Sabtu, April 18, 2015

Pengalaman 6

Assalamualaikum dan bertemu sekali lagi kita disini dengan cerita-cerita aku yang tak pernahnya nak habis. Modal sentiasa ada tetapi waktu sahaja yang menyebabkan entry aku hanya mampu dibuat seminggu sekali. Beberapa minggu ini aku amat terpanggil untuk menceritakan pengalaman-pengalaman aku termasuklah pada kali ini. Banyak sudah cerita yang aku dah terlupa tetapi bila bangun tidur ataupun masa menunggu traffic light bertukar warna hijau, selalunya aku sempat mengelamun mencari idea.  Idea tak pernahnya kering. Bila aku tengok orang jual nasi lemak di tepi jalan, aku teringatkan waktu aku membantu Bob menjual nasi lemak di Damansara Jaya, didepan Piccadilly Disco dulu. Bila aku tengok pelayan di hotel, aku teringatkan zaman aku menjadi pelayan di Hilton dulu. Bila aku tengok FB Manager atau FB Director tengah check buffet counter, aku teringat sewaktu aku menjawat kedua-dua posisi itu di KL dan Madinah serta Mekah satu masa dulu. Begitu jugak apabila aku terlihat GM sedang berlegar-legar di Lobby atau sedang membuat rondaan atau bertemu VIP, aku teringat pulak perihal aku dijawatan yang sama di Langkawi beberapa tahun lepas! Semuanya segar. Sangat-sangat segar!

Paya Serai, PJ Hilton 1988

Aku mula menjejakkan kaki sewaktu mendapat tahu yang "practical training" aku bakal diadakan disana. Hati kembang kuncup kerana memang sejak dari dulu lagi aku berminat untuk masuk ke hotel-hotel bertaraf antarabangsa. Tepat pada hari yang ditetapkan, aku menghadirkan diri di HR. Nama hotel dah gah...dan berjumpa pegawai disana amatlah mengujakan aku. Jantung berdegup kencang. Aku diberitahu yang aku akan ditempatkan di Paya Serai. Masyallah...aku pernah dengar nama tempat tu. Hebat kerana makanannya sedap. Uniform diberikan dan aku mula mengatur tapak ke PS. Bertemu dengan Manager disitu dan memperkenalkan diri. Selepas sesi suai-kenal sedikit-sebanyak, aku diserahkan kepada Captain yang bernama Nagendran yang kami panggil Nick. Bertubuh gempal tetapi sangat peramah dan baik hati. Peraturan diterangkan dan aku dibriefkan dengan detail perihal kerja-kerja disitu.

Tugas aku pada beberapa hari pertama hanyalah "bussing" yakni mengambil/mengangkat pinggan dan gelas yang telah digunakan untuk dibawa ke dishwashing area. Sangat mudah. Pada waktu itu aku diterangkan cara-cara mengangkat tray sebelah tangan, cara-cara mengimbangkan tray diatas tapak tangan untuk tray kecil dan bagaimana mengimbangkan tray diatas bahu untuk tray yang paling besar berukuran oval. Ini aku ulang sebanyak berpuluh atau mungkin beratus kali setiap hari. Nick sentiasa bertanya samada aku ok ataupun tidak. Diwaktu senggang aku diajar bagaimana mencuci botol-botol sos, menyusun peralatan di side station, bagaimana mencuci dan mengelap gelas supaya tidak ada kesan jari, bagaimana nak membuat kopi, teh dan lain-lain lagi.

Aku mula menulis apa ilmu yang aku dapat setiap hari. Aku sangat detail sehinggakan berapa langkah untuk ke dishwashing area semuanya aku catatkan. Begitu juga dengan saiz pinggan dan berat pinggan, saiz dan berat gelas, saiz cutleries dan kegunaannya semua aku catatkan. Aku masuk ke bar yang terletak di belakang restaurant dan bertanya kepada bartender seperti Vincent, Tony dll jenis-jenis minuman yang ada dan harganya. Aku juga tahu harga belian setiap botol! Dari situ aku mula belajar mengenai "upselling". Captain aku Nick senang dengan kerja aku. Dengan Nick aku belajar apakah ramuan yang ada didalam sos 1000 island dan perbezaannya dengan cocktail sauce. Apakah tabasco sauce, apakah mint sauce dan apakah makanan yang harus diberikan mint sauce dan kenapa mint dan tidak french ataupun vinaigrette? Semuanya aku catatkan.

