Rabu, Disember 19, 2007

Hari ray Haji..

Aku ingin meminta maaf kerana 2-3 hari ni aku agak sibuk sedikit dengan tugas.....balik ke rumah terus tertidur dan tak sempat nak buat apa-apa. Hari ni hari Raya Haji di sini (KSA) manakala di Malaysia ialah keesokan harinya. Diwaktu-waktu sebegini teringat aku semasa kecil dahulu. Aku akan bangun awal dan bersiap untuk ke masjid bersama-sama dengan abang-abangku yang lain seperti AE, AW dan AJ. Baju melayu kami memang telah siap dogosok oleh kakakku yang kedua iaitu KL (kontrak gosok tahunan - thanks KL!). Selepas bersiap sedia dengan sarapan yang ala kadar, mama akan menghantar kami ke masjid di Gelugor. Suasana begitu meriah dengan orang ramai yang datang berduyun-duyun untuk menunaikan solat sunat. Khutbah yng agak panjang membuatkan aku sentiasa resah menantikan penghujungnya. AE akan marah kepadaku kerana bertanyakan bila akan selesai khutbah tersebut. Rasanya seperti seharian aku disitu! Selepas selesai menunaikan tanggungjawap tersebut, mama sekali lagi setia menanti kami diluar dengan Volkswagen Biru rangginya yang bernombor pendaftaran BP 4538. Dirumah, juadah telah siap diatas meja. Mama akan memasak nasi tomato, ayam masak ros dll. KA iaitu kakakku yang sulung pun ada bersama manakala Bapak jarang bersama kami kerana bertugas di PJ (an island, actually!). Suasana sungguh meriah dengan kehadiran semua ahli keluarga menghadap juadah di Hari Raya.

Kemeriahan sebegitu cuba aku terjemahkan kepada anak-anakku pula, Azumi, Yuya dan Marina. Pada hari Raya Haji yang lepas aku membawa Azumi dan Yuya bersembahyang sunat Hari Raya Aidil Adha di masjid berdekatan. Wakana menjadi sibuk pada hari hari itu dan juga sebelumnya kerana perlu meyediakan pakaian, makanan dsbnya. Kami bangun awal. Selepas mandi dan bersiap, Azumi dan Yuya yang tak sabar-sabar ingin sangat pergi mungkin mendengar cerita daripada rakan-rakan disekolah dan ingin merasai pengalaman itu sendiri. Mereka sentiasa bertanya padaku bila kami akan kemasjid. Aku kata nanti dulu. Awal lagi. Setelah selesai bersarapan aku terus membawa mereka ke masjid. Didalam perjalanan aku ternampak agak ramai orang sedang berjalan dari masjid. Aku terfikir bahawa masjid tadi penuh dan mereka mungkin kemasjid lain yang berdekatan. Sesampainya aku disana, anak-anakku sudah tak sabar-sabar hendak bersembahyang dan mendengar khutbah seperti yang telah aku terangkan pada hari sebelumnya.....Kami turun dari kereta dan berjalan kearah pintu masuk. Beberapa orang sedang memerhatikan kami. Awal sangatkah aku? Aku memegang tangan kedua-dua anakku dan membawa mereka ke satu sudut yang agak lengang. Selang beberapa minit imam bingkas bangun dan mengumumkan bahawa sembelihan akan dimulakan sekarang! Aku terpinga-pinga melihat orang ramai mula bangun dan berjalan keluar samada untuk pulang ke rumah masing-masing ataupun pergi melihat korban di belakang masjid. Aku tergamam seketika apabila kedua-dua anak ku bertanya bila sembahyang akan dimulakan. Terasa sebak untukku menjawap bahawa kami bertiga telah terlewat untuk bersembahyang Raya berjemaah. Azumi seperti biasa cuma diam membisu manakala Yuya sibuk bertanya kenapa semua orang meninggalkan masjid..........aku kelu........

p/s thanks for the letter that both of you wrote. Disini Papa ingin meminta maaf kerana terlewat membawa kamu berdua bersembahyang jemaah dimasjid tempohari......

Tiada ulasan:

Mula dah.....

Setelah saya menulis tentang buku minggu lalu, tiba-tiba minat membaca saya telah kembali terangsang. Mungkin kerana saya dikelilingi ol...