tak biasa! Hahahahahahaha...

27/3/2017

Setelah beberapa ketika bersama mereka, seperti biasa aku ingin mencuba sesuatu yang baru. Ketika aku sedang browse di fb melihat kawan-kawan lama, aku teringatkan former associate aku di RKL dulu yang dipanggil Pak Li. Pak Li ni sejak dari dulu bertubuh sasa. Aku contact dan tanya Pak Li digym mana dia pergi selalu? Katanya Titiwangsa setiap hari sebelum maghrib, Isnin-Jumaat dari pukul 7. Wah...ini kesempatan aku untuk kembali bersenam. Jadi aku mintak tolong Pak Li untuk ajarkan aku. Alhamdulillah Pak Li sememangnya seorang yang luas pengetahuan berkenaan peralatan dan cara-cara latihan di gym serta tahu apa yang harus dilakukan. So, dengan Pak Li lah aku berguru sekarang. Kini anak aku yang ke dua, Yuya pun sering ikut aku ke gym. Hahahahahahaha...Itulah ceritanya... 

Kenapa aku beria-ia melakukan semua ini? 

Selain daripada menjaga kesihatan, aku dapat memenuhi waktu senggang aku dengan perkara yang berfaedah. Perkara yang tak membuang waktu. Kebiasaannya, setelah makan malam, kita akan menonton tv. Terbaring minum kopi/teh manis, mengunyah makanan  junk. Bila habis, ditambah lagi...Alhamdulillah sejak baru-baru ini, makan aku lebih terjaga. Aku lebih hati-hati dan harus tahu apa yang aku dah makan, sedang makan dan akan makan. Susah pada awalnya tetapi menjadi kebiasaan setelah beberapa hari. Aku nak mencabar diri sendiri. Walaupun umur aku dah menghampiri 50 tahun tetapi aku masih lagi pentingkan penjagaan kesihatan. Bagi aku, jika anda 'berpenyakit', lakukanlah sesuatu. Walaupun anda tewas, anda akan merasa puas kerana sekurang-kurangnya anda tahu yang anda telah berusaha bersungguh-sungguh sebelum kecundang! Oh ya, lupa nak cakap....tidur aku juga lebih nyenyak!

Menjaga kesihatan juga merupakan satu cabang disiplin. Sama dengan disiplin bercucuk-tanam, sama dengan disiplin menjaga kucing, sama dengan disiplin memastikan rumah sentiasa rapi dan bersih! Aku kini lebih berhati-hati apabila tiba waktu makan. Aku harus tahu apa yang aku boleh makan dan apa yang aku harus kurangkan...Aku jarang makan diluar. Mungkin sebulan sekali. Ramai yang tidak sedar bahawa apabila kita makan diluar rumah, kita tidak mampu mengawal penggunaan gula dan garam. Paling teruk ialah penggunaan MSG! Itulah salah satu punca kecil yang menyebabkan kesihatan kita sering terganggu. Kolesterol tinggi, tekanan darah tinggi, kencing manis dan banyak lagi. Minuman bergas dalam tin mempunyai kandungan gula yang amat tinggi. Aku teringat arwah mama dulu yang bagitahu aku apabila beliau berada di Tanah Suci dan terasa letih, arwah mama akan minum satu jenama minuman ringan berperisa orange botol besar dan kemudiannya bertenaga! Seriously? In a way, yes sebab ianya mengandungi 'gula' dan gula ini lah yang memberikan tenaga kepada arwah mama untuk bergerak. Tetapi pengambilan ini didalam kuantiti yang banyak amatlah memudaratkan. Hasilnya, sekembalinya arwah mama dari Tanah Suci, kandungan gula didalam darahnya amatlah tinggi. Amat merbahaya!

Kepada adik-adik aku yang membaca cerita aku ni, aku mohon, tolonglah jaga pemakanan dan seterusnya kesihatan. Aku kadang-kala juga makan tanpa rasa bersalah tetapi aku cepat tersedar dan kembali ke landasan makanan yang betul. 

Jangan bagi alasan bahawa adik-adik dah kahwin maka tak perlu lagi menjaga berat badan dan kesihatan. Itu 100% salah...

