Jumaat, Februari 21, 2014

Unexpected!

Haji Hazudin Bin Haji Baharudin

Selalunya didalam hidup, pelbagai perkara yang tidak dijangka akan berlaku. Berita yang tak diduga juga akan kita terima dan begitulah seterusnya. Pertemuan dengan rakan-rakan adalah lumrah biasa kehidupan tetapi pertemuan di Jeumpa d'Ramo dengan Imam Besar Masjid Tunku Mizan dari Putrajaya, masyAllah...memang aku tak terfikir langsung. Kebetulan pada hari tersebut ada acara istimewa dan Imam Besar masjid Putrajaya juga turut serta. Aku kebetulan berada disalah sebuah khemah yang mana Tuan Haji Hazudin sedang duduk berbual. Kami berjabat tangan dan aku memperkenalkan diri. Tuan Haji Hazudin juga memperkenalkan diri dan kami mula berbual. Aku terkejut bilamana Tuan Haji bertanya apakah aku SDARian? Soalan tersebut membuatkan aku juga bertanya soalan yang sama kepada Tuan Haji! Beliau senyum. Tiba-tiba topik perbualan kami bertukar kepada pengalaman bekerja di Madinah dan Mekah. Aku terasa kerdil bilamana Tuan Haji yang juga merupakan Imam Besar Masjid Putrajaya memberitahu yang beliau ada membaca tulisan-tulisan aku di blog ini! Masyallah....aku malu sendirian.....malah teman-teman aku di Mekah seperti  'trio manja' yakni Lutfi Lokman, Aznawi dan Rashid yang aku gelarkan 'penyamun' juga beliau kenali! Jangan salah anggap. Panggilan 'penyamun' antara kami adalah seperti kata laluan apabila berhubung. Aku pula 'kepala penyamun'. Nahh....sangat mesra hubungan kami! Banyak yang aku dan Imam Besar bercerita pada hari itu sebelum beliau bergegas untuk mengimamkan sembahyang Maghrib dan Isyak. Kepada Tuan Haji Hazudin Bin Haji Baharudin, saya ingin mengambil kesempatan ini mengucapkan jutaan terimakasih yang tidak terhingga kerana sudi membaca cerita-cerita merepek saya di blog yang tak sepertimana ini..

Professor Ariffin Bin Ghazali

Beberapa hari selepas itu, aku mendapat satu panggilan daripada seorang teman lama yang sudah berpuluh tahun aku tak jumpa. Ini merupakan salah seorang rakan aku yang telah lama menghilangkan diri tetapi muncul semula. Selesai sahaja SPM pada tahun 85, masing-masing membawa haluan sendiri walaupun kami masih berhubung.  Professor Ariffin merupakan teman lama dari Kelantan yang sama-sama mendaftarkan diri memasuki tingkatan 1 Putih bersama-sama aku pada tahun 1981 dulu. Seorang rakan yang amat disegani dan dihormati. Kerap berada disurau sejak dari dulu lagi...

Lama tak dengar berita dari beliau tetapi beberapa bulan yang lalu kami mula berhubung bilamana aku mengetahui yang beliau akan mengerjakan umrah pada tahun lalu. Banyak kami berbual mengenai umrah, Madinah dan Mekah. Sikit sebanyak yang aku tahu, aku kongsikan bersama. Tapi masih belum berkesempatan bertemu. Aku pernah berjanji yang aku akan menaiki komuter ke Tanjung Malim, jumpa beliau, lunch dan balik semula ke KL. Malangnya semua perancangan terpaksa aku batalkan kerana hujung minggu aku sentiasa penuh dengan acara...Beberapa hari yang lalu, aku menerima sms dari rakan aku ni menyatakan yang beliau akan ke KL kerana ada urusan dan akan mencuri waktu bertemu aku. Alhamdulillah...semuanya berjalan lancar. Kami berpelukan di tepi jalan. Merenung wajah masing-masing yang dah mula menunjukkan garisan-garisan kecil (tak ketara) di dahi! Aku menjemput masuk ke dalam dan menyajikan minuman. Sembang kami bertambah rancak dan diselang-selikan dengan hilai tawa. Cerita kami seperti biasa hanya berkisar kepada kenakalan sewaktu dizaman remaja dulu sewaktu berumur 13 hingga 17 tahun. Banyak juga yang kami bualkan dan tiba-tiba beliau bingkas bangun menelek jam tangan dan memberitahu aku yang beliau harus beransur dan ingin menjemput isterinya yang sedang bermesyuarat disalah sebuah pejabat besar di KL. Aku sedih. Tangan aku digenggamnya erat dan sekali lagi kami berpelukan. Segala kenangan sewaktu remaja kembali berderu-deru datang. Teringat sewaktu kami berjabat-tangan dan berpelukan di stesyen keretapi sewaktu mahu pulang bercuti ke kampung masing-masing. MasyAllah...aku berdoa agar beliau sekeluarga diberikan kesihatan yang baik dan harapan aku agar kami dapat bertemu lagi....buat teman aku, Professor Arifin Ghazali, insyAllah aku akan berkunjung ke TM suatu hari nanti bersama-sama beberapa budak-budak nakal yang lain!

Tiada ulasan:

Dah dekat...part 1

Hampir 3 tahun sudah Aku dah merancang perjalanan ini hampir setahun yang lalu. Sewaktu aku ke Bangkok bersama Yuya tahun lalu, aku d...