Sabtu, Februari 16, 2008

The Hillion not The Hilton

Hari Khamis yang lepas, aku dibawa ke sebuah apartment yang sangat berhampiran dengan office di Jeddah.Cuma 10 minit berjalan kaki. Namanya "Hillion". bersebelahan dengan Sunset Hotel dan cuma sepelaung jaraknya dari masjid. (Oh memang disini banyak masjid!)Apartment itu mempunyai satu master bedroom, satu living room, satu dapur yang luas dan satu tandas. Cukup untuk aku seorang. Oh mungkin juga cukup untuk 4-5 orang kerana living roomnya mempunyai 2 sofa bed yang agak selesa. Melihatkan kepada perabut kayunya mengingatkan aku kepada rumah-rumah Kerajaan yang pernah aku duduki sewaktu Bapak bertugas di Jabatan Penjara dahulu. Katilnya, almari bajunya, meja tulisnya dan begitu juga meja make-upnya. Saiz biliknya juga sangat besar. Tandasnya pula mengingatkan aku kepada tahun 70 an dahulu. Semuanya besar.

Aku sempat mengikuti bapak bertugas di Pulau Jerejak, Sek Henry Gurney Telok Mas Melaka kemudian bertukar ke Penjara Alor Setar sebelum Bapak menghabiskan tugasnya disana, tempat dimana dia memulakan kariernya dahulu (aku diberitahu). Itu yang sekadar sempat aku ikuti. Sebenarnya sebelum itu juga Bapak pernah bertugas di Pengkalan Chepa, Taiping (kalau tak silap aku) dan juga Pulau Bidong iaitu kem pelarian Vietnam yang terkenal dengan kapal Hai Hong nya pada tahun 70-an..rasanya mungkin sebab itulah aku pun terikut Bapak untuk merantau..

Katil yang diperbuat daripada kayu tadi bersaiz "King" yang juga muat untuk aku sekeluarga! Setiap kali aku berpusing, katil akan "berkeriut" bunyinya, bunyi kayu yang sudah berpuluh tahun tidak aku dengari tambah mengasyikkan lagi lena aku...teringat sewaktu kecil dahulu. Semasa aku tinggal di Henry Gurney Melaka (quarters!), rumah aku mengadap laut dan dari jendela aku dapat melihat Pulau Besar dan diantaranya ada sebuah pulau kecil yang dipanggil Pulau Binatang oleh penduduk setempat. Mungkin kerana ada banyak binatang disitu, aku tidak pasti dan dibelakang rumah aku pula ada sebuah padang kecil, cukup untuk kawan-kawan aku bermain bolasepak. Banyak kenangan manis aku dirumah itu. Pada hari minggu selalunya aku akan menangkap belangkas dan membakarnya. Ada 2 kedai runcit yang selalu aku lewati sewaktu hendak ke sekolah. Satu Kedai Komeng dan satu lagi Kedai Ah Sai (kalau tak silap aku - that was about 30 years ago!). Aku selalu ke kedai Komeng kerana air Sarsi botolnya, dan harganya 25 sen. Duit sekolah aku 50 sen. Baiklah dilain blog aku akan ceritakan pengalaman aku di Melaka, sewaktu tinggal dan bersekolah disana.

Ada lagi ka Kedai Komeng dan Kedai Ah Sai? Ataupun telah ditelan arus permodenan.....unfortunately I am unable to upload photos here. I'll try to next time..

Tiada ulasan:

Pengembaraan Solo Tanpa Tujuan - part 6

( cerita ini diambil dari  fb saya, trip 30/9-7/10 ) Hari ni saya sangat berpuas hati kerana rakan yg dah lebih 20 tahun saya tak jumpa ...