Jumaat, Februari 01, 2008

Champs Elysee, Paris

Aku ada berjanji pada blog-blog yang lepas bahawa aku akan menceritakan pengalaman aku bercuti di Paris. Semuanya berlaku pada tahun 1994 sewaktu cuti musim Easter selama seminggu. Sebenarnya percutian itu adalah tidak dirancang kerana seperti biasa aku tidak mempunyai simpanan yang banyak apalagi untuk bercuti di Paris. Walaubagaimanapun memandangkan aku pernah berjanji kepada diri sendiri yang suatu hari nanti aku akan menjejakkan kaki aku disana, aku berusaha juga untuk bekerja diwaktu terluang semata-mata untuk mengumpul wang supaya impian aku terlaksana. Di setiap hujung minggu aku akan bekerja di sebuah hotel mewah di Montreaux hanya semata-mata untuk merealisasikan impian aku. Yang seronoknya bekerja disitu ialah, kami akan dibayar terus selepas menghabiskan kerja. Setiap jam dibayar Sfr20 jadi kalau didarab 3 (nilai pada waktu itu), maka aku akan dibayar RM60 sejam. Satu pendapatan yang agak lumayan untuk aku pada waktu itu. Seterusnya aku berkerja selama 8 jam sehari, 2 kali seminggu. Setelah dicongak, aku akhirnya mampu untuk menjemput Wakana untuk datang dari Tokyo untuk bercuti kesana. Malangnya Wakana tidak mempunyai cuti lagi memandangkan semuanya telah dihabiskan dan yang sebetulnya, Wakana telahpun kehabisan wang setelah membelanjakan kesemua simpanannya untuk melawat aku di Switzerland sebanyak 2 kali pada tahun sebelumnya, (thanks dear, I love you!)

Aku kesana bersama beberapa orang teman lagi yang masing-masing berasal dari Iceland (Johann - kini di Hyatt Hotel London), Greece (Andropoulus) dan Indonesia (Ocha, yang sekarang sedang bertugas di Amerika) . Soal penginapan tidak perlu dirisaukan kerana Ley Puspa dari Indonesia mempunyai apartment mewah disana untuk kami bermalam. Ley Puspa adalah anak perempuan tunggal pengusaha jeans terkenal dengan labelnya Lea Jeans yang pada satu ketika amat digemari di Eropah. Selain itu Ley Puspa juga memiliki sebuah BMW model terbaru berwarna merah sebagai hadiah ulangtahun dari ayahnya. Memang mewah kehidupannya. Walaubagaimanapun teman sekelas aku ni tidaklah sombong orangnya. Sentiasa mahu membantu.

Kami bertolak dari Montreaux dengan TGV iaitu keretapi laju terus ke Paris. Sesampainya kami disana, kami dikejutkan dengan berita bahawa pengendali kenderaan awam akan mengadakan mogok selama beberapa hari. Yang bagusnya disana, jika akan berlaku mogok pekerja, ia akan dihebahkan supaya pelancong dapat membuat perancangan rapi dan untuk kami, merancang untuk membeli tiket pulang. Sesampainya disana, Ley sudah menunggu kami dengan BMWnya. Seterusnya kami terus dibawa ke apartmen 2 bilik milik Ley. Johann dan Andro disatu bilik manakala Ley dan Ocha dibilik sebelah. Aku pulak, lebih selesa tidur didapur yang luas menggunakan "Murphy's Bed" yang sebenarnya adalah sebuah katil bujang yang boleh dilipat keatas dan disimpan didalam dinding. Lebih selesa disitu kerana berhampiran dengan makanan......Disebelah malamnya kami beramai-ramai pergi makan malam di Hard Rock Cafe sambil mendengar muzik. Selama disana aku mengambil kesempatan untuk membeli t-shirt dan topi HRC Paris sebagai kenangan. Setelah beberapa jam disana, kami mula bergerak ketempat lain. Hajat hati nak ke Planet Hollywood tetapi malangnya ia masih didalam pembinaan. Kami memandu terus kearah "Arch de Triumphe" iaitu pintu gerbang masyhur yang berada betul-betul ditengah jalan Champs Elysee. Kenderaan bersimpang-siur, agak tidak tentu hala trafik disitu. Nak dibandingkan dengan trafik di Malaysia? Rasanya Malaysia lebih baik....

