Khamis, Mei 10, 2018

Tan Sri Sanusi Junid yang saya kenali - bah 4


Setiap kali Tan Sri ada waktu senggang setelah menunaikan tanggungjawab, kami sering bertemu. Samada dilobi mahukan di restoran di tingkat atas. Saya tahu bahawa Tan Sri merupakan mantan menteri tetapi apakah kami perlu berbual topik yg sama dan bersangkutan? Saya pasti walaupun tak pernah berhenti berbicara tentang politik negara, Tan Sri juga mahu bercerita dengan seseorang yg tiada kena mengena dengan politik. Yang sering bercerita santai dengan topik-topik tak masuk akal! Orang tersebut ialah SAYA dan saya bernasib baik dipertemukan dengan Tan Sri.

Ada sekali sewaktu kami minum kopi, tiba-tiba terpacul satu soalan bodoh saya yg berbunyi, "Tan Sri, saya teringat satu cerita sorang VIP ada kes di KLIA quite sometime ago dengan staff satu penerbangan....sapa ya?". Saya naive dan betul-betul terlupa siapakah orangnya....lantas Tan Sri menjawab, "Sayalah orangnya..." sambil tersenyum dan menghirup cappucinonya....Saya jadi malu sendiri...

Kami sering duduk dimeja tepi cermin menghala Masjidil Haram tak kiralah diwaktu mana sekalipun...seingat saya kami tidak pernah menyentuh mengenai topik-topik sensitif bersangkutan politik. Tetapi apabila hampir-hampir tersentuh, kami akan cepat-cepat di tegur Puan Sri yg tidak suka berbicara mengenai topik tersebut...sering diingatkan, "........kita datang ni untuk lain....". Begitulah pesanan Puan Sri setiap kali kami hampir terbabas bercerita! Saya lihat bahawa Puan Sri merupakan seorang wanita yg amat lembut tutur bicaranya...tetapi amat tegas! Senyuman tidak pernah lekang dari wajahnya sehingga kini setiap kali saya bertemunya.

Tan Sri saya ibaratkan sebagai seorang yg sangat kuat daya ingatannya...setiap apa yg saya cerita pasti Tan Sri ingat. Salah satu soalan yg ditanya Tan Sri diawal perkenalan kami di Mekah dulu ialah, "Shahrir, kat sini mana ada kedai buku?". Saya akan memberitahu Tan Sri kedai-kedai buku yg saya tahu ada di Mekah dan beliau akan berjalan perlahan-lahan selepas solat waktu dan apabila terserempak di lobi, pasti kelihatan 4-5 buku ditangannya yang baru dibeli...saya ada sekali menduga apakah Tan Sri baca apa yang belinya dan Tan Sri akan bercerita panjang lebar mengenai isi kandungan buku tersebut. Saya tak tanya lagi lepas tu...

Sewaktu mahu pulang ke Jeddah dan seterusnya ke destinasi lain, Tan Sri menalipon saya. Kata Tan Sri, "Shahrir, saya dah nak balik satni....saya ada 3 luggage bags yang saya nak bawak pi ...... tapi kat bilik ada lagi 4 untuk dihantar balik ke KL. Can you please make the arrangement with TH?". Saya setuju. Setelah menghantar Tan Sri ke kereta yang bakal membawanya ke Jeddah, saya bergegas ke biliknya utk check 4 lagi luggage yang perlu saya uruskan. MasyAllah 4 luggages tersebut punyalah berat.....selang beberapa minit saya mendapat panggilan dari Tan Sri. "Shahrir, lupa nak habaq. Beg-beg saya berat....semuanya buku-buku yang saya beli..". Mulut saya melopong sambil mengangguk. Saya terlupa Tan Sri bukan didepan saya melihat saya mengangguk kepala!

Pada awal perkenalan saya dengan Tan Sri, saya sering ditangkap....setelah bercerita agak lama, Tan Sri akan tiba-tiba berhenti bercakap untuk beberapa saat.....tiba-tiba terpacul dari mulutnya....."Shahrir, where was I?"

Tiada ulasan:

Tan Sri Sanusi Junid yang saya kenali - bah 14

Kedai buku yang saban hari saya kunjungi selama disana kerana banyak buku-buku yang saya tak dapat disini. Dah lama saya tak melakuka...