Sabtu, Mac 15, 2008

SDAR Part 1

Pada tahun 1981 aku telah diterima memasuki sebuah sekolah berasrama penuh di Seremban. Pada waktu itu aku mengikut arwah Bapak yang bertugas di Alor Setar. Beberapa hari sebelum hari pendaftaran aku telah mula merasa berdebar-debar. Check list aku penuh kerana mengikuti garis panduan yang telah diberikan oleh Kementerian Pelajaran pada waktu itu. Kain cadar, sarung bantal, kain selimut, baldi baju, cebuk segala, penuh dibelakang kereta sewaktu mendaftar.Aku menghampiri umur 13 tahun pada waktu itu. Bersemangat sekali untuk berdikari. Terasa dewasa!

Sesampainya aku diperkarangan sekolah, aku terlihat ramai para ibubapa sedang sibuk mendaftarkan anak-anak mereka. Ada beberapa orang yang aku kenal seperti Rohimi Chelah (tinggal di quarters Henry Gurney Telok Mas Melaka sama dengan aku!)juga mendaftar seperti aku. Selain daripada itu ada lagi 4 pelajar tingkatan 2 yang aku pernah lihat sebelum ini di Bandar Hilir English School, Melaka juga berada ditempat yang sama walaupun bukan untuk mendaftar. Mereka ialah Fauzi (Mat Rock), Malakut (sorry nama dah lupa), Matt London (sorry nama dah lupa) dan Ajak Gonjeng (mesti nama dia Razak). Aku lega...oh ya Matt London ialah bekas Ketua Pengawas aku di BHES Melaka tahun 1979 dulu.

Selepas mendaftar kami dibawa ke hostel penginapan.Kalau tak salah, aku ditempatkan di Block A tingkat bawah bersama-sama Shidut, Mek dan Haq (kami satu cube). Waktu keluarga aku ingin melangkah pulang barulah aku terasa sedikit kesedihan memandangkan aku adalah anak bongsu didalam keluarga jadi hubungan aku dengan Mama agak rapat. Aku menangis sewaktu mereka melangkah pergi. Kesedihan tidak dapat aku bendung di 2 bulan pertama. Suasana bangun pagi untuk mengerjakan solat Subuh sungguh mengujakan. Bayangkan seorang budak lelaki yang berumur 13 tahun yang selama ini sentiasa bersama keluarga kini telah meningkat remaja dan tinggal bersendirian. Keadaan bertambah keruh apabila rakan ku Pop Yeh-Yeh (dari stesen keretapi Gemas)selalu mengajuk kami yang datang dari jauh dengan kata-kata "Mak jauh.....Bapak jauh....." aduh aku menjadi bertambah sayu dan kadang-kadang aku berlari ketandas di blok A bukannya untuk membuang air kecil ataupun besar tetapi untuk membuang air mata. Kadang-kadang aku dipujuk juga oleh rakan-rakan yang bersimpati seperti IQ dan Judd.

Pakaian kami pada waktu itu ialah baju putih lengan pendek, seluar pendek berwarna hijau, stokin panjang putih sampai ke lutut dan berkasut kulit hitam. Wah hebat sungguh kami......sampai sekarang aku tak dapat melupakan pakaian kami tadi kerana ia mengingatkan aku kepada "mandor estet!". Rakan sekelas aku pada waktu itu ialah (guys, correct me if i'm wrong here) Judd, Chelayer, Kudo, IQ, Singh (the one and only Singh who is now a dentist!),Jaws, Bong, Pop Yeh-Yeh dan ramai lagi yang aku dah lupa nama mereka. MasyAllah memori aku dah berkurangan rupanya.

Kami tak dibenarkan keluar kecuali "outing" pada hari Sabtu dari jam 10 pagi hinggalah jam 6 petang. Outing tersebut aku gunakan selalunya untuk pergi makan di Seremban Lake Garden (A&W) ataupun keluarga aku akan datang dan membawa aku makan tengahari di Restoran Bilal berdekatan dengan tapak stesen bas lama Seremban. Jadi dalam seminggu tu dapatlah aku merasa makanan dari luar dan bukannya nasi kawah seperti selalu berlaukkan ikan Uji Rashid ataupun ikan Jacket serta nasi keras yang terpaksa diketuk dengan piring plastik dan kemudian disendukkan kepinggan.Errr....harus disendukkan ke pinggan Senior dulu ya....jangan lupa...aduh, muka senior-senior pada waktu itu......masyAllah.....bakal mengigau 3 hari 3 malam kalau mengingatkannya....nama-nama seperti Kendo, Rono dll sungguh mengecutkan perut aku. Kalau nak lalu didepan mereka, aku harus meminta izin dahulu kalau tidak....

Walaubagaimanapun itu dulu. Kini apabila bertemu mereka (pelajar-pelajar senior)kami lebih seperti ahli keluarga. Begitu akrab sekali. Kepada rakan-rakanku seperti Kudo, IQ dan Apam sumbangan anda dan komen-komen anda amatlah diharap-harapkan untuk mengembalikan nostalgia kita semasa sama-sama di SDAR dulu dari tahun 81 hinggalah ke tahun 85.

5 ulasan:

classmonitor berkata...

Salam Uncle,

oh....jauhnya.
Thanxs for dropping by kat laman classmonitor.
Saya cuba ingatkan.Sorry lambat reply.Kesibukan sikit.

Wassalam.Take care.

kudo berkata...

itu form one ha...singh kelas red la brudder...kita kelas white...hang lupa plak dah...form 5 tabari baru la hang ngan dia satu kelaih...heheheh!!! rebel for justice...heheheh!!

Uncle berkata...

Classmonitor.

Thanks for coming by appreciate your time


Kudo.

Aku dah lupa lah.....anyway, memang sah lah Pop Yeh Yeh...aku ingat lagi dengan spek besar dia tu...

Uncle

Chelayer berkata...

Salam uncle,
Entah dari mana aku saje-saje type nama aku kat Google. Tak sangka pulak ada...rupanya kat blog sdra Shahrir Ali. Jadi kenalah responsekan sbb member dah sebut nama kita...Heheheheh....
Cite pasai Henry Gurney terasa syahdu pulak. Maklumlah zaman kanak-kanak dibesarkan kat situ. Ko kat Banda Hilir 1 aku kat Banda Hilir 2. Tak sangka jumpe balik kat SDAR. Tapi yg aku masih ingat sampai sekrg masa kita Form 1 kena ragging dgn Lucan (Form 4). Masa tu ko macam dah give up...nak lari balik kg tapi aku kata Sabar...kita kena kuatkan semangat...Isykk betul-betul kenangan.

Chelayer

Uncle berkata...

Chelayer.
What a surprise! Really...I didn't realise that you would find me here. Anyway, cherish the moment that we once shared......

Uncle

Pengembaraan Solo Tanpa Tujuan - part 5

(cerita ini diambil dari entry saya di FB, trip 30/9 -7/10) Alhamdulillah saya selamat sampai di Hualamphong Train Station dan seterusny...