Isnin, Februari 08, 2016

Cerita Isnin.

Arwah Tambun and me..

Cerita 1
Assalamualaikum dan selamat Tahun Baru Cina kepada semua pembaca blog yang aku sayangi sekelian. Cepat masa berlalu. Pejam celik dan sekali lagi pejam celik dah masuk Kong Hee Fat Choy lagi. Rasanya baru beberapa hari berlalu perayaan ini. Maknanya, Ramadhan juga bakal menjelma tak lama lagi. Minggu lalu aku terkejut apabila terdengar iklan kain baju dari sebuah syarikat ternama mempromosikan "beli kain sekarang, tempah kemudian..", lebih kurang begitulah pemahaman aku. Pergh...hebat...

Gambar diatas tu sengaja aku masukkan kerana tetiba aku teringatkan arwah Tambun. Aku pernah bercerita mengenai beliau didalam entry aku hampir setahun lalu. Arwah Tambun merupakan senior aku setahun di sekolah dulu. Kami agak rapat kerana tinggal di blok yang sama pada waktu itu. Arwah Tambun banyak menasihati aku dan sedikit membantu apabila aku dipanggil senior ataupun dimarahi senior. Kepada arwah Tambun juga aku akan menceritakan apa juga yang bersarang di hati. Beliau seorang pendengar yang baik. 

Lama sungguh kami tak bertemu. Hanya sekadar bertanya khabar di FB sahaja dan membuat janji demi janji untuk bersama-sama minum kopi. Akhirnya sampai kesudah tak menjadi! Aku mendapat tahu yang arwah Tambun mengalami komplikasi buah pinggang dan harus membuat dialisis saban minggu. Dalam hati aku mendoakan agar beliau tabah dan agar keluarganya sentiasa berikhtiar.

Secara tak sengaja kami ada bertemu di Fraser's Hill tahun lalu. Dia terkejut. Aku lagi terkejut. Bertemu pulak dengan hampir keseluruhan rakan batch aku. Berpeluk sakan kami di depan orang ramai tanpa malu..."old boys" kalau bertemu selalunya begitulah. Arwah Tambun nampak sedikit sihat dan ceria saat itu. 

Beberapa bulan yang lalu aku dikejutkan dengan berita yang beliau tenat dan dimasukkan ke hospital. Selang tak berapa lama kemudian aku mendapat satu lagi berita yang beliau telahpun meninggal dunia. Tergamam dan terduduk aku mendengarnya. Persahabatan kami terbina sejak tahun 1981. Aku di Tingkatan 1 dan beliau di Tingkatan 2. Berpuluh tahun kami kenal. Aku bermain bola diposisi pertahanan manakala beliau sebagai penjaga gol. Persahabatan kami tak pernah putus...aku berharap dan berdoa agar keluarga beliau tabah mengharungi hari-hari yang mendatang. Alfatihah....

Cerita 2
Sejak kebelakangan ini aku sering mendapat berita daripada bekas pekerja aku semasa di KSA dulu. Alhamdulillah, rata-rata sihat walafiat dan mengirimkan aku foto-foto mereka bersama keluarga tersayang. Seorangnya daripada Pakistan. Namanya Khurshid. Khurshid ni baik orangnya. Sangat sopan dan sentiasa menghormati orang. Tak pernah aku dengar dia meninggikan suara walaupun pekerja beliau melakukan kesalahan. Khurshid merupakan Room Service Manager aku. Since aku pernah bertugas sebagai Room Service Manager sewaktu pembukaan Renaissance KL Hotel dulu, banyak yang aku perturunkan kepada beliau. Ternyata walaupun posisinya sama tetapi cara kerja mereka amat berlainan. Secara luaran adalah sama tetapi "detailnya" tidak ada! 

Aku suka meronda. Aku akan naik lif ke tingkat paling atas dan berjalan turun menggunakan tangga kecemasan setelah memastikan setiap floor tiada makanan ditinggalkan di koridor. Selalunya ini akan memakan masa lebih kurang 1 hingga 1.5 jam dan semua yang aku temui akan aku catatkan didalam buku nota aku. Setelah selesai, aku akan memanggil Khurshid ke ofis aku dan bercerita mengenai penemuan-penemuan aku di setiap koridor. Permulaannya beliau menafikan yang koridor masih berselerak dengan tray dan trolley yang tidak dibawa turun. Tetapi kecanggihan teknologi membuatkan beliau sering kalah.

Dari situ aku tahu bahawa kebanyakkan mereka hanya bekerja seperti "remote control". Tidak melihat sendiri apa yang berlaku. Hanya mengarahkan dan mendengar serta mempercayai apa yang telah dilakukan. Ini amat merbahaya. Banyak syarikat yang bungkus kerana mengamalkan "tradisi kerja" seperti ini. 

Apabila aku berkesempatan membantu seseorang untuk membuka restoran dulu, aku berpesan kepada beliau bahawa cara kerja aku amat "old school". Sebagai pemilik restoran beliau harus tahu apa yang berlaku didalam restorannya. Bukan hanya duduk dirumah dan percaya 100% kepada manager ataupun chef bertugas. Beliau harus sama-sama melakukan tugas sama seperti pekerja lain pada permulaannya. Selang beberapa hari kemudian aku mengunjungi beliau direstorannya. Aku lihat beliau berada didapur dan memasak. Aku tanya kenapa beliau memasak? Beliau jawab, kerana salah seorang pekerjanya tidak datang kerja! Selang beberapa hari kemudian, aku lihat beliau sedang membancuh minuman di belakang bar. Aku tanya kenapa beliau berbuat demikian? Beliau jawab yang beliau harus tahu cara-cara membuat minuman agar beliau dapat menjual dengan lebih banyak lagi! Aku tersenyum...selang beberapa bulan, beliau mengirimkan berita kepada aku bahawa restorannya sering penuh dengan tetamu dan telah mula mendapat perhatian daripada media cetak. Pernah keluar disalah sebuah akhbar terkemuka kita. Aku bersyukur. Alhamdulillah. Aku sentiasa mendoakan agar beliau berjaya...