Malam itu kami sudahi dengan berjalan melewati Moulin Rouge. Oh yes, the famous Moulin Rouge! Ia sebenarnya kecil dan terletak dikawasan panas!!!!! (kalau anda tahu apa yang saya maksudkan) Penat kami bergambar. Berposing sakan an bukannya kami sahaj yang beraksi begitu malah para pelancong dari segenok pelosok dunia juga sedemikian!

Keesokan hari selepas bersarapan dirumah, kami terus ke Champs Elysee lagi. Tak puas rasanya kalau tak bergambar ditengah2 jalan disitu. Ketika kereta disana agak perlahan, kami terus berlari ketengah jalan sambil cuba mengambil sebanyak gambar yang mungkin sebagai bukti yang kami pernah kesana! Menyusuri "The Louvre" iaitu muzium ternama yang menyimpan potret terkenal didunia iaitu "Monalisa" menambahkan lagi kenangan indah aku disana. Remember the movie "Da Vinci Code", yes, that's the place. Begitu juga dengan tempat-tempat bersejarah yang lain. Kami mengambil makan tengahari dijalanan sahaja kerana ingin mengejar masa ke "Eiffel Tower" pula. Dari jauh dapat kulihat berpuluh-puluh bas sedang masuk kearah parkir. ET penuh sesak dengan manusia. Tidak sah kalau tidak naik sampai keatas jika ke Paris. Kami bergambar sakan.......minum petang kami ialah disalah sebuah cafe yang paling terkenal didunia iaitu "Cafe de Paris" yang berdekatan dengan kompleks membeli belah yang ternama iaitu........(maaf aku terlupa...). Oh ya, it's called Lafayette. Aku bangga dapat minum disitu walaupun hanya secawan kopi dan sekeping croissant yang dikongsi bersama dengan Ice (nickname Johann kerana dia berasal dari Iceland!).

Dihari-hari berikutnya kami melawat "Notre Dame" yang mana tempat ini membuatkan aku terkenangkan novel yang aku pernah baca semasa kecil dahulu iaitu "Hunchback of Notre Dame". Menyusuri sungai Rhine sambil melihat pelukis jalanan menjaja hasil kerja tangan mereka dengan begitu kreatif sekali membuatkan aku sungguh teruja. Teringatkan Wakana....

Tiba-tiba Ley teringatkan sesuatu. Ley nak membeli baju untuk menyambut kedatangan ayahnya dari Hong Kong di hujung minggu nanti. Apa lagi, kami berlima terus ke Chanel. Dilayan bagai hartawan disitu. Apa tidaknya, Ley berbelanja sakan dari hujung kepala sampailah ke hujung kaki. Kesemuanya Chanel! Beruntung sungguh Ley Puspa..aku pun tumpang beruntung, kerana Ley lah aku sempat ke Paris, berjalan-jalan dikotaraya romantis itu dan dilayan bagai selebriti di butik Chanel.

Pengalaman selama beberapa hari aku di sana sungguh mengasyikkan disertai oleh teman-teman rapat aku. Kini Ice sedang bertugas di London, Ocha yang baru tahun lepas melangsungkan perkahwinan dengan pemuda Amerika sedang bertugas di sana manakala Andro dan Ley malangnya, aku telah terputus hubungan dan sedang mencari mereka melalui Alumni. Anyway wherever you guys are, cherish the moment that we've shared! Walaubagaimanapun, aku masih lagi berhubung dengan Ice dan Ocha melalui e-mail ataupun facebook sehingga kini!

Tiada ulasan:

Mula dah.....

Setelah saya menulis tentang buku minggu lalu, tiba-tiba minat membaca saya telah kembali terangsang. Mungkin kerana saya dikelilingi ol...