Sabtu, Disember 15, 2007

Masjid Nabawi, Madinah

Hari ini cuaca sungguh dingin dipagi hari. Kebanyakkan orang telah mula keluar dari Madinah dan menuju ke Mekah kerana wukuf akan bermula beberapa hari lagi. Sangkaku hotel-hotel disini akan kosong disebabkan oleh musim haji yang akan bermula pada minggu hadapan. Ternyata sangkaanku meleset sama sekali. Tadi aku pergi ke Dar Al Taqwa Hotel kerana ada appointment disana dengan salah seorang pengurusnya untuk berbincang mengenai barang-barang keperluan harian. Orangnya dari Egypt dan peramah sekali. Sanggup membantu memberikan penerangan berkenaan proses haji dan bagaimana mengendalikan kehadiran para tetamu nanti

Aku mengambil kesempatan bertanya samada hotel akan kosong didalam tempoh tersebut tetapi katanya tidak. Ini adalah kerana sewaktu musim Raya Haji, orang-orang tempatan akan mengambil kesempatan untuk datang ke Madinah dan kesemua hotelnya penuh 100%. Dan katanya lagi, disini mereka menjual katil dan bukannya bilik. Aku pelik dengan kata-katanya. Dia menyambung lagi dan mengatakan bahawa konsep itu bermaksud jika dibilik itu ada 3 katil, dan yang akan check-in hanyalah seorang, mereka akan menjual lagi 2 katil yang berlebihan itu kepada orang lain. Ini bermaksud jika anda dari Malaysia, 2 katil itu akan dipenuhi oleh 2 tetamu lain yang masing-masing berasal mungin dari 2 negara yang berbeza!!! Menarik konsep itu.......menarik kepada tuan punya hotel tetapi tidak kepada tetamu yang menginap. Definitely not to a Malaysian!!!!! Itu aku pasti...

Pagi ini sewaktu mahu ketempat kerja, memang ternyata bahawa Masjid Nabawi agak lengang. Berbeza sama sekali dengan sewaktu aku bersembahyang Jumaat semalam. Ramainya manusia memang tidak dapat digambarkan.....lautan manusia! Buat ketiga kalinya, aku terpaksa bersembahyang diluar berhampiran dengan pagar masuk ke masjid. PAGAR dan bukannya PINTU!

Buat anak-anakku Azumi dan Yuya yang selalu mengikutiku bersembahyang jemaah dimasjid di KL, apa yang kamu nampak tidaklah seramai disini.......itu hanyalah tidak sampai 1% daripada disini...bayangkan...dan setiap kali selepas bersolat jemaah disini, terus sahaja mereka melakukan sembahyang jenazah.

Pada kesempatan yang lalu, aku berpeluang ke Rawdah, makam Rasulullah SAW dan berpuasa 6 dibulan Syawal di Madinah dan berbuka puasa di masjid Nabawi. Suasananya biasa-biasa sahaja. Berbuka cuma dengan 7 biji tamar. Menakjubkan kerana aku terus kenyang seperti baru lepas minum sirap bandung 3 gelas, nasi briyani Ismail (Taman Tun) sebungkus, karipap RM2 (6 biji) dan secangkir kopi di Bella Vista.......... and oh yes, I lost a little bit more weight!

Tiada ulasan:

Mula dah.....

Setelah saya menulis tentang buku minggu lalu, tiba-tiba minat membaca saya telah kembali terangsang. Mungkin kerana saya dikelilingi ol...