Jangan bagi alasan bahawa "makanlah sekarang...nanti bila dah sakit tak boleh makan...". Itu 100% salah...

Jangan bagi alasan "takpa..hari ni saja...esok diet balik..." Itu 100% salah.

Jika adik-adik ada waktu, singgahlah di gym rakyat taman tasik titiwangsa setiap isnin hingga jumaat selama sejam dari 7-8 malam. InsyAllah aku dan Pak Li akan ada disitu....jika adik-adik tak 'berahi' workout di gym, adik-adik juga boleh jogging sekeliling tasik ataupun menunggang basikal disitu. Banyak aktiviti riadah boleh dilakukan. Lakukanlah bersama keluarga kerana ia lebih memberikan nikmat!


Jadikanlah penjagaan kesihatan ini sebagai satu 'lifestyle'. Anak-anak aku masih kecil. Baru 19, 16 dan 11. Aku tak mahu sia-siakan hidup aku. Aku nak lihat mereka membesar, mendapat pelajaran secukupnya, bekerja, berkeluarga, kemudian aku nak pencen dan laksanakan apa yang aku dah rancang selepas pencen nanti....Aku tak nak susahkan sesiapa...

Selasa, Mac 21, 2017

Musim hujan..

Penyamoons buat gila kat airport KB!

Semua gambar ni masih berkisar dengan cerita yang dipaparkan pada minggu lalu. Cuma kali ni saja aku masukkan lebih untuk menunjukkan betapa akrabnya kami seperti satu keluarga! Hahahahahaha...errr, memang keluarga pon! Tengoklah kat atas tu....sanggup pergi ke airport, Apam kelam kabut cari kertas nak tulis tapi kertas tak ada. Apam talipon Dr Izamin, Dr Izamin cari kertas besar pon tak jumpa. Dia cilok 'drawing block' anak dia dan bergegas ke airport. Di airport, penyamun-penyamun lain mula bertugas...si kudo, aidi, leman, ketad, iq dll....haru-biru budak-budak nak masuk umur 50 ni....hahahahahahahaha...
Baru sampai..

Girang penyamun semua...hahahahahahahahahaah.....perangai macam ni sejak tahun 1981 sewaktu kami di tingkatan satu lagi! Apa nak jadi daa...kawan-kawan aku ni semua!

APAM, macam biasa! Haha...

Apam ni memang kelakar. Macam tu jugaklah perangai dia setiap kali kami jumpa. Ada saja aksi dan face expression yang dibuatnya. Budak Paroi Jaya ni.......selalu jugak kami lepak rumah dia dulu waktu hujung minggu sebab satu lorong dengan rumah Judd dan Singh! Seorang yang amat ringan tulang. Sentiasa membantu dan amat disenangi oleh kawan-kawan walaupun tak berapa nak disenangi oleh pengawas, guru-guru dan warden. Hahahahahahaa...Satu character yang amat colorful. Bijak orangnya.....Apam sentiasa mengikuti setiap aktiviti kami. Tahun lepas ke JB pon Apam ada. Pendek kata, mana saja kami organise event, Apam pasti menyokong dan turut serta! Thank you brade!

Pose standard!

Entah gua mana si Iq ni bawak budak-budak tu on the way back to KL. Harta karun takde...semua balik hampa! Kalau kesana lagi, jangan lupa ajak Betok. Aku pasti si Betok mungkin jumpa satu-dua peti....Yamashita!

Rumah Headboy (baju belang)...makkk aiii...

Last week aku cakap kalau SRK jumpa rumah ni, mahu dia usung satu bollywood datang shooting....tangga pon dah amat meriah! Aku ingat mahu sesat kalau masuk toilet.....tapi mungkin kena pakai walkie-talkie dalam rumah tu...hahahahahahahaha....Errrr, rumah Headboy tu....aku kena tangkap karang.......dia tahu mana aku simpan rokok...tapi masa 'weekly inspection' di sekolah dulu dia buat-buat tak tahu! 

