Selasa, Februari 26, 2008

Menjelajah Jepun siri 1/ Le Tour Du Japon

Di Malaysia

Disiplin adalah satu perkara yang sangat penting didalam hidup kita. Sewaktu aku di temu bual oleh JPA untuk mendapatkan peluang untuk ke Jepun dulu (interview dijalankan di INTAN) ini adalah perkara pokok yang dibangkitkan. Bertubi-tubi aku ditanya mengenai perkara ini. Aku tidak berapa faham maksudnya tetapi aku sentiasa memberikan jawapan yang positif. Aku melalui 2 proses temuduga lisan dan 1 temuduga bertulis. Jumlah calon yang melalui proses yang sama, beratus-ratus mungkin beribu kerana ia terbuka kepada seluruh rakyat Malaysia tanpa mengira bangsa. Setelah 2 bulan menanti, aku mendapat surat dari JPA untuk melaporkan diri bagi menjalani kursus intensif bahasa Jepun selama 6 bulan berpusat di Wisma Belia (berhadapan bangunan MCOBA) dan peperiksaan akan diadakan setiap hari Jumaat. Kami dimestikan tinggal disana dan pulang cuma selepas kelas pada hari Jumaat dan kembali semula pada hari Ahad ataupun Isnin pagi sebelum kelas.
Kelas Bahasa Jepun bermula dari jam 8 pagi dan berakhir pada jam 4 petang setiap hari dan cuma berhenti rehat untuk makan tengahari. Kami tak dibenarkan memakai kemeja T dan berseluar jeans. Semuanya mesti kemas dan teratur. Markah akan diberikan penuh 100% dan jika ada kesalahan dilakukan,markah tadi akan dikurangkan dan sehingga ke satu tahap kami akan dibuang. Itu belum dikira peperiksaan lisan dan oral bahasa Jepun setiap minggu yang diwajibkan lulus. Angan-angan untuk pulang kerumah disetiap hujung minggu terkandas kini. Setiap hari selepas kelas aku akan mengulangkaji pelajaran sehinggalah ketengah malam samada berbual didalam bahasa Jepun dengan rakan sebilik (Hafiz dan Dahari), membaca buku ataupun mendengar "raji kase" (radio cassette). Aku bersungguh-sungguh kerana menyedari dari beribu-ribu calon hanya kami yang seramai 200 orang terpilih dan dari situ kami akan disaring lagi kepada setengah ataupun kurang dari itu. Jadi persaingan sangat sengit.
Setiap hari kami akan dikejutkan pada pukul 6.00 pagi untuk menjalani latihan "taiso" ataupun senaman gaya Jepun.Tidak boleh lambat walaupun seminit. Aku masih hairan kenapa pukul 6 setiap hari. Kami juga dimestikan untuk berlari-lari anak sentiasa. Bertambah keliru aku jadinya…pentingkah semua ini fikirku. Disitu juga markah akan dipotong jika lewat ataupun tidak hadir. Setelah disogok dengan rutin yang sama setiap pagi selama berbulan-bulan, aku mula terbiasa. Aku tidak memerlukan jam loceng untuk bangun kerana secara automatic aku akan terjaga setengah jam sebelum itu. Apabila bangun pagi aku akan cuba melakukan senaman regangan sehinggalah kini (jika berkesempatan!) kerana jika tidak, hari aku menjadi tidak sempurna

Di Jepun

Menepati waktu seperti melakukan taiso dan berlari-lari anak setiap pagi pada pukul 6 dan tidak boleh lewat lebih dari waktu itu? Merepek? Adakah ia praktikal di Jepun? Jawapannya ialah "sangat praktikal". Sebagai contoh, jadual keretapi ialah pada pukul 7.05 pagi. Seminit sebelum bertolak, siren akan dibunyikan (lagu). Apabila terdengar sahaja lagu tersebut, semua orang yang berada di stesen akan berlari-lari anak mengejar keretapi sebelum terlewat. Kenapa perlu mengejar sedangkan ada keretapi lain hanya selang beberapa minit? Ini sangat penting bagi orang Jepun kerana bas yang menunggu disana hanyalah selang 2 minit jaraknya dengan ketibaan keretapi tadi ke destinasi begitu juga dengan keretapi sambungan yang lain. Waktu bagi mereka telahpun diatur dengan rapi. Jaringan ataupun rangkaian public transport bergerak mengikut waktu seperti pusingan jam buatan Swiss! Jika terlepas keretapi pada pukul 7.05 pagi tadi, anda akan terlepas bas pada pukul 7.55 pagi dan kemudian akan terlepas untuk mengambil satu bas sambungan lagi pada pukul 8.30 pagi dan seterusnya akan terlepas untuk sampai ke tempat yang perlu anda pergi pada pukul 9.00 pagi dan anda terlepas untuk memenuhi temu janji yang sepatutnya diadakan pada pukul 9.00 pagi dan anda akan terlepas peluang untuk mendapat perniagaan yang jumlahnya mungkin mencecah jutaan ringgit! Nah sekarang, dapatkah anda lihat betapa pentingnya taiso dan berlari-lari anak pada pagi tadi di Wisma Belia setiap pagi pada pukul 6.00?

Tiada ulasan:

Pengembaraan Solo Tanpa Tujuan - part 3

( semua ini adalah diambil dari entry FB saya ) Seperti yg diberitahu, saya mencuri sedikit waktu utk ke Songkhla. Sebuah bandar keci...