Isnin, Julai 17, 2017

Aunty dan mangga







Pokok mangga ni ditanam oleh aunty kat atas rumah aku. Oleh kerana aku di ground floor dan ada tanah lapang didepan, aunty kat atas ni minta permission untuk tanam pokok tersebut. Kalau berbuah, ambil dan makan saja katanya.

Pokok mangga tu ada 2 sebenarnya. Ada panjang dan ada bulat. Suara aunty ni sangat kuat dan kadangkala satu blok (16 unit) boleh dengar. Dulu setiap kali aku balik bercuti kami akan bersembang. Aku letakkan kerusi di atas rumput didepan dan mendongak manakala aunty duduk dibalkoni sambil kami bercerita. Habis bermacam-macam cerita dibualkannya dan kadangkala aku jadi malu dan meminta aunty untuk tapiskan sikit kerana suaranya itu boleh sampai ke tingkat 4.

Pokok mangga mula berbunga dengan banyak dan sebahagiannya telah menunjukkan tanda-tanda nak berbuah...aku bagitahu aunty keadaan tersebut dan dia pon excited tapi katanya mungkin dia tak sempat nak makan. Aku fikirkan dia nak pindah ke tempat lain....

Selain daripada peramah dan baik hati, aunty juga secara tiba-tiba berhenti merokok. Aku sangat hairan kerana seharian di balkoni aunty boleh menghabiskan hingga 2-3 kotak rokok sehari! Memang tegar. Kadangkala dimalam yang sunyi, aku pasti terdengar batuknya yang panjang dan seperti berkahak. Apabila tiba musim perayaan Tahun Baru Cina, aunty akan membekalkan kami dengan banyak buah limau dan anak-anak aku tak lepas dari mendapat angpau. 

Selang beberapa minggu apabila buah mula ranum, Patrick anaknya memberitahu aku bahawa ibunya baru meninggal dunia kerana kanser.

Kini setiap kali pokok-pokok mangga itu berbuah, aku pasti teringatkan aunty tersebut......

8 ulasan:

Kakcik Nur berkata...

Ada juga kenangan baik yang ditinggalkan oleh Aunty tersebut...

Azian Elias berkata...

alahaii.. sure uncle rindu sembang dgn dia kan.

Normala Saad berkata...

Dia tinggalkan kenangan dan rezeki untuk semua orang kat blok tu.

Uncle berkata...

Kakcik Nur.

Walaupun suaranya lantang tetapi hatinya baik. Ini bukan saya saja yang kata tetapi apabila saya pergi gunting rambut di kedai berhampiran dan tukang gunting bertanya dimana saya tinggal, setelah saya beritahu, terus ditanyanya saya apakah saya kenal dengan aunty yang baik hati ini? Ternyata dia memang baik!

Uncle berkata...

Normala Saad.

Betul bagai dikata. Tiap kali berbuah saya akan teringatkan dia...tu yang selalu dok hantar kat anak dia. Tu pon anak dia selalu tolak sebab anak dia bukak kedai buah!

Uncle berkata...

Azian Elias.

Yes benar. Kadang-kadang bila tengok pokok dan buah mangga, selalu teringatkan dia. Seorang yang 'besar hati' dan bersuara 'besar!'Patrick beli rumah di blok yang sama...jadi kadang-kadang saya sempat bertenmu Patrick dan bersembang....perubahan paling ketara ialah Patrick kini dah gila marathon....katanya hujung tahun ni nak buat full marathon yakni 42km!

Adam berkata...

Perginya auntie yg peramah?
Sedih.

Uncle berkata...

Adam.

Yes...dah bertahun jugak lamanya. 2 pokok mangga tersebut sering mengingatkan saya kepada beliau!

Mula dah.....

Setelah saya menulis tentang buku minggu lalu, tiba-tiba minat membaca saya telah kembali terangsang. Mungkin kerana saya dikelilingi ol...