Last weekend sekali lagi kami berjumpa sambil main futsal secara santai. Sewa court 1 jam. Sembang 40 minit tepi court. Main 20 minit! Ramai jugak yang datang walaupun musim cuti sekolah dah pun bermula. Kali  ni aku mengambil keputusan untuk memandu ke Bandar Baru Bangi yakni tempat berlangsungnya acara futsal santai tersebut. Ikut waze yang last sekali Wak Beng postkan dalam whatsapp group kami. Aku pasang kat stereng kereta.Tekan volume maksimum. Pandu punya pandu, aku tengok ada tanda isyarat Satay Kajang Haji Samuri. Aku ikut waze lagi. Katanya turn right. Aku turn right masuk ke pekan Kajang.  Sebelah kiri aku banyak pula bas-bas penumpang. Aik, biar betol waze ni. Dia suruh aku pandu lagi ke depan sejauh 400 meter sebelum belok ke kanan. Aku pon buat seperti yang disarankan dan aku berhenti di depan kedai tayar! Huishhhh....Aku tengok tanda jalan tepi aku ada tertulis, "Jalan Reko". Hmmmmm ada yang tak kena ni...Aku talipon Ketad tanya arah. Dari arahan Ketad, aku sampai ke futsal court dalam masa 10 minit saja! Hahahahahahaha.....What a waze!

Khamis, Mac 16, 2017

Kejadian Ngeri Terungkai!


Penyamun!
Banyak perkara telah berlaku didalam tempoh hanya beberapa hari. Jumaat lepas aku telah terbang ke Kota Bharu untuk acara 'reunion sdara 85' yang kali ini dilaksanakan disana. Penerbangan aku dengan Malindo Air tergendala selama 10 minit. It's ok kerana bukannya 2 jam....Kali pertama juga aku menggunakan perkhidmatan UBER yang ternyata lebih murah dan lebih efficient. Hanya 9 minit aku tunggu selepas booking aku buat melalui mobile phone aku. Kelam-kabut aku sebab sampainya terlalu cepat! Hahahahahahaha....

Kejadian Ngeri 1


Sesampainya aku di airport dengan Hazlan Hassan dan anaknya Irfan, keadaan menjadi sedikit kecoh tatkala aku melangkah kaki nak keluar dari arrival hall. Aku terlihat ada sekelompok lelaki tak berapa nak muda memegang kertas 'drawing block' yang tertulis "Welcome El Presidente!". Mereka melambai dan aku juga melambai. Ternyata mereka semua 'penyamun' yang nak bikin kecoh di airport! Kami berpelukan dan bersalam. Hahahahahahaha.....bukannya tak pernah jumpa pun kerana hampir kesemuanya datang dari KL! Penyamun betullah! Habis penumpang dan orang awam lain terpinga-pinga!

Kami bergegas ke rumah Haji Gilos. Geng bola aku, geng rugby aku. Dia prefect dan aku bukan...yang tu kami tak berapa nak geng...hahahahahahaha...tapi Gilos tak pernah tangkap aku walaupun dia tahu rokok aku simpan dimana! Dinner at Haji Gilos's house. Nasi kerabu, akok pintu beng, sata goreng dan Wak Beng bawak sambal pucuk kayu dengan petai dari KL...speciality dia....MasyAllah....sedap nak mampos...aku tambah 2 kali....Thank you Gilos and wife for the super-duper hospitality....Thank you to Wak Beng too for the special sambal all the way from Rawang. Perut sendat! Naik 1 kilo!

Kejadian Ngeri 2

Aku turun solat subuh berjemaah di masjid Muhamadiah yang terletak hanya berhadapan dengan tempat kami tinggal. Cantik masjidnya dan ramai jemaahnya...solat subuh kalau dapat 5 saf aku kira dah cukup hebat! Seni binanya cantik dan masjid ini besar. Jika berada di hotel, setiap patah bacaan boleh didengar dengan jelas. Terasa seperti berada di Mekah...maklumlah "Serambi Mekah". Selepas solat, aku balik ke bilik, bersalin dan turun jogging di taman berdekatan. Ada jogging track. Berpeluh juga aku sikit. Rakan bilik aku si Aidi pon turut serta...rencananya nak membakar kalori yang kami isi di rumah Haji Gilos semalam....hahahahhahahaha....