Berbalik kepada Khurshid tadi, beberapa minggu yang lalu, aku mendapat perkhabaran bahawa kini beliau telah membuka sebuah restoran yang besar dinegaranya. Foto yang dihantar menunjukkan yang restorannya penuh dengan tetamu dan pemandangannya amat menakjubkan. Lokasinya ialah dikawasan pergunungan yakni pusat pelancongan hebat di Pakistan. Sekali lagi aku mendoakan agar Khurshid berjaya didalam apa juga yang dilakukan. Aku berbangga apabila diberitahu tentang kejayaan mereka. Cuma yang sering aku pesan ialah, mereka harus berada ditempat tersebut. Jangan ditinggalkan kepada orang lain untuk kendalikan. Itu bahaya dan kebanyakkannya akan "bungkus". It's just a matter of samada cepat ataupun lambat!

Cerita 3
Menunggang moto melewati Muzium Negara, aku tak pernah lepas daripada menjeling kesisi kerana disitu ada sebuah bangunan agam dan mewah sedang didirikan. Bakal menjadi salah sebuah hotel yang terbaik dinegara ini. Aku pasti ramai yang akan berpindah ke hotel tersebut tak lama lagi. Aku juga pasti yang aku akan menemui ramai rakan serta bekas pekerja aku disitu. Walau apapun, aku harap mereka mendapat promotion dan gaji yang lebih baik disana..

Setiap kali aku melihatkan hotel baru, aku sering terbayang waktu-waktu pembukaan hotel antarabangsa yang pernah aku terlibat sama. Sesungguhnya ia memerlukan mental dan fizikal yang sangat kuat untuk mengharungi pembukaannya. Waktu kerja tak menentu. Dari pagi sampai ke pagi sudah lumrah. Tidak mendapat rehat secukupnya juga biasa. Deadline demi deadline harus dipenuhi setiap hari. Itu baru dengan hotel. Belum dengan pemiliknya lagi. Kadang-kadang aku tertanya kenapa sehari cuma ada 24 jam dan bukannya 26 jam?

Tidur tak lena. Fikiran sentiasa berkerja keras. Jantung sentiasa berdebar. Kalau hujan aku jadi risau. Kalau barangan tak sampai tepat pada waktunya, aku jadi risau. Wah...betul-betul adrenalin rush. Tapi apabila semuanya telah selesai, nikmat kepuasan tu tak dapat nak digambarkan dengan kata-kata. Tambahan pula apabila mendapat pujian daripada pihak atasan. Pernah sekali tu walaupun kami buka hotel dipertengahan tahun, bonus pada tahun itu menghampiri 3 bulan gaji. Looking back, aku boleh senyum panjang. I've been there. I've done that.

Kepada adik-adik yang akan dan sedang berada dihotel-hotel antarabangsa, kerjalah dengan bersungguh-sungguh. Banyak prospek terbentang didepan mata menunggu adik-adik. Berdisiplinlah. Bertanyalah. Jujurlah. Bermatlamatlah. Beranilah. Keluarlah dari kepompong dan kebiasaan. Merantaulah dan carilah pengalaman diluar negara. Janganlah bagi alasan payah nak cari makanlah. Jauh dari keluargalah. Sedih nak rayalah. Jika itulah yang bermain dijiwa adik-adik, hmmm tak kemanalah adik-adik aku semua...

So people, have a nice long break. Jangan nakal-nakal...kepada yang ada kesempatan tu, marilah sama-sama dengan aku ke Masjid Jamek KL setiap pagi Ahad dari 5-8 pagi untuk bersama-sama membantu rakan jalanan. See you there!








6 ulasan:

Kakcik Nur berkata...

Assalamualaikum dan selamat bercuti seandainya sedang bercuti...

Seronok bertemu rakan2 yg pernah rapat dengan kita dan pastinya pemergian mereka sangat dirasai...

Uncle berkata...

Waalaikumsalam Kakcik.
Memang terasa kerana kami membesar bersama-sama...

Ibu n Abah berkata...

Persahabatan yg terjalin sejak bangku sekolah mmg sangat mengesankan. Kita berkawan sewaktu sama2 baru nak hidup.. Mmg akan jd lebih rapat apabila dah dewasa ni. Lebih2 lg waktu usia 'emas' mcm akak ni.
Bila kehilangan mmg akan terasa juga.
Semuga kita akan bertemu sahabat2 kita di 'sana' kelak.

Uncle berkata...

Ibu N Abah.
Sangat terkesan akibat daripada "kehilangan" beliau. Entah macamana last few days teringat kat dia...tu yang saya tulis tu!

Kakzakie Purvit berkata...

1. Begitulah setiap yg hidup pasti akan mati. Kita saja tak tahu bila
2. Boss yg letak tangan sama dlm bidang yg diceburi tak sama dgn yg hanya memerintah dan melihat saja uncle
3. Org yg belajar dari bawah tak sama terus duduk di atas

Uncle berkata...

Thank you Kakzakie Purvit.
Itu semua perjalanan hidup...
1) agar kita lebih bersedia.
2) agar kita mengikut "resam padi".
3) agar cara "old school" ni masih boleh digunapakai untuk kebaikan semua.

Jam tangan

Sejak kecil saya dah mula memakai jam. Jam tangan merupakan 'hadiah' bersunat kami..haha..waktu itu jam saya ada lampu. Bila tekan...