Sabtu, November 16, 2013

Reunion di Suisse

Lobby di Cesar Ritz

Masa berlalu begitu pantas. Sedar tak sedar sudah lebih 20 tahun aku meninggalkan Cesar Ritz yakni salah sebuah sekolah perhotelan yang terbaik didunia! Cesar Ritz melahirkan ramai hoteliers ternama dunia. Pergi saja kemana-mana didunia ini terutamanya hotel-hotel berjenama besar dan antarabangsa, pasti aku akan bertemu alumni daripada Cesar Ritz. Didalam batch aku, telah ramai yang menjadi General Manager dan ramai juga yang operate hotel-hotel besar diseluruh dunia. Dari Monaco ke Paris ke London ke New York ke Hong Kong Ke Tokyo ke Afrika, ke Vietnam ke Jakarta dan banyak lagi yang aku tak tersebut kesemuanya! Aku berbangga dengan pencapaian rakan-rakan aku semua. Tak aku sangka rakan-rakan aku yang dahulunya malas belajar, setiap malam mabuk di bar-bar berdekatan dan perpeleseran, kini menjawat jawatan-jawatan tinggi yang aku tak terduga lebih daripada 20 tahun dulu!
 
Diawal januari 2013, aku mendapat email yang menjemput aku dan rakan-rakan lain diseluruh dunia untuk sekali lagi berkumpul disekolah lama kami di Switzerland. Surat jemputan datangnya daripada Christos, seorang budak Greek daripada kelas aku yang berkahwin dengan Raphael, gadis Suisse yang juga senior kami 2 tahun. Christos dan Raphy (panggilan kami kepada Raphael) kini merupakan pengusaha hotel di Switzerland yang mana tetamu-tetamu mereka adalah merupakan orang-orang ternama termasuklah pembesar-pembesar negara yang berkumpul di Davos tempohari! Aku sangat berbangga dengan pencapaian mereka. Mereka juga dikurniakan dengan anak-anak yang comel hasil perkahwinan campur antara Greek dan Suisse!

Sebuah kilang cokelat

Aku tidak bernasib baik kerana kali ini aku tidak dapat mengikuti mereka didalam pertemuan yang julung-julung kali diadakan. Teman aku Elaine dari Hong Kong, Masato dari Jepun, Georgina dari Malaysia yang kini menetap di kota London, Jordi dan Luis dari Sepanyol dan ramai lagi telah berkumpul disekolah yang banyak mengajar kami erti hospitaliti, sekolah yang banyak mengajar kami bergaul dengan para pelajar yang datangnya daripada beratus-ratus negara dan juga sekolah yang mengajar kami supaya berdaya saing dan tahan lasak tentang sepak-terajang dunia korporat dan perhotelan yang sentiasa mencabar. Kami ke sana dengan komitmen yang sangat tinggi. Sewaktu mengambil keputusan yang kami akan menyambung pelajaran didalam bidang perhotelan, kami telah tahu bahawa kami tidak akan mempunyai waktu yang terluang untuk keluarga. Waktu kami akan menjadi terhad. Bekerja sehingga 16-18 jam sehari menjadi kebiasaan bagi kami. Tidak bercuti sewaktu musim perayaan juga merupakan perkara biasa bagi kami. Kami tidak merengek-rengek meminta kebenaran untuk bercuti dan pulang ke kampung halaman. Kami tidak membuat muka sembab tatkala permohonan cuti ditolak majikan dan kami tidak juga berhenti kerja semata-mata kerana tidak dapat cuti raya selama 2 hari! Semua itu adalah perkara biasa. Semua itu mengajar kami erti berdikari, berdisiplin memotivasikan diri dan pelbagai perkara-perkara positif yang lain. Pokok pangkalnya ialah "PASSION". Kami sayang apa yang kami lakukan. Mengemop lantai, mencuci tandas, mengemas katil, membuang sampah, memasak, dan lain-lainnya bukanlah pekerjaan yang bermartabat rendah. Itu semua hanyalah sebahagian daripada pekerjaan yang pernah aku lakukan. Adatlah...semuanya bermula dari bawah. Bagi aku, you have to be comfortable dengan kerja-kerja bawahan sebelum melangkah ke atas menaiki tangga korporat. Alhamdulillah aku telah melaksanakan kesemuanya dan pernah juga merasa melaksanakan tugas dengan baik dan meraih berpuluh juta ringgit pendapatan hotel setahun. Ini adalah pekerjaan mulia. Aku pernah sekali bertanya kepada seorang sheikh di Masjidil Haram apakah aku 'tidak baik' dan 'tidak bagus' kerana tidak berkesempatan melaksanakan solat terawikh setiap malam bulan ramadhan secara berjemaah di Masjidil Haram? Jawabnya, buatlah pekerjaan aku yakni memberi dan menyediakan makanan serta minuman kepada lebih 1500 jemaah setiap waktu makan. InsyAllah ganjarannya lebih besar lagi! Aku tergamam! Terus sambung bekerja walaupun terawikh sedang berlangsung di Masjidil Haram waktu itu!

