Rabu, Oktober 15, 2014

Changloon


Kali ni aku mengambil keputusan untuk menaiki bas ke Kedah. Lama dah tak kesana dan inilah masa yang aku tunggu-tunggu. Pertama kali ke Sintok membuatkan aku teruja. Walaupun aku pernah menetap di Kedah dan ramai adik-beradik disana tapi aku rasa inilah kali pertama aku sampai ke penghujung sempadan! Lepas kerja aku terus bergegas bersiap dan menuju ke stesyen bas Puduraya. Plusliner yang sepatutnya berlepas pada pukul 11 malam hanya berlepas pada pukul 11.30 malam kerana bas tersebut datang dari Putrajaya katanya. Hmm, aku tak boleh terima alasan tersebut. Dah tertera ditiket jam 11 malam jadi, ketepatan waktu amatlah penting bagi aku.

Sampai di stesyen bas Shahab Perdana di Alor Setar tepat pada pukul 5 pagi. Aku menalipon Lan, bekas associate yang sama-sama dengan aku di Langkawi dulu. Lan mengesyorkan agar aku mengambil keretanya yang hanya disimpan di rumah mak mertuanya sahaja. Aku setuju memandangkan Alor Setar asyik hujan kebelakangan ini. Selepas sarapan aku menalipon seorang lagi rakan yakni junior aku semasa di sdar dulu yang merupakan bank manager di pekan Alor Setar. Beliau mengesyorkan aku supaya mengambil scooternya agar lebih mudah aku bergerak kemana-mana nanti. Aku ucapkan terimakasih kepada Yasir tetapi mengambil keputusan untuk menggunakan kereta sahaja sepanjang aku berada disana. Tepat jam 7 pagi aku memohon izin untuk ke Sintok. Lan memberikan aku panduan jalan mana yang harus aku ambil. Senang sangat kerana cuma perlu mengikut jalan ke Bukit Kayu Hitam all the way.

Aku sampai 5 minit sebelum perlawanan bermula. Para pemain nampak bersemangat. Bertemu dengan Labuan tidak membuatkan para pemain gentar. Mereka "meratah" Labuan dengan jaringan terbesar kejohanan yakni 10-2! Tahniah. Aku bergegas pula ke hotel memohon agar aku dibenarkan masuk awal untuk berehat. Hari aku masih panjang. Berehat sebentar dibilik dan tepat pukul 2 petang sekali lagi aku ke Sintok dari hotel penginapan aku di Changloon. Cuma 10 minit diperlukan untuk aku sampai di padang UUM. Para pemain sedang memanaskan badan untuk bertemu Melaka. Sekali lagi mereka meranapkan harapan Melaka untuk keperingkat seterusnya dengan kemenangan 8-0! Perlawanan ketiga kumpulan ialah menentang musuh tradisi, Selangor. Bermain didalam keadaan padang yang sangat baik, para pemain masih bersemangat untuk menamatkan perlawanan ke 3 dengan mengalahkan Selangor 1-0 untuk menjuarai kumpulan B. Petangnya mereka mendapat rehat cukup sebelum melangkah ke peringkat suku akhir menentang Perlis.
 

Sebelah malamnya aku menjadi agak sibuk kerana harus bertemu dengan beberapa orang kuat daripada Bank Islam Alor Setar dan lain-lain yang merupakan pensyarah di Universiti berdekatan. Bertemu dan berbincang dari jam 10 malam sehinggalah pukul 1 pagi. Aku betul-betul letih dan tiba-tiba aku rasa kurang sihat. Pulang ke bilik, aku telan 2 biji panadol berehat sebentar dan terus terlelap. Terjaga jam 5 pagi, menunggu waktu solat dan turun ke lobby hotel untuk bersarapan. Jam 7.30 pagi aku telah berada dipadang dan para pemain telahpun bersiap-sedia untuk perlawanan suku akhir. Mereka nampak sangat bersemangat untuk mengulangi kejayaan seperti hari-hari sebelumnya. Perlis bukanlah calang-calang pasukan dan kali ini KL hanya mampu menundukkan mereka dengan jaringan 2-0 sahaja. Mereka diarahkan untuk terus pulang ke asrama penginapan untuk berehat sebelum bermain perlawanan separuh akhir pada petang itu juga jam 4 petang. 


