Khamis, Februari 07, 2008

Makan time


Pagi ini aku ketempat kerja dengan berjalan kaki sahaja bersama-sama dengan ES. Jarak dari apartment aku ke Al Rashied Grande Orchid Hotel taklah jauh. Cuma 30 minit berjalan santai. Dengan cuaca yang dingin, tidak terasa sebenarnya menapak ke hotel. Didalam perjalanan aku berkesempatan mengambil beberapa keping gambar buat kenangan.

Walaubagaimanapun yang aku nak ceritakan disini bukan pasal itu semua tetapi tentang makan tengahari aku di Jakarta Restaurant. Kami sampai disana selepas solat Zohor. Jalan tidak sesak. Sesampainya kami disana kami terus meluru ke kaunter untuk memesan makanan. Tidak ramai orang disitu dan restaurant pulak hanya ada 8 buah meja.Aku nampak orang dimeja sebelah sedang makan ikan bilis goreng dengan kacang. Sedap pulak,tetapi ketika aku bertanya, sudah habis katanya. Hampa!Aku cuma mengambil ikan kembong masak cili, sekeping tempe goreng dan opor ayam yang sekali lihat menyerupai korma ayam kita cuma kuahnya agak cair..untuk membasah tekak, aku mengambil air bergas berperisa limau. Harganya selalu aku tak tahu sebab dibayar oleh orang lain. Ha3!Rasanya ok,ala-ala makan dirumah. Tetapi bagiku yang penting ialah makan. Sedap atau tidak akan aku fikirkan kemudian. Keadaan kurang menyelesakan kerana banyak lalat, sehinggalah aku terpaksa bertukar tempat duduk dan pengunjung-pengunjung lain (semuanya rakyat Indonesia yang bekerja disini)memandang kami dengan kehairanan.

Sewaktu makan, aku terkenangkan pengalaman aku semasa berada di Shanghai, China pada tahun 2003 (kalau tak silap aku). Aku kesana bersama seorang rakan setugas aku iaitu MH. Selama berada disana kami ditempatkan disebuah hotel mewah iaitu Marriott Hongchiou yang berhampiran dengan zoo Shanghai. Kalau nak diikutkan tekak memanglah agak payah nak mendapatkan makanan halal disini. Tetapi itu semua tidak menjadi masalah kepada aku. Roti cicah kopi pun dah memadai sepanjang hari apabila berada diperantauan. Pada hari minggu kami bercadang untuk menjelajah sehari suntuk dibandaraya yang pesat membangun ini. Tiba waktu tengahari, perut terasa lapar. Kami bercadang untuk makan tengahari di.... (aku terlupa namanya tetapi merupakan satu tourist spot) hah! dah ingat...."Yuyuan Garden", penat mencari tidak jugak kami bertemu tempatnya. Didalam keadaan keletihan, kami memasuki satu lorong dicelah-celah bangunan rumah lama. Liar mata kami mencari kalau-kalau ada orang yang faham bahasa Inggeris untuk kami bertanya. Tiba-tiba kami ditegur dari belakang oleh seorang perempuan tua yang berpakaian Cina lama. Dia bertanya, kami berasal dari mana. Setelah mengetahui yang kami datang dari Malaysia dan telah tersesat jalan, tiba-tiba beliau memberi salam kepada kami. Terkejut dan terlopong mulut kami. Perempuan tua tadi memanggil anak lelakinya dari dalam rumah. Anak lelakinya boleh berbahasa Inggeris walaupun tidaklah fasih. Katanya kami sedang berada di perkampungan Islam di Shanghai. Ditunjuknya tokong Cina lama yang telah dijadikan masjid berada betul-betul didepan kami. Kenapa kami tak perasan langsung tadi?MasyAllah.....dipermudahkan perjalanan aku.....kami dijemput makan tetapi dengan sopan kami menolaknya memandangkan ahli keluarga perempuan tua tadi agak ramai. Kesemuanya mengerumuni kami. Yang kami mahu hanyalah bantuan untuk ketempat yang dicari. Anak lelakinya beria-ia ingin menghantar kami tetapi sekali lagi kami menolak dengan berat hati.

Pada malamnya sebelum tidur aku bertanya kepada MH bagaimana kami boleh tersesat dan tersadai di perkampungan Islam ditengah-tengah bandaraya Shanghai?

Tiada ulasan:

Pengembaraan Solo Tanpa Tujuan - part 3

( semua ini adalah diambil dari entry FB saya ) Seperti yg diberitahu, saya mencuri sedikit waktu utk ke Songkhla. Sebuah bandar keci...