Balik bilik, mandi dan kemudian bersiap untuk acara sarapan. Kami berkonvoi dengan 4-5 buah kereta. Sarapan pagi ini ialah di "Kopitiam Kita". Pengusahanya berbangsa Tionghua yang fasih bartutur didalam dialek Kelantan. Ini kali ke dua aku ke situ. Macam-macam kami makan sampai aku tak tahu apa menunya. Yang bestnya disini, tokey kedai cuma siapkan air dan juga signature dishnya yakni roti titab. Lain-lain makanan diambil daripada supplier-supplier lain disekitar Kota Bharu. Aku rasa ianya satu tindakan yang amat bijak. Selain daripada memberikan pengunjung dengan pelbagai pilihan, ianya juga membantu pengusaha makanan kecilan untuk sama mendapat hasilnya. Satu 'business model' yang boleh dikembangkan di tempat lain juga! Kali ini Dr Izamin yang sponsor. Dr Izamin ni kawan sebilik aku masa form 4 di blok D, rumah Bendahara. Dia rajin baca buku. Tu yang jadi Doktor. Aku pulak rajin main. Tu yang jadi macam sekarang! So, adik-adik boleh pilih...nak baca buku dan jadi macam Dr Izamin ataupun nak main dan masih lagi main sekarang ni dan jadi macam aku! Hahahahahahaha.....

Usai sarapan, kami dibawa pula ke jeti sungai Kelantan untuk ke pasar terapung. Botnya hebat. Harga tiket RM15 sorang. Yang ni pon ada sponsor. Thank you Gapo kerana tolong kami bayar...hahahahahahaha....hebat sungai Kelantan ni. Pemandangan tebing sungainya indah. Apatah lagi ketika waktu senja. Aku syorkan agar Jabatan/Pejabat Pelancongan Negeri dapat mengambil inisiatif untuk membangunkan sektor pelancongan di Kelantan. Aku boleh bantu. Kan aku ic 03! Menyusuri sungai Kelantan ke pasar terapung mengambil masa selama 20 minit. Pasar terapung ini bukan seperti di Bangkok mahupun di Hatyai. Disana, sampan-sampan dilabuhkan ditebing sungai dan kaum wanita menyediakan makanan dari atas sampan. Wak Beng beli kepah (bukan kepah rasanya...) bakar berdulang-dulang sampai makcik tu boleh tutup sampan dan balik! Penyamun lain tolong belikan air kelapa bergelas-gelas dan makcik tu pun boleh tutup sampan dan dayung balik rumah. Kedatangan kami penyamun-penyamun menyebabkan keadaan persekitaran sedikit kecoh. Hahahahahahahaha....Amazing people we met with amazing things to offer. Sekali lagi aku mohon pihak berwajib segera mengambil tindakan untuk memajukan industri ini. Sedih aku tengok prasarana yang ada sedangkan apa yang boleh dioffer amat hebat! Lepas makan serba sikit disitu, kami jadi kenyang....Sekali lagi kami menaiki bot laju 2 enjen untuk pulang ke jeti. Dalam perjalanan, kami berhenti di pertemuan antara sungai dan laut. Awesome!

Turun saja dari bot, kami di panggil oleh Haji Gilos untuk berhenti sebentar untuk makan tengahari di restoran Pok Mat Sup Ike. MasyAllah.....tak cukup lagi ka makan ni? Orang penuh di Restoran tu. Nasib baik prefect aku sorang ni bijak. Semua tempat dia buat reservation! Makan lagi...dan lagi.....dan lagi.....gila betul! Makan tengahari ni ditaja oleh Pi Terr.....sorang lagi prefect aku yang hebat dizaman kegemilangan kami dulu sekitar 81-85. Hahahahahahaha...Thank you Pi Terr wei.....anok-anok mu comey belako!

