Khamis, Julai 31, 2014

Meriahnya Hari Raya...

Tak cukup korum lagi ni!

Raya di Le Bouveret, Suisse.

Sewaktu aku disana dulu, Ramadhan jatuh pada musim sejuk. Siangnya jadi pendek dan aku tak lapar mahupun dahaga. Semuanya nyaman. Buka puasa terkial-kial aku makan makanan western. Mulut dan citarasa berat kepada masakan melayu. Nasib baik chef Rio (Asian Chef dari Hilton Jakarta) ada waktu tu. Dialah yg masakkan untuk aku. Siap bikin sambal terasi lagi. Jadi puasa aku berlalu dengan pantas disertai makanan yang mengikut selera aku. Setelah kiraan puasa aku cukup, dengan semangatnya aku bagitahu Farid Jemain senior aku setahun yang esok hari kita dah boleh menyambut Syawal! Farid mula berkira-kira nak talipon balik ke Malaysia. Begitu juga aku. Waktu itu internet masih belum ada. Mobile phone pon belum ada. Jadi kami hanya bergantung kepada surat, poskad dan juga pondok talipon. Esok paginya aku kejutkan Farid. Lepas bersiap, baru kami teringat yang kami tak ada kereta nak ke Geneva bersolat sunat dan tak ada duit nak naik keretapi di Montreaux ke Geneva. Kami pakat yang kami akan hanya celebrate di Le Bouveret sahaja. Tepat pukul 10 pagi, dengan memakai baju sejuk dll, kami mengatur langkah ke sebuah kedai kopi di pinggir pekan kecil LB. Masuk ke dalam, memesan 2 cawan kopi dan 2 croissant. Setelah duduk, kami bersalaman dan memohon maaf serta mengucapkan Selamat Hari Raya. Croissant sorang satu kami cicah kedalam kopi dan sumbat ke mulut. Membayangkan ketupat, lemang dan rendang! Orang sekeliling memandang kami dengan pelbagai persoalan dikepala otak mereka. Oleh kerana LB ialah sebuah pekan kecil, hampir kesemua yang ada didalam kedai kopi, kami kenal. Hahahahahaha.....Selepas makan dan minum ala kadar, kami balik ke bilik. Tak ada lagu raya, tak ada kad raya...yang ada hanyalah bukit-bukau yang memutih dengan salji. Perlahan-lahan aku bangun menuju ke pondok talipon dan talipon ke KL. Sempat bercakap dan memohon maaf dengan arwah mama dan arwah bapak. Aku tanya arwah mama, "Raya Hari ni pi mana?" Mama terkejut....."Huh? Hari ni? Bukan hari ni lah...ada 2 hari lagi puasa baru raya!" Gannnnngggggggg......aku tersandar kat pondok talipon. Aku balik ke bilik dan bagitahu kat Farid......Farid terus terlentang atas katil sambil lengan kiri melintang kat atas dahi dengan mulut terkumat-kamit!

Di Ritz Carlton bersama family, Karin, Doris dan Dagmar.

Raya di Brown Garden, Penang.

Raya aku sangat meriah sewaktu kecil. Tak balik rumah. Pusing satu kawasan kutip duit. Ada yang bagi 20 sen dan 50 sen tetapi rata-ratanya akan bagi 10 sen. Lepas sembahyang raya kepala dah mencongak kemana nak pergi dan cari duit raya. Makan di rumah ialah perkara nombor 2. Makan dirumah orang lagi best! Aku ada best friend nama Anuar. Kakak-kakaknya selalu melayan aku main bunga api. Waktu tu aku 6 tahun dan Anuar 7. Kakak-kakaknya sekitar 10-12 tahun. Comel! Hahahahahaha.....Aku dan Anuar selalu berpakat apa yang akan kami pakai di hari raya nanti. Perbincangan akan berlangsung samada diatas buaian rumah aku atau di tembok rumah Anuar. Kalau kakak-kakaknya lalu dan cuba dengar, kami akan lari ke bawah pokok ketapang depan rumah. Sambil duduk diatas akar-akar besar yang berselirat, kami mula mengatur strategi raya....

Family aku yg kecik ni..

Raya di Henry Gurney Telok Mas, Melaka.

Raya disini jugak meriah sebab kalau main mercun tak ada siapa yang kacau. Kami berada didalam kawasan penjara dan rumah aku pulak mengadap laut. Bermacam-macam jenis mercun kami ada. Dari yang kecik sampailah yang besar dan meletup paling kuat dalam dunia. Bunga api "kucing hitam" jangan cerita. Ada ayam bertelur, ada kereta kebal keluar api, ada lebah yang terbang tinggi dengan bunyi nyaring dan mercun tahun baru cina berpapan-papan. Lepas main kat rumah, aku dan kawan-kawan lain yakni anak-anak warden penjara akan main kejar-kejar dan sembunyi-sembunyi. Hilang rasa takut walaupun Bobok asyik cerita pasal budak yang kena sembunyi dengan bunian. Bobok kalau bercerita memang "REAL". Matanya yang bulat akan terjojol keluar. Dahi berkerut siap berpeluh lagi. Tangan terbang merata-rata. Bobok ni anak pakcik Kasim Bulat. Hero sepaktakraw penjara Telok Mas sekitar 70an dulu. Libasan pakcik Kasim Bulat memang tak boleh ditahan. Tetapi satu skill pakcik Kasim pun tak turun ke Bobok. Hahahahahahaha....

Sama ka?

Raya di Alor Setar, Kedah

Aku akan merayap ke Lorong Fajar sebab ramai kawan aku ada disana. Munir kawan aku ialah anak Ustad Talib. Ramai peminat budak ni sebab dia hemsem. Selalu dapat jemputan berhari-raya kat rumah marka. Since aku belajar kat Seremban waktu tu, aku tak kenal budak-budak AS kecuali yang main bola dengan aku dulu di Sekolah Iskandar. Semuanya budak-budak jantan! Since aku rapat dengan Munir, bila dia ke rumah marka, aku akan ikut sekali. Hahahahahahaa.....Kayuh basikal dari Penjara ke Lorong Fajar, sambung ke Taman Uda, cilok ke Taman Muhibbah, masuk Aloq Semadom, berpeluh ke Kuala Kedah dan sampai ke rumah, baju raya dah lunyai! Bila Munir bawak aku ke rumah budak Sultanah Asma dan budak Convent St Nicholas, aku heran.....masa keluar dan kayuh basikal nak ke rumah lain, aku cakap kat Munir, "pergh...lawa budak tu.....". Munir jawap, "Haipp...marka aku tu....". Macam tu lah dia dok jawap sampai last sekali rumah ke 8 pun aku dapat jawapan yang sama.......dalam hati aku kata, "Fuyoo...kasanova jugak si Munir anak Ustad Talib nih.....". Masa tu kami baru berumur 13 tahun! Hahahahahaha....

Azumi has a nice smile!

Raya di Al Safwah, Mekah

Meriah sangat-sangat kat sini. Aku rasa dah macam ala-ala bukan raya pon ada sebab terlampau meriah. Hotel memang penuh. Bayangkan hotel yang mempunyai bilik sebanyak 921, penuh dengan occupancy 100%. Tak boleh nak lelap mata aku jadinya. First time aku tengok di Mekah suasana meriah lagu ni....aku dipanggil oleh GM untuk memesan bunga ros beratus-ratus batang. Mainan kanak-kanak lelaki beratus-ratus dan mainan kanak-kanak perempuan juga beratus-ratus! Dessert counter yang besar dan panjang disediakan di lobi hotel. Kaunter kopi arab dan tamar mesti ada lebih dari satu! Beberapa orang pekerja ditugaskan untuk berpakaian ala-ala clown dengan beg besar untuk mengagih-agihkan bunga ros dan mainan kanak-kanak. Dah berupa santa claus pon ada! Sebaik lepas sembahyang sunat raya, aku dipanggil oleh owner hotel dan GM. Aku bergegas ke lobi. Ingatkan apa, rupanya owner hotel nak asapkan aku dengan kemiyan bau-bauan yang menusuk lubang hidung dan GM ingin menyuapkan aku dengan tamar! Tu dia aihh.....sekembalinya para tetamu dari Masjidil Haram, tak sempat aku nak kemana, aku diserang oleh kanak-kanak dan tetamu-tetamu yang berjumlah ribuan orang. Bunga ros habis dalam sekelip mata.....mainan kanak-kanak juga begitu. Lepas ambil, semuanya menghala ke restaurant untuk breakfast. The best part tu, selesai saja breakfast, semua tetamu akan check out dan sebelah petangnya hotel akan kosong terus! Hahahahahahaha.

Tgklah budak kecik tuh!

Raya di Ampang, Selangor

Meriah bila anak-anak ada disisi. Kegembiraan buat masa ini mungkin akan bertahan beberapa tahun sahaja lagi apabila seorang demi seorang mula meninggalkan rumah mengejar cita-cita masing-masing. Tapi doa aku, biarlah mereka pulang mengunjungi kami di Hari Raya! Tahun ni persiapan lebih kepada anak-anak. Baju raya Marina paling awal dibeli. Seminggu kemudian, Yuya selesai membeli manakala Azumi pula keluar dan beli sendiri. Tapi masih ok lagi apa yang dibeli. Pada umur sebegitu, citarasa sudah mula berubah. Kuih pula aku tempah dari rakan lama aku, Mariam yang bertugas di pastry RKL dulu. Baju melayu aku? Baju kahwin 17 tahun dulu. Baju raya aku? Aku beli sehelai. Duit raya dah disiapkan awal begitu juga untuk aunty. Oleh kerana masing-masing sibuk, anak-anak diasrama, kami cuma dapat mengecat grill rumah 3 hari sebelum raya bila semuanya balik bercuti. Bagi orang lain mungkin tak cantik tapi bagi aku sekeluarga, itu lah yang paling cantik dalam dunia pernah kami tengok! Hahahahahaha.....Raya pertama, kami ke ibupejabat keluarga Ali di Damansara. Melepak sampai ke petang. Tergolek, terlentang, tertungging semuanya ada. On the way back, aku singgah di Taman Greenwood mengunjungi tetamu hotel aku dulu dan anaknya yang juga merupakan senior aku disekolah dulu. Malam pulak ke rumah rakan lama aku di area Kosas. Balik rumah semua terbungkang! Second raya kami ke shah alam melawat abang Wan yang baru keluar dari ijn. Nampaknya Wan bertambah sihat dan makin serasi dengan pacemaker barunya. Malam tu kakak-kakak dan abang aku datang berkunjung ke rumah. Aunty masak mee rebus. Habis...lega... Raya ke 3 kami tak kemana. Rest saja. Lunch di Kuriya Japanese Restaurant dan petangnya kami semua ke gym kerana badan dah terlampau berat. Aunty buat pilates, aku buat weight dan Azumi buat cardio! Makan malam cuma croissant yang aku beli di Tous Les Jours!
Ok people, have a great holiday (kalau masih bercuti), jadilah pemandu berhemah.......


6 ulasan:

azieazah berkata...

Ralit baca kenangan Raya Uncle merata tempat!

Ibu n Abah berkata...

Selamat Hari Raya Aidil Fitri.. Uncle.
Benar. Raya kita masa kecik lg 'happening'..
Apapun raya di kg suami juga ada seronoknya drp duduk diam di Bangi.

Kakcik Nur berkata...

Assalamualaikum dan salam Idul Fitri, Shah.

Kakcik dah kembali ke pejabat pada Syawal ke 3.

Tahun ini kereta meragam pada Syawal pertama dan minta duit raya sehingga RM1.6K... :(

Uncle berkata...

Salam Azieazah.
Banyak lagi cerita yang bersarang dalam kepala otak tapi biarlah dulu. Banyak lagi Raya.....hahahahahaha....Raya Cina pon ada kan....

Uncle berkata...

Salam Ibu N Abah.
Bestnya balik kampung. Kampung saya ada tapi kedua orang tua dah tak ada. Cuma abang sorang di Penang tapi duduk rumah sendiri. Yg lain2 semuanya di KL. Sedih sangat!

Uncle berkata...

Salam Kakcik Nur!
Apakhabar? Selamat Hari Raya, Maaf Zahir dan Batin dari saya sekeluarga...kerja? sama lah kita...hahahahahaha.....1.6K? Amboih....raya sunggoh aihh! (sob...sob...)

Aunty dan mangga

Pokok mangga ni ditanam oleh aunty kat atas rumah aku. Oleh kerana aku di ground floor dan ada tanah lapang didepan, aunty kat atas...