Jumaat, Disember 21, 2007

Talipon bimbit dan Aidil Adha lagi......

Aku bukanlah seorang yang terlalu sukakan handphone. Cuma pada usia 37 tahun barulah aku mula menggunakannya. Kerana bagi aku, ianya hanya lah sesuatu yang menyusahkan.....ramai yang cuba menyakinkan aku tentang penggunaannya. Rakan sekerja, bos aku, ahli keluarga aku dan yang paling mendesak ialah Wakana. Walaubagaimanapun, aku masih belum "convince" dengan kata-kata mereka.....akhirnya, mengalah dengan tugas-tugas ditempat kerja, aku mendapatkan satu yang harganya lebih kurang RM400. Itu sudah mahal bagiku. Featuresnya tak lah banyak tetapi bagiku memadai dengan kemampuan untuk membuat dan menerima panggilan serta sms. Kini aku mengakui akan kepentingannya...thanks to all who has been trying very hard to covince me......and finally, voila....

Sungguh menghairankan bahawa staf yang bekerja dengan aku ramai yang sanggup mengikat perut semata-mata untuk membeli talipon bimbit yang tercangih. Berlumba-lumba diantara satu sama lain....walaubagaimanapun hampir setengah kegunaannya tidak pernah ataupun tidak akan digunakan oleh mereka...kadang-kadang hampir 2-3 bulan mereka menyimpan gaji untuk mendapatkan talipon terbaru dipasaran.....bayangkan kalau gaji mereka sebanyak RM1500 sebulan. RM500 akan digunakan untuk membayar sewa...mungkin RM300 untuk makan sebulan., Rm150 untuk diri sendiri (menonton, makan dan minum diluar dsbnya). Bayar kereta sebanyak RM400 dan selebihnya minyak......sungguh mengerikan.....tak tahu aku apa yang bermain dibenak fikiran mereka.....menongkah arus teknologi? Tidak mungkin bagi mereka!

Sekarang di KSA adalah musim cuti hujung tahun. Kebanyakkan pejabat-pejabat kerajaan ditutup selama 2 minggu. Madinah terutamanya hotel-hotel disekeliling masjid Nabawi dipenuhi oleh ramai pengunjung dari dalam dan luar..... suasananya tidak ubah seperti suatu pesta. Semalam sewaktu pulang bertugas, seperti biasa aku melewati perkarangan masjid Nabawi (aku masuk dari pintu sebelah sini dan keluar dari pintu sebelah sana, berhampiran "Baqi"). Aku lihat banyak keluarga membawa makanan (picnic), anak-anak bermain roller blade dan ada juga yang yang bermain badminton di perkarangan masjid! Selalunya perkara-perkara seperti ini tidak pernah diceritakan oleh mana-mana pengunjung ke Madinah...kenapa, tidak dapat aku menjawapnya.....bagi pasangan muda-mudi yang sudah berkahwin, mereka berjalan beriringan sambil berpegangan tangan (satu pemandangan yang jarang dapat dilihat disini!). Sungguh menarik ......

Kepada ahli keluarga dan rakan-rakanku di Malaysia, ingin aku mengucapkan selamat Hari Raya Aidil Adha sekali lagi kepada semua. Semoga kita dapat betemu didalam waktu terdekat. InsyAllah........kepada Wakana dan anak-anakku sekelian, Papa pun tak sabar nak berjumpa kamu semua.......gambar kamu bertiga tidur dibilik yang dikirimkan oleh Mama tempohari sungguh menarik....dah besar anak-anak Papa....

Tiada ulasan:

Rancanglah...

Buat-buat busy!         Pada minggu ini aku sempat bertemu dengan seorang anak muda cekal yang dah aku ikuti perkembangannya selama beb...