Lepas berse'eh, kami memandu ke Pengkalan Kubur. Nothing much for us cuma membeli cenderahati untuk pasangan masing-masing dirumah! Minum petang di Pengkalan Kubor. Huh? Minum lagi? Dari situ kami terus menuju ke tepi pantai yang berdekatan yang namanya Pantai Sri Tujuh. Pantainya panjang. Cantik tetapi amat malang sekali kerana terlalu banyak sampah bertaburan. Tak ada satu tong sampah pun disediakan oleh Majlis Perbandaran Tumpat. Yang ni aku marah sangat. Mana boleh negeri kelahiran aku kelihatan begini kotor? Batang kayu pokok dibakar dan dibiarkan begitu. Wak Beng, Betok, Ketard, Chelayer, Iq bertungkus-lumus memadamkan api yang membakar perlahan tu dengan air laut. Berulang diorang kelaut kerana kami cuma ada 2 botol kosong 1.5 liter! Sesekali bila angin kuat bertiup, api mulai marak. Wak Beng yang paling kelihatan gusar....Locationnya betul-betul di belakang MRSM Tumpat. Aku mintak sangat-sangatlah agar pihak berwajib dapat menghubungi aku dan akan aku emailkan gambar-gambar yang aku ambil. Kalau rating 1-10 (paling teruk) aku bagi 11.....bayangkanlah sedangkan ianya merupakan kawasan peranginan yang cantik dengan pokok-pokok rhu memenuhi segenap kawasan. Ia amat sesuai jika dibina chalet. Tak ada idea atau tak tahu macamana nak buat? Hubungi aku....fee aku, kita cerita lain. 

Oleh kerana rencana kami nak melepak disitu terbantut dengan kekotoran yang tak dapat diterima akal yang waras, kami bergerak menuju ke warung berdekatan. Geram punya pasal, kami makan maggi ketam dan maggi sotong! Puas hati!

Makan malam di hari tu kami dijemput ke rumah Haji Amiri yakni headboy 85 aku dulu...bbq kambing, ayam, nasi goreng dan banyak lagi. Makkkk aiii...meletup perut aku! Gila penyamun nehhhh! Haji Amiri menyambut kedatangan kami dengan tangan terbuka. Beliau merupakan headboy yang kami sayangi. Ketokohan beliau terserlah sejak dari zaman persekolahan lagi. Itulah sebabnya beliau menjadi kontraktor tersohor! Rumahnya kalau SRK tengok aku kompom, dia bawak semua crew pergi buat shooting disitu! Thank you brade for the wonderful dinner.....Makanan tambah sedap bila preparationnya di buat oleh Rodney. Rodney ni lejen pasal jatuh keretapi balik Kelantan dulu. Berkilometer dia jalan atas landasan! Hahahahahahahaha....Naik 1 kilo!

Kejadian Ngeri 3

Hari terakhir kami breakfast di Kedai Itik Serati. Adoiyaiiiii....si Chot pulak yang belanja! Penuh kedai makan dengan kami saja. Riuh rendah terangkat bumbung kedai! Nasinya sedap. Seratinya lembut (LH cakap...). Nasinya...waduh.......enak!! Thank you Chot for the marvellous breakfast. Lepas breakfast kami menyusuri jalan yang berliku untuk sampai ke rumah Katun. Katun tunjukkan rumahnya yang dilanda banjir besar dulu. Katanya habis tenggelam sampai ke bumbung! Alhamdulillah nyawa selamat walaupun barangan berpuluh ribu jika tak beratus ribu jugak lebur!

Dari situ kami balik ke bilik sebentar untuk kemaskan barang sebelum check out. Bila dah selesai check out, kami dijemput untuk makan tengahari pulak di Restoran Nasi Ulam Cikgu...Makan lagi! Apa nak jadi nehhhhhh.....Errrr, terus-terang cakap, inilah kali pertama aku makan budu dengan berselera sekali. Ulaman, ikannya, suasana rumah kampungnya. Pelbagai bangsa datang makan. Kami duduk makan di bawah rumah! Hahahahahahahaha....Kali ni aku dah lost track sapa pulaklah yang gatal bayarkan! Alhamdulillah....syukur sekali lagi...Naik 0.5 kilo!

Begitulah cerita ngeri aku selama berkunjung ke Kota Bharu. Memang ngeri...apa taknya, berat aku naik 2.5 kilo dalam tempoh yang amat pendek. Kami tak sempat lapar! Sekarang ni aku bermasalah nak menurunkan berat badan pulak....Ahhhhhrggggg 'ngerinya!'

Reunion

Awal 20an Tak putus-putus 'reunion' datang dan pergi. Seperti yang selalu berlaku, sewaktu aku lepas sekolah/universiti dulu, top...