Jumaat, Disember 28, 2007

Soft opening dan bahasa Perancis

Aku menjadi tersangat sibuk sejak kebelakangan ini kerana hotel akan dibuka, sehingga tidak mampu aku untuk membuka mata, menaip kisah-kisahku disini. Walaubagaimanapun, segala penat jerih aku terbayar juga setelah aku berjaya menyelesaikan tugas untuk menyiapkan sebanyak 432 bilik didalam tempoh seminggu. Ingin aku rakamkan jutaan terimakasih aku kepada rakan sekerja aku iaitu MK dan RS yang sama-sama bertungkus-lumus membantu aku untuk membereskan tugasan yang sangat penting itu. Tidak lupa juga kepada EA yang memberikan aku tanggungjawap yang besar untuk menyelenggarakannya walaupun tidak sesempurna mana...

Para tetamu mula sampai dari segala pelosok dunia. Kami mendapat kunjungan daripada jemaah-jemaah negara Eropah iaitu Turki, Germany, Belgium dan juga dari Rusia! Sungguh menarik melayani kehendak mereka. Kebanyakkannya ok kerana niat mereka kesini hanyalah untuk menunaikan ibadah dan bukannya beriadah! Pada ketika itu juga aku mampu mempertajamkan lagi kefasihan aku berbahasa Perancis kerana rata-rata yang datang dari Eropah mampu berbahasa romantis itu.

Aku mula berminat untuk berbahasa Perancis apabila bermulanya karier aku didunia perhotelan. Sewaktu itu aku hanya bertugas sebagai pelayan (bus boy) disalah sebuah hotel bertaraf antarabangsa di Petaling Jaya. Duit gaji yang aku kumpul aku laburkan di kelas malam di Alliance Francaise, PJ selama 2 tahun. Alhamdulillah aku lulus didalam peperiksaan lisan dan oral. Bermula dari situ aku mula menanam cita-cita untuk sekurang-kurangnya sekali menjejakkan kaki ke negara Perancis. Aku bekerja bersungguh-sungguh siang dan malam sehingga mendapat peluang untuk melanjutkan pelajaran ke Switzerland. Sebuah negara yang menggunakan bahasa Perancis didalam perbualan harian dibeberapa bahagian negaranya seperti Geneva, Montreaux, Lausanne dll. Peluang tersebut aku gunakan sebaik-baiknya untuk mempertajamkan lagi kemahiran bahasa aku maklumlah aku tinggal disebuah pekan kecil bernama Le Bouveret yang rata-rata penghuninya mampu mengingati nama penduduknya dan mereka akan bertegur sapa setiap kali bertemu. Suasana kampung begitu terasa...Keindahan kawasannya terserlah kerana dari balkoni kamarku dapat kulihat Lac Leman (tasik) manakala dibelakang pula ialah Alps yang akan memutih diwaktu musim sejuk. Indah sekali pemandangannya.

Kepada ketiga-tiga anakku, belajarlah seberapa banyak bahasa yang kamu mampu agar pada suatu hari nanti kamu dapat menggunakannya didalam kehidupan seharian kamu.....didalam blog Papa yang lain, akan Papa ceritakan pengalaman Papa di Paris, Champs Elysse!!!!!

Tiada ulasan:

Rancanglah...

Buat-buat busy!         Pada minggu ini aku sempat bertemu dengan seorang anak muda cekal yang dah aku ikuti perkembangannya selama beb...