Jumaat, Mei 02, 2008

SDAR Part 3



Seperti yang aku ceritakan dulu, aku minat sangat dengan game ni. Tak tahulah aku pasal apa, sampai bolasepak dan sepaktakraw semua aku boleh tinggalkan. Masa aku kat Tingkatan Satu lagi sewaktu dok melepak kat pavillion sekolah aku asyik tengok abang-abang senior aku training, phew, lasak betul dia orang ni....baju sampai koyak rabak dikerjakan...

Masa tu team sekolah memang power gila (sekarang pun!)....kalau tak silap aku ada Soon Cheong, Kendo dll yang ganas-ganas! Seronok tengok diaorang lawan kat padang KGV tu tapi yang tak syoknya bila malam tu aku kena panggil sebab kena cuci baju, seluar, stokin dan boots dia orang yang berbaldi-baldi tu. Tension betul. Panggil pulak kalau awal-awal lagi takpelah, ni dijeritnya nama aku masa dah dekat off light! Naknya esok pagi dah kering dan siap lipat lagi!

Kalau masa game tu berduyun-duyun kami bersorak kat tepi padang sebelah tapak kriket sampai terkeluar anak tekak. Selalunya menang. Tu yang seronok tu. Maka dari situ timbullah minat aku yang mendalam dalam permainan ni. Masa aku Tingkatan Dua aku tak berkesempatan sebab yang di Tingkatan Tiga untuk U15 semuanya power-power. Jadi sekali lagilah aku terlenggak kat tepi padang jadi penonton sambil aku berfikir, kalaulah aku yang main........tapi masa tu Apam dah start training dengan U15. Dia lah sorang-sorangnya batch aku yang melekat kat situ walaupun sebagai pemain simpanan. Bangganya dia!

Tahun 1983 semasa di Tingkatan Tiga, semangat aku memberontak untuk bermain. Dapat jugak aku menyarung jersi sekolah. Amboi bangganya aku...masa di Tingkatan Lima keinginan yang meluap-luap tu tak dapat dibendung lagi. Setiap petang aku akan berada dipadang awal untuk berlatih sendiri. Kicking aku mesti perfect! Semua tempat aku cuba. Dari penjuru kiri sampailah ke penjuru kanan, habis aku belasah. Hari minggu pun serupa. Namun hasil daripada latihan tendangan aku yang gigih tu akhirnya menampakkan hasil apabila jaringan tendangan aku tercatat sebagai mata jaringan terbanyak walaupun ia bukanlah official result (kira sendiri!)

Aku mengikuti perkembangan Tana Umaga ni dah lama sejak dari dia di sekolah lagi aku dah mula baca kisah dia yang menurut kata majalah ragbi dunia bahawa Tana Umaga akan menggegarkan dunia ragbi. Dia mula mewakili NZ ketika berusia 19 tahun lagi. Larian kencang dan bentuk fiziknya yang mantap memberi kelebihan kepadanya untuk memecah benteng pertahanan lawan. Ternyata sewaktu melawan Scotland didalam perlawanan persahabatan King Tana telah mula menunjukkan skillnya apabila beberapa kali dapat membuat try termasuklah yang dibawah palang. Hebat betul King Tana ni....

Kalaulah aku dapat pusingkan kembali waktu sebanyak 16 tahun, mahu saja aku ke NZ berlatih bersama-sama dia. Suatu waktu dulu ada rancangan di TV, "Benson & Hedges Golden Dream" dan "Golden Dream" aku pada waktu itu ialah untuk sama-sama turun menjalani latihan bersama Tana Umaga!

Tiada ulasan:

Rancanglah...

Buat-buat busy!         Pada minggu ini aku sempat bertemu dengan seorang anak muda cekal yang dah aku ikuti perkembangannya selama beb...