Lalu didapur aku akan berhenti sebentar dan bertanya mengenai pasta. Apakah yang dipanggil "al dente". Apa itu spaghettti, apa itu penne, apa itu fettuci dan linguini, rupa mereka, berapa gram setip portion serta apakah sos carbonara, apakah sos bolognese dan macam-macam lagi. Sekali lagi semuanya aku catatkan. Apabila tiba waktu rehat dan sewaktu makan di cafeteria, aku akan mengeluarkan buku kecil tersebut dan mula membaca dan menghafal satu persatu. Ini aku lakukan setiap hari hingga buku kecil aku ada berjilid-jilid.

Oleh kerana aku bekerja bersungguh-sungguh dan menunjukkan minat yang mendalam, aku diberikan sokongan yang kuat untuk kembali bekerja disitu setelah latihan amali tamat. Apabila aku pulang ke ITM, rakan-rakan aku ramai yang masih belum mendapat kerja sedangkan aku tidak. Tarikh mula kerja telah aku ketahui even sebelum aku habis latihan amali! Semuanya sudah teratur untuk aku. Didalam fikiran, aku sentiasa terfikir bahawa aku tidak boleh membuang masa. Aku harus mula mencaturkan perjalanan karier aku. Biar aku bekerja sebagai "bussboy" sekalipun, aku akan tetap bekerja sebaik mungkin dan belajar sebanyak mungkin agar beberapa tahun yang akan datang, kerjaya aku tidak "stagnant"

Apabila aku kembali bekerja sebagai pekerja tetap di PJ Hilton, aku masih diletakkan di PS. Setelah beberapa bulan membuat kerja-kerja dibelakang restaurant dan semua perkara telah aku ketahui, aku dibenarkan untuk masuk ke restaurant untuk menghantar makanan. Untuk menghantar makanan dan minuman ke meja, aku harus tahu jenis-jenis makanan, pembuatannya, berapa minit penyediannya, apakah side dish yang harus aku berikan, cutleries yang perlu digunakan dan bermacam-macam lagi. Aku hanya perlu merujuk kepada buku nota kecil aku. Jika masih tidak mendapat jawapan, aku akan ke dapur melihat gambar yang diletakkan di "kitchen board" dan jika aku masih tidak berpuas hati, aku akan bertanyakan kepada Chef Chew, Chef Marzuki, Chef Zambri dll chef hebat waktu itu. Mereka bengis tetapi aku tahu bagaimana nak memulakan ayat. Aku tahu mereka nampak dan perasan "kelibat" aku yang sering bertanya. Dengan senang hati mereka mengajar aku satu persatu. Aku mula rapat dengan semua orang di Paya Serai. Dengan chef-chef didapur, dengan makcik-makcik stewarding yang mencuci pinggan dan pastinya dengan rakan-rakan di PS. Dengan makcik-makcik yang mencuci pinggan, aku bertanya, apakah temperature air untuk mencuci pinggan, apakah perbezaan rak-rak untuk mengisi gelas, apakah chemical yang digunakan dan apakah sukatannya. Siapa yang mengambil bacaan, dimana chemical disimpan, kenapa disimpan disitu, berapa banyakkah penggunaan chemical seminggu, sebulan, setahun dan berapakah kos semua penggunaannya? Makcik-makcik tu semua baik-baik belaka dan aku dilayan dengan sangat baik. Sama seperti anak-anak mereka sendiri! Satu lagi pelajaran aku dapat!