Student bar, The Dog And Lamppost

Ini merupakan tempat yang paling 'happening' disekolah aku. Bar ini dijalankan dan diuruskan oleh para pelajar sendiri. Segala promosi, penjualan dan pengambilan stok hanya dilakukan oleh para pelajar. Maka oleh itu ramai yang setelah graduate dari Cesar Ritz menjawat jawatan sebagai Bar Manager dihotel-hotel seluruh dunia. Ini adalah kerana di bar itulah mereka dilatih untuk melakukan segala macam pekerjaan. Namanya yang cukup unik, mengembalikan nostalgia kami sewaktu bergelar pelajar dulu.


Duduk kiri Luc Hegetscweiler dan Harold Fracheboud

Matapelajaran-matapelajaran yang diajar sangatlah memenuhi citarasa dan kemahuan aku. Aku paling gembira bilamana aku berada didalam kelas 'service'. Walauypun penat kerana bekerja 16 jam sehari tetapi lecturer aku seperti Luc dan Harold sangat-sangat bagus dan baik hati. Mereka akan bersama-sama aku siang dan malam. Bila aku letih, merekalah yang sentiasa memberi perangsang kepada aku untuk bangun dan berusaha lebih keras. Sehingga kini jika aku masih ada kemushkilan tentang service atau apa-apa pertanyaan tentang hotel, merekalah menjadi buku rujukan aku! Aku juga tidak ketinggalan memakai baju seperti budak-budak diatas. Selepas sekolah, aku diterima untuk bekerja di Geneva. Sebuah bandaraya hebat, khas untuk orang-orang kaya tetapi tidaklah sebesar yang aku jangkakan. Setelah kontrak aku hampir tamat, aku telah dipanggil semula untuk kembali ke Cesar Ritz dan menjadi pensyarah dan bersama-sama dengan Luc serta Harold mengajar pelajar-pelajar yang datangnya dari segenap pelosok benua. Dari berdua didalam gambar, kini Luc dan Harold mempunyai seorang lagi tenaga pengajar yang juga merupakan bekas pelajar mereka dulu yakni ALI!

Classmate aku dulu, Elaine!

Elaine sangat bijak didalam subject accounting. Apa saja masalah accounting akan ditangani oleh Elaine dengan sangat mudah! Elaine duduk dihadapan sekali didalam kelas manakala aku duduk dibelakang sekali didalam kelas bersebelahan dengan Karin Scmidt (Germany). Setiap kelas hanya mempunyai seramai 19-20 orang pelajar. Jumlah yang sangat kecil bagi aku yang datang dari Malaysia! Setiap pelajaran akan mempunyai 2 waktu selama 40 minit setiap satu dan 10 minit break ditengah-tengahnya. Didalam waktu rehat itu, kami dibenarkan turun ke cafe untuk minum kopi ataupun menghisap rokok. Sangat bebas dan santai. Kami juga bebas bersoal jawab dengan para pensyarah yang kesemuanya amat baik dan sentiasa mendengar pendapat kami. Kami juga bebas berdebat dengan para pensyarah dan pada malamnya pula kami akan sama-sama berkunjung ke restaurant untuk makan malam bersama. Sering juga kami dipanggil ke rumah mereka hanya untuk minum petang!
 
Memang sangat menyeronokkan apabila dapat bertemu kawan lama. Pada minggu lalu aku bertemu seorang kawan lama di alam maya, AiYi. AiYi merupakan junior aku sewaktu aku mula mengajar disana. Lama tidak mendapat kabar berita dan kini rupanya Ai Yi bekerja dengan sebuah syarikat perhotelan antarabangsa yang sangat besar berpengkalan di Singapura untuk Asia Pacific dan beliau sedang mencari seorang General Manager untuk sebuah hotel antarabangsa yang sedang diambil alih oleh syarikat beliau di Melaka. Beliau ada bertanya samada aku berminat ataupun tidak. Aku jawab terimakasih dan tidak. Aku sudah menjawat jawatan itu sewaktu aku di Langkawi. Cukuplah sekali......

Tiada ulasan:

Aunty dan mangga

Pokok mangga ni ditanam oleh aunty kat atas rumah aku. Oleh kerana aku di ground floor dan ada tanah lapang didepan, aunty kat atas...