Kesempatan yang ada sempat juga aku bertemu dengan beberapa orang lagi di sekitar Kedah sambil mengadakan mesyuarat pendek sebelum aku pulang ke hotel untuk berehat sebentar sebelum sekali lagi aku ke padang untuk menonton perlawanan separuh akhir menentang Pulau-Pinang. Langit nampak gelap dan guruh kedengaran menandakan petang nanti hujan akan turun dengan lebatnya. Sebelum sampai ke padang, aku sempat singgah disebuah kedai di pinggir pintu masuk UUM. Kedai masyarakat tempatan tetapi pertuturan keseluruhannya didalam bahasa Thailand. Teh tarik yang dibuat terasa sangat sedap. Apa perbezaan dengan di KL tidak pula aku ketahui. Disediakan oleh anak gadis yang manis menawan yang aku pasti merupakan salah seorang daripada anak-anaknya yang sempat aku hitung berjumlah 5 orang. Kesemuanya perempuan! Para pemain telahpun tiba dipadang. Memulakan regangan untuk memanaskan badan, aku lihat mereka sudah cukup bersedia. Perlawanan amat sengit dengan kedua-dua pasukan melancarkan serangan demi serangan. Keputusan diakhir perlawanan, KL 1 - Pulau Pinang 0 dan KL berjaya melangkah ke perlawanan akhir yang dijadualkan berlangsung di stadium UUM pada pukul 8.30 malam keesokan harinya.


Hari Selasa, aku harus pulang ke Kuala Lumpur. Tak sempat aku menonton perlawanan akhir. Berat hati nak meninggalkan para pemain yang akan berjuang diperlawanan akhir peringkat kebangsaan B17 tahun menentang Selangor sekali lagi. Pagi ini aku ada satu lagi mesyuarat pendek sewaktu sarapan. Terimakasih kepada pegawai berkenaan yang sanggup datang dari Kulim untuk bertemu aku hanya untuk 25 minit dan beliau hanya sempat minum kopi secawan. Setelah beliau pulang aku kembali ke bilik untuk berehat sebelum mula mengemaskan barang untuk pulang ke Kuala Lumpur. Perjalanan dari Changloon ke Alor Setar sangat lancar. Sebelum aku ke stesyen bas Shahab Perdana aku sempat singgah sebentar di Tabung Haji Hotel untuk bertemu seorang lagi pegawai penting di TH untuk berbincang sesuatu. Pertemuan ini juga tidak mengambil masa lama. Hanya 30 minit. Menaiki bas pada pukul 12.30 tengahari, aku sampai di Puduraya tepat jam 7.30 malam. Dirumah aku menunggu dengan sabar keputusan perlawanan akhir diantara Kuala Lumpur menentang Selangor. Malang sungguh apabila keputusan berpihak kepada Selangor yang berjaya mengalahkan KL dengan jaringan 2-0.
 
Aku berharap agar keputusan kekalahan tersebut akan membuatkan pemain-pemain tambah bersemangat untuk meneruskan latihan dibawah kendalian coach Azlan, seorang jurulatih yang sangat hebat dan berwibawa. Never give up boys.....

2 ulasan:

Ibu n Abah berkata...

Melihat dan memberi sokongan pada 'abang' ya?
Tahniah..
Semuga cemerlang lagi dlm bidang bolasepak.
Malaysia mmg sgt perlukan Mokhtar Dahari..

Uncle berkata...

Ya saya ke sana untuk menyokong abang dan pada masa yang sama, saya mengambil kesempatan berada disana untuk bertemu dengan beberapa "orang penting" disana...

Jam tangan

Sejak kecil saya dah mula memakai jam. Jam tangan merupakan 'hadiah' bersunat kami..haha..waktu itu jam saya ada lampu. Bila tekan...