Selesai kerja, aku akan meminta izin untuk ke Room Service dan belajar mengenai RS. Bagaimana nak menjawab talipon, bagaimana nak upsell, apa yang harus diberitahu pada tetamu melalui talipon dan banyak lagi. Sekali lagi, setiap yang aku belajar, aku catatkan. Setelah beberapa hari, aku meminta izin untuk sama-sama menghantar makanan ke bilik. Bagaimana nak menyediakan trolley, bagaimana nak menolak trolley ke bilik, bagaimana nak mengetuk/menekan loceng bilik, bagaimana nak greet dan apa yang perlu kita bualkan sewaktu dibilik serta berapa saat/minit kita boleh berada dibilik dan tidak lupa bagaimana nak pesan kepada tetamu untuk menalipon atau meninggalkan peralatan selepas makan diluar bilik. Apabila aku turun semula ke RS, aku harus pastikan yang buku log telah dicatatkan dengan no bilik, waktu dihantar dan waktu kembali ke RS dan harus pastikan "clearing board" diupdatekan supaya tahu bilik mana yang aku harus clear dulu nanti! Sehari satu atau dua jam aku menolong RS dan dari situ telah banyak aku belajar. Setelah tahu, aku mula mengorak langkah dengan membantu di Minibar. Banyak yang aku belajar di minibar. Miniature drinksnya, inventory, stock take, expiry dates, restocking, first in-first out dan kesemuanya aku catatkan. Sewaktu dalam perjalanan pulang, aku mula membuka buku-buku kecil tersebut dan membacanya semula. Setelah hanya 1-2 bulan, pengetahuan aku telah lebih daripada pengetahuan pekerja-pekerja lain yang masuk bekerja sama dengan aku.

Apabila aku menghantar makanan kepada tetamu di restaurant, aku mengambil kesempatan untuk memulakan perbualan. Topik aku sentiasa berkisar kepada negara asal mereka dan juga sukan. Jika mereka berasal dari NZ ataupun Australia, aku akan bercerita mengenai sceneries negara mereka yang sangat cantik dan sukan rugby. Apabila mereka datang daripada India, aku akan memuji perihal Taj Mahal ataupun pasukan hoki mahupun kriket. Jika mereka datang daripada China, aku akan bercerita mengenai Forbidden City dan Great Wall dan juga badminton. Ini aku klasifikasikan kepada sessi "pengenalan" ataupun "ice breaker". Daripada situ aku mula membina keyakinan untuk bercakap didalam bahasa Inggeris dan tidak merasa kekok dan takut dengan tetamu. Sedikit demi sedikit keyakinan aku terbina. Apabila keyakinan terbina, semangat kerja aku bertambah. Apabila semangat bekerja bertambah, disiplin diri harus aku jaga. Semuanya berlaku secara automatik. Ianya bagaikan "chain reaction". Pengetahuan aku didalam bidang makanan dan minuman juga harus dipertingkatkan. Begitu juga dengan pengetahuan am aku. Aku mula banyak membaca suratkhabar dan buku-buku motivasi, travel magazines dan banyak lagi. Disitu jugalah tercetus keinginan aku untuk belajar bahasa Peranchis dan bahasa Jepun kerana aku susah untuk berkomunikasi dengan mereka. Dalam diam, aku enrol di kelas bahasa Perancis yakni Alliance Francaise di depan sekolah Seri Aman di PJ waktu itu selama 2 tahun dan lulus dengan cemerlang! Sewaktu belajar, aku memohon untuk bekerja malam sahaja yakni shift 11 malam hingga 7 pagi. Waktu sunyi ialah dari 3-4 pagi dan waktu itulah aku gunakan untuk mengulangkaji pelajaran. Aku beritahu mereka yang 3-4 pagi ialah waktu aku rehat. Aku masuk ke dalam bar, buka lampu dan duduk sorang-sorang disitu sambil mengulangkaji pelajaran. Berbulan-bulan aku lakukan sebegitu sehingga Night Manager aku tahu dan beliau berterusan memberikan perangsang kepada aku. Aku berterima kasih kepada Halim Merican yang kini merupakan GM di hotel sebelah PWTC. Halim Merican waktu itu baru pulang dari Les Roches di Switzerland. Salah sebuah sekolah perhotelan yang terbaik di dunia. Halim Merican merupakan adik kepada Tan Sri Hassan Merican! 
 
