Khamis, Februari 07, 2008

Kambing oh kambing



Pagi ini seperti kebiasaan pada pagi-pagi yang lain aku terbangun pada pukul 6.oo. Selepas bersolat Subuh, aku terus mengadap komputer (pukul 11 pagi waktu Malaysia) dan cuba berhubung dengan rakan-rakan setugas yang kini sedang berada di KL seperti ZK, RS dan tidak ketinggalan juga adik bongsu kami iaitu MK. Sekali-sekala ada juga message yang aku dapat dari KA. Berhubung dengan mereka selama sejam selalunya akan mempersiapkan aku dengan tugas dan cabaran yang sedia menunggu. Terimasih kepada teknologi masa kini yang membuatkan kita seperti berada di satu pejabat!

Setelah agak terlewat sedikit ke pejabat (seperti yang aku ceritakan diblog sebelum ini), kami lantas memandu terus ke destinasi. Aku ada 2 appointment yang harus dipenuhi memandangkan EA memerlukan aku mendapatkan segera quotation-quotation yang berkenaan. Setelah menghantar ES ketempat kerja, aku dibawa terus ke lokasi yang dijanjikan. Agak jauh perjalanan dan akhirnya kami sampai disuatu tempat di kaki Jabal Uhud. Tempatnya agak lengang. Mungkin masih awal pagi walaupun jam telah menunjukkan pukul 10.30 pagi pada waktu itu. Kedua-dua temujanji dapat dihabiskan didalam tempoh sejam setengah.

Kami berlegar-legar dikawasan tersebut kerana waktu Zohor sudah hampir tiba dan semua kedai akan ditutup. Tiba-tiba aku terpandangkan sesuatu. Banyak kambing berada ditepi jalan lalu aku bertanya kenapa banyak sangat kambing disini.Oh katanya inilah pasar kambing. Aku tertarik untuk melihat dengan lebih dekat dan ingin sekali aku mengambil gambar dengan kamera baru aku (shhh...sebenarnya kepunyaan Wakana!). Kami berhenti berhampiran dengan tempat orang menjual kambing lalu tingkap diturunkan. Tuan punya kambing meluru kearah kami lalu berlakulah tawar-menawar harga. Eh, ini bukan tujuan aku. Aku cuma ingin mengambil gambar sebagai kenangan, kataku kepada rakan setugas. Rakan aku yang seorang ni memang suka bercakap, tak kiralah dengan siapa waima si towkay kambing sekalipun! Harga yang ditawarkan ialah SR750, seekor yang bagiku amat mahal. Setelah hampir 10 minit berlalu mereka masih lagi bertegang leher. Didalam benak aku berfikir, apa yang aku nak buat dengan kambing seekor ni nanti? Harga diturunkan menjadi SR500! Rakan setugas memandang aku dan aku memandang rakan setugas.....kami panik. Rakan setugas memberitahu aku supaya menaikkan cermin kereta. Aku menurut perintah. Rakan setugas dengan pantas menekan minyak dan memecut laju pergi dari situ. Si towkay kambing berang lalu memaki hamun kami. Aku bernasib baik kerana tidak memahami bahasa yang digunakan manakala rakan setugas berkata lebih baik aku tidak mengetahui...walaubagaimanapun didalam waktu yang terdesak itu dapat juga aku menekan punat kamera dan merakamkan gambar towkay tadi bersama dengan kambing-kambingnya!!!

Tiada ulasan:

Rancanglah...

Buat-buat busy!         Pada minggu ini aku sempat bertemu dengan seorang anak muda cekal yang dah aku ikuti perkembangannya selama beb...