Jumaat, Mac 07, 2008

Umrah Part 1



Aku bertolak dari Madinah dengan menaiki bas Saptco bersama-sama Rozaimi Sani, Chief Engineer aku selepas kami menunaikan solat Isyak dirumah. Tambang bas hanyalah SR76 pergi-balik. Murah bukan? Selepas setengah jam bertolak, kami berhenti di Miqat Zul Hulaifah (bagi mereka yang datang dari Madinah dan buat pengetahuan semua, Jeddah bukanlah Miqat seperti yang diberitakan dahulu!)Kami diberi masa 20 minit untuk bersalin ke pakaian ihram. Aku dan Rozaimi begegas mencari tempat bersalin pakaian dan lantas melakukan solat sunat 2 rakaat. Masjidnya besar dan sangat cantik. Ini untuk menampung ribuan jemaah apabila tiba musim haji nanti. Suasana disekeliling tak ubah seperti pasar malam kerana ramai yang berjualan pakaian ihram dan segala.

Selepas bertukar dan bersembahyang sunat, kami terus menaiki bas untuk menyambung perjalanan. Rupa-rupanya hampir keseluruhan penumpang menyimpan niat yang sama! Mulut terkumat-kamit membaca doa selepas Miqat. "Hamba Mu datang menyahut panggilan Mu ya Allah. Hamba Mu datang menyahut panggilan Mu yang tidak ada sekutu bagi Mu. Sesungguhnya segala ujian dan nikmat adalah kepunyaan Mu yang tidak ada sekutu bagi Mu"

Selepas melafazkan ayat tersebut berulang-ulang kali, aku terus terlelap. Aku tersedar apabila kami sampai disatu lagi R&R. Perjalanan diteruskan sehinggalah kami masuk ke kota Mekah. Terang-benderang suasana walaupun jam sudah melewati jam 3 pagi. Tiba-tiba timbul keinsafan didalam diriku. Ramai sungguh manusia walaupun ini bukanlah waktu puncaknya tetapi memandangkan hari ini ialah hari cuti (hari Jumaat) maka inilah pemandangannya. Kami lantas memasuki perkarangan masjid dan mengambil wudhu untuk bersolat sunat 2 rakaat. Setelah selesai, kaki begitu cepat mengatur langkah untuk melihat dengan lebih dekat Kaabah. Hajar Aswad hingga tidak kelihatan kerana terlalu ramai orang yang ingin mengucupnya. Pelbagai kerenah dapat dilihat. Ada yang memegang Kaabah, ada yang meruntun-runtun kainnya ada yang seperti menyembah sambil kedua-dua tangan diangkat keatas. Polis sibuk cuba meleraikan mereka yang agak terpesong. Aku cuma memandang dan tidak mahu terikut-ikut dengan cara mereka. Jika tidak rugi saja umrah aku nanti. Aku dan RS meneruskan niat kami membuat 7 kali pusingan dan melakukan sebanyak doa yang boleh. Mendoakan akan kesejahteraan kedua ibubapa ku adalah tanggungjawap seorang anak, mendoakan kesejahteraan kakak-kakak dan abang-abang ku adalah tanggungjawap aku sebagai seorang adik dan dalam pada itu aku panjatkan juga doa kepada kami sekeluarga semoga beroleh rahmat dan keinsafan serta mendapat keredhaan dan petunjuk daripada Allah SWT

Tiada ulasan:

Pengembaraan Solo Tanpa Tujuan - part 5

(cerita ini diambil dari entry saya di FB, trip 30/9 -7/10) Alhamdulillah saya selamat sampai di Hualamphong Train Station dan seterusny...