Isnin, Disember 17, 2007

Surat dari anak..

Aku baru dapat sms dari Wakana pagi ni mengatakan bahawa kedua-dua anakku menghantar surat @ e-mail. Kelam-kabut aku bingkas bangun lantas mencapai laptop dan terus ke hotmail. Gembira tak terkira hati ini. Azumi sudah pandai menulis dan tulisannya kemas manakala Yuya yang akan kedarjah satu pada bulan depan masih bengkang-bengkok dan sedikit comot. Walaubagaimanapun itu bukanlah masalah bagiku. Yang penting, mereka tahu menulis dan bertanya khabar. It's the thought that counts. Ini juga penting bagi mereka apabila memasuki alam persekolahan.

Aku tahu ini mesti kerja Wakana! (Arigatou ne..). Selain daripada aku, mereka juga perlu menulis surat didalam bahasa Jepun setiap 2 minggu sekali kepada Ojiichan (atok lelaki) dan Obaachan (atok perempuan). Wakana takut kalau-kalau mereka tidak tahu berbahasa dan menulis di dalam bahasa Jepun yang indah itu. Takutnya bersebab, katanya nanti susah berkomunikasi dan lupa akan asal-usul sebelah sana. Aku sanjung dan sokong pendiriannya. Bagi aku pula, aku nampak lebih jauh daripada itu. Mungkin mereka boleh bermain bolasepak secara professional dengan kelab-kelab bolasepak disana seperti Gamba, Antlers dll. Mungkin mereka juga boleh menjejakkan kaki ke menara gading disana atau bekerja disana seperti aku dahulu? Siapa tahu? Aku tidak pernah berfikiran negatif apatah lagi tentang kehidupan kami sekeluarga dan demi masa depan anak-anak. Gambatte kudasai..............

Berbalik kepada pertanyaan Azumi dan Yuya didalam e-mail mereka, "Papa sihat sentiasa, cuma 2 minggu yang lepas Papa demam sikit tapi tak perlu dirisaukan. Papa dah makan ubat. Sekarang dah sihat. Tiap-tiap hari Papa kerja dan hari ni Papa kena masuk lagi sekali pada pukul 10 malam nanti sebab ada pekerja yang akan datang untuk membersihkan bilik-bilik hotel. Papa akan kerja sampailah esok pagi. Sekarang nilah Papa kena kerja kuat untuk Mama, Azumi, Yuya dan Marina. Papa datang sini pun disebabkan oleh kamu semua dan sudah tentu untuk mengejar cita-cita Papa. Kamu semua mesti ada cita-cita juga dan berusahalah sehingga tercapai apa yang kamu semua idam-idamkan. Walau apapun yang kamu buat, jangan sekali-kali menipu. Belajar.....jangan menipu. Bekerja pun jangan menipu. Buat latihan bolasepak jangan menipu, disekolah kebangsaan dan sekolah agama jangan menipu dengan rakan-rakan dan guru jangan menipu apatah lagi dengan Papa, Mama dan ahli keluarga kita yang lain...ingat pesanan Papa!!

Papa ada beberapa keping gambar yang diambil oleh RS (kawan Papa) tapi Papa tak tahu lagi macamana nak masukkan kedalam blog ni. Nanti Papa belajar dulu....see...sampai sekarang pun Papa tak habis belajar lagi.....Okay, Azumi dan Yuya, kalau ada masa, e-mail lah lagi ya?"

2 ulasan:

Dila al-Basri berkata...

Saya juga pernah belajar Nihonji di sekolah menengah dulu.
Rindu dengan ilmuannya Sawako Sensei yang ber"basikal tua" ke sekolah.
Comel.
Merah-merah wajah comelnya dimamah panahan mentari :)

Uncle berkata...

Terimakasih Dila! Keep on reading!

Pengembaraan Solo Tanpa Tujuan - part 6

( cerita ini diambil dari  fb saya, trip 30/9-7/10 ) Hari ni saya sangat berpuas hati kerana rakan yg dah lebih 20 tahun saya tak jumpa ...