Sabtu, Mac 08, 2008

Umrah Part 2








Setelah aku selesai melakukan tawaf, aku bersolat sunat 2 rakaat lagi sambil kembali berdoa agar umrah aku diterimaNya. Kemudian kami berpusing-pusing mencari tempat sa'e kerana kebanyakkan signagenya ditutup sebab penyelenggaraan besar-besaran sedang dilakukan. Hinggakan para pekerja Al Haram pun salah memberi arah! Kami lantas menuju ketempat sa'e apabila diberitahu petugas lain. Sebelum sa'e sekali lagi kami meneguk air zam-zam. Kami berjalan terus ketempat sa'e dan kelihatan sungguh ramai orang disitu. Sewaktu melakukan sa'e aku teringat yang didalam buku ada dikatakan tempat yang sepatutnya kami mula berlari-lari anak. Ada isyarat lampu hijau. Difikiran, aku teringatkan "traffic light" tetapi ternyata jangkaan aku meleset sama sekali. Ia sebenarnya hanyalah merupakan lampu kalimantang yang dibalut dengan kertas hijau dan tidak berkelip-kelip pun. Tidak seperti yang aku fikir...sudah lama aku tidak berpeluh. Melakukan sa'e dari safa ke marwah aku agak sedikit letih mungkin kerana tidak cukup tidur ataupun tidak makan pada malam tadi. walaubagaimanapun aku sempat menghabiskannya. Teringat aku bagaimana arwah Bapak melakukannya walaupun kesihatan agak tidak memuaskan pada waktu itu. Begitu juga dengan Mama...tapi mereka berjaya..

Selepas melakukan sa'e aku terus bercukur sedikit. Aku masih tidak sanggup bercukur licin. Mungkin diwaktu lain. Kemudian azan berkumandang menunjukkan masuknya waktu maghrib. Pada waktu itu aku mula terasa mengantuk. Aku bangun dan melakukan solat sunat lagi sebanyak mungkin. Orang ramai mula masuk ke perkarangan Kaabah dan yang melakaukan tawaf telah bertambah kurang. Hampir sejam selepas itu barulah kami bersembahyang subuh dan diikuti dengan sembahyang jenazah seperti kebiasaannya Sekali ini aku nampak jenazah diusung diatas pengandar yang berupa stretcher dibawa keluar...

Kami terus mengatur tapak ke coin locker tadi untk mengambil beg kami dan keluar dari perkarangan Al Haram dan mencari tandas untuk menukar baju. Tandas terletak dibahagian luar Al Haram. Setelah selesai aku berjalan terus ke stesen bas untuk pulang semula ke Madinah. Bas bertolak pada pukul 7 pagi. Aku keletihan tetapi puas kerana berjaya melakukannya diwaktu aku berumur 40 tahun. Bagitu juga dengan Wakana yang menyambut hari lahirnya pada hari ini, sama dengan hari aku melakukan umrah....Happy 40th Birthday Wakana!

Tiada ulasan:

Pengembaraan Solo Tanpa Tujuan - part 6

( cerita ini diambil dari  fb saya, trip 30/9-7/10 ) Hari ni saya sangat berpuas hati kerana rakan yg dah lebih 20 tahun saya tak jumpa ...