Pada waktu itu, lapangan terbang antarabangsa hanya ada di Subang. Banyak kali berlaku pesawat tidak boleh berlepas ataupun dipanggil "flight delay". Apabila insiden itu berlaku dan terpaksa ditunda penerbangannya, PJ Hilton lah yang akan menjadi tumpuan kerana waktu itu tidak banyak hotel bertaraf antarabangsa ada di sekitar Subang dan Petaling Jaya. Selalunya last minute barulah kami akan dapat tahu. FB Coordinator waktu itu bernama Lam. Dia akan ronda dari satu outlet ke outlet bertanyakan siapa yang berminat untuk membuat OT. Kebanyakkannya tidak berminat kerana terlalu letih melayan tetamu breakfast yang mencecah 400 orang dan lunch hingga 200 orang! Ini merupakan peluang untuk aku menambah wang saku, menambah pengalaman dan bertemu lebih ramai tetamu lagi. Aku volunteer. Kebiasaannya Philipine Airline lah yang terlalu kerap delay! (waktu itu ada lagi). Kesempatan itu aku pergunakan untuk belajar sebanyak mungkin. Aku belajar membuat keputusan yang cepat. Aku belajar bagaimana nak setkan sesuatu dewan kosong kepada sebuah restaurant yang "ad hoc". Aku belajar bagaimana nak berurusan dengan Kitchen Department dan banyak lagi department yang orang lain tak nampak! Aku lihat, pada masa akan datang, jika aku berada didalam situasi tersebut, bagaimana harus aku laksanakan tugas didalam tempuh yang singkat? Aku masih lagi bertugas sebagai "junior waiter" waktu itu. Pemikiran aku telah menjangkaui posisi aku.  Aku sentiasa ingat bahawa apabila aku dijawatan Junior Waiter, aku haruslah berfikiran seperti Senior Waiter. Jika aku berada diposisi Senior Waiter, aku haruslah berfikiran seperti seorang Captain. Bila aku di posisi Captain, aku haruslah berfikiran seperti seorang Assistant Headwaiter dan begitulah seterusnya. Dengan adanya fikiran sebegitu, aku akan sentiasa berusaha untuk menjadi lebih baik lagi setiap hari!
 
Paya Serai banyak mengajar aku mengenai basic restaurant operations. Aku bernasib baik kerana senior-senior aku waktu itu sangat hebat. Nama-nama seperti Sabaruddin Talib, Shafie, Salim Khan, Ebi, Sani, Uji, Nick, Philip, Andy, Ben dan lain-lain lagi amat berpengalaman dan banyak membantu dizaman permulaan aku. Banyak aku belajar dari mereka dan sehingga kini kami masih lagi berhubung.
 
Adik-adik yang Uncle kasihi sekelian. Kutiplah apa saja yang adik-adik rasa boleh membantu dan jadikanlah ia sebagai panduan apabila adik-adik bekerja. Tidak tertakluk kepada bidang perhotelan sahaja. Pengalaman Uncle ini boleh di ubah-suai kemana-mana situasi kerja sekalipun. Pengajaran untuk adik-adik adalah seperti berikut:
  • be humble
  • sentiasa "hungry" for knowledge
  • rajin bertanya
  • positive
  • push to the limit
  • discipline
  • set a goal

Adik-adik masih muda. Jangan disia-siakan masa muda adik. Belajar sebanyak mungkin. Setkan target pencapaian didalam minda dan hati adik-adik. Insyallah akan berjaya. Till we meet again...have a pleasant weekend people!

Yuya sewaktu kecil didalam baju tradisi nenek moyang!

12 ulasan:

mokjadeandell berkata...

Love this post.Boleh jadi panduan buat anak anak.Love your job and your job will love you.Setiap kerja kalau dilakukan dengan baik,hasilnya pasti baik.Insya Allah.

Omong Mak Long..... berkata...

Uncle, mata Mak Long nak kejam jadi terbuka sebab nak habiskan baca sampai habis tentang pengelaman yang sangat bagus dijadikan sebagai rujukan semangat kepada anak-anak yang memilik bidang ini atau dalam apa jua bidang kerjaya. Mempunyai semangat kental, kecekalan dan azam kuat untuk berjaya.. Life is a challenge..

Uncle berkata...

Salam Mokjadeandell.

Terimakasih kerana masih membaca dan meninggalkan komen di sini. Minat kerja saya hanya disini. Tak tahu apa yang akan saya jadi kalau tidak di bidang hospitality...itulah, harapan saya kini dan selamanya adalah agar adik-adik kita ataupun anak-anak kita dapat jadikan ia sebagai pembakar semangat. Ini saya turunkan secara percuma. Tak payah pergi kedai cari...tak payah beli....baca saja!

Uncle berkata...

Salam Mak Long.

Susah payah Mak Long dok cekang mata baca cerita saya....esok baca pon tak pa aihh Mak Long...saya berharap agar adik-adik kita mahupun anak-anak kita sentiasa ada matlamat didalam hidup/kerjaya. Jika tidak mereka akan terumbang-ambing. Saya boleh kata yang saya dah khatam semua itu. Saya bermula dari paling bawah dan berakhir dengan paling tinggi. Dah tak ada pangkat apa yang saya nak kejar/hambat lagi. Semua saya dah rasa. Kini berusaha bersama majikan saya untuk memperkukuhkan lagi jenama kami. Tunggu dan lihat apa yang akan saya lakukan nanti...

Madam Yana berkata...

Uncle menulis dari hati..
Bila membaca, saya rasakan saya yang bekerja di Paya Serai tue;-)

iryanty ahamad berkata...

asalamualaikum uncle..comelnya yuya..macam model kanak2.
suka baca entri ni... :-))

Uncle berkata...

Salam Madam Yana.
kesemuanya yang Uncle tulis melebihi 760 entries selama bertahun ni adalah apa yang Uncle lalui sendiri. Uncle suka menulis...jadi apa yang Uncle tulis adalah memang dari hati Uncle. Alhamdulillah jika Madam Yana dapat "relate" kan cerita2 Uncle. Terimakasih kerana membaca dan meninggalkan pesan disini....bacalah lagi!

Uncle berkata...

Waalaikumsalam Iryanty.
Pakaian tu dipakai bagi meraikan kanak-kanak lelaki dan perempuan di Jepun dipanggil "shichi (7) go (5) san (3)". Tradisi nenek moyang harus dipelihara agar mereka tahu asal-usul mereka!

Kakzakie berkata...

Kakak yg membaca dari satu experience ke satu experience uncle jadi macam belajar pulak. Yelah manalah terfikir lap gelas jgn sampai ada cap jari. Memang tak terfikir langsung kalau macam kakak yg tak pernah terlihat dunia perhotelan.

Angkat dulang, hidangan, bab jenis mee/spaghetti dan sbgnya tu. Teruja juga pastinya adik-adik yg ambil course berkaitan perhotelan kalau baca semua N3 uncle ini.

ps: Yuya comel berbaju tradisi jepun. Muka dah ala-ala jepun pulak tu:)

Uncle berkata...

Salam Kakzakie.
Saya sendiri seronok apabila menulis kerana boleh "relate" dengan semua perkara tersebut sebab saya sendiri yang dok buat dulu. Itu belum cerita dok squeeze orange berkilo2/berkotak-kotak sampai kecut jari!

Ibu n Abah berkata...

Satu ketika dulu akak dan family suka pi dinner di hilton pj. Byk variety.
Arwah kak Pah (datuk sharifah aini) pun suka kesana.
Handsomenya anak bujang Yuya berbaju kebangsaan jepun..

Uncle berkata...

Salam Ibu n Abah.

Saya pernah menjaga arwah Kak Pah sewaktu beliau ke sana dan kali terakhir bertemu mata sewaktu Kak Pah pergi lunch di Vogue Cafe, Renaissance KL Hotel. Beliau bercakap dengan sangat sopan..Ramadhan di Paya Serai paling meriah waktu itu. Sampai 700 tetamu setiap malam...walaupun restaurant hanya mampu menampung sekitar 350 orang saja pada satu-satu masa...semua lorong hingga ke pool (waktu itu pool ada didepan PS)akan penuh diatur meja...hinggalah ke lorong nak ke Kristal Ballroom dan Japanese Restaurant!

Jam tangan

Sejak kecil saya dah mula memakai jam. Jam tangan merupakan 'hadiah' bersunat kami..haha..waktu itu jam saya ada lampu